George Washington: Fakta, Revolusi dan Presiden

George Washington: Fakta, Revolusi dan Presiden



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

George Washington (1732-99) adalah panglima panglima Tentera Benua semasa Perang Revolusi Amerika (1775-83) dan berkhidmat dua kali sebagai presiden AS yang pertama, dari tahun 1789 hingga 1797. Anak lelaki seorang penanam yang makmur, Washington dibesarkan di Virginia kolonial. Sebagai seorang pemuda, dia bekerja sebagai juru ukur kemudian bertempur dalam Perang Perancis dan India (1754-63). Semasa Revolusi Amerika, dia memimpin pasukan penjajah untuk menang ke atas British dan menjadi pahlawan nasional. Pada tahun 1787, dia dipilih sebagai presiden konvensyen yang menulis Perlembagaan A.S. Dua tahun kemudian, Washington menjadi presiden pertama Amerika. Menyedari bahawa cara dia menangani pekerjaan itu akan mempengaruhi bagaimana presiden masa depan mendekati posisi itu, dia menyerahkan warisan kekuatan, integriti dan tujuan nasional. Kurang dari tiga tahun setelah meninggalkan jawatan, dia meninggal di perkebunan Virginia, Mount Vernon, pada usia 67 tahun.

Terokai kehidupan George Washington dalam garis masa interaktif kami

Awal Tahun George Washington

George Washington dilahirkan pada 22 Februari 1732, di ladang keluarganya di Pope Creek di Westmoreland County, di jajahan Britain di Virginia, kepada Augustine Washington (1694-1743) dan isteri keduanya, Mary Ball Washington (1708-89). George, anak sulung dari Augustine dan enam anak Mary Washington, menghabiskan sebahagian besar masa kecilnya di Ferry Farm, sebuah ladang berhampiran Fredericksburg, Virginia. Setelah ayah Washington meninggal ketika berusia 11 tahun, kemungkinan dia menolong ibunya menguruskan ladang.

Sedikit perincian mengenai pendidikan awal Washington diketahui, walaupun anak-anak dari keluarga sejahtera seperti biasanya diajar di rumah oleh tutor swasta atau bersekolah di sekolah swasta. Dipercayai dia menamatkan persekolahan formal pada usia 15 tahun.

Sebagai remaja, Washington, yang telah menunjukkan kemampuan matematik, menjadi juru ukur yang berjaya. Ekspedisi tinjauannya ke padang gurun Virginia membuatnya cukup wang untuk mula memperoleh tanah miliknya.

Pada tahun 1751, Washington melakukan satu-satunya perjalanan ke luar Amerika, ketika dia pergi ke Barbados dengan kakak tirinya Lawrence Washington (1718-52), yang menderita tuberkulosis dan berharap iklim yang hangat akan membantunya sembuh. Tidak lama selepas kedatangan mereka, George mengidap penyakit cacar. Dia selamat, walaupun penyakit itu meninggalkannya dengan parut wajah yang kekal. Pada tahun 1752, Lawrence, yang pernah mendapat pendidikan di England dan bertugas sebagai mentor Washington, meninggal dunia. Washington akhirnya mewarisi harta tanah Lawrence, Mount Vernon, di Sungai Potomac berhampiran Alexandria, Virginia.

Seorang Pegawai dan Petani Lelaki

Pada bulan Disember 1752, Washington, yang tidak mempunyai pengalaman ketenteraan sebelumnya, dijadikan komandan milisi Virginia. Dia melihat aksi dalam Perang Perancis dan India dan akhirnya ditugaskan semua pasukan militia Virginia. Menjelang tahun 1759, Washington telah melepaskan jawatannya, kembali ke Gunung Vernon dan terpilih ke Virginia House of Burgesses, di mana dia berkhidmat hingga 1774. Pada Januari 1759, dia mengahwini Martha Dandridge Custis (1731-1802), seorang janda kaya dengan dua orang anak . Washington menjadi bapa tiri yang setia kepada anak-anaknya; dia dan Martha Washington tidak pernah mempunyai keturunan mereka sendiri.

Pada tahun-tahun berikutnya, Washington memperluas Gunung Vernon dari 2,000 ekar menjadi harta tanah seluas 8,000 ekar dengan lima ladang. Dia menanam berbagai jenis tanaman, termasuk gandum dan jagung, membesarkan keldai dan memelihara kebun buah dan perikanan yang berjaya. Dia sangat berminat dalam pertanian dan terus bereksperimen dengan tanaman baru dan kaedah pemeliharaan tanah.

George Washington Semasa Revolusi Amerika

Menjelang akhir tahun 1760-an, Washington telah mengalami sendiri kesan kenaikan cukai yang dikenakan ke atas penjajah Amerika oleh British, dan percaya bahawa adalah demi kepentingan penjajah untuk mengisytiharkan kemerdekaan dari Inggeris. Washington berkhidmat sebagai perwakilan ke Kongres Kontinental Pertama pada tahun 1774 di Philadelphia. Pada saat Kongres Kontinental Kedua bersidang setahun kemudian, Revolusi Amerika telah dimulai dengan sungguh-sungguh, dan Washington ditunjuk sebagai panglima panglima Tentara Kontinental.

Washington terbukti menjadi jeneral yang lebih baik daripada ahli strategi ketenteraan. Kekuatannya bukan terletak pada kejeniusannya di medan perang tetapi pada kemampuannya untuk bersama-sama mempertahankan tentera penjajah. Pasukannya kurang terlatih dan tidak mempunyai makanan, peluru dan bekalan lain (tentera kadang-kadang pergi tanpa kasut pada musim sejuk). Namun, Washington dapat memberi mereka arahan dan motivasi. Kepemimpinannya pada musim sejuk 1777-1778 di Valley Forge adalah bukti kekuatannya untuk memberi inspirasi kepada anak buahnya untuk terus berjalan.

Sepanjang perang lapan tahun yang meletihkan, pasukan penjajah memenangi beberapa pertempuran tetapi secara konsisten bertempur melawan British. Pada bulan Oktober 1781, dengan bantuan orang Perancis (yang bersekutu dengan penjajah atas saingan mereka dengan Inggeris), pasukan Benua dapat menangkap tentera Inggeris di bawah Jeneral Charles Cornwallis (1738-1805) dalam Pertempuran Yorktown. Tindakan ini secara efektif mengakhiri Perang Revolusi dan Washington diisytiharkan sebagai pahlawan nasional.

Presiden Pertama Amerika

Pada tahun 1783, dengan penandatanganan Perjanjian Paris antara Great Britain dan AS, Washington, percaya bahawa dia telah melakukan tugasnya, menyerahkan komando tentera dan kembali ke Gunung Vernon, dengan niat untuk meneruskan hidupnya sebagai petani lelaki dan lelaki keluarga. Namun, pada tahun 1787, dia diminta untuk menghadiri Konvensyen Perlembagaan di Philadelphia dan mengetuai jawatankuasa untuk menyusun perlembagaan baru. Kepemimpinannya yang luar biasa di sana meyakinkan para perwakilan bahawa dia adalah orang yang paling layak untuk menjadi presiden pertama negara.

Pada mulanya Washington menolak. Akhirnya dia ingin kembali ke kehidupan yang tenang di rumah dan meninggalkan pemerintahan yang baru kepada orang lain. Tetapi pendapat umum begitu kuat sehingga akhirnya dia menyerah. Pilihan raya presiden pertama diadakan pada 7 Januari 1789, dan Washington menang dengan senang hati. John Adams (1735-1826), yang mendapat jumlah undi kedua terbesar, menjadi naib presiden pertama negara. Washington yang berusia 57 tahun dilantik pada 30 April 1789, di New York City. Kerana Washington, D.C., ibu kota masa depan Amerika belum dibina, dia tinggal di New York dan Philadelphia. Semasa memegang jawatan, dia menandatangani rang undang-undang yang menetapkan ibu kota A.S. di masa depan di Sungai Potomac — kota yang kemudian dinamakan Washington, D.C., untuk menghormatinya.

Pencapaian George Washington

Amerika Syarikat adalah negara kecil ketika Washington memegang jawatan, yang terdiri dari 11 negara dan sekitar 4 juta orang, dan tidak ada preseden bagaimana presiden baru harus menjalankan perniagaan dalam atau luar negeri. Menyedari bahawa tindakannya mungkin akan menentukan bagaimana presiden masa depan diharapkan memerintah, Washington bekerja keras untuk memberi contoh keadilan, kehati-hatian dan integriti. Dalam masalah luar negeri, dia menyokong hubungan baik dengan negara lain tetapi juga menyukai kedudukan berkecuali dalam konflik asing. Di dalam negeri, dia mencalonkan ketua hakim pertama Mahkamah Agung A.S., John Jay (1745-1829), menandatangani rang undang-undang untuk menubuhkan bank nasional pertama, Bank of the United States, dan menubuhkan kabinet presidennya sendiri.

Dua orang anggota kabinetnya yang paling terkenal adalah Setiausaha Negara Thomas Jefferson (1743-1826) dan Setiausaha Perbendaharaan Alexander Hamilton (1755-1804), dua orang yang sangat tidak setuju mengenai peranan kerajaan persekutuan. Hamilton memilih pemerintah pusat yang kuat dan merupakan sebahagian daripada Parti Federalis, sementara Jefferson memihak kepada hak-hak negara yang lebih kuat sebagai sebahagian daripada Parti Demokratik-Republikan, yang merupakan pendahulu kepada Parti Demokrat. Washington percaya bahawa pandangan yang berbeza sangat penting untuk kesihatan pemerintah baru, tetapi dia merasa sedih dengan apa yang dilihatnya sebagai kepemimpinan yang baru muncul.

Kepresidenan George Washington ditandai dengan siri yang pertama. Dia menandatangani undang-undang hak cipta Amerika Syarikat yang pertama, melindungi hak cipta pengarang. Dia juga menandatangani proklamasi Thanksgiving yang pertama, menjadikan 26 November sebagai hari Thanksgiving nasional untuk berakhirnya perang untuk kemerdekaan Amerika dan kejayaan pengesahan Perlembagaan.

Semasa presiden Washington, Kongres meluluskan undang-undang hasil persekutuan pertama, cukai ke atas minuman keras. Pada bulan Juli 1794, petani di Pennsylvania Barat memberontak atas apa yang disebut "cukai wiski." Washington meminta lebih dari 12,000 anggota tentera ke Pennsylvania untuk membubarkan Pemberontakan Whisky dalam salah satu ujian besar pertama mengenai kewibawaan pemerintah negara.

Di bawah kepemimpinan Washington, negara-negara mengesahkan Rang Undang-Undang Hak, dan lima negeri baru memasuki kesatuan: North Carolina (1789), Rhode Island (1790), Vermont (1791), Kentucky (1792) dan Tennessee (1796).

Pada penggal kedua, Washington mengeluarkan proklamasi berkecuali untuk mengelakkan memasuki perang 1793 antara Great Britain dan Perancis. Tetapi ketika menteri Perancis ke Amerika Syarikat Edmond Charles Genet — yang terkenal dengan sejarah sebagai “Citizen Genet” —melancarkan perjalanan ke Amerika Syarikat, dia dengan berani memalsukan perisytiharan itu, berusaha untuk menubuhkan pelabuhan Amerika sebagai pangkalan tentera Perancis dan mendapat sokongan untuk tujuannya di Amerika Syarikat Barat. Campur tangannya menimbulkan kekecohan antara Federalis dan Demokratik-Republikan, memperlebar perselisihan antara parti dan membuat kesepakatan membina lebih sukar.

Pada tahun 1795, Washington menandatangani "Perjanjian Perdagangan dan Navigasi Amity, antara Baginda Britannic; dan Amerika Syarikat, ”atau Perjanjian Jay, yang dinamakan John Jay, yang telah merundingkannya dengan pemerintah Raja George III. Ini membantu A.S. mengelakkan perang dengan Great Britain, tetapi juga memberi peringkat anggota Kongres tertentu di rumah dan ditentang hebat oleh Thomas Jefferson dan James Madison. Di peringkat antarabangsa, ia menimbulkan kekecohan di kalangan orang Perancis, yang percaya bahawa ia melanggar perjanjian sebelumnya antara Amerika Syarikat dan Perancis.

Pentadbiran Washington menandatangani dua perjanjian antarabangsa yang berpengaruh. Perjanjian Pinckney tahun 1795, juga dikenal sebagai Perjanjian San Lorenzo, menjalin hubungan persahabatan antara Amerika Syarikat dan Sepanyol, mempererat perbatasan antara wilayah A.S. dan Sepanyol di Amerika Utara dan membuka Mississippi kepada pedagang Amerika. Perjanjian Tripoli, yang ditandatangani pada tahun berikutnya, memberi kapal Amerika akses ke jalur perkapalan Mediterranean sebagai pertukaran untuk penghormatan tahunan kepada Pasha dari Tripoli.

Persaraan George Washington ke Gunung Vernon dan Kematian

Pada tahun 1796, setelah dua penggal sebagai presiden dan menolak untuk menjalani penggal ketiga, Washington akhirnya bersara. Dalam ucapan perpisahan Washington, dia mendesak negara baru untuk menjaga standard tertinggi di dalam negeri dan menjaga penglibatan dengan kekuatan asing ke tahap minimum. Alamatnya masih dibaca setiap Februari di Senat A.S. untuk memperingati ulang tahun Washington.

Washington kembali ke Gunung Vernon dan menumpukan perhatiannya untuk menjadikan perkebunan itu produktif seperti sebelumnya sebelum dia menjadi presiden. Lebih dari empat dekad perkhidmatan awam telah menua, tetapi dia masih merupakan tokoh yang memerintah. Pada bulan Disember 1799, dia terserang selesema setelah memeriksa harta benda dalam hujan. Selsema berkembang menjadi jangkitan tekak dan Washington meninggal pada malam 14 Disember 1799 pada usia 67. Dia dimakamkan di Gunung Vernon, yang pada tahun 1960 ditetapkan sebagai mercu tanda bersejarah nasional.

Washington meninggalkan salah satu warisan paling berkekalan dari mana-mana orang Amerika dalam sejarah. Dikenali sebagai "Bapa Negaranya," wajahnya muncul pada dolar AS dan suku tahun, dan puluhan sekolah, bandar dan daerah A.S., serta negara bagian Washington dan ibu kota negara itu, dinamakan untuknya.

Galeri gambar


George Washington: Fakta, Revolusi dan Presidensi - SEJARAH

Harap maklum: Maklumat audio dari video disertakan dalam teks di bawah.


Potret George Washington
Pengarang: Gilbert Stuart

George Washington adalah Presiden Pertama Amerika Syarikat.

Berkhidmat sebagai Presiden: 1789-1797
Naib Presiden: John Adams
Pesta: Federalis
Umur semasa perasmian: 57

Dilahirkan: 22 Februari 1732 di Westmoreland County, Virginia
Meninggal dunia: 14 Disember 1799 di Mount Vernon, Virginia

Berkahwin: Martha Dandridge Washington
Kanak-kanak: tiada (2 anak tiri)
Nama Panggilan: Bapa Negaranya

Untuk apa George Washington paling terkenal?

Salah seorang Presiden Amerika Syarikat yang paling popular, George Washington terkenal kerana memimpin Tentera Kontinental dalam kemenangan ke atas British dalam Revolusi Amerika. Dia juga merupakan Presiden Amerika Syarikat yang pertama dan membantu menentukan apa peranan presiden yang akan maju.


Merentasi Sungai Delaware oleh Emanuel Leutze

George dibesarkan di Colonial Virginia. Ayahnya, pemilik tanah dan penanam, meninggal ketika George baru berusia 11 tahun. Nasib baik, George mempunyai seorang kakak lelaki bernama Lawrence yang menjaganya dengan baik. Lawrence membantu membesarkan George dan mengajarnya bagaimana menjadi seorang lelaki. Lawrence memastikan bahawa dia mendapat pendidikan dalam mata pelajaran asas seperti membaca dan matematik.

Ketika George berusia 16 tahun, dia bekerja sebagai juruukur, di mana dia mengambil ukuran tanah baru, memetakannya secara terperinci. Beberapa tahun kemudian George menjadi pemimpin dengan milisi Virginia dan terlibat dalam permulaan Perang Perancis dan India. Pada suatu ketika semasa perang, dia nyaris lolos dari kematian ketika kudanya ditembak keluar dari bawahnya.

Sebelum Revolusi

Selepas Perang Perancis dan India George menetap dan mengahwini janda Martha Dandridge Custis. Dia mengambil alih harta tanah Vernon setelah saudaranya Lawrence meninggal dan membesarkan dua anak Martha dari perkahwinannya yang dulu. George dan Martha tidak pernah mempunyai anak mereka sendiri. George menjadi pemilik tanah yang besar dan terpilih menjadi badan perundangan Virginian.

Tidak lama kemudian, George dan rakan-rakan pemiliknya menjadi marah dengan perlakuan yang tidak adil oleh pemerintah Inggeris mereka. Mereka mula berdebat dan memperjuangkan hak mereka. Apabila Inggeris menolak mereka memutuskan untuk berperang.


Gunung Vernon adalah tempat tinggal George dan Martha Washington
untuk beberapa tahun. Ia terletak di Virginia di Sungai Potomac.

Sumber: Perkhidmatan Taman Negara

Revolusi Amerika dan Memimpin Tentera

George adalah salah seorang perwakilan Virginia di Kongres Kontinental Pertama dan Kedua. Ini adalah sekumpulan perwakilan dari setiap jajahan yang memutuskan untuk menentang Inggeris bersama. Pada bulan Mei 1775 mereka melantik Washington sebagai jeneral Tentera Benua.

Jeneral Washington tidak mempunyai tugas yang mudah. Dia memiliki pasukan ragtag dari petani kolonial untuk melawan tentera Inggeris yang terlatih. Namun, dia berjaya menyatukan tentera walaupun dalam masa-masa sukar dan kalah dalam pertempuran. Selama enam tahun George memimpin tentera kemenangan ke atas British. Kemenangannya merangkumi penyeberangan Sungai Delaware yang terkenal pada hari Krismas dan kemenangan terakhir di Yorktown, Virginia. Tentera Inggeris menyerah di Yorktown pada 17 Oktober 1781.

Presiden Washington

Dua istilah yang dilantik Washington sebagai presiden adalah masa damai. Selama ini, George menetapkan banyak peranan dan tradisi Presiden Amerika Syarikat yang masih bertahan hingga kini. Dia membantu membina dan membimbing pembentukan Kerajaan AS yang sebenarnya dari kata-kata Perlembagaan. Dia membentuk kabinet presiden pertama yang merangkumi rakan-rakannya Thomas Jefferson (Setiausaha Negara) dan Alexander Hamilton (Setiausaha Perbendaharaan).

George mengundurkan diri dari jawatan presiden setelah 8 tahun, atau dua penggal. Dia merasa penting agar presiden tidak menjadi berkuasa atau berkuasa terlalu lama, seperti raja. Sejak itu hanya seorang presiden, Franklin D. Roosevelt, telah melayani lebih dari dua penggal.


Tugu Washington di Washington, D.C.
Foto oleh Ducksters

Hanya beberapa tahun setelah meninggalkan jawatan presiden, Washington mengalami demam yang teruk. Dia segera jatuh sakit dengan jangkitan tekak dan meninggal pada 14 Disember 1799.


Tindakan Ketenteraan dalam Perang Perancis dan India

Pada tahun 1754, pada usia 21 tahun, Washington memimpin pertempuran di Jumonville Glen, dan di Pertempuran Meadows Besar, setelah itu dia menyerah kepada Perancis di Fort Necessity. Ini adalah satu-satunya saat dia menyerah pada musuh dalam pertempuran. Kerugian tersebut menyumbang kepada permulaan Perang Perancis dan India, yang berlaku dari 1756 hingga 1763.

Semasa perang, Washington menjadi pembantu kepada Jeneral Edward Braddock. Braddock terbunuh semasa perang, dan Washington dikenali kerana tetap tenang dan mengadakan unit bersama.


Perang Perancis dan India

George Washington berada di pusat Perang Perancis dan India. Orang Perancis telah mula berusaha untuk berkembang.

Ketika ini mulai terjadi, Washington dikirim oleh Gabenor Dinwiddie untuk memberi pesan kepada Panglima Perancis yang menunjukkan tuntutan British atas tanah yang diperluas oleh orang Perancis.

Sepanjang perjalanan, dia berteman dengan Tanacharison, seorang pemimpin India yang berpengaruh, dan berusaha untuk menjalin pakatan sekiranya Perang pecah.

Orang Perancis dengan sopan menolak untuk pergi yang mengakibatkan Jeneral Dinwiddle menghantar Washington kembali dalam perjalanan ke-2 untuk membantu menyokong Syarikat Ohio yang membina Fort Duquesne berhampiran Pittsburgh zaman moden.

Detasemen kecil Perancis akan ditemui oleh Tanacharison dan Washington akan menyerang mereka secara mengejut. Serangan itu menyebabkan Jumonville mati. Orang Perancis membalas dengan menyerang dan menawan Washington di Fort Necessity.

Dia akan dibenarkan kembali dengan kekuatannya. Peristiwa-peristiwa ini mempunyai akibat antarabangsa dan mengakibatkan Perang Perancis dan India, juga dikenal sebagai Perang Tujuh Tahun.

Washington bersama Jeneral Edward Braddock ketika Perancis menyerang mereka di Battle of the Monongahela. Serangan itu adalah bencana bagi British.

Jeneral Braddock cedera parah dan British tidak pernah dapat menahan bantalan mereka untuk melawan. Washington dengan gagah menunggang ke atas dan ke bawah medan perang mengumpulkan tentera Inggeris dan Virginia ke tempat percutian yang teratur.

Pada tahun 1755 Gabenor Dinwiddle mempromosikan Washington menjadi & rdquo Kolonel Rejimen Virginia dan Panglima Panglima semua pasukan yang dibangkitkan di Baginda & Koloni rsquos. & Rdquo

Ini adalah unit ketenteraan sepenuh masa pertama di jajahan Amerika. Washington didakwa melindungi perbatasan. Dia bertempur 20 pertempuran di mana dia kehilangan satu pertiga anak buahnya.

Dia berjaya mempertahankan perbatasan dan Virginia mengambil korban lebih sedikit daripada koloni lain semasa perang.

Kolonel Washington akan mengambil bahagian dalam Ekspedisi Forbes dan kemudian bersara dari tentera selepas itu

Dia belajar taktik, logistik, dan strategi Inggeris. Walaupun dia tidak pernah diberikan komisen British bahawa dia mahukan pengalaman ini akan menjadikannya memimpin Angkatan Tentera di kemudian hari.


10 Fakta mengenai Washington dan Perang Revolusi

Walaupun mempunyai sedikit pengalaman dalam memerintah pasukan ketenteraan konvensional yang besar, kehadiran dan ketabahan kepemimpinan Washington yang kuat menjadikan tentera Amerika bersama-sama cukup lama untuk menjamin kemenangan di Yorktown dan kemerdekaan untuk bangsanya yang baru.

1. Washington dilantik sebagai komander Tentera Benua pada 14 Jun 1775

Pada 14 Jun 1775, Kongres Kontinental Kedua, yang bertindak balas terhadap krisis yang semakin meningkat di dekat Boston, mengarahkan agar salah satu konstituennya sendiri & George Washington & ndash mengambil alih komando Tentera Kontinental yang baru dilantik. Washington tidak hanya memiliki pengalaman ketenteraan yang paling banyak di kalangan perwakilan Kongres, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh John Adams, terdapat juga kelebihan politik yang besar apabila seseorang di luar New England mengambil alih pasukan tentera yang dikumpulkan di sekitar Boston dan sebahagian besarnya terdiri dari New Englanders.

Tiba tidak lama setelah berakhirnya Pertempuran Bunker Hill, Washington bergerak pantas untuk mengambil alih komando pasukan ragtag yang mengepung pasukan pengawal Britain di kota Boston. Apa yang tidak disedari Washington pada waktu itu adalah bahawa akan berlangsung enam tahun pertempuran, perarakan, pengepungan, krisis, dan perkemahan musim sejuk sebelum Washington berpeluang kembali ke Gunung Vernon yang dicintainya. Pada bulan September 1781, ketika gabungan pasukan Amerika dan Perancis menuju ke Yorktown, Virginia, Washington dapat melakukan lawatan singkat ke rumahnya di sepanjang Sungai Potomac. Semasa lawatan ini, Washington dan Rochambeau menyempurnakan rancangan mereka untuk mengalahkan pasukan Charles Cornwallis & rsquo yang terperangkap di Semenanjung York.

2. Sebelum dilantik sebagai ketua Angkatan Darat Benua, Washington tidak pernah memerintahkan tentera yang besar di lapangan

George Washington hanyalah salah satu dari segelintir calon yang dipertimbangkan oleh Kongres Kontinental Kedua yang memiliki pengalaman ketenteraan yang signifikan. Tetapi berdasarkan standard Eropah, pengalaman Washington & rsquos dalam memerintah tentera konvensional yang besar tidak ada. Menjelang Perang India & Perancis, Washington telah memerintahkan Rejimen Virginia, tetapi unit ketenteraan wilayah ini tidak pernah mempunyai lebih dari 2,000 orang di barisannya. Pada tahun 1754 Washington memerintahkan sekitar 100 orang tetap dan 300 milisi di Battle of Fort Necessity yang malang.

Walaupun nampaknya kurangnya pengalaman dalam menguruskan formasi tentera yang besar, Washington membawa sejumlah kekuatan ke posisi barunya sebagai komandan Tentara Kontinental. Washington telah mempelajari banyak prinsip penting dari pegawai biasa Britain yang dia jalani semasa manual Perang India & Perang India dan tentera Inggeris yang dipelajarinya. Dia juga menyaksikan, secara langsung, betapa mudahnya formasi British berada di tanah perbatasan yang kasar dan berkayu yang didominasi di Amerika Utara. Kehadirannya yang kuat, kehadiran fizikal yang mengagumkan, dan naluri perintah membantu menyatukan kekuatan yang tidak lengkap yang mengalahkan lawannya yang lebih berpengalaman. Dan seperti yang dinyatakan oleh Benjamin Franklin, & ldquo [a] n Penanam Amerika, yang belum pernah melihat Eropah, dipilih oleh kami untuk Memimpin Pasukan kami, dan berlanjutan sepanjang Perang. Lelaki ini menghantar pulang kepada anda, satu demi satu, lima jeneral terbaik anda, bingung, Kepala mereka telanjang, malah dipermalukan walaupun dalam Pendapat Majikan mereka. & Rdquo

Begitu banyak untuk pengalaman konvensional.

3. Washington dan tentera Kontinental berjaya menyelamatkan diri dari kemusnahan dalam kempen New York pada tahun 1776

Tidak seperti Pengepungan Boston yang berjaya, usaha untuk mempertahankan kota New York berakhir dengan bencana hampir bagi Tentera Benua dan penyebab kemerdekaan. Dalam apa yang terbukti menjadi pertempuran terbesar Perang Revolusi dari segi jumlah pejuang, pasukan Washington & rsquos pada 22 Ogos 1776, diasingkan dari posisi mereka di puncak Gowanus Heights (sebahagian dari Brooklyn moden hari ini & rsquos) dan dikalahkan oleh William Howe secara kasar 20,000 pasukan lelaki di Long Island.

Dihadapkan oleh tentera Inggeris yang kuat di depannya dan Sungai Timur di belakangnya, Washington dengan cepat merumuskan rancangan berisiko untuk menyelamatkan pasukannya yang terancam di atas Brooklyn Heights. Dengan ancaman berterusan bahawa Tentera Laut Diraja akan memasuki Sungai Timur dan menyekat jalan mundurnya, Washington memerintahkan agar semua kapal layar yang tersedia dibawa ke kedudukannya sehingga tentera dapat dipindahkan ke Manhattan yang berdekatan pada malam 29-30 Ogos. , 1776. Dibantu oleh kabut penyembunyian yang menyembunyikan pengungsian, Washington berjaya memindahkan semua 9.000 tenteranya ke Manhattan tanpa kehilangan seorang lelaki & mengalahkan prestasi ketenteraan yang luar biasa yang mengejutkan musuh Britainnya.

Ketika kempen New York berlangsung, pasukan Washington & rsquos kemudian dikalahkan di Pertempuran White Plains pada 28 Oktober 1776, dan kemudian di Fort Washington pada 16 November 1776. Kemelut di Fort Washington mengorbankan 59 orang Amerika terbunuh dan 2.837 yang lain ditangkap. Dikejar dari New York, Washington & tentera yang patah dan demoralisasi mundur sepanjang New Jersey dan ke Pennsylvania.

Pada masa-masa kegelapan ini pada akhir tahun 1776, kata-kata Thomas Paine & rsquos dari Krisis Amerika yang diterbitkan baru-baru ini sangat tepat - & ldquoIni adalah masa-masa yang mencuba jiwa lelaki & rsquos & askar musim panas dan patriot patriot akan, dalam krisis ini, menyusut dari perkhidmatan negara mereka tetapi dia yang berdiri sekarang berhak mendapat cinta dan terima kasih lelaki dan wanita. & rdquo

4. Washington menyeberangi Sungai Delaware dua kali pada bulan Disember 1776

Kemenangan besar Washington & rsquos menentang pasukan Hessian di Trenton pada 26 Disember 1776, adalah salah satu episod Perang Revolusi yang paling terkenal. (Peta: Battle of Trenton) Takut dengan serangan balas oleh pegawai tetap Britain, Washington menggerakkan para pejuangnya yang letih dan membekukan tawanan Hessian kembali ke bahagian Pennsylvania di Sungai Delaware.

Adakah kemenangan tunggal atas pasukan pengawal Hessian ini cukup untuk mempertahankan semangat dan inspirasi perjuangan Patriot yang terkepung? Didorong oleh laporan tentang kebingungan musuh & rsquo di New Jersey dan kempen yang berjaya untuk memperluas pendaftaran banyak tentera yang bersedia di barisannya, Washington memutuskan untuk mengambil inisiatif sekali lagi. Bertekad untuk memperluas kejayaan awalnya Washington mengembalikan tentera dan artilerinya ke seberang Delaware yang beku pada 30 Disember 1776, dan ke posisi yang kuat di sepanjang Sungai Assunpink di luar Trenton. Di sinilah Washington menanti kedatangan Jeneral Charles Cornwallis & pasukan rsquo seramai 8,000 Redcoats dan Hessians.

Menolak sebarang manuver rumit, Cornwallis yang yakin memerintahkan tiga serangan frontal berturut-turut pada 2 Januari 1777, oleh granat Hessian dan Reguler Britain. Setiap serangan melintasi jambatan dan jalan Assunpink yang sempit digerakkan kembali dengan kehilangan nyawa yang berat. Kematian itu sangat berat sehingga seorang askar menyatakan bahawa jambatan ke hadapannya & merah kelihatan seperti darah, dengan mereka yang terbunuh dan cedera serta mantel merah mereka. & Rdquo (Peta: Pertempuran Trenton Kedua)

Dengan bermulanya musim sejuk & malam awal, Cornwallis memerintahkan penghentian tindakan ofensif. Memastikan kemenangan pada keesokan harinya, jeneral Britain itu membanggakan bahawa & # 39; telah selamatkan rubah lama sekarang. Kami akan pergi dan membawa dia pada waktu pagi. "Sayangnya untuk Cornwallis, matahari pagi yang menerangi kem Amerika yang kosong membuktikan bahawa & ldquoold musang & rdquo telah hilang. Washington pada waktu malam telah mencuri perarakan dan telah mengawasi tenteranya ke utara ke Princeton di mana orang Amerika membuktikan kemenangan sekali lagi pada 3 Januari 1777 (Peta: Pertempuran Princeton).

Kemenangan di Trenton dan Princeton, tidak hanya membantu meningkatkan semangat tentera Amerika dan mendorong perekrutan, tetapi tindakan berani ini juga sangat mengagumkan orang Perancis yang secara aktif mempertimbangkan penglibatan mereka dalam perang.

5. Program inokulasi cacar air Washington & rsquos adalah salah satu keputusan perang yang terbaik

Hingga zaman moden, penyakit, bukan peluru, bayonet, atau tembakan meriam, telah menjadi pembunuh tentera yang hebat di semua pasukan. Pada tahun 1775, cacar telah menghancurkan tentera Amerika di Kanada sehingga John Adams meratapi bahawa & ldquo & hellipsmallpox sepuluh kali lebih dahsyat daripada British, Kanada dan India bersama-sama. & Rdquo

Setelah bertahan dalam pertarungannya sendiri dengan cacar pada tahun 1751, Washington sama sekali mengetahui bagaimana penyakit dapat merampas perjuangan tentera yang layak. Bukan hanya cacar bunuh tentera di barisan, tetapi ancaman jangkitan juga menakutkan banyak anggota tentera yang bergantung pada tentera Washington & rsquos.

Bermula pada musim sejuk tahun 1777 di Morristown, New Jersey, Washington mengambil langkah berani dan kontroversial untuk meminta tentera dalam tenteranya melakukan inokulasi terhadap jangkitan cacar dengan menggunakan teknik yang disebut variolation. Kemudian semasa perkemahan musim sejuk di Valley Forge, Washington melangkah lebih jauh lagi, menuntut agar seluruh tenteranya diinokulasi & melakukan tindakan yang memerlukan kerahsiaan besar kerana tentera yang diinokulasi tidak mampu untuk jangka waktu tertentu. Oleh beberapa laporan, kematian oleh cacar di peringkat menurun dari 17% daripada semua kematian ke tahap rendah 1% dari semua kematian yang dilaporkan & mengalami penurunan yang luar biasa.

