Triniti Suci

Triniti Suci


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Rajah 1. Triniti Suci dengan label

Masaccio adalah pelukis pertama di Renaissance yang menggabungkan penemuan Brunelleschi & # 8217 dalam seninya. Dia melakukan ini di lukisan dindingnya yang disebut Triniti Suci, di Santa Maria Novella, di Florence.

Perhatikan lukisan (gambar 1) dengan teliti dan lihat kembali gambarajah perspektif pada gambar 2 Aplikasi Awal Perspektif Linear. Anda melihat ortogonal pada garis yang membentuk peti di siling peti besi tong (cari garis pepenjuru yang kelihatan surut ke kejauhan). Kerana Masaccio dicat dari sudut pandang rendah, seolah-olah kita memandang Kristus, kita melihat ortogon di siling, dan jika kita menelusuri semua ortogonal titik hilang akan berada di bawah pangkal salib.

Bahagian kegemaran saya di lukisan dinding ini adalah kaki Tuhan. Sebenarnya, anda hanya dapat melihat salah satu daripadanya. Fikirkan perkara ini sebentar. Tuhan berdiri dalam lukisan ini. Tidak sedikit pun yang mengejutkan anda? Perkara ini mungkin tidak akan membuat anda terkejut ketika pertama kali memikirkannya kerana idea kita tentang Tuhan, gambaran Tuhan kita di mata kita - sebagai orang tua dengan janggut - sangat berdasarkan gambar-gambar Renaissance Tuhan. Jadi, di sini Masaccio membayangkan Tuhan sebagai lelaki. Bukan kekuatan atau kekuatan, atau sesuatu yang abstrak, tetapi sebagai seorang lelaki. Seorang lelaki yang berdiri — kakinya dirapatkan, dan dia menimbang sesuatu dan mampu berjalan! Dalam seni abad pertengahan, Tuhan sering diwakili oleh tangan, hanya tangan, seolah-olah Tuhan adalah kekuatan atau kekuatan abstrak dalam hidup kita, tetapi di sini dia tampak seperti manusia yang mempunyai daging dan darah. Ini adalah petunjuk yang baik mengenai Humanisme dalam Zaman Renaissance.

Orang-orang Masaccio sezaman dengan realisme nyata lukisan dinding ini, begitu juga Vasari yang hidup lebih dari seratus tahun kemudian. Vasari menulis bahawa & # 8220 perkara yang paling indah, selain dari angka-angka, adalah siling berkubah tong yang dilukis dalam perspektif dan dibahagikan kepada petak-petak persegi yang berisi roset yang dipendekkan dan dibuat surut dengan begitu mahir sehingga permukaannya kelihatan seolah-olah lekukan. & # 8221


Sejarah

Holy Trinity, yang duduk hari ini di tengah-tengah kota kosmopolitan yang sibuk, pada mulanya didirikan sebagai gereja misi. Seratus tahun yang lalu, kawasan yang kita kenal sekarang sebagai Oak Lawn dan Highland Park sebahagian besarnya tidak dihuni dan jalan raya Oak Lawn dan Blackburn yang sesak kami lebih dari sekadar jalan lumpur. Di sebelah utara Mockingbird terdapat kawasan luas peternakan Caruth dan William O'Connor. Dallas mempunyai populasi hanya 200,000 dan mempertimbangkan kecenderungan pemimpin sipil Dallas pada masa itu untuk meletakkan nilai promosi daripada kebenaran, angka itu mungkin dibesar-besarkan.


Adalah Uskup Edward J. Dunne, 'Bishop Bangunan' yang bertenaga di Dallas, yang meyakinkan Kongregasi Misi, Bapa Vincentian, datang ke sini untuk mendirikan sebuah kolej kecil di 'Far North' Dallas berhampiran Turtle Creek. Menurut memoir Pastor Stack, lokasi itu dipilih kerana keindahan alamnya dan "banyaknya jumlah pokok yang meliputi kawasannya." Faktor lain yang mungkin berlaku ialah harganya: $ 12,800 untuk 24 ekar.

Tanah dipecah untuk Holy Trinity College (kemudian dinamakan semula University of Dallas) pada tahun 1905 dan bangunan pertama disiapkan pada tahun 1907. Seiring dengan maktab tersebut, Vincentians Fathers juga membina sebuah gereja kerangka kecil di sebelah sekolah di sebelah barat. Pada 3 November 1907, ketika gereja itu didedikasikan secara formal, kira-kira lima belas keluarga tinggal di paroki- atau, setidaknya cukup dekat dengan gereja untuk dihitung, kerana 'paroki' itu nampaknya meluas ke seluruh bahagian utara keuskupan.

Penganjur kolej dan paroki itu adalah Yang Mulia Patrick A. Finney, yang menjadi presiden kolej dan pastor pertama Holy Trinity. Pastor Finney datang ke Dallas dari Los Angeles dengan reputasi terkenal sebagai sarjana pengajian Yunani dan klasik, yang keduanya menduduki tempat tinggi dalam kurikulum perguruan muda. Pastor Finney terkenal kerana "penjelasan kata kerja Yunani yang lebih baik."

Tetapi pengajaran hanyalah sebahagian daripada kementerian Bapa Vincentian. Sebilangan besar masa dan usaha mereka dihabiskan di jalan menuju gereja misi kecil yang tersebar di sekitar Texas Utara di kawasan yang hanya dapat didefinisikan sebagai kawasan belantara. Father Stack ingat semasa 1920-an melakukan perjalanan ke Sacred Heart Church di Rowlett, jarak 22 batu, bahkan pada hari Ahad dan ke Gereja St. Luke di Irving, jarak 14 batu, pada hari minggu yang ganjil. Paderi lain akan pergi ke gereja misi di tempat-tempat seperti Wylie dan Handley, dan sering sejauh Tyler, sekitar 100 batu di sebelah timur Dallas. Mengingat keadaan jalan dan cara perjalanan pada masa itu, usaha dakwah Vincentian ke misi kecil dan penempatan Texas Utara benar-benar Herculean.

Kolej ini ditutup pada tahun 1926 dan bangunannya ditukarkan untuk sementara waktu menjadi rumah kanak-kanak perempuan sebelum menjadi Sekolah Persiapan Jesuit pada tahun 1942. Pada masa itu, kawasan di sekitar gereja telah berkembang pesat, dan Highland Park hampir sepenuhnya dibangunkan. Pada tahun 1939, paroki itu mencatatkan 800 keluarga, yang kebanyakan tinggal dalam jarak dekat gereja. Tetapi walaupun dengan tugas paroki yang diperluas, Vincentians of Holy Trinity terus berjalan ke jalan, membantu membangun gereja, mendirikan paroki baru, dan berkhotbah di misi.

Jangkauan mubaligh ini, tujuan pendirian Holy Trinity, mulai berakhir ketika keuskupan membina Christ the King pada tahun 1941. Pada masa itu, Vincentians merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah dan 'jiwa' Holy Trinity. Mereka telah memberikan begitu banyak untuk memelihara dan membangun paroki dan untuk menghibur dan melayani rakyatnya, sehingga mustahil untuk mengandung Holy Trinity tanpa mereka.

Oleh itu, Vincentians mengubah aktiviti dakwah mereka ke dalam dan mula berlatih di tanah kediaman mereka sendiri. Pada akhir 1950-an dan awal 1960-an, minat terhadap Gereja Katolik meningkat pada tahap tinggi. Dallas tidak pernah menjadi benteng Gereja Katolik, jadi minat ini mungkin disebabkan oleh pendedahan sederhana orang bukan Katolik terhadap kepercayaan itu kerana semakin banyak kelas pembentukan diadakan di ruang bawah tanah gereja. Dalam beberapa bulan, kelas ini dijalankan lima kali seminggu dengan 50-100 umat Katolik dan bukan Katolik menghadiri setiap sesi. Dalam tempoh lima tahun, purata penukaran 50-60 setahun.

Holy Trinity meneruskan tradisi dakwahnya hingga hari ini dengan kementerian awam yang terlibat dalam pelayanan dan jangkauan kepada masyarakat yang lebih besar. Mungkin aspek inilah yang menjadikan Holy Trinity kelihatan 'berbeza' sebagai komuniti paroki, yang menjelaskan mengapa begitu banyak keluarganya berasal dari luar batas paroki. Holy Trinity, dalam banyak hal, masih menjadi gereja misi.


Doktrin Katolik mengenai Triniti Suci

Misteri Triniti Suci adalah yang paling asas dalam kepercayaan kita. Di atasnya segala yang lain bergantung dan daripadanya segala yang lain berasal. Oleh itu, Gereja terus-menerus peduli untuk melindungi kebenaran yang dinyatakan bahawa Tuhan itu Maha Esa dan Tiga Orang.

Untuk melakukan keadilan terhadap pokok luhur ini, kita hanya akan melihat secara singkat kedudukan bidaah yang pada berbagai periode sejarah Gereja mencabar kepercayaan Trinitarian yang diungkapkan. Tujuan utama kami adalah untuk melihat secara berurutan perkembangan doktrin, dengan penekanan pada bagaimana wewenang Gereja telah menyumbang kepada kemajuan dalam memahami pluralitas orang dalam satu Tuhan yang benar.

Ada juga nilai yang sangat besar dalam melihat beberapa implikasi dari doktrin itu untuk kehidupan pribadi dan sosial kita, kerana misteri itu paling banyak diungkapkan oleh Kristus selama wacana yang sama pada Perjamuan Terakhir ketika Dia mengajar kita "Perintah Baru" dengan mana kita saling mengasihi sebagaimana Dia telah mengasihi kita.

Terdapat logik tertentu dalam posisi lawan yang dianggap oleh mereka yang mempertikaikan aspek Triniti satu atau yang lain. Tidak hairanlah akal manusia telah bergumul dengan apa yang Tuhan nyatakan tentang diri-Nya dalam kewujudan Trinitarian batin-Nya. Dan bergantung pada kesediaan untuk mengenali batasan-batasannya, akal telah tercerahkan dengan apa yang Tuhan katakan tentang makhluk misterius-Nya.

Oleh itu, di satu pihak, kita mempunyai risalah yang luas seperti St. Sememangnya, semakin baik Triniti difahami, semakin banyak akal manusia meluaskan cakrawala dan semakin baik memahami dunia yang diciptakan oleh Triniti.

Pada masa yang sama, kita dapat melihat fenomena lain. Pikiran yang tidak sepenuhnya patuh pada iman telah, dalam ukuran yang lebih besar atau tidak, menolak penerimaan Triniti yang tidak diragukan lagi. Dari zaman kerasulan hingga sekarang, mereka telah berjuang dengan diri mereka sendiri dan dalam usaha sesat mereka untuk "menerangkan" misteri itu hanya merasionalisasi idea mereka sendiri mengenai misteri itu.

Demi kemudahan, kita dapat memanfaatkan ajaran anti-Trinitarian sejarah Kristian yang terkemuka. Walaupun diberikan di sini agak kronologi, semuanya sangat terkini kerana satu atau yang lain, atau gabungan beberapa, mungkin terdapat dalam tulisan kontemporari dalam sumber Kristian. Tidak ada yang disebut sebagai kesalahan doktrin kuno, dan juga tidak ada ajaran sesat yang sama sekali baru. Ralat mempunyai konsistensi yang luar biasa.

Menjelang akhir abad pertama, orang Kristian Judaizing tertentu mengalami konsep pra-Kristiani mengenai Tuhan. Menurut mereka, Tuhan itu tidak bersifat peribadi. Itulah orang-orang Korintus dan orang-orang Ebion.

Dalam seratus tahun ke depan teori-teori ini disistemasikan menjadi yang sejak itu dikenal sebagai Monarkianisme, iaitu monos = satu + archein = untuk memerintah, yang hanya mendalilkan satu orang dalam Tuhan. Namun, dalam praktiknya, Monarkianisme mempengaruhi kedudukan tertentu mengenai sifat dan peribadi Kristus dan inilah yang akhirnya harus ditentang oleh Magisterium Gereja.

Sekiranya hanya ada satu orang di dalam Tuhan, maka Anak Tuhan tidak menjadi manusia kecuali sebagai perwujudan anak angkat Tuhan. Menurut Adopionis, Kristus adalah manusia biasa, walaupun secara ajaib mengandung Perawan Maria. Pada pembaptisan Kristus, Dia dikurniakan oleh Bapa dengan kekuatan luar biasa dan kemudian diadopsi khas oleh Tuhan sebagai anak. Antara lain, Adoptionis yang paling terkenal adalah Paul of Samosata.

Sekumpulan Monarki lain berpendapat bahawa Kristus itu ilahi. Tetapi kemudian Bapa yang menjelma, yang menderita dan mati untuk keselamatan dunia. Mereka yang menyukai gagasan ini disebut Patripassionists, yang secara harfiah berarti "Bapa-penderita," yang bermaksud bahawa Kristus hanya sebagai simbol anak Allah, kerana Bapa sendiri yang menjadi manusia. Pada hipotesis ini, tentu saja, Bapa juga hanyalah Bapa secara simbolik, kerana Dia tidak mempunyai Anak yang semula jadi.

Patripassionis yang paling terkenal adalah Sabellius, yang memberikan namanya kepada ajaran sesat Christologi yang masih terkenal, Sabellianism. Menurut Sabellius, di dalam Tuhan hanya ada satu hipostasis (orang) tetapi tiga prosopa, secara harfiah "topeng" atau "peranan" yang dipikul oleh Tuhan unipersonal. Ketiga-tiga peranan ini sesuai dengan tiga cara atau cara Tuhan memperlihatkan diri-Nya kepada dunia. Oleh itu nama lain untuk teori ini ialah Modalisme.

Dalam sistem Modalist, Tuhan memperlihatkan diri-Nya, dalam arti menyatakan diri-Nya, sebagai Bapa dalam penciptaan, sebagai Anak dalam penebusan, dan sebagai Roh Kudus dalam penyucian. Sebenarnya tidak ada tiga orang yang berbeza dalam Tuhan tetapi hanya tiga cara untuk mempertimbangkan Tuhan dari kesan yang telah Dia hasilkan di dunia.

Tidak seperti yang disebutkan di atas, Subordinasi mengaku ada tiga orang di dalam Tuhan tetapi menafikan bahawa orang kedua dan ketiga sepadan dengan Bapa. Oleh itu ia menafikan ketuhanan mereka yang sebenarnya. Terdapat berbagai bentuk Subordinasi, dan mereka masih hidup, walaupun tidak semuanya mudah dikenali sebagai kesalahan Trinitarian di mana akal berusaha memahami bagaimana satu sifat ketuhanan yang sempurna yang sempurna dapat menjadi tiga orang yang berbeda, masing-masing sama dan sepenuhnya Tuhan.

Orang Arians, yang dinamai imam Alexandria Arius, berpendapat bahawa Logos atau Firman Tuhan tidak wujud dari kekekalan. Akibatnya tidak mungkin ada generasi Anak dari Bapa melainkan hanya oleh Bapa. Anak adalah makhluk Bapa dan sejauh itu "anak Tuhan." Dia muncul dari sia-sia, yang diinginkan oleh Bapa, walaupun sebagai "anak sulung dari semua ciptaan," Putra datang ke dunia sebelum sesuatu yang lain diciptakan.

Orang-orang Semi-Arian berusaha untuk menghindari kata-kata yang mengatakan bahawa Kristus sama sekali berbeza dengan Bapa dengan mengakui bahawa Dia serupa dengan atau seperti Bapa, oleh itu nama Homoi-ousians, iaitu, homoios = like = ousia = alam, yang dengannya mereka dipanggil secara teknikal.

Terakhir ada sekelompok orang Macedonia, yang dinamai Uskup Macedonius (digulingkan pada tahun 360 M), yang memperluas gagasan tunduk kepada Roh Kudus, yang diklaim bukan ilahi tetapi makhluk. Mereka rela mengakui bahawa Roh Kudus adalah malaikat pelayan Tuhan.

Yang lain mengatakan bahawa hanya satu orang di dalam Tuhan adalah bidaah yang berpegang (dan memegang) bahawa sebenarnya ada tiga tuhan. Nama-nama tertentu menonjol.

Menurut John Philoponus (565 Masihi), sifat dan orang harus dikenali, atau, dalam bahasanya ousia = hipostasis. Kemudian ada tiga orang dalam Tuhan yang merupakan tiga individu Ketuhanan, sama seperti kita akan bercakap tentang tiga manusia dan mengatakan bahawa ada tiga individu dari spesies manusia itu. Oleh itu, daripada mengakui kesatuan berangka sifat ketuhanan di antara tiga orang di dalam Tuhan, teori ini hanya menyatakan satu kesatuan tertentu, iaitu satu spesies tetapi bukan satu kewujudan berangka.

Dalam teori Roscelin (1120 Masihi), seorang Nominalis, hanya individu yang nyata. Jadi ketiga-tiga orang dalam Tuhan itu sebenarnya tiga realiti yang terpisah. St. Anselm menulis secara meluas terhadap kesalahan ini.

Gilbert dari Poitiers (1154 Masihi) mengatakan ada perbezaan yang nyata antara Tuhan dan Ketuhanan. Akibatnya akan ada anak, tiga orang, dan Ketuhanan.

