Bristol Beaufighter

Bristol Beaufighter


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Bekerja di Bristol Beaufighter bermula pada tahun 1938, atas inisiatif syarikat penerbangan Bristol, ketika menjadi jelas bahawa diplomasi dengan Jerman tidak berfungsi, dan bahawa Britain tidak memiliki pejuang berat jarak jauh yang layak untuk diserahkan. Westland Whirlwind, yang dimaksudkan untuk mengisi peran ini, telah ditunda, jadi langkah penghentian diperlukan, dan, seperti Spitfire Mk. IX - satu lagi jalan penyelesaian - Bristol Beaufighter menjadi kegemaran utama dengan juruterbangnya.

Bristol Beaufighter Mk X, NE255 / EE-H, No.404 Squadron RCAF di RAF Davidstow Moor

Pereka di Bristol, yang diketuai oleh Leslie Frize dan Roy Fedden, berkomitmen untuk menggabungkan komponen dari pesawat yang ada untuk mempercepat proses pembuatan, sehingga sayap Beaufighter & rsquos, pesawat belakang, permukaan kawalan dan peralatan pendaratan hampir sama dengan Beaufort, tetapi untuk sedikit tekanan tempatan di sana sini, dan nacelles diperkuat untuk menggunakan enjin 14 silinder Bristol Hercules. Kesesuaian ini membolehkan syarikat melengkapkan prototaip yang berfungsi hanya dalam tempoh 9 bulan setelah selesainya gambar terperinci.

Memasuki perkhidmatan pada bulan Julai 1940, Bristol Beaufighter memiliki berat kosong 14,000 lbs atau 6350 kg, sedikit di bawah dua kali dari Blenheim, dan dilengkapi dengan kekuatan memukul yang hebat, terutama terdiri dari empat meriam Hispano 20mm di hidung. Dan walaupun suapan tali pinggang yang berkesan tersedia, pelanggaran oleh Kementerian Udara mengakibatkan 400 pesawat pertama dihantar dengan umpan drum, yang bermaksud bahawa pemerhati yang duduk di belakang juruterbang harus menukarnya dengan tangan, menarik 60 putaran drum rak dan cuba memasukkannya ke senapang dengan betul, selalunya semasa manuver pantas. Ini dilengkapi dengan enam senapang mesin Browning 7.7mm yang dipasang secara tidak simetri pada sayap.

Perkara lain yang dilakukannya tentu saja adalah radar Airborne Interception. Ini bermaksud bahawa British sekarang bukan sahaja mempunyai kaedah untuk mengesan setiap pejuang waktu malam, tetapi juga cara untuk menghancurkan mereka dengan cara, bagi juruterbang Jerman, semestinya merupakan cara yang paling mengejutkan. Bagi juruterbang Beaufighter, pembinaannya yang kukuh bermaksud ia dapat tetap di udara walaupun setelah menjalani hukuman yang tinggi, tetapi jika keadaan berjalan terlalu sukar, kedua penutup pelindung di perut dirancang sedemikian rupa sehingga pada saat pembukaan, aliran udara diarahkan ke bawah dan mencipta poket pegun untuk juruterbang dan pemerhati melompat, secara teori membolehkan mereka membersihkan struktur pesawat. Sekiranya di sisi lain pesawat telah mendarat di perutnya, kru boleh keluar dengan menggunakan palka di atap.

Beaufighter disesuaikan dengan sejumlah tujuan, dan melalui sejumlah tanda, dengan Mark. X menjadi yang paling banyak, berjumlah 2,205 daripada 5,562 Beaufighters yang dibina di UK. Pesawat ini memiliki penunjukan TF, menandakannya sebagai pejuang torpedo, tetapi mungkinkah ia juga dapat membawa roket underwing, dan 1,000 lb atau 453kg bom yang dapat ditingkatkan dengan berat yang sama lagi sebagai pengganti torpedo. Roket yang dipasang oleh Mk. X terdapat dalam dua bentuk, dengan peledak peledak tinggi 60lb atau 27 kg, kerosakan daripadanya hampir tidak remeh, namun hulu ledak besi pepejal 25lb atau 11 kg didapati sangat berkesan terhadap penghantaran, dapat menembusi satu sisi kargo kapal, bergerak melalui muatan arang batu, dan keluar dari seberang meninggalkan lubang tiga kaki atau satu meter.


Beaufighter dikandung sebagai usaha swasta oleh Syarikat Pesawat Bristol dan prototaip pertama kali terbang pada 17 Julai 1939. Ini adalah versi pejuang dari reka bentuk Beaufort yang berjaya. Sebagai pesawat jarak jauh, keras, Beaufighter tampil ideal untuk teater perang Pasifik, dan rancangan dibuat untuk menghasilkan versi Australia di bawah sebutan A8. Sementara itu, Beaufighters buatan Inggeris diimport dan pesawat pertama, A19-1, tiba pada 20 April 1942 dan yang terakhir, A19-218, pada 20 Ogos 1945. Pesawat ini termasuk Mks 1C, VI C, X dan XI C, dan versi terakhir dilengkapi dengan kapal ekor dihedral.