Sejarawan Elizabeth Fenn, pengarang Pox Americana: Wabak Cacar Besar 1775-1782, mendakwa bahawa & ldquoWashington ketetapan yang tidak diendahkan dan sedikit diakui untuk menyuntik kekuatan Kontinental pasti mesti bertaraf dengan keputusan terpenting perang & neraka "

6. Masalah bekalan menjadi salah satu cabaran terbesar Washington & rsquos

Salah satu pepatah tentera tertua adalah bahawa amatur belajar taktik sementara pejuang profesional mempelajari logistik. Seperti semua kempen ketenteraan, menyediakan keperluan material yang besar dari sebuah pasukan di lapangan memerlukan fokus pada organisasi dan pengurusan bekalan yang berkesan. Malangnya bagi Washington dan Continental Army, rantaian bekalan yang lemah menjadi isu kronik yang memberi kesan negatif terhadap keberkesanan pertempuran. Ahli biografi Ron Chernow menyatakan bahawa & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x20AC; & # x201C; penulis biografi Ron Chernow menyatakan bahawa & # 39; s sejarah dalam sejarah telah umum cacat oleh keadaan yang sentiasa melumpuhkan & neraka & # 39; dia berulang kali harus menasihati Kongres dan tiga belas negara untuk mengatasi kekurangan lelaki, kasut, baju, selimut, dan mesiu. Ini bermaksud menangani keadaan egois, apatis dan ketidakcekapan birokrasi di Kongres. Dia bekerja di bawah tekanan yang mengerikan yang akan memusnahkan lelaki yang lebih rendah. & Rdquo

Tidak ada masalah bekalan yang lebih jelas dan membebankan daripada semasa perkemahan musim sejuk di Lembah Forge pada tahun 1777-1778. Daripada suhu salji dan sejuk, sebenarnya cuaca yang lembap dan hujan di Valley Forge menjadikan jalan sekitarnya menjadi lumpur, yang semakin menghalang jaringan bekalan yang sudah renggang.

Petani tempatan lebih cenderung untuk menghantar makanan dan bekalan mereka kepada orang Inggeris berdekatan yang mempunyai mata wang sukar untuk ditawarkan sebagai balasannya. Continental Army, sebagai perbandingan, hanya dapat menawarkan pembayaran dalam mata wang kertas yang sangat dinilai atau melalui IOU. Washington menjadi sangat bimbang dengan keadaan bekalan yang buruk sehingga dia melantik Jeneral Nathanael Greene sebagai pengurus baru. Greene, yang pada awalnya prihatin untuk mengambil pekerjaan tanpa pamrih ini, merombak sistem bekalan yang tidak cekap dan memperbaiki keadaan Tentera Kontinental melalui usahanya.

7. Gunung Vernon lolos dari kehancuran pada tahun 1781, tetapi kaedah yang digunakan untuk mendapatkan keamanannya membimbangkan Washington

Pada bulan April tahun 1781, kumpulan tentera perang HMS Savage berlabuh dengan ancaman di Sungai Potomac berhampiran George Washington & rumah ladang rsquos di Gunung Vernon. The Savage, di bawah komando Kapten Thomas Graves, telah melakukan serbuan ke atas dan ke bawah Potomac dan sekarang menuntut agar harta tanah General & rsquos menyediakan perampokan dengan & ldquoa persediaan besar. & Rdquo Sekiranya pesanan untuk menyediakan bekalan ditentang secara aktif, Mount Vernon adalah kemungkinan telah dihidupkan seperti rumah ladang berdekatan yang lain.

Sementara Savage berlabuh dekat dengan pantai, tujuh belas budak Gunung Vernon yang berani melangkah ke kapal dan memperoleh kebebasan ketika mereka tiba di dek kapal perang & rsquos. Lund Washington, George Washington & sepupu jauh dan pengurus harta tanah, pertama kali berfikir untuk menolak ultimatum ini mengikut arahan tuan & rsquosnya, tetapi kemudian bersetuju untuk memberikan biri-biri, babi, dan & ldquoan bekalan artikel & rdquo lain kepada Savage, sebahagiannya dalam usaha untuk memenangi kembali budak-budak yang melarikan diri. Kapten Graves dengan senang hati menerima bekalan, menyelamatkan ladang, dan menolak untuk mengembalikan hamba.

Washington, setelah mengetahui keputusan Lund & rsquos untuk memberikan bekalan kepada musuh, marah. Dari ibu pejabatnya di New Windsor, New York, dia menulis Lund dan menolak keprihatinan yang signifikan terhadap budak-budak yang melarikan diri, tetapi menyatakan bahawa & ldquoIni akan menjadi keadaan yang kurang menyakitkan bagi saya, setelah mendengar, bahawa akibat ketidakpatuhan anda terhadap [permintaan HMS Savage & rsquos], mereka telah membakar Rumahku, dan meletakkan Perkebunan di reruntuhan. & rdquo

8. Sebelum kemenangannya yang menentukan di Yorktown, tentera Amerika mengalami kemerosotan total

Bertahun-tahun perbelanjaan tentera yang berleluasa, salah urus ekonomi, dan hiperinflasi yang didorong oleh kempen Inggeris yang berjaya membanjiri tanah jajahan dengan wang kertas palsu telah menyebabkan wang kewangan Amerika kosong. Washington, dalam sepucuk surat kepada John Laurens di Perancis, menyatakan pada Januari 1781 bahawa dia bahkan tidak dapat membayar pasukan yang diminta membawa bekalan kepada pasukannya. Washington yang suram dan kecewa mengakui bahawa & ldquowe berada di penghujung tether kita, dan bahawa sekarang atau tidak mungkin pembebasan kita mesti datang. & Rdquo Kemunduran Perancis di Pulau Rhode, berita kejayaan Inggeris di teater Selatan, dan laporan perisikan yang menunjukkan kemungkinan keluarnya Perancis pada tahun 1781 semuanya menambah rasa kekalahan yang akan datang.

Pada akhir Mei 1781 keadaan Washington & rsquos dan nasib Amerika mula bertambah baik. Comte de Rochambeau, komandan tentera Perancis di Amerika, memberitahu Washington bahawa Perancis telah memberikan hadiah 6.000.000 nyawa kepada Tentera Benua. Tetapi berita yang Rochambeau awalnya tidak berkongsi dengan Washington yang memberi kesan yang lebih besar. Armada Perancis, yang sekarang beroperasi dengan kuat di perairan Amerika Utara, secara diam-diam diarahkan ke Chesapeake dan peluang nyata untuk mengalahkan pasukan Cornwallis & rsquo kini ada. Washington, yang dengan keras kepala menyerang pangkalan Britain di New York City, berkumpul ke rancangan Rochambeau & rsquos dan memindahkan tenteranya ke selatan ke Virginia. Pada 5 September 1781, armada Perancis di bawah komando Laksamana de Grasse mengusir armada Inggeris yang dikirim untuk melegakan Cornwallis. Perangkap itu kini sudah siap. Pengepungan Yorktown bermula pada 28 September 1781, dan berakhir dengan kemenangan Franco-Amerika pada 19 Oktober 1781 & melancarkan pertempuran yang menentukan dalam Perang Revolusi.

9. Washington dengan pantas menghentikan pemberontakan ketenteraan yang semakin meningkat

Walaupun telah mencapai kemenangan yang menentukan dalam Pertempuran Yorktown pada bulan Oktober 1781, ancaman terhadap Patriotik tetap berlaku. Pada bulan Mac tahun 1783, semakin banyak perwira tentera Amerika, yang kecewa dengan kekurangan gaji tetap dan sokongan kewangan yang berterusan, mulai secara terbuka membincangkan pilihan yang merangkumi pembubaran tentera yang diinginkan atau mungkin juga pertunjukan kekuatan tentera yang ditujukan langsung kepada Kongres.

Washington, yang mengetahui mengenai & ldquoNewburgh Conspiracy & rdquo melalui pekeliling kem dicetak, muncul pada pertemuan 15 Mac 1783 dan mencabar kumpulan pegawai yang berkumpul. & ldquoTuhanku! Apa yang dapat dilihat oleh penulis ini, dengan mengesyorkan tindakan sedemikian! Bolehkah dia menjadi kawan kepada tentera? Mampukah dia menjadi rakan kepada negara ini? Bukannya dia bukan musuh palsu? & Menjelang akhir ucapannya, Washington merogoh koceknya untuk mengambil sepasang cermin mata dan dengan gerakan teater menyatakan bahawa & ldquo & hellipSaya bukan hanya menjadi kelabu, tetapi hampir buta dalam melayani negara saya. & rdquo Paparan pengorbanan diri dari pemimpin lama mereka sangat mempengaruhi banyak pegawai yang seterusnya meninggalkan pemikiran khianat mereka dan membalas kasih sayang pemimpin mereka yang jelas.

10. Paparan kuasa terbesar Washington & rsquos adalah penyerahan kekuasaannya

Pada 23 Disember 1783, Washington memasuki rumah negara di Annapolis, Maryland dan menyerahkan komisen ketenteraannya kepada Kongres yang bersyukur. Di hadapan anggota kongres yang dihimpunkan, Washington menyatakan, & ldquoSetelah menyelesaikan kerja yang diberikan kepada saya, saya akan bersara dari teater Aksi yang hebat & mdashand mengucapkan selamat tinggal kepada badan Ogos ini di bawah perintah yang telah lama saya bertindak, saya di sini menawarkan Komisen saya, dan ambil cuti saya dari semua pekerjaan dalam kehidupan awam. & rdquo

Sejarah dipenuhi dengan contoh setelah komander tentera merebut kuasa politik semasa revolusi & ndash Julius Caesar, Oliver Cromwell, Napoleon Bonaparte, Mao Zedong, dan Muammar Gaddaffi adalah beberapa contoh yang lebih terkenal. Kita menganggapnya hari ini bahawa Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat tunduk pada pemerintahan sipil, tetapi pada abad ke-18, jauh dari pasti bahawa mana-mana jeneral hanya akan menyerahkan kekuasaan kepada pihak berkuasa awam. Tetapi bagi George Washington, kawalan ketenteraan terhadap tentera adalah bahagian inti dari kepercayaannya. Pengunduran diri Washington & rsquos memberi isyarat kepada dunia dan rakyat Amerika bahawa negara baru ini akan diasaskan pada prinsip yang berbeza.

Video Baru

Kesatuan yang Lebih Sempurna

Tonton persembahan video animasi kami mengenai George Washington dan membentuk Perlembagaan A.S.

Persembahan Animasi

Kempen Yorktown

Ketahui lebih lanjut mengenai kemenangan Washington tahun 1781 di Battle of Yorktown.

Persembahan Animasi

The Winter Patriots

Ketahui mengapa penyeberangan Washington di Sungai Delaware hanyalah permulaan kempen gemilang menentang British.


Tidak banyak yang diketahui mengenai Washington & sepanjang masa kanak-kanak, yang memupuk banyak dongeng kemudiannya penulis biografi dihasilkan untuk mengisi kekosongan. Di antaranya adalah kisah-kisah bahawa Washington melemparkan dolar perak di Potomac dan setelah memotong pohon ceri ayahnya & dia, dia secara terbuka mengaku melakukan jenayah itu. & # XA0

Telah diketahui bahawa dari usia tujuh hingga 15 tahun, & # xA0Washington & # xA0sekolah di sekolah dan belajar dengan sexton gereja tempatan dan kemudian menjadi guru sekolah dalam matematik praktikal, geografi, klasik Latin dan Inggeris. & # XA0

Tetapi banyak pengetahuan yang akan dia gunakan sepanjang hidupnya adalah melalui perkenalannya dengan tukang kayu dan mandor perkebunan. Pada usia remaja awal, dia telah menguasai penanaman tembakau, pengumpulan stok dan tinjauan.

Ayah Washington meninggal dunia ketika berusia 11 tahun dan dia menjadi wali saudara tirinya, Lawrence, yang memberinya asuhan yang baik. Lawrence telah mewarisi keluarga & memiliki Little Hunting Creek Plantation dan mengahwini Anne Fairfax, anak perempuan Kolonel William Fairfax, patriark keluarga Fairfax yang terkenal. Di bawah bimbingannya, & # xA0Washington & # xA0sekolah dalam aspek budaya kolonial yang lebih baik.

Pada tahun 1748, ketika berusia 16 tahun, & # xA0Washington & # xA0berjalan dengan pihak tinjauan yang merancang tanah di wilayah barat Virginia & # x2019s.Pada tahun berikutnya, dibantu oleh Lord Fairfax, Washington menerima janji sebagai juruukur rasmi Culpeper County. & # XA0

Selama dua tahun dia sangat sibuk meninjau tanah di daerah Culpeper, Frederick dan Augusta. Pengalaman itu menjadikannya bijak dan menguatkan badan dan fikirannya. Hal ini juga mendorong minatnya terhadap pemilikan tanah barat, minat yang bertahan sepanjang hidupnya dengan pembelian tanah spekulatif dan kepercayaan bahawa masa depan negara terletak pada penjajahan Barat.

Pada bulan Julai 1752, Washington & saudara kandungnya, Lawrence, meninggal dunia akibat tuberkulosis, menjadikannya pewaris di Washington. Satu-satunya anak lelaki Lawrence, Sarah, meninggal dua bulan kemudian dan Washington menjadi ketua salah satu Virginia & memiliki sebilangan besar ladang terkenal, Gunung Vernon. Dia berumur 20 tahun. & # XA0

Sepanjang hidupnya, dia akan menjadikan pertanian sebagai salah satu profesion terpuji dan dia sangat bangga dengan Gunung Vernon.


6. Washington membeli gigi manusia dari Afrika Amerika

Jauh di dalam salah satu buku akaun Washington & rsquos adalah entri yang memperincikan pembelian sembilan gigi Washington & rsquos dari & ldquoNegroes & rdquo untuk 122 shilling. Sama ada gigi yang disediakan oleh orang-orang yang diperbudak di Mount Vernon hanya dijual kepada doktor gigi Dr. Jean-Pierre Le Mayeur atau adakah gigi itu diperuntukkan untuk George Washington, tidak diketahui pada masa ini. Oleh kerana Washington membayar giginya, ini menunjukkan bahawa itu adalah untuk kegunaannya sendiri atau untuk seseorang dalam keluarganya. Penting untuk diperhatikan bahawa sementara Washington membayar gigi orang-orang yang diperbudak ini, itu tidak bermakna mereka mempunyai pilihan yang sebenarnya untuk menolak permintaannya.


Kerjaya ketenteraan dan politik pra-revolusi George Washington

Tradisi prestasi John Washington sebagai pejuang India dan pembicaraan Lawrence Washington pada hari perkhidmatan membantu melancarkan George dengan cita-cita ketenteraan. Sejurus selepas kematian Lawrence, Lieut. Pemerintah Robert Dinwiddie melantik George adjutant untuk daerah selatan Virginia dengan harga £ 100 setahun (November 1752). Pada tahun 1753 ia menjadi ajudan di Leher Utara dan Pantai Timur. Pada akhir tahun itu, Dinwiddie merasa perlu untuk memperingatkan orang Perancis agar berhenti dari pencerobohan mereka di tanah Lembah Ohio yang dituntut oleh mahkota. Setelah menghantar satu utusan yang gagal mencapai tujuan, dia bertekad untuk menghantar Washington. Pada hari dia menerima pesanannya, 31 Oktober 1753, Washington berangkat untuk jawatan Perancis. Partinya terdiri daripada seorang Belanda yang bertugas sebagai jurubahasa, pengakap pakar Christopher Gist sebagai pemandu, dan empat yang lain, dua daripadanya berpengalaman dengan pedagang India. Secara teorinya, Britain dan Perancis berada dalam keadaan damai. Sebenarnya, perang berlaku, dan pesan Dinwiddie adalah ultimatum: orang Perancis mesti keluar atau dikeluarkan.

Perjalanan itu terbukti sukar, berbahaya, dan sia-sia. Parti Washington meninggalkan tempat yang sekarang ada di Cumberland, Maryland, pada pertengahan November dan, walaupun cuaca dingin dan rintangan hutan belantara, tiba di Benteng LeBoeuf, di tempat yang sekarang Waterford, Pennsylvania, 20 batu (32 km) selatan Tasik Erie, tanpa kelewatan. Panglima Perancis itu sopan tetapi bersikeras. Seperti yang dilaporkan Washington, para pegawainya "memberitahu saya, Itu adalah rekaan mutlak mereka untuk merebut Ohio, dan oleh Tuhan mereka akan melakukannya." Bersemangat untuk menyampaikan berita yang membimbangkan ini, Washington bergegas pergi dengan Gist. Dia bernasib baik kerana kembali hidup. Seorang India melepaskan tembakan ke arah mereka dengan jarak 15 tetapi gagal. Ketika mereka menyeberangi Sungai Allegheny di rakit, Washington tersentak ke sungai yang dipenuhi ais tetapi menyelamatkan dirinya dengan menangkap salah satu kayu. Malam itu dia hampir membeku dengan pakaian basahnya. Dia sampai di Williamsburg, Virginia, pada 16 Januari 1754, di mana dia dengan cepat menuliskan catatan perjalanannya. Dinwiddie, yang sedang berusaha untuk meyakinkan mahkota akan keseriusan ancaman Perancis, telah dicetak, dan ketika dia mengirimnya ke London, itu dicetak semula dalam tiga bentuk yang berbeza.

Gabenor yang giat segera merancang ekspedisi untuk memegang negara Ohio. Dia menjadikan Joshua Fry kolonel dari rejimen provinsi, melantik letnan kolonel Washington, dan mengatur mereka untuk merekrut pasukan. Dua ejen Syarikat Ohio, yang dibentuk Lawrence Washington dan yang lain untuk membangun tanah di hulu sungai Potomac dan Ohio, telah mulai membangun kubu di tempat yang kemudian menjadi Pittsburgh, Pennsylvania. Dinwiddie, siap melancarkan perang sendiri, menghantar Washington dengan dua syarikat untuk memperkuat jawatan ini. Pada April 1754, letnan kolonel berangkat dari Iskandariah dengan sekitar 160 orang di belakangnya. Dia berjalan ke Cumberland hanya untuk mengetahui bahawa orang-orang Perancis telah menjangkakan pukulan Inggeris yang mereka telah merebut kubu Syarikat Ohio dan telah menamakannya semula sebagai Fort Duquesne. Dengan gembira, orang India di kawasan itu memberikan sokongan. Oleh itu, Washington berjuang dengan hati-hati ke depan sejauh kira-kira 40 batu (60 km) dari kedudukan Perancis dan mendirikan posnya sendiri di Great Meadows, berhampiran tempat yang sekarang bernama Confluence, Pennsylvania. Dari pangkalan ini, dia membuat serangan mengejut (28 Mei 1754) setelah melepaskan diri dari 30 orang Perancis, membunuh komandan, Coulon de Jumonville, dan sembilan yang lain dan mengambil tahanan selebihnya. Perang Perancis dan India telah bermula.

Washington sekaligus menerima kenaikan pangkat menjadi penjajahan penuh dan diperkuat, memimpin sejumlah besar pasukan Virginia dan North Carolina, dengan pembantu India. Tetapi serangannya segera menjatuhkan seluruh pasukan Perancis ke atasnya. Mereka membawa 350 orangnya ke kubu Great Meadows (Fort Necessity) pada 3 Julai, mengepungnya dengan 700 orang, dan, setelah bertarung seharian, memaksanya untuk menyerah. Pembinaan kubu itu adalah kesalahan, kerana ia terletak di dasar sungai yang dipenuhi air, diperintahkan di tiga sisi oleh ketinggian hutan yang menghampirinya, dan terlalu jauh dari sokongan Washington. Orang Perancis bersetuju untuk membiarkan penjajah yang tidak bersenjata kembali ke Virginia dengan penghormatan perang, tetapi mereka memaksa Washington untuk berjanji bahawa Virginia tidak akan membina kubu lain di Ohio selama satu tahun dan menandatangani kertas yang mengakui tanggungjawab untuk "l'assassinat" de Jumonville, perkataan yang kemudian dijelaskan oleh Washington bahawa dia tidak betul-betul mengerti. Dia kembali ke Virginia, terpinga-pinga tetapi bangga, untuk menerima ucapan terima kasih dari House of Burgesses dan mendapati bahawa namanya telah disebut dalam warta London. Ucapannya dalam sepucuk surat kepada saudaranya bahawa "Saya telah mendengar peluru dan mempercayai saya, ada sesuatu yang menawan dalam suaranya" dikomentari dengan humor oleh pengarang Horace Walpole dan menyindir Raja George II.

Ketibaan Jeneral Edward Braddock dan tenteranya di Virginia pada bulan Februari 1755, sebagai sebahagian daripada rancangan kempen tiga kali yang menuntut kemaraannya di Fort Duquesne dan di New York Gov. William Shirley menangkap Fort Niagara dan Sir William Johnson menangkap Crown Point, membawa Washington peluang dan tanggungjawab baru. Dia telah mengundurkan diri dari komisennya pada bulan Oktober 1754 karena membenci perlakuan kecil dan kurang bayar pegawai kolonial dan terutama kerana perintah pejabat perang Inggeris yang tidak praktis bahawa pegawai provinsi dari pangkat apa pun akan tunduk kepada mana-mana pegawai yang memegang jawatan raja. Tapi dia dengan bersungguh-sungguh menginginkan bagian dalam perang "kecenderungan saya," tulisnya kepada seorang teman, "sangat berpelukan." Ketika Braddock menunjukkan penghargaan atas jasa baiknya dan mengundangnya untuk menyertai ekspedisi sebagai pembantu peribadi, dengan gelaran sebagai kolonel, dia menerima. Kemandirian, keputusan, dan keahliannya segera menjadi jelas.

Di meja dia sering bertengkar dengan Braddock, yang, ketika kontraktor gagal memberikan bekalan mereka, menyerang penjajah sebagai terlentang dan tidak jujur ​​sementara Washington mempertahankan mereka dengan mesra. Kebebasan bersuara adalah bukti penghargaan Braddock. Braddock menerima nasihat Washington yang tidak bijaksana agar dia memecah-belahkan tenteranya, membiarkan separuh daripadanya datang dengan gerabak perlahan dan kereta lembu dan membawa separuh lagi ke hadapan melawan Fort Duquesne dengan pantas. Washington sakit demam pada bulan Jun tetapi bergabung dengan penjaga awal di gerabak tertutup pada 8 Julai, memohon untuk memimpin perarakan di Fort Duquesne dengan sekutu Virginians dan India, dan berada di sisi Braddock ketika pada 9 Julai tentera diserang dan berdarah dikalahkan.

Dalam kekalahan ini, Washington memperlihatkan gabungan kesejukan dan tekad, gabungan tenaga yang tidak dapat ditandingi dengan ketenangan yang lengkap, itulah rahsia banyak kejayaannya. Sakit sekali sehingga dia harus menggunakan bantal dan bukannya pelana dan Braddock memerintahkan pelayan tubuhnya untuk mengawasi dirinya, Washington, bagaimanapun, di mana-mana sahaja. Pada mulanya dia mengikuti Braddock sebagai jenderal dengan berani berusaha mengumpulkan anak buahnya untuk mendorong ke depan atau ke belakang, jalan paling bijak yang diizinkan oleh keadaan. Kemudian dia menunggang kembali untuk membawa orang-orang Virgin dari belakang dan mengejar mereka dengan kesan pada sayap. Baginya sebahagian besarnya disebabkan oleh pelarian pasukan. Pendedahannya terhadap orangnya sama cerobohnya dengan Braddock, yang cedera parah pada kuda kelimanya, Washington mengeluarkan dua ekor kuda dari bawahnya dan pakaiannya dipotong oleh empat peluru tanpa cedera. Dia berada di tempat kematian Braddock, membantu mengembalikan pasukan, dan dibayar dengan dilantik, pada bulan Ogos 1755, ketika masih berusia 23 tahun, komandan semua pasukan Virginia.

Tetapi tidak ada bahagian dari perkhidmatannya yang kemudiannya yang jelas. Setelah mendapati bahawa seorang kapten Maryland yang memegang komisi kerajaan tidak akan mematuhinya, dia naik ke utara pada Februari 1756 ke Boston untuk menyelesaikan pertanyaan oleh komandan di Amerika, Gabenor Shirley, dan, dengan membawa surat dari Dinwiddie, tidak mengalami kesulitan dalam melaksanakan maksudnya. Sekembalinya, dia terjerumus ke dalam banyak keresahan. Dia harus melindungi perbatasan yang lemah dan tipis sepanjang hampir 400 batu (650 km) dengan hanya sekitar 700 pasukan penjajah yang tidak berdisiplin, untuk menghadapi badan legislatif yang tidak bersedia mendukungnya, untuk menghadapi serangan terhadap mabuk dan ketidakcekapan tentera , dan menanggung kesusahan belantara yang berterusan. Tidak aneh bahawa pada tahun 1757 kesihatannya gagal dan pada minggu-minggu penutupan tahun itu, dia begitu sakit dengan "aliran darah" (disentri) sehingga doktornya memerintahkannya pulang ke Gunung Vernon.

Pada musim bunga tahun 1758, dia telah pulih dengan baik untuk kembali bertugas sebagai kolonel dalam komando semua pasukan Virginia. Sebagai sebahagian daripada sapuan besar tentera yang diatur oleh negarawan Britain William Pitt the Elder, Jeneral John Forbes memimpin kemajuan baru di Fort Duquesne. Forbes memutuskan untuk tidak menggunakan jalan Braddock tetapi untuk memotong jalan baru di barat dari Raystown, Pennsylvania. Washington tidak menyetujui laluan itu tetapi memainkan peranan penting dalam pergerakan itu. Pada akhir musim luruh, Perancis mengosongkan dan membakar Fort Duquesne, dan Forbes membesarkan Fort Pitt di lokasi tersebut. Washington, yang baru saja terpilih ke House of Burgesses, dapat mengundurkan diri dengan pangkat kehormat brigadier jeneral.

Walaupun para pegawainya menyatakan kekesalan atas "kehilangan seorang Komandan yang sangat baik, seorang Sahabat yang tulus, dan seorang Sahabat yang ramah," dia berhenti dari layanan itu dengan perasaan kecewa. Dia menganggap perang terlalu perlahan. Badan perundangan Virginia dengan cerdik dalam mengundi wang yang direkrut oleh Virginia direkrut dengan enggan dan terbukti tidak berkualiti — Washington telah menggantung beberapa orang yang meninggalkan padang pasir dan mencambuk yang lain. Virginia memberinya gaji yang lebih sedikit daripada koloni lain yang ditawarkan pasukan mereka. Menginginkan komisen biasa seperti yang dilakukan oleh saudara tirinya, Lawrence, dia meminta sia-sia kepada komandan Britain di Amerika Utara, Lord Loudoun, untuk membuat janji yang baik yang diberikan oleh Braddock kepadanya. Bercita-cita tinggi untuk pangkat dan kehormatan, dia menunjukkan semangat yang kuat dalam menegaskan keinginannya dan dalam mengeluh ketika mereka ditolak. Dia kembali ke Gunung Vernon agak kecewa.


Kepimpinan revolusioner George Washington

Pemilihan Washington sebagai panglima panglima pasukan tentera dari semua jajahan dilakukan segera setelah pertempuran pertama, walaupun itu sama sekali tidak dapat dielakkan dan merupakan hasil sebahagian kekuatan buatan. Perwakilan Virginia berbeza semasa pelantikannya. Edmund Pendleton, menurut John Adams, "sangat penuh dan jelas menentangnya," dan Washington sendiri mengesyorkan Jeneral Andrew Lewis untuk jawatan itu. Terutama itu adalah hasil tawar-menawar politik di mana New England memberikan ketua komando kepada Virginia sebagai harga untuk penerimaan dan sokongan tentera New England. Tentera ini telah berkumpul dengan tergesa-gesa dan berkuat kuasa mengenai Boston sejurus pertembungan tentera Britain dan tentera kecil Amerika di Lexington dan Concord pada 19 April 1775. Ketika Kongres Kontinental kedua bertemu di Philadelphia pada 10 Mei, salah satu tugas pertamanya adalah mencari kepimpinan tetap untuk kekuatan ini. Pada 15 Jun, Washington, yang penasihat ketenteraannya telah terbukti tidak ternilai dalam dua jawatankuasa, dicalonkan dan dipilih dengan suara bulat. Di luar pertimbangan yang dicatat, dia harus terpilih dengan fakta bahawa Virginia berdiri bersama Massachusetts sebagai salah satu koloni paling kuat bahawa pelantikannya akan meningkatkan semangat orang-orang Selatan bahawa dia telah mendapat reputasi yang berkekalan dalam kempen Braddock dan kesenangannya , akal, dan ketetapan telah mengagumkan semua perwakilan. Adegan pemilihannya, dengan Washington melesat ke kamar sebelah dan John Hancock memerah dengan perasaan cemburu, akan selalu memukau khayalan sejarah, begitu juga pemandangan 3 Julai 1775, ketika, mengendarai kudanya di bawah elm di depan pasukan berparade di Cambridge biasa, dia menghunus pedangnya dan memerintah tentera yang melabur di Boston. Berita mengenai Bukit Bunker telah sampai kepadanya sebelum dia melakukan perjalanan sehari dari Philadelphia, dan dia telah menyatakan keyakinan akan kemenangan ketika diberitahu bagaimana milisi itu berperang. Dalam menerima perintah itu, dia menolak pembayaran di luar biayanya dan meminta "setiap lelaki di dalam ruangan" untuk memberi kesaksian bahawa dia menolak kesesuaiannya. Sekali gus ia menunjukkan keputusan dan tenaga yang khas dalam mengatur sukarelawan mentah, mengumpulkan peruntukan dan amunisi, dan mengumpulkan Kongres dan koloni untuk sokongannya.

Fasa pertama komando Washington meliputi tempoh dari Julai 1775 hingga pengungsian Britain dari Boston pada bulan Mac 1776. Dalam lapan bulan itu, dia memberikan disiplin kepada tentera, yang pada kekuatan maksimum sedikit melebihi 20.000 dia berurusan dengan bawahan yang, seperti yang dikatakan oleh John Adams , bertengkar "seperti kucing dan anjing" dan dia mengepung hidupnya dengan kuat. Setelah merencanakan pencerobohan Kanada ke Danau Champlain, untuk dipercayakan kepada Jeneral Philip Schuyler, dia dengan senang hati menyetujui cadangan Benedict Arnold untuk bergerak ke utara di sepanjang Sungai Kennebec di Maine dan mengambil Quebec. Memberikan Arnold 1,100 orang, dia memerintahkannya untuk melakukan segala yang mungkin untuk mendamaikan orang Kanada. Dia sama aktif dalam mendorong swasta untuk menyerang perdagangan Inggeris. Secepat yang ditawarkan, dia memperkuat tenteranya dengan senjata dan pengepungan, dengan artileri berat yang dibawa dari Fort Ticonderoga, New York, di atas jalan beku pada awal tahun 1776. Kedudukannya pada awalnya tidak menentu, kerana Sungai Charles menembus pusat syarikatnya melabur Boston. Sekiranya jeneral Britain, Sir William Howe, memindahkan 20 rejimen veterannya dengan berani ke atas sungai, dia mungkin telah menembus tentera Washington dan memutar kedua-dua sayapnya kembali ke kehancuran. Tetapi semua jeneral berada di pihak Washington. Melihat bahawa Dorchester Heights, tepat di selatan Boston, memerintahkan kota dan pelabuhan itu dan Howe secara tidak bertanggungjawab gagal mendudukinya, dia merampasnya pada malam 4 Mac 1776, meletakkan senjata Ticonderoga pada kedudukannya. Panglima tentera laut Britain menyatakan bahawa dia tidak dapat bertahan jika orang Amerika tidak terlucut, dan Howe, setelah ribut mengganggu rancangannya untuk melakukan serangan, mengevakuasi kota pada 17 Mac. Dia meninggalkan 200 meriam dan gudang senjata kecil dan peluru yang tidak ternilai. Setelah mengumpulkan barang rampasannya, Washington bergegas ke selatan untuk membela New York.

Washington telah memenangi pusingan pertama, tetapi masih ada lima tahun perang, di mana perjuangan Amerika berulang kali hampir penuh dengan bencana. Tidak diragukan lagi bahawa kekuatan watak Washington, kemampuannya untuk memegang kepercayaan tentera dan rakyat dan menyebarkan keberaniannya sendiri di antara mereka, kegiatannya yang tidak henti-hentinya, dan akal sehatnya menjadi faktor utama dalam mencapai kemenangan Amerika. Dia bukan ahli taktik yang hebat: seperti yang dikatakan oleh Jefferson kemudian, dia sering "gagal di lapangan" dia kadang-kadang bersalah kerana kesalahan tentera, ketua adalah anggapannya tentang kedudukan di Long Island, New York, pada tahun 1776 yang memperlihatkan keseluruhannya tentera untuk menangkap saat ia dikalahkan. Pada awalnya dia tidak berpengalaman, pertempuran belantara dari perang Perancis tidak melakukan apa-apa untuk mengajarnya strategi menggerakkan seluruh pasukan. Salah satu kesalahan utamanya adalah kecenderungannya untuk menundukkan pertimbangannya sendiri dengan keputusan para jeneral yang mengelilinginya di setiap saat kritikal, sebelum Boston, sebelum New York, sebelum Philadelphia, dan di New Jersey, dia memanggil dewan perang dan di hampir setiap contohnya menerima keputusannya. Sememangnya berani dan gagah — seperti yang dibuktikannya di Trenton dan Princeton, begitu juga di Germantown — dia berulang kali mengadopsi taktik mengelak dan menunda atas nasihat rakannya, namun dia berjaya mempertahankan pasukan yang kuat dan mempertahankan api nasional semangat. Ketika saat yang baik tiba, dia merancang gerakan pantas yang mengakhiri perang.