Abbot Joachim dari Fiore (1202 M) mendakwa bahawa hanya ada kesatuan kolektif dari tiga orang di dalam Tuhan, untuk membentuk jenis masyarakat yang kita ada di antara manusia, iaitu, pertemuan orang-orang yang berpikiran sama yang disatukan oleh kebebasan mereka untuk bekerjasama dalam syarikat bersama. Joachim of Fiore juga terkenal dalam sejarah doktrin sebagai orang yang memproyeksikan idea tiga tahap dalam sejarah Kristian. Tahap Satu adalah Zaman Bapa, melalui zaman Perjanjian Lama Tahap Kedua adalah Zaman Orang Kedua, Putra, yang berlangsung dari masa Penjelmaan hingga Zaman Pertengahan Tahap Tiga bermula sekitar masa Abbot Joachim dan akan berlanjutan hingga akhir dunia, sebagai Zaman Roh Kudus.

Anton Guenther (1873) sangat terinfeksi dengan panteisme Hegelian dan menyatakan Trinitas baru. Guenther mengatakan bahawa Yang Mutlak secara bebas menentukan sendiri tiga kali berturut-turut dalam proses pengembangan evolusi sebagai tesis, antitesis, dan sintesis. Jadi zat ilahi digandakan.


Protestanisme Pasca Reformasi

Pembaharu asal mengesahkan Triniti tanpa kelayakan. Oleh itu, Luther dan Calvin, dan pengakuan kepercayaan Protestan abad keenam belas secara seragam membuktikan Trinitas Orang dalam Tuhan. Tetapi subjektivisme dari prinsip-prinsip Protestan membuka jalan menuju penurunan iman secara bertahap, sehingga rasionalisme telah membuat jalan masuk ke dalam denominasi. Bentuk yang paling umum dari rasionalisme ini mengambil tiga orang di dalam Tuhan sebagai hanya tiga kepribadian sifat-sifat ilahi, misalnya, kuasa ilahi dipersonifikasikan oleh Bapa, kebijaksanaan ilahi oleh Anak, dan kebaikan ilahi oleh Roh Kudus.

Dalam konteks ini, kita dapat mendefinisikan rasionalisme sebagai sistem pemikiran yang mendakwa bahawa akal manusia tidak dapat memegang dengan pasti apa yang tidak dapat difahami. Oleh kerana Triniti tidak dapat difahami sepenuhnya, oleh itu ia tidak dapat dipastikan sebagai sesuatu yang pasti.


Pengajaran Gereja

Sejarah doktrin Gereja mengenai Triniti kembali ke zaman awal agama Kristian. Tujuan kami di sini adalah untuk melihat dalam tinjauan beberapa pernyataan utama Magisterium, sambil menunjukkan beberapa ciri setiap dokumen.

Paus St. Dionysius pada tahun 259 Masehi menulis surat umum kepada Uskup Dionysius dari Alexandria di mana dia mengutuk kesalahan Sabellius dan Marcith yang tritheist. Kepentingan dokumen ini terletak pada fakta bahawa dokumen itu membuka jalan bagi pengajaran Gereja kemudian, terutama di majlis-majlis terkenal yang berhubungan dengan orang Kristus. Paus memimpin jalan untuk mempertahankan misteri Triniti yang terungkap dan dalam menjelaskan maknanya, jauh sebelum dewan ekumenis memasuki kontroversi. Bahkan beberapa kalimat dari surat paus akan menunjukkan ketidakteraturan Gereja dan kepastiannya tentang Trinitas:

Penghujatan Sabellius adalah bahawa Anak adalah Bapa, dan Bapa Anak. Orang-orang ini entah bagaimana mengajar ada tiga tuhan kerana mereka mengagungkan kesatuan suci menjadi tiga hipotesis yang berbeza yang saling terpisah antara satu sama lain.

Ajaran Marcion yang bodoh yang membahagi dan memisahkan Tuhan yang satu menjadi tiga prinsip adalah ajaran dari syaitan, bukan pengajaran bagi mereka yang benar-benar mengikuti Kristus dan yang berpuas hati dengan ajaran Penyelamat.

Di Dewan Nicea (325 M), Orang Kedua dinyatakan sebagai konsisten dengan Bapa, di mana istilah homo-ousios menjadi kata yang dikuduskan untuk menyatakan identiti numerik yang sempurna mengenai alam antara Bapa dan Anak-Nya yang menjadi jelmaan.

Tetapi Nicea tidak menyelesaikan kontroversi itu. Spekulator, terutama di Timur Dekat, bersikeras untuk menyelidiki dan merasionalisasi Trinitas sehingga pada tahun 382 Masehi, Paus St. Damasus memanggil sebuah dewan di Roma di mana dia merangkum kesalahan-kesalahan utama hingga waktunya. Disebut Tome of Damasus, koleksi anathemas ini adalah serangkaian definisi mengenai Triniti yang hingga kini adalah model kejelasan. Dua puluh empat jumlahnya, sampel dari koleksi itu sekali lagi mencerminkan iman abadi Gereja:

Sekiranya ada yang menyangkal bahawa Bapa itu kekal, Anak itu kekal, dan Roh Kudus itu kekal: dia adalah bidaah.

Sekiranya ada yang mengatakan bahawa Anak yang dibuat daging tidak ada di surga bersama Bapa semasa Dia di bumi: dia adalah bidaah.

Sekiranya ada yang menyangkal bahawa Roh Kudus memiliki semua kuasa dan mengetahui segala sesuatu, dan ada di mana-mana, sama seperti Bapa dan Anak: dia adalah bidaah.

Pengisytiharan yang paling luas mengenai ajaran Gereja mengenai Trinitas dibuat di Sinode Kesebelas Toledo di Sepanyol (675 Masihi). Ini adalah mozek teks yang diambil dari semua doktrin Gereja sebelumnya. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan daftar pernyataan doktrin yang selengkap mungkin, mengingat kesalahan yang masih ada dalam kalangan Kristiani nominal, dan (secara tidak sengaja) mengingat kebangkitan Islam yang menyerang dengan keras terhadap semenanjung Iberia.Oleh kerana sasaran utama penentangan umat Islam terhadap agama Kristian adalah tuntutan Al-Quran bahawa orang-orang Kristian adalah penyembah berhala kerana mereka memuja Kristus sebagai Tuhan, itu adalah instruktif untuk melihat bagaimana orang-orang beriman bersedia untuk menentang Unitarianisme Muslim dengan pernyataan yang jelas tentang kepercayaan mereka sendiri terhadap Triune Tuhan. Teks doktrin lengkap di Toledo berjumlah lebih dari dua ribu perkataan. Hanya beberapa baris akan diberikan untuk menggambarkan nada:

Kami mengaku dan kami percaya bahawa Trinitas, Bapa, Anak, dan Roh Kudus yang suci dan tidak dapat dilukiskan adalah satu-satunya Tuhan dalam sifat-Nya, satu zat, satu sifat, satu keagungan dan kekuatan tunggal.

Kami mengakui Triniti dalam perbezaan orang yang kami anggap sebagai Kesatuan kerana sifat atau zatnya. Ketiganya adalah satu, secara semula jadi, bukan sebagai orang. Walaupun begitu, ketiga-tiga orang ini tidak boleh dipisahkan, kerana kita percaya bahawa tidak ada antara mereka yang wujud atau pada masa yang sama melakukan sesuatu sebelum yang lain, setelah yang lain, atau tanpa yang lain.

Dua dewan umum Gereja merumuskan iman dalam Trinitas dalam kepercayaan tertentu, yaitu Lateran Keempat dan Majlis Florence.

Fokus Lateran Keempat adalah dua kali ganda, untuk menegaskan kembali iman terhadap bidaah Albigensia dan mempertahankannya daripada tipu daya Abbot Joachim.

Oleh kerana Albigenses adalah Manichaens, yang mempunyai dua sumber utama alam semesta, satu prinsip yang baik dan yang lain yang jahat, Lateran menyatakan kesatuan Tuhan yang mutlak, yang pada masa yang sama adalah Triune:

Kami dengan tegas percaya dan mengakui tanpa syarat bahawa hanya ada satu Tuhan yang benar, kekal, besar, tidak berubah, tidak dapat difahami, mahakuasa, dan tidak dapat dijelaskan, Bapa, Anak, dan Roh Kudus tiga orang tetapi satu intipati dan zat atau sifat yang sepenuhnya sederhana.

Bapa bukan dari siapa pun Anak itu hanya dari Bapa dan Roh Kudus berasal dari Bapa dan Putra sama. Tuhan tidak mempunyai permulaan Dia selalu ada, dan akan selalu ada. Bapa adalah nenek moyang, Putra adalah anak sulung, Roh Kudus sedang berjalan. Semuanya adalah satu zat, sama hebat, sama kuat, sama kekal. Mereka adalah satu-satunya prinsip dari semua perkara - Pencipta segala sesuatu yang dapat dilihat dan tidak dapat dilihat, rohani dan jasmani, yang, dengan kuasa-Nya yang maha kuasa, sejak awal waktu telah menciptakan kedua-dua perintah makhluk dengan cara yang sama tanpa apa-apa, dunia rohani atau malaikat dan alam semesta yang nyata atau kelihatan.

Abbot Joachim mempunyai sejumlah dewa. Dalam usahanya untuk menjelaskan bagaimana orang-orang di Triniti itu berbeza, dia menjadikan mereka terpisah sehingga akhirnya menjadikan mereka dewa yang terpisah. Masalah Joachim adalah memindahkan apa yang berlaku dalam generasi manusia, ketika sesuatu ibu bapa pergi ke keturunan, dan dengan itu jelas. Dia menekan analogi terlalu jauh dan tersilap.

Menanggapi hal ini, Majlis Lateran Keempat menggunakan bahasa yang paling teknikal untuk menegaskan bahawa tidak ada perpecahan dalam Tuhan hanya kerana ada perbezaan orang:

Bapa dalam melahirkan Anak secara kekal memberikan Dia zat-Nya sendiri sebagaimana Putra sendiri memberi kesaksian, "Apa yang telah diberikan oleh Bapa saya kepada saya lebih besar dari semua." Tetapi tidak dapat dikatakan bahawa Dia memberi Dia sebahagian dari zat-Nya, dan mempertahankan sebahagian untuk-Nya, kerana zat Bapa tidak dapat dipisahkan, kerana itu sama sekali sederhana. Tidak ada yang dapat mengatakan bahawa Bapa memindahkan zat-Nya sendiri secara turun-temurun kepada Putra, seolah-olah Dia memberikannya kepada Putra sedemikian rupa sehingga Dia tidak menyimpannya untuk Dia sendiri jika tidak, Dia akan berhenti menjadi zat.

Keadaan di Majlis Florence (1442 Masihi) berbeza. Di sini, kebutuhannya adalah untuk menyatakan pengajaran Gereja yang terus-menerus dengan tujuan untuk menyatukan kembali Gereja-gereja Timur dan Barat, yang dipisahkan oleh Perpecahan Timur.

Namun, satu ciri Florence, yang perlu diklarifikasi disebabkan oleh penambahan dalam kredo Nicene dari ungkapan Filioque, iaitu "dan dari Putra", yang telah disetujui oleh Roma. Akidah Rom sekarang membaca, "Roh Kudus, yang berasal dari Bapa dan Anak." Orang-orang Timur tidak senang dengan penambahan itu, mengatakan bahawa Rom telah mengganggu dewan umum. Isu yang dipertaruhkan adalah ketuhanan Roh Kudus yang sejati dan ketuhanan sejati Orang Kedua. Akibatnya, Majlis Florence, dalam Trinitarian Creed yang dikeluarkannya, menyatakan sebagai berikut:

Bapa sepenuhnya di dalam Anak dan sepenuhnya di dalam Roh Kudus, Putra sepenuhnya di dalam Bapa dan sepenuhnya di dalam Roh Kudus Roh Kudus sepenuhnya di dalam Bapa dan sepenuhnya di dalam Anak. Tidak ada orang yang mendahului mana-mana orang lain dalam kekekalan, juga tidak mempunyai kekuatan atau kekuatan yang lebih besar. Dari kekekalan, tanpa permulaan, Anak adalah dari Bapa dan dari kekekalan dan tanpa permulaan, Roh Kudus telah keluar dari Bapa dan Anak.

Bahasa manusia tidak dapat lebih jelas, dan di sana iman Gereja tetap ada dan kehendak hingga akhir zaman. Sejak Majlis Florence, paus dan dewan hanya menggunakan ajaran Tradisi Suci yang rumit dan benar-benar jelas untuk menawarkan kepada umat beriman untuk menerima apa yang sekaligus merupakan kemuliaan agama Kristian Katolik dan misteri terbesarnya yang terungkap.


Implikasi Prinsipal

Seperti yang kita pelajari hari ini, iman kepada Triniti adalah ujian asas iman Katolik kita sebagai orang Kristian. Ini bukan sekadar mengatakan bahawa secara objektif doktrin ini adalah yang paling asas. Ia adalah. Tetapi secara subjektif, dari pihak kami, ini juga yang paling penting kerana ia merupakan permintaan yang paling sukar atas persetujuan kepercayaan kita.

Semua pengetahuan semula jadi membawa kita untuk melihat hanya kesatuan khusus di antara manusia. Kita memang mempunyai satu sifat manusia, tetapi kita secara khusus hanya satu yang berbeza. Kami benar-benar berbeza sebagai orang tetapi kami juga realiti yang terpisah. Tidak begitu dengan Triniti. Setiap Orang ilahi adalah Tuhan yang tidak terbatas, dan tidak ada seorang pun yang hanya mempunyai "bahagian" dalam sifat ketuhanan, sebahagian daripadanya untuk dibahas. Namun mereka bukan tiga keturunan, tetapi hanya satu Tuhan yang tidak terhingga.

Berkaitan dengan generasi, semua pengetahuan semula jadi memberitahu kita bahawa keibubapaan dan keturunan menyiratkan generasi sebelum dan sesudah, mereka menyiratkan pengeluar dan hasil, sebab dan akibat. Tidak demikian dalam generasi Anak Allah yang kekal oleh Bapa.

Semua pengetahuan semula jadi memberitahu kita bahawa sementara cinta "keluar" tidak secara harfiah menimbulkan orang ketiga yang sekaligus berbeza dari dua orang yang mencintai dan secara numerik satu dengan mereka di alam. Namun demikian halnya dengan Tuhan, di mana Roh Kudus dinyatakan oleh Gereja sebagai "Cinta atau Kekudusan Bapa dan Anak." Dia menjauh dari mereka tanpa menjadi tuhan lain.

Tetapi Triniti lebih dari sekadar ujian iman kita. Ia juga merupakan model sempurna cinta tanpa pamrih kita. Seperti yang dinyatakan oleh wahyu kepada kita, di dalam Ketuhanan terdapat sejumlah orang, sehingga Tuhan ditakrifkan sebagai Cinta kerana Dia memiliki dalam diri-Nya sendiri, untuk menggunakan bahasa kita, objek cinta yang lain dengan siapa setiap orang boleh berkongsi keseluruhan keberadaan mereka.

Oleh itu, kita melihat dari refleksi tentang Cinta Triune ini bahawa cinta pada hakikatnya tidak memusatkan diri, cinta itu bersatu, cinta itu memberi, dan cinta itu terbagi dengan sempurna dalam Ketuhanan. Oleh itu, cinta itu sempurna dalam diri kita kerana menghampiri perkongsian sempurna yang membentuk Trinitas.

Pada masa yang sama, kita ingat bahawa, walaupun tidak mementingkan diri sendiri dalam saling berkongsi sifat ilahi, Orang-orang dalam Triniti tidak berhenti menjadi diri mereka sendiri. Sekali lagi, ini adalah pengajaran bagi kita. Kita harus memberi diri kita dengan murah hati dan tanpa bertugas. Walaupun begitu, kita juga harus memberikan sedemikian rupa sehingga kita tetap menjadi diri kita sendiri dan tidak menjadi, sebagaimana adanya, sesuatu yang lain dalam proses perkongsian. Ada perkara seperti menghitung amal, ketika seseorang memberikan dirinya tetapi "tidak terlalu banyak" kerana dia takut bahawa cintanya mungkin terlalu mahal. Ini bukan ajaran Kristus, yang menyuruh kita untuk mengasihi orang lain bukan sahaja sama seperti kita mengasihi diri kita sendiri tetapi juga Dia mengasihi kita.

Akan tetapi, mengatakan ini tidak bermaksud bahawa amal tidak seharusnya bijak. Adalah tidak bijaksana jika ia melucutkan kita dari apa yang Tuhan mahukan dan menjadikan kita lebih sedikit daripada yang diharapkan. Oleh itu, amal mesti diberi pencerahan, ia mesti dipandu oleh standar Trinitas, di mana setiap Orang ilahi memberi dan berkongsi dengan sempurna, namun tanpa berhenti menjadi apa yang menjadi setiap Orang. Bapa tidak menjadi Bapa dalam melahirkan Anak dan dengan demikian berkongsi sifat ilahi dan Bapa dan Anak tidak lagi menjadi diri mereka sendiri walaupun mereka sepenuhnya berkongsi ketuhanan mereka dengan Roh Kudus.

Oleh itu, kita mempunyai pertemuan dua misteri, iaitu Triniti di syurga dan kebebasan di bumi. Triniti adalah corak kebebasan kita. Sekiranya kita menggunakan kebebasan kita untuk mengasihi orang lain sebagaimana mestinya, berdasarkan pada Tuhan Triune, kita akan mencapai Tuhan itu dalam kekekalan. Inilah harapan kita, berdasarkan iman kita, dan dikondisikan oleh cinta kita.

Bapa John A. Hardon. "Doktrin Katolik mengenai Trinitas Suci." (Inter Mirifica, 2003).