Beaufighter memulakan operasi pada tahun 1942 dengan Skuadron No 30 di New Guinea dan Skuadron No 31 di Australia barat laut. Pada bulan Mac 1943, pesawat tersebut mendapat kemasyhuran di seluruh dunia ketika Damien Parer memfilmkan Pertempuran Laut Bismarck di atas bahu juruterbang Leftenan Penerbangan & # 39Torchy & # 39 Uren. Satu lagi "kemenangan" dituntut oleh Skuadron No 30 di Goodenough Island pada 2 November 1943 ketika A19-564 memenangi yang kedua dari dua perlumbaan tidak rasmi menentang pasukan Boston No 22 Squadron. Sebilangan besar Beaufighters disamarkan tetapi sekurang-kurangnya dua, A19-2 (yang secara eksperimental dilengkapi dengan Wright Cyclones) dan A19-10, mengekalkan kemasan perak. Digantikan oleh Beaufighter buatan Australia, pesawat buatan Inggeris terakhir dilancarkan pada tahun 1951.

Ciri Umum

Penerangan: Pejuang serangan dua tempat duduk. Semua pembinaan kulit tertekan logam.
Lebar sayap: 17,63 m (57 kaki 10 inci)
Panjang: 12.7 m (41 kaki 8 inci)
Berat kosong: 6622 kg (14 600 lb)
Berat dimuat: 9797 kg (21 600 lb)
Loji Kuasa: 2 x 1670 hp Bristol Hercules.

Persembahan

Kelajuan maksimum: 507 km / j (315 mph)
Pendakian awal: 609 m (2,000 kaki) / min
Julat: 2382 km (1.480 batu)
Siling perkhidmatan: 26,500 kaki (8077 m)

Persenjataan

Senapang: meriam 4 x 20 mm di hidung badan pesawat
6 x 0.303 senapang di sayap

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai pesawat individu klik di sini.

Muzium Penerbangan Dunia Fighter 49 Medowie Rd, Williamtown, NSW (02) 4965 1810 Dasar Privasi


Bristol Beaufighter

Bristol Beaufighter adalah pesawat Britain yang paling bersenjata pada Perang Dunia Kedua. Ini adalah varian pengebom torpedo yang lebih cepat dan lebih jauh dari mana ia berasal.

Sayap dan ekornya tidak berubah dari pendahulunya, dengan badan pesawat dipendekkan sekitar tiga kaki, dan area kokpit meramping untuk menampung seorang juruterbang.

Beberapa buku menggambarkan Beaufighter sebagai yang paling sukar untuk terbang dari semua pesawat Britain. Kami telah menemui pelbagai tinjauan mengenai kemampuan terbangnya. Keluhan utama adalah mengenai tork enjin tinggi yang digabungkan dengan pusat graviti belakang.

Semasa lepas landas, juruterbang harus belajar menggunakan daya yang berkurang pada mesin kanan untuk memastikan pesawat tetap terpusat di luncurnya di landasan. Setelah peningkatan kecepatan yang mencukupi, aileron dan kemudi dapat digunakan untuk mengimbangi tarikan tork.

Pesawat ini juga mempunyai muatan sayap tinggi yang membuatnya jatuh dengan cepat setelah bekalan elektrik terputus. Perlu terbang setiap saat, dan terus menyala ketika masuk untuk mendarat.

Juruterbang menghargai kekuatan keseluruhan pesawat, terutama ketika terbang di ketinggian rendah. Kokpitnya dilengkapi dengan ruang untuk juruterbang terbesar. Alat kawalan dan instrumennya disusun dengan selesa dan mudah digunakan. Pandangan ke depan dan ke bawah dari kokpit sangat baik kerana hidung pesawat pendek. Mesin sangat dipercayai, walaupun di iklim yang sangat panas. Pesawat ini dibina dengan kuat dan dapat menahan banyak kerosakan pertempuran sambil membawa kru pulang tanpa cedera. Krew tanah menghargai kemudahan penyelenggaraannya.

Beaufighter & # 8217s berfungsi sebagai pemintas malam, pesawat penyerang, dan akhirnya pengebom torpedo. Mereka dikreditkan dengan tenggelamnya 117 kapal musuh, termasuk lima kapal selam Jerman dalam tempoh dua hari.

Sebanyak 5,298 pesawat Bristol Beaufighter dari semua jenis dihasilkan.

Spesifikasi TFX
Fungsi Utama:
Krew:
Mesin:
Kuasa:
Panjang:
Jarak Sayap:
Berat Kosong:
Maks. Berat:
Meriam:
Mesin menembak:
Torpedo:
Bom:
Roket:
Kelajuan Pelayaran:
Maks. Kelajuan:
Kadar pendakian:
Siling:
Julat:
Penerbangan pertama:
Tahun Digunakan:
pengebom torpedo
dua atau tiga
Radial Hercules XVII
2 x 1,700 hp ea.
41′ 8″
57′ 10″
15,600 paun.
25,200 paun.
4 x .20 mm
7 x 7.7 mm
1 x 2,127 paun.
2 x 500 paun.
8 x 76.2 mm
250 mph
320 mph
1,500 fpm
15,000 kaki
1.470 batu
7/17/39
1940

Pesawat Kawalan Radio

Patrick Deslandes rc Bristol Beaufighter.

Pesawat Kawalan Radio:
Gambar di atas adalah jarak sayap 97 & # 8243 Bristol Beaufighter rc yang hebat yang dibina awal oleh Patrick Deslandes. Beratnya 18 lbs. dan dikuasakan oleh enjin empat kitaran laser 2 x .70.

HVP Modell mempunyai rc Bristol Beaufighter. Model jarak sayap 35.5 & # 8243 dikuasakan oleh 400 motor berkelajuan dua gear.

Kit Cutters Inc. menjual kit rc Bristol Beaufighter. Ia dari Pelan Nexus dan mempunyai rentang sayap 39 & # 8243.

