Mengapa begitu sedikit serangan Luftwaffe yang dilancarkan ke pantai Normandy pada 6 Jun 1944?

Mengapa begitu sedikit serangan Luftwaffe yang dilancarkan ke pantai Normandy pada 6 Jun 1944?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mengapa begitu sedikit serangan Luftwaffe yang dilancarkan ke pantai Normandy pada 6 Jun 1944?

Saya faham terdapat kira-kira 200 pesawat yang terdapat di Perancis / Belgium, namun hanya ada 2 pesawat yang melintasi salah satu pantai? Jawapan yang saya dapati melalui google adalah "pesawat ditahan sehingga bala bantuan dapat dibawa dari Jerman."

Saya tertanya-tanya apakah ada sebab lain. Sebagai contoh:

  • Ketersediaan bahan api
  • Keunggulan udara sekutu di atas pantai
  • Menyimpan pesawat dalam simpanan untuk jangkaan pencerobohan di Calais

Sekutu sepertinya mengharapkan Luftwaffe, dilihat dari jumlah belon rentetan di pantai. Mengapa Luftwaffe ditahan ketika pasukan pencerobohan Sekutu berada pada tahap paling rentan?


Sekutu mempunyai kelebihan udara (seperti yang dikomentari quant_dev) adalah penjelasan asasnya. Saya akan cuba menambahkan beberapa perincian.

Pertama sekali, juruterbang terlatih sokongan darat kekurangan bekalan. Sebilangan besar juruterbang yang ditempatkan di Perancis dilatih untuk mengintip pengebom, bukan sokongan dekat. Juruterbang / unit dengan latihan ini biasanya ditempatkan di Front Timur. Latihan untuk juruterbang secara umum terhad kerana kekurangan tenaga pengajar, pesawat latihan dan bahan bakar. Tenaga pengajar, terutama yang berperanan bukan pemintas, semakin ditugaskan untuk memerangi unit. Pada akhir tahun 1944, semua instruktur penerbangan ditugaskan semula ke unit tempur.

Peringkat juruterbang Jerman juga dihancurkan oleh pertempuran udara selama beberapa bulan terhadap pejuang P-47 dan P-51 yang lebih baik dari segi teknologi dan juruterbang Sekutu terlatih yang lebih baik. Lebih dari 2000 juruterbang tempur Jerman telah mati dalam pertempuran pada tahun 1944 sebelum pencerobohan. Ini menjadikan juruterbang yang kurang berpengalaman untuk tugas pertahanan. Mereka berjaya melancarkan kira-kira 100 serangan semasa pencerobohan tetapi ini umumnya tidak berkesan, seperti yang anda nyatakan.

Menambah ini adalah kebingungan mengenai sifat pencerobohan. Seperti yang anda perhatikan, komandan Jerman berpendapat bahawa pencerobohan Normandia adalah tipuan untuk menutupi pencerobohan di wilayah Calais oleh Kumpulan Tentera A.S. Pertama Patton (fiksyen). Oleh itu, mereka menyimpan cadangan darat dan udara mereka untuk memenuhi ancaman yang dirasakan ini.

Sekiranya pengeboman strategik Jerman tidak berhasil, pencerobohan itu akan menjadi cadangan yang jauh lebih buruk daripada sebelumnya.


Hanya dua pesawat yang diserang pada 6 Jun adalah mitos yang diabadikan oleh filem itu Hari Terpanjang. Apa yang kita lihat dalam filem itu adalah serangan dua FW-190A8 Jagdgeschwader 26 "Schlageter", yang dipandu oleh Oberstleutnant Josef Priller (komandan sayap JG 26) dan Unteroffizier Wodarczyk.

Priller selamat dari perang (di peringkat Oberst, Inspektor Day Fighters (Timur)), menulis sejarah JG 26 dari sudut pandangannya, dan sebenarnya bekerja sebagai penasihat teknikal pada set filem Hari Terpanjang.

Anda dapat melihatnya (sekurang-kurangnya wataknya), dimainkan oleh Heinz Reincke, bercakap tentang bagaimana skuadronnya berpindah jauh dari pantai kerana pengeboman berterusan di lapangan terbang ke hadapan (pesanan itu diberikan pada 4 Jun).

Itu, ditambah dengan keunggulan numerik 30 hingga 1 dari Sekutu di teater, adalah alasan yang baik mengapa terdapat sedikit aktiviti Luftwaffe.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa misi lain. Saluran YouTube Sejarah Penerbangan Tentera mempunyai video yang sangat bagus yang merangkum operasi Luftwaffe pada D-Day.


Sudah tentu, dua pesawat yang digambarkan dalam filem itu tidak kelihatan seperti FW-190. Mereka sepertinya Bf 108, yang tidak bersenjata. ;-)


Tidak benar, ayah saya berada di Arromanches pada hari H dan beberapa hari berikutnya. Mereka diserang berulang kali oleh pesawat Ju-88 yang menjatuhkan ranjau tiram di dalam pelabuhan Mulberry di Arromanches. Saya lebih suka mempunyai foto B&W tentang lombong udara seperti itu yang mempengaruhi laut di dalam pelabuhan

Dia mengatakan pada satu ketika Ju-88 menyerang begitu rendah baling-balingnya mengangkat sebatang semburan dari laut di belakangnya.

Ayah saya juga ingat bahawa kapalnya (LCH-187) menembak Spitfire terbang rendah tanpa jalur pencerobohan. Pesawat ini pasti aliran Spitfire yang ditangkap oleh Zirkus Rosarius


Ramalan Cuaca yang Menjimatkan Sehari-Hari

Berbeza dengan pagi yang cerah di Portsmouth, England, pada 4 Jun 1944, kesuraman menetap para komandan Sekutu yang berkumpul di dalam Rumah Southwick pada pukul 4:15 pagi. Persiapan bertahun-tahun telah dilaburkan dalam pencerobohan Normandia, tetapi sekarang, hanya beberapa jam sebelum pelancaran operasi D-Day, terdengar suara Kapten Kumpulan James Stagg mendesak penundaan pada saat-saat terakhir. Sebagai ketua pegawai meteorologi Operation Overlord & # x2019; Brit lanky hampir tidak komandan medan perang, tetapi nasib terakhir D-Day sekarang terletak pada pengambilan keputusannya.

Pasukan bersekutu mengepung kapal pendaratan akuatik menunggu giliran mereka untuk menghadapi Jerman di Normandy.

Para komandan yang kecewa tahu bahawa senarai tarikh pencerobohan yang berpotensi hanya sedikit kerana keperluan untuk bulan purnama untuk menerangi halangan dan tempat pendaratan untuk kapal terbang dan air surut pada waktu subuh untuk mendedahkan pertahanan bawah laut yang rumit yang dipasang oleh Jerman. 5 Jun, dipilih oleh Panglima Tertinggi Sekutu Dwight Eisenhower untuk menjadi D-Day, adalah tarikh pertama dalam jangka masa tiga hari yang sempit dengan keadaan astronomi yang diperlukan. Pendaratan Normandia yang besar, bagaimanapun, juga memerlukan keadaan cuaca yang optimum. Angin kencang dan laut bergelora dapat melumpuhkan kapal pendaratan dan mensabotaj serangan cuaca amfibi yang basah dapat menyerang tentera dan penutup awan tebal dapat mengaburkan sokongan udara yang diperlukan.

Tugas yang kritikal, tetapi tidak dapat diramalkan untuk meramalkan cuaca Selat Inggeris & cuaca yang sangat buruk jatuh kepada pasukan peramal dari Tentera Laut Diraja, Pejabat Meteorologi Britain dan Tentera Udara Strategik dan Taktikal AS, dan ketika D-Day menghampiri, awan ribut muncul di dalam pejabat meteorologi. & # xA0

Pemerhatian dari Newfoundland yang diambil pada 29 Mei melaporkan keadaan berubah yang mungkin tiba pada tarikh pencerobohan yang dicadangkan. Berdasarkan pengetahuan mereka mengenai cuaca dan pemerhatian Selat Inggeris, peramal Britain meramalkan cuaca ribut akan tiba pada 5 Jun. Ahli meteorologi Amerika, bergantung pada kaedah peramalan yang berbeza berdasarkan peta cuaca bersejarah, sebaliknya mempercayai bahawa tekanan tinggi akan berlaku memesongkan badai yang maju dan menyediakan langit cerah yang cerah di Selat Inggeris.

Kapten Kumpulan James Stagg

Pada awal pagi 4 Jun, Stagg percaya cuaca buruk hanya beberapa jam sahaja. Dia berpihak kepada rakan sejawatnya dari Britain dan mengesyorkan penangguhan. Mengetahui bahawa cuaca berpotensi menjadi musuh yang lebih sengit daripada Nazi, Eisenhower yang enggan bersetuju pada awal 4 Jun untuk menunda D-Day sebanyak 24 jam.

Di seberang Selat Inggeris, peramal Jerman juga meramalkan keadaan ribut yang memang berlaku seperti yang ditakuti oleh Stagg dan rakannya Brits. Ketua meteorologi Luftwaffe & # x2019, bagaimanapun, melangkah lebih jauh dalam melaporkan bahawa laut bergelora dan angin kencang tidak mungkin melemah hingga pertengahan bulan Jun. Bersenjata dengan ramalan itu, komandan Nazi menganggap mustahil pencerobohan Sekutu sudah dekat, dan banyak yang meninggalkan pertahanan pantai mereka untuk berpartisipasi dalam permainan perang yang berdekatan. Marsekal Lapangan Jerman Erwin Rommel bahkan pulang ke rumah untuk secara peribadi menyampaikan sepasang kasut Paris kepada isterinya sebagai hadiah ulang tahun.

Ahli meteorologi Luftwaffe Jerman, bagaimanapun, bergantung pada data dan model yang kurang canggih daripada rakan sekutu mereka, kata John Ross, pengarang & # x201C Ramalan untuk Hari-D: Dan Weatherman di belakang Ike & # x2019s Greatest Gamble. & # X201D & # x201CSekutu mempunyai rangkaian stesen cuaca yang lebih kuat di Kanada, Greenland dan Iceland kapal cuaca dan penerbangan cuaca di Atlantik Utara dan pemerhatian melalui perjanjian rahsia dari stesen cuaca di Republik Ireland yang neutral, & # x201D katanya. & # xA0

Stesen cuaca itu, khususnya di pejabat pos di Blacksod Point di barat jauh Ireland, terbukti penting dalam mengesan ketibaan angin ribut yang dipercayai oleh Stagg dan rakan-rakannya untuk menyerang pada 6 Jun. dan angin kencang menyerang Portsmouth pada malam 4 Jun, Stagg memberitahu Eisenhower mengenai ramalan untuk rehat sementara. Dengan tarikh yang tersedia berikutnya untuk pencerobohan hampir dua minggu lagi, Sekutu berisiko kehilangan elemen kejutan jika mereka menunggu. Walaupun hujan lebat dan angin melolong di luar, Eisenhower menaruh kepercayaan pada peramalnya dan memberikan yang terbaik untuk D-Day.

Panglima Tertinggi Sekutu Dwight Eisenhower bercakap dengan pasukan sebelum pencerobohan di Normandia.

Cuaca pada waktu awal D-Day masih tidak sesuai. Awan tebal mengakibatkan bom Bersekutu dan pasukan terjun payung mendarat jauh dari sasaran. Laut bergelora menyebabkan kapal pendaratan terbalik dan peluru mortar mendarat dari landasan. Menjelang tengah hari, bagaimanapun, cuaca telah cerah dan ramalan Stagg & # x2019 telah disahkan. Orang Jerman terkejut, dan gelombang Perang Dunia II mulai berubah.

Beberapa minggu kemudian, Stagg mengirim nota Eisenhower yang menyatakan bahawa jika D-Day didorong pada akhir bulan Jun, Sekutu akan menghadapi cuaca terburuk di Selat Inggeris dalam dua dekad. & # x201CSaya mengucapkan terima kasih kepada Dewa-dewa Perang yang kami lalui ketika melakukannya, & # x201D Eisenhower menulis laporan tersebut. Dia juga bisa bersyukur kerana Stagg menolak nasihat ahli meteorologi Amerika yang ingin pergi pada 5 Jun seperti yang dirancangkan, yang menurut Ross akan menjadi bencana. & # XA0

Cuaca di Normandia mengandungi terlalu banyak penutup awan untuk aset strategik terbesar Ike, tentera udara Bersekutu, untuk melindungi pendaratan dari perisai Jerman, artileri dan cadangan infanteri dengan berkesan. Angin terlalu kuat untuk penyebaran pasukan penerjun payung untuk mengamankan jambatan dan persimpangan jalan darat dari pantai sehingga menghalang penguatan kedudukan pesisir Jerman. Gelombang terlalu tinggi untuk kapal pendaratan untuk menempatkan tentera dan bekalan ke darat. Unsur utama kejutan & # x2014lokasi dan masa & # x2014 pasti hilang, dan penaklukan Eropah barat mungkin akan memakan masa setahun lagi. & # X201D


Skuadron Rahsia Luftwaffe & # 8217s Semasa Perang Dunia II

Bersama dengan beberapa pesawat Jerman yang ditinggalkan oleh Nazi, tentera Tentera Pertama A.S. menemui P-47 ini dengan tanda Jerman di lapangan terbang berhampiran Goettingen, Jerman.

Andrew J. Swanger
September 1997

Sejarah Luftwaffe Jerman dalam Perang Dunia II telah dikaji oleh sejumlah penulis dan saksi mata. Kes dari Kampfgeschwader (Battle Wing) 200, atau KG 200, adalah kisah yang berbeza. Kisah sebenar unit Luftwaffe khas ini masih diselimuti misteri, dan kebanyakan anggota tetap berdiam diri setelah perang. Komander unit itu, Kolonel Werner Baumbach, pemenang Cross Knight & # 8217s dan juruterbang pengebom Junkers Ju-88 yang terkenal, bahkan tidak menyebut KG 200 dalam memoarnya, Swastika Patah.

KG 200 adalah unit unik, yang mengoperasikan pelbagai jenis pesawat — dari Blohm und Voss Bv-222 Wiking (salah satu kapal terbang terbesar pada masa ini) hingga Junkers Ju-52, Ju-90, Ju-290 dan Ju-188, Heinkel He-111, dan bahkan menangkap pesawat Inggeris dan Amerika seperti Consolidated B-24 Liberator dan Boeing B-17 Flying Fortress.

Penjelmaan terawal KG 200 adalah Skuadron Khas Rowehl, sebuah unit yang tunduk kepada Abwehr, organisasi perisikan ketenteraan Jerman. Kolonel Theodor Rowehl, yang pernah menjadi juruterbang pengintai dalam Perang Dunia I, mendengar desas-desus bahawa Poland sedang membangun benteng baru di sepanjang perbatasannya dengan Jerman. Sekarang orang awam, Rowehl mula menerbangkan misi photoreconnaissance ke atas Poland dengan menggunakan pesawat awam. (Pesawat tentera tidak dibenarkan terbang di kawasan itu.) Abwehr terkesan dengan gambar Rowehl & # 8217 dan membayarnya untuk meneruskan penerbangannya. Dari tahun 1930 hingga 1934, Rowehl melakukan penerbangan pengintaian secara solo sebagai orang awam. Tidak lama kemudian, dia mengumpulkan skuadron pesawat udara yang diberi jawatan rasmi tentera. Usaha beliau membawa kepada pembentukan unit yang beroperasi untuk Luftwaffe & # 8217s 5th Branch (perisikan udara). Unit baru ini menerbangkan misi photoreconnaissance ketinggian tinggi ke seluruh Eropah, Afrika dan Soviet Union dengan pelbagai pesawat tentera dan awam.


Pesawat operasi KG200 merangkumi enam Junkers Ju-188 dan sepasang Boeing B-17 yang ditangkap dan diubahsuai, Dornier Do-288s yang direka bentuk semula. (Arkib Negara)

Pada masa perang akhir, ketika Abwehr jatuh di bawah awan ketidakpercayaan kerana aktiviti anti-Hitler, prestij skuadron menderita melalui hubungannya dengan badan perisik. Kapten Karl Edmund Gartenfeld, seorang pakar dalam pengintaian dan navigasi jarak jauh dan memasukkan agen di belakang barisan musuh, membentuk unit barunya sendiri pada musim panas 1942. Menjelang tahun 1944, skuadronnya, Formasi Ujian ke-2, telah berkembang menjadi sekumpulan empat orang skuadron.

KG 200 secara rasmi dibentuk atas perintah komando tinggi tentera udara Jerman pada 20 Februari 1944. Pada bulan Mac 1944, Formasi Ujian ke-2 disatukan dengan Formasi Ujian 1, skuadron penyelidikan. Unit gabungan ini berada di bawah komando Leftenan Kolonel Werner Baumbach dan dinamakan semula sebagai KG 200. Formasi Ujian ke-2 menjadi kumpulan pertama KG 200 yang baru, dan Gartenfeld digantikan oleh Mejar Adolf Koch. Dalam beberapa hari, 32 jenis pesawat siap digunakan, lengkap dengan 17 kru terlatih sepenuhnya. Latihan berat bermula sekaligus, dan pada akhir bulan Julai 1944, lima kru baru telah siap, dan kelas penyegaran telah disediakan untuk 75 kru tambahan. Walaupun pada peringkat awal ini misi khas sudah diterbangkan.

KG 200 dibahagikan kepada beberapa bahagian, masing-masing mempunyai anak syarikat di seluruh kerajaan Jerman. Ejen pengendalian kumpulan pertama (I / KG 200) bekerja skuadron pertama (1 / KG 200) mengendalikan operasi jarak jauh 2 / KG 200 meliputi operasi jarak pendek dari pelbagai & # 8220 stesen & # 8221 3 / KG 200 mementingkan pengangkutan dan tugas latihan dan berpusat di pulau Baltik, Ruegen, kemudian Flensburg 4 / KG 200 menangani masalah teknikal. Kumpulan kedua (II / KG 200) menyediakan pencari jalan, pesawat radar-jamming, pengebom dan pesawat komposit Mistel 7 / KG 200 menangani penggantian dan latihan untuk II / KG 200.

Dua kumpulan pertama KG 200 adalah satu-satunya yang dikembangkan sepenuhnya, walaupun beberapa projek lain dirancang. III / KG 200 telah dilengkapi dengan pejuang Focke-Wulf Fw-190 dengan torpedo tetapi tidak pernah berjaya. IV / KG 200 adalah kumpulan latihan dan pengganti untuk KG 200 dan melatih hampir 100 juruterbang & # 8220 pengorbanan diri & # 8221 yang menerbangkan senjata bunuh diri V-1 yang diubah suai oleh Reichenberg. KG 100, yang mengendalikan peluru berpandu Fritz X dan Hs 293, juga dikaitkan dengan KG 200. Kumpulan pengintai jarak jauh kelima terbang ke Ju-90 dan Ju-290s dalam misi mereka. Unit ujian komandan Luftwaffe menerbangkan pesawat pengintai dan pengujian ketinggian tinggi dan juga melakukan penerbangan penilaian terhadap pesawat Sekutu yang ditangkap.

2 / KG 200 meliputi kawasan pertempuran yang berbeza dari pelbagai stesen. Markas masing-masing outstation terletak di daerah berhutan, dan lapangan terbang harus ditinggalkan pada siang hari untuk mengelakkan pemeriksaan Sekutu yang tidak diingini. Outstation Carmen, di utara Itali, meliputi Mediterranean barat, selatan Mediterranean, dan Afrika Utara dan Barat. Outstation Klara dan Toska mengendalikan Front Timur, dan Detachment Olga meliputi Eropah Barat, England, Ireland dan Iceland (dan kemudian mengambil alih kawasan Carmen & # 8217s).

Menjelang tahun 1944, kerana tindakan yang semakin meningkat di Front Barat, Detasmen Olga di Frankfurt am Main sangat sibuk. Olga diperintahkan oleh P. W. Stahl, juruterbang berpengalaman yang telah melakukan misi bekalan pada musim gugur 1942 ke unit pengintai jarak jauh Finland yang beroperasi jauh di wilayah Soviet. Bukunya, KG 200: Kisah Benar, adalah salah satu daripada beberapa akaun unit yang tepat.