Sejarah

Paroki Katedral Trinity menelusuri sejarahnya hingga 2 Disember 1857, ketika Persatuan Ortodoks pertama ditubuhkan di San Francisco. Sepuluh tahun kemudian, pada 2 September 1867, ia digabungkan sebagai Gereja Ortodoks Timur Slavia Yunani dan Persatuan Benevolent. Selama bertahun-tahun ini, penduduk Ortodoks Bay Area dilayan secara rohani dan sakramen oleh pendeta dari kapal Tentera Laut Rusia yang sering mengunjungi Teluk San Francisco.

Semasa Minggu Suci tahun 1868, seorang Pendeta Ortodoks dihantar ke Kota dari Alaska untuk melakukan khidmat Paschal di sini. Pastor itu, Pastor Nicholas Kovrigin, menjadi menteri Ortodoks tetap pertama di San Francisco (sehingga dia kembali ke Rusia pada tahun 1879). Seorang mubaligh Alaska lain, Archpriest Paul Kedrolivansky, menjadi Rektor pertama paroki San Francisco (+1878).

Pada tahun 1872, Uskup Pendeta Kanan John (Mitropolsky kembali ke Rusia pada tahun 1876) memindahkan markas hierarki yang berkuasa di Kepulauan Aleutian dan Alaska ke San Francisco. Sejak itu, gereja ini menjadi gereja katedral, yang dikuduskan pada waktu yang berlainan atas nama St. Alexander Nevsky, St. Nicholas, St. Katedral episcopal ini dihuni oleh banyak hierarki, beberapa di antaranya adalah pemanah dan mubaligh yang luar biasa: Uskup Nestor (Zass 1879-82), Uskup Agung Vladimir (Sokolovsky-Avtonomov 1887-91), Uskup Agung Nicholas (Ziorov 1891-98), Patriark Suci Tikhon (Bellavin di San Francisco, 1898-1905), Uskup Agung Apollinary (Koshevoy, 1926-27), Uskup Agung Alexis (Panteleev 1927-31) Metropolitan Theophilus (Pashkovsky 1931-50), Uskup Agung John (Shakhovskoy 1950-79), Uskup Basil ( Rodzianko 1982-84), Uskup Tikhon (Fitzgerald 1987-2006). Sejak 2007, Holy Trinity telah menjadi gereja katedral Yang Terhormat Benjamin, Uskup Agung San Francisco dan Barat.

Dalam sejarah Katedral, terdapat banyak pastor yang luar biasa yang dengan semangat dan pengorbanan yang besar melayani masyarakat. Walaupun terlalu lama untuk menyenaraikan semua paderi yang melayani Katedral ini, beberapa nama harus diingat dengan doa: mubaligh Alaska yang terhormat, Archpriest Vladimir Vechtomov (1878-88) Metropolitan masa depan dan pembangun kuil Katedral yang ada sekarang, Archpriest Theodore Pashkovsky (1897-1912) & # 8220Guardian Angel & # 8221 pelarian dari Revolusi Rusia dan pembela tegas Katedral dari serangan Renovationists, Archpriest Vladimir Sakovich (1917-31) Archpriest Alexander Vyacheslavov-Mattison (1931-38 ) Protopresbyter Gregory Shutak (1938-48) Mitred Archpriest George Benigsen (1951-60 1980-81) dan Archpriest Roman Sturmer (1961-75). The New-Hieromartyr Alexander (Hotovitsky) ditahbiskan di Katedral San Francisco, dan banyak imam dan uskup Gereja Ortodoks Autocephalous di Amerika memulakan pelayanan suci mereka di gereja kecil ini dengan sejarah yang hebat.

Menara loceng Katedral dihiasi dengan satu set lima loceng indah yang disumbangkan oleh Kaisar Alexander III pada tahun 1888. Dua loceng lain dibuat semula dari loceng lama yang meleleh semasa salah satu daripada beberapa kebakaran yang merosakkan kuil secara serius semasa tahun.

Kuil itu sendiri diterangi oleh candelier besar yang disumbangkan oleh tsar terakhir Rusia, Nicholas II. Menurut tradisi, Kaisar juga menyumbangkan ikon hiasan suci pelindungnya, Nicholas of Myra dan Lycia, ke Katedral.

Holy Trinity Cathedral adalah penjaga jubah episcopal St. Tikhon, Patriarch of Russia dan Confessor. Buku Doa Saint & # 8217s, buku kecil Peringatan, Liturgicon Hierarki, dan tali pinggang monastik (disulam dengan Golden Poppies California dan dipersembahkan kepada hierarki yang dikasihi oleh Sisterhood ketika dia meninggalkan San Francisco pada tahun 1905) disimpan dengan berhati-hati di peti keselamatan Katedral.

Terdapat banyak ikon lama yang cantik di dinding Katedral & # 8217s. Pada tahun 1993-94, ikon ikonostasisnya dilukis dengan gaya lama Rusia oleh ikonografer Dimitry Shkolnik.

Hari ini, pada awal sejarahnya, Holy Trinity Cathedral adalah sebuah komuniti multinasional, atau, lebih tepatnya, sebuah komuniti Ortodoks Amerika, satu-satunya gereja Ortodoks di San Francisco di mana perkhidmatan dijalankan dalam bahasa Inggeris (dengan beberapa orang Slavonik). Komuniti kita terbuka sepenuh hati untuk semua dan semua penganut Kristian Ortodoks. Majoriti umat Islam kita hari ini adalah & # 8220konversi & # 8221 & # 8212 orang Kristian yang secara sedar telah mencari iman yang sebenarnya dan telah menemuinya di Gereja Ortodoks Suci.

Archpriest Victor Sokolov bertugas sebagai Dekan Katedral Holy Trinity dari tahun 1991-2006 ketika dia tertidur di dalam Tuhan. Artikel disemak untuk memperbarui kronologi uskup yang berkuasa pada tahun 2013.


Gereja Holy Trinity

Pada tahun 1861, tahun paroki kita ditubuhkan, Abraham Lincoln mengangkat sumpah sebagai Presiden & # 8216 Negara & # 8217 yang tidak begitu. Sebulan kemudian, hanya lima minggu sebelum Misa pertama dirayakan di gereja pertama paroki & # 8217 kami, Perang Saudara Amerika meletus di Fort Sumter. Empat tahun kemudian negara besar kita akan disatukan semula & # 8230 dan presiden agung kita akan ditembak mati. Pada abad setengah berikutnya, umat Islam kita telah menyaksikan perang dan tragedi lain. Nasib baik mereka juga mengalami masa damai, kemakmuran dan kemajuan teknologi yang luar biasa. Tetapi sepanjang semua turun naik yang dramatis, Holy Trinity telah menjadi sebahagian dari kehidupan kita: kekuatan untuk kestabilan, ketenangan dan kekuatan.
Di halaman berikut ini, kami akan berusaha memberikan gambaran ringkas mengenai sejarah panjang paroki kami yang kaya. Tetapi harus diakui sejak awal bahawa tidak ada ringkasan tarikh dan data, tidak ada daftar nama dan nombor, tidak ada tinjauan bangunan dan sempadan, yang lebih dari sekadar mengisyaratkan kisah nyata tentang Holy Trinity. Kerana sebuah paroki bukan sekadar kompleks bangunan, tetapi sebuah komuniti yang beriman. Dan kisah nyata Holy Trinity adalah kisah umatnya: orang-orang yang menolong dan penuh harapan, yang dikumpulkan bersama oleh kepercayaan bersama mereka kepada Yesus Kristus, orang-orang yang berusaha untuk mengasihi sebagaimana Dia mengasihi orang-orang yang berusaha untuk hidup dengan teladan-Nya, walaupun mengetahui bahawa, mereka mungkin tersandung, mereka mesti bangkit dan mulai baru. Maksudnya, menjadi suci sebagaimana Dia suci.
Oleh kerana sejarah Holy Trinity dikaitkan dengan kota yang telah dilayaninya dengan setia, marilah kita mulai dengan melihat tahun-tahun awal Hackensack, New Jersey.

Hackensack: Tahun-Tahun Awal

Penduduk terawal yang kini bernama New Jersey adalah orang yang damai dan rajin yang kemudian disebut oleh peneroka Inggeris sebagai orang India Delaware, tetapi yang menyebut diri mereka sebagai Lenni Lenape, yang bermaksud, cukup tepat, & # 8220 Orang Asal. & # 8221 cabang tempatan suku ini menggelar diri mereka sebagai Achkinheshcyky, yang bermaksud & # 8220 di cangkuk besar di sungai. & # 8221 Dengan belas kasihan bagi kami, kedatangan Eropah awal menyederhanakan nama untuk Hackensack sebelum mereka menggunakannya untuk membaptiskan penempatan pertama mereka di kawasan itu. Pada tahun 1693 mereka juga menggunakan nama untuk seluruh kota antara Sungai Hudson dan Hackensack.
Ditubuhkan pada tahun 1639 sebagai pos perdagangan oleh Belanda, Hackensack kemudian menjadi sebahagian dari Jajahan Mahkota Inggeris, sebahagian dengan pembelian dan sebahagiannya oleh penaklukan. Semasa Perang Revolusi, State of New Jersey adalah landasan untuk banyak konflik penting, dan HackensackValley diturunkan beberapa kali oleh pasukan lawan. Sejarah mencatatkan bahawa pada tahun 1776 Jeneral George Washington mendirikan markasnya di Hackensack. Sebenarnya, ketika berundur dengan Washington dari Hackensack, Thomas Paine menulis baris terkenal, & # 8220Inilah masa yang mencuba jiwa & # 8217 lelaki & # 8230. & # 8221

Kebebasan beragama di Amerika kolonial adalah cita-cita yang popular, tetapi malangnya ia tidak selalu berlaku bagi penganut agama Katolik. Terdapat umat Katolik di kawasan Hackensack sebelum tahun 1700, tetapi mereka akan menghadapi antagonisme hingga abad kesembilan belas, ketika dengan berkembangnya industri dan pembinaan landasan kereta api dan terusan, keadaan bertambah baik dan agama Katolik menjadi semakin teguh di sini.
Nama terawal yang muncul dalam sejarah Holy Trinity Church adalah nama Pendeta Louis Dominic Senez, salah seorang pendeta perintis Northern Jersey. Pendeta kelahiran Perancis itu datang ke Amerika Syarikat sebagai pendakwah pada tahun 1846. Pada tahun 1853 dia ditugaskan di St John & # 8217 di Paterson. Pada tahun berikutnya, dia mendirikan misi di St. Francis De Sales di Lodi dan membina sebuah gereja kecil di sana, mungkin yang pertama di Bergen County.
Meneruskan pekerjaannya di BergenCounty selatan, Pastor Senez merayakan Misa pertama di Hackensack pada 19 Jun 1857, mengumpulkan komuniti kecil Katoliknya yang kebanyakannya pendatang Ireland.
Seorang lagi imam perintis Perancis, yang mungkin dianggap sebagai leluhur spiritual HolyTrinityChurch, adalah Pendeta Anthony Cauvin, CP. Bapa Cauvin mengasaskan Gereja Our Lady of Grace di Hoboken. Sehingga tahun 1840, ketika HudsonCounty dipahat dari BergenCounty, kota Hoboken terletak di Bergen. Tetapi walaupun selepas wilayah baru itu ditubuhkan, kawasan-kawasan yang jauh di luar Hoboken mendapat manfaat daripada penjagaan rohani dari pastor Our Lady of Grace & # 8217.
Pastor Cauvin yang, pada Januari 1859, menugaskan salah seorang pembantunya, Pastor Francis Anelli, CP, untuk menjaga Fort Lee, Hackensack dan Lodi. Pastor Anelli tinggal di Gereja Madonna di Fort Lee, dan dari sana menjalankan misinya yang serampang tiga mata. Dalam laporannya untuk tahun 1859 kepada Yang Terhormat James Roosevelt Bayley, Uskup Newark pertama dan keponakan St. Elizabeth Bayley Seton, mubaligh yang sibuk mencatat bahawa dia telah merayakan Misa Suci setiap hari Ahad kedua bulan itu di Hackensack. Komuniti Katolik Hackensack berjumlah sekitar 25 keluarga pada masa itu.

Kelahiran Paroki

Terbukti kawanan Hackensacknya bersemangat dan murah hati, kerana dalam laporan akhir tahunnya untuk tahun 1860 Pastor Anelli mencatatkan bahawa gereja Katolik pertama di Hackensack sudah dalam pembinaan dan akan selesai dalam sebulan. Bangunan kerangka kayu kecil (25 & # 8242 x 40 & # 8242) terletak di Lawrence Street berhampiran Union Street.Pastor Anelli meminta, kerana lokasi jalannya, gereja baru itu disebut St. Lawrence. Bishop Bayley nampaknya patuh, kerana dalam laporannya pada 1 Januari 1862, Pastor Anelli menulis: & # 8220Gereja St. Lawrence di Hackensack dibuka untuk penyembahan ilahi pada 19 Mei 1861. Tanah dan gereja berharga $ 1.350. Kira-kira separuh daripadanya telah dibayar. Misa Tinggi setiap hari Ahad kedua. Hidup masyarakat Rosary dan Sekolah Minggu. & # 8221
Menjelang akhir tahun 1862, Pendeta Joachim Heymann, yang telah menjadi imam Redemptorist hingga tahun itu, dilantik sebagai pendeta sementara, memenuhi keperluan rohani misi St. Lawrence hingga Ogos 1863. Dia kemudian digantikan oleh Pendeta Patrick Corrigan, orang asli Ireland yang ditahbiskan di Baltimore. Pastor Corrigan mungkin pastor penghuni pertama Hackensack.
Hackensack semakin berkembang, dan begitu juga paroki St. Lawrence, kerana Pastor Corrigan melaporkan pada Januari 1864 bahawa paroki itu mempunyai populasi 50 lelaki, 70 wanita dan 50 anak-anak Sekolah Minggu 30 dan hutang di gereja $ 400. Kekejaman Perang Saudara, di mana banyak pemuda Katolik Hackensack terlibat, nampaknya mengurangkan sumber ekonomi kawanan kecil itu, kerana tidak sampai Januari 1866, Bapa Corrigan dapat melaporkan bahawa gereja itu tidak mempunyai hutang dan bahawa dia merenungkan pembesaran gereja kecil.
Pada bulan Mei tahun 1866, Pastor Corrigan digantikan oleh Pendeta Henry A. Brann, seorang imam yang mempunyai rancangan yang lebih ambisius untuk Hackensack. Perselisihan sivil pada awal tahun 1860an telah berlalu, dan pastor yang berpandangan ke depan memutuskan bahawa keperluan paroki mudanya yang masih muda dapat dipenuhi dengan membangun gereja batu bata yang baru dan lebih besar, dan bukannya membesarkan gereja kayu kecil. Dia dengan cepat membeli harta dari John C. Myers di laman gereja kami sekarang, di sudut Maple Avenue dan Park Street (Pangborn Place). Dia mula membina tahun yang sama, tetapi baru sahaja menyelesaikan yayasan ketika dia dipindahkan ke Fort Lee.
Kejayaan Fr. Brann adalah Pendeta Patrick Cody, yang oleh beberapa sejarawan menganggap Holy Trinity & pastor pemastautin pertama. Dalam laporannya kepada Uskup Bayley, Pastor Cody mendesak agar Hackensack dibuat bebas dari Fort Lee dan Englewood, kerana masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di kalangan penduduk imigrannya yang berasal dari Ireland dan Jerman.

Gereja Baru, Nama Baru

Suatu ketika pada awal tahun 1868, Pastor Cody menyelesaikan pembinaan gereja dan rektory baru. Bishop Bayley mendedikasikannya pada 19 April 1868 sebagai & # 8220Gereja Katolik Rom Triniti Suci. & # 8221
Pastor Cody dipindahkan ke St. Patrick & # 8217s, Elizabeth pada akhir tahun 1869, dan digantikan oleh Pendeta P.J. Garvey, D.D., yang pada gilirannya pergi pada bulan November 1870.
Dari akhir tahun 1870 hingga 1875, Pendeta Joseph Rolando kelahiran Itali adalah pastor Holy Trinity. Tinggal di Hackensack akan dikenang kerana beberapa sebab. Pastor Rolando yang memperoleh tanah yang dikembangkannya menjadi Tanah Perkuburan St. Joseph sekarang. Lebih-lebih lagi, dia cepat-cepat bekerja membina Sekolah Holy Trinity pertama yang tetap. Dengan dua bilik darjah dan tempat tinggal untuk saudari, itu adalah Sekolah Katolik pertama di Hackensack dan di Bergen tengah, mungkin yang pertama di seluruh daerah. Dibangun tepat di samping gereja, bangunan sekolah bertahun-tahun kemudian akan digabungkan sebagai sakral gereja sekarang, sekarang juga kapelnya pada hari kerja.
Holy Trinity & # 8217s pastor seterusnya bertukar tempat dengan Father Rolando. Pendeta Peter S. Dagnault datang ke Hackensack pada tahun 1876 dan kekal hingga Julai 1878. Pastor Dagnault melaporkan pada tahun 1877 bahawa paroki itu memiliki sebuah gereja batu bata, sebuah kotak kayu dan sebuah sekolah sekolah bata. Dia meletakkan nilai harta tanah paroki, termasuk tanah perkuburan, pada $ 25,000. Tetapi dia menyatakan bahawa masa-masa buruk dari segi ekonomi dan orang-orang pergi.
Pada tahun 1879, Pendeta Michael J. Kirwan tiba di Hackensack dan tinggal di Holy Trinity selama tujuh tahun. Pada tahun 1880, dia melaporkan sebuah paroki berjumlah 275 jiwa, sejumlah dari mereka orang Jerman, tetapi dia menyatakan bahawa ada & # 8220a pandangan sepi dan sedih tentang seluruh gereja. & # 8221 Gereja ini mempunyai bangku sementara dan atap yang bocor. Walaupun ada bangunan sekolah, tidak ada guru, dan sekolah itu belum dapat dimulakan.
Pendeta berikutnya adalah Pendeta Patrick M. Corr, seorang pendeta yang bersemangat dan rajin yang berjaya menyuntik kehidupan baru ke dalam sidang. Melalui kerja kerasnya, Pastor Corr melakukan banyak usaha untuk mengurangkan hutang gereja dan memperbaiki dan mengubahsuai harta tanah paroki. Sekitar tahun 1885 ia mengundang Sisters of Charity St Elizabeth of Convent Station untuk mengambil alih sekolah paroki, dan dia membina sebuah biara untuk mereka tidak lama kemudian. Komuniti ini telah ditubuhkan pada tahun 1859 oleh St. Elizabeth Seton, ibu saudara Uskup Bayley yang sama yang pertama kali memberkati HolyTrinityChurch.
Pendeta Peter J. O & # 8217Donnell mengambil alih Holy Trinity pada minggu pertama tahun 1890 dan kekal sebagai pastor empat tahun yang berjaya. Dia mengurangkan hutang sebanyak $ 3,500 dan membeli harta tanah yang, sementara berfungsi sebagai taman permainan untuk anak-anak, kemudian menjadi tempat di mana sekolah dan lyceum kedua akan dibina.