Alfa Modell mempunyai Bristol Beaufighter rc. Ia mempunyai rentang sayap 40 & # 8243 dan dikuasakan oleh dua motor 300 gear berkelajuan.

Gambar pertama di bawah adalah Bristol Beaufighter rc dari Ivan Pettigrew Plans. Jarak sayap adalah 73 & # 8243 dan beratnya lapan lbs. Ivan menguasainya dengan dua motor Trinity Speed ​​Gem yang diarahkan.

Gambar seterusnya adalah kapal terbang Bristol Beaufighter rc yang dibina oleh Keith Mitchell. Ia mempunyai rentang sayap 173 & # 8243 dan panjang 128 & # 8243. Tenaga datang dari sepasang mesin 120 cc. Berat keseluruhan adalah kira-kira 120 lbs.

Sekiranya anda ingin membina model plastik skala sangat terperinci, lihat gambar terakhir. Ia adalah kit Bristol Beaufighter skala 1/48 oleh Tamiya.

Adakah anda mempunyai rc Bristol Beaufighter kegemaran? Sekiranya ada, sila hantarkan e-mel kepada kami.

Pesawat Kawalan Radio

Pettigrew Plans rc Bristol Beaufighter.

Pesawat Kawalan Radio

Keith Mitchell dan rakannya Beaufighter.


Penerbitan Sayap Berani | Airframe Album 14: The Bristol Beaufighter

Valiant Wings Publishing baru saja melancarkan ansuran ke-14 dalam siri Album Airframe mereka, yang berjudul The Bristol Beaufighter: Panduan Terperinci Untuk Bristol's Hard-hitting Twin. Sama seperti tajuk sebelumnya dalam siri ini, yang ini dikarang oleh Richard A. Franks, nama yang terkenal dalam pemodelan dan penerbitan penerbangan.

Perkara pertama yang menarik perhatian anda dengan buku ini ialah seni sampul hebat oleh Seweryn Fleischer. Penyampaian bahan dalam buku ini sangat mengagumkan. Foto-foto umumnya jelas dan dihasilkan semula dengan jelas, seperti gambar garis isometrik 3D oleh Chris Sandham-Bailey. Profil warna oleh Richard Caruana dibuat dengan cantik.

Kandungan itu sendiri disusun dalam empat bahagian utama ditambah dengan pengenalan dan lampiran:

  • Pengenalan
  • 1. Penerangan Teknikal
  • 2. Evolusi - Prototaip, Penghasilan dan Varian Unjuran
  • 3. Penyamaran dan Penandaan
  • 4. Model
  • Lampiran
    • I. Senarai Kit Beaufighter
    • II. Aksesori, Topeng dan Decal Beaufighter
    • III. Bibliografi

    Tentunya dari daftar kandungan sahaja bahawa tajuk ini ditujukan tepat kepada pemodel. Terdapat banyak di sini untuk peminat penerbangan dan penggemar Beaufighter juga, tetapi penekanannya adalah untuk menyediakan pengubah data dengan banyak dan perincian sebanyak mungkin.

    The Pengenalan sebenarnya adalah sejarah pot 23-halaman Beaufighter, dan membuat bacaan yang sangat menarik jika anda tidak begitu akrab dengan perkembangan jenisnya. Contohnya, saya merasa terkejut dengan sebilangan besar pengendali asing.

    The Penerangan Teknikal bahagian buku ini dipenuhi dengan foto-foto jangka masa, gambar teknikal, dan foto-foto contoh yang masih ada. Kerangka udara ditutup dengan cukup komprehensif dari hidung hingga ekor, dengan penekanan khusus pada bidang-bidang yang paling menarik bagi pengubah: kokpit, peralatan pendaratan, dan mesin. Terdapat juga liputan luas struktur dalaman kerangka udara, melalui foto dan gambar.

    Bahagian evolusi kerangka udara memberikan gambaran ringkas tetapi sangat jelas mengenai pengembangan Beaufighter, dari konsep awalnya sebagai penyesuaian Beaufort, hingga prototaip dan menguji kerangka udara, penarik sasaran, dan versi DAP Australia. Terdapat sejumlah kerangka udara percubaan sekali dalam sejarah pembangunan Beaufighter!

    The Penyamaran dan Tanda bahagian merangkumi jenis penggunaan oleh RAF, Commandal Pantai, FAA, dan angkatan udara asing, dan merangkumi pelbagai skema warna yang menarik. Pilihan gambar jangka masa yang baik disertakan, bersama dengan profil warna yang hebat. Terdapat beberapa inspirasi serius di bahagian ini!

    Saya ingin melihat versi yang lebih besar dari beberapa foto, tetapi itu adalah kekangan yang mesti dihadapi oleh semua penerbitan penerbangan, dan bukan kritikan.

    Bahagian terakhir dari buku ini mempunyai dua model yang dibina, pengenalan yang mendahului rungutan biasa saya tidak termasuk kit skala Revell 1/32:

    Mohon maaf kerana tidak meliputi jenis dalam skala 1/32, tetapi pembuatan model bukanlah komponen utama dalam siri Album Airframe dan contoh Revell dalam skala itu sudah berusia lebih dari 40 tahun sekarang, jadi kami telah menahan diri dari melakukan pembuatan mendalam daripadanya di bahagian ini.

    Oleh itu, kedua-dua binaan yang disertakan keduanya sangat baik. Yang pertama dilengkapi kit Airfix TF Mk X baru Libor Jekl dalam skala 1/72. Binaan kedua adalah kit skala 1/48 yang sama baru dari Revell oleh Steve Evans, yang dibina dari tembakan ujian. Kedua-duanya adalah rekaan gaya majalah, dan semestinya patut dilihat jika anda berminat untuk membina salah satu kit ini.