Walaupun pentingnya, Outstation Olga lebih dari sekadar landasan kasar di sebelah hutan. Pos komando terdiri daripada dua pondok yang tersembunyi di hutan. Pesawat operasi itu merangkumi enam Junkers Ju-188s dan sepasang Boeing B-17 yang ditangkap dan diubahsuai, Dornier Do-288s yang direka bentuk semula. Musuh & # 8220Jabos, & # 8221 sebagai orang Jerman memanggil pesawat serangan darat Sekutu, sering kali berada di atas kepala sehingga personel mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengelakkan dari pokok ke pohon, tidak pernah muncul di tempat terbuka pada waktu siang.

Detasmen Olga bertanggungjawab untuk agen pendaratan di Perancis, yang berada di bawah kawalan Sekutu. Juruterbang KG 200 biasanya menjatuhkan agen dengan payung terjun, tetapi dalam beberapa penerbangan mereka akan menjatuhkan alat jatuhkan personel - bekas logam dan papan lapis yang memegang tiga ejen dan peralatan mereka yang akan terjun payung ke bumi. Juruterbang KG 200 membuat operasi bekalan untuk memastikan aktiviti rahsia mereka tetap beroperasi.

Ejen dilatih di Reich Main Security Office & # 8217s hotel mewah berkubu, di sebuah gunung di barat daya Poland. Hotel ini dikelilingi oleh pengawal dan hanya dapat dicapai dengan kereta gantung. Setelah tamat pengajian, ejen baru dihantar ke KG 200 untuk dibawa ke kawasan operasi mereka.

Misi rahsia ini hanya diterbangkan pada waktu malam, dan lampu landasan dipadamkan sebaik sahaja pesawat itu lepas landas atau mendarat. Di bawah kegelapan, ketika mereka menurunkan penumpang atau bertindak sebagai tempat mendengar udara, juruterbang dan pesawat KG 200 agak selamat dari serangan. Mendarat adalah perkara lain yang sering diserang lapangan terbang dan mengalami kerosakan yang teruk ketika juruterbang KG 200 berada di udara, membuat pendaratan tidak mungkin dan menyebabkan kehilangan pesawat dan kru.

Ditekan oleh kekurangan pesawat jarak jauh, KG 200 menggunakan pesawat Sekutu yang ditangkap — diberi tanda Jerman — untuk menerbangkan misi mereka. Phyllis Marie, Boeing B-17F, adalah salah satu contoh. Phyllis Marie turun dengan kerosakan pertempuran pada 8 Mac 1944, di Werben, Jerman. Pesawat itu ditangkap dan diperbaiki dari stok besar alat ganti B-17 yang telah dikumpulkan oleh Jerman selama bertahun-tahun serangan pengeboman siang hari oleh pesawat A.S. Phyllis Marie dicat dengan tanda Jerman, tetapi sebaliknya ia tidak berubah. Pasukan A.S. menangkap kembali pesawat di landasan di Altenburg pada 4 Mei 1945.

Menjelang Julai 1944, perang berpaling melawan Reich Jerman di semua bidang.Ernst Kaltenbrunner, komandan (panglima panglima SS, Heinrich Himmler) dari semua operasi perisikan SS dan ketua Pejabat Keselamatan Utama Reich, memberitahu pegawai operasi KG 200 bahawa dia perlu menyediakan pesawat yang dapat terbang hampir ke Moscow, mendarat dan memunggah kargo dan orang, semuanya tidak disedari. Tujuan misi itu, dengan kod & # 8220Operasi Zeppelin, & # 8221 adalah untuk membunuh Josef Stalin. Pesawat yang dipilih untuk pekerjaan itu adalah Arado Ar-232B - versi empat enjin dari Ar-232A Tatzelwurm (Winged Dragon) —dikenal sebagai Tausendfüssler (Millipede) kerana 11 pasang roda pemalas kecil di bawah pesawat yang digunakan untuk mendarat di ladang yang belum siap.

Pada malam 5 September, dua ejen, bagasi dan pengangkutan mereka dimuat di atas kapal, dan Ar-232B berlepas. Ejen-ejen itu berhasrat untuk sampai ke Moscow, di mana mereka mempunyai tempat tinggal. Mereka membawa 428,000 rubel, 116 cap getah asli dan palsu dan sejumlah dokumen kosong yang dimaksudkan untuk mendapatkannya masuk ke Kremlin sehingga mereka dapat mendekati Stalin.

Tidak ada kabar dari pesawat itu sehingga sudah lama melewati waktu terbang maksimum yang diproyeksikan, dan dianggap hilang. Kemudian mesej radio datang dari salah satu ejen: & # 8220Arkraft jatuh semasa mendarat, tetapi semua anak kapal tidak cedera. Krew telah berpecah menjadi dua kumpulan dan akan berusaha menerobos ke barat. Kami dalam perjalanan ke Moscow dengan motosikal kami, sejauh ini tanpa halangan. & # 8221 Kedua-dua calon pembunuh itu kemudian ditangkap di pusat pemeriksaan ketika seorang penjaga curiga dengan pakaian seragam mereka kering pada hari hujan. Beberapa kru Jerman berjaya membuatnya kembali ke garis persahabatan, tetapi yang lain harus menunggu hingga akhir perang untuk kembali.

Skema dan penipuan pelik seperti plot pembunuhan Stalin datang dari kedua-dua belah pihak. Pada bulan Oktober 1944, seorang ejen yang telah ditinggalkan di belakang Rusia tiba-tiba memulakan semula hubungan dengan pengawalnya di Jerman dengan kisah yang mengagumkan untuk diceritakan. Dia bersentuhan dengan kumpulan tempur Jerman yang besar & # 82112,000 orang kuat & # 8211 yang bersembunyi di kawasan berhutan dan rawa Berezino, kira-kira 60 kilometer ke timur Minsk. Orang Jerman, di bawah komando Kolonel Scherhorn, telah tertangkap di belakang garis Rusia semasa retret Wehrmacht pada musim panas itu. Perisikan Jerman menerima laporan itu sebagai benar. KG 200 dihantar untuk memberi tentera Jerman bekalan yang diharapkan oleh pemerintah tinggi Jerman Kampfgruppe (Battle Group), dan untuk Scherhorn keluar dan kembali ke barisan Jerman. Tidak sampai bulan April 1945, orang Jerman mengetahui bahawa & # 8220Colonel Scherhorn & # 8221 sebenarnya adalah seorang Soviet yang menggunakan nama itu dalam tipu muslihat yang rumit.

KG 200 juga mengendalikan juruterbang bunuh diri Jerman. Orang Jerman mencerminkan usaha kamikaze Jepun dengan bom bunuh diri Reichenberg IV. Konsep ini dikembangkan oleh juruterbang glider yang merupakan veteran serangan 1940 yang terkenal di kubu Belgia Eben Emael. Ketika perang melawan Jerman dan rakan-rakan juruterbangnya dibantai, dia berpendapat bahawa jika pilot peluncur dihantar untuk binasa, mereka harus dipersenjatai dengan senjata yang sesuai untuk menghancurkan musuh. The Reichenbergs akan diujicobakan oleh & # 8220 orang yang mengorbankan diri sendiri. & # 8221 Ribuan lelaki menawarkan diri untuk melakukan operasi spesifik & # 8220 yang samar-samar, & # 8221 dan 70 daripadanya dikirim ke KG 200.


"Reichenbergs" adalah varian berawak dari bom buzz V-1, yang dirancang untuk diujicobakan oleh & # 39; pengorbanan manusia & # 39; (Arkib Negara)

Walaupun orang-orang ini dilatih menggunakan glider, mereka harus menerbangkan varian bom V-1 berawak. V-1, juga dikenal sebagai Fiesler Fi-103, sudah dalam produksi massal untuk tujuan utamanya sebagai bom terbang. Institut Penyelidikan Jerman untuk Penerbangan Meluncur di Ainring mengubah V-1 untuk membawa juruterbang. Namun, pada tahun 1945, sikap menggunakan bom terbang telah berubah begitu banyak sehingga hanya penjahat atau juruterbang yang berada dalam keadaan tertekan atau sakit akan diizinkan terbang Reichenbergs.

Pada awal tahun 1942, para penyelidik juga mulai mengembangkan Mistel (mistletoe), sebuah pesawat piggyback — sebuah pesawat yang lebih kecil yang dipasang di atas pesawat tanpa pemandu yang lebih besar seperti pengebom bersaiz sederhana. Selepas siri permulaan yang salah, kombinasi yang diselesaikan adalah pejuang Messerschmitt Me-109 atau Focke-Wulf Fw-190 di atas pengebom Junkers Ju-88. Mesin-mesin itu disatukan dengan alat strut tiga titik, yang dilengkapi dengan baut peledak yang akan memutuskan hubungan ketika pesawat pengangkut — yang dipersenjatai dengan kepala pelindung muatan berongga 8,377 pound di hidung — telah ditujukan pada sasarannya. Hulu ledak akan meletup pada benturan dalam letupan yang dapat menembusi 8 meter besi atau 20 meter besi.

Menjelang Mei 1944, Mistel operasi pertama dihantar ke 2 / KG 101, sebuah unit yang berafiliasi dengan KG 200. Unit ini pada awalnya dijadualkan untuk menyerang Scapa Flow di utara Scotland, tetapi pencerobohan Sekutu di Normandia mengubah rancangan itu. Pada malam 24 Jun 1944, Mistels dihantar melawan sasaran di Teluk Seine, di Selat Inggeris. Walaupun salah satu Ju-88 harus diasingkan sebelum waktunya, empat juruterbang yang tersisa telah berjaya melancarkan dan menenggelamkan beberapa kapal blok.

Perancang Luftwaffe meletakkan semua Mistel di bawah naungan KG 200 dan Kolonel Joachim Helbig, juruterbang pakar Ju-88. Task Force Helbig diberikan rancangan yang menakutkan dan berani - telah diputuskan bahawa Mistels akan digunakan untuk melumpuhkan industri perang Soviet secara sendirian. Operasi itu, yang dikenali sebagai Plan Iron Hammer, adalah gagasan otak Profesor Steinmann dari Kementerian Penerbangan Jerman pada tahun 1943, yang telah menunjukkan manfaat menyerang tempat terpilih di infrastruktur Soviet untuk merosakkan keseluruhannya. Iron Hammer dimaksudkan untuk menyerang tumit Soviet & # 8217 Achilles & # 8217 — turbin penjanaan elektrik mereka. Soviet bergantung pada sistem bekalan elektrik yang tidak sembarangan tanpa grid bersepadu, yang berputar di sekitar pusat berhampiran Moscow yang membekalkan 75 persen kuasa kepada industri persenjataan. Jerman berusaha untuk memusnahkan seluruh sistem kilang dalam satu serangan cepat.


Berhampiran lapangan terbang Junkers antara Stassfurt dan Bernberg, Jerman, unit tentera menemui gabungan "Mistel" Junkers Ju88 / FW 190 ini. (Arkib Negara)

Misi meminta KG 200 untuk melancarkan serangan terhadap loji kuasa di Rybinsk dan Uglich dan kilang Volkhovstroi di Tasik Ladoga. Pesawat akan jatuh Sommerballon (belon musim panas) lombong terapung. Secara teori, seorang Sommerballon akan mengalir arus air hingga ditarik terus ke turbin hidroelektrik bendungan, tetapi senjata itu tidak pernah berfungsi seperti yang dirancang. Sebagai tambahan, unit ini segera kekurangan bahan bakar, dan operasinya dihentikan.

Iron Hammer dibangkitkan semula pada Februari 1945, dengan beberapa perubahan baru. Soviet telah menguasai semua pangkalan pendahuluan yang termasuk dalam perancangan sebelumnya, jadi serangan itu harus dilancarkan dari pangkalan dekat Berlin dan di Baltik. Misel kini menjadi senjata utama. Tambahan pula, Iron Hammer telah menjadi bagian dari strategi utama untuk mendapatkan kembali inisiatif di Timur. Setelah mogok itu menjadikan pusat-pusat produksi Soviet tidak mampu, Wehrmacht akan menunggu sehingga Soviet habis peralatan mereka di barisan depan. Bahagian SS Waffen yang baru diperkemas akan berkerumun ke utara dari barat Hungary, cuba memandu terus ke Laut Baltik dan menangkap unsur-unsur maju Tentera Merah dalam gerakan penjepit besar. Setelah Soviet dihapuskan dan Eropah Tengah aman, Jerman akan merundingkan perdamaian yang terpisah dengan Sekutu Barat, dan perjuangan menentang Bolshevisme dapat dilanjutkan. Iron Hammer tidak pernah dilancarkan, bagaimanapun. Penyerang siang hari Amerika memusnahkan 18 Mistel di pangkalan udara Rechlin-Laerz. Dengan kekuatan pemogokan utama ini, seluruh misi menjadi tegang bahkan sebelum Iron Hammer dibatalkan secara rasmi.

Pada 1 Mac 1945, Hitler melantik Kolonel Baumbach ke jawatan kuasa penuh untuk mencegah penyeberangan sekutu di sungai Oder dan Neisse. Di bomnya ada bom dipandu Mistels dan Hs-293. Pada 6 Mac, Hs-293 ​​menghantam jambatan Oder di Goeritz. Jambatan yang sama diserang dua hari kemudian oleh lima Mistel yang dikawal oleh pengebom Ju-188. Ju-188s bertaburan pertahanan udara, dan Mistels menghancurkan dua jambatan.

Kemenangan ini dan kejayaan pada hari-hari berikutnya tidak banyak mengubah hasil perang yang tidak dapat dielakkan. Juruterbang dan mesin KG 200 & # 8217 yang tersisa dialihkan ke pelbagai pangkalan udara dalam usaha sia-sia untuk menghancurkan jambatan Oder. Di Berlin, Baumbach digantikan oleh pegawai lain, yang melepaskan kumpulan markas KG 200 pada 25 April 1945. Beberapa lelaki berubah menjadi pakaian awam dan berusaha untuk mencapai Sekutu Barat, sementara yang lain pergi ke Outstation Olga untuk meneruskan pertempuran.

Kemaraan Amerika ke Jerman memaksa penempatan semula Outstation Olga dari Frankfurt am Main ke Stuttgart, dan sekali lagi ke kawasan Munich, di mana unit itu menetap di dalam sebuah kilang pesawat Dornier. Stahl dan syarikat meneruskan tugas mereka sehingga keadaan menjadi tidak dapat diatasi. Dia mengeluarkan surat pelepasan dan bayaran perkhidmatan akhir dan mengucapkan selamat tinggal kepada anak buahnya.

Selepas perang, Sekutu mencari anggota & # 8216 kumpulan rahsia jahat, & # 8221 memastikan bahawa mereka telah terlibat dalam memacu pegawai Nazi keluar dari Eropah. Misteri dan separuh kebenaran berterusan mengenai KG 200 mendorong Stahl untuk menulis KG 200: Kisah Benar, & # 8220untuk membersihkan perniagaan ini & # 8216Hitler & # 8217s perisik Geschwader. & # 8221 & # 8217 Dia juga berusaha untuk membenarkan catatan unitnya & # 8217s: & # 8220Fakta bahawa tidak seorang pun bekas anggota KG 200 pernah dituduh sebarang kesalahan tertentu, tidak pernah didakwa, bercakap sendiri. & # 8221

Artikel ini ditulis oleh Andrew J. Swanger dan mula-mula muncul dalam edisi September 1997 Perang Dunia II majalah. Untuk artikel yang lebih hebat melanggan Perang Dunia II majalah hari ini!


Pada bulan Jun 1944, Terdapat Satu Cara untuk menyelamatkan Normandy Beachhead: Ambil Cherbourg

Ribut inilah yang memaksa pertempuran. Pada 19 Jun 1944, angin puyuh besar melanda Selat Inggeris, menyapu dari barat, memukul pelabuhan tiruan raksasa yang dibina oleh Sekutu di pantai pencerobohan D-Day mereka. Pada siang hari pada 20, jalan dan dermaga buatan telah hilang di bawah ombak yang setinggi lapan kaki. Selama tiga hari, ribut melanda pemecah gelombang Britain di Arromanches dan Amerika di St. Laurent-sur-Mer, memusnahkan pelabuhan Amerika sepenuhnya dan merosakkan dermaga Inggeris. Lebih dari 140,000 tan bekalan musnah, dan 800 kapal hilang atau dipinggirkan.

Ketika Jeneral Omar Nelson Bradley, yang memerintahkan Tentara Pertama A.S. dan kemudian Kumpulan Tentera Darat ke-12, mengunjungi pelabuhan buatan yang musnah, dia menyapu semburan laut dari matanya dan menendang pasir dengan kecewa. "Tidak ada yang menyakitkan bagi kami selain pantai. Setiap hari defisit meningkat sehingga kita jatuh ribuan tan tunggakan, terutama dalam bentuk peluru. " Dengan bekalan amunisi selama tiga hari, Bradley menangguhkan perjalanannya ke selatan sehingga bandar pelabuhan Cherbourg diambil. Sementara itu, peluru akan dijatuhkan, jika perlu.

Jeneral berjalan di sekitar pelabuhan yang hancur dan berkata kepada seorang letnan tentera laut, "Sukar untuk mempercayai ribut dapat melakukan semua ini."

Leftenan itu menjawab, "Jeneral, kita akan lebih cepat meletakkan Luftwaffe yang terkutuk itu di kepala kita."

Kerugiannya lebih besar daripada apa pun yang dapat ditimbulkan oleh orang Jerman di pantai Normandia dengan senjata V, pengebom, dan kapal selam midget mereka, dan serangan Sekutu sekarang kelihatan terhenti. Orang Amerika tidak mempunyai dua hari peluru, dan Inggeris mempunyai tiga bahagian penuh. Hanya seperlima dari jumlah bekalan yang dirancang dapat didarat di pelabuhan tiruan yang tersisa di pantai pencerobohan Inggeris. Pelabuhan pengganti sangat diperlukan. Yang terdekat adalah Cherbourg. Tanpa itu, pencerobohan Normandia mungkin gagal.

Cherbourg: Pelabuhan Krusial di Normandy

Penangkapan Cherbourg telah menjadi faktor utama dalam perancangan pencerobohan di Normandia sejak lokasi tersebut dipilih pada tahun 1942. Pelabuhan yang terkenal itu telah digunakan oleh kapal kargo Atlantik dan kapal penumpang, mulai dari kapal arang batu kecil hingga kapal Titanic yang besar. Jauh satu batu dari pelabuhan ini, pada tahun 1864, kapal perang Union Kearsarge mengalahkan penyerang Gabungan Alabama semasa Perang Saudara Amerika. Kapal terakhir telah menjadi mangsa penghantaran saudagar Union di Selat Inggeris.

Sekarang, dengan dermaga, dermaga, dan krennya, Cherbourg adalah pelabuhan sasaran pertama yang logik untuk disita setelah Sekutu datang ke darat di Normandia pada hari D-Day, 6 Jun. Semua orang yang dapat membaca peta dapat melihatnya. Masalahnya ialah, Adolf Hitler juga dapat membaca peta.

Dengan orang Amerika melintasi negara bocage, melintasi Semenanjung Cotentin, menuju ke Carteret dan Baie du Mont St. Michel yang bertentangan, jelas bahawa strategi Amerika adalah untuk memotong Cherbourg dari penguatan, lalu bergerak ke arah terpencil bandar pelabuhan dan merebutnya dari belakang. Sama seperti yang jelas, Hitler bertekad untuk mempertahankan Cherbourg seperti kedudukan lain yang mungkin dia kalah: kepada orang terakhir dan peluru terakhir.

Pertahanan Von Schlieben

Untuk melakukannya, Hitler memerintahkan Letnan Jeneral Wilhelm von Schlieben, yang memerintahkan empat bahagian di semenanjung, untuk menahan Cherbourg. Sekiranya dia tidak dapat, kota itu harus ditawan sebagai "medan reruntuhan." Schlieben, yang digambarkan oleh penyiasatnya yang kemudian dari Britain sebagai toady yang taat, terus bekerja.