Puan. Joseph J. Cunneely: Menjelang Abad ke-20

Hingga saat ini Holy Trinity mempunyai sepuluh pendeta, tidak seorang pun dari mereka telah melayani paroki selama satu dekad. Walaupun masing-masing lelaki ini menyumbang dengan caranya sendiri untuk pertumbuhan rohani Holy Trinity, tidak ada yang meninggalkannya sebagai tanda kekal di paroki dan orang-orangnya sebagai pembantu dari Our Lady of Grace di Hoboken yang datang ke Hackensack pada pertengahan Mac tahun 1894 dan kekal di sana selama 35 tahun produktif: Pendeta Joseph J. Cunneely. Namanya unik dalam kisah Holy Trinity dan sekitarnya. Pertama sebagai pendeta, kemudian sebagai Dekan Daerah, Joseph J. Cunneely meninggalkan warisan cinta, kemajuan, dan pertumbuhan rohani dan temporal yang berkekalan. Kesungguhannya merangkumi Bergen tengah dari Overpeck ke SaddleRiver, dari sempadan Paroki Konsepsi Rapi di selatan hingga Westwood di utara, termasuk Oradell, di mana dia membina gereja St. Joseph.
Ketika Pastor Cunneely mengambil alih Holy Trinity, jemaat itu berjumlah 692 orang dewasa yang tersebar di kawasan yang luas, sebahagian besar dari tanah pertanian, dengan Hackensack sebagai pusat komersial. Tetapi dia membayangkan pembangunan yang akan datang ke daerah itu, dan, dengan semangat dan keasyikannya, mengembangkan rencana jangka panjang untuk pengembangan fasilitas tersebut. Walau bagaimanapun, akal perniagaan yang baik membuatnya bertekad untuk tidak menanggung kewajiban sehingga yang ada telah dipenuhi. Dalam beberapa tahun, seluruh hutang gadai janji pada struktur gereja yang ada dibatalkan, dan Fr. Cunneely dapat mulai bekerja dengan bersungguh-sungguh pada yang pertama dari projek berskala besarnya: The Holy Trinity School.
Tanah telah dibuka untuk bangunan sekolah yang baru pada bulan Mei 1908. Batu penjuru diletakkan di hadapan perhimpunan besar oleh Yang Terhormat Dekan Patrick Cody, mantan Pendeta Holy Trinity, pada 19 Julai 1908. Upacara pembukaan untuk HolyTrinitySchool dan Trinity Dewan diadakan pada 28 Mei 1909, dengan kerjasama Majlis Triniti Ksatria Columbus, yang telah dimulai pada tahun 1903. Berkat kemurahan umat, setiap kemudahan diberikan dalam kemudahan terkini. Trinity Hall adalah dewan terbaik di Hackensack. Ia menampilkan sebuah auditorium dengan kapasitas tempat duduk 800 orang dan sebuah pentas yang lengkap, sebuah dewan yang lebih kecil, tempat duduk 300 dua lorong boling perpustakaan sebuah bilik permainan & # 8230 semuanya, sebenarnya, untuk memenuhi keperluan sosial dan pendidikan dari golongan muda dan tua.
Pemuda paroki mendapat dorongan lagi pada bulan Juni 1915 ketika, berkat usaha Pastor Cunneely, Mr. F.J. Oliver, dan Mr. C.F. Casey, Holy Trinity menjadi organisasi Katolik pertama di negara ini yang menaja Boy Scout Troop. Almarhum Bapa Clarence Seidel, C.SS.R., menjadi Pengakap Eagle Troop 5 & # 8217 pertama pada tahun 1917, dan banyak lagi anak lelaki kita telah memenangi pengiktirafan tempatan dan nasional dalam beberapa dekad yang lalu. Pasukan 5, Pasukan Pengakap Katolik yang pertama dan tertua di Amerika Syarikat, terus memperkasakan watak pemuda Holy Trinity hingga ke hari ini.
Penambahan besar seterusnya ke kilang paroki datang pada tahun 1916, ketika sebuah rektor baru yang baru selesai. Bangunan Tudor Revival yang indah yang dirancang oleh Raphael Hume dan dibina dengan harga $ 17,000, rektorinya mendapat perhatian nasional ketika ia dipaparkan di Rekod Senibina pada tahun berikutnya.
Pada tahun 1919, pada ulang tahun ke-25 kedatangannya ke Holy Trinity, Pastor Cunneely & paroki bersyukur menerbitkan buku kecil peringatan dan memberinya hadiah sebuah kereta, & # 8220 sebagai ungkapan, bukan hanya cinta yang mereka miliki untuknya, tetapi juga penghargaan mereka terhadap manfaat dan anugerah rohani yang melalui mereka telah mereka terima. & # 8221 Kebolehan khasnya dimuliakan lagi pada tahun 1922 ketika Bapa Cunneely dinobatkan & # 8220Domestic Prelate, & # 8221 dengan tajuk & # 8220Right Reverend Monsignor . & # 8221

Pencapaian Mahkota

Monsignor Cunneely kini mengalihkan pandangannya untuk membantu paroki merealisasikan impian dan cabaran yang lebih besar lagi, iaitu pembinaan Gereja Holy Trinity yang indah.
Tidak hairanlah Msgr. Cunneely dan pemegang amanah paroki kembali memilih Raphael Hume untuk dijadikan arkitek mereka, dan Uskup John J. O & # 8217Connor menandatangani kontraknya pada musim panas tahun 1926. Mr. Hume, seorang arkitek terkemuka yang kemudiannya akan menjadi presiden Seni Liturgi Masyarakat, sedekad sebelumnya, merancang Holy Trinity & # 8217s Rectory yang megah. Dari reka bentuk Hume & # 8217s muncul struktur Byzantine Romanesque yang megah yang merupakan HolyTrinityChurch sekarang. Dengan lapan tiang marmar Korintus di pintu masuk, kubah segi delapan dan puncaknya yang melambung tinggi, organ paipnya yang indah dan tingkap kaca patri yang indah, susunan dalamannya yang mengagumkan, sekaligus keras dan berhias, Holy Trinity telah dijaga dengan baik selama bertahun-tahun sehingga malah hari ini surat khabar tempatan mengakui gereja kita sebagai & # 8220contoh seni bina gerejawi di Bergen County. & # 8221
Akhirnya, pada hari yang dinanti-nantikan pada 2 Jun 1929, Uskup Thomas J. Walsh memimpin lebih dari 30 imam dan Monsignor Cunneely dengan gembira mendedikasikan gereja baru yang mulia itu. Hanya beberapa minggu kemudian, tugasnya di gereja selesai, Monsignor Cunneely meninggal dunia. Walaupun dengan banyak masa dan tenaga yang dihabiskan oleh pembangunan gereja baru, perhatiannya kepada kawanannya tidak pernah goyah. Hanya sebulan sebelum kematiannya, dia telah meminta pembantu kedua, kerana kebimbangannya untuk menjaga HackensackHospital, yang kemudian melayani seluruh daerah.
Monsignor Joseph J. Cunneely meninggal dunia pada 20 Jun 1929. Banyak paroki Holy Trinity & # 8217s menghadiri upacara pengebumian besar itu, dan mendengar Uskup Walsh dan banyak yang lain memberi penghormatan yang mewah dan berhak diberikan kepada pendeta kesayangan mereka.

Yang Betul Pendeta Msgr James T. Brown: Brownson Tinggi

Pendeta Yang Tepat Msgr James T. Brown menjadi Pastor Holy Trinity yang seterusnya, suatu jawatan yang diisi hingga kematiannya pada bulan Jun 1935. Monsignor Brown, yang berasal dari keluarga makelar kaya, dikenang kerana kemurahan hatinya kepada orang miskin. Malah dia dinobatkan sebagai & # 8220Cavalier of the Order of the Crown of Italy & # 8221 oleh Kerajaan Itali sebagai penghargaan atas sumbangannya kepada badan amal Itali-Amerika.
Monsignor Brown, yang luarannya kasar menyembunyikan sifat hangat, adalah pembaca rakus yang terkenal dengan pembelajarannya yang luas. Dia adalah penyokong kuat dan rasul pendidikan Katolik. Dia membuktikan ini ketika, pada tahun 1931, dia menubuhkan Sekolah BrownsonHigh, yang terkenal sebagai Holy Trinity High. Dinamakan sempena Orestes Augustus Brownson, seorang ahli falsafah Transendentalis dan masuk agama Katolik yang menjadi pembela kepercayaan yang fasih, Brownson High menandakan usaha Holy Trinity & # 8217s berjaya dalam bidang Pendidikan Menengah Katolik. Bertempat di dinding bangunan sekolah yang didirikan pada tahun 1908 sekolah menengah paroki ini, yang diajarkan oleh Sisters of Charity, akan menjadi tempat belajar selama lebih dari dua dekad, membawa di bawah pengaruhnya banyak remaja Holy Trinity dan paroki berdekatan.
Salah satu keutamaan berterusan Monsignor Brown sejak kedatangannya di Hackensack adalah pembubaran hutang lebih dari $ 100,000 yang terkumpul semasa membina HolyTrinityChurch yang baru. (Jumlah kos gereja adalah lebih dari $ 300,000.) Setelah menabur bakti dalam tugas ini, Msgr. Brown menyambut ulang tahun ke-75 Misa pertama Hackensack & # 8217 dengan melepaskan hutang di gereja, menyumbang bahagian terakhir dari sumber peribadinya. Uskup Walsh menguduskan HolyTrinityChurch yang telah siap sepenuhnya dan dibayar pada 12 Jun 1962.

Monsignor Burke: Rakan Pontiff Tertinggi

Monsignor Brown meninggal dunia akibat serangan jantung secara tiba-tiba pada 9 Jun 1935. Dia digantikan sebagai pendeta oleh Pendeta Kanan Monsignor Eugene A. Burke, P.A., S.T.D.
Ditetapkan pada tahun 1911, Msgr. Burke pernah bertugas sebagai pendeta di Tentera Laut A.S. Pada tahun 1919, dia menjadi Wakil Rektor Kolej Amerika Utara di Rom, di mana calon-calon imamat dari seluruh Amerika Syarikat tinggal selama tahun-tahun seminari mereka. Pada tahun 1925 dia dilantik sebagai Rektor institusi yang sama, jawatan yang dipegangnya selama sepuluh tahun. Semasa di Rom, Monsignor Burke berkenalan secara peribadi dengan Popes Pius XI dan Pius XII. Pada bulan Jun, 1935, dia dilantik sebagai pastor Holy Trinity dan Dekan pendeta Bergen County. Dia kekal di pastor ini sehingga kematiannya pada tahun 1951.
Sebagai tambahan kepada banyak pejabat dan janji-janji dan penghormatan dari Keuskupan Agungnya dari Tahta Suci, mungkin perbezaan yang paling menarik yang dibawa oleh Monsignor Burke ke paroki kami dalam bentuk lawatan dari seorang teman lama. Sama seperti Hackensack yang mengingat kembali penghormatan di bandarnya sebagai Presiden Pertama Amerika Syarikat, begitu juga semasa pendeta Monsignor Burke & # 8217s, Holy Trinity Parish mendapat tempat dalam sejarah ketika Paus Pius XII-ketika itu Kardinal Eugenio Pacelli, Setiausaha Vatikan Msgr yang dilawati negeri. Burke dan tinggal sebagai pengawalnya di Holy Trinity Rectory.
Monsignor Burke juga pasti akan dikenang untuk pekerjaan yang dilakukannya dalam mewujudkan paroki St. Peter & # 8217s, River Edge dan Queen of Peace, Maywood yang kini berkembang pesat. Hampir keseluruhan pembinaan dua kilang paroki ini mencerminkan perancangan dan pengawasannya yang mampu. Di seluruh BergenCounty, imam salasilah ini, dengan sifatnya yang baik - rasa keadilan, simpati, kesetiaan dan kemesraannya menarik orang ke dalam lipatannya dan membuat mereka dekat.
Ahli paroki yang lebih tua mungkin ingat bahawa semasa Perang Dunia II Monsignor Burke & # 8217s & # 8220Chaplain & # 8217s Aid Society & # 8221 menyediakan kit massa yang digunakan oleh Pastor John Washington pada U.S.S. Dorchester. Ketika kapal itu tenggelam pada tahun 1943, Pastor Washington dan pendeta agama lain dengan berani menyerahkan jaket hidup mereka agar yang lain dapat bertahan.
Puan. Pengebumian Burke & # 8217, pada bulan September 1951, adalah yang terbesar dalam sejarah Hackensack. Ia dihadiri oleh New York & # 8217s Cardinal Spellman, empat Uskup Agung, empat belas Uskup, dan sekitar 300 imam. Lebih dari 3,000 orang awam mendengar pendeta yang dikasihi itu diucapkan kerana & # 8220 kebijaksanaan fikirannya, budi pekerti dan budi pekerti hatinya. & # 8221
Pengganti Monsignor Burke & # 8217 adalah Pendeta George J. Baker. Selama lebih dari dua tahun, umat kami mendapat hak istimewa untuk mengenalnya, kerohaniannya yang tinggi mengangkat dan memberi inspirasi kepada mereka. Tidak hairanlah bahawa Uskup Agung Thomas A. Boland memilih Mgr. Baker untuk menjadi Pengarah Kerohanian para pelajar Seminar Archdiocesan of the Immaculate Conception pada tahun 1954.

Pendeta Joseph Murphy: The New Holy Trinity School & amp Convent

Pastor Holy Trinity & # 8217 adalah Pendeta Joseph H. Murphy, mantan pastor di Immaculate Conception, Hackensack, yang dilantik pada bulan Mac, 1954. Salah satu keutamaan Holy Trinity & # 8217, ketika baby-boom memanas, adalah memutuskan apa perubahan yang perlu dilakukan untuk menampung pertambahan bilangan anak kecil yang ibu bapanya mahu mereka mendapat pendidikan Katolik. Pada tahun 1954 Uskup Agung Thomas A. Boland, menyedari kemustahilan untuk menyediakan tingkah laku yang sesuai bagi dua jabatan pendidikan di sekolah yang sudah reput dan menjangkakan pembukaan sekolah menengah paroki serantau, yang bersetuju dengan penutupan Holy Trinity High School dan diluluskan pembinaan sekolah rendah yang baru. Pastor Murphy segera melancarkan kempen yang berjaya untuk dana besar yang diperlukan untuk membangun sekolah tatabahasa baru dan mendirikan biara untuk menggantikan bangunan abad ke-19 yang sudah digunakan. Dia melantik ahli paroki Frank V. Jerlinski dan Michael P. Coyle untuk mempengerusikan kempen tersebut. Paroki mendengarkan rayuan ini dan, meraih poket dan hati mereka, bertindak balas dengan murah hati, menjadikan projek itu menjadi kenyataan. Kesedihan paroki atas penutupan Sekolah BrownsonHigh menjadi marah, ketika, pada 17 November 1957, Uskup Agung Boland mendedikasikan sekolah rendah baru yang indah, yang penduduknya, seperti yang diramalkan, meningkat dari 400 hingga 700 pelajar.

Fr. Murphy: Perayaan Seratus Tahun

Pastor Murphy seterusnya menyibukkan diri dengan pelbagai persediaan untuk perayaan Centennial & # 8217s paroki. Antara lain, dia menyiapkan History of Holy Trinity Parish, yang diterbitkan dalam brosur peringatan. Pada 12 November 1961, Misa Kesyukuran Pontifikal Suci diraikan oleh Uskup Agung Boland sebagai memperingati ulang tahun ke-100 penubuhan paroki tersebut.
Pada tahun 1962 Fr. Murphy dijadikan Prelate Domestik. Pada tahun berikutnya Monsignor Murphy mempunyai hak istimewa untuk menjadi tuan rumah Uskup Fulton J. Sheen, pendakwah televisyen terkenal, mungkin penceramah Katolik yang paling terkenal pada zamannya, yang mengunjungi Holy Trinity dan mengucapkan Suci & # 8220Father-Son & # 8221 Komuni Sarapan pagi.
Semasa dia bersara pada Oktober 1966 Monsignor Murphy dinobatkan sebagai Holy Trinity & # 8217s pertama & # 8220Pastor Emeritus & # 8221. Selepas itu dia tinggal di rumah milik paroki di sebelah ruang rektor, yang dipenuhi dengan koleksi barang antiknya yang terkenal. Dia meninggal pada tahun1970.

Fr. Van Wie: Menyatukan Keluarga yang Berubah

Akhir 1960-an dan awal 70-an adalah tahun yang gelisah di Amerika Syarikat: Perang Vietnam, tunjuk perasaan pelajar, keganasan kaum, Woodstock, Watergate. Perubahan menarik pada struktur masyarakat Amerika, dan kadang-kadang kain itu seolah-olah terungkap. Holy Trinity diberkati selama bertahun-tahun oleh kehadiran Bapa John H. Van Wie, yang kepemimpinannya yang kreatif dan prihatin adalah pertandingan untuk masa-masa yang mencabar. Dia datang ke Holy Trinity pada tahun 1966 setelah berkhidmat sebagai pembantu selama 26 tahun di Gereja St. Aedan & # 8217s di Jersey City.
Salah satu pencapaian pertama Father Van Wie & # 8217 adalah pembentukan semula dan penyusunan semula gereja, termasuk pemasangan penghawa dingin yang dialu-alukan. Sesuai dengan arahan dari Majlis Vatikan Kedua, tempat kudus diubah suai, liturgi berubah, dan penyertaan umat awam dalam pengelolaan paroki meningkat. Perubahan ini tidak berlaku dalam sekelip mata. Pastor Van Wie ingin memastikan bahawa peralihan ini cukup bertahap untuk tidak mengasingkan mana-mana paroki.
Pendeta merokok yang ceria berusaha untuk menjangkau dan menyentuh semua segmen paroki besarnya. Pada tahun 1972, seorang rasul Hispanik dimulakan dengan penambahan seorang imam berbahasa Sepanyol kepada staf paroki. Pada tahun 1976 Majlis Paroki pertama dipilih dan dipasang. Pada akhir tahun 1970-an program paroki dimulakan untuk orang tua dan orang sakit, diakon tetap pertama memulakan perkhidmatan mereka ke paroki dan Persatuan Vincent de Paul dibentuk untuk menolong orang yang memerlukan.
Pada tahun 1979, sebagai tindak balas terhadap perubahan yang berlaku dalam masyarakat dan dengan meningkatnya keprihatinan terhadap masalah dan keperluan khas warga emas paroki dan di sekitarnya, Pastor Van Wie menubuhkan Trinity Leisure Club, dengan tepat disingkat TLC. Perhimpunan separa bulanan Club & # 8217 telah menjadi perjumpaan biasa yang paling banyak dihadiri di paroki yang menarik seratus peserta pada satu masa. Saudari Emily Marie Walsh, setelah bertahun-tahun berkhidmat sebagai pengetua HolyTrinitySchool, menjadi paroki pastoral pertama yang tidak ditahbiskan. Kerjanya dengan warga emas dan pengetahuannya tentang begitu banyak keluarga paroki telah menjadi aset berharga bagi masyarakat.
Pada tahun 1981 Father Van Wie telah menetapkan sacristy (bangunan sekolah asal) sebagai kapel, dan mula menggunakannya sebagai tempat untuk Misa hari kerja. Ini dilakukan untuk menjimatkan tenaga yang digunakan untuk panas dan cahaya dan juga untuk memberikan suasana yang lebih intim di mana kumpulan pemuja yang lebih kecil dapat berkumpul. Perabotnya bersifat sementara. Tetapi pada musim bunga tahun 1985, ruang ibadah yang lebih kekal telah dibuat, berkat kemurahan umat yang membina mezbah baru oleh Tuan Albert Malagiere dan menyumbangkan semua kerusi kapel. Usaha liturgi serupa dilakukan di LowerChurch, yang digunakan setiap minggu untuk Misa Minggu tambahan dan untuk Misa dalam bahasa Sepanyol. Sukarelawan membina platform mezbah baru, dan kawasan tempat duduk dan muzik diperbaiki dan disusun semula.
Holy Trinity telah terlibat dalam semua aktiviti ekumenis tempatan. Gereja kami menjadi tuan rumah Perkhidmatan Hackensack & # 8217 pertama untuk Kesatuan Kristian pada 20 Januari 1982. Sorotan utama merangkumi nyanyian Hallelujah Chorus dari Handel & # 8217s Messiah oleh koir Holy Trinity dan jam persekutuan yang dihadiri dengan baik yang diadakan di HolyTrinitySchool selepas perkhidmatan. Petang itu adalah kejayaan yang luar biasa .. Pada tahun 1985 dan 1986 Holy Trinity Parish turut serta dengan denominasi Kristian lain dalam Siri Lenten Ekumenikal yang diadakan secara bergilir, di gereja-gereja yang berlainan di kota ini, pada lima hari Rabu Prapaskah. Para pendeta Holy Trinity dan gereja-gereja yang turut serta bertukar mimbar untuk layanan yang menggerakkan ini. Acara ekumenis dan antara kaum yang sangat penting diadakan di Hackensack pada perayaan nasional pertama ulang tahun Dr. Martin Luther King, Jr pada Januari 1986. Melalui tajaan ulama Hackensack, peringatan sivik diadakan di HackensackCity Hall, diikuti dengan berjalan menuju Main Street ke Gereja Presbyterian Pertama. Ini adalah perhimpunan terbesar seumpamanya yang diadakan di kota ini, dan para paderi dan umat dari Holy Trinity adalah antara peserta yang bangga.
Semasa berkhidmat di Holy Trinity Father Van Wie mewarisi dan mengundurkan hutang berjuta-juta dolar, sebahagian besarnya timbul dari pembinaan HolyTrinitySchool dan pengubahsuaian paroki yang lain. Untuk mengabadikan kesolvenan paroki, dia memulai program persepuluhan yang berjaya pada bulan Mac 1983.
Sepanjang usaha ini dan usaha-usaha lain, Pastor Van Wie mempersonakan falsafah yang pernah dianugerahkannya kepada seorang wartawan: & # 8220Rahsia adalah selalu memberi cinta tanpa mengharapkan balasan apa-apa. & # 8221 Dan, diharapkan atau tidak, cinta yang diberikannya cukup dikembalikan oleh umatnya.
Bapa Van Wie bersara pada akhir tahun 1983 dan dinamakan & # 8220Pastor Emeritus & # 8221 oleh Uskup Agung Gerety. Dia melanjutkan hubungan cinta dirinya dengan Holy Trinity, melakukan pekerjaan pendeta di paroki tempat dia tinggal di rumah yang dibelinya di sebelah rektor sebagai tempat persaraan untuk Monsignor Murphy.

Pastor Thomas O'Leary - Pendeta untuk Ulang Tahun ke-125

Pastor Thomas M. O'Leary adalah pendeta kami ketika kami meraikan 125 tahun. Dia datang ke Holy Trinity dari fakulti Seminar Konsepsi Rapi, di mana dia pernah menjadi Pengarah Pendidikan Lapangan dan Dekan Pelajar. Fr. O'Leary sejak itu menjadi Monsignor O'Leary dan tinggal di St John the Baptist Church di Hillsdale setelah berkhidmat sebagai pastor St. Elizabeth di Wyckoff sehingga 2003.
Impian Bapa O & # 8217Leary untuk menjadikan gereja lebih mudah diakses mendapat penafsiran dan dorongan literal pada awal tahun 1985, ketika Majlis Paroki meluluskan rancangan untuk membina tanjakan di pintu masuk timur Gereja Holy Trinity sehingga para paroki dan tetamu cacat sebelumnya tidak dapat datang ke gereja kecuali dengan kesulitan besar, akan dapat melakukannya di kerusi roda mereka, dengan harga diri dan kemudahan. Setelah banyak perbincangan, seorang paroki, bersama dengan anggota Jawatankuasa Pengurusan Tumbuhan, menyusun rancangan untuk jalan kayu. Ketika seorang tukang kayu yang telah membuat tawaran untuk pekerjaan itu tidak dapat menjanjikan tarikh penyelesaian awal, para paroki datang dan menawarkan khidmat mereka untuk membina jalan, yang mereka selesaikan tepat pada waktunya untuk menyambut tahun baru 1986.
Sebagai sebahagian daripada Misa Ulang Tahun ke-125 yang disambut oleh Uskup Agung Peter L. Gerety pada 18 Mei 1986, jalan raya diberkati dan sebuah plak yang didedikasikan, dengan tulisan: & # 8221 Jalan ini, yang dirancang dan dibina melalui tenaga sukarelawan paroki, diilhamkan oleh keprihatinan rajin Rosemarie Kasper dan Dr. Joseph Pisano untuk orang cacat. & # 8221

Paroki Pendatang

Dalam sejarah kawasan Hackensack / Teaneck terdapat tiga era utama imigrasi Katolik. Dari tahun 1845-1860 datanglah orang Ireland dan Jerman dari tahun 1890-1920 sebilangan besar keluarga Itali, Poland, dan Eropah yang lain tiba dan sejak tahun 1960 banyak orang Amerika Latin telah menetap di kawasan tersebut.
Pada tahun 1972, seorang imam berbahasa Sepanyol ditambahkan ke staf paroki. Pada tahun-tahun yang berlanjutan semakin banyak pendatang dari Amerika Selatan telah menetap di kawasan tersebut. Jawatankuasa Hispanik, yang telah ada sejak tahun 1975, dibentuk untuk menjawab keperluan mereka. Anggota-anggotanya telah bekerja dengan sangat aktif untuk mempromosikan kesejahteraan rohani, sosial dan kebendaan para paroki baru kami. Menjelang 1984 Misa bulanan ditawarkan dalam bahasa Sepanyol dan Misa dwibahasa ditawarkan pada Paskah. Atas permintaan orang-orang, Father O & # 8217Leary menjadualkan Misa mingguan dalam bahasa Sepanyol di LowerChurch, bermula dengan Minggu Pertama Persembahan pada tahun 1984. Sejak itu telah ada misi paroki dengan komponen Hispanik dan semakin banyak perkhidmatan kepada Komuniti Hispanik. Selama bertahun-tahun masyarakat Hispanik terus berkembang. Sekarang ada Misa Sepanyol Sabtu malam pada jam 6:30 petang dan 8:15 pagi dan 6:30 petang Massa Sepanyol pada hari Ahad. Kami mempunyai kumpulan dwibahasa dengan paduan suara Sepanyol dan Inggeris semasa Minggu Suci dan untuk kumpulan khas sepanjang tahun.
Pada 1 November 1985, sekumpulan 20 umat dan 15 orang dari paroki-paroki lain menemani Pastor O & # 8217Leary dan Pastor Ed Cooke, pendeta Ibu Gereja di WoodcliffLake, dalam perjalanan ziarah inspirasi dan pendidikan ke Tanah Suci. Kumpulan itu menghabiskan 11 hari di Israel untuk mengadakan lawatan ke tempat-tempat suci, dan kemudian mengakhiri perjalanan dengan tiga hari di Roma, di mana mereka mendapat hak istimewa penonton bersama Paus John Paul II. Sudah tentu, sebahagian besar aktiviti kerohanian paroki berlangsung lebih dekat dengan rumah. Dan Holy Trinity mempunyai banyak dari mereka yang berlaku.
Persatuan St. Vincent De Paul, yang dimulakan oleh Pastor John Van Wie pada tahun 1977, merupakan ungkapan keprihatinan paroki yang sangat ketara bagi golongan yang memerlukan. Berkat kemurahan hati orang-orang kita, anggotanya telah memberikan bantuan material, berjam-jam kaunseling tidak formal, dan makanan bagi mereka yang lapar.
Fr. O'Leary menyatakan bahawa terdapat masalah kewangan ketika dia menjadi pendeta. Mike Esposito, seorang paroki, adalah ahli perniagaan yang sangat berkebolehan dan sangat bersedia berkongsi kepakarannya dalam menguruskan dana. Mike mengetuai Majlis Kewangan. George Manderioli melancarkan penggunaan kemudahan perkuburan dengan lebih baik dengan mencari plot yang lebih berguna, dan mengenakan bayaran untuk perawatan yang berterusan. Dia berkhidmat di Tanah Perkuburan St. Joseph & # 8217 selama 25 tahun tidak pernah meminta wang untuk perkhidmatannya. Benih idea untuk makam juga terbentuk dalam jangka waktu ini.
Monsignor O'Leary ingat bahawa akhir 1980-an adalah masa pertumbuhan pesat untuk Hackensack dan banyak bangunan pangsapuri bertingkat telah dibina. Dia mahu orang ramai mengetahui lokasi Gereja Holy Trinity. Dengan izin dari jabatan polis, papan tanda didirikan menunjukkan jalan menuju Gereja Holy Trinity. Tanda-tanda ini masih menunjukkan jalan menuju Holy Trinity.

Father Ward Lebih Banyak: Sebagai Penginapan Singkat

Father Ward Moore adalah pendeta dari tahun 1989 hingga 1991. Banyak program yang dimulakan oleh Fr. O'Leary, seperti Marriage Encounter dan Cornerstone, diteruskan selama ini.

Bapa Joseph Slinger: Pengangkat Wajah ke Gereja Holy Trinity

Bapa Joseph Slinger ditahbiskan pada tahun 1970. Dia datang ke Holy Trinity setelah menjadi pastor St. Paul the ApostleChurch di Jersey City. Setelah meninggalkan Holy Trinity, dia menjadi Monsignor pada tahun 1994. Dia bersara pada 1 Julai 2011 dari paroki terakhirnya, Our Lady of the Visitation Parish di Paramus.
Fr. Slinger, lebih dikenali sebagai Fr. Joe, sangat diingati kerana sikapnya yang ramah dan ramah. Dia akan memberi semua wanita ciuman di pipi dalam perjalanan ke gereja. Dia mendorong semua imam untuk tampil di luar gereja setelah Misa Minggu sehingga orang-orang dapat berbicara dengan mereka.
Fr. Slinger telah melakukan banyak pembaikan ke gereja termasuk atap baru dan pembaikan tingkap yang bocor. Dia mempunyai gereja yang dicat di dalamnya. Makam di tanah perkuburan itu dibina sementara Fr. Slinger adalah pendeta. Dia bertanggungjawab untuk mendapatkan dan memasang tingkap-tingkap yang indah di kapel harian. Hadiah yang lumayan dari seorang jemaat membolehkannya memasang set lonceng pertama. Ayah meninggal dunia pada 28 Julai 2016 dan dikebumikan di Gereja Our Lady of the Visitation.

Bapa William Koplik 1995 - 1997

Bapa William Koplik sangat senang mengenang masyarakat Holy Trinity. Dia menyatakan bahawa itu adalah komuniti yang sangat pelbagai termasuk orang Eropah, Latin, Afrika dan Asia yang bekerjasama dengan baik.

Uskup Charles McDonnell: 1997-2009

Uskup McDonnell datang ke Holy Trinity setelah bertahun-tahun berkhidmat dalam pelbagai pangkat sebagai pendeta tentera dan sebagai pastor di Keuskupan Agung. Selama bertahun-tahun sebagai pendeta Holy Trinity, pelayanan penyambutan dilantik. Pada Paskah pada tahun 1998 ia merayakan liturgi dwibahasa untuk pertama kalinya. Pada tahun 1998 Linda dan Bob Bertotti membaiki Patung-patung St Patrick dan Ibu kita yang diberkati. Sebuah kebun luar menerima patung indah Our Lady of the Streets in Memory of the Genocide of the Unborn. Pada tahun 1998 papan pujian diletakkan di 4 lokasi di gereja.
Juga pada tahun 1998 tiga oktaf loceng tangan Malmark telah disumbangkan kepada Holy Trinity oleh Edith Connolly, yang ketika itu merupakan ahli koir dewasa. Koir loceng tangan pertama dibentuk dan diarahkan oleh Lee Eilert pada tahun 2000 2000. Koir loceng tangan tampil di konsert Malam Krismas. Kumpulan ini tetap bersama, bermain di Paskah dan Krismas selama 3 tahun.

Organ Paip Holy Trinity & # 8217s

Organ paip yang indah di HolyTrinityChurch pada asalnya dibina oleh Syarikat Kilgen Organ. Syarikat ini ditubuhkan oleh keluarga Kilgen pada Abad Ketujuh belas (1640) di Jerman. Keluarga itu kemudian berhijrah ke Amerika Syarikat dan organ gereja mereka menjadi terkenal di seluruh negara. Contoh hasil kerja mereka yang baik masih terdapat pada St Patrick & # 8217s Cathedral di New York City. Syarikat ini berakhir pada akhir tahun 1920 & # 8217s. Triniti suci & # 8217s telah dilancarkan pada sekitar tahun 1927 hingga 1929. Paip organ kami & # 8217 masih digunakan hingga kini. Konsol (papan kekunci) mula merosot selama bertahun-tahun (pendawaian, kunci retak, dll.) Dan akhirnya perlu diganti. Uskup McDonnell menyedari perlunya dan meminta Peragallo Organ CO. Dari Paterson untuk membina konsol baru, yang disiapkan pada tahun 2001. Melalui kemurahan hati banyak umat, konsol itu dibayar tepat pada masanya!

Spesifikasi nada: Tiga Organ Pipa Manual dan Pedal

Buletin pada tahun Uskup McDonnell menggambarkan jemaat yang sangat aktif dengan banyak aktiviti untuk umat. Komuniti Hispanik terus berkembang apabila kawasan kejiranan menjadi semakin Hispanik dalam bentuk etniknya. Banyak aktiviti untuk komuniti ini dibentuk. Uskup McDonnell bersara dari Holy Trinity pada tahun 2009.

Bapa Paul J Prevosto: The Sesquicentennial

Pastor Paul Prevosto dipilih oleh Uskup Agung Myers untuk menjadi pendeta ke-23 kami selepas persaraan Uskup Charles McDonnell. Fr. Paul menerima dengan mengetahui bahawa ia akan menjadi tugas yang sukar kerana HolyTrinityChurch mengalami masalah kewangan. Sekolah rendah ditutup dan kakitangan akan kehilangan pekerjaan. Fr. Paul berjaya menjimatkan wang dengan menjimatkan. Hutang hampir $ 600,000 kerana usaha berani menyelamatkan sekolah telah dilunaskan pada tahun 2015 dengan penganggaran dan penyewaan bangunan sekolah dengan teliti kepada Bergen Arts and ScienceCharterSchool. Tapak kubur tambahan terletak di tanah perkuburan, meningkatkan pendapatan di sana. Paroki Hispanik sekarang mempunyai pendeta yang dapat merayakan Misa dalam bahasa Sepanyol.
Fr. Prevosto memperindah bahagian dalam gereja dengan memperbaiki lantai secara menyeluruh, mengembalikan Tabernakel ke Tempat Suci, dan membuat beberapa penambahan artistik dengan ikon Ibu yang Terberkati dan St John di kaki salib, dan meletakkan mosaik Pelican di bawah mezbah untuk menghormati Sisters of Charity yang telah melayani dengan setia selama satu abad. Juga tempat suci yang indah untuk Bunda Maria Guadalupe, Ibu dari Amerika didirikan di baptistery lama pada 12/12/12. Bahagian luar gereja telah ditutup kalis air dan dicat dan kerosakan struktur yang besar diperbaiki berkat kemurahan hati para jemaat yang meninggal yang mengingati paroki mereka dalam kehendak mereka. Dan pengubahsuaian rektor yang sangat diperlukan akan melayani keperluan masyarakat dan imamnya dengan lebih baik. Lebih banyak pengubahsuaian akan datang.
Kumpulan etnik baru telah disambut secara rasmi oleh Bapa ke HolyTrinityChurch. Pada 12 Jun 2011, Misa Pilipino pertama (Misang Pilipino) dirayakan melalui usaha Delfin Estanislao dan bekas Menteri Fil-Am. Pada hari Ahad kedua setiap bulan pada jam 4 petang, tradisi baru ini berterusan.
Setibanya di Holy Trinity, Fr. Paul dengan cepat menyedari bahawa tonggak penting dalam sejarah paroki semakin hampir. Oleh itu, Jawatankuasa Sesquicentennial dibentuk dan kami meraikan dengan pelbagai acara untuk tahun ini.
Saudari Emily Walsh telah meneruskan pelayanannya di Holy Trinity. Dia bersara pada musim panas 2015 pada usia awal 94 tahun dia pasti akan ketinggalan. Dia dengan ramah melayani umat Tuhan di Holy Trinity selama lebih dari 50 tahun! Tuhan memberkati Saudari.

Suci Sekolah Trinity Dan Persaudaraan Doktrin Kristian

Sejak Centennial of the Parish pada tahun 1961 maka & # 8220 sekolah baru & # 8221 telah berusia dengan anggun. Dibuat dengan baik dari bahan tahan lama, ia tidak menunjukkan tanda penggunaan bertahun-tahun yang baik untuk digunakan. Ia dibina untuk menempatkan dua kelas di setiap tingkatan dari tadika hingga Gred 8, tetapi seperti semua sekolah parokial lain dan banyak sekolah awam di kawasan itu, ia mengalami penurunan pendaftaran sejak tahun-tahun puncak tahun 1960-an, ketika lebih daripada 800 pelajar mengisi ia mengikut kemampuan. Sekiranya pendaftaran telah menurun, standard akademik tetap tinggi, dan populasi semasa kira-kira 240 lelaki dan perempuan menikmati penggunaan peralatan audio-visual terkini dan kelas khusus dalam mata pelajaran seperti seni, muzik dan sains komputer.
Kepelbagaian etnik populasi pelajar mencerminkan susunan masyarakat paroki yang sangat bercampur-campur. Sister Anne McDonald, pengetua Holy Trinity sejak tahun 1979, bertutur dalam bahasa Sepanyol. Dia telah membantu dan mendorong banyak kedatangan baru di kawasan ini, baik pelajar dan ibu bapa, untuk berintegrasi ke dalam komuniti yang ada.
Tidak seperti banyak sekolah paroki pada masa kini, Holy Trinity masih mempunyai tujuh saudara perempuan di antara tenaga pengajarnya, dan juga 12 orang guru awam. Selama lebih dari satu abad, Sisters of Charity telah menyediakan HolyTrinitySchool dengan barisan guru yang berdedikasi. Selama beberapa generasi mereka telah menanamkan ribuan pelajar Holy Trinity dengan disiplin, pengetahuan, dan nilai-nilai Kristian, membantu mereka untuk menjadi anggota masyarakat yang produktif. Dua daripada imam paroki juga mengajar agama dan membimbing program liturgi.
Program Confraternity of Christian Doctrine yang aktif melayani 350 pelajar sekolah awam, dari usia empat hingga 14 tahun, melalui usaha sukarelawan 28 katekis dan empat pentadbir. Sejak tahun 1979 program ini berada di bawah arahan seorang kakitangan yang berkelayakan profesional dalam bidang pendidikan agama, yang kini merupakan salah seorang imam dari paroki. & # 8216 & # 8221

Holy Trinity telah lama berkomitmen untuk memenuhi keperluan anak muda. Paroki menaja pelbagai program yang mendorong pertumbuhan iman dalam suasana persahabatan, kesenangan dan layanan.
Unit aktif Pengakap Boy, Pengakap Gadis, Brownies dan Pengakap Cub telah menjadi ciri biasa kehidupan paroki kami selama bertahun-tahun. Pertubuhan Belia Katolik menarik puluhan peserta dari darjah 7 hingga 8 (Junior CY0.) Dan gred 9 hingga 12 (Senior CY0.) Holy Trinity telah menyertai retret yang ditaja oleh gerakan & # 8220Search & # 8221 sejak ia tiba di New Jersey pada tahun 1971, ketika hujung minggu pertama dijalankan di sini. Terdapat juga perjumpaan doa mingguan untuk selang sekolah menengah dan kolej, skuad pemandu sorak kanak-kanak perempuan & # 8217, dan pasukan bola keranjang lelaki & # 8217 dan perempuan & # 8217 untuk pelajar tatabahasa dan sekolah menengah.

Hari ini, kumpulan pemuda bertemu setiap petang Selasa, membuka Firman, melihat bagaimana Kristus bekerja dalam kehidupan mereka.

Saudari-saudari Amal

Pada awal tahun 1960 Majlis Vatikan Kedua berfungsi sebagai rangsangan untuk mewujudkan perubahan dalam apa yang menjadi norma kehidupan beragama. Terdapat dorongan untuk kembali kepada semangat para pengasas, dan menyesuaikan diri dengan keadaan zaman yang berubah. Ini menghadirkan cabaran yang tidak disangka-sangka bagi Komuniti Saudari. Saudari-saudari didorong untuk mendengar tangisan orang miskin dan bekerja atas nama keadilan untuk semua. Terdapat langkah menuju bandar-bandar dalam dan peluang untuk berpindah ke komuniti yang lebih kecil dan jauh dari persekitaran kelas tradisional. Pembenaran untuk ini adalah bahawa terdapat semakin banyak siswazah dari sekolah paroki yang akan beralih ke peranan yang dilayan oleh Sisters dan membebaskan Sisters untuk bekerja dengan golongan kurang mampu. Ini adalah permulaan perlunya pengambilan lebih banyak orang awam untuk menjaga sekolah. Apabila gaji dan penggunaan teknologi meningkat, pelajaran sekolah meningkat. Pada waktunya, ibu bapa tidak mampu menghantar anak-anak mereka ke sekolah paroki dan paroki kehabisan dana untuk menjaga sekolah-sekolah tersebut.
Sekolah paroki Bergen County adalah yang pertama ditutup. Holy Trinity adalah yang terakhir ditutup. Sejak tahun 1957 terdapat serangkaian pengetua iaitu Sr. Louise Baptista, Sr. Cecelia de Paul, Sr. Emily Marie, Sr. Ann McDonald, Sr. Bernice, Ms. Strong, Mr David, dan Sr. Janet Roddy. Terus ada penurunan pendaftaran yang berterusan dan Holy Trinity terpaksa bergabung dengan St.FrancisSchool pada tahun 2009. Sekolah yang digabungkan menjadi PadrePioSchool yang ditutup kerana masalah kewangan pada tahun 2013. Bangunan sekolah Holy Trinity kini disewa kepada Seni Bergen dan Sekolah Piagam Sains.
Sisters of Charity terus berkhidmat di BergenCounty tetapi jumlahnya lebih sedikit. Sr. Emily Marie Walsh, S.C. berkhidmat di Holy Trinity selama 51 tahun. Dia tiba di sini pada tahun 1964 sebagai guru, dan kemudian mengambil peranan sebagai pengetua, Menteri Komuni Suci Luar Biasa ketika itu. Dia pernah bertugas di Coommunion Ministers, Bereavement, St. Vincent de Paul Society, Sacristy, Visiting the Sick, dll. Dia bertugas sebagai Pastoral Associate.

Pada 21 Ogos 2015, satu bab dalam sejarah Holy Trinity Church ditutup. The Sisters of Charity menyelesaikan misi mereka di Hackensack dan menyerahkan kunci kepada pendeta. Sr. Emily pada usia 94 tahun setelah 51 tahun berkhidmat khusus kepada orang-orang Paroki Holy Trinity, bersara ke Stesen Convent, tetapi tidak di hadapan gala besar di Fiesta di mana lebih dari 300 rakan dan paroki serta keluarga mengucapkan terima kasih. Dan pada 16 Ogos 2015, kami merayakan Misa perpisahan dengan kehadiran lebih dari 700 orang, dari jemaat baru hingga pelajarnya setengah abad yang lalu. Kasih sayang untuk dirinya jelas kelihatan. Meninggalkannya adalah Sr Madeline, Sr Lawrence, Sr Barbara, dan Sr Clare. Kehadiran mereka sendiri adalah rahmat bagi paroki dan kota. Kami mendoakan mereka bersara dengan baik dan bersyukur kepada Tuhan untuk mereka.

Pada 28 April 2018 The City of Hackensack dan pastor, Fr. Paul J. Prevosto menghormati Sister Emily Walsh, SC. Dengan hampir 200 umat dan keluarga Sr Emily, berkumpul di tangga gereja, Maple Avenue didedikasikan sebagai Adik Emily & # 8217s Way, penghormatan yang sesuai bagi seorang wanita beriman yang merupakan Kristus kepada generasi Hackensackers.

2011 & # 8211 TAHUN KE-150 TAHUN

Perayaan ulang tahun yang banyak bermula dengan Misa pada 22 Mei 2011. Fr. Paul Prevosto mempengerusikan dan disertai oleh banyak imam yang ketika ini atau sebelumnya ditugaskan ke Holy Trinity Parish. Misa itu adalah ucapan terima kasih untuk 150 tahun terakhir sejarah kita dan juga salah satu permohonan keberkatan pada tahun-tahun mendatang.
Selepas Misa, ada gala yang diadakan di The Greycliff di Moonachie. Banyak pendeta, Sisters of Charity yang kini ditugaskan untuk Holy Trinity dan hadirin dan bekas jemaat dan rakan-rakan yang hadir. Setelah makan malam yang lazat, Sr Emily Walsh memberikan sejarah ringkas mengenai paroki dan Fr. Paul Prevosto juga menyampaikan beberapa kata renungan.
Meja dihiasi dengan gambar sejarah paroki dan semua digalakkan untuk mengunjungi semua meja untuk melihat paparan. Fr. Paul juga telah menyiapkan senarai fakta menarik dari tahun 1861 ketika paroki Holy Trinity ditubuhkan. Terdapat muzik untuk mendengar dan menari. Salah satu acara utama ialah pemotongan kek upacara yang dilakukan oleh semua imam yang hadir. Semua orang bersetuju bahawa ini adalah permulaan yang indah bagi apa yang diharapkan menjadi tahun yang akan dikenang dalam kehidupan paroki.

Oleh kerana tempat duduk terhad di Greycliff Dinner pada bulan Mei, dan ada keinginan untuk memasukkan semua orang dewasa dan anak-anak dari paroki sehingga pesta blok diadakan pada 9 Julai 2012. Maple Avenue di hadapan gereja ditutup untuk lalu lintas . Khemah didirikan untuk mereka yang hadir yang ingin tetap di tempat teduh. Persahabatan baru dibuat dan persahabatan lama diperbaharui kerana semua orang menikmati burger panggang dan hot dog. Semua yang datang digalakkan membawa salad atau pencuci mulut. Hidangan hebat dan berlimpah yang dikongsi!
Sudah tentu, ada muzik dan beberapa umat yang berani menunjukkan kemahiran menari mereka. Terdapat permainan seperti tarik tali. Kerana suhu tinggi pada hari itu, permainan kegemaran adalah lemparan belon air. Seseorang tertanya-tanya apakah belon itu dijatuhkan dengan sengaja.

Ziarah ke Washington, DC

Selama dua hari pada bulan Oktober, 50 paroki termasuk Fr. Paul Prevosto dan Sister Emily Walsh, menikmati perjalanan bas ke Washington dan Emmitsburg, Maryland. Setelah tiba di Washington dengan pelatih motor, kumpulan itu mengadakan lawatan ke National Shrine of the Immaculate Conception dan menghadiri Misa peribadi yang diraikan oleh Fr. Paul di salah satu dari banyak kapel Basilika. Kemudian kumpulan itu bergerak ke Biara Franciscan, juga dikenal sebagai Tanah Suci Amerika. Lawatan berpandu meliputi gereja utama dan katakomb bawah. Mereka yang ingin mempunyai banyak masa untuk menikmati lawatan mandiri ke taman dan kawasan meditasi. Petang Jumaat dibiarkan percuma untuk makan malam dan sebarang acara individu yang ingin dinikmati oleh para peserta.
Pagi Sabtu semua menaiki bas untuk lawatan Washington yang paling menyeronokkan. Ini termasuk lawatan ke Ibu Kota dan Rumah Putih. Lawatan tersebut melewati Peringatan Lincoln, Peringatan Vietnam dan Korea dan berakhir dengan masa untuk mengunjungi Perang Dunia II dan Peringatan Martin Luther King. Oleh kerana kedua-dua yang terakhir ini agak baru di Washington, bahkan kumpulan yang pernah menghabiskan masa di Washington sebelumnya, sangat gembira kerana mempunyai masa untuk menyerap mercu tanda baru ini.
Emmitsburg, Maryland adalah kediaman Kuil Nasional St. Elizabeth Ann Seton, pengasas Sisters of Charity. Sebuah filem hidupnya ditayangkan dan kemudian kumpulan pelancongan itu dapat melawat Kuil dan rumahnya di laman web ini.
Dalam perjalanan pulang ke Holy Trinity, rombongan berhenti sebentar untuk makan malam dan berehat bersama rakan-rakan jemaah untuk berkongsi pemikiran dan ingatan mereka mengenai perjalanan dua hari itu.

Ziarah Ke Itali dan Gereja Holy Trinity Di Rom.

Pastor Paul memimpin ziarah ke Itali, yang merupakan perjalanan yang sangat spiritual dan menyenangkan, dari 7 November hingga 17 November 2011 sebagai salah satu acara khas kami untuk merayakan Sesquicentennial. Selepas tiga perjalanan kapal terbang dan menaiki bas yang panjang, kami tiba di Assisi. Semasa kami menunggu tugas bilik kami di Hotel Roseo, Pastor Paul memimpin kami dalam Liturgi Jam.
Keesokan harinya Fr. Paulus mengatakan Misa di Basilika St. Francis di Assisi. Kami mengadakan lawatan ke Basilika Saint Francis dan kemudian berjalan ke Basilika St. Claire dan melihat salib San Damiano yang merupakan salib dari mana Kristus bercakap dengan Saint Francis dan mengatakan kepadanya "Francis, tidakkah kamu melihat rumahku? runtuh? Pergi, kemudian dan pulihkannya! " Setelah itu Saint Francis mengambil tindakan untuk memperbaiki gereja San Damiano, walaupun dia akhirnya menyedari bahawa pesan Tuhan kepadanya adalah untuk memperbaiki gereja secara keseluruhan daripada memperbaiki gereja seperti San Damiano. Kami menghabiskan sepanjang hari untuk melawat Assisi.
Pada hari Khamis kami berangkat ke Loreto di mana Pastor Paulus mengatakan Misa di Kuil Rumah Suci yang berisi, menurut tradisi, rumah di mana Perawan Maria tinggal. Kisah tentang keajaiban bagaimana malaikat menyelamatkan rumah dari kehancuran sehingga akhirnya dibawa ke lokasi sekarang sangat mengasyikkan. Kami kemudian meneruskan perjalanan ke Lanciano yang merupakan tempat keajaiban Ekaristi berlaku sekitar tahun 700. Semasa imam merayakan Misa, tuan rumah dan anggur yang disucikan berubah menjadi daging dan darah. Tuan rumah telah dianalisis dan terdiri daripada tisu otot jantung dan darahnya adalah darah sebenar dan telah dipelihara. Sukar untuk memasukkan kata-kata emosi yang dirasakan seseorang semasa anda melihat keajaiban ini. Kami meneruskan perjalanan ke Hotel Centro di Spiritualita di SanGiovanni. Pastor Paul mempunyai pengalaman yang sangat mengharukan kerana dia mengatakan Misa di mezbah yang digunakan oleh Pastor Padre Pio di Santa Maria delle Grazie di biara. Pada sebelah petang kami pergi ke St Michael's Cave yang merupakan pengalaman yang menarik. Pada hari Sabtu 12 November, kami mengadakan lawatan penggalian di Pompeii dan mengadakan Misa di Our Lady of the Rosary of Pompeii.
Pada hari Ahad kami mengunjungi Montecassino Monastery yang diasaskan oleh St. Benedict. Semasa menaiki bas, Pastor Paul membaca sebahagian Misa kepada kami dalam bahasa Inggeris kerana Misa dikatakan dalam bahasa Itali. Itu adalah gereja yang indah. Kami benar-benar menikmati lawatan ke biara dengan sejarahnya yang menakjubkan dan semua patung yang indah. St. Benedict sangat dekat dengan saudara kembarnya, St. Scholastica, dan dia meyakinkannya untuk bermalam bercakap ketika dia tahu dia akan mati pada keesokan harinya. Pada saat dia meninggal, seekor burung merpati terbang di tingkapnya dan dia tahu dia telah mati. Setelah semua pemandangan menakjubkan sejauh ini, kami kemudian pergi ke Rom dan Hotel NH Giustiniano. Bercakap tentang pemandangan yang menakjubkan, anda tidak boleh ketinggalan mendekati Basilika St. Peter pada waktu malam dengan lampu.
Pastor Paul mengatakan Misa di Capella de Beata Vergine delle Partorienti sebelum kami mengadakan lawatan ke Muzium Vatikan dan Kapel Sistene. Kami memandu melewati Coliseum dan Arch of Constantine dan berjalan ke gereja St Peter di Chains. Menurut legenda, ketika Paus Leo I, membandingkan rantai dari pemenjaraan Peter di Yerusalem dengan rantai Sts. Penjara terakhir Peter di Roma, kedua rantai itu secara ajaib menyatu. Rantai disimpan di tempat peninggalan di bawah mezbah utama.
Kami kemudian pergi ke San Giovanni di Lateran yang merupakan yang tertua dari 4 basilika utama dan merupakan katedral di mana Paus berperanan sebagai uskup Rom. Patung-patung besar rasul yang indah dijumpai di ceruk-ceruk di basilika. Di seberang jalan kita melihat langkah-langkah suci yang dibawa oleh St. Helena dari Rom di mana Kristus berjalan untuk dihukum oleh Pontius Pilate.
Pada hari Selasa, 15 November, kami mengunjungi Santa Maria Maggiore yang dibina oleh Paus Liberius setelah dia bermimpi di mana Perawan Suci memintanya untuk membina gereja jika salji turun pada keesokan harinya. Sejak 5 Ogos dan salji salji dianggap mujizat dan basilika dibina sekitar 350 dan dibina semula beberapa kali. Pastor Paul mengatakan Misa di salah satu kapel sampingan.
Kami berjalan ke puncak tangga Sepanyol dan menikmati melihat HolyTrinityChurch yang terletak di sana. Kami mengambil gambar kumpulan di dasar tangga Sepanyol. Kami meneruskan perjalanan ke Trevi Fountain, Pantheon dan Piazza Navone di mana kami melihat Fountain of the Four Rivers oleh Bernini.
Pagi Rabu adalah satu lagi kemuncak perjalanan kami kerana kami mempunyai penonton dengan Paus Benedict XVI. Pada sebelah petang kami melihat katakombe, dan Basilika St. Paul Di Luar Tembok. Makan malam perpisahan kami memberi kami masa untuk merenungkan semua peristiwa dan pemandangan luar biasa yang kami alami.

Satu lagi acara kerohanian yang diadakan pada tahun ulang tahun adalah Misi Paroki. Ini dijadualkan untuk 3 malam semasa Prapaskah. Untuk mengaitkan dengan nama paroki, tema acara tersebut adalah "The Trinity". Oleh kerana misi ini diadakan selama tahun ulang tahun, keputusan dibuat untuk mengundang 3 imam yang semuanya telah berkhidmat di Holy Trinity pada suatu masa selama pelayanan mereka. Puan. David Hubba adalah penyampai pertama, berbicara mengenai Tuhan Bapa. Pada petang berikutnya Fr. John Ranieri berbicara mengenai Tuhan Anak. Petang terakhir, ketika berbicara mengenai Tuhan Roh Kudus, adalah Fr. George Ruane. Tiga pembentang yang sangat berbeza pada tiga topik yang berbeza, tetapi jelas berkaitan, memberikan pendekatan yang sedikit berbeza untuk Misi. Setiap imam meninggalkan masa yang cukup untuk pertanyaan dan perbincangan. Setelah ceramah, imam dan semua hadir dijemput untuk meneruskan perbincangan mereka, dan memperbaharui perkenalan antara satu sama lain, dengan pergi ke ruang bawah untuk mendapatkan minuman.

Kemuncak acara tahun ini berlangsung pada bulan Mei dengan makan malam novena dan potluck yang ditaja oleh Kementerian Fil-Am. Misa jam 5:30 petang pada 12 Mei 2012 diraikan oleh Uskup Agung John Myers. Mengikuti Misa, setiap hari hingga 20 Mei 2012 rosario dibacakan di gereja. Setiap hari, setiap dekad didoakan dalam bahasa ibunda orang yang memimpin solat. Jemaah boleh memberi jawapan dalam bahasa itu, atau dalam bahasa Inggeris. Doa-doa dilakukan dalam bahasa Inggeris, Sepanyol, Tagalog, Itali, Yoruba dan Malayalam. Jemaah dapat menjawab dalam bahasa itu, atau dalam bahasa Inggeris. Pelbagai bahasa tersebut meraikan pembentukan paroki pelbagai budaya. Pada hari pertama dan hari terakhir ada juga perarakan membawa bunga ke Ibu yang diberkati. Rehat pada hari terakhir termasuk jemaah yang membawa patung-patung Ibu Berkat sekali lagi mewakili peserta pelbagai budaya.
Pada 20 Mei, Novena diikuti dengan makan malam Potluck Antarabangsa di mana hampir 300 orang paroki berkongsi muzik, tarian, dan juga makanan istimewa dari banyak negeri. Ini adalah akhir yang luar biasa untuk tahun yang signifikan dalam sejarah paroki. Gabungan doa pelbagai bahasa dan persekutuan pelbagai budaya menunjukkan masa depan paroki.
Seperti dalam semua hal, kejayaan setiap acara tahun ulang tahun dimungkinkan oleh kerjasama sukarelawan gereja.

Pengubahsuaian

A.D. 2019 akan menandakan pengubahsuaian. Bahagian dalam gereja tidak disentuh selama 30 tahun. Penyusupan air dan usia telah meragut mangsa mereka. Cat itu mengelupas dan warna kecoklatannya tidak sesuai dengan fesyen. Lukisan baru itu terang dan menggembirakan. Pencahayaan diganti dengan LED yang cekap dan dinaikkan tinggi untuk memberikan penyebaran yang lebih baik. Jubin asbestos dikeluarkan dan lantai baru ditambahkan. Juga bangku diperhalusi dengan noda mahoni yang bagus. Dan semua ini hanya dengan $ 850,000.

Kenangan Umat Paroki

Semasa Hari Ulang Tahun ke-150, para paroki dan bekas paroki diminta untuk menyampaikan kenangan terindah mereka di Holy Trinity Parish. Sila nikmati petikan berikut.

"Holy Trinity adalah rumah saya selama tiga puluh dua tahun sebelum saya berangkat ke seminari pada tahun 1998. Keluarga saya adalah umat dari lebih 50 tahun. Ibu saya, Lorry Rodak aktif dalam Persatuan Rosary yang memegang jawatan sebagai Presiden Persatuan selama bertahun-tahun, dan menjadi sukarelawan dalam pelbagai aktiviti. "Bagi saya, saya adalah lulusan sekolah paroki kita, seperti dua saudara saya. Itu adalah tahun-tahun yang hebat, bukan hanya tempat belajar, tetapi pendidikan agama. Saya dikurniakan kira-kira empat belas saudari beragama di paroki, yang kebanyakannya bekerja di sekolah itu. Sr Emily adalah pengetua saya dan saya gembira kerana dia masih melayani paroki kita hingga hari ini. "Saya adalah Altar Boy dari Kelas 4, Lector pada usia empat belas tahun, dan berkhidmat di beberapa jawatankuasa seperti Liturgy dan pasukan penggalangan dana pada tahun 90 & # 8217-an. Saya mengajar CCD dan aktif dalam Kumpulan Belia Paroki. Holy Trinity memupuk panggilan saya yang saya percaya bermula di 7hb gred. Itu rumah saya jauh dari rumah. Saya diberkati oleh banyak biarawati dan paderi yang hebat yang melayani di Paroki. Itu adalah gereja yang bahagia dan mercu tanda untuk penyertaan. “Setelah penahbisan sebagai Diakon, saya membantu di paroki ketika saya beralih ke New Jersey, untuk melayani di Keuskupan Paterson di bawah Uskup Serratelli. Saya sangat diberkati, dan gembira kerana dapat mengucapkan Misa pertama saya di paroki dan benar-benar bersyukur kerana Tuhan memberi saya peluang untuk melayani Dia. “Pada masa ini, saya bertugas sebagai Pentadbir Paroki Ratu Damai Wanita di Milford Barat. Saya merenungkan masa lalu paroki rumah saya dan berdoa selama bertahun-tahun banyak berkat untuk masa depannya. “Saya mengucapkan berkat kepada para Imam, Saudari dan Paroki. Saya harap anda dapat menyedari kehebatan Paroki yang saya panggil pulang. Selain itu, ketahuilah bahawa Holy Trinity adalah tempat semalam, hari ini dan esok. "

Ikhlas dalam Kristus,
Pendeta Michael A Rodak

Komuniti Latino datang ke Holy Trinity

"Ketika saya mula-mula menghadiri Misa Sepanyol di HolyTrinityChurch, itu adalah sekumpulan kecil umat, tetapi dengan semangat komuniti yang besar. Misa Minggu dirayakan di ruang bawah tanah. Setiap tahun kami meraikan Fiesta Latina salah satu acara terbesar kami.

Pada tahun 1989 ketika saya dan suami memutuskan untuk berkahwin, saya memberitahunya bahawa perayaan perkahwinan akan diadakan di gereja bawah kerana berkat gereja kecil itu, selama bertahun-tahun, bekerja bersama sekumpulan umat, kehidupan rohani saya bertambah dan menjadi lebih kuat. Bertahun-tahun telah berlalu dan masyarakat telah berkembang begitu banyak. Inti komuniti di kalangan umat tetap ada di sini. Saya berterima kasih kepada Tuhan dan Ibu Maria kerana keajaiban memiliki Rumah Rohani di mana kita disambut dengan gembira dan bahagia. ”
Nury Reyes

Terima kasih kepada Fr. Doherty. Semasa menyusui di HolyNameHospital, pesakit saya Puan H sangat sakit ketika suaminya datang melawat. Menyedari keadaannya dia memanggil saya dan memberitahu saya satu perkara yang mengganggunya ialah mereka tidak pernah berkahwin di Gereja Katolik. Dia adalah jemaat Holy Trinity, jadi saya cepat-cepat memanggil rektor dan bercakap dengan Fr. Doherty dan dalam masa setengah jam dia berada di dalam bilik. Kakaknya juga masuk sebagai Lelaki Terbaik sementara saya adalah Pembantu Kehormatan dan Ayah memberkati persatuan mereka yang sudah 50 tahun bahagia bersama. Ketika Ayah berkata kepadanya, "Maukah kamu menjadikan lelaki ini menjadi suami kamu yang sah?" dia memandangnya tersenyum dan berkata, "Saya akan dan saya melakukannya," dan menutup matanya lagi ... dia pergi ke syurga malam itu sekitar tengah malam. Suaminya mengatakan bahawa Sakramen memberinya kekuatan besar untuk menerima kehilangannya dan sangat berterima kasih kepada Fr. Doherty. Dia terus mengunjungi Holy Trinity sehingga kematiannya 4 tahun kemudian. Misa pengebumiannya adalah di HolyTrinityChurch. Ia benar-benar peristiwa yang tidak dapat dilupakan. Semuanya berjalan lancar.
Bridie Kennedy, Teaneck

Rasa Caribbean

Saya tiba di AS pada tahun 1975, namun saya tidak sampai ke Teaneck, NJ sehingga 1983. Bukan kebetulan bahawa saya telah berakhir di Holy Trinity sebagai tempat ibadah saya sejak gereja paroki saya di Kingston, Jamaica adalah Katedral Holy Trinity . Sangat penting bagi saya untuk mencari rumah gereja di mana saya dapat menikmati pengalaman penuh kerohanian dan sosial walaupun tanpa kehangatan cahaya matahari Caribbean saya.

Dalam lebih dari dua dekad saya berada di Holy Trinity, saya telah melihat banyak perubahan dan telah bertemu dengan beberapa pastor - terlalu banyak untuk disebutkan. Selama bertahun-tahun terdapat banyak keperibadian dan perubahan gaya pemujaan dan homogenitas jemaah telah berubah. Hari ini kita mempunyai kumpulan yang lebih pelbagai namun ajaran dan tujuan rohani tetap sama. Sepanjang tempoh ini, ada satu pemalar - Sister Emily, yang menjadi tonggak Paroki Holy Trinity kami.

Saya menghargai pengalaman yang saya miliki sebagai sebahagian daripada keluarga rohani di Gereja ini dan saya ingin mengucapkan Tahniah kepada HolyTrinityChurch atas perayaan ulang tahun ke-150nya. Semoga Tuhan memberkati kita semua!
Pemberian Pansy

Hari ini, gereja kita adalah model akses fizikal dan komunikasi. Sebagaimana yang diketahui oleh umat paroki lama, seperti saya, ini merupakan jalan panjang dan memerlukan masa dan usaha. Sebilangan besar matlamat kita telah tercapai.
Sepanjang sejarahnya, Holy Trinity telah menjadi paroki yang sibuk dan dihadiri.Ketika saya masih muda (diakui suatu waktu yang lalu), hanya memikirkan kerusi roda dan alat pergerakan lain di Masses sangat menakutkan kerana kedua-dua tangga ditambah dengan kekurangan ruang lorong. Para imam membuat lawatan ke rumah, dan seorang pendeta menyarankan agar para pengantar kadangkala membawa kerusi roda ke atas dan ke bawah tangga. Walau bagaimanapun, ini tidak praktikal. Pada umumnya dirasakan bahawa tidak ada ruang yang cukup untuk tanjakan dan bahawa dalam keadaan apa pun, kemungkinan besar tidak akan sering digunakan.
Terobosan pertama, dan mungkin paling penting berlaku ketika Pastor Thomas O'Leary menjadi pendeta. Dia bertemu dengan orang yang berpengetahuan mengenai pembinaan dan tidak lama kemudian jalan indah kami menjadi kenyataan. Ia didedikasikan oleh Yang Paling. Pendeta Peter L. Gerety, D.D. pada 18 Mei 1986 semasa ulang tahun ke-125 paroki kami.
Pengguna kerusi roda dan keluarga mereka dengan gembira menyambut kehadiran tanjakan. Namun, penggunaannya yang semakin meningkat oleh Warga Emas, orang yang mengalami kecederaan sementara, beberapa wanita hamil dan yang lain juga sangat memuaskan.
Penambahbaikan lebih lanjut meliputi penghapusan deretan bangku di sebelah kanan depan gereja untuk kemudahan orang di kerusi roda dan untuk memastikan aliran lalu lintas yang mudah naik dan turun di lorong. Tidak lama kemudian, pintu elektrik ditambahkan di bahagian atas tanjakan pembantu lain.
Walau bagaimanapun, keperluan lain tetap ada. Kehilangan pendengaran mempengaruhi lebih banyak orang Amerika daripada gangguan lain. Walaupun beberapa orang memilih untuk mengabaikan atau berusaha menyembunyikannya, yang lain secara aktif mencari jalan keluar yang akan menghilangkan atau sekurang-kurangnya meminimumkan masalah tersebut. Seorang jemaat Holy Trinity, Jack Mulligan, tanpa lelah menganjurkan sistem pendengaran yang membantu untuk gereja kita. Ini melibatkan penambahan sistem suara canggih dengan penerima individu, dan akhirnya, misi Jack berjaya. Holy Trinity sekali lagi menangani keperluan kritikal dari beberapa umat.
Walaupun sistem ini telah menolong banyak orang yang kurang pendengaran, sistem ini tidak dapat membantu kita yang hampir tidak mempunyai pendengaran. Oleh itu, pada 3 April 2011, perkhidmatan lain dimulakan di Holy Trinity. Kapsyen CART, mirip dengan pelaporan mahkamah, mengubah kata-kata yang diucapkan menjadi kata yang ditaip yang dipaparkan di layar besar di bahagian depan gereja. Untuk 2 massa setiap bulan homili, pengumuman khas dan maklumat lain yang tidak termasuk dalam misi ditunjukkan untuk semua. Fr. Paul selalu menyokong ini.
Sebagai pengguna kerusi roda yang kini mengalami masalah pendengaran, pada tahun 2012 saya termasuk sepenuhnya di Misa. Ia adalah perasaan yang indah dan saya berharap tempat-tempat ibadat lain akan memasuki jalan yang serupa untuk mengakses.
Rosemarie Kasper

Bersekolah di Holy Trinity School adalah masa yang tidak dapat dilupakan semasa muda saya. Pengalaman yang saya dan saudara saya Patrick dan pendidikan yang kami terima sangat berharga. Pelajaran dan nilai yang kita pelajari di Holy Trinity lebih dari 20 tahun yang lalu telah membimbing kita sebagai anak-anak yang tumbuh menjadi dewasa, dan ini adalah pelajaran dan nilai yang sama yang sekarang kita kongsi dengan keluarga kita sendiri.
Christopher Poon, Doktor Farmasi, Kelas 1989

Pada bulan Mac 1979, saya berpindah dari New York City ke Teaneck. Oleh kerana saya tidak pernah memiliki kereta dan St. Anastasia terlalu jauh, saya berjalan melintasi TeaneckBridge ke Holy Trinity. Sekarang tempoh saya akan berjumlah 33.
Judy McLeod, Maywood

Kenangan yang saya ada di HolyTrinityElementary School memegang tempat yang sangat istimewa di hati saya. Dari pengalaman saya di sana, saya memperoleh rakan seumur hidup, asas pendidikan yang kukuh, dan juga pengukuhan kepercayaan agama saya. Guru kelas lapan saya, Sister Anne Marie McDermott, membantu membentuk minda remaja impresionis saya kepada orang dewasa seperti sekarang ini. Dia membantu menanamkan nilai, moral dan semangat untuk belajar yang berterusan sehingga usia dewasa saya dan yang saya harap dapat disampaikan kepada anak-anak masa depan saya.
Kathy Razon, Kelas 1991

Kenangan terbaik yang saya dapat semasa menghadiri HolyTrinitySchool adalah tarian sekolah. Ia adalah masa di mana seluruh sekolah akan berkumpul, berkawan baru dan bersenang-senang.
Katherine Dumlao & # 8211 Kelas Tahun 2001

Ahli Gereja Holy Trinity seumur hidup

Ibu bapa saya membina sebuah rumah di Teaneck, New Jersey, pada tahun 1935 dan menghadiri HolyTrinityChurch. Saya dibaptis di sini. Ayah saya sangat gembira sehingga dia menandatangani buku pembaptisan dengan tarikh lahir saya pada 18 Februari dan bukannya pada 18 Januari. Kesalahan ini tidak diperbetulkan sehingga saya berkahwin di Holy Trinity pada tahun 1968. Sudah tentu, saya menghadiri kelas katekismus setiap hari Ahad dan menerima semua sakramen saya di sini. Saya masih ingat menaiki bas dari TeaneckHigh School dan kemudian mundar-mandir di hadapan HolyTrinityHigh School mengulangkaji pelajaran hari & # 8217 untuk kelas pengesahan. Semasa saya disahkan, saya memilih Bibi Clara untuk menjadi penaja saya. Makcik saya tiba ketika kami berarak ke gereja. Dia telah ditunda, tetapi saya bimbang dia lupa datang. Semasa saya dewasa, saya kagum dengan semua Saudari Amal dan semua imam. Mereka berada di atas alas dan kami hanya bercakap ketika mereka mengajukan soalan kepada kami. Ketika ayah saya masuk agama Katolik pada tahun 1962 dan dibimbing oleh Pastor Laing, saya melihat betapa ramahnya imam. Bapa Lang menyaksikan perkahwinan Katolik ibu bapa saya pada tahun 1963. Bapa Laing dijadualkan berkahwin dengan Paul dan saya. Kami melihatnya pada malam dia meninggal dan dia menyebutkan kesakitan di lengan kirinya. Sayang sekali tidak ada yang melihat serangan jantung yang sedang menunggu. Monsignor Joe Slinger yang benar-benar membuat perubahan. Dia mempunyai semua imam berdiri di dekat pintu sehingga kita dapat berbicara dengan mereka. Kami mula memanggil mereka Bapa diikuti dengan nama depan mereka yang merupakan perubahan yang menyegarkan dan lebih mesra.

Setelah menamatkan pengajian doktor falsafah saya di ColumbiaUniversity, saya memutuskan sudah tiba masanya untuk lebih terlibat dalam aktiviti gereja. Saya dan abang menyanyi di koir. Saya mengenali Sister Emily dengan baik ketika dia membawa persahabatan dengan ibu saya dan saya dari tahun 1997 hingga 2004 ketika ibu saya meninggal. Saya sekarang menjadi pembaca, menteri Komuni Suci yang luar biasa, ahli koir, kaunter wang, presiden Trinity Leisure Club dan membantu menulis sejarah gereja untuk Buku Ulang Tahun ke-150.
Joan E. Manahan

Orang Filipina di Holy Trinity Church

Berasal dari Filipina di mana lebih daripada 80 peratus penduduknya beragama Katolik, tidak hairanlah orang Filipina akan menuju ke gereja Katolik ketika mereka datang ke Amerika Syarikat termasuk di sini di HolyTrinityChurch. Keluarga Filipina telah beribadah bersama di Holy Trinity. Sebilangan besar dari mereka juga menghantar anak-anak mereka ke HolyTrinityElementary School untuk memastikan bahawa mereka mendapat pendidikan sebaik mungkin, bukan hanya dari segi kecemerlangan akademik, tetapi yang lebih penting lagi, dari segi nilai-nilai yang akan membimbing mereka untuk menjadi Kristian sejati atau pengikut Kristus.
Sejak sekian lama, tidak ada organisasi rasmi Filipina untuk menyokong HTC ketika mereka menjalankan kepercayaan mereka. Pada tahun 2010 Delfin Estanislao, Elena Marcelino, Virgil Dumlao, dan Martiniana Villa menghubungi Filipina lain di paroki untuk mengatur apa yang sekarang disebut Kementerian HTC Filipina-Amerika.
Misi Kementerian adalah untuk mempromosikan pengayaan rohani Filipina-Amerika di paroki dan mempromosikan amalan perayaan keagamaan sesuai dengan warisan tradisional Filipina. Ia menaja Misang Pilipino (Massa Filipina) di HTC setiap bulan yang memberi orang Filipina di paroki dan paroki tetangga peluang untuk merayakan Ekaristi dalam bahasa ibunda mereka. Kementerian juga menaja Simbang Gabi, novena Misa untuk menjelang Krismas. Dalam pengabdian mereka kepada orang suci Filipina pertama dan satu-satunya hingga kini, Kementerian mengadakan Blok Rosario yang memungkinkan keluarga untuk berdoa Rosario Suci bersama San Lorenzo Ruiz. Anggota Kementerian dan keluarga mereka berpartisipasi sebagai Menteri Komuni Suci Luar Biasa, pembaca, penghantar, pelayan mezbah, pembantu Kementerian Belia, guru CCD dan berada di Majlis Pastoral dan Majlis Kewangan.
Sebagai ahli paroki HTC, orang Filipina mengingati akar umbi mereka dan membantu negara asalnya terutama pada saat-saat yang sangat memerlukan, misalnya, mengumpulkan dana bagi mereka yang telah menderita bencana alam pulang ke rumah, dengan semangat “damayan” Filipina yang sebenarnya atau saling membantu.
Elena Marcelino

Keluarga kami berpindah ke Hackensack pada musim panas tahun 1955. Pada masa itu ibu bapa selalu menawarkan masa mereka untuk membantu penjualan roti, acara pengakap, pengumpul dana gereja dan sekolah. Tampaknya eksponensial. Semakin banyak anak yang anda miliki, semakin banyak anda terlibat. Semasa kami tiba, kami bergabung dengan suku lain di bandar seperti Carratura & # 8217s, Neville & # 8217s, Fonti & # 8217s, Peletier & # 8217s Shaw & # 8217s, Scharlberg & # 8217s dan Carr & # 8217s. Sepertinya setiap keluarga mempunyai anak di setiap kelas.
Pada masa itu, anda mendapat satu jam untuk makan tengah hari. Sudah cukup masa untuk kami berjalan pulang, makan dan berjalan kembali ke sekolah, sebelum loceng berbunyi. Anda tidak bimbang untuk kekal bugar, naik dan turun Anderson Street empat kali sehari. Sesiapa yang pergi ke Holy Trinity pada masa itu, ingat, Pastor Murphy meminta sekotak wang sebanyak 5 lb untuk Krismas, Sr. Margaret (Hukuman Koperal) Fidelis dan pemerintahnya, atau Sr. Margaret ikon kelas 7 dan barisannya.
Garis pertama adalah & # 8216institusi & # 8217 dan beberapa kanak-kanak tidak sabar untuk sampai ke kelas 7 dan menjadi sebahagian daripadanya. Dia membariskan anak-anak di sekitar ruangan dan meminta mereka mengeja kata atau menjawab soalan mengenai apa sahaja subjek kajian. Sekiranya anda menjawab dengan betul, anda akan bergerak ke atas. Sekiranya anda tidak tahu, pelajar seterusnya berpeluang menjawab dan memberi anda. Persaingan sengit. Saya rasa saya berjaya sampai ke kedudukan 5, tetapi tidak melalui genius. Anda melihat jika anda sakit, ketika anda kembali, anda pergi ke hujung talian dan harus memulakannya semula. Saya tidak pernah sakit.
Kenangan yang sering dikenang oleh keluarga kita ialah Sr. Julianna, yang dengan penuh tangan mengajar kelas lapan di Holy Trinity. Bagi kanak-kanak, dia kelihatan tinggi 6 kaki dan 300 lbs. Ukurannya yang cukup sudah cukup untuk menakutkan kita untuk berkelakuan. Dia seorang guru yang baik, dan tidak bermaksud tidak masuk akal. Pada tahun 1957, kakak saya Tom, berada di kelasnya dan pulang ke rumah pada suatu hari Jumaat dalam keadaan biasa. Sr. Julianna telah menugaskan mereka untuk menulis puisi atau lagu tentang HolyTrinitySchool. Ibu saya yang optimis sempurna memberitahu dia untuk tidak bimbang, dia akan membantunya. Dia merasa pasti mereka dapat menghasilkan sesuatu.
Pada hujung minggu, ibu saya berjumpa dengan anak yang tertua. Mereka duduk dan ketawa, mencuba pelbagai lagu dan sajak. Kerjasama itu lebih bersifat satu sisi dalam jangka masa panjang, Ibu melakukan tugas besar, tetapi Tom gembira kerana dapat menyelesaikan tugasnya.
Pagi Isnin, Tom menyerahkan kertas kerjanya. Terkejut dan terharu Sr. Julianna gembira dengan sumbangannya dan menyanyikannya ke kelas.
Inilah lagu untuk lagu & # 8220Home on the Range & # 8221.

Bila Saya adalah seorang pemuda, To Holy Trinity datang.
Banyak & # 8217s yang saya tidak tahu, tetapi seiring bertambahnya perkembangan saya
Saya akhirnya mengetahui nama saya.
Holy Trinity di sana & banyak yang telah anda ajarkan kepada saya,
Apabila hidup memberikan ujian, saya akan melakukan yang terbaik,
Memberi penghargaan kepada ole Trinity.

Pendeta yang Telah Berkhidmat untuk Gereja Holy Trinity

Pelopor:
Pendeta Anthony Cauvin (Old Lady of Grace, Hoboken)
Pendeta Louis Dominic Senez (St. John & # 8217s, Paterson)


Mengapa Tuhan Dibahagi kepada Tiga Bahagian

Mengapa kita mesti memecah Tuhan menjadi tiga bahagian? Kedengarannya membingungkan pada awalnya, tetapi ketika kita memahami pekerjaan Bapa, Anak, dan Roh Kudus, memecahnya menjadikan kita lebih mudah untuk memahami Tuhan. Banyak orang berhenti menggunakan istilah "Trinity" dan mula menggunakan istilah "Tri-Unity" untuk menjelaskan tiga bahagian Tuhan dan bagaimana mereka membentuk keseluruhannya.

Ada yang menggunakan matematik untuk menerangkan Holy Trinity. Kita tidak boleh menganggap Holy Trinity sebagai jumlah tiga bahagian (1 + 1 + 1 = 3), tetapi sebaliknya, tunjukkan bagaimana setiap bahagian mengalikan bahagian yang lain untuk membentuk keseluruhan yang indah (1 x 1 x 1 = 1). Dengan menggunakan model pendaraban, kami menunjukkan bahawa ketiga-tiganya membentuk kesatuan, oleh itu mengapa orang beralih untuk menyebutnya Tri-Unity.


10. Bagaimana kita dapat menunjukkan bahawa Roh Kudus adalah Tuhan?

Dalam buku Kisah Para Rasul, Roh Kudus digambarkan sebagai Pribadi ilahi yang berbicara dan yang dapat dibohongi:

Ketika mereka menyembah Tuhan dan berpuasa, Roh Kudus berkata, "Berpisahlah bagiku Barnabas dan Saulus untuk pekerjaan yang telah aku panggil mereka" [Kisah 13: 2].

Tetapi Petrus berkata, "Ananias, mengapa Syaitan memenuhi hatimu untuk berbohong kepada Roh Kudus dan untuk menahan sebahagian dari hasil bumi? . . . Anda tidak berbohong kepada manusia melainkan kepada Tuhan ”[Kisah 5: 3-4].


Beberapa sejarah triniti suci Cajun

Triniti suci Cajun adalah produk orang Acadians, yang merupakan pendatang berbahasa Perancis yang dihantar pulang dari Kanada. Kata & ldquoCajun & rdquo sebenarnya Acadian seperti yang diucapkan oleh orang Louisianian yang berbahasa Inggeris. The Cajuns menyesuaikan teknik memasak Perancis agar sesuai dengan bahan-bahan yang terdapat di rumah baru mereka. Dikatakan bahawa sementara Creole di New Orleans dapat menemukan pelbagai bahan untuk hidangan mereka kerana barang masuk di pelabuhan, Cajuns sebahagian besarnya terbatas pada apa yang mereka boleh tumbuh. Bahan-bahan dari triniti suci adalah antara barang-barang itu.

Istilah & ldquoholy trinity & rdquo seperti yang digunakan untuk menunjukkan campuran aromatik mungkin tidak begitu lama seperti istilah memasak. Kemungkinan besar ia berasal dari chef selebriti Paul Prudhomme. Dia mencipta pada akhir 1970-an atau awal 1980-an sebagai cara untuk menunjukkan pentingnya ramuan untuk memasak Cajun.


Sejarah Di Sebalik & # x27Holy Trinity & # x27 Hip-Hop

Bahan utama dalam budaya Hitam adalah hip-hop. Hip-Hop menjadi identiti masyarakat Hitam dan sejak itu menjadi fenomena global. Anda mungkin biasa dengan Holy Trinity sebagai Bapa, anak lelaki dan roh kudus, tetapi bagi sesetengah orang, hip-hop adalah agama dan ia mempunyai 'Holy Trinity' sendiri.

Di wilayah barat Bronx, DJ Kool Herc membuat cetak biru untuk muzik hip-hop. Herc menggunakan rakaman funk yang kebanyakan orang Afrika Amerika pada masa itu dibesarkan, seperti James Brown dan bukannya rekod disko. Herc akan mengasingkan bahagian instrumen rakaman untuk menekankan rentak atau pecah gendang. Menggunakan dua rekod yang sama untuk memanjangkan waktu rehat, dia mencipta teknik merry-go-round. Muzik DJ Kool Herc mencipta istilah seperti b-boying, b-girling dan break dance.

mv2_d_2400_1799_s_2.jpg / v1 / fit / w_750, h_563, al_c, q_20 / file.jpg "/>

Di wilayah timur Bronx, Afrika Bambaataa mengambil teknik merry-go-round DJ Kool Herc dan membuat gerakan daripadanya. Bambaataa mencipta Universal Zulu Nation, yang ironisnya menawarkan alternatif kepada geng jalanan dengan bantuan geng jalanan Black Spades. Muzik menjadi budaya dan membawa pengetahuan dan kesedaran kepada hip-hop. Hip-hop sekarang mempunyai komuniti yang dibina di sekitarnya dan bukan lagi mode yang lewat.

Di wilayah selatan Bronx, seorang saintis gila bernama Grandmaster Flash menyempurnakan apa yang telah dibuat oleh DJ Kool Herc. Grandmaster Flash kecewa dengan percampuran radio masuk dan keluar dan dengan "kekacauan bersama" Herc. Grandmaster Flash menyebut teknik Herc sebagai “disarray serentak” kerana mustahil untuk melakukan rehat dengan sempurna setiap masa. Dia mengembangkan teknik di mana dia menandai rekod dengan krayon, menunjukkan di mana jeda itu. Dia tidak pernah dapat meneka di mana jeda itu berada dalam rekod dan secara konsisten menangkapnya. Teknik lain yang digunakan Grandmaster Flash ialah memulakan dan menghentikan rakaman dengan tangannya. Itu disukai untuk meletakkan tangan anda di tengah-tengah rakaman, tetapi teknik ini memberinya kawalan sepenuhnya. Akhirnya, turntable yang digunakan sebagai instrumen dan DJ di mana kini mengedit muzik.

Holy Trinity adalah asas dari apa yang kita panggil hip-hop. Ketiga legenda ini mengilhami seniman yang akan mengembangkan bentuk seni menjadi pergerakan dan gaya hidup antarabangsa. Kumpulan kemudian seperti Grandmaster Flash dan Furious Five, Cold Crush Brothers dan Sugar Hill Gang akan mengambil hip-hop ke arah yang kita lihat hari ini. Dengan rap di barisan hadapan, hip-hop The Golden Age akan meletup ke tempat kejadian.


Tonton videonya: Triniti - Now We Are Free