    Bahagian terakhir adalah Lampiran, dan ini mengikuti corak kebiasaan untuk siri buku ini, dalam menggariskan pilihan apa yang dimiliki oleh pemodel dari segi kit, aksesori, pelekat dan topeng untuk menghasilkan replika skala Beaufighter. Sayangnya hanya sebilangan kecil item skala 1/32 yang tersedia.

    Buku ini melengkapkan segalanya dengan bibliografi tajuk yang ada yang meliputi Beaufighter, yang berfungsi sebagai landasan pelancaran yang berguna untuk penyelidikan lebih lanjut mengenai jenisnya.

    Berikut adalah sedikit pilihan halaman contoh, dari Valiant Wings:

    Kesimpulannya

    Ini adalah tajuk terperinci, komprehensif dan mesra pemodel. Sekiranya anda membina, atau ingin membina, model Beaufighter dalam skala apa pun, buku ini akan terbukti tidak ternilai, dan saya sangat mengesyorkannya. Saya mesti mengatakan bahawa saya merasa agak terinspirasi untuk menyeret kit Revell saya keluar dari simpanan sekarang!

    Terima kasih kepada Valiant Wings Publishing untuk sampel kajian.

    Kandungan Berkaitan

    Ulasan ini diterbitkan pada hari Isnin, 10 Disember 2018 Terakhir diubah pada hari Isnin, 10 Disember 2018

    & salin Pesawat Skala Besar 1999 & mdash2021. Semua tanda dagangan dan hak cipta dipegang oleh pemiliknya masing-masing. Item ahli dimiliki oleh ahli. Hak cipta terpelihara.


    Pembinaan

    Seperti kit Frog, yang ini mempunyai dek penerbangan dalaman dengan kepingan yang terpisah untuk sekat dan tempat duduk untuk kru udara. Kokpit tidak mempunyai perincian lain. Permukaan dek penerbangan tidak rata sehingga memerlukan pengamplasan yang berat sebelum sekatnya dipasang rata. Dengan merapatkannya, saya menyapu dek di Polly Scale Interior Green, lalu menempelkan tempat duduk dan juruterbang, yang sudah saya lukis. Seterusnya saya menempelkan dek penerbangan.

    Seterusnya muncul bahagian dan sayap pesawat, enam keping semuanya dipasang tanpa masalah. Lif di bahagian ekor masing-masing terdiri dari dua keping, dan cukup tipis sehingga mudah dibentuk sebagai satu bahagian daripada bahagian atas dan bawah. Oleh kerana mereka pas di ekor pada sudut 10 atau 12 darjah, mereka harus diposisikan dengan hati-hati. Saya memasang pelekat dengan Elmer & # 8217s Glue sebagai persediaan untuk menyemburkan skema penyamaran, supaya saya dapat mengeluarkannya dengan mudah kemudian untuk memasang baling-baling.

    Bahagian fiuslaj tepat di atas torpedo adalah bahagian yang terpisah, dan plastik jernih. Akan lebih mudah untuk mempunyai dua bahagian badan pesawat yang bersih dengan lampiran luaran untuk torpedo, tetapi saya melukisnya, meletakkannya di tempat dan terus bergerak. Pengilangnya kelihatan bersusah payah untuk membuat kembali alat-alat pemasangan bom dengan seyakin mungkin, kerana potongan ini menyerupai susunan penjepit yang pernah saya lihat dalam foto untuk bom yang lebih kecil pada pesawat WWII Britain, terutama Taufan.


    Dalam gambar: 15 gambar yang merakamkan kehidupan di Bristol semasa Perang Dunia Kedua

    Gambar-gambar yang luar biasa ini memberikan gambaran bagaimana kehidupan di Bristol semasa Perang Dunia Kedua.

    Foto Bristol yang jarang dilihat telah digali hasil daripada projek baru yang dilancarkan oleh Daily Express.

    Mereka menjadi sebahagian daripada arkib gambar akhbar yang kini dikendalikan oleh Reach Plc, syarikat induk Bristol Live dan Daily Express.

    Mulai esok, Express akan menjalankan penerbitan kerja sambilan - berjudul The People's War - yang memaparkan banyak gambar yang tidak dapat dilihat dari masa perang Britain.

    Bahagian pertama siri ini merangkumi pengenalan oleh sejarawan dan kolumnis Express Leo McKinstry. Ini mengimbangi apa yang sedang berlaku sekarang dengan pandemi Covid, melihat kembali stoicisme dan keberanian dan semangat rakyat yang membantu Britain bertahan selama bertahun-tahun perang.

    Foto-foto cemerlang, yang tidak dapat dilihat selama beberapa dekad, melukis gambar potret semangat yang membantu Britain bertahan dalam waktu paling gelap.

    Bahagian 1 mempamerkan apa yang disebut Perang Phoney di dalam dan luar negara - gambar pemuda yang sedang berperang, latihan topeng gas, Pengawal Rumah, pasukan Pasukan Ekspedisi Britain yang menyambut Krismas di Perancis dan pengungsian anak-anak dari bandar-bandar besar.