Von Schlieben mempunyai bahagian dari empat bahagian di bawah arahannya: unsur-unsur Bahagian Infantri ke-709 yang dipukul sendiri, yang pada awalnya memegang Pantai Utah Bahagian Infantri ke-243, yang memegang pantai barat Semenanjung Cotentin bahagian Infantri ke-77 dan ke-91 Bahagian Pendaratan Udara, yang telah dipotong oleh kemajuan Amerika dan pakaian ganjil lain: Briged Bergerak ke-30, Batalion Sturm mekanik Tentara Ketujuh, dua batalion tank R35 dan S35 Perancis (pakaian latihan yang telah diaktifkan selepas pencerobohan) , batalion artileri roket nebelwerfer, dan pelbagai unit komando benteng di kota itu sendiri, termasuk batalion Marinir Jerman.

Yang paling penting, von Schlieben berada di bawah pimpinannya sebuah kubu yang cukup moden di Cherbourg itu sendiri. Kota ini dikelilingi oleh lingkaran bukit di mana Jerman telah mengerahkan titik-titik kuat dengan senapan mesin, antitank, dan penempatan senjata 88mm, bersama dengan penghalang tangki. Di belakang benteng-benteng Perancis yang lebih tua yang bertahan menyerang Nazi pada tahun 1940, kini diperkuat dengan senjata berat dan teknik Jerman. Senjata itu adalah beg campuran - satu bateri terdiri daripada dua senapang anti kapal terbang 3.7 inci Britain yang dirampas, sebahagian daripada barang rampasan di Dunkirk. Baterai bernama "Querqueville" dan "Hamburg" dapat menembakkan ke laut dengan peluru 280mm yang dapat merosakkan kapal perang Amerika dan Britain yang dikirimkan untuk menyediakan api penutup.

Lee McCardell, yang meliputi pendahuluan untuk surat kabar Baltimore Sun, menulis, "Kotak pil yang disebut di barisan pertahanan pertama Jerman ... sebenarnya adalah benteng pedalaman dengan besi dan dinding konkrit bertetulang setebal empat atau lima kaki. Dibangun ke bukit-bukit di Normandia sehingga parapet mereka rata dengan tanah di sekitarnya, kubu-kubu itu dipersenjatai dengan mortar, senapang mesin, dan senapang 88mm. Di sekitar benteng terdapat corak pertahanan yang lebih kecil, kotak pil, keraguan, lubang senapang, tenggelam… peletakan mortar yang memungkinkan 360 derajat melintasi, pos pemerhatian dan karya lain. Pendekatan dilindungi oleh lombong ranjau, kawat berduri dan parit anti-tangki selebar 20 kaki di bahagian atas dan kedalaman 20 kaki. Setiap titik kuat dihubungkan ke yang lain ... dengan sistem parit yang dalam, terowong tersembunyi dan terowong bawah tanah. "

Walaupun begitu, Jerman mempunyai kelemahan utama. Sebilangan besar 21,000 pemain pertahanan berasal dari bahagian lini kedua dan kekurangan peralatan dan tekad. Yang ke-709 mempunyai kenderaan yang sangat sedikit dan telah hancur sejak D-Day. Sepertiga dari para pembela adalah bekas tahanan perang Poland dan Rusia yang memakai pakaian seragam Jerman dan bukannya mati kelaparan di kem POW Nazi. Seorang warga Rusia, yang memerintahkan beberapa unit "Ost", ketika mabuk mengakui "menginginkan sedikit penjarahan." Bekalannya pendek, penutup udara tidak ada, dan setiap jalan boleh dipalu oleh pengebom atau kapal perang Amerika dan Britain di mana-mana.

Meskipun demikian, Cherbourg tidak akan mudah untuk dipecahkan, dan yang bertanggung jawab atas serangan itu akan menjadi salah satu pemimpin terbaik Tentera Darat AS, Letnan Jeneral J. Lawton "Lightning Joe" Collins, yang telah memenangi tunjangnya dengan mengalahkan Bahasa Jepun di Guadalcanal. Sekarang veteran dua kempen amfibi ini memimpin Korps VII A.S., menuju ke utara untuk menghancurkan para pembela Cherbourg.

Tiga Bahagian Di Bawah Kilat Joe Collins

Collins mempunyai tiga bahagian yang tersedia: Infanteri ke-4 veteran, yang membentuk gelombang pertama di Utah Beach Infantri ke-9, yang telah berperang di Afrika Utara dan Infanteri ke-79 yang baru, yang juga terlatih dan dilengkapi dengan dua yang lain. Semua disokong oleh batalion tank bebas, banyak artileri, skuadron pengebom tempur, dan kapal perang dari A.S. dan Royal Navies di luar pesisir, termasuk kapal perang USS yang besar. Texas dan USS Arkansas, senapang 14 inci yang dapat menghancurkan pertahanan pantai Jerman yang tetap.

Collins adalah anak seorang pendatang Katolik Ireland yang berakhir di New Orleans sebagai budak drum Union dalam Perang Saudara. Dilahirkan di Algiers, Louisiana, Collins masuk ke West Point melalui bapa saudaranya, bos politik dan Walikota New Orleans Martin Behrman. Sebagai anggota kelas tahun 1917, dia dilantik sebagai ketua kakitangan untuk Letnan Jeneral Delos Emmons, yang menggantikan Jeneral Walter Short yang tidak bernasib baik sebagai panglima pertahanan Hawaii. Collins mendapat bintang brigadier jeneralnya pada Februari 1942, dan komando Bahagian "Petir Tropik" ke-25 pada bulan Mei 1942, memimpin Tentera di Guadalcanal. Persembahannya yang luar biasa memberikan Collins arahan VII Corps dan pencerobohan Pantai Utah, yang sangat berjaya.

Collins berada di hadapan ribut dan permainan. Dua hari sebelum ribut melanda, dia merancang serangannya di Cherbourg. Rencananya adalah untuk menyusun tiga bahagiannya: ke-9 di sebelah kiri, ke-4 di sebelah kanan, dan ke-79 di pusat, dan menggerakkan semenanjung ke kota, dengan dua bahagian veteran bertindak sebagai palu pemukul dengan ke-79 sebagai landasan di tengah. Cherbourg akan diserang dari tiga pihak, dengan sokongan tentera laut. Kerosakan yang sederhana dan mematikan akan berjaya.

Serangan ke Cherbourg

Serangan itu berlaku pada 19, menjelang ribut. Infanteri ke-9 menyerang di sebelah kiri, menyapu pertahanan Jerman dengan cepat, mencapai objektif mereka di Rauville-la-Bigot dan St. Germain-le Gaillard sebelum tengah hari.Rejimen Kavaleri ke-4 menghadapi sedikit penentangan tetapi mencapai objektifnya untuk Rocheville. Untuk menahan jurang antara Infanteri ke-9 dan ke-79, Collins meminjam Batalion 1 Rejimen Infantri ke-359 dari Bahagian Infantri ke-90. Setakat ini, pemain ke-90 menunjukkan prestasi yang buruk, tetapi pertempuran ini mungkin memberi peluang kepada pasukan divisyen untuk beraksi.

Mejar Randall Bryant, pegawai eksekutif Batalion 1, memimpin anak buahnya, mengejutkan dirinya dan pasukannya dengan memantul bazooka di seberang jalan dan masuk ke perut tangki Jerman.

Menjelang tengah hari, Infantri ke-9 telah siap untuk meneruskan serangan dan bergerak maju dengan Rejimen Infantri ke-39 yang mencapai Couville dan yang ke-60 mencapai Helleville. Petang itu, Rejimen Kavaleri ke-4 memasuki St. Martin le Gréard. Infanteri ke-9 berjalan dengan baik.

Sementara itu, serangan ke-79 dari garis Golleville ke Urville, dan Rejimen Infantri ke-313 mencapai objektifnya, Bois de la Brique, di sebelah barat kota kecil Valognes, menentang sedikit perlawanan. Pemain ke-315 seharusnya melewati Valognes, tetapi perlawanan menahannya. Yang ke-79 mengandungi bandar dari barat.

Bahagian Infanteri ke-4 veteran menuju ke utara disokong oleh Skuadron Kavaleri ke-24, yang menyaring sayap kanan. Orang Amerika melonjak sebelum siang hari, dengan jangkaan harus menghadapi Batalion Sturm yang sukar dan 1,000 lelaki ganjil Rejimen ke-729. William Jones peribadi, dari Batalion ke-3, Infanteri ke-8, membantu menggali orang Jerman yang bertahan di dekat Montebourg. "Mereka akan berbaring di sana dan menembak kamu sampai kehabisan peluru dan mereka akan melompat dan menyerah. Mereka adalah orang yang berdedikasi, ”katanya kemudian.

Sherman Terhadap Senjata Anti-Tank Jerman

Jerman menyerang kembali dari kubu yang dalam, dan memerlukan waktu hingga subuh sebelum serangan dapat dilanjutkan dengan sokongan tangki. Ketika kereta kebal Sherman muncul, Jerman mengundurkan diri. Syarikat B, Batalion Tank ke-70, mengelilingi Jerman dari belakang, bertempur dengan senjata antitank tersembunyi.

Bob Knoebel, seorang penembak Sherman, berkata, “Kami pergi dari satu sisi ke jalan yang lain, dan tangki kami terbakar seketika. Sebenarnya, saya melirik ke belakang saya dan api sudah terbakar di udara, sekejap saja. "

Knoebel berjaya menyelamatkan diri dan meluncur ke bawah tangki tangkainya, mendarat di jalan. Di depan, tentera Jerman mengacungkan senjata mereka dan memanggil Knoebel dan letnannya untuk menjadi tahanan. Knoebel dan letnannya melarikan diri, mencapai tangki lain, yang komandannya mendesak Knoebel untuk bergabung dengan anak buahnya. Knoebel masuk ke slot penembaknya, dan tangki itu meluncur keluar, cuba mengapit senapang antitank yang telah merobohkan tangki lama Knoebel.

Sebagai gantinya, tangki baru Knoebel terkena cangkang antitank panzerfaust Jerman, yang merobohkannya, dan Knoebel terkena kaki. Dia merangkak ke parit berdekatan, tetapi Jerman akhirnya menangkapnya.

Private Harper Coleman, seorang veteran D-Day, juga di Batalion ke-3, Infanteri ke-8, berkata, "Ini adalah cara yang sering terjadi, satu lindung nilai ke yang berikutnya di perut anda, atau lebih rendah, jika anda boleh. Banyak peluru masuk ke semua sisi dan Burp… senapang sepanjang masa. Kami akan maju sedikit dan tersekat ketika tidak ada yang bisa maju. Setelah beberapa waktu akan ada perintah berikutnya untuk memulakan serangan lain. Ini berlaku pada siang dan malam. "

Jalan-Jalan yang Dilapisi Dengan Runtuhan

Menjelang jam 6 petang, Rejimen Infantri ke-8 sudah dekat Valognes, dan 22 memasuki kota Montebourg yang sepi. Infanteri ke-22 mendapati kota itu hancur dan orang awam — kotor, ketakutan, dan bingung — bersembunyi di bilik bawah tanah.

"Mereka hidup dalam kemiskinan yang paling melampau," tulis Leftenan John Ausland kepada keluarganya. "Pakaian seperti itu tidak diketahui. Semua yang mereka ada adalah kain buruk. Beret kotor adalah pakaian kepala yang paling biasa bagi lelaki. Pakaian wanita koyak dan kotor. "

Jalan-jalan sangat runtuh sehingga jurutera terpaksa membawa jentolak untuk membersihkannya. Jurutera Sam Ricker berkata, “Ketika kami memasuki Montebourg, tidak ada apa-apa selain puing-puing. Tugas kami adalah membersihkan jalan keluar. Sebilangan besar masa kami mengambil jentolak dan mereka memindahkan semua puing-puing ini ke sisi di mana trak dan jip serta kenderaan yang berbeza dapat bergerak. "

Yang ke-4 bergerak melalui ribut lebat yang melanda pantai D-Day. "Hujan dan angin membuat keadaan tidak tertahankan bagi lelaki di lapangan," tulis seorang askar.

Tetapi perlawanan Jerman yang lemah bukanlah tanda bahawa mereka sedang runtuh. Von Schlieben menjalankan perintahnya untuk menarik diri ke Cherbourg, dengan memberikan perlawanan yang cukup untuk membuat orang Amerika bergerak perlahan.

Itu dilakukan oleh orang Amerika. Pada 20 Jun, Infanteri ke-4 akhirnya keluar dari negara bocage yang membunuh dan memasuki Valognes, mendapati kota itu tersedak dengan puing-puing tetapi Jerman pergi. Ia lebih buruk daripada Montebourg, dan jentolak memerlukan beberapa hari untuk membersihkan jalan. Mereka terus bergerak sehingga mereka mencapai objektif di Bois de Roudou, tepat di depan barisan pertahanan utama Jerman.

Dua rejimen ke-79 juga menuju utara ke lebuh raya N13 sehingga mereka melanda garis utama Jerman. Orang Jerman jatuh dengan cepat sehingga orang Amerika menangkap empat tangki cahaya yang utuh dan senapang 88mm pada satu titik dan lapan tangki yang lain.

188 Ton Bekalan

Infanteri ke-9 mengalami masa yang lebih sulit, berniat untuk memotong bahagian paling utara di Semenanjung Cotentin, Cap de la Hague, yang dianggap sebagai kawasan terakhir yang mungkin untuk orang Jerman. Kemajuan Infantri ke-60 adalah cepat hingga tengah hari, ketika tembakan artileri Jerman yang berat menghentikan Infanteri ke-60 veteran itu dari mencapai objektif awalnya, Hill 170.

Batalion 1 dan 2 menyerang di utara dan selatan Bois de Nerest dan berada di bawah tembakan Jerman yang kuat dari senjata 88mm dan 20mm. Letnan Kolonel James D. Johnston, yang memerintah Batalion ke-2, cedera parah akibat tembakan. Jeneral Jeneral Manton Eddy, yang memerintahkan bahagian itu, mengubah rencananya dan menyerang ke utara, mengambil posisi di persimpangan jalan yang terbentuk oleh persimpangan jalan les Pieux dan Cherbourg. Dengan arteri di tangan, orang Amerika cuba membelok ke timur tetapi dihentikan di trek mereka. "Perarakan jalan sudah berakhir," tulis sejarawan rasmi Gordon Harrison. "Pertarungan keras ada di depan."

Korps VII kini menghadapi tali pinggang benteng konkrit dan ladang dalam separuh bulatan empat hingga enam batu dari Cherbourg. Dengan ketelitian yang biasa mereka lakukan, orang-orang Jerman menutup setiap jalan masuk ke kota, dengan rintangan antitank di dasar sungai dan senjata anti-pesawat yang dikonfigurasi untuk pertahanan darat. Untuk mempertahankan pemerintahan ini, von Schlieben membentuk Kampfgruppe Mueller, di bawah Letnan Kolonel Franz Mueller, menggunakan potongan Bahagian 243. Pakaian ini merangkumi garis dari Vauville ke Ste. Crois-Hague. Seterusnya datang Rejimen Infanteri ke-9 dan Batalion Senapan Mesin ke-17 di bawah Letnan Kolonel Guenther Keil. Seterusnya adalah Rejimen ke-73 di bawah Kolonel Walter Koehn dan kemudian ke-729 di bawah Kolonel Helmuth Rohrbach.

Posisi pertahanan kuat pasukan, bagaimanapun, lebih rendah. Beberapa batalion berjumlah 180 orang. Von Schlieben memberitahu bosnya bahawa dia memerlukan tiga bahagian penuh dengan kereta kebal dan bekalan tetap untuk memegang Cherbourg. Dia tidak mempunyai perkara di atas. Sekurang-kurangnya dia memiliki banyak peluru untuk keperluan segera, dan Tentera Laut Jerman berusaha membantu, menghantar bekalan dengan kapal E-boat dan U-boat, sementara Luftwaffe menggunakan 107 pesawat pengangkutan untuk menjatuhkan 188 tan bekalan ke perimeter terkepung.

Cherbourg Dikelilingi

Ketika hujan dan angin turun di bahagian depan, orang Amerika menggunakan 20 dan 21 Jun untuk mengetatkan garis dan menyusun semula. Dari pengintaian udara yang luas, Underground Perancis, dan pemintas radio, orang Amerika mempunyai pemahaman yang cukup lengkap mengenai pertahanan Jerman.

Sementara itu, Infanteri ke-4 terus bergerak maju, berusaha memotong jalan utama dari Cherbourg ke St. Pierre-Eglise, tetapi perlawanan Jerman menjadikan mereka 500 meter dari objektif mereka, Hill 158.

Pada tanggal 21, langit dibersihkan dan Rejimen Infantri ke-8 dan ke-12 menyerang barat laut ke pertahanan Cherbourg utama, menuju ke tanah tinggi 800 ela di barat laut Bois de Roudou. Yang ke-8 pertama harus membersihkan laman pelancaran V-1 dan mendapati para pembela sangat bertekad, bertahan di tempat perlindungan konkrit. Batalion 1 dan 3 bertempur keluar dari hutan, dan Batalion ke-2 membawa kereta kebal untuk menyelesaikan pembersihan. Kira-kira 300 tahanan ditangkap dalam serangan itu.

Infanteri ke-12 dihentikan oleh jambatan yang ditiup, sehingga terhenti untuk hari itu. Pada akhir 21, Cherbourg dimeterai, dan ketiga-tiga bahagian A.S. bersedia untuk menyerang. Dengan kekurangan bekalan dan pelabuhan buatan Amerika, dengan nama kod Mulberry, hancur, mengambil Cherbourg lebih penting lagi. Collins memberitahu anak buahnya bahawa serangan itu adalah "usaha utama tentera Amerika."

"Itu Benar-benar Neraka"

Pada malam itu, Collins mencuba diplomasi untuk mengambil Cherbourg. Dia menyiarkan permintaan penyerahan kepada para pembela dalam bahasa Jerman, Rusia, Polandia, dan Perancis, memberikan von Schlieben hingga jam 9 pagi pada 22 untuk menyerah. Von Schlieben tidak menjawab permintaan itu.

Untuk mengatasi pertahanan tetap Jerman, Collins meminta Komando Bomber IX dan Tentera Udara Taktikal ke-2 Britain untuk memalu para pembela. Setelah Taufan Penjaja Britain dan P-51 Mustang Amerika Utara melakukan tugas mereka, pengebom Lockheed P-38s dan Martin B-26 Tentera Udara Kesembilan menumbuk kubu kuat Jerman.

Rancangan Amerika meminta Bahagian 9 dan 79 menyerang ke bandar sementara Bahagian ke-4 menutup Cherbourg. Objektif Divisi 9 adalah Octeville di sebelah barat Cherbourg, sementara yang ke-79 akan merebut Fort du Roule, kubu buatan Perancis gaya Vauban yang mengawal pendekatan selatan bandar. H-Jam adalah pukul 2 petang.

Pada jam 12:50 malam, RAF menyerang, roket Taufan mereka menghasilkan din yang luar biasa selama 20 minit, yang mengakibatkan 24 pesawat pengebom Britain musnah. Kemudian gelombang demi gelombang pengebom berat Amerika meraung, 375 semuanya, memukul kubu-kubu Jerman dengan bom perisai dan bahan letupan tinggi.

Leftenan Gabriel Greenwood, seorang juruterbang pejuang berusia 27 tahun dalam Kumpulan Fighter ke-405, menggambarkan rentak anti-pesawat pembela: "Seolah-olah bumi telah meletus dan menyebar ... ke langit melalui pesawat kita. Saya tidak pernah melihat begitu banyak serpihan, pelacak, suar, atau merasakan banyak gegaran sebelum ini. " Walaupun begitu, Greenwood melakukan serangannya. "Itu benar-benar lubang neraka. Medan perang dalam semua kehebatannya yang mengerikan. "

Juruterbang Amerika berjuang melalui serangan dan asap yang dihasilkan oleh serangan sebelumnya dan menghadapi masalah untuk mencari sasaran. Leftenan Edward Michelson, dengan kecepatan 300 mph pada P-38nya, melihat pemandangan huru-hara. "Kebakaran tanah begitu kuat sehingga nampaknya satu-satunya tempat yang selamat berada di bawah permukaan puncak pohon."

Seorang juruterbang lain, Kapten Jack Reed, membuat pesawatnya dipenuhi dengan puing-puing. "Kami berada di geladak di jurang dan semua neraka terlepas," katanya. Dia melihat dua P-38 di dekatnya berubah menjadi bola api dalam beberapa saat.