Salah satu elemen kekuatan Washington adalah ketegasannya sebagai seorang disiplin. Tentera terus berkurang dan mengisi ulang, politik sebagian besar mengatur pemilihan petugas oleh Kongres dan negara-negara, dan pasukan yang tidak berpakaian, berpakaian buruk, tidak dibayar sering kali setengah sujud oleh penyakit dan matang untuk pemberontakan. Pasukan dari masing-masing tiga bahagian, New England, negara tengah, dan Selatan, menunjukkan kecemburuan yang menyedihkan terhadap yang lain. Washington bersikap keras dalam memecahkan orang-orang yang pengecut, tidak cekap, dan tidak jujur, dan membanggakan di hadapan Boston bahawa dia "telah membuat serangan yang cukup baik di antara pegawai semacam itu." Gurun dan penjarah dicambuk, dan Washington pernah mendirikan tiang setinggi 40 kaki (12 meter), menulis, "Saya bertekad jika saya dapat dibenarkan dalam proses, untuk menggantung dua atau tiga di atasnya, sebagai contoh kepada orang lain." Pada masa yang sama, ketua komandan memenangkan pengabdian banyak orangnya dengan kesungguhannya dalam menuntut rawatan yang lebih baik untuk mereka dari Kongres. Dia mengeluh tentang jatah pendek mereka, menyatakan sekali bahawa mereka terpaksa "makan setiap jenis makanan kuda tetapi jerami."

Bab paling gelap dalam kepemimpinan tentera Washington dibuka ketika, sampai di New York pada April 1776, dia menempatkan separuh tenteranya, sekitar 9,000 orang, di bawah Israel Putnam, di kedudukan berbahaya Brooklyn Heights, Long Island, di mana armada Britain di Timur Sungai mungkin memotong tempat percutian mereka.Dia menghabiskan dua minggu pada bulan Mei dengan Kongres Kontinental di Philadelphia, kemudian membincangkan persoalan kemerdekaan walaupun tidak ada catatan ucapannya, tidak ada keraguan bahawa dia menganjurkan pemisahan sepenuhnya. Kepulangannya ke New York mendahului tetapi sedikit kedatangan tentera Inggeris di bawah Howe, yang membuat perkemahan utamanya di Pulau Staten sehingga seluruh kekuatannya yang berjumlah hampir 30,000 dapat digerakkan. Pada 22 Ogos 1776, Howe memindahkan sekitar 20,000 lelaki ke Gravesend Bay di Long Island. Empat hari kemudian, mengirim armada di bawah arahan saudaranya Laksamana Richard Howe untuk berpura-pura menentang New York City, dia mendorong pasukan penghancur di sepanjang jalan yang dilindungi dengan lemah terhadap sayap Amerika. Patriot dikuasai, dikalahkan, dan mengalami kerugian total 5.000 orang, di mana 2.000 ditangkap. Keseluruhan kedudukan mereka mungkin dilanda ribut, tetapi, untungnya bagi Washington, Jenderal Howe menunda. Ketika musuh berlama-lama, Washington berhasil diliputi kabut lebat dalam mengangkut baki kekuatan menyeberangi Sungai Timur ke Manhattan, di mana dia mengambil posisi benteng. British, tiba-tiba mendarat di bahagian bawah pulau itu, menghalau orang Amerika dalam pertempuran yang ditandai dengan pengecut memalukan pasukan dari Connecticut dan lain-lain. Dalam serangkaian tindakan, Washington dipaksa ke utara, lebih dari sekali dalam bahaya ditangkap, hingga kehilangan dua kubu Sungai Hudson, salah satunya dengan 2.600 orang, memaksanya untuk mundur dari White Plains di seberang sungai ke New Jersey. Dia mengundurkan diri ke Sungai Delaware sementara tenteranya meleleh, sehingga nampaknya perlawanan bersenjata terhadap British akan segera berakhir.


George Washington: Kehidupan Sebelum Presiden

John Washington, datuk buyut George, mencapai Dunia Baru pada tahun 1657, menetap di Virginia. Terdapat sedikit maklumat pasti mengenai nenek moyang George sebelum ayahnya, tetapi apa yang diketahui adalah bahawa ketika George dilahirkan oleh Augustine dan Mary Washington pada 22 Februari 1732, keluarga itu adalah bagian dari eselon bawah kelas pemerintah Virginia. Dia adalah anak sulung dari perkahwinan kedua Augustine yang mempunyai dua anak lelaki dari yang pertama. Spekulasi pertanian dan tanah telah membawa kesejahteraan keluarga sederhana. Namun, ketika George berusia sebelas tahun, keluarganya mengalami kemunduran yang teruk. Augustine jatuh sakit setelah meninjau tanahnya dalam perjalanan jauh dalam cuaca buruk - ironinya, keadaan yang sama membunuh George hampir tujuh dekad kemudian.

Ibunya, Mary, seorang wanita yang keras dan pendorong, berjuang untuk tinggal di rumah dan tempat tinggal bersama. Dia berharap dapat menghantar George ke sekolah di England, tetapi rancangan ini dibatalkan dan anak lelaki itu tidak pernah menerima lebih dari setara dengan pendidikan sekolah rendah. Walaupun George pemalu dan tidak pandai membaca, dia adalah anak yang besar, kuat, dan tampan. Saudara tirinya Lawrence, empat belas tahun lebih tua George, mencarinya. Lawrence menasihati anak itu tentang masa depannya dan memperkenalkannya kepada Lord Fairfax, ketua salah satu keluarga paling kuat di Virginia.

Walaupun pendidikan George sedikit, dia mempunyai tiga kekuatan yang hebat: hasrat ibunya yang bercita-cita tinggi, pesona pemalu, dan hadiah untuk matematik. Lord Fairfax mengetahui ketiga-tiga sifat tersebut dan mengundang lelaki berusia enam belas tahun itu untuk bergabung dengan pasukan lelaki yang meninjau tanah Fairfax di wilayah Lembah Shenandoah di jajahan Virginia. Ini adalah perjalanan nyata pemuda itu jauh dari rumah, dan dia membuktikan nilainya dalam perjalanan belantara, membantu juruukur sambil belajar perdagangan mereka. Tinjauan menawarkan George gaji yang lumayan, peluang perjalanan, dan masa yang jauh dari ibunya yang tegas dan menuntut. Pada usia tujuh belas tahun, dia menceburkan diri dalam perniagaan tinjauan sendiri.

Namun, pada tahun berikutnya, tragedi mengunjungi keluarga Washington sekali lagi: saudara tiri dan mentor George yang dikasihi, Lawrence, dijangkiti penyakit tuberkulosis yang agresif. George menemani Lawrence ke pulau Barbados di Hindia Barat dengan harapan sangat bahawa iklim tropika dapat membantu saudaranya. Malangnya, tidak, dan George kembali ke Virginia sendiri, menyimpulkan satu perjalanan hidupnya di luar Amerika.

Lawrence telah memerintahkan milisi tempatan di kawasan berhampiran rumah keluarga Washington. Segera setelah kembali ke Virginia, George, hampir usianya, melobi pemerintah kolonial untuk jawatan yang sama dan dianugerahkannya. Pemuda itu tidak memiliki latihan ketenteraan sama sekali, dan itu segera ditunjukkan dengan cara yang buruk.

Kebodohan di Ohio

England dan Perancis, bersaing untuk menguasai benua Amerika di utara Mexico, bertentangan dengan Lembah Sungai Ohio. Orang Perancis memasuki wilayah itu dari Kanada dan membuat persekutuan dengan penduduk asli Amerika, dan pemerintah yang berpusat di Inggeris di Virginia bertekad untuk menghentikan serangan ini. Berkhidmat sebagai utusan tentera Britain, Washington memimpin sekumpulan sukarelawan ke daerah terpencil, mengumpulkan maklumat mengenai kekuatan pasukan musuh, dan menyampaikan pesanan yang memerintahkan orang Perancis untuk meninggalkan wilayah itu. Mereka menolak, dan ketika Washington pulang, dia mengusulkan agar kubu dibangun di Sungai Ohio untuk menghentikan pengembangan Perancis yang lebih jauh ke kawasan itu. Pada musim bunga tahun 1754, ia mengumpulkan kekuatan 150 orang yang kurang terlatih dan dilengkapi dan berangkat untuk memperkuat pasukan membangun benteng ini, yang disebutnya Fort Necessity. Dalam perjalanan, dia menemui pasukan Perancis yang kecil dan segera menyerangnya, membunuh sepuluh orang Perancis — seorang anggota tentera muda yang tidak diketahui dari Virginia telah melepaskan tembakan pertama Perang Perancis dan India.

Kerana salah seorang lelaki yang terbunuh adalah utusan Perancis yang menyampaikan pesan kepada British, Washington telah mengambil bahagian dalam pembunuhan seorang duta besar, pelanggaran serius terhadap protokol antarabangsa. Akibat terburu-buru ini sampai ke Istana Westminster dan Versailles. Orang asli Amerika di rantau ini, merasakan ketidakcekapan Inggeris-Amerika, berpihak kepada Perancis. Pasukan Pribumi Amerika-Perancis bersama menyerang Fort Necessity yang kecil dan tidak berfungsi dan mengalahkan Washington dan orang-orangnya. Mereka terpaksa meninggalkan kawasan itu setelah menandatangani dokumen penyerahan. Dokumen itu dalam bahasa Perancis, dan di dalamnya, Washington, yang tidak membaca bahasa Perancis, kononnya mengaku melanggar protokol ketenteraan, sehingga memberikan kemenangan kemenangan propaganda kepada Perancis ketika teks dokumen itu dikeluarkan di Eropah. Tidak lama kemudian, Washington diserahkan untuk kenaikan pangkat, dan dia mengundurkan diri dari tentera, pahit kerana pihak Inggeris tidak mempertahankan kehormatannya.

England memutuskan bahawa cara terbaik untuk mengusir orang Perancis dari Lembah Sungai Ohio adalah dengan menghantar pasukan tetap dari Tentera Diraja. Komander mereka, Jeneral Edward Braddock, memerlukan pembantu yang berpengalaman dalam konflik dan menawarkan jawatan itu kepada Washington. Bersemangat untuk mendapatkan kembali sokongan dengan tentera Inggeris, Washington menerima. Pada bulan Julai 1755, pasukan Inggeris menghampiri kubu kuat Perancis di Fort Duquesne. Washington telah memberi amaran kepada Braddock bahawa tentera Perancis dan India berperang dengan cara yang sangat berbeza daripada pasukan terbuka di Eropah, tetapi dia tidak diendahkan. Beberapa hari kemudian, Inggeris diserang oleh tentera Asli Amerika yang besar dan dihala sepenuhnya. Washington bertempur dengan berani walaupun dua ekor kuda ditembak dari bawahnya. Braddock terbunuh, tentera Britain yang ketakutan melarikan diri ke hutan, dan pembantunya yang masih muda hampir tidak dapat menyelamatkan nyawanya.

Perintah Militia, Perkahwinan, dan Kehidupan sebagai Petani Gentleman

London menyalahkan penjajah atas kegagalan itu. Penjajah, enggan menjadi kambing hitam England, bertindak balas dengan mengangkat Washington sebagai pahlawan. Untuk menyampaikan persetujuan mereka terhadap kepemimpinan dan kebolehannya, penjajah memberinya komando semua kekuatan Virgin dan menuduhnya terutama mempertahankan wilayah barat jajahan dari serangan penduduk asli Amerika. Washington baru berusia dua puluh dua tahun. Peristiwa tiba-tiba ini memberinya magang yang luar biasa untuk perintah tertinggi yang akan datang dua dekad kemudian: Washington belajar bagaimana meningkatkan kekuatan, melatihnya, memimpinnya ke dalam pertempuran, dan menjauhkannya dari sepi. Tetapi panglima muda itu selalu kekurangan rekrut dan wang, dan rayuan kepada pihak berkuasa tentera Inggeris tidak banyak berjaya. Washington menjadi semakin kesal dengan sikap rendah diri dan penolakan terhadap percubaannya untuk memenangi komisen tentera biasa.

Setelah memerintah rejimen yang akhirnya menawan Benteng Duquesne pada tahun 1758, dia mengundurkan diri dari tentera dan pulang ke Gunung Vernon, ladang yang dia warisi dari Lawrence. Setahun kemudian, Washington mengahwini seorang janda muda kaya bernama Martha Custis. Dia memenangi tempat di badan perundangan Virginia yang lebih rendah dan menetap dalam kehidupan seorang penanam Virginia. Tahun-tahun awal perkahwinannya adalah bahagia. Washington bekerja keras dan belajar semua yang dia dapat mengenai pertanian, tetapi pekerjaan barunya memberinya alasan lain untuk membenci negara induk. Dia mendapati bahawa dia berada pada belas kasihan sistem perdagangan yang sangat menyukai pedagang Inggeris yang membeli tembakau, tanaman utamanya. Akibatnya, setelah beberapa tahun, dia berhutang besar.

Menjelang tahun 1766, dia meninggalkan pertanian tembakau dan mempelbagaikan Gunung Vernon menjadi tanaman yang dapat dijual dengan lebih mudah di Amerika. Dia juga menceburkan diri dalam industri ringan seperti tenunan dan memancing. Semua usaha ini bertujuan menjadikan ladangnya lebih mandiri, sehingga meminimumkan hubungan perniagaannya dengan Inggeris. Beberapa ratus hamba bekerja di Gunung Vernon. Ketika Washington beralih ke tanaman yang kurang intensif tenaga kerja daripada tembakau, dia mendapat lebih banyak bantuan daripada yang dia perlukan. Namun, walaupun dia dapat memperoleh keuntungan yang lebih besar dengan meminimumkan perbelanjaan buruh, dia hampir tidak pernah menjual atau memindahkan hamba ke harta benda lain kecuali budak itu ingin pergi. Ketika mendekati usia pertengahan, Washington menyatakan keraguan tentang praktik perbudakan.

Benih Revolusi

Menjelang pertengahan 1760-an, kebencian penjajah terhadap pemerintahan Inggeris semakin meluas. Untuk mengisi wang yang habis untuk perang dengan Perancis, London mengenakan cukai ke atas tanah jajahan. Lebih-lebih lagi, untuk memaksa pematuhan, Inggeris menetapkan undang-undang hukuman terhadap penjajah. Orang Amerika, yang tidak mempunyai suara dalam keputusan parlimen Britain, menyuarakan penghinaan terhadap tarif yang tiba-tiba menaikkan harga barang keperluan seperti teh. Ketika kontroversi menjadi semakin panas, semakin banyak tentera Inggeris masuk ke wilayah jajahan, yang hanya menimbulkan masalah.

Secara amnya, jajahan selatan kurang terbuka terhadap England semasa peringkat awal gerakan kemerdekaan. Seperti kebanyakan orang Virginians, penguasa Gunung Vernon lambat untuk bersemangat revolusioner, dengan harapan bahawa Inggeris akan mengakhiri cara mereka yang menindas. Tetapi serangkaian provokasi Inggeris - penutupan Pelabuhan Boston, cukai baru, penembakan kematian lima penjajah dalam pertengkaran dengan tentera Diraja, penghapusan piagam negara Massachusetts — menjadikan Washington sebagai orang yang percaya pada kemerdekaan Amerika pada awal 1770-an. Dia adalah salah satu warga terkemuka pertama di Virginia yang secara terbuka menyokong penentangan terhadap kezaliman Inggeris.

Pada tahun 1774, badan perundangan Virginia memilihnya sebagai salah satu dari tujuh perwakilan ke Kongres Kontinental Pertama, sebuah perhimpunan yang ditujukan untuk menentang pemerintahan Inggeris — yang menarik, seorang perawan berusia tiga puluh satu tahun bernama Thomas Jefferson selesai dari pemilihan. Washington bergabung dengan majoriti majelis tersebut dalam memilih pembalasan ekonomi baru terhadap Inggeris. Pada bulan April 1775, berita elektrik datang dari Utara. Milisi tempatan dari bandar-bandar di sekitar Boston telah mengumpulkan tentera Inggeris di Lexington dan Concord. Ketika Washington naik ke Kongres Kontinental Kedua sebulan kemudian, ada perbincangan bahawa dia mungkin akan dinamakan komandan semua pasukan penjajah. Washington, keyakinannya semakin lemah oleh salah laku terhadap Perancis dan Orang Asli Amerika, menentang janji tersebut.

Tetapi dia adalah pilihan semula jadi kerana beberapa sebab: dia masih dianggap sebagai pahlawan dari Perang Perancis dan India pada usia empat puluh tiga tahun, dia cukup tua untuk memimpin tetapi cukup muda untuk menahan kekejaman di medan perang dan orang utara berharap seorang jeneral dari Virginia akan membantu menarik Selatan yang enggan ke dalam konflik. Di atas segalanya, kepemimpinan dan karisma dari Virginian yang tinggi, tenang, megah tidak ada bandingannya. Washington tidak menghadiri sesi kongres yang mengambil suara untuk komando tentera. Dia adalah anggota terakhir yang mengetahui bahawa dia telah dipilih — dengan suara bulat. Dia menolak gaji dan mengatakan kepada Kongres, "Saya mohon diingat bahawa saya, hari ini, menyatakan dengan penuh keikhlasan, saya tidak menganggap diri saya setara dengan perintah yang saya hargai."

Dalam menerima komando pasukan penjajah, George Washington telah melewati garis serius yang mematikan. Di mata orang Inggeris, dia sekarang memimpin pemberontakan bersenjata melawan Raja George III. Dia adalah pengkhianat, dan jika pemberontakan gagal, dia akan segera menemui tali di lehernya.

Komando Tentera Kontinental

Mana-mana pakar ketenteraan akan memberi peluang kecil kepada Benua Benua. Bagaimanapun, tentera King George adalah pasukan pertempuran terbaik yang terlatih di dunia Barat. Tentera Laut Diraja yang tiada tolok bandingnya dapat menyerahkan tentera ke mana-mana negara musuh yang berada di pantai dan mencekik. Pasukan Inggeris diperintahkan oleh tentera yang menjadi veteran perang di seluruh dunia. Secara kontras, kekuatan penjajah yang menatap mereka lebih kurang tentera berbanding geng besar. Askarnya datang dan pergi dengan sesuka hati. Pegawai yang memimpin mereka tidak mempunyai banyak komando, apalagi pengalaman bertempur. Tambahan pula, di tanah jajahan, sokongan untuk pemberontakan jauh dari tegas.

Tugas pertama Washington adalah mengubah orang yang tidak teratur ini menjadi tentera yang nyata dengan menerapkan peraturan tatatertib. Untuk mempermudah usahanya, dia mendesak Kongres Kontinental untuk menyediakan wang yang cukup untuk membayar pendaftaran tentera yang lebih lama. Tetapi ketika Hari Tahun Baru menjelang tahun 1776, sebahagian besar tenteranya telah pulang kerana pendaftaran mereka telah berakhir. Washington pertama kali memerintahkan pasukan Amerika yang berkumpul di sekitar Boston. Dengan menggunakan meriam yang ditangkap oleh Henry Knox dari Benteng Ticonderoga dan dengan berani membawa batu ke Boston, Washington membentengi titik tinggi yang menghadap ke kota. Tidak dikekalkan oleh kelebihan taktik penjajah secara tiba-tiba, British menarik diri dari Boston melalui laut. Washington, bagaimanapun, tidak memiliki khayalan bahawa musuhnya sudah selesai. Persoalannya di mana mereka akan menyerang seterusnya.

Menjelang musim bunga, jelas bahawa rancangan Inggeris adalah untuk merebut New York. Ia menawarkan beberapa kelebihan termasuk pelabuhan besar, nilai propaganda menahan salah satu kota terbesar pemberontak, dan rute yang membolehkan tentera dihantar ke pedalaman Amerika melalui Sungai Hudson. Washington bergerak untuk menghentikan mereka. Pada bulan Julai - beberapa hari selepas Deklarasi Kemerdekaan ditandatangani - British mendarat pasukan besar di Pulau Staten. Menjelang Ogos, 30,000 tentera bergerak ke arah pasukan Washington.

Pada pertunangan pertama mereka akhir bulan itu, sebahagian besar tentera Kontinental menyerah atau berpaling dan melarikan diri dengan ketakutan. Pada 15 September, Inggeris mendarat di Manhattan, dan sekali lagi pasukan Washington melarikan diri. Marah, dia menjerit kepada mereka, "Apakah ini orang-orang yang bersamaku untuk mempertahankan Amerika?" Sehari kemudian, pasukannya tegas menentang mereka dan memenangi pertunangan kecil di Harlem Heights. Tetapi pada bulan November, Inggeris telah menangkap dua kubu yang diharapkan oleh Benua akan mengamankan Sungai Hudson. Washington terpaksa menarik diri ke New Jersey dan kemudian Pennsylvania.

Orang Inggeris berpendapat ini menandakan berakhirnya konflik dan menggali musim sejuk, tidak bersusah payah mengejar orang Amerika. Washington sekarang menyedari bahawa dengan berusaha melawan pertempuran terbuka dengan lapangan terbuka dengan pihak Inggeris, dia terus bermain dengan kekuatan mereka. Dia beralih kepada taktik yang dia lihat orang Asli Amerika menggunakan kesan yang besar dalam Perang Perancis dan India. Pada Hari Krismas, dia memimpin tenteranya melalui badai salju yang ganas, menyeberangi Sungai Delaware ke New Jersey, dan mengejutkan pasukan musuh di Trenton. Beberapa hari kemudian, dia mengambil pasukan pengawal Britain di Princeton yang berdekatan. Tindakan ini adalah pertempuran berskala besar daripada serangan gerila. Walaupun demikian, kemenangan kecil ini memberi keyakinan kepada tenteranya, menyemarakkan semangat rakyat Amerika, dan memberitahu Inggeris bahawa mereka telah berjuang dalam perjuangan yang panjang dan pahit.

Putaran Air Pasang: 1777

Tahun ketiga Revolusi adalah titik perubahannya. Satu lagi pasukan Continental, yang dipimpin oleh Jeneral Jeneral Horatio Gates, memperoleh kemenangan Amerika pertama yang signifikan di Saratoga, New York. Kemenangan ini meyakinkan orang Perancis bahawa Revolusi dapat dimenangi oleh Amerika. Mereka mulai mempertimbangkan untuk bersekutu dengan pemberontak kolonial — sebagian untuk kembali ke musuh lama, England, dan sebagian untuk berkongsi hadiah dari serbuan di kapal-kapal Inggeris. Pada masa yang sama, orang Inggeris memulakan strategi ketenteraan yang tidak beruntung yang merangkumi pencerobohan koloni selatan, yang menjadikan mereka perang gerila.

Namun bagi Washington, tahun 1777 adalah tahun yang sangat mencuba. Dia kalah dalam dua pertempuran besar dengan British dan gagal menghalangnya daripada mengambil Philadelphia, rumah pemerintahan negara baru, yang terpaksa bersembunyi. Sebagai tindak balas atas kerugian tersebut, beberapa usaha dilakukan oleh Kongres dan tentera untuk menggulingkan Washington sebagai komandan. Musim sejuk 1777-1778 menyaksikan tenteranya berkemah di pondok-pondok yang beku dan celaka di Valley Forge. Salah seorang doktor tentera menyimpulkan syarat dalam buku hariannya: "Makanan yang buruk - tempat tinggal yang sukar — cuaca yang sejuk - keletihan - pakaian yang tidak enak - alat memasak yang tidak enak - muntah separuh masa saya - merokok dari pancaindera saya - syaitan di dalamnya - saya boleh" menahannya. "

Valley Forge ke Yorktown

Menjelang musim bunga, keadaan mulai bertambah baik ketika tentera berlatih keras dan bergerak keluar dari Valley Forge yang merupakan pasukan pertempuran yang lebih berdisiplin. Pada bulan Mei 1778, Perancis bersetuju untuk bersekutu dengan Amerika, mengirim tentera, peluru, dan wang. Pada pertengahan 1779, 6.000 tentera Perancis berperang bersama-sama Amerika.

George Washington bukan jeneral yang hebat tetapi revolusioner yang cemerlang. Walaupun dia kehilangan sebahagian besar pertempuran dengan British, tahun demi tahun dia mengadakan pasukannya yang lapar dan lapar bersama. Ini adalah pencapaiannya yang paling ketara sebagai komandan pasukan Amerika. Seorang perwira Perancis menulis: "Saya tidak boleh terlalu menegaskan bagaimana saya dikejutkan oleh Tentera Amerika. Sangat luar biasa bahawa pasukan yang hampir telanjang, dibayar dengan baik, dan terdiri daripada lelaki dan anak-anak tua dan orang-orang Negro harus bersikap baik pada perarakan dan di bawah api. " Mengetahui bahawa satu kemenangan besar oleh tenteranya akan melemahkan sokongan di England untuk perang asing mereka yang tidak berkesudahan, Washington dengan sabar menunggu tahun demi tahun untuk keadaan yang tepat. British tidak henti-henti berani membuat pasukan Continental untuk bertempur dari garis ke garis di tempat terbuka. Tetapi Washington tetap dengan taktik memukulnya sendiri, memaksa orang Inggeris yang kecewa untuk bermain permainan mengikut peraturannya. Dia membuat tentera utama mereka dibungkus di New York sepanjang masa, berhati-hati melawannya.

British mengubah strategi mereka pada tahun 1778 dan menyerang Selatan. Rancangan baru adalah untuk mengamankan jajahan selatan dan kemudian berbaris tentera besar ke utara, memaksa pemberontakan keluar dari Amerika atas. Ia adalah satu kesilapan.Semasa mereka menawan Savannah, Georgia, pada tahun 1778 dan Charleston, Carolina Selatan, pada tahun 1779, British mendapati diri mereka berperang dengan perang gerila, menghadapi kumpulan penembak tepat yang gelap. Seorang askar Amerika, berjuang di dalam dan untuk tanah airnya, dapat bekerja sendiri sementara Redcoat tidak dapat. Pasukan penjajah dapat bergerak dua kali lebih cepat daripada musuh yang berat peralatannya, dan setiap askar Inggeris yang dibunuh atau ditangkap bermaksud pasukan baru harus dihantar dari England — perjalanan beberapa minggu yang melemahkan kehadiran British di tempat lain di kerajaan mereka. Menjelang tahun 1781, perang sangat tidak popular di England.

Musim panas itu, Washington menerima berita yang ditunggu-tunggu. Pasukan selatan Britain, yang diperintah oleh Lord Cornwallis, berkemah di dekat pantai Teluk Chesapeake di Virginia. Washington secara diam-diam menggegarkan tenteranya ke arah selatan dari New York. Dia menipu mata-mata Inggeris dengan tipu daya intelijen yang menyembunyikan objektif sebenar misi mereka. Seperti biasa, tidak ada wang, dan Washington harus berbicara banyak orangnya untuk berhenti. Sementara itu, armada Perancis yang besar telah meninggalkan Hindia Barat, berlayar menuju pantai Virginia. Dalam perjalanan ke sana, Washington berhenti selama satu hari di rumahnya di Mount Vernon — untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

"Dunia Berbalik"

Yorktown adalah bandar pelabuhan di semenanjung, keluar dari Chesapeake. Pada 1 September 1781, armada Perancis membentuk barisan di luar Yorktown, memotong kemungkinan British melarikan diri melalui laut. Tiga hari kemudian, pasukan darat Amerika dan Perancis pertama berada di dasar semenanjung, kempen yang diselaraskan dengan sempurna yang dirancang oleh Washington. Pada 5 September, kapal-kapal Perancis menggagalkan armada Inggeris yang berusaha mengusir pasukan Cornwallis. Nasib Inggeris dimeteraikan. Pasukan Amerika dan Perancis memeras musuh ke laut dan menyiksa mereka dengan hujan tembakan meriam yang berterusan. Pada 19 Oktober, Cornwallis sudah cukup melihat. Pasukan Inggeris yang terkejut, banyak menangis, menyerah ketika kumpulan mereka bermain "The World Turned Upside Down." Pada awal musim bunga berikutnya di London, Parlimen menarik sokongannya terhadap perang di Amerika. British mula meninggalkan jajahan — tetapi tidak tanpa menyeludup sejumlah budak Amerika.

Membentuk Bangsa

Tiga belas jajahan telah memerangi Revolusi seolah-olah mereka tiga belas bangsa yang berbeza. Selepas perang, terdapat banyak kontroversi mengenai apakah jajahan akan bergabung menjadi satu negara atau beberapa negara dan bagaimana semuanya akan ditadbir.

Tamat perang menyaksikan manuver yang cukup besar untuk kekuatan peribadi, dan masalah menjadi kepala pada musim bunga tahun 1783. Washington didatangi oleh beberapa pegawai tentera yang mencadangkan untuk menjadikannya raja. Sebilangan besar lelaki - hampir mana-mana lelaki - akan berpeluang untuk berkuasa seperti George Washington, bagaimanapun, bukan salah satu dari mereka. Dia telah menghabiskan dekade terakhir untuk membebaskan Amerika sebagai raja dan merasa sedih dan kecewa dengan prospek membebani negara dengan monarki. Para pegawai mengatur pertemuan untuk memajukan cita-cita mereka, tetapi Washington mendahului mereka dengan pertemuannya sendiri.

Banyak orang yang menghadiri mesyuarat Washington menyukai idea memasang beberapa bentuk diktator tentera. Sekiranya mereka berjaya, Amerika mungkin akan hancur menjadi pemerintahan oleh sekumpulan panglima perang feodal, matang untuk anarki atau pengambilalihan asing. Washington dan pegawainya bertukar pandangan dingin. Kemudian jenderal itu mulai membaca sepucuk surat yang mendukung pandangannya, tetapi dia berhenti dan mengenakan sepasang cermin mata — sesuatu yang sedikit dari mereka pernah melihatnya memakai. Washington dengan senyap berkata, "Tuan-tuan, saya telah menjadi kelabu dalam melayani anda, dan sekarang saya buta." Dalam beberapa saat, hampir semua orang mengesat air mata. Apa yang disebut Newburgh Mutiny telah berakhir sebelum ia bermula, berkat pertemuan Washington.

Pada 19 April 1783, Washington mengumumkan kepada tenteranya bahawa Inggeris telah bersetuju untuk menghentikan permusuhan dengan Amerika Syarikat. Lapan tahun, hingga hari ini, telah berlalu sejak milisi Massachusetts memperdagangkan musket dengan Redcoats di Lexington Green. Menjelang akhir tahun, pasukan Inggeris terakhir telah dihantar keluar dari New York, dan Washington pulang ke Gunung Vernon pada malam Krismas. Setahu dia, kehidupan awamnya sudah berakhir. Washington menghabiskan hampir tiga tahun berikutnya untuk berusaha mengembalikan kekayaan hartanya, yang telah merosot pada tahun-tahunnya melawan British.

Selama bertahun-tahun setelah perang, Amerika diperintah menurut Artikel Gabungan, yang mengakibatkan pemerintahan yang lemah dan tidak stabil. Keadaan ekonomi yang buruk menyebabkan konflik antara petani yang berhutang dan mereka yang meminjamkan wang kepada mereka, terutama di Massachusetts, Rhode Island, dan Connecticut. Pada tahun 1786, pemerintah Massachusetts memberontak para petani yang marah yang dipimpin oleh bekas pegawai Perang Revolusi Daniel Shay. Pemberontakan Shays membantu meyakinkan para perwakilan dari lima negeri yang berkumpul di Annapolis, Maryland, untuk membincangkan cara mempromosikan perdagangan antara negara dan memanggil konvensyen nasional untuk memperkuat pemerintahan Amerika.

Mesyuarat semua negara, yang sekarang dikenali sebagai Konstitusi Konstitusional, diadakan di Philadelphia pada Mei 1787. Oleh kerana prosiding konvensyen itu rahsia, ada kekhawatiran orang ramai mengenai nasib negara mereka yang masih baru. Sudah jelas bagi para perwakilan konvensyen bahawa kepemimpinan diperlukan untuk menenangkan keraguan orang ramai dan memberikan kredibiliti prosiding. Walaupun enggan, Washington sebulat suara dipilih untuk mengetuai majelis yang mengembangkan Perlembagaan, landasan pemerintahan Amerika. Salah satu ketentuannya meminta sesuatu yang dikenal sebagai presiden, dan segera para perwakilan mulai berbisik bahawa hanya ada satu orang yang harus dipertimbangkan untuk jawatan itu. Washington tidak mahu pejabat itu, tetapi dia bekerja selama lebih dari setahun untuk memastikan pengesahan Perlembagaan, yang dicapai pada bulan Jun 1788.


George Washington: Presiden yang enggan

Catatan Editor & # 8217s: Walaupun Perlembagaan diratifikasi, orang Amerika melihat kemungkinan besar untuk mengisi jawatan presiden yang baru. Pada 4 Februari 1789, 69 anggota Electoral College menjadikan George Washington satu-satunya ketua eksekutif yang dipilih secara sebulat suara. Kongres seharusnya membuat pilihan rasmi pada Mac itu tetapi tidak dapat mengumpulkan kuorum hingga April. Sebab & # 8212 jalan raya buruk & # 8212 mengesyorkan keadaan negara yang akan dipimpin Washington. Dalam biografi baru, Washington: Kehidupan, Ron Chernow telah mencipta potret lelaki itu semasa sezamannya melihatnya. Petikan di bawah ini menerangkan keadaan presiden semasa Hari Perasmian pertama menghampiri.

Kandungan Berkaitan

Kelewatan Kongres dalam mengesahkan pemilihan George Washington sebagai presiden hanya memberi lebih banyak masa untuk keraguan meningkat kerana dia menganggap tugas herculean akan datang. Dia menikmati penantiannya sebagai sambutan & # 8220penyembuhan, & # 8221 katanya kepada bekas rakannya dalam bidang senjata dan Setiausaha Perang masa depan Henry Knox, sambil menambah bahawa pergerakannya ke ketua kerajaan akan disertai dengan perasaan yang tidak seperti pelakunya yang akan menuju ke tempat pelaksanaannya. & # 8221 Tempat tinggalnya & # 8221 di Gunung Vernon, ketakutannya bahawa dia tidak mempunyai kemahiran yang diperlukan untuk jawatan presiden, & # 8220laut kesukaran & # 8221 menghadapi negara & # 8212all memberinya jeda pada malam perjalanan pentingnya ke New York. Dalam sepucuk surat kepada temannya Edward Rutledge, dia membuatnya seolah-olah presiden tidak lagi menjalani hukuman mati dan bahawa, dengan menerimanya, dia telah menyerah & # 8220semua harapan akan kebahagiaan peribadi di dunia ini. & # 8221

Sehari setelah Kongres menghitung suara pilihan raya, yang menyatakan Washington sebagai presiden pertama, ia menghantar Charles Thomson, setiausaha Kongres, untuk menyampaikan pengumuman rasmi ke Gunung Vernon. Para perundangan telah memilih utusan yang baik. Seorang lelaki yang bulat, terkenal dengan karyanya dalam bidang astronomi dan matematik, Thomson yang berketurunan Ireland adalah seorang tokoh tinggi dan keras dengan wajah yang sempit dan mata yang tajam. Dia tidak dapat menikmati perjalanan yang mencuba ke Virginia, yang & # 39; telah terhalang oleh cuaca bergelora, jalan-jalan buruk, dan banyak sungai besar yang harus saya lalui. & # 8221 Namun dia gembira presiden baru itu adalah Washington, yang dia dihormati sebagai seseorang yang dipilih oleh Providence untuk menjadi & # 8220 penyelamat dan ayah & # 8221 negara. Setelah mengenali Thomson sejak Kongres Kontinental, Washington menghargainya sebagai penjawat awam yang setia dan patriot yang teladan.

Sekitar tengah hari pada 14 April 1789, Washington membuka pintu di Gunung Vernon dan menyambut pelawatnya dengan pelukan mesra. Setelah berada di privasi rumah itu, dia dan Thomson melakukan minuet lisan yang kaku, setiap lelaki membaca dari pernyataan yang sudah siap. Thomson memulakan dengan menyatakan, & # 8220Saya diberi penghormatan dengan perintah Senat untuk menunggu Yang Mulia dengan maklumat mengenai pemilihan anda ke pejabat Presiden Amerika Syarikat & # 8221 dengan suara bulat. Dia membaca dengan kuat surat dari Senator John Langdon dari New Hampshire, presiden pro tempore. & # 8220Tolonglah, tuan, untuk memanjakan harapan bahawa tanda keyakinan masyarakat yang begitu baik akan memenuhi persetujuan anda dan dianggap sebagai janji pasti kasih sayang dan sokongan yang anda harapkan dari orang yang bebas dan tercerahkan. & # 8221 Di sana adalah sesuatu yang merendahkan, walaupun sedikit tunduk, dengan nada Langdon, seolah-olah dia takut Washington mungkin mengingkari janjinya dan enggan mengambil pekerjaan itu. Demikianlah kehebatan sekali lagi diberikan kepada George Washington.

Mana-mana pelajar kehidupan Washington & # 8217 mungkin telah meramalkan bahawa dia akan mengakui pemilihannya dalam pidato pendek yang boleh dilakukan sendiri penuh dengan penafian. & # 8220Saat saya menyedari betapa sukarnya tugas yang diberikan kepada saya dan merasakan ketidakmampuan saya untuk melaksanakannya, & # 8221 dia menjawab kepada Thomson, & # 8220Saya berharap mungkin tidak ada alasan untuk menyesali pilihan tersebut. Yang dapat saya janjikan hanyalah yang dapat dicapai dengan semangat jujur. & # 8221 Sentimen kesopanan ini sangat baik dengan surat-surat persendirian Washington sehingga tidak dapat dipura-pura: dia bertanya-tanya adakah dia layak untuk jawatan itu, jadi tidak seperti apa yang pernah dilakukannya. Harapan untuk pemerintahan republik, dia tahu, terletak di tangannya. Sebagai panglima komando, dia mampu membungkam dirinya dalam keheningan pelindung diri, tetapi presiden tidak akan meninggalkannya tanpa tempat untuk bersembunyi dan mengeksposnya di depan umum kerana tidak ada yang sebelumnya.

Oleh kerana penghitungan suara telah lama ditunda, Washington, 57, merasakan kehancuran perniagaan awam yang akan datang dan memutuskan untuk berangkat ke New York dengan segera pada 16 April, disertai dengan kereta anggunnya oleh Thomson dan pembantu David Humphreys. Entri buku hariannya menyampaikan rasa ngeri: & # 8220Sekitar sepuluh & # 8217waktu, saya mengucapkan selamat tinggal di Gunung Vernon, untuk kehidupan peribadi, dan kefahaman domestik dan, dengan fikiran yang ditindas dengan sensasi yang lebih cemas dan menyakitkan daripada saya mempunyai kata-kata untuk diungkapkan , berangkat ke New York. dengan pilihan terbaik untuk memberikan perkhidmatan kepada negara saya dalam mematuhi panggilannya, tetapi dengan harapan yang kurang untuk menjawab harapannya. & # 8221 Mengucapkan selamat tinggal ialah Martha Washington, yang tidak akan menyertainya sehingga pertengahan Mei. Dia menyaksikan suaminya yang berusia 30 tahun pergi dengan campuran sensasi pahit, bertanya-tanya & # 8220 ketika atau adakah dia akan pulang lagi. & # 8221 Dia telah lama meragui kebijaksanaan tindakan terakhir ini dalam kehidupan awamnya. & # 8220Saya rasa sudah terlambat baginya untuk memasuki kehidupan awam lagi, & # 8221 dia memberitahu keponakannya, & # 8220 tetapi itu tidak boleh dielakkan. Keluarga kami akan kecewa kerana saya mesti segera mengikutinya. & # 8221

Bertekad untuk melakukan perjalanan dengan cepat, Washington dan rombongannya berangkat setiap hari pada waktu matahari terbit dan dimasukkan seharian penuh di jalan raya. Sepanjang perjalanan dia berharap untuk menjaga gangguan upacara minimum, tetapi dia segera tidak digunakan: lapan hari perayaan yang melelahkan menjelang. Dia hanya menempuh perjalanan sejauh sepuluh batu ke utara ke Iskandariah ketika penduduk kota membawanya makan malam, dipanjangkan dengan 13 roti bakar wajib. Mahir mengucapkan selamat tinggal, Washington dengan ringkas fasih menjawabnya. & # 8220 Sensasi yang tidak dapat dipendam maka harus dibiarkan menjadi keheningan yang lebih ekspresif, sementara, dari hati yang sakit, saya mengucapkan selamat tinggal kepada anda semua, rakan-rakan saya dan jiran yang baik hati, & # 8221

Tidak lama kemudian, jelas bahawa perjalanan Washington & # 8217 akan membentuk perarakan yang setara dengan perarakan untuk penobatan kerajaan. Seolah-olah sudah menjadi ahli politik berpengalaman, dia meninggalkan jejak janji-janji politik. Semasa di Wilmington, dia berbicara kepada Delaware Society for Promoting Domestic Manufacturers dan menyampaikan pesan penuh harapan. & # 8220Promosi pembuatan domestik, menurut konsep saya, akan menjadi salah satu akibat pertama yang secara semula jadi diharapkan dari pemerintah yang bertenaga. & # 8221 Tiba di Philadelphia, dia bertemu dengan orang kenamaan tempatan dan diminta untuk menaiki kuda putih untuk kemasukannya ke bandar. Ketika dia melintasi jambatan di atas Schuylkill, ia dilapisi dengan bunga pucuk dan malar hijau, dan seorang anak kerubik, dibantu oleh alat mekanik, menurunkan mahkota laurel di atas kepalanya. Tangisan berulang dari & # 8220Long Live George Washington & # 8221 mengesahkan apa yang telah diberitahu oleh bekas pembantunya James McHenry sebelum dia meninggalkan Gunung Vernon: & # 8220Anda kini menjadi raja dengan nama yang berbeza. & # 8221

Ketika Washington memasuki Philadelphia, dia mendapati dirinya, tanpa sengaja, sebagai ketua perbarisan berskala penuh, dengan 20,000 orang mengintai jalan-jalan, mata mereka tertuju padanya dengan hairan. & # 8220 Tuan Yang Terutama menunggang di depan perarakan, dengan menunggang kuda, menunduk dengan sopan kepada penonton yang memenuhi pintu dan tingkap yang dilaluinya, & # 8221 melaporkan Warta Persekutuan, memperhatikan bahawa loceng gereja berbunyi ketika Washington menuju ke tempat tinggal lamanya, City Tavern. Setelah pertarungan bertentangan dengan Perlembagaan, akhbar itu disunting, Washington telah menyatukan negara itu. & # 8220Apa refleksi yang menggembirakan bagi setiap fikiran patriotik, sehingga dapat melihat warga kita kembali bersatu bergantung pada orang hebat ini yang, untuk kedua kalinya, dipanggil untuk menjadi penyelamat negaranya! & # 8221 Menjelang keesokan harinya, Washington telah bosan dengan kegembiraan. Ketika pasukan berkuda kuda muncul untuk menemaninya ke Trenton, mereka mendapati bahawa dia telah meninggalkan kota satu jam lebih awal & # 8220 untuk mengelakkan kemunculan perarakan sombong atau sia-sia, & # 8221 melaporkan satu surat kabar.

Ketika Washington menghampiri jambatan di atas Assunpink Creek di Trenton, tempat di mana dia berdiri dari British dan Hessians, dia melihat bahawa penduduk bandar telah mendirikan lengkungan bunga yang megah untuk menghormatinya dan menghiasi dengan kata-kata & # 8220Desember 26, 1776 & # 8221 dan perisytiharan & # 8220Pembela Para Ibu juga akan Membela Anak-anak Perempuan. & # 8221 Semasa dia melangkah lebih dekat, 13 gadis muda, berjubah putih bersih, berjalan ke hadapan dengan bakul berisi bunga, menghamburkan kelopak di kakinya. Di luar kudanya, air mata berdiri di matanya, dia kembali membungkuk ketika dia melihat & # 8220perbezaan yang menakjubkan antara keadaannya yang dulu dan yang sebenarnya di tempat yang sama. & # 8221 Dengan itu, tiga barisan wanita & # 8212 gadis muda, wanita yang belum berkahwin dan orang-orang yang sudah berkahwin & # 8212 menjadi gembira dengan cara dia menyelamatkan anak dara dan anak perempuan yang adil. Pujian itu hanya mempercepat keraguan diri Washington. & # 8220Saya amat mengingati bahawa rakan senegara saya akan mengharapkan terlalu banyak dari saya, & # 8221 dia menulis kepada Rutledge. & # 8220Saya khuatir, jika isu tindakan umum tidak sesuai dengan harapan mereka, mereka akan berubah menjadi boros. pujian yang mereka tumpukan pada saya pada masa ini menjadi sama boros. kecaman. & # 8221 Tidak mungkin, dia dapat meredakan harapan atau menghindari penghormatan orang ramai.

Sekarang dipenuhi dengan pujian, Washington mempertahankan harapan yang samar-samar bahawa dia akan diizinkan untuk membuat kemasukan yang tidak mencolok ke New York. Dia telah meminta kepada Gubernur George Clinton untuk mengosongkannya lagi: & # 8220Saya dapat memberi jaminan kepada anda, dengan penuh keikhlasan, bahawa tidak ada penerimaan yang sangat sesuai dengan perasaan saya sebagai entri yang tenang tanpa upacara. & # 8221 Tetapi dia memperbodohkan dirinya sendiri jika dia membayangkan dia mungkin masuk ke dalam modal sementara. Tidak pernah berdamai dengan tuntutan selebritinya, Washington masih berkhayal bahawa dia dapat melepaskan beban yang tidak dapat dielakkan itu. Ketika dia tiba di Elizabethtown, New Jersey, pada 23 April, dia melihat phalanx tiga senator, lima anggota kongres dan tiga pegawai negeri yang menantinya. Dia pasti bersungguh-sungguh, dengan sensasi yang tenggelam, bahawa sambutan ini akan melancarkan bahkan sambutan yang hiruk-pikuk di Philadelphia dan Trenton. Terpikat ke dermaga adalah tongkang khas, berkilau dengan cat segar, dibangun untuk menghormatinya dan dilengkapi dengan tirai tirai merah di belakang untuk melindungi dia dari unsur-unsur. Tidak mengejutkan, kapal itu dikendalikan oleh 13 orang dayung dengan memakai seragam putih.

Ketika tongkang melayang ke Sungai Hudson, Washington membuat garis pantai Manhattan sudah & # 8220 penuh sesak dengan banyak orang, menunggu kedatangannya dengan kegelisahan, & # 8221 kata sebuah akhbar tempatan. Banyak kapal berlabuh di pelabuhan dihiasi dengan bendera dan sepanduk untuk majlis itu. Sekiranya Washington menatap kembali ke pantai Jersey yang surut, dia akan melihat bahawa kerajinannya mengetuai kapal perahu besar, termasuk yang membawa tokoh Jeneral Henry Knox. Beberapa kapal membawa pemuzik dan vokalis wanita di geladak, yang menyerbu Washington melintasi perairan. & # 8220Suara-suara wanita itu. unggul daripada seruling yang dimainkan dengan pukulan dayung di tongkang sutera Cleopatra & # 8217, & # 8221 adalah keputusan khayalan dari Paket New York. Melodi yang dilancarkan ini, disatukan dengan raungan meriam berulang kali dan pujian gemuruh dari orang ramai di darat, sekali lagi menindas Washington dengan mesej tersirat mereka tentang harapan tinggi. Semasa dia memperhatikan buku hariannya, suara bercampur & # 8220 memenuhi fikiran saya dengan sensasi yang menyakitkan (mengingat kebalikan dari pemandangan ini, yang mungkin berlaku setelah semua usaha saya melakukan kebaikan) kerana mereka menyenangkan. & # 8221 Sehingga untuk melindungi dirinya daripada kekecewaan kemudian, dia seolah-olah tidak membiarkan dirinya kesenangan terkecil.

Ketika tongkang presiden mendarat di kaki Wall Street, Gabenor Clinton, Walikota James Duane, James Madison dan penerangan lain menyambutnya ke kota. Pegawai pengawal tentera khas melangkah maju dengan pantas dan memberitahu Washington bahawa dia menunggu perintahnya. Washington sekali lagi berusaha untuk menenangkan suasana perayaan, yang muncul setiap masa. & # 8220Seperti pengaturan ini, & # 8221 dia menjawab, & # 8220Saya akan meneruskan seperti yang diarahkan. Tetapi setelah ini selesai, saya harap anda tidak akan memberi masalah kepada diri sendiri, kerana kasih sayang sesama warganegara adalah semua penjaga yang saya mahukan. & # 8221 Tidak ada yang nampaknya serius.

Jalan-jalan penuh sesak dengan orang-orang yang baik dan memerlukan Washington setengah jam untuk tiba di kediaman barunya di 3 Cherry Street, yang terletak di sudut timur laut kota, satu blok dari Sungai Timur, berhampiran hari ini Jambatan Brooklyn. Satu minggu sebelumnya, pemilik bangunan, Samuel Osgood, telah bersetuju untuk membenarkan Washington menggunakannya sebagai kediaman presiden sementara. Dari perihal sikap Washington & # 8217 dalam perjalanan ke rumah, dia akhirnya menyerah pada suasana umum semangat tinggi, terutama ketika dia melihat legiun wanita yang memuja. Seperti yang diberitahu oleh Perwakilan New Jersey Elias Boudinot kepada isterinya, Washington & # 8220 sering tunduk kepada orang banyak dan menanggalkan topinya kepada wanita di tingkap, yang melambaikan sapu tangan dan melemparkan bunga di hadapannya dan menitiskan air mata kegembiraan dan ucapan selamat. Seluruh bandar adalah satu pemandangan kegembiraan kemenangan. & # 8221

Walaupun Perlembagaan tidak mengatakan apa-apa mengenai alamat perdana, Washington, dengan semangat inovatif, merenungkan ucapan seperti itu pada awal Januari 1789 dan meminta seorang & # 8220 orang yang berada di bawah bumbungnya & # 8221 & # 8212David Humphreys & # 8212 untuk membuat rancangan. Washington selalu ekonomik dengan kata-kata, tetapi kolaborasi dengan Humphreys menghasilkan dokumen panjang lebar, 73 halaman, yang hanya bertahan dalam potongan yang menggoda. Dalam ucapan ingin tahu ini, Washington menghabiskan banyak waktu untuk mempertahankan keputusannya untuk menjadi presiden, seolah-olah dia dituduh melakukan kejahatan keji. Dia menafikan bahawa dia telah menerima presiden untuk memperkayakan dirinya sendiri, walaupun tidak ada yang menuduhnya tamak. & # 8220 Pertama-tama, jika saya pernah berkhidmat kepada masyarakat tanpa keinginan untuk mendapatkan pampasan, saya tidak dapat menduga bahawa pada masa ini saya dipengaruhi oleh skema jahat. & # 8221 sebuah dinasti, menyebut keadaannya yang tidak mempunyai anak. Yang lebih dekat dengan ucapan pidato perdana akan datang adalah Washington & # 8217 yang mempercayai orang Amerika. Dia merancang perumusan kedaulatan rakyat yang sempurna, dengan menulis bahawa Perlembagaan telah melahirkan & # 8220a pemerintahan rakyat: yang bermaksud, sebuah pemerintahan di mana semua kekuasaan berasal dari, dan pada periode yang dinyatakan kembali kepada mereka, & # 8212dan itu , dalam operasinya. adalah semata-mata pemerintahan undang-undang yang dibuat dan dilaksanakan oleh pengganti yang adil dari rakyat sahaja. & # 8221

Ucapan renungan ini tidak pernah melihat cahaya hari. Washington mengirim satu salinan kepada James Madison, yang dengan bijak memveto itu atas dua tuduhan: bahawa itu terlalu lama dan bahawa cadangan perundangannya yang panjang akan ditafsirkan sebagai eksekutif campur tangan dengan badan perundangan. Sebagai gantinya, Madison membantu Washington menyusun ucapan yang jauh lebih padat yang mengelakkan penyeksaan pendahulunya yang terseksa. Angin berpusing, Madison nampaknya ada di mana-mana pada awal pentadbiran Washington & # 8217. Dia tidak hanya membantu menyusun alamat perdana, dia juga menulis respons rasmi oleh Kongres dan kemudian Washington & # 8217s respons terhadap Kongres, melengkapkan lingkaran. Ini menjadikan Madison, walaupun berperanan di Dewan, sebagai penasihat unggul dan percaya kepada presiden baru. Anehnya, dia tidak bermasalah bahawa hubungan nasihatnya dengan Washington mungkin ditafsirkan sebagai melanggar pemisahan kuasa.

Washington tahu bahawa semua yang dia lakukan pada majlis sumpah akan mewujudkan nada untuk masa depan. & # 8220Sebagai yang pertama dari semua perkara di keadaan kita akan berfungsi untuk membentuk preseden, & # 8221 dia mengingatkan Madison, & # 8220 sangat diharapkan dari pihak saya bahawa preseden ini dapat diperbaiki berdasarkan prinsip yang benar. & # 8221 Dia akan membentuk institusi presiden yang kekal. Meskipun telah mendapatkan reputasinya dalam pertempuran, dia membuat keputusan kritis untuk tidak memakai seragam pada peresmian atau seterusnya, menghilangkan ketakutan akan kudeta tentera. Sebagai gantinya, dia akan berdiri di sana dengan lambang-lambang patriotik. Untuk memacu pembuatan Amerika, dia akan memakai & # 160a sut coklat double-breasted, dibuat dari kain lap yang dianyam di Woolen Manufactory of Hartford, Connecticut. Sut itu mempunyai kancing emas dengan lambang helang untuk melengkapkan pakaiannya, dia akan memakai kaus kaki putih, gesper kasut perak dan sarung tangan kuning. Washington sudah merasakan bahawa orang Amerika akan mencontohi presiden mereka. & # 8220Saya harap tidak akan menjadi masa yang baik sebelum lelaki tidak berpakaian dengan pakaian lain, & # 8221 katanya kepada rakannya Marquis de Lafayette, merujuk kepada pakaian Amerika. & # 8220Sebenarnya, kita sudah terlalu lama terpengaruh dengan prasangka British. & # 8221 Untuk memperbaikinya lebih jauh pada Hari Peresmian, Washington akan menggosok rambutnya dan memakai pedang berpakaian di pinggulnya, berselubung sarung besi.

Perasmian itu berlangsung di bangunan di jalan-jalan Wall dan Nassau yang telah lama berfungsi sebagai Dewan Bandaraya New York & # 8217s. Ia kaya dengan persatuan sejarah, setelah menjadi tuan rumah percubaan John Peter Zenger & # 8217 pada 1735, Kongres Stamp Act tahun 1765 dan Kongres Gabungan dari 1785 hingga 1788. Mulai bulan September 1788, jurutera Perancis Pierre-Charles L & # 8217Enfant telah diubah suai masuk ke Dewan Persekutuan, rumah yang sesuai untuk Kongres. L & # 8217Enfant memperkenalkan arked tertutup di tingkat jalan dan balkoni yang diliputi oleh pediment segi tiga pada cerita kedua. Sebagai ruang orang, Dewan Perwakilan dapat diakses oleh orang ramai, yang terletak di ruang segi delapan tinggi di tingkat bawah, sementara Senat bertemu di ruang tingkat dua di sisi Wall Street, menjadikannya tidak popular tekanan. Dari ruangan ini Washington akan muncul ke balkoni untuk mengangkat sumpah jawatan. Dalam banyak cara, perasmian pertama adalah urusan terburu-buru dan slapdash. Seperti semua tontonan teater, persiapan tergesa-gesa dan kerja panik di bangunan baru itu berterusan sehingga beberapa hari sebelum acara berlangsung. Jangkaan gugup menyebar ke seluruh kota mengenai sama ada 200 pekerja akan menyelesaikan projek tepat pada waktunya. Hanya beberapa hari sebelum perasmian, seekor helang dikibarkan ke pediment, menyelesaikan bangunan. Kesan terakhirnya adalah megah: bangunan putih dengan kubah biru dan putih di atas baling-baling cuaca.

Sejurus selepas tengah hari pada 30 April 1789, setelah pagi yang dipenuhi dengan lonceng gereja dan doa, sekumpulan tentera dengan menunggang kuda, disertai dengan kereta yang sarat dengan perundangan, berhenti di kediaman Washington & # 8217s Cherry Street. Diiringi oleh David Humphreys dan pembantu Tobias Lear, yang dipilih oleh presiden & # 160 ke kereta yang dilantiknya, yang dikejar oleh orang-orang kenamaan asing dan kerumunan warga yang gembira. Perarakan itu berjalan perlahan melalui jalan-jalan Manhattan yang sempit, muncul 200 ela dari Dewan Persekutuan. Setelah turun dari gerbongnya, Washington melintasi barisan askar berkembar ke bangunan dan melangkah ke ruang Senat, di mana anggota Kongres menunggunya dengan penuh harapan. Ketika dia masuk, Washington membungkuk ke kedua-dua rumah perundangan & # 8212 ini tanda hormat yang tidak dapat berubah-ubah & # 8212kemudian menduduki kerusi yang mengagumkan di depan. Perasaan sebak yang mendalam menetap di bilik. Naib Presiden John Adams bangkit untuk memberi ucapan rasmi, kemudian memberitahu Washington bahawa saat-saat zaman telah tiba. & # 8220Sir, Senat dan Dewan Perwakilan bersedia menghadirimu untuk mengangkat sumpah yang dikehendaki oleh Perlembagaan. & # 8221 & # 8220Saya bersedia untuk meneruskan, & # 8221 Washington menjawab.

Ketika dia melangkah melalui pintu ke balkoni, raungan spontan melonjak dari orang ramai dengan kuat memasuki jalan-jalan Wall dan Broad dan menutupi setiap bumbung yang kelihatan. Upacara terbuka ini akan mengesahkan kedaulatan warga yang berkumpul di bawah. Tingkah laku Washington & # 8217 yang megah, sederhana dan sangat mempengaruhi: dia menepuk sebelah tangannya dan menunduk beberapa kali kepada orang ramai. Ketika meninjau deretan orang, seramai satu pemerhati mengatakan bahawa mereka tersekat rapat & # 8220 bahawa sepertinya seseorang benar-benar boleh berjalan di atas kepala orang. & # 8221 Berkat maruah, integriti dan pengorbanannya yang tidak tertandingi untuk negaranya, Washington & # 8217 penaklukan rakyat selesai. Seorang anggota keramaian, Count de Moustier, menteri Perancis, memperhatikan kepercayaan yang sungguh-sungguh antara Washington dan warga yang berdiri di bawahnya dengan wajah terangkat. Seperti yang dia laporkan kepada pemerintahnya, pemerintah tidak pernah memerintah dengan lebih utuh di hati rakyatnya daripada yang dilakukan oleh Washington pada rakyatnya. dia mempunyai jiwa, rupa dan sosok pahlawan yang bersatu dalam dirinya. & # 8221 Seorang wanita muda di khalayak ramai bergema ini ketika dia berkata, & # 8220Saya tidak pernah melihat seorang manusia yang kelihatan begitu hebat dan mulia seperti dia. & # 8220 8221 Hanya Anggota Kongres Fisher Ames dari Massachusetts yang menyatakan bahawa & # 8220waktu telah membuat malapetaka & # 8221 pada wajah Washington & # 8217, yang sudah tampak haggard dan careworn.

Satu-satunya syarat perlembagaan untuk mengangkat sumpah ialah presiden mengangkat sumpah jawatan. Pagi itu, sebuah jawatankuasa kongres memutuskan untuk menambah kesungguhan dengan meminta Washington meletakkan tangannya pada Alkitab semasa sumpah itu, yang menyebabkan pertikaian panik pada saat terakhir untuk mencari. Pondok Masonik menyelamatkannya dengan menyediakan Alkitab tebal, diikat dengan kulit coklat tua dan diletakkan di atas bantal beludru merah. Pada waktu Washington muncul di portico, Alkitab terletak di atas meja yang ditutup dengan warna merah.

Orang ramai terdiam ketika Canselor New York Robert R. Livingston memberikan sumpah itu kepada Washington, yang kelihatannya dipindahkan. Ketika presiden selesai mengangkat sumpah, dia membungkuk ke depan, mengambil Alkitab dan membawanya ke bibirnya. Washington merasakan saat ini dari lubuk jiwanya: seorang pemerhati mencatat & # 8220 ketakutan & # 8221 yang dengannya dia & # 8220 mengulangi sumpah dan cara hormat di mana dia sujud dan mencium & # 8221 Alkitab. Legenda mengatakan bahawa dia menambah, & # 8220Jadi tolong saya Tuhan, & # 8221 walaupun garis ini pertama kali dilaporkan 65 tahun kemudian. Sama ada Washington mengatakannya atau tidak, sangat sedikit orang yang akan mendengarnya, kerana suaranya lembut dan bernafas. Bagi orang ramai di bawah ini, sumpah jawatan itu dilaksanakan sebagai semacam pertunjukan bodoh. Livingston harus mengangkat suaranya dan memberitahu orang ramai, & # 8220Telah selesai. & # 8221 Dia kemudiannya bermaksud: & # 8220Selamat George George, presiden Amerika Syarikat. & # 8221 Penonton menjawab dengan huzzah dan nyanyian & # 8220 8220 Tuhan memberkati Washington kita! Hidup Presiden kita yang dikasihi! & # 8221 Mereka meraikan dengan satu-satunya cara yang mereka tahu, seolah-olah memberi salam kepada raja baru dengan laungan kebiasaan & # 8220Selamat hidup raja! & # 8221

Ketika upacara balkoni selesai, Washington kembali ke ruang Senat untuk menyampaikan ucapan sulungnya. Dalam simbolisme penting, Kongres bangkit ketika dia masuk, lalu duduk setelah Washington membungkuk sebagai tindak balas. Di England, Dewan Rakyat berdiri semasa pidato raja dan Kongres yang duduk segera mewujudkan persamaan yang kukuh antara cabang perundangan dan eksekutif.

Ketika Washington memulakan ucapannya, dia kelihatan bingung dan memasukkan tangan kirinya ke dalam poket sambil membalik halaman dengan tangan kanan yang gemetar. Suaranya yang lemah hampir tidak dapat didengar di dalam bilik. Fisher Ames membangkitkannya dengan demikian: & # 8220 Kubur aspeknya, yang hampir menyedihkan kesopanannya, sebenarnya menggelengkan suaranya dalam-dalam, sedikit gementar, dan sangat rendah sehingga meminta perhatian. & # 8221 Mereka yang hadir menyuarakan suara rendah Washington dan # 8217 meraba-raba tangan kerana risau. & # 8220Manusia hebat ini merasa gelisah dan malu lebih-lebih lagi daripada dia dengan meriam atau musket runcing, & # 8221 kata Senator Pennsylvania William Maclay dengan nada yang merengek. & # 8220Dia gemetar dan beberapa kali sukar membuat bacaan, walaupun sepatutnya dia sering membacanya sebelumnya. & # 8221 Pergolakan Washington & # 8217 mungkin timbul akibat gangguan neurologi yang tidak didiagnosis atau mungkin merupakan kes buruk saraf. Presiden baru telah lama terkenal dengan rahmat fizikalnya, tetapi satu-satunya isyarat yang dia gunakan untuk penekanan dalam ucapannya kelihatan kekok & # 8212 & # 8220a berkembang dengan tangan kanannya, & # 8221 kata Maclay, & # 8220 yang meninggalkan kesan yang agak tidak menyenangkan. & # 8221 Untuk beberapa tahun akan datang, Maclay akan menjadi pemerhati yang dekat dan tidak berani terhadap kebiasaan dan trik saraf presiden baru.

Pada baris pertama pidato sulungnya, Washington menyatakan kegelisahan mengenai kecergasannya sebagai presiden, dengan mengatakan bahawa & # 8220 tidak ada peristiwa yang dapat memenuhi saya dengan kegelisahan yang lebih besar & # 8221 daripada berita yang disampaikan kepadanya oleh Charles Thomson. Dia telah menjadi putus asa, katanya dengan jujur, kerana dia menganggap & # 8220 anugerahnya yang lebih rendah dari alam semula jadi & # 8221 dan kurangnya amalannya dalam pemerintahan sivil. Namun, dia mendapat keselesaan dari kenyataan bahawa & # 8220Ayat Perkasa & # 8221 telah mengawasi kelahiran Amerika & # 8217. & # 8220Tidak ada orang yang terikat untuk mengakui dan memuja tangan yang tidak kelihatan, yang menjalankan urusan lelaki, lebih daripada orang-orang Amerika Syarikat. & # 8221 Mungkin merujuk kepada fakta bahawa dia tiba-tiba kelihatan lebih tua, dia memanggil Gunung Vernon & # 8220a tempat percutian yang diberikan setiap hari lebih perlu, dan juga lebih disayangi oleh saya, dengan penambahan kebiasaan untuk cenderung dan gangguan yang kerap dalam kesihatan saya terhadap sisa beransur-ansur yang dilakukan pada masa itu. & # 8221 Sebelumnya alamat sulung yang disusun dengan David Humphreys, Washington telah menyertakan penafian mengenai kesihatannya, yang menceritakan bagaimana dia telah & # 8220 telah meningkat dewasa dalam perkhidmatan negara saya. & # 8221

Menetapkan corak untuk pidato perdana yang akan datang, Washington tidak membahas hal-hal dasar, tetapi mengetengahkan tema-tema besar yang akan mengatur pemerintahannya, yang paling utama adalah kemenangan perpaduan nasional atas & # 8220prasangka atau keterikatan lokal & # 8221 yang mungkin merosakkan negara atau merobeknya. Dasar nasional perlu berakar pada akhlak swasta, yang bergantung pada & # 8220peraturan tertib dan hak & # 8221 yang ditakdirkan oleh syurga itu sendiri. Sebaliknya, Washington menahan diri untuk tidak menyokong bentuk agama tertentu. Mengetahui seberapa besar upaya yang dilakukan oleh pemerintah republik ini, dia mengatakan bahawa & # 8220 api kebebasan suci, dan takdir model pemerintahan republik, secara adil dianggap mendalam, mungkin sebagai akhirnya dipertaruhkan, pada eksperimen yang dipercayakan kepada tangan rakyat Amerika. & # 8220

Selepas ucapan ini, Washington memimpin perarakan perwakilan yang luas ke Broadway, di jalan-jalan yang dibarisi oleh milisi bersenjata, ke khidmat doa Episkopal di Kapel St. Paul & # 8217s, di mana dia diberi bangku kanopi sendiri. Setelah kebaktian ini berakhir, Washington mempunyai peluang pertamanya untuk berehat sehingga perayaan malam. Malam itu Lower Manhattan ditukar menjadi cahaya tanah dongeng yang berkilauan. Dari kediaman Canselor Livingston dan Jeneral Knox, Washington memerhatikan bunga api di Bowling Green, sebuah paparan piroteknik yang menyala cahaya di langit selama dua jam. Gambar Washington & # 8217s dipaparkan dalam transparensi yang digantung di banyak tingkap, melemparkan gambar-gambar bercahaya ke malam. Perayaan seperti ini, ironisnya, sudah tidak asing lagi bagi Washington sejak zaman gabenor kerajaan baru tiba di Williamsburg dan disambut oleh api unggun, bunga api dan pencahayaan di setiap jendela.

Dipetik dari Washington: Kehidupan. Hak Cipta & # 169 Ron Chernow. Dengan kebenaran penerbit, The Penguin Press, ahli Penguin Group (USA) Inc.


Tonton videonya: Джордж Вашингтон: Первый в дни мира, первый в сердцах сограждан