    Bahagian Sabtu menampilkan detik-detik penting dalam perjalanan menuju kemenangan - pertempuran penting dan kemenangan cemerlang yang menandakan perjalanan Britain dari pejuang yang enggan untuk menakluki pahlawan. Sunday Express akan membawa bahagian ketiga yang memberi tumpuan kepada Blitz, dan bagaimana orang Britain yang berani bertahan di bawah serangan bom Nazi. dan termasuk kisah saksi mata dramatik mengenai pemusnahan Coventry dari bekas editor Observer, Donald Trelford.

    Bahagian terakhir memaparkan gambar dari bahagian depan rumah, dan kemenangan. Ini menyoroti bagaimana orang Britain yang berani menjaga kebakaran rumah - catuan, fesyen masa perang, penjaga bomba, Pengawal Rumah, gadis darat, menggali kemenangan dan kelab menjaga babi.

    Pesta jalanan Bristol meraikan Kemenangan di Eropah pada 8 Mei 1945

    Sebilangan kanak-kanak yang dipindahkan dari Bristol dan dihantar ke kawasan pedalaman Somerset, Devon dan Cornwall antara Februari 1941 hingga Mac 1942. Tanpa beberapa harta benda dan tanda nama, kanak-kanak ini kelihatan cemas ketika mereka meninggalkan keluarga mereka di belakang dan menuju masa depan yang tidak pasti dengan orang yang tidak dikenali.

    Seorang gadis telah menyelamatkan sebuah rumah anak patung dari kemusnahan sebuah rumah ketika pekerja penyelamat menyelubungi bangkai rumah yang musnah di Newfoundland Road, Bristol semasa kejadian. 25 November 1940

    Tiang-tiang Arked Atas, Broadmead, Bristol adalah sisa-sisa arked membeli-belah berikutan serangan udara Jerman di bandar itu pada malam 24 November 1940

    Kerosakan bom di Bristol selepas serangan udara oleh Nazi Jerman Luftwaffe pada malam 3 hingga 4 Januari 1941, salah satu serangan besar Bristol Blitz dalam Perang Dunia Kedua. Gambar menunjukkan: Seorang wanita menyelamatkan jam dari sebuah rumah yang hancur di Stafford Street, Bedminster pada waktu pagi selepas serangan bom

    Seorang Bristol Beaufighter yang sedang berkumpul di Filton atau Oldmixon, sekitar bulan Mac 1942. Beaufighter adalah pekerja keras RAF yang bermesra kembar, melakukan berbagai peranan dan berperang di semua teater. Orang Jepun didakwa menjulukinya & quotWispering Death & quot kerana serangannya boleh menjadi senyap dan mengejutkan secara tiba-tiba.

    Jenazah Union Street yang difoto dari Odeon Cinema yang berdekatan pada 24 November 1940.
    Bristol adalah bandar kelima yang paling banyak dibom Inggeris dari 24 November 1940 hingga 15 Mei 1944

    Kerosakan bom di Bristol selepas serangan udara oleh Nazi Jerman Luftwaffe semasa Bristol Blitz dalam Perang Dunia Kedua. Gambar menunjukkan: Anggota bomba yang berusaha memadamkan api di sebuah bangunan yang terbakar di sudut Union Street dan Broadmead. Tahun 1941.

    Kerosakan bom di Bristol selepas serangan oleh penyerang Luftwaffe Jerman Nazi yang bersendirian pada 28 Ogos 1942, lapan belas bulan sejak serangan terakhir Bristol Blitz dalam Perang Dunia Kedua. Gambar menunjukkan: Kerosakan bom ke Broadweir di Bristol tengah selepas serangan itu. Ini adalah salah satu rangkaian gambar yang diambil selepas serangan Ogos 1942 yang tidak pernah diterbitkan kerana sifat grafik mereka

    Winston Churchill, Sir Charles Maby (yang merupakan Ketua Konstabel Bristol pada masa itu) dan Mrs Churchill mengunjungi kawasan yang dibom di Bristol, semasa Perang Dunia Kedua. Gambar diambil pada 12 April 1941.

    Dad's Army, Pengawal Rumah, gambar yang diambil di Bristol dan Somerset akhir tahun 1940 atau awal tahun 1941

    Miss Selina Wilson, di sisi ibunya, yang dia selamatkan dari bas yang karam dalam serbuan di Bristol. Ogos 1942.

    Sambutan Hari VJ di pusat bandar Bristol pada 15 Ogos 1945

    Kerosakan bom ke Hospital Umum di Bristol selepas serbuan itu. Secara ajaib, tidak ada seorang pun pesakit atau anggota kakitangan yang cedera dalam serangan itu. 2 Disember 1940


    BRISTOL BEAUFIGHTER

    Kekurangan pesawat tempur jarak jauh RAF yang mempunyai daya tahan untuk melakukan rondaan berdiri diserlahkan pada akhir 1930-an. Pada bulan Oktober 1938, pasukan Leslie Frize dan Bristol Aircraft Company merancang reka bentuk pesawat yang sesuai berdasarkan pesawat pengebom Beaufort sebelumnya dan prototaip Beaufighter pertama kali terbang pada 17 Julai 1939, tidak lebih dari 9 bulan kemudian. Pada masa yang sama, kontrak pengeluaran diletakkan untuk 300 pesawat.