Leftenan Alvin Siegel dari Kumpulan Pejuang ke-358 menjatuhkan bomnya di tempat senjata dan kemudian melihat sebuah trak di jalan ketika dia keluar. "Saya mengupas dan merpati," katanya. "Pada ketinggian itu, saya hampir tidak punya cukup waktu untuk berbaris di atas trak, menyalakan letupan api dan menariknya segera. Saya harus segera menarik diri agar tidak masuk ke tanah. Saya melihat sekeliling dan trak itu terbakar dengan kuat dan asap hitam melambung ke udara. Pasti ada beberapa jenis peluru di dalam trak yang membuatnya terbakar begitu hitam. "

Tetapi serangan itu tidak semua berjaya. Terdapat banyak insiden "kebakaran ramah", dan pada pukul 1:30, kedudukan Amerika depan meminta agar serangan udara dihentikan. Serangan pejuang berakhir pada pukul 2 petang ketika pasukan maju.

Pengebom sederhana memukul buta Jerman untuk memberikan serangan kepada penyerang. Pengebom menyerang Jerman tetapi juga menyerang tentera mereka sendiri, menjadikan Infanteri ke-9 mencurigakan sokongan udara yang dekat untuk sisa perang.

Pengeboman itu sedikit sebanyak. Walaupun mengganggu komunikasi Jerman, membunuh askar Jerman, dan menembak banyak posisi senjata, itu tidak menghancurkan pertahanan. Serangan itu tidak diselaraskan dengan baik dan tidak tepat.

Melanggar Pertahanan Jerman

Akibatnya, ketiga-tiga bahagian membuat kemajuan perlahan terhadap pertahanan Jerman, yang menunjukkan tekad yang cukup. Infanteri ke-47 menuju Bois du Mont du Roc, sementara ke-60 menuju Flottemanville. Orang Amerika mengalahkan para pembela, bergantung pada taktik "menahan serangan" yang dipraktikkan. Dalam ini, satu batalion akan melibatkan pembela dan menjatuhkan mereka, sementara yang kedua dan ketiga bergerak untuk memotong Jerman. Ia berjaya, tetapi kerja lambat. "Menjadi mustahak untuk menghancurkan kedudukan yang dipersiapkan ini satu persatu," tulis sejarawan bahagian.

Syarikat I Kelas Pertama Swasta Dominic Dilberto dari Infanteri ke-39 mendapati tentera udara telah menjalankan tugasnya di sektor mereka, menemui orang Jerman yang mati dalam keadaan letupan. "Tubuh mereka kembung, hitam dan mengeluarkan bau busuk," katanya. "Kawasan ini dihiasi dengan penempatan pantai yang besar. Dalam satu kotak pil itu, kami mendapati seorang pegawai Jerman yang bingung hanya duduk di sana menunggu kami. Dia adalah banduan pertama kami. "

Dilberto dan anak buahnya bernasib baik. Pfc. Lloyd Guerin, pengganti pada 9, ditugaskan untuk berurusan dengan penembak tepat yang sebuah tangki baru saja keluar. "Dia juga mungkin menyuruh saya membangun tangga ke surga," kata Guerin kemudian. "Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan." Dia dan seorang teman merangkak 100 ela ke parit. "Saya melihat ke belakang dan lelaki lain tidak ada di sana. Ketika saya melangkah lebih jauh penembak tepat berhenti menembak. Saya tidak tahu apa yang berlaku - sama ada seseorang menembaknya atau dia pergi. Tetapi kapal tangki mengatakan tidak mengapa, jadi saya kembali. Ketua skuad bertanya kepada saya apa yang berlaku, dan saya berkata, 'Kerja selesai,' atau sesuatu seperti itu. ''

Bahagian ke-79 bergerak maju, tiga rejimen mengikuti, menyusuri lebuh raya N13, dan berlari ke titik kuat yang melintasi jalan di les Chevres. Batalion ke-3 dari Infanteri ke-313 menyerang titik kuat di sebelah kiri, sementara yang ke-1 menyerang di depan dalam serangan menahan biasa, yang melanggar garis Jerman. Seterusnya muncul kedudukan anti-kapal terbang berbenteng Jerman di la Mare a Canards, dan yang ke-313 harus berhenti di sana.

Yang ke-314 bertempur di timur Tolelvast hingga gelap, ketika batalion tergelincir di sekitar Jerman. Di sini, tarikh 314 adalah beberapa ratus meter dari papan suis Tentera Jerman utama tetapi tidak mengetahuinya. Bunker itu tidak ditemui, dan selama sehari lebih kurang Jerman mempunyai pos pemerhatian yang sangat baik tepat di belakang garis Amerika.

Yang ke-79 bergantung pada tembakan artileri untuk meletupkan lubang pada kabel dan komunikasi Jerman, tetapi kubu yang lebih besar tidak tahan dengan peluru berkaliber yang besar. Leftenan Bryon Nelson, seorang pemerhati ke depan artileri, memanggil tembakan di kotak pil Jerman. "Proyektil 155mm secara harfiah melambung dari kotak pil," katanya. Orang Amerika harus menggali Jerman dengan merangkak di bawah api mereka, dan bergantung pada tuduhan satchel, bom tangan, dan senjata api.

McCardell memberitahu pembaca surat kabar Baltimorenya bahawa askar Amerika biasa "tidak melepaskan kasutnya dalam seminggu. Kakinya membunuhnya. Dia akan memberikan $ 10 untuk sepasang stoking 10 sen yang bersih. Selain ransum kalengan, dia hanya membawa barang yang dia pakai ditambah kantinnya, sekop, tali pinggang peluru, tambahan bandolier, pisau, bayonet, dan senapang. "

Pada satu ketika, Infanteri ke-315 Kolonel Bernard B. MacMahon menghadapi posisi pertahanan utama di Les Ingoufs. Seorang deserter Poland menunjukkan kepada MacMahon bahawa senjata di sana telah dimusnahkan, jadi MacMahon berjudi dalam perang psikologi. Dia membawa pembesar suara untuk menuntut penyerahan Jerman. Keluar sejumlah besar tentera Jerman, mengibarkan bendera putih, mengangkat tangan. Sekumpulan lima pegawai Jerman mengikuti mereka, bertanya apakah MacMahon dapat menyelamatkan kehormatan Jerman dan nyawa semua orang dengan menembakkan beberapa peluru fosfor ke posisi itu sehingga komandan mereka dapat merasakan dia "telah memenuhi kewajibannya terhadap Führer dan menyerah."

MacMahon tidak mempunyai cengkerang fosforus. Nah, bagaimana dengan lima bom tangan fosforus? MacMahon hanya dapat menjumpai empat. Mereka benar-benar dilemparkan ke ladang jagung, dan garnisun dan rumah sakit menyerah, mengirim 2.000 POW Jerman, Rusia, dan Poland ke dalam beg.

"Anda SOB Jerman, Anda Membunuh Teman Saya"

Infanteri ke-4 mengalami masa yang lebih sukar, menyerang ke arah Tourlaville dengan pertempuran yang bingung. Jerman memasang serangan balik menyusup ke belakang batalion maju Amerika. Infanteri ke-22 dikepung sebentar dan terpaksa berjuang untuk memastikan laluan bekalannya tetap bersih. Di sayap kiri, Infanteri ke-8 harus menangkap tanah tinggi di sebelah timur La Glacerie di segitiga antara Sungai Trotebec dan anak sungai utamanya. Yang ke-8 diserang oleh tentera Jerman di belakang pagar dan artileri Normandia yang terdapat di mana-mana. Ia kehilangan 31 terbunuh dan 92 cedera. Treeburst merobek lelaki.

Leftenan John Ausland meminta sokongan pejuang, tetapi 12 Republik P-47 Thunderbolts yang menjawab permintaan itu melupakan penempatan La Glacerie. "Orang Jerman keluar dari gudang mereka setelah pengeboman itu berakhir dan mulai melepaskan tembakan. Kemudian pada hari itu, dengan bantuan kereta kebal, batalion menangkap kubu kuat dan mengambil 60 tahanan, ”katanya. "Sementara beberapa senjata hancur akibat pengeboman udara, kebanyakan senjata itu masih utuh."

Kemenangan itu mengecewakan Letnan Kolonel Carlton McNeely, yang memerintah Batalion ke-2, Infanteri ke-8. Salah seorang bawahannya, Kapten George Mabry, mendapati McNeely duduk di belakang sebatang pokok, kepala di tangannya, menangis. Mabry duduk di sebelah McNeely dan bertanya apa yang salah.

"George, saya menangis melihat banyak pemuda kita yang terbunuh seperti itu," kata McNeely.

Mabry bersetuju tetapi mendesak McNeely untuk mengetepikan perasaannya dan berkata, "Anda SOB Jerman, anda membunuh kawan saya, saya akan mendapatkan 10 lagi dari anda untuk itu. Kami tidak mampu membiarkan kematian rakan-rakan kami mempengaruhi kami kerana ini akan mempengaruhi kemampuan kami untuk berjuang dan memimpin. ”

McNeely melihat intinya. Setelah bercakap sebentar, dia kembali tenang.

Infanteri ke-12 juga mengalami kesulitan. Leftenan Ralph Hampton, pemerhati ke depan, berkata mengenai negara lindung nilai, "Anda tidak dapat melihat lebih dari 50 ela. Anda mesti menggunakan peta untuk mengetahui di mana anda berada. Peta itu mempunyai garis di atasnya untuk setiap pagar tanaman — tampak seperti jaring labah-labah. Pertempuran hedgerow itu sangat parah, dengan 'meemies menjerit' dan pemerhatian yang buruk. "

Orang Amerika berjuang untuk mengalahkan senjata antitank yang tersembunyi dan pembela menunggu dengan pelancar roket panzerfaust, senjata antitank pertama yang boleh digunakan. Krew panzerfaust Jerman meletupkan kereta kebal Sherman sebelum Amerika mengetahui bahawa Jerman berada di sana.Clarence McNamee, seorang awak kapal tangki di B Company, Tank Batalion ke-70, melihat salah satu kereta kebal syarikatnya terkena tembakan antitank. Kapal tangki meninggalkan kenderaan mereka dan berlari di belakangnya, yang merupakan perkara yang salah. Cengkerang Jerman berikutnya menghantam jejak tangki yang rosak dan membunuh anak kapal. "Itu memualkan," kata McNamee kemudian. "Walaupun pembunuhan menjadi sifat kedua, ini adalah rakan. Dia bermain akordeon untuk kami malam sebelumnya. "

"Adalah Tugas Anda untuk Membela Bunker Terakhir"

Kemaraan Amerika pada 22 adalah perlahan menentang perlawanan Jerman yang putus asa dan tekad, tetapi Collins melihat tanda-tanda Jerman akan retak. Banyak POW masuk, termasuk beberapa kemungkinan yang harus digunakan oleh Von Schlieben untuk pertahanan: tentera buruh, polis tentera, artileri pantai, dan "sukarelawan" Rusia dan Poland yang tidak mempunyai keinginan untuk kehilangan nyawa terhadap orang Amerika.

Sebilangan orang Jerman bertahan. Seorang remaja dari Reich Labor Service menulis mengenai pengeboman itu, “Sebuah neraka turun — menderu, pecah, gemetar, jatuh. Kemudian senyap. Debu, abu, dan kotoran menjadikan langit kelabu. Keheningan yang mengerikan terletak pada kedudukan bateri kami. "

Von Schlieben tahu permainan juga mungkin kalah. Tetapi Hitler berusaha meningkatkan semangatnya dengan pesan keras pada 22, yang berbunyi, "Walaupun yang paling buruk datang ke yang terburuk, adalah tugas anda untuk mempertahankan bunker terakhir dan meninggalkan musuh bukan pelabuhan tetapi bidang runtuhan ... rakyat Jerman dan seluruh dunia memerhatikan pertarungan anda, bergantung kepada tingkah laku dan hasil operasi untuk menghancurkan pantai, kehormatan Tentera Darat Jerman dan nama anda sendiri. "

Von Schlieben tidak terkesan. Dia melaporkan kepada Marsekal Lapangan, Erwin Rommel, bosnya di Army Group B, bahawa orang-orangnya keletihan dalam tubuh dan roh, garnisun pelabuhan sudah berumur dan terlatih, dan banyak lelaki menderita verbunkert, atau kelumpuhan bunker, kerana tidak bersedia bertempur di luar kedudukan besi-konkrit mereka. Sebilangan besar pasukannya dari Bahagian 77 dan 243 kekurangan pemimpin dan kebanyakannya kehabisan bekalan makanan dan peluru. Von Schlieben memberi isyarat, "Pengukuhan semestinya diperlukan."

Rommel merenung apa yang harus dilakukan. Dia bermain dengan menghantar Rejimen Parachute ke-15 yang sukar dari Brittany ke Cherbourg dengan kapal E-boat, lebih ringan, dan U-boat, tetapi tentera laut Sekutu menutupnya. Dia merenungkan penyerangan udara di pasukan penerjun payung, tetapi mereka tidak terlatih dalam peran itu, juga Rommel tidak memiliki cukup banyak pengangkutan Junkers Ju-52 untuk melakukan pekerjaan itu, dan pesawat tri-motor bermotor tidak dapat menembusi payung udara Sekutu. Yang terbaik yang dapat dilakukan Luftwaffe adalah dengan terjun payung dalam beg Iron Crosses yang diminta von Schlieben untuk disampaikan kepada anak buahnya. Cherbourg sendiri. Sekurang-kurangnya von Schlieben dan tentera udara Bersekutu melakukan pekerjaan yang dikehendaki Hitler, meletupkan pelabuhan itu menjadi runtuhan.

Pertarungan Keras Untuk Bahagian ke-4

Keesokan harinya menyaksikan pertempuran sengit. Ketiga-tiga bahagian bergerak melalui bandar dan kampung yang musnah. Rejimen Infantri ke-39 Infanteri membersihkan kedudukan kubu di sebelah barat Beaudienville, yang telah dipintas. Infanteri ke-47 menyerang Bukit 171, menangkap 400 tahanan. Orang Amerika kini berada di dalam gelang pertahanan luar, berdiri di atas jambatan yang menuju ke Cherbourg. Infanteri ke-60 menunggu pengeboman artileri yang ditangguhkan lama di Flottemanville dan menawan bandar itu dengan sedikit tentangan. Yang ke-79 terus bergerak maju, bekerja di sekitar pertahanan Jerman, memerangi pihak penyusupan Jerman.

Bahagian ke-4 tidak mencapai objektif utamanya Tourlaville tetapi membuat kemajuan dengan sokongan tangki. Sherman Amerika meluncur ke ladang dan mengejar senapang Jerman, yang mematahkan kehendak dan penentangan mereka. Batalion ke-3 Infanteri ke-8 melancarkan serangannya ketika musuh hendak melancarkan serangannya sendiri, yang memungkinkan orang-orang Amerika untuk menumpaskan orang-orang Jerman yang tertumpu dengan api besar.

Bahagian ke-4 mengalami hari yang sukar. Leftenan Paul Massa, seorang lagi pemerhati ke depan, beroperasi dengan Batalion 1 Infanteri ke-12. Pada pagi hari 23 Jun, dia dan anak buahnya maju kira-kira seratus kaki di belakang perisai Batalion Tank ke-70. Tank Sherman menyemburkan pagar tanaman dengan tembakan senapang mesin. Tiba-tiba ada letupan, dan tangki plumbum terkena. "Tangki berhenti, motornya mengaum seperti tergelincir, dan kemudian tutup menara terbuka dan kru bergegas keluar. Semua kecuali seorang lelaki. Dia terperangkap di dalam, dan saya mendengar jeritannya ketika dia terbakar hingga mati. "

Kemudian, Massa mendapati dirinya terbaring di parit yang mengeluarkan bom artileri ketika dia menjumpai, dari semua perkara, keratan akhbar yang menunjukkan gambar. "Keterangan itu menceritakan bagaimana Ny. Natalie Pugash dan anak perempuannya di Tampa, Florida, membuat kebun kemenangan, sementara Letnan 1 Joseph Pugash bertugas di luar negeri dengan Angkatan Darat." Massa gembira — Pugash adalah seorang teman dari Sekolah Calon Pegawai Artileri dan di unit berdekatan. Massa berpegang pada keratan. Beberapa saat kemudian, radioman Massa, Koperal Fishman, melompat ke parit, dan berkata, "Leftenan Pugash sudah mati. Tubuhnya berada di seberang lindung nilai ini. "

Massa berkata kemudian dia merasa seperti dia telah dipukul di kepala oleh sledgehammer. "Sekiranya Fishman mengatakan bahawa saudara saya sendiri sudah mati, itu tidak akan memukul saya lebih keras. Pada masa ini, saya telah melihat terlalu banyak rakan yang mati. Saya tidak dapat membawa diri melihat tubuh Joe. "

Menjelang senja, orang Amerika telah bergerak ke gelanggang luar kubu Cherbourg, dan von Schlieben mengetahui skornya. Dia menyiarkan radio pada 24 pagi bahawa dia tidak mempunyai simpanan lagi dan memerintahkan anak buahnya untuk berjuang ke kartrij terakhir. Kejatuhan Cherbourg tidak dapat dielakkan. "Satu-satunya persoalan adalah apakah mungkin menunda untuk beberapa hari." Dia juga meminta Palang Besi tambahan untuk menghias anak buahnya, dan lebih banyak beg yang penuh dengan pingat terjun payung oleh Luftwaffe.

Pada 24 Jun, Korps VI terus menutup bandar tersebut. Bahagian 9 mengatasi tiga pemasangan Luftwaffe yang dipertahankan. Api Jerman terasa berat, tetapi ketika infanteri Amerika muncul, pertahanan hancur. Infanteri ke-47 menolong ke-39 menangkap penempatan anti kapal terbang, kemudian menoleh ke utara ke kubu Perancis lama Equeurdreville, dan bateri Jerman di sebelahnya, Redoute des Forches. Mereka sampai di sana pada waktu senja tetapi menangguhkan serangan sehingga siang hari.

Infanteri ke-314 menyerang dengan sokongan dari bom-bom P-47 untuk menyelam la Mare a Canards dan bergerak di depan Fort du Roule. Tiga percubaan untuk mengambil kubu itu kecewa, tetapi yang ke-313, di sisi, mengurangkan perlawanan di sebelah barat La Glacerie dan Hameau Gringot, menarik 320 tahanan dan beberapa buah artileri.

Pertahanan Cherbourg mulai runtuh di bawah kekuatan senjata api Amerika dan kecekapan serangan Amerika, tetapi Jerman terus menunjukkan keahlian mereka di tempat terakhir, terutama di timur melawan veteran ke-4 Infanteri. Di timur La Glacerie, artileri ringan Jerman, senjata antipesawat, dan mortar melancarkan serangan Amerika pertama. Orang Amerika mencuba lagi dengan sokongan tangki, dan Jerman menarik diri, satu lagi kepakaran mereka.

"Kecekapan Tempur Telah Berkurang"

Infanteri ke-8 kehilangan 37 terbunuh, termasuk komandan Batalion 1, Letnan Kolonel Conrad Simmons. Infanteri ke-12 juga kehilangan komandan Batalion Pertama, Letnan Kolonel John W. Merrill, yang hanya mengambil alih batalion sehari sebelumnya. Di Digosville, Jerman memegang posisi artileri, sehingga Amerika memanggil 12 bom-bom P-47 untuk membuat mereka terkedu. Jerman mengundurkan diri, meninggalkan enam bidang kerana mereka tidak dapat memindahkannya. Tourlaville diduduki tanpa pertarungan malam itu, dan Infanteri ke-12 mengangkut 800 POW.

Leftenan Massa pergi dari mangsa lain yang terselamat di Tourlaville dan mempelajari jalan awal. “Fragmen dari cangkang berkaliber besar yang dimutilasi dan tubuh manusia hancur. Orang mati mempunyai lubang besar di badan mereka, dan lengan atau kaki terkoyak. Seorang lelaki dalam keadaan duduk, dengan bahagian atas kepalanya ditanggalkan dengan kemas. Bahagian dalam kepalanya kosong, seolah-olah semuanya telah dicungkil, ”katanya kemudian.

Laporan baru Von Schlieben kepada bosnya berbunyi, “Serangan tembakan musuh dan serangan bom telah membelah bahagian depan. Banyak bateri telah habis digunakan atau sudah usang. Kecekapan tempur jauh menurun. Pasukan yang terjepit ke daerah kecil hampir tidak dapat menahan serangan pada 25hb. "

Keesokan paginya menyaksikan A.S. dan Royal Navies memasuki pertempuran, dengan tiga kapal perang, empat kapal penjelajah, dan menyaring kapal pemusnah perdagangan salvos dengan bateri pantai Jerman.

Pukul 4:30 pagi, kapal perang, pertempuran berperang, bergerak ke belakang kapal penyapu ranjau. Selat Inggeris kini mati tenang setelah ribut. "Laut halus berkaca-kaca di bawah udara ringan, yang hampir tidak meningkat setelah siang hari," tulis sejarawan angkatan laut Samuel Eliot Morison. "Ada kabut ringan yang, ketika kapal-kapal menghampiri pantai Perancis, ditingkatkan oleh asap dari tembakan artileri dan merobohkan sasaran bom, yang diletupkan di atas air oleh angin barat daya 8 knot."

Dengan pengebom B-24 Gabungan dan Grumman TBM Avengers terbang rondaan antisubin kapal ke barat dan P-38 di atas kepala untuk penutup atas, kapal perang menggunakan tiga bateri utama.

Kemudian datanglah menunggu untuk menembak atau dipecat. Orang Amerika tidak boleh melepaskan tembakan sehingga tengah hari kecuali diminta atau ditembak, untuk mengelakkan insiden kebakaran yang ramah. Tetapi orang Jerman tidak terbuka. Akhirnya, Jerman melepaskan tembakan pada pukul 12:05 malam, menyerang kapal penyapu ranjau. HMS Glasgow dan HMS Perusahaan, dua kapal penjelajah ringan, menjawab semula, dan pada pukul 12:51 sebuah shell 150mm Jerman menerobos masuk GlasgowHangar pelabuhan. Empat minit kemudian yang lain memukulnya selepas struktur atas. Dia menarik diri dari garis, tetapi Glasgow terus melepaskan tembakan ke arah penyerang, Bateri 308, melemparkan 318 peluru 6-inci peluru untuk mematikan pasukan Jerman buat sementara waktu.

Pada 12:12, kapal perang Nevada, seorang veteran Pearl Harbor dan D-Day, melepaskan tembakan dengan senapang 14 inci, dan 18 pusingan kemudian mendapat kabar dari pesawat spotternya, "Senang menembak. Anda menggali mereka di lubang besar yang bagus. " Pada akhirnya, Nevada akan melancarkan 112 pusingan cangkang 5 inci dan 985 putaran 5 inci.

Pengeboman itu berlangsung selama 90 minit, dengan kapal perang Inggeris dan Amerika menekan bateri Jerman. Baterai Querqueville sepertinya memiliki kehidupan yang terpesona, bertahan dari api kapal perang dan empat kapal penjelajah. Laksamana Muda Morton L. Deyo, yang memimpin pasukan itu, kagum dengan sejumlah besar rindu, dan seorang pelayar di kapal penjelajah USS Quincy berkata, "Sama seperti melemparkan batu ke botol - tidak kira berapa banyak yang anda lemparkan, anda tidak boleh memukulnya."

Duel Artileri Dengan Baterai Hamburg

Kapal perang Texas dan Arkansas mengambil Battery Hamburg, dan nampaknya setiap hummock dan bukit mempunyai senjata Jerman. Bateri terdiri daripada empat menara senapang 280mm (11-inci) dengan perisai yang kuat, dilindungi oleh enam senjata antipesawat 88mm. Texas dan Arkansas berdagang dengan bateri Jerman, dan peluru Jerman menghantam kapal pemusnah Laffey — ternyata tidak berguna, dan pasukan kawalan kerosakan membongkarnya dan melemparkannya ke laut.

Salah satu kelebihan tersembunyi yang dimiliki orang Amerika dalam pertempuran itu ialah penggunaan buruh hamba Jerman di kilang mereka ... sklavenarbeiter tidak mempunyai keinginan untuk melihat Jerman menang, jadi mereka menyabot produksi sebanyak mungkin, sering mengisi kerang dengan pasir atau kotoran, bukan mesiu.

Cengkerang lain menghantam air di sisi tepi kapal pemusnah Barton dan meroket ke dalam lambungnya, merobek sekatan. Cangkang 9,4 inci (240mm) ini juga ternyata tidak berguna.

Tidak lama kemudian kedua-dua belah pihak saling berkobar. Battery Hamburg seterusnya memaku pemusnah O'Brien, ketika cangkang 280mm melepaskan tangga ke jambatannya, menghamburkan bendera isyaratnya dan merobek pusat maklumat pertempurannya. Ia membunuh 13 orang dan mencederakan 19. Kapten O'Brien adalah Komander William Ward Outerbridge, yang telah memerintahkan kapal pemusnah USS Wad dalam pertarungan terkenal dengan kapal selam midget di Pearl Harbor. Dia segera memusingkan kapalnya ke arah utara dan mengelakkan kerosakan lebih lanjut dengan bantuan dari skrin asap yang baik.

Mengambil tiga hantaran cepat dan hampir gagal dalam kapal perang, Amerika dan Britain memutuskan untuk membuka jarak. Orang Jerman masih berusaha melakukan kerosakan. Hembusan angin membersihkan skrin asap Texas.

Seorang koresponden Saturday Evening Post, Martin Somers, menulis, “Seorang pemusnah mulai meletakkan layar asap. Pemusnah yang berada di hadapan kita mendapat empat nyaris. Air mengalir tinggi di sekelilingnya. Cangkang 11 inci merindui kita sejauh 300 ela, tetapi tembakan musuh bertambah baik. Empat nyaris gagal ... kurung kami. Kami dipukul di bawah garis air di sisi pelabuhan dua kali, tetapi cangkang 6 inci melambung dari baju besi yang berat. Letupan sengit senjata kita sendiri bergaul dengan letupan nyaris dari bateri. "

Pada jam 1:16 tengah hari, cangkang Battery Hamburg tergelincir di bahagian atas TexasMenara conning, menghancurkan jambatan, membunuh jurumudi, dan mencederakan 11 orang. Kapten Texas yang lemah lembut, Kapten Charles A. Baker, dilemparkan ke geladak tetapi tidak cedera.

"Reruntuhan, jeritan, dan langit telah jatuh, sepertinya. Jambatan yang tertutup tiba-tiba gelap, seperti kaca, serpihan dan serpihan segala macam terbang di sekitar kita. Awan asap coklat kuning mengaburkan segalanya, dan kita tidak tahu apa yang telah berlaku, ”tulis Somers.

Pegawai eksekutif di menara conning segera mengawal, menjaga Texas dalam permainan, melemparkan peluru ke arah Hamburg yang menembus baju besi dan menjatuhkan salah satu senjata besar. Cengkerang lain mendarat di kabin kerani kapal, Pegawai Waran M.A. Clark, tetapi gagal meletup. Somers turun ke teluk yang sakit untuk memeriksa yang cedera. Yang cedera parah mengalami “patah dan robek kaki dan lengan, menyebabkan kehilangan darah yang besar. Semua mengalami kejutan yang teruk. Tanpa pemindahan mereka tidak akan berpeluang bertahan. "

Pengeboman itu meletus selama satu jam lagi, hingga pukul 3:01, ketika Laksamana Deyo memerintahkan kapalnya untuk menarik diri, karena takut peluru mereka mungkin menyerang pasukan Amerika yang maju. Collins gembira dengan hasilnya, menulis kemudian kepada Deyo, "Saya menyaksikan tentera laut anda mengebom bateri pantai dan merangkumi titik-titik kuat di sekitar Cherbourg ... hasilnya sangat baik, dan banyak melakukan api musuh ketika pasukan kami menyerang Cherbourg dari belakang . " Mereka telah melepaskan bateri Jerman dan membungkam beberapa, membeli masa untuk pasukan darat untuk menutup dan menyerang kedudukan.

Collins, menyaksikan dari sebuah bukit di luar kota, berkata, "Itu pemandangan yang mengasyikkan dan ... Saya pasti tahu bahawa Cherbourg adalah milik kita. "

Bendera Putih Dari Pembela Jerman

Sementara itu, VII Corps meneruskan kemajuannya. Di bawah Mejar Gerden Johnson, Batalion 1, Infanteri ke-12, mendorong keras ke utara Tourlaville ke arah pantai, yang mengeluarkan bendera putih. Lelaki Johnson bergerak maju dengan "Syarikat B di sebelah kiri menghilang ke undian berhutan. Tiba-tiba Syarikat B terkena tembakan mortar dan tembakan anti-pesawat 20mm dari bukit di mana bendera putih dilihat masih melambai. Barage berlangsung selama lebih kurang 15 minit. "

Kumpulan itu juga mengeluarkan sejumlah besar markas batalion. Johnson bangkit dari kekacauan dan membawa beberapa tangki Sherman, menyuruh mereka melepaskan tembakan ke arah pembela. Sherman melakukannya, dan pada pukul 1:30 petang, pasukan pengawal itu menyerah. Orang Amerika menunjukkan kekangan dan mengambil 400 lelaki dan tiga senjata besar 8 inci. Dua batalion lain memasuki Cherbourg sendiri malam itu, dihambat oleh api dan periuk api yang tersebar. 1st / 12 berjuang sepanjang malam untuk memotong kotak pil di sebelah timur Fort des Flamands. Awal 26hb, Amerika membawa kereta kebal, dan 350 orang Jerman di kotak pil menyerah kalah.

Dengan itu, bahagian Infanteri ke-4 dalam pembebasan Cherbourg telah dilakukan, tetapi pertempuran masih berlaku. Di sebelah barat kota, Infanteri ke-47 melintasi pinggir bandar Cherbourg, menuju ke kubu di Equeurdreville. Benteng itu berdiri di atas bukit yang dikelilingi oleh parit kering. Tetapi itu hanya digunakan sebagai pos pemerhatian artileri dan tidak dibela dengan baik.

Pada pagi 25, sebuah syarikat yang ke-2/47 menyerang kubu itu dengan penutup mortar. Dalam 15 minit, Jerman mengibarkan bendera putih. Serentak dengan itu, pihak ke-3/47 menyerang Redoute des Forches dengan sokongan artileri berat. Kanan Jerman runtuh, dan Divisi 9 melaju, menangkap lebih dari 1,000 lelaki.

Dua Pingat Kehormatan di Cherbourg

Von Schlieben mempunyai lebih banyak berita buruk untuk bosnya: "Kehilangan kota tidak lama lagi tidak dapat dielakkan ... 2.000 cedera tanpa kemungkinan dipindahkan. Adakah pemusnahan pasukan yang masih ada diperlukan sebagai sebahagian dari gambaran umum memandangkan kegagalan serangan balas yang berkesan? Arahan diminta segera. "

Pada petang 25, Von Schlieben melaporkan, “Selain keunggulan dalam material dan artileri, angkatan udara dan kereta kebal, api besar dari laut telah dimulai, yang diarahkan oleh pesawat spotter. Saya harus menyatakan dalam menjalankan tugas bahawa pengorbanan selanjutnya tidak dapat mengubah apa-apa. "

Rommel terkaku. Yang bisa dia lakukan hanyalah radio kembali, "Anda akan terus berjuang hingga kartrij terakhir sesuai dengan pesanan dari Führer."

Sementara itu, Bahagian ke-79 meneruskan kemajuannya, mensasarkan Fort du Roule, kubu luar utama. Yang paling hebat dari pertahanan Cherbourg, Fort du Roule dibina di wajah sebuah tanjung berbatu di atas kota dengan gaya Vauban terbaik. Senjatanya mengarahkan seluruh pelabuhan dan berada di aras bawah di bawah tebing. Di atasnya terdapat mortar, mesingan, dan kotak pil konkrit yang menutupi parit antitank.

Untuk mengalahkan ini, Amerika menghantar pasukan P-47 untuk mengebom kedudukan, tetapi ini tidak banyak memberi kesan. Seterusnya Amerika mencuba artileri lapangan, dengan beberapa kesan. Ke-2 dan ke-3/314 menyerang dari selatan tetapi ditembakkan oleh tembakan senjata kecil 700 ela dari kubu. Orang Amerika mengumpulkan senapang berkaliber 50 -50 mereka dan membuka ke arah para pembela, menghancurkannya dan memaksa orang-orang yang selamat untuk berundur. Batalion ke-2 kemudian menyerang melalui penutup Batalion ke-3, di bawah tembakan senapang mesin Jerman yang berat.

Kini keberanian Amerika bersinar. Platun Koperal John D. Kelly dari E Company, 2nd / 314th, digerakkan oleh tembakan senapang mesin Jerman dari kotak pil. Kelly meraih tiang 10 kaki, merangkak ke lereng melalui tembakan musuh, dan membetulkan muatan. Ia tidak berbunyi. Dia kembali dengan tuduhan lain dan kali ini meletupkan hujung senapang mesin Jerman. Kelly kembali ke lereng untuk ketiga kalinya, membuka pintu belakang kotak pil, dan melemparkan bom tangan ke dalamnya hingga Jerman muncul dan menyerah.

Pada masa yang sama, Syarikat K dari 3/314 juga dihentikan oleh tembakan senapang 88mm Jerman dan mesingan. Leftenan Carlos C. Ogden, yang baru saja mengambil alih syarikat itu dari komandernya yang cedera, mempersenjatai dirinya dengan senapang dan bom tangan dan maju sendirian di bawah tembakan ke arah serangan musuh. Walaupun luka di kepala, Ogden terus menuruni lereng hingga dari tempat yang menguntungkan, dia melepaskan tembakan senapang yang menghancurkan pistol 88mm. Dengan bom tangan dia kemudian mengetuk senapang mesin, menerima luka kedua tetapi memungkinkan dan memberi inspirasi kepada syarikatnya untuk meneruskan kemajuan. "Saya tahu kita akan terbunuh jika kita tinggal di sana," kata Ogden kemudian.

Kelly dan Ogden dianugerahkan Pingat Kehormatan. Kelly meninggal dunia akibat luka dalam tindakan berikutnya, pada 23 November 1944, dan mayat dikebumikan di Tanah Perkuburan Tentera A.S. di Epinal, Perancis. Ogden mencapai pangkat utama sebelum bersara dari Tentera Darat, meninggal pada tahun 2001, dan dikebumikan di Tanah Perkuburan Nasional Arlington.

Penyerahan Jeneral Von Schlieben

Keberanian seperti ini semakin menghancurkan pertahanan Jerman, dan bendera putih dan penyerahan diri mulai muncul di Fort du Roule. Menjelang tengah malam, 314 mengawal pertahanan atas kubu.

Serangan ke-313 dari Hameau Gringor memasuki flat di tenggara Cherbourg tetapi tidak dapat melangkah jauh, ketika mereka terkena tembakan dari senjata Fort du Roule tingkat bawah, masih belum ditangkap. Untuk meletakkan kubu perniagaan, orang Amerika menurunkan perobohan dari kawasan atas yang ditawan, dan menggunakan tembakan kosong dari senjata antitank. Staf Sarjan Paul A. Hurst mengetuai pasukan pembongkaran di sekitar tebing barat, yang akhirnya mengalahkan para pembela benteng benteng tersebut.

Infanteri ke-47 mengalami kesulitan dengan pertahanan tetap, juga memerangi gudang senjata lama, yang dipenuhi dengan antitank, anti kapal terbang, dan senapang. Cuaca buruk dan asap lebat dari pasukan pembongkaran Jerman menghalang penggunaan artileri. Jeneral Eddy, yang memerintah ke-9, menangguhkan serangannya hingga ke-27.

Ternyata ia merupakan langkah bijak. Pada 26hb, Infanteri ke-39 belajar dari POW bahawa von Schlieben digali di sebuah tempat perlindungan bawah tanah di St. Sauveur di pinggir selatan Cherbourg. Von Schlieben telah meninggalkan markas taktikalnya kerana tembakan Amerika. Pada jam 3:06 petang, dia melepaskan pesan terakhir ke Berlin: "Dokumen dibakar, kod dihancurkan."

Dua syarikat yang ke-39 bergegas untuk mengambil jeneral, dengan harapan bahawa dia kemudian akan menyerahkan kubu itu. Orang Amerika melancarkan tembakan artileri dan roket ke pintu masuk terowong dan menghantar POW untuk meminta penyerahan von Schlieben. Permintaan itu ditolak. Orang Amerika membawa dua kapal pemusnah tangki untuk menembakkan bunker, dan Eddy kemudian menulis dalam buku hariannya, "Proyektil kapal pemusnah tangki telah menyebabkan begitu banyak habuk dan asap ... sehingga tentera Jerman, setelah mengetahui bahawa bendera putih telah dinaikkan, mula mencurah. Orang-orang Jerman ini terburu-buru sehingga mereka menolak keinginan Jenderal untuk penyerahan yang lebih formal. Hujan askar membawa dia dan rombongan dengannya. " Keluar datang von Schlieben, panglima tentera laut tertinggi di Cherbourg, Laksamana Muda Walther Hennecke, dan 800 tahanan.

Von Schlieben menerima makan tengah hari dari Eddy tetapi tidak akan memerintahkan penyerahan secara umum untuk kubu tersebut. Dia tidak dapat menghentikan komunikasi mereka. Hanya untuk menambah kesengsaraannya, makanan seterusnya Von Schlieben terdiri dari K-ransum, dan tidak ada pancuran di rumah ladang tempat dia ditahan, dan kenderaan yang membawa bagasinya dari Cherbourg bertabrakan dengan sebuah trak dalam perjalanan menuju komando Tentera Pertama AS jawatan. Pakaian seragam jenderal itu terserlah di seberang jalan dan GI memburu cenderahati mendapat sebahagian besar jalinan emas dan lencana sebelum ahli parlimen dapat mengambilnya.

20,000 Lebih KUASA

Yang ke-39 terus bergerak dan menyerah lagi, 400 orang Jerman digali di Dewan Bandaraya Cherbourg. Mereka menyerah ketika diberitahu bahawa von Schlieben telah masuk ke dalam beg. Orang Amerika juga menjanjikan perlindungan dari penembak hendap Perancis. Bersama mereka adalah sekumpulan buruh lelaki dan wanita yang telah membuat dan memelihara kubu itu.

Leftenan Byron Nelson, pemerhati ke-79, memasuki bandar dan berjalan masuk ke sebuah kedai makan bernama Emil Ludwig's, tepat di pantai, di samping tembaga bahagian atasnya. Mereka menjumpai gambar Hitler yang tergantung di dinding. Seorang kolonel menurunkannya dan meletakkan tumitnya "tepat di wajah Der Führer." Nelson tahu siapa yang memenangi pertempuran ini, dia kemudian mengatakan, "Infanteri rendah."

Penyerahan Von Schlieben memberi kesan domino pada baki kedudukan Jerman. Keesokan harinya, Eddy merancang serangan tiga batalion di gudang senjata itu, tetapi mengirim unit perang psikologi terlebih dahulu untuk meminta Jenderal Robert Sattler, wakil komandan Cherbourg, yang mengetuai pertahanan senjata, untuk menyerah. Dikatakan bahawa von Schlieben telah menyerah, Sattler mengibarkan bendera putih, dan Infanteri ke-47 mengambil 400 POW lagi tanpa pertarungan.

Kira-kira 20,000 tahanan Jerman melemparkan topi keledar batu bara mereka, membalik topi puncaknya, dan mengejar empat tahanan. Sarjan Hank Henderson, seorang doktor Infantri ke-4, memerhatikan mereka berlalu. "Seorang koperal Jerman kecil melangkah keluar dari barisan dan berkata," Saya ingin melihat artileri automatik itu beraksi sebelum anda menembak saya. "Dia fikir ia automatik kerana bateri kami menembak dengan begitu pantas," kata Henderson. Henderson hampir tidak bersuara memberitahu koperal artileri itu tidak automatik dan tidak ada yang akan ditembak.

"Perobohan Terancang Terbaik dalam Sejarah"

Tetapi 6,000 orang Jerman masih bertempur di Cap de la Hague di sebelah barat dan timur kota. Di sebelah timur, Infanteri ke-22 bergerak melawan lapangan terbang Maupertus yang dilindungi dengan baik, menyerang pada pukul 11 ​​pagi pada 26 dengan ketiga-tiga batalion. Orang Amerika mengambil masa seharian untuk mengambil lapangan terbang.

Selepas itu, yang ke-22 beralih untuk menyerang Battery Hamburg, yang telah berjaya keluar dari Tentera Laut dengan berkesan. Dengan tembakan dari Batalyon Artileri Lapangan ke-44, bateri segera dihentikan, dan 990 orang Jerman menyerah, memenuhi kem POW yang sudah bengkak. Dengan itu, pertahanan Jerman di barat Cotentin runtuh dan pasukan berkuda berperisai mendapati kawasan itu tidak dihuni.

Cap de la Hague adalah kacang yang lebih sukar, dengan anggaran 3,000 pasukan mempertahankannya. Pada 28 Jun, Divisi 9 masuk untuk menyapu kawasan itu, sementara ke-79 menuju selatan untuk bergabung semula dengan Kor VIII dan pelarian yang dirancang.

Orang Amerika menyerang pada pagi 29, dengan Infanteri ke-47 di pantai utara dan ke-60 di tengah, di lebuh raya tanjung utama. Tidak banyak perlawanan dijumpai sehingga pasukan itu sampai di Beaumont-Hague, dengan GI memanjat melalui posisi yang dibentengi tetapi tidak diduduki untuk merebut jurang di Nicolle. Dari sana, mereka menyerang posisi utama Jerman dengan sokongan artileri dan menahan 250 tahanan.

Orang Jerman masih melawan, bergantung pada parit antikapal dan senjata untuk menghentikan orang Amerika di kawasan terbuka. Kali ke-3/60 meletup di Jerman dengan kapal pemusnah tangki dan sokongan tangki dan mengatasi persimpangan jalan utama pada 30 Jun. Pada penghujung hari, mop-up selesai, dengan kira-kira 6,000 POW masuk ke dalam beg, dua kali jumlahnya dijangkakan. Semenanjung Cotentin dibebaskan. Cherbourg bebas. Dan pelabuhan itu adalah bangkai kapal.

"Pembongkaran pelabuhan adalah pekerjaan yang mahir, tidak diragukan lagi adalah pembongkaran yang paling lengkap, intensif, dan terancang dalam sejarah," tulis Kolonel Alvin G. Viney, yang menyiapkan rancangan jurutera asal untuk pemulihan pelabuhan. Dengan hampir sebulan meletupkan pelabuhan, pasukan pembongkaran von Schlieben telah menyelesaikan tugas mereka dengan baik, bermula seawal 7 Jun, sehari selepas D-Day.

Semua lembangan di pelabuhan disekat dengan kapal karam. Pelabuhan itu dipenuhi ranjau. Gare Maritime, yang mengendalikan loji elektrik dan pemanasan untuk pelabuhan, telah dirobohkan. Kira-kira 20,000 meter kubik batu diletupkan ke dalam lembangan besar yang dalam yang digunakan pada masa damai untuk kapal seperti Queen Mary. Pintu masuk ke lembangan ini dihalang oleh dua kapal besar. Dinding dermaga rosak. Kren dirobohkan. Lautan mengalir melalui pemecah ombak kawah. "Seluruh pelabuhan hampir menjadi bangkai kapal yang dapat dilakukan oleh perobohan," kata sejarah rasmi A.S. Hennecke mendapat Iron Cross dari Hitler kerana kecekapannya.

Satu-satunya berita baik bagi orang Amerika ialah bandar itu sendiri dan jalur kereta api dalam keadaan baik, sehingga orang Amerika dapat memindahkan bekalan dan peralatan ke Cherbourg untuk membersihkan pelabuhan dengan cepat. Dan kota itu telah jatuh jauh lebih awal dari yang dijangkakan, jadi orang Amerika mempunyai masa untuk mulai membuka pelabuhan.

Menghitung Kerugian pada Kedua-dua Sisi

Mereka juga sempat menghitung kosnya. Dalam pertempuran untuk Cotentin dan Cherbourg, VII Corps telah kehilangan 2.800 terbunuh, 5.700 hilang, dan 13.500 cedera. Jumlah korban Jerman lebih sukar dikira, tetapi kira-kira 39,000 lelaki telah ditawan. Ini akan dihantar ke kem POW Amerika dan Kanada di seberang Atlantik.

Di sana, pasukan Cherbourg yang kalah bertemu dengan POW Jerman yang lebih tekun, veteran Afrika Korps, dan kru kapal U-boat yang masih penuh dengan elitisme Nazi. Mereka tidak percaya bahawa Sekutu memenangkan perang. Ketika POW Cherbourg yang bermasalah mulai mencurah-curah ke kem di Louisiana, Arkansas, dan Manitoba, mereka mengarahkan saudara mereka yang lebih lama dipegang — Sekutu menghentak Jerman secara menyeluruh. Ini adalah kejutan bagi lelaki yang juga bertempur dengan Rommel, walaupun pada masa yang lebih bahagia di Afrika Utara.

Von Schlieben berakhir di tangan orang Inggeris, di kem pegawai kanan di Trent Park, di mana dia dan jeneral lain saling merengek tentang kegagalan mereka, ketika perakam wayar Britain mengambil setiap perbualan untuk tujuan risikan. "Dengan warna merah jambu, wajahnya yang kekanak-kanakan, bulat besar, dan gaya berjalan yang panjang, dia memberikan penampilan seperti anak lelaki sekolah yang mental dan kurang maju yang akan menggertak rendah diri dan atasannya kepada atasannya. Pada mulanya sangat berhati-hati. Keteguhan sopan terbukti berjaya. Mempunyai lebih banyak gumpalan daripada usus. Seperti kebanyakan tawanan perang, dia cenderung mengasihani diri sendiri. Perbualan dengannya menunjukkan kejahilan kolosal. Dia mengatakan bahawa orang Rusia adalah orang primitif yang telah mencapai sedikit. Scotland adalah tempat yang sama sekali tidak diketahui baginya. Dia bertanya apakah itu berbukit atau rata, ”tulis penilaian British terhadap von Schlieben. Dia dibebaskan pada tahun 1947 dan meninggal di Giessen ketika itu di Jerman Barat pada tahun 1964.

Juga hancur adalah Kolonel Jeneral Friedrich Dollmann, yang memerintah Tentera Ketujuh. Cherbourg jatuh di bawah perintahnya, dan dua hari setelah penyerahan Dollmann ditemui mati di bilik mandi ibu pejabatnya berhampiran Le Mans. Secara rasmi, dia meninggal kerana serangan jantung. Tetapi pegawai kanannya percaya bahawa dia membunuh diri kerana malu kerana kehilangan Cherbourg.

Yang juga kecewa ialah Hitler. Walaupun "medan reruntuhan", Cherbourg tidak bertahan lama seperti yang diharapkan, dan sikap cepat von Schlieben menjadikannya sebagai contoh kepemimpinan Nazi yang buruk.

Collins lebih baik. Menjelang dia dinaikkan pangkat menjadi jeneral penuh pada tahun 1948 dan dilantik sebagai Ketua Kakitangan Tentera Darat AS pada tahun 1949. Dia berkhidmat sebagai wakil AS di Kumpulan Tetap NATO selepas itu, bersara pada tahun 1956, dan berkhidmat sebagai perunding dengan Pfizer & amp Co. hingga April 1969. Dia meninggal pada tahun 1987.

"Semua Orang Mengambil 24 Jam dan Mabuk"

Sekarang tiba tugas sukar membersihkan pelabuhan Cherbourg, tugas Angkatan Laut, di bawah Laksamana Muda John Wilkes, yang tiba pada 14 Julai, bersama dengan beberapa ratus Pelaut Laut. Mereka pergi bekerja, disokong oleh enam kapal penyelamat Britain dan tiga Amerika dan sejumlah kapal penyapu ranjau, semua veteran operasi pembersihan pelabuhan di Afrika Utara, Palermo, dan Naples. Sebanyak 133 ranjau telah disapu pada 13 Julai, tetapi tidak semuanya. Menjelang 12 Ogos, tiga kapal Amerika dan satu kapal Britain tenggelam.

Pengangkutan pertama mendarat di Cherbourg pada 16 Julai, ketika Angkatan Laut DUKW mulai melepaskan muatan dari empat kapal Liberty di pantai yang dibersihkan khas. Tetapi lembangan utama tidak dibersihkan hingga 21 September, penundaan tiga bulan, yang berarti pantai pencerobohan masih harus digunakan untuk memunggah bekalan. von Schlieben telah menjalankan tugasnya dengan baik. Kekurangan bekalan bermaksud bahawa kemajuan Anglo-Amerika, kekurangan bahan bakar, akan berhenti berhampiran perbatasan Jerman.

Tetapi pada 30 Jun, ketika jurutera dari Bahagian Udara ke-101 berpindah ke bandar untuk membantu mengurangkan titik kuat, masalah ini semuanya akan datang. Para jurutera mendapati kerosakan besar di bandar ini, tetapi kebanyakannya tidak berlaku. GI bingung dengan artifak sosial Perancis itu, urin kaki lima, dan beratur untuk menggunakan rumah pelacuran Wehrmacht lama, yang ditinggalkan secara utuh dan dalam perniagaan. Pasukan diberi amaran mengenai jangkitan penyakit kelamin.

Sebagai gantinya, mereka mengambil cenderahati, di antaranya banyak. Yang terbaik adalah bilik wain bawah tanah besar yang dibebaskan oleh Bahagian Infantri ke-9. Pada mulanya, Jeneral Eddy berusaha mencegah anak buahnya meminumnya kemudian dia menyedari betapa mustahilnya itu. Selain itu, anak buahnya baru saja bertempur dengan pertempuran yang keras dan mengerikan.

"Baiklah," akhirnya dia berkata. "Semua orang mengambil masa 24 jam dan mabuk."

Artikel oleh David H. Lippman ini pertama kali muncul di Rangkaian Sejarah Perang pada 29 November 2016.


Jurang Falaise

Cobra membawa terus ke pertempuran hebat terakhir kempen Normandia, penutupan jurang Falaise.

Peta Falaise Pocket.

Setelah menyerang ke selatan, pasukan Amerika berpaling ke timur, mengekori tentera Jerman yang masih berusaha menahan sekutu di pesisir. Puluhan ribu orang Jerman dikepung di tiga sisi oleh Sekutu di dalam poket tanah di sebelah barat kota Falaise.

Sekutu bertujuan untuk mengepung mereka dengan menghantar tentera Kanada dan Poland ke selatan untuk memotong leher poket dan menjalin hubungan dengan Amerika.

Kuasa udara kembali muncul. Ketika orang Kanada dan Poland maju, mereka disokong oleh pengebom tempur yang menyerang kedudukan Jerman. Pasukan Axis yang berusaha melarikan diri melalui celah juga diserang, juruterbang memanfaatkan sebagian besar persekitaran yang kaya sasaran untuk mencederakan mesin perang Nazi.

Jerman menyerah di St. Lambert pada 19 Ogos 1944

Sekali lagi, terdapat hasil yang bercampur-campur. Jerman mengambil kerugian besar, tetapi Sekutu juga menderita, kerana kurangnya koordinasi antara pasukan udara dan darat menyebabkan insiden kebakaran yang ramah.

Namun, jurang itu ditutup, dan aksi terakhir kempen Normandia selesai. RAF dan USAAF, yang telah memainkan peranan penting sepanjang, mengalihkan pandangan mereka ke arah timur untuk memajukan Jerman.


13 Komen

Pada asasnya betul.
Rommel & # 8217s mempunyai peluang yang lebih baik untuk berkesan daripada Gehr & # 8217s. Pasukan perisai pusat harus bergerak maju dengan kereta api (AFV) dan jalan raya (PzGr dan artileri). Sekutu menembak kereta api yang mereka lihat dan lalu lintas di jalan raya, oleh itu cuaca buruk atau malam diperlukan untuk memindahkan rizab berperisai pusat ke dekat pantai. Pergerakan sebenar bahagian Jerman begitu terhalang sehingga bahagian-bahagian itu tiba dengan kerugian besar dalam pengangkutan mereka dan, yang lebih penting, tersekat. Perlu beberapa hari untuk mendapatkan satu bahagian ke depan dan dipasang.
Ini bermaksud bahawa hanya formasi infanteri yang berada di pesisir dan rizab berperisai akan tiba sebentar. Sekutu akan dapat mendorong pedalaman jauh lebih cepat dan mungkin telah membersihkan negara lindung nilai di sepanjang pantai.
Pasukan perisai utama Jerman mesti disembunyikan. Sekiranya Sekutu melihat penumpuan perpecahan Jerman, maka Eisenhower berkuasa untuk menggunakan pasukan udara strategik untuk menentangnya. Pengeboman strategik bahagian perisai Jerman yang peka akan menghancurkan simpanan Jerman. Memandangkan Sekutu sedang membaca mesej radio yang dienkripsikan oleh Jerman (melalui ULTRA). Saya tidak melihat bagaimana orang Jerman dapat merahsiakan konsentrasi mereka.
Walaupun JIKA berjaya bergerak cukup dekat ke pantai untuk melancarkan serangan, mungkin pada waktu malam, ia pasti melalui pagar-pagar Norman dan sekali di dekat pantai di bawah tembakan Naval. Sekali lagi, menumpukan baju besi Jerman akan menyebabkan kehancurannya sebagai kekuatan tempur yang layak.

Saya pergi dengan Rommel. Baca BENCANA PADA HARI INI - Jerman Mengalahkan Sekutu, Jun 1944.

Hei, saya tertanya-tanya adakah saya boleh membincangkan Tractics dengan anda. Rob Kuntz dan saya membincangkannya pada suatu hari dengan Bill Hoyer dan saya tertanya-tanya adakah kita boleh bertukar e-mel?

Tidak berkaitan dengan Panzers di Normandy tetapi berkaitan dengan D-Day. Bolehkah ada yang mengesahkan tentera Itali sedang memerangi Sekutu di Normandy?

Gen, anda mungkin memeriksa laman Jim Heddelsten & # 8217s Commando Supremo. Dia menulis beberapa artikel untuk Itali dalam Perang Dunia II di laman web rakan kongsi kami, HistoryNet.com.

Pertimbangkan pengalaman orang Jerman pada awal pertengahan 1944 berkenaan dengan pendaratan amfibi & logik # 8211 dan Rommel & # 8217 menjadi sangat jelas.

Sisilia, Salerno dan Anzio semuanya menunjukkan pentingnya segera menghentikan penceroboh di tepi perairan. Kadang kala, sokongan tembakan tentera laut sangat penting dalam bertahan dua serangan terakhir dan sokongan udara berturut-turut lebih penting setiap kali.

Mudah untuk berdebat mengenai perkara ini dengan kelebihan 20/20 highsight. Kami tahu mengenai Ultra, dan kami mempunyai lebih banyak pengalaman dengan operasi amfibi. Rommel tidak & # 8217t. Dia bekerja dari apa yang dia tahu, dan saya menduga rancangannya akan berjaya.

Tindak balas Rommel & # 8217 terhadap von Rundsted, et.al. & # 8220Anda tidak pernah berusaha untuk memindahkan formasi berperisai melawan musuh yang mempunyai kelebihan udara. & # 8221 Apa yang dihadapi oleh Rommel di El Alamein sangat berbeza daripada yang dihadapi oleh jeneral yang berpengalaman di Front Rusia.

Jeneral Jerman yang berpengalaman di Rusia gagal lebih dramatik daripada Rundstedt pada bulan September 44. Para veteran Rusia seperti Blaskowitz dan Båke mensia-siakan Panzer-Briged yang baru dengan sia-sia, bukan hanya kerana pasukan mereka & # 8217 kekurangan latihan, tetapi kerana mereka & # 8216Pengalaman Rusia & # 8217. Kurangnya pengintaian dan terlalu bergantung pada perisai, angka unggul dan & # 8216 taktik kejutan & # 8217 gagal berfungsi melawan pasukan AS dan Perancis yang bertekad, mengakibatkan kehilangan perisai Jerman terbesar sejak Kursk. Rommel akan melakukan yang lebih baik, tetapi pada masa itu sudah mati.

Saya akan membaca buku berdasarkan beberapa perkara yang penulis masukkan dalam petikan!

Saya mendapat keseronokan yang luar biasa 30 tahun yang lalu kerana mengabdikan 18 bulan hidup saya untuk meneliti dan merancang permainan permainan HARI TERBESAR untuk Syarikat Avalon Hill. Saya menghabiskan berjam-jam di bahagian arkib Jerman yang ditangkap di Arkib Negara. (Itu adalah kegembiraan!) Berdasarkan penelitian itu, saya meletakkan beberapa senario alternatif APA JIKA ke dalam permainan, salah satunya adalah apa yang dicadangkan oleh pengarang dalam petikan: Pindahkan SS Panzer ke-12 ke kawasan Isigny. Sekiranya itu dilakukan, sejarah mungkin ditulis secara berbeza. Antara permata yang saya temui adalah:

1. Sekutu tidak mengetahui bahawa ID 352 berada di belakang Pantai Omaha. (percampuran rejimen dengan pembahagian staitc 716 menambah kebingungan.)

2.Terdapat Korps Luftwaffe Sturm Flak (2 yang lain berada di Rusia) yang terdiri daripada 144 senjata api 88mm AT / AA mudah alih di kawasan di belakang pantai Omaha dan Britain. Pada hari-hari pertama, laporan British anekdot mengenai & # 8220 kesan tembakan dari tahun 88-an & # 8221 adalah satu-satunya bukti kontemporari bahawa pembentukan ini wujud. Sekutu tidak mengerti.

3. Sebilangan besar artileri Sokongan Umum Jerman di belakang bahagian depan disediakan oleh senjata api yang cukup besar dari 3 Briged Nebelwerfer yang dikenal pasti oleh Sekutu sebagai & # 8220 projektor asap kimia & # 8221 unit. Berat badan mereka sangat hebat. Sekali lagi, Sekutu tidak mengerti dan tidak mengutamakan sasaran mereka.

4. FWIW, saya tidak melihat bukti tentera tempur Itali di Normandy pada bulan Jun 1944. Kedengaran sedikit lewat. Kira-kira 20 batalion POW Rusia (Osttruppen atau Hiwi) telah didokumentasikan dengan baik di kawasan itu pada D-Day.

Saya rasa baju besi yang diposisikan secara tempatan boleh berjaya tetapi hanya sebagai sebahagian daripada tindak balas gabungan, iaitu menyerang serangan di Saluran oleh Kreigsmarine dan di langit oleh Luftwaffe. Keupayaan terhad daya pendaratan akan dibahagi pada tiga paksi.

Kesan daripada puak partisan dan komunis tidak boleh diketepikan dalam risalah ini. Bukan hanya 12.SS, 116.Pz dan unit perisai lain yang bertempur dengan pasukan pendaratan, tetapi pasukan Jerman harus menggunakan sumber daya untuk melindungi dari serangan dan sabotaj.

Anda akan berfikir setelah bertahun-tahun memerangi orang Rusia dan mendapat diet & # 8216maskirovka & # 8217 yang stabil oleh orang Jerman sendiri.

Sekiranya Rommel telah memindahkan 12SS ke kawasan muara Vire, 12SS pasti akan campur tangan untuk menghancurkan pendaratan Omaha dan mungkin bergerak untuk menyekat ID ke-4 yang keluar dari Utah, melibatkan AB ke-81 dan 101 dalam proses. Itu akan mengubah sejarah.

Walau bagaimanapun, Cdn 3ID dan AB ke-2 akan mengambil Lapangan Terbang Carpequet dan pasukan Britain dan Kanada akan menawan tanah tinggi di selatan Caen sebelum Panzer Lehr dapat tiba. Itu akan menjadi penukar permainan.

Dengan pantai Emas, Juno dan Pedang yang aman, pasukan Inggeris dan Amerika dapat berpusing untuk mengepung pasukan 12SS di sebelah timur muara Vire dan memusnahkan mereka sementara pasukan Amerika di luar Utah akan bertempur secara keseluruhan, tetapi tidak akan membahayakan dihalau ke laut.

Pasukan Kanada dan Britain tanpa pasukan Jerman di sayap kanan mereka, dan dengan formasi perisai Britain yang menembus jauh ke Perancis akan mengalahkan Panzer Lehr dan yang lewat tiba di Panzer ke-2. Saya yakin sekutu akan berada di Seine menjelang 30 Jun dalam pemandangan 12SS ini ke muara Vire.

Panzer Lehr & # 8230..Caen Sword / Juno Sektor
Hitler Jugend & # 8230Liseaux East Orne LZ & # 8217S
21hb Pz & # 8230 & # 8230 & # 8230 & # 8230.Vire Estuary Omaha Sektor /
Pz Stug Abt. Von der Hydte Carentan

Saya mesti tidak setuju, Don. Sekiranya 12 SS, atau unit perisai besar, telah sampai ke pantai dengan kuat, pencerobohan akan sangat berbahaya dan semua pasukan sekutu yang ada harus dikerahkan untuk melawan mereka. Sebenarnya penembusan seperti itu hampir berlaku. Kumpulan kamp infanteri dari bahagian Panzer ke-21 menerobos ke pantai pada lewat petang 6 Jun. Ini memaksa perjalanan British ke Caen ditangguhkan.

Itu satu batalion! Bolehkah anda bayangkan keseluruhan 12 SS meluncur ke pantai dan mengamuk ke atas dan ke bawah pantai? Malapetaka!

Dengan 12 sd melayari Vire Estuary untuk melindungi Semenanjung Contenin dan Kawasan Omaha, Rommel mungkin tidak akan memindahkan regimen pasukan terjun yang terpisah dari Brittany. 12 ss adalah formasi yang luar biasa tetapi Cdn 2nd Inf Div dan 2nd Arm Bgde yang lemah keluar dari pantai melawan Hitler Youth yang unggul secara numerik. Mereka tidak dapat menghancurkan pantai. Mereka bukan supermen. 12ss dipaksa bertahan.

Isolasi 12ss di Omaha dan dengan beberapa formasi bergerak di Utah, dan pendaratan Inggeris yang berjaya di Gold, dengan 7 div berperisai dan Briged berperisai tambahan dapat berpusing dan menyisipkan 12s ke pantai, Jerman akan dipalu dari udara dan dibom dari laut, dan terputus dari bekalan. Hasilnya adalah pemusnahan mereka.

Panzer ke-21 sampai di pantai antara Juno dan Sword kerana tidak ada pasukan sekutu untuk menghentikan mereka. Pantai tidak bergabung. Ia adalah penempatan semula ke pantai, bukan penembusan, dan ketika Firefly, artileri dan kapal perang British menumpukan kekuatannya, pasukan itu melarikan diri kembali ke Caen ketika ia mengambil korban dan kehilangan kereta kebal. Perjalanan Inggeris ke Caen ditunda oleh kesesakan lalu lintas yang besar di pantai Sword yang menunda mendarat batalion berperisai yang akan maju di Caen selama berjam-jam. Briged Infantri British yang seharusnya berada di sayap kiri Kanada di mana panzer ke-21 melintasi dialihkan, dua batalion ke Orne untuk memperkuat paras dan satu untuk mengurangkan kubu di Lion sur Mer.

Benar, orang Amerika akan membuat korban yang teruk di Omaha, tetapi Caen akan dikelilingi oleh pasukan bergerak dari Gold, termasuk orang Amerika yang mendarat di sana (rancangan Bradley & # 8217) dan 12-an akan berhenti wujud. Peperangan Mobile yang akan berkembang di belakang Caen melawan pasukan sekutu yang sangat mekanis yang disokong oleh kekuatan udara bukanlah kekuatan Jerman.


Feldgrau.net

Hanya ada dua pesawat Luftwaffe di atas pantai pendaratan pada 6 Jun. Misi lain diperintahkan. Sebilangan pengintaian melalui Saluran untuk menentukan ukuran armada Sekutu, dan beberapa misi pengintaian / pengeboman. Beberapa di antaranya dibatalkan sebelum lepas landas, yang lain dibatalkan, diusir, atau ditembak jatuh.

Di Perancis Utara dan Belgia, kekuatan Luftwafe adalah kira-kira 200 pesawat, tetapi hanya sekitar 140 pesawat tempur dan cocok untuk pertempuran. Terdapat rancangan kontinjensi Luftwaffe untuk 'melonjak' pesawat dari Reich ke Perancis yang merupakan sekutu untuk menyerang. Sebilangan besar pesawat sudah berada di Perancis / Belgium ditahan pada 6 Jun sehingga keadaan menjadi jelas dan bantuan dari Jerman tiba.

Sebilangan besar aktiviti Luftwaffe pada hari-hari berikutnya adalah pada waktu malam. Serangan bom berkala dilakukan di tepi pantai pada bulan Jun. Misi siang hari adalah beberapa jenis pengintaian, dan beberapa misi pencegat.

Hantar oleh FalkeEins & raquo Sun 19 Ogos 2007 8:01 pagi

6 Jun tentera udara Bersekutu terbang 14.674 pasukan pertempuran, Luftwaffe berjaya 319

I./JG 2 adalah pejuang terdekat Gruppe ke pantai sekutu yang berpusat di Cormeilles-en-Vexin enam puluh km dari pantai.

Saya telah menyebarkan akaun oleh Lt Wolfgang Fischer dari 3./JG 2 yang menerangkan tentang urutan yang diterbangkannya

"Kami terbangun pada jam 04:30 dan dibawa ke lapangan terbang dari hotel-hotel di bandar (Nancy) di mana kami berada di tempat tinggal. Kami di udara sebentar kemudian dan terbang ke Creil (utara Paris) sekitar jam 05:00 untuk memasang Fw 190-an kami dengan pelancar roket yang sedang dilalui. Kami berangkat lagi pada jam 09:30 untuk melakukan penghantaran di pantai 'Gold'. Terdapat 7/10 penutup awan ketika kami melepasi muara Seine, yang membolehkan kami menutup sasaran dan melancarkan roket kami. Kami dapat melihat sebilangan besar pejuang musuh mengorbit di pantai pendaratan. Roket saya mungkin menjaringkan serangan langsung pada kapal pendaratan pasukan kelas "Kemenangan". kami melarikan diri dari tempat kejadian dan kembali ke Chamant berhampiran Senlis (selatan Creil) setelah serangan ini .. "


JG 2 bertembung dengan pesawat Sekutu menjelang tengah hari. Pukul 11.57 Komodore JG 2 Major Bühligen menembak jatuh P-47 berhampiran muara Orne. Pertempuran besar berlaku pada waktu petang, ketika Topan serangan darat dihadapi di dekat Caen. Empat dari mereka jatuh dalam pertarungan beberapa minit. Dua lagi Taufan diturunkan pada waktu petang. Lt. Fischer meneruskan


"..tidak ada lagi latihan yang dilakukan pada petang itu dan juruterbang I./JG 2 menghabiskan waktu petang mandi di kolam renang di Senlis .. kerja sama bersama III./JG 2 diatur pada awal malam untuk menentang peluncur di tanah berhampiran muara Orne di bawah Gruppenkommandeur III./JG2 Hptm. Huppertz yang mendarat di ladang kami dengan lima mesin pada jam 19:30..semasa kami mendekati Bernay kami melihat pembentukan sekurang-kurangnya dua belas (335th FS / 4th FG) Mustang yang melintasi infantri Jerman berhampiran jambatan di atas Risle. menggunakan kabut malam dan matahari terbenam untuk menutupi kami naik ke 1200m untuk mengambil posisi untuk melantun klasik..pertempuran berikutnya berlangsung hanya beberapa minit kerana kami masing-masing dapat memilih sasaran sebelum menyelam mereka ... 8 P-51 ditembak jatuh tanpa kerugian di pihak kami. "..


JG 2 adalah unit utama Luftwaffe yang bertindak melawan kekuatan udara Sekutu yang luar biasa pada 6 Jun. Secara keseluruhan, unit ini menembak jatuh lapan belas pesawat Bersekutu (keseluruhan Luftwaffe yang menuntut 24 pada hari itu), hari paling berjaya JG 2 dalam keseluruhan kempen di Normandia. Kommandeur Hptm. Huppertz melaporkan lima tuntutan sebelum menemui ajalnya di selatan Caen hanya dua hari kemudian ditembak oleh P-47. Penggantinya adalah veteran lain, Hptm. Josef "Sepp" Wurmheller. Dia ditembak dan dibunuh hampir dua minggu kemudian. Lt Fischer sendiri ditembak oleh flak keesokan harinya di pantai, menyelamatkan diri tanpa cedera dan ditawan


D-Day: kejayaan dan kegagalan dalam fokus

J: Dengan cara itu adalah pilihan yang luar biasa. Eisenhower [panglima tertinggi] mempunyai keputusan yang sangat sukar untuk dibuat tetapi sebenarnya ia berfungsi dengan baik.

Ketika dia mengambil keputusan, cuaca sangat buruk, dengan angin dan hujan lebat di tingkap. Walau bagaimanapun, Sekutu mempunyai stesen cuaca di Atlantik barat dan utara, dan juga dapat melihat jurang cuaca yang tidak dapat dilihat oleh Jerman. Inilah sebabnya mengapa Rommel [komandan pertahanan Jerman] pergi dari markasnya pada 6 Jun, memikirkan bahawa Sekutu tidak akan menyerang pada hari itu, dan mengapa banyak komandan bahagian Jerman berada di Rennes sebenarnya melihat kemungkinan melakukan latihan arahan terhadap pendaratan di Normandy.

Kriegsmarine [tentera laut Jerman] tidak menghantar rondaan pada malam itu kerana mereka menyangka cuaca terlalu buruk. Sebenarnya cuaca tidak terlalu buruk untuk pendaratan, tetapi cukup buruk bagi orang Jerman untuk melihat bola dari bola.

Sekiranya Sekutu tidak menyeberang pada 6 Jun, mereka perlu menunda selama dua minggu lagi, dan itu akan membawa mereka ke dalam ribut terburuk yang telah dilihat saluran dalam lebih dari 40 tahun. Seseorang menganggap bahawa ahli meteorologi dapat mengambilnya tetapi jika tidak, ia mungkin merupakan bencana yang paling mengerikan dalam sejarah ketenteraan.

Jadi keputusan untuk pergi pada 6 Jun pastinya adalah keputusan yang tepat. Ini adalah keputusan yang berani dan alhamdulillah mereka berkata, "Baiklah, mari kita pergi!"

S: Adakah orang Jerman bersedia untuk menghadapi pencerobohan Sekutu?

J: Mereka pasti melihatnya datang. Keseluruhan pertanyaan bagi mereka adalah apakah pendaratan akan dilakukan di Normandia atau di wilayah Pas de Calais. Plan Fortitude, operasi penipuan Sekutu, mungkin yang paling cemerlang yang pernah dirancang.

Itu berjaya jauh melebihi harapan sekutu untuk meyakinkan orang Jerman bahawa Normandy hanyalah fasa pertama dan bahawa serangan sebenarnya akan datang dengan Kumpulan Tentera Darat Pertama yang diketuai oleh Jeneral Patton di Pas de Calais. Ini bermakna Jerman menahan sebahagian besar tentera mereka ke-15 di Pas de Calais. Sekiranya mereka tidak melakukannya, Sekutu akan menghadapi masa yang sangat sukar kerana pengukuhan akan lebih cepat.

Dalam peristiwa itu Jerman membawa perpecahan dari Perancis tengah dan selatan untuk memenuhi pencerobohan, dan bukannya di seberang Pas de Calais.

S: Dalam buku anda, anda menerangkan bahawa kematian Sekutu pada D-Day itu sendiri jauh lebih rendah daripada yang dijangkakan. Mengapa anda fikir ini?

J: Ini sebahagiannya kerana mereka mengejutkan orang Jerman dan juga kerana Luftwaffe dan Kriegsmarine kurang berkesan daripada yang mereka fikirkan. RAF dan USAF melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam menjaga Luftwaffe di tanah, dengan rondaan mendalam ke Perancis.

Bagi Kriegsmarine, ia hanya berjaya melakukan beberapa serangan oleh E-boat [torpedo boat]. Sekutu telah mengharapkan kerugian besar dari penyapu ranjau kerana jika mereka diserang oleh kapal pemusnah Jerman mereka akan sangat rentan. Namun tidak ada seorang pun penyapu ranjau yang tenggelam.

Korban mati lemas sebenarnya tidak begitu tinggi dan sebahagian besar korban pendaratan berasal dari kapal pendaratan yang terbalik atau kereta kebal yang dihanyutkan ombak. Walaupun di pantai Omaha, walaupun terdapat mitos Amerika yang hebat, korban lebih rendah daripada yang dijangkakan dan di pantai Gold, Juno dan Sword, Allies pergi dengan sangat ringan.

S: Adakah kekurangan relatif korban pada D-Day disebabkan oleh kekurangan Jerman daripada kejayaan Sekutu?

J: Ya, saya rasa itu benar. Sebenarnya ada kegagalan dalam rancangan Sekutu, yang bergantung pada mengalahkan pertahanan Jerman dengan penembakan dan pengeboman. Tembakan Sekutu dari artileri tentera laut berlangsung dalam jangka masa yang terlalu singkat untuk mengeluarkan banyak pertahanan.

Akan lebih baik jika kapal pemusnah menghampiri pengebom daripada melakukan tembakan kapal perang selama beberapa jam di luar pesisir. Para komandan udara Amerika mengatakan pengeboman mereka boleh dilakukan dengan tepat sehingga akan merobohkan semuanya, tetapi pengeboman pada D-Day di kebanyakan tempat sia-sia.

Sebagai contoh, di Omaha, orang Amerika tidak mahu pengebom mereka terbang di sepanjang pantai kerana mereka akan terkena serpihan. Sebagai gantinya mereka masuk ke dalam armada pencerobohan dan tentu saja mereka takut menjatuhkan bom mereka di kapal pendaratan sehingga mereka menahan beberapa detik lagi, yang bermaksud bom mereka jatuh di kawasan terbuka dan tidak menyentuh pantai.

Mengingat berapa sedikit pertahanan yang benar-benar dikalahkan oleh serangan pengebom, itu adalah keajaiban bahawa korbannya sangat ringan. Ini adalah kejutan buruk bagi banyak pasukan penyerang untuk tiba dan mendapati peletakan senjata masih beraksi.

S: Adakah Sekutu sudah bersedia untuk pertempuran untuk Normandia yang mengikuti pendaratan D-Day?

J: Persiapan untuk melintasi Saluran adalah yang paling intens dan teliti yang pernah dibuat untuk operasi apa pun. Walau bagaimanapun, tidak banyak yang difikirkan mengenai fasa kedua, dan di sinilah keadaan mula salah. Sekutu mempunyai banyak masa untuk membuat persiapan, tetapi ada perasaan 'mari kita ke darat' tanpa jelas memikirkan tindakan susulan segera.

Di pihak Inggeris, rancangan Jeneral Montgomery adalah untuk merebut Caen pada hari pertama tetapi pasukan yang diperlukan untuk operasi semacam itu tidak cukup teratur terlebih dahulu. Sekiranya anda akan membawa pasukan anda sejauh 10 batu ke daratan dan merebut seluruh kota dalam sehari, yang merupakan tugas yang sangat bercita-cita tinggi, anda harus memastikan bahawa infanteri anda dipasang dengan kapal perang perisai atau sesuatu seperti itu untuk mengikuti tangki.

Masalahnya adalah bahawa tugas yang diberikan jauh lebih banyak daripada yang dapat dicapai secara realistik. Kemudian orang Jerman memasuki bahagian tangki [tangki] mereka secepat yang mereka dapat dan kedua-dua pihak berada dalam pertempuran yang merosot. British sepatutnya merebut tanah yang cukup untuk mula membina lapangan terbang tetapi ini menjadi mustahil kerana mereka tidak mempunyai ruang. Mereka belum cukup maju.

S: Oleh itu, adakah anda mengatakan bahawa pendorong British ke Normandia tidak berjalan seperti yang dirancang?

J: Montgomery akan menegaskan bahawa rancangan induknya tidak pernah berubah tetapi kemudian Montgomery, yang sering kali merasa kesombongan, tidak pernah dapat mengakui bahawa dia salah dalam apa-apa. Dia ingin merebut Caen, maju ke Falaise dan kemudian menerobos ke Paris. Itu selalu objektif yang dinyatakan dan sama ada dia tidak benar-benar merancang untuk melakukannya atau dia salah.

Saya rasa dia mungkin salah dan tidak dapat mengakui bahawa ketika British dihalang oleh bala bantuan panzer Jerman.

Pada ketika ini Montgomery menyedari bahawa dengan meletakkan bahagian panzer di depannya, ia akan memberi peluang kepada Amerika untuk menerobos di barat. Itu selalu dianggap sebagai kemungkinan bahawa Amerika akan mencapai kejayaan ini tetapi juga difikirkan bahawa Inggeris akan menerobos sekitar Falaise. Namun ada bukti bahawa Montgomery tidak bersedia untuk mengambil risiko percubaan seperti itu, dengan mengetahui kerugian yang akan ditimbulkannya.

Orang Amerika menjadi sangat marah tentang hal ini, merasakan bahawa Inggeris tidak membuat usaha atau mengambil risiko dan ada unsur kebenaran dalam hal itu. Terdapat perasaan pahit anti-British di kalangan komandan Amerika atas tingkah laku Montgomery yang menyumbang kepada krisis terburuk dalam hubungan Anglo-Amerika sepanjang Perang Dunia Kedua.

S: Adakah anda fikir ada cara yang boleh dilakukan oleh orang Inggeris ke Paris terlebih dahulu?

J: Dalam keadaan itu, saya rasa itu tidak mungkin hanya kerana penumpuan bahagian panzer terhadap mereka. Mereka hampir menerobos beberapa kali tetapi percubaan ini sering ditangani dengan teruk.

Operasi Goodwood [18–20 Julai], misalnya, tidak dirancang dengan baik dan ketika kereta kebal yang dikenakan melalui kapal terbang itu digambarkan sebagai perjalanan kematian bahagian perisai Inggeris. Terdapat bencana kehilangan kereta kebal pada hari pertama. Bagaimanapun Goodwood memang berjaya mengemas sebelum pelancaran Operasi Cobra Amerika pada 25 Julai dan kemungkinan kejayaan Amerika di sana meningkat.

S: Walaupun mengalami kemunduran, Cobra berjaya dan Sekutu berjaya merebut Paris sebelum objektif yang dinyatakannya 90 hari selepas D-Day. Apa sebab utama kemenangan mereka?

J: Setelah mereka berada di darat, kemenangan sekutu menjadi tidak dapat dielakkan. Mereka mempunyai kelebihan kekuatan yang jelas. Pada akhir bulan Ogos mereka telah mendarat dua juta orang, sementara pada masa yang sama tentera Jerman sedang jatuh dalam pertempuran.

Sekutu juga mempunyai artileri besar-besaran, dan saya tidak bermaksud artileri di darat, tetapi juga artileri tentera laut yang mampu menghancurkan begitu banyak serangan balas. Mereka mempunyai kekuatan udara yang luar biasa. Tentera udara bersekutu dapat menghancurkan sistem bekalan Jerman sehingga mereka kekurangan catuan, bahan bakar dan peluru. Ini memberi kesan besar terhadap kemampuan pertempuran Jerman.

S: Kami telah membincangkan kegagalan Montgomery, tetapi sejauh mana prestasi komandan Sekutu yang lain dalam pertempuran untuk Normandia?

J: Jeneral Amerika Omar Bradley, yang sering dituduh tidak berinspirasi, sebenarnya jauh lebih baik daripada, semestinya beberapa orang sejarawan Inggeris, telah memberikan penghargaan kepadanya. Di mana seseorang boleh mengecam Bradley mungkin adalah obsesi dengan strategi depan yang luas, iaitu tidak menyerang dalam kepekatan individu tetapi menyerang tepat di seluruh pangkalan semenanjung Cotentin.

Strategi ini menyumbang kepada sejumlah besar korban di Amerika. Namun, Bradley menyedari perlunya serangan pekat di sebelah barat St Lô untuk Operasi Cobra.

Eisenhower dengan bijak meletakkan George Patton sebagai ketua Tentera Ketiga untuk membuat kejayaan.Patton adalah jenderal yang ideal untuk ini kerana kepemimpinan, tenaga dan dorongannya adalah apa yang diperlukan untuk salah satu kempen paling dahsyat dalam sejarah. Ini tidak menjadikannya lelaki yang baik tetapi jeneral yang kejam dan tidak akan menjadi lelaki yang sangat baik dan Patton adalah komandan yang cukup menuntut untuk meletakkannya dengan lembut.

S: Bagaimana dengan Eisenhower sebagai panglima tertinggi?

J: Dia dikritik hebat oleh Montgomery pada masa itu dan selepas itu. "Orang baik, tidak ada askar," adalah pandangan Montgomery. Tetapi Eisenhower sebenarnya menunjukkan pertimbangan yang sangat baik terhadap semua masalah utama.

Seseorang harus mengakui pencapaian besar dalam menjaga persekutuan yang sangat berbeza dengan watak-watak yang bertentangan. Adakah Eisenhower seharusnya mengambil kawalan peristiwa yang lebih terperinci adalah persoalan mengenai apa yang anda anggap sebagai peranan sebagai panglima tertinggi. Saya rasa dia cukup tepat membiarkan komandan membuat keputusan sendiri, setelah membuat strategi keseluruhan.

S: Sejauh mana pasukan Britain dan Amerika bertempur dalam pertempuran itu?

J: Ini adalah kawasan perbahasan yang besar, terutama di kalangan sejarawan. Baru-baru ini terdapat perubahan bahawa pasukan Britain dan Kanada menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada orang-orang pada masa lalu yang memberi penghargaan kepada mereka, dan saya percaya ada kebenaran dalam hal itu.

Namun seseorang harus menerima hakikat bahawa tentera demokrasi tidak mungkin berperang dengan cara yang sama dengan rejim totaliter di mana tahap indoktrinasi hanya luar biasa. Mereka tidak akan fanatik atau mengorbankan diri. Kedua-dua psikiatri Britain dan Amerika terkejut dengan sebilangan kecil tahanan Jerman yang menderita keletihan pertempuran berbanding dengan pasukan mereka sendiri. Amerika misalnya mengalami 30,000 korban keletihan tempur di Normandy.

Ada saya rasa kekurangan dalam latihan Sekutu, dan saya percaya orang Amerika belajar lebih banyak pekerjaan daripada yang dilakukan oleh British. British menderita sistem regimental yang mengakibatkan kegagalan mengintegrasikan infanteri dan perisai dengan cara yang diperlukan untuk pertempuran semacam itu di utara Perancis. Anda secara tiba-tiba tidak dapat mengumpulkan batalion infanteri dan rejimen berperisai dan mengharapkan mereka bekerjasama. Ia memerlukan banyak latihan dan persiapan dan pihak Inggeris tidak melakukannya.

S: Bagaimana anda menilai pertahanan Jerman Normandia?

J: Cukup cemerlang dalam memanfaatkan apa yang mereka ada. Bahagian infanteri mereka secara keseluruhan cukup lemah sehingga ini diperkuat oleh sedikit tangki tangki, grenadier panzer dan senjata anti-tank yang diambil dari bahagian panzer.

Komandan Panzer terkejut dengan hal ini kerana etos ketenteraan mereka berdasarkan idea untuk menjaga perpecahan bersama, tetapi bungkusan ini sangat berkesan dalam mempertahankan bocage [kawasan lindung nilai yang padat]. Mereka berjaya mengorbankan orang Inggeris dan Amerika di sini dengan menggunakan penyamaran dan ranjau dan juga pertempuran yang sangat jahat.

Dan ini membawa saya ke titik yang saya percaya telah diabaikan pada masa lalu: pertempuran di Normandia setanding dengan yang berlaku di Front Timur. Angka korban Jerman dalam pertempuran untuk Normandia adalah 2.300 orang setiap bahagian setiap bulan dan sebenarnya lebih rendah di timur.

Kekejaman di Normandia sangat sengit dan pembunuhan tahanan di kedua-dua belah pihak jauh lebih besar daripada yang telah dianggap sampai sekarang. Seseorang hanya perlu membaca banyak kisah penerjun payung Amerika mereka dalam banyak kes tidak membawa tahanan. Kemudian ada sikap Inggeris terhadap tahanan SS yang salah satunya, "Saya rasa dia tidak akan kembali ke tawanan perang ..."

S: Pertempuran di Front Timur terkenal dengan korban awam. Adakah ini juga berlaku semasa pertempuran untuk Normandy?

J: Tidak ada pembunuhan orang awam yang disengaja di Front Barat, tidak seperti timur, tetapi korban awam masih mengerikan. Kita harus menghadapi kenyataan bahawa lebih banyak orang Perancis terbunuh dalam perang oleh pengeboman dan penembakan sekutu daripada orang awam Britain yang dibunuh oleh bom Luftwaffe dan V.

Dalam pengeboman sebelumnya, lebih daripada 15,000 orang awam terbunuh dan semasa pertempuran di Normandia terdapat sekurang-kurangnya 20,000 kematian Perancis, yang merupakan jumlah yang besar.

S: Mungkinkah Sekutu dapat mengurangkan jumlah kematian orang awam yang munasabah?

J: Ya, saya rasa mereka fikir mereka boleh. Pengeboman Caen oleh Inggeris [bermula pada Hari-D] secara khusus adalah bodoh, tidak produktif dan terutama sekali dengan kejahatan perang.

Ada anggapan saya berpendapat bahawa Caen mesti dievakuasi sebelumnya. Itulah pemikiran baik pihak British. Terdapat lebih dari 2,000 korban di sana pada dua hari pertama dan dengan cara yang luar biasa bahawa lebih banyak orang tidak terbunuh di Caen ketika anda memikirkan pengeboman, dan penembakan yang berlaku selama beberapa hari selepas itu.

Di sini sekali lagi terdapat kekurangan pemikiran. Sekiranya anda berhasrat untuk menangkap Caen pada hari pertama maka anda perlu dapat menembusi jalannya dengan pasukan anda. Mengapa kemudian menghancurkannya? Sebenarnya, sama seperti yang berlaku di Stalingrad, pengeboman itu menjadikan kawasan pertahanan dan juga salah dari segi moral.

Terdapat juga tuduhan berat terhadap orang Amerika di Normandia kerana mereka menggunakan artileri tanpa pandang bulu. Orang Amerika selalu percaya bahawa anda menyelamatkan nyawa dengan menggunakan pengeboman artileri sebelumnya, dan saya pasti tidak mengatakan bahawa mereka seharusnya melakukan semuanya tanpa meriam kerana korban sekutu pasti mengerikan.

Namun ada beberapa kesempatan, seperti di Mortain [pada 12 Ogos], di mana orang-orang Amerika menghancurkan kota itu dengan sangat menyakitkan bahkan ketika orang-orang Jerman mundur, hanya kerana mereka mempunyai masa berdarah di sana. Yang saya rasa sangat mengejutkan.

S: Secara keseluruhan, seberapa berjaya anda mengatakan sekutu dalam pertempuran untuk Normandy?

J: Sekiranya anda melihatnya secara keseluruhan, itu adalah kemenangan kerana mereka berjaya mencapai objektif yang dinyatakan untuk berada di Seine oleh D plus 90. Dari sudut pandang itu adalah kejayaan tetapi adakah mereka dapat mengelakkan banyak kesalahan sepanjang perjalanannya adalah sudah tentu perkara yang perlu dibahaskan.

S: Adakah masa depan Eropah selepas perang daripada kekalahan Nazi yang dipertaruhkan pada D-Day?

J: Ya saya percaya begitu. Jerman pasti akan kalah perang pada tahap itu dan sebenarnya orang boleh mengatakan bahawa kerugian Jerman tidak dapat dipulihkan sejak awal.

Itu adalah persoalan dunia pasca perang. Jika, misalnya, armada pencerobohan telah berlayar ke badai besar dan dihancurkan, itu mungkin telah menunda pencerobohan hingga musim semi berikutnya pada saat mana Rusia mungkin berada di sebelah barat Sungai Rhine.

Walaupun demikian, ini adalah sejarah kontraktual, yang bukan sesuatu yang saya minati.

S: Beberapa dekad kemudian, pendaratan Normandia terus memikat orang. Mengapa anda fikir ini?

J: Saya rasa ia dapat dijelaskan dengan mudah oleh skala dan cita-cita pencerobohan itu sendiri. Walaupun Stalin merasa pahit kerana kegagalan Sekutu melancarkan barisan kedua sebelumnya, dia harus mengakui bahawa ia adalah salah satu operasi terbesar yang pernah dilihat dunia.

Pendaratan ribuan tentera ke negara yang dikuasai musuh, semuanya dalam satu hari, setelah melintasi saluran yang sangat besar untuk sampai ke sana, tidak pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah dan itulah sebabnya orang tetap berminat dengannya.

Semasa anda pergi ke Normandy hari ini, terdapat perkuburan dan peringatan di mana-mana dan tentu saja muzium. Saya rasa mesti mempunyai lebih banyak muzium per batu persegi daripada hampir kawasan lain di mana-mana negara di dunia. Dan bukan hanya orang Britain dan Amerika yang berkunjung. Anda dapat melihat dari plat nombor kenderaan yang berbeza di tempat letak kereta yang menarik bahawa pertempuran untuk Normandy terus berlaku untuk orang-orang dari seluruh dunia.

Antony Beevor adalah sejarawan tentera terlaris di dunia dan pemenang banyak anugerah. Karya-karya sebelumnya termasuk Stalingrad, Berlin, Kreta dan Pertempuran untuk Sepanyol. Dia juga merupakan profesor pelawat di Birkbeck College.

Untuk mendengar podcast kami, di mana Beevor membincangkan bukunya pada D-Day and the Battle for Normandy, tekan di sini.


Idea besar The Allies: pertempuran udara terbesar dalam Perang Dunia Kedua

Agar D-Day berjaya, Sekutu harus melepaskan kawalan langit di Eropah barat dari Luftwaffe. Seperti yang diceritakan oleh James Holland, serangan 'Minggu Besar' Februari 1944, yang secara kolektif membentuk pertempuran udara terbesar dalam perang, membantu memastikan ketuanan udara itu

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 29 November 2018 jam 6:00 pagi

Selasa, 11 Januari 1944: tinggi di Jerman, ketika sayap pengebom tempur Amerika bertempur pulang, P-51 Mustang, satu-satunya pejuang baru Tentera Udara Kedelapan AS, secara sendirian mempertahankan seluruh formasi dari serangan tempur musuh .

Juruterbangnya adalah Mejar Jim Howard, yang telah mengetuai Kumpulan Fighter ke-354 pada petang itu. Ketika pertama kali menyerang musuh bersama anggota kumpulannya yang lain, dia telah melihat Messerschmitt Bf 110 menuju ke arah B-17 Flying Fortresses utama sayap pengebom - dan telah melepaskan tembakan. Sesaat kemudian dia meraih Messerschmitt Bf 109, kemudian melaju mengejar pejuang lain dan melepaskan tembakan, melihat juruterbang itu menyelamatkan diri. Tidak sampai satu minit dia menembak jatuh tiga pejuang musuh.

Howard mendapati dirinya sendirian, dan hendak mengundurkan diri, ketika dia menyedari tidak ada tanda-tanda sesama pejuang Amerika kerana mengambil alih pengawal pengebom. Oleh itu, dia naik ke atas, mendesak ke belakang dan berpaling untuk menyerang mana-mana pejuang musuh yang cuba mendekati B-17. Selama lebih dari setengah jam, orang Amerika tinggal bersama Benteng, menyelam dan menyerang secara agresif mana-mana pejuang Jerman yang muncul, mengusir mereka berulang kali. Hanya ketika semua pejuang musuh sepertinya telah pergi, Howard akhirnya menggoyangkan sayapnya ke pesawat B-17 dan menuju ke rumah. Tidak ada satu pun Benteng dari Kumpulan Bom 401 yang ditembak jatuh sementara Howard melindungi mereka. Dalam perjalanan misi itu, sementara itu, dia telah menembak jatuh empat pesawat yang disahkan dan kemungkinan besar dua lagi, dan telah menyerang sebanyak 30 pejuang musuh.

Howard adalah paparan terbang yang luar biasa, tetapi juga menunjukkan betapa baiknya juruterbang pejuang Sekutu. Pada awal tahun 1944, juruterbang tempur Amerika dan Britain telah bergabung dengan skuadron mereka dengan 350 jam terbang di buku log mereka, sementara skuadron AS kini mempunyai sebanyak empat kali jumlah juruterbang dan pesawat yang diperlukan untuk memastikan 16 pesawat terbang dalam misi apa pun. Juruterbang pejuang di Angkatan Udara Kelapan AS yakin dan mahir, dan memiliki pesawat yang unggul daripada musuh. Sebaliknya, juruterbang Luftwaffe baru tiba di unit mereka dengan hanya 110 jam terbang di bawah tali pinggang mereka, dan berkat kekurangan bahan bakar kronik Jerman tidak mempunyai banyak peluang untuk berlatih. Sebenarnya, juruterbang muda ini tidak mempunyai peluang untuk berhenti sepenuhnya. Mereka disembelih.

Namun, walaupun hari-hari kegemilangan Luftwaffe telah berakhir, ia tetap dihargai. Kilang-kilang menghasilkan ribuan pesawat baru setiap bulan, sementara Jerman baru-baru ini mengembangkan sistem pertahanan udara yang canggih (yang melibatkan gabungan radar, radio, pemerhati darat, dan bilik kawalan yang termasuk layar lampu kaca untuk merancang lalu lintas udara di Eropah yang diduduki). Tidak ada pesawat Sekutu yang dapat terbang di atas Reich tanpa Luftwaffe mengetahui tentangnya. Kini terdapat kira-kira 15.000 senjata antipesawat yang mempertahankan Jerman, sementara ratusan hari dan, yang paling penting, para pejuang malam diarahkan untuk memintas pengebom Bersekutu, yang menderita dengan teruk.

Ini semua menyumbang kepada perasaan krisis yang melanda tentera udara Bersekutu. Bukan sahaja serangan pengebom terhadap Jerman tidak berfungsi dengan tegas, tetapi Sekutu tidak mempunyai kelebihan udara berbanding Eropah barat yang diperlukan untuk Operasi Overlord, pencerobohan daratan benua yang dirancang untuk awal musim panas.

Sementara Marsekal Udara Sir Arthur Harris, komandan Komando Bomber RAF, tetap yakin bahawa pengeboman kawasan - pengeboman selimut di seluruh kawasan kejiranan - dapat memenangkan perang, ketua perang AS dan Britain menerima bahawa tidak mungkin ada pencerobohan ke Perancis sehingga mereka membersihkan langit . Ini bererti memperoleh keunggulan udara bukan hanya di pantai Normandia, tetapi juga di sebilangan besar Eropah barat laut. Kejayaan atau kegagalan akan bergantung pada apakah Jerman dapat melancarkan serangan balas secara besar-besaran dalam beberapa hari dari pendaratan, sebelum Sekutu berjaya memperkuat jambatan depan. Oleh itu, dalam sembilan minggu menjelang D-Day, pasukan Sekutu harus melakukan operasi ‘larangan’ yang berat: meletupkan jambatan, jalan raya, dan terutama, landasan kereta api dan pagar.

Kempen larangan ini sebagian besar menjadi kekuatan pasukan udara taktikal: pengebom sederhana dua mesin dan pejuang serangan darat, yang akan beroperasi pada ketinggian yang lebih rendah daripada pengebom berat dan dengan ketepatan yang lebih besar. Untuk berjaya, mereka perlu melakukannya di langit di mana Sekutu mempunyai kelebihan udara. Pada awal tahun 1944, ketua AS dan Britain masih belum berjaya mencapainya. Jam berdetik.

Tidak seperti Harris, orang Amerika memahami bahawa melumpuhkan Luftwaffe adalah masalah yang mendesak. Pada separuh kedua tahun 1943, kekuatan pertahanan Jerman yang semakin meningkat telah menunjukkan bahawa hanya pengebom B-17 dan B-24 yang terkawal yang banyak yang dapat mencapai sasaran mereka. Kerugian dari serangan ke kilang pesawat, sekali ke Regensburg dan dua kali ke Schweinfurt, jauh di dalam Jerman dan di luar jarak tempur, sangat besar.

Inilah intinya: Sekutu harus memalu industri pesawat terbang Jerman, tetapi kebanyakan kilang yang membekalkan Luftwaffe berada jauh di Reich, di mana pengebom siang hari dan bahkan Komando Pengebom pada waktu malam tidak dapat mencapai dengan berkesan. Apa yang diperlukan, dengan segera dan dalam jumlah besar, adalah pejuang jarak jauh. Hanya pada waktunya, Sekutu menyedari bahawa penyelesaiannya berada di bawah hidung mereka.

Gerai Mustang

RAF telah berpeluang membuat jarak jauh Spitfire, tetapi kerana berterusan pengeboman malam Komando Bomber tidak menganggapnya perlu. Namun, pada tahun 1943, juruteknik AS telah melengkapi Mustang P-51 dengan Rolls-Royce Merlin 61 dan bukannya mesin Allison standard, dan prestasi dan ekonomi bahan bakar pejuang telah meningkat dengan sangat mengejutkan. Tangki bahan bakar tambahan membuat sedikit perbezaan pada kelajuan atau kelancarannya. Tiba-tiba, di Mustang, Sekutu mempunyai pejuang yang mampu terbang hampir 1,500 batu - ke Berlin dan kembali dengan mudah. Ini adalah pengubah permainan, seperti yang akan dibuktikan oleh Jim Howard pada 11 Januari 1944.

Pada akhir November 1943, Angkatan Udara Strategik Amerika Syarikat mengeluarkan arahan baru, Operation Argument, serangan habis-habisan terhadap Luftwaffe dan industri pesawat musuh. Namun, serangan ditahan oleh cuaca buruk yang turun di Eropah pada musim sejuk itu. Tidak sampai minggu ketiga Februari 1944 ada rehat - dan peluang untuk menyampaikan mantra pengeboman tekanan tinggi diperlukan.

Menjelang Februari 1944, Angkatan Udara Kelapan jauh lebih besar daripada yang terjadi pada bulan November 1943, dan para pejuang juga menggunakan taktik yang lebih baik. Jeneral Carl ‘Tooey’ Spaatz, ketua angkatan udara Amerika yang baru di Eropah, memerintahkan para pejuang untuk memburu, terlibat dan memusnahkan pesawat Luftwaffe daripada mengawal semua formasi pengebom, dan juga menyerang lapangan terbang di darat. Para komandan pengebom terkejut dengan apa yang mereka lihat sebagai kurangnya perlindungan terhadap pesawat mereka, tetapi itu adalah keputusan yang tepat. Menjelang minggu ketiga pada bulan Februari, orang-orang Amerika mempunyai taktik dan kemahiran, serta pesawat, untuk memberikan tamparan mematikan kepada Luftwaffe.

Operation Argument dimulakan dengan kerjasama Harris yang enggan. Komando Bomber mensasarkan kilang pesawat di Leipzig pada malam Sabtu 19 Februari. Itu adalah penyihir berdarah. Di antara mereka yang ditembak jatuh adalah kru Leftenan Penerbangan Julian Sale dari 35 Skuadron yang - seperti kebanyakan yang gagal kembali - ditembak oleh pejuang malam menggunakan meriam menembak ke atas yang menembusi bahagian bawah pesawat mereka yang rentan. Ini adalah kali kedua Sale dan navigatornya, Gordon Carter, berjaya menyelamatkan wilayah musuh mereka berjaya kembali pada kali pertama, tetapi tidak akan bernasib baik pada kesempatan ini (Sale mati, sementara Carter menjadi tawanan perang). Leftenan Penerbangan Rusty Waughman dan 101 kru Skuadronnya tiba di rumah dengan selamat. "Perjalanan yang cukup mematikan," katanya dalam buku lognya. "Pesawat hilang 78." Ini adalah sejumlah besar dari satu misi dan peringatan, