Mengapa pemerintah Lindman memilih untuk mengundurkan diri daripada program pertanian mereka?

Mengapa pemerintah Lindman memilih untuk mengundurkan diri daripada program pertanian mereka?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mengapa pemerintah Lindman memilih untuk mengundurkan diri daripada program pertanian mereka? Adakah (anggota) pemerintah menjelaskan mengapa mereka memilih untuk mengambil program pertanian sebagai masalah keyakinan walaupun berjaya menyelesaikan separuh daripadanya?


Hari ini, 90 tahun yang lalu, pada 31 Mei 1930, cadangan Pemerintah Arvid Lindman untuk membuat perundangan bahawa semua biji-bijian yang diimport harus digiling bersama dengan sebilangan besar biji-bijian dalam negeri untuk mendukung pertanian dalam negeri dihentikan dalam sebuah jawatankuasa parlimen karena pembangkang tidak menyetujui ukuran ini. Kerana ini adalah masalah prinsip bagi pemerintah, mereka bersiap untuk mengundurkan diri, diformalkan seminggu kemudian.

Harga pertanian telah meningkat dengan stabil sejak sekitar tahun 1925, dan oleh itu pemerintah Lindman mengemukakan program dua kali lipat yang dirancang untuk menstabilkan harga dalaman untuk gandum dan rai Sweden. Pemerintah mencadangkan satu sisi tarif yang lebih tinggi untuk import bijirin dan di sisi lain peraturan yang menyatakan bahwa semua pabrik tepung Sweden diharuskan menggunakan peratusan minimum biji-bijian Sweden. Sementara Sosialis bangkit mempertahankan kepentingan pengguna dan mengutuk keseluruhan program, Liberal menolak tarif tersebut tetapi menyokong bahagian kedua dari cadangan pemerintah. Ekman, sekali lagi mempengerusikan musyawarah jawatankuasa, berjaya mendapatkan jawatankuasa khas yang menangani rang undang-undang itu sesuai dengan rancangan Liberalnya. Semasa perbahasan dasar, pemerintah tetap bersikeras dan menjadikan penerimaan keseluruhan program itu menjadi persoalan keyakinan. Pada titik ini, sekelompok besar dalam partai pemerintah sendiri, takut kalau-kalau seluruh program dikalahkan, memilih cadangan jawatankuasa, yang dengan demikian membawa mayoritas.

-Rustow, D.A., 'Politik Kompromi'

Carl Gustaf Ekman, pemimpin salah satu parti minoriti, menggantikan Lindman sebagai PM dalam masa seminggu. Namun, ternyata, ini jelas oleh pilihan Lindman! Selanjutnya, nampaknya pemerintah minoritas tidak perlu mengundurkan diri setelah kehilangan suara di Riksdag:

Pada sesi 1929, majoriti Liberal-Sosialis mengalahkan tiga cadangan utama pemerintah --- satu untuk memperkenalkan tarif perlindungan gula, satu untuk mengurangkan cukai pendapatan dan harta tanah, dan satu untuk meningkatkan perbelanjaan ketenteraan untuk memperkuat artileri.

-Rustow, D.A., 'Politik Kompromi'


Sumber di atas (dan naratif lain yang kurang terperinci seperti Wikipedia) tidak menjelaskan motifnya mengapa Lindman memilih untuk menjadikan ini sebagai masalah keyakinan, walaupun sebelum ini dia gagal melepasi masalah tarif lain.

Sumber-sumber itu juga tidak menggambarkan sama ada rang undang-undang itu popular di kalangan orang ramai, walaupun tidak disukai oleh pihak Riksdag yang lain. Liga Pemilihan Umum Lindman berpuas hati untuk meluluskan versi RUU yang lebih rendah walaupun pemimpin parti itu - berdasarkan naratif yang kita miliki - menentang versi itu. Tidak juga disebutkan bahawa Lindman sendiri tidak popular sebagai pemimpin partinya, dan memandangkan dia terus berada dalam kedudukan itu selama lima tahun lagi, tidak jelas mengapa parti itu tidak mematuhi Lindman atau mengapa Lindman mahu keluar dari catatan ini.

Gambaran umum Lindman juga memuji kemampuannya untuk melakukan kerja merentas bangku simpanan — sesuatu yang sepertinya telah hilang sepenuhnya dari kisah ini (untuk beberapa alasan yang sekarang tidak ditentukan).

Walaupun mungkin tidak begitu relevan, nampaknya keputusan Ekman dalam kes ini tidak produktif dengan The Great Depression menjulang. Banyak negara lain secara eksplisit mengenakan tarif pada barang yang diimport dalam tempoh ini. Ekman menderita kerana ini semasa menjadi Perdana Menteri (dari sini):

Ekman kembali sebagai Perdana Menteri pada tahun 1930, ketika dia dan Per Albin Hansson mengalahkan cadangan pemerintah untuk menaikkan tarif atas biji-bijian. Tempoh keduanya sebagai Perdana Menteri sukar; kemurungan antarabangsa yang bermula setelah Wall Street Crash tahun 1929 mencapai Sweden, yang mempengaruhi industri dan pertanian. Sikap berjimat cermat Ekman menjadikannya sukar untuk menerima program rangsangan ekonomi yang akan melibatkan perbelanjaan awam yang berat.


Tonton videonya: Sektor pertanian di Indonesia semakin berjaya berkat hal ini, V-Factor Indonesia 2020.