    Sayap luar Beaufighter, kereta bawah yang dapat ditarik, hidraulik, pesawat belakang dan kapal ekor sama dengan yang terdapat di Beaufort dan kebanyakan komponen lain sangat serupa. Walau bagaimanapun, pesawat baru ini dikuasakan oleh enjin 2 x Bristol Hercules dan dilengkapi dengan radar pemintas udara, meriam Hispano 4 x 20mm dan senapang mesin dipasang sayap 4 x .303. Mk 1F dihantar ke Unit Fighter Interceptor di Tangmere pada bulan Ogos 1940 dan memasuki perkhidmatan barisan hadapan RAF dengan No 29 Squadron pada bulan berikutnya. Tidak lama kemudian, ia akan melakukan tindakan keras terhadap pengebom malam Luftwaffe dan, memang, ia berperanan besar dalam mempertahankan Inggeris semasa ‘Blitz’ tahun 1940-41. Setelah itu, ia terus menjadi pejuang malam utama hingga dipindahkan oleh Nyamuk pada tahun 1943 (berkhidmat dengan Skuadron No 219 di Tangmere antara Disember 1940 dan Jun 1942).

    Ketika perang berlangsung, varian tambahan muncul dengan pilihan persenjataan termasuk pengangkutan proyektil roket 8 x 3in atau bom 2 x 1000lb. Pesawat ini beroperasi dalam setiap kempen besar dan teater perang dan digunakan dalam berbagai tugas Coastal Command mengendalikan versi membawa torpedo yang meragut beberapa kapal U-musuh. Akhirnya, ia dilengkapi 52 skuadron RAF.

    Sebanyak 5,562 Beaufighters dihasilkan di UK dengan mesin terakhir melancarkan barisan pengeluaran pada bulan September 1945, dan 366 lagi di Australia di mana Mk XXI dibina untuk RAAF. Sebagai tambahan kepada RAF dan RAAF, ia dikendalikan oleh lapan tentera udara yang lain. Beberapa pesawat bertahan hari ini Mk X dipamerkan secara statik di Muzium RAF, Hendon, Mk 1 di Muzium USAF di Dayton, Ohio, dan dua pesawat Mk XXI di muzium di Australia. Dilaporkan bahawa pekerjaan sedang dijalankan pada mesin milik swasta di UK dengan tujuan untuk memulihkannya ke keadaan terbang.


    Mencari Geater & # 8217s Beaufighter

    Imej ciri adalah Major Arthur Geater & # 8217s Bristol Beaufighter yang ditemui pada September 2013 setelah tidak ditemui selama 69 tahun sejak ia dibuang dan tenggelam. Penemuannya adalah kisah itu sendiri, tetapi begitu juga Arthur & # 8217s.

    Reginald Arthur Geater bergabung dengan Tentera Udara Afrika Selatan (SAAF) semasa Perang Dunia Kedua dan memenuhi syarat sebagai juruterbang enjin berkembar, dia juga berkhidmat untuk jangka masa panjang sebagai instruktur dan dalam 27 skuadron pengangkutan / maritim, terbang Venturas dan Dakotas.

    Dia akhirnya dihantar ke Itali pada pertengahan 1944 untuk perkhidmatan operasi dengan 19 skuadron, dengan menerbangkan roket Bristol Beaufighter. Semasa perkhidmatan operasi, dia sering terbang ke sasaran di Balkan. Misi terdiri daripada serangan roket terhadap perkapalan musuh, pengangkutan bermotor, penempatan senjata api, bangunan dan stok barang.

    Lawatan operasinya sangat memberangsangkan. Pada pertempuran pertamanya, Arthur ditembak jatuh ke atas laut. Dia dan pelayarnya selamat dari parit itu dan akhirnya dia dapat kembali ke skuadronnya setelah cedera pendek di belakang barisan musuh yang tinggal bersama penduduk tempatan di Kepulauan Yunani. Jadi apa yang berlaku?

    Lukisan oleh Derrick Dickens, SAAF Beaufighters menyerang kapal Jerman di Mediterranean. Akrilik di kanvas & # 8211 hak cipta Peter Dickens.

    Serangan dan parit

    Pada petang 12 September 1944, Bristol Beaufighter KV930 dari 19 SAAF (Tentera Udara Afrika Selatan) berlepas dari Biferno (Itali), bersama tiga pesawat lain. Pada misi pertamanya adalah pahlawan kita untuk hari ini, Arthur Geater bersama dengan pelayarnya Stan Dellow mendapat tempat kedua dari Tentera Udara Diraja. Misi mereka adalah mudah, mencari penghantaran musuh di antara Kepulauan Yunani dan memusnahkan mereka.

    Pengembaraan empat SAAF Beaufighters menyisir kawasan Kepulauan Yunani yang mencari kapal ketenteraan Jerman, pencarian dilakukan dari Preveza di barat laut Yunani, yang terletak di muara Teluk Ambracian, kemudian menyeberangi Pulau Lefdaka, kemudian menuju ke pulau Kefalonia dengan mereka misi akhirnya membawa mereka ke Pulau Zakynthos.

    Menjelang petang kira-kira jam 17:05. mereka sampai di hujung utara Pulau Ithaki dan melihat kapal Jerman, itu adalah feri "Siebel", dan ia bersembunyi dari serangan udara di salah satu teluk seperti fjord di pulau itu.

    Feri Siebel adalah kapal pendaratan catamaran yang cetek yang dikendalikan oleh Jerman & # 8217s Wehrmacht (Tentera Darat) semasa Perang Dunia 2. Kapal ini mempunyai pelbagai peranan (pengangkutan, kapal flak, kapal gun, kapal pengawal konvoi, kapal layar) di Mediterranean, Baltik dan Laut Hitam dan juga di sepanjang Selat Inggeris. Mereka pada awalnya dikembangkan untuk Operasi Sea Lion pada tahun 1940, pencerobohan Jerman ke England.

    SAAF Beaufighters segera memulai serangan mereka, tetapi disambut dengan tembakan anti-pesawat yang kuat dari Siebel yang bersenjata tinggi. Geater's Beaufighter dihantam dengan kedua-dua mesin menerima hits dari pelbagai pusingan Anti-Pesawat. Minyak dan asap tebal meletus dari mesin dan Arthur Geater mengambil keputusan untuk membuang pesawat di laut terkawal & # 8216darat & # 8217 sebelum menjadi tidak terkawal.

    Siebel mengalami kerosakan besar dan menurut catatan Jerman dan akhirnya dipinggirkan untuk mengelakkan tenggelam.

    Hebatnya gambar serangan juga bertahan, dan di sini anda dapat melihat kapal Jerman (feri) yang menembak Arthur dari gambar yang diambil semasa serangan dari kamera senapang Pegawai Skuad SAAF 19 & # 8217s.

    Geater berjaya melemparkan pesawat dan dia dan pengemudi naik ke luar Beaufighter yang tenggelam dan membawa kapal kembung yang berada di atas kapal untuk kemungkinan begitu.

    Penduduk Pulau Yunani tempatan yang melihat parit Beaufighter bergegas ke kapal nelayan mereka untuk menyelamatkan kedua pesawat bersekutu itu. Sangat berminat untuk melakukan perang mereka, dan dengan penghinaan terhadap penjajah Jerman mereka, orang-orang Yunani tempatan sangat bangga menyelamatkan tentera udara Bersekutu, seorang penduduk tempatan ingat masa itu dan berkata, "Kami akan berlari secepat mungkin dan bahkan akan bertengkar dengan orang Yunani lain yang bergegas ke tempat kejadian untuk mencapai pesawat pertama!"

    Dalam masa tiga puluh minit pembuangan, dua tentera udara Bersekutu itu diselamatkan oleh orang Yunani dan dibawa ke pulau Ithaki, di mana mereka diberi makanan dan tempat tinggal. Pengembaraan Arthur Geater & # 8217s tidak berhenti di situ, sementara kedua pesawat itu dipindahkan di sebuah kapal nelayan kecil ke tempat persembunyian lain di pulau itu, mereka dihentikan di laut oleh peronda Jerman yang menyisir kawasan itu yang berusaha mengesan pesawat udara.

    Stan Dellow tidak dapat berenang dan tetap di atas kapal, Arthur Geater dapat dan dia menyelam ke dalam air dan berenang ke kebebasan. Stan Dellow selamat dari perang, tetapi ditangkap dan menghabiskan sisa perang sebagai POW (Prisoner of War) di kem Sagan POW di Poland.

    Arthur Greater melarikan diri dan berjaya berhubung dengan perlawanan Yunani di Ithaki dia akhirnya berjaya kembali ke Itali dan bergabung semula dengan Skuadronnya. Dia tidak pernah ditembak jatuh lagi dan mengumpulkan sejumlah pasukan berjaya yang berjaya melawan stok barang, kapal dan bangunan musuh. Dia bahkan turut serta dalam serangan SAAF yang berani ketika kapal lapisan lombong Jerman, & # 8220KuckKuck& # 8221 tenggelam.

    Arthur dianugerahkan Distinguished Flying Cross untuk perkhidmatannya yang luar biasa. Selepas perang, dia mempunyai karier yang panjang dan berjaya dalam industri percetakan dan meninggal pada 3 November 1992.

    Mencari Geater & # 8217s Beaufighter

    Makis Sotiropoulos dengan peralatan sonarnya

    Makis Sotiropoulos, seorang penyelam skuba yang berpengalaman yang tinggal di Pulau Ithaki, ketika masih kecil dia pernah mendengar cerita dari penatua Pulau Yunani tempatan mengenai & # 8220pesawat yang jatuh ke langit pada tahun 1944 & # 8243 dan dia menghadapi cabaran untuk mencarinya. Setelah bertahun-tahun meneliti dan mendapatkan laporan saksi mata, dia meninjau kawasan itu menggunakan sonar.

    Pada bulan September 2013 pencariannya berakhir ketika bentuk pesawat yang berbeza, duduk di dasar laut dipetakan oleh sonar. Major Geater & # 8217s Bristol Beaufighter ditemui. Bangkai kapal itu terjun dan terkurung, itulah SAAF Bristol Beaufighter yang dibuang pada hari topi yang menakutkan itu.

    Kedudukan bangkai pesawat yang tepat bagaimanapun tidak dikongsi secara terbuka sekarang, dan dengan alasan yang baik kerana berada dalam had menyelam dan pemburu trofi moden dan perampas akan membersihkan pesawat. Menurut Makis Sotiropoulos "Pesawat ini harus tetap seperti pada hari ia dilemparkan. Kami mempunyai kewajiban moral untuk menjauhkan Beaufighter dari bahaya, kerana banyak pemburu peninggalan dan penjarah akan memperoleh kekayaan dari bahagiannya, sehingga menghancurkan Sejarah ”.

    Untuk kesejahteraan, berikut adalah beberapa gambar bawah laut dari kisah yang paling luar biasa ini dan juga penemuan yang luar biasa.


    Ulasan Buku Sejarah Penerbangan: Beaufighters in the Night

    Walaupun banyak sejarah telah ditulis mengenai unit penerbangan tempur individu, Beaufighters di Malam, oleh Kolonel Braxton Eisel, menonjol di khalayak ramai kerana subjek yang dibahasnya mewakili sesuatu yang tidak biasa. Untuk satu perkara, unit yang berkenaan, Skuadron ke-417, adalah salah satu pasukan skuad pejuang malam Tentera Udara Tentera A.S. yang relatif sedikit untuk melihat perkhidmatan operasi yang luas semasa Perang Dunia II. Sebagai tambahan, ke-417 mewakili contoh langka "Lend-Lease terbalik" kerana itu adalah salah satu dari hanya empat skuadron USAAF yang menerbangkan Bristol Beaufighter buatan Britain.

    Pengalaman pertempuran udara Britain menunjukkan USAAF bahawa ia tidak bersedia untuk berperang dalam banyak aspek. Tidak kurang antara kekurangannya ialah kekurangan pejuang malam yang sesuai. Walaupun satu reka bentuk yang sangat menjanjikan, Northrop P-61 Black Widow, telah dipilih untuk produksi, ia masih dalam peringkat awal pembangunan dan tidak akan tersedia untuk penggunaan operasi sehingga akhir 1944. Sementara itu, USAAF harus menetap di Douglas P-70. Platform latihan pejuang malam yang memadai, P-70 - yang telah dimodifikasi dari pesawat serangan darat A-20 Havoc - tidak memiliki prestasi yang diperlukan oleh seorang pejuang garis depan. Atas sebab itu, empat pasukan skuad pejuang malam USAAF — yang ke-414, 415, 416 dan 417 — meninggalkan P-70 mereka ketika mereka bertugas di luar negara pada bulan Mei 1943 dan dilengkapkan semula di Britain dengan Beaufighters.

    Walaupun Beaufighter telah membuat catatan tempur nokturnal yang sangat baik dengan Tentera Udara Diraja, peralihan ke sana terbukti bukan perkara mudah bagi orang Amerika. Seperti yang dijelaskan oleh Eisel dengan sangat terperinci, ciri-cirinya sangat berbeza dari pesawat Amerika yang sebelumnya diterbangkan oleh juruterbang sehingga mereka harus mempelajari semula hampir semua perkara. Krew darat sama sukarnya belajar bagaimana menjaga mesin Inggeris yang tidak dikenali. Untuk memperburuk keadaan, Beaufighters yang dikeluarkan untuk ke-417 adalah pesawat terpakai yang telah memperoleh sejumlah jam terbang di RAF.

    On top of all their other difficulties the USAAF had established no system to obtain spare parts for British-built aircraft, and the squadron was left to work that problem out on its own. Eisel quotes extensively from official squadron records, as well as from interviews with air and ground crewmen, to explain how the 417th managed to overcome these and other obstacles to establish a distinguished combat record in its second-hand British fighters.

    In July 1943, the 417th Squadron became fully operational and was sent to Algeria to become part of the Fifteenth Air Force. For the remainder of the war it flew combat missions from a variety of bases in North Africa, Corsica, France and Belgium. The squadron eventually was reequipped with the much-anticipated and far superior P-61, but not until March 1945, less than two months before hostilities ceased.

    The 417th, along with the other three Beaufighter-equipped USAAF night fighter squadrons, operated far from the limelight occupied by the more glamorous daylight fighter and bomber squadrons. But the job they did was every bit as hazardous as those of their diurnal counterparts. In fact, as Eisel takes care to point out, the Army Air Forces considered night fighter flying so dangerous that only the pilots who had specifically volunteered for that particular duty were assigned to it.

    Like the aircraft themselves, the story of the USAAF Beaufighter squadrons has remained in the dark. Beaufighters in the Night is a well-written, entertaining and highly informative tribute that serves to finally bring this unique and little-known chapter of USAAF history to light.

    Originally published in the January 2008 issue of Sejarah Penerbangan. Untuk melanggan, klik di sini.


    Bristol cars: A brief history of the marque

    The Bristol car has always possessed an enviable reputation for superb design and top-quality materials, regardless of production costs.

    This philosophy originated in the manufacture of aircraft and aero engines, for which the original company was founded in 1910. From 1920, it was known as the Bristol Aeroplane Company.

    Car production began in 1946, leading to the creation of Bristol Cars Limited in 1960 – and thereafter the official formation of our club in 1964.

    Ingin mengetahui lebih lanjut?

    If you’d like to know more about the background of the Bristol company, Bristol car engines and other historical developments, we think you’ll enjoy the following articles:

    Bristol – the company history

    During two World Wars the firm produced large numbers of successful aircraft including the Brisfit (short for Bristol Fighter). The Bristol Blenheim (shown left) was introduced to Royal Air Force service in 1937, and its younger sister by just one year, the Bristol Beaufighter, was introduced to RAF service in 1938.

    The cars: Bristol-engined models

    The Type 400 2 litre saloon was soon joined by the 401, from which in turn was derived the 402 Drophead Coupé and the 403 saloon. Of these, the 400 was a 4 seat saloon, while the 401 and 403 were 5-seaters.

    The cars: Chrysler-engined models

    All later production Bristols were to be fitted with Chrysler V8 engines of various capacities from 5,130cc upwards, together with the Torqueflite automatic gearbox. Over the past half century, production has not been huge. Small as it is, the company has survived because it fills a niche for those connoisseurs who value a superb car above mere price.

    Racing Bristols in the 1950s

    So much for the standard production models. It is often forgotten however, that this company also produced the Type 450 road race car. These models competed as Factory Team Cars in the successive years of 1953, 1954 and 1955 at Le Mans in the 24 hour race and also at Rheims in the 12 hour road race. The body style was a closed coupé in 1953/54 and an open two seater in 1955.


    Tonton videonya: Bristol Beaufighter - Ten Gun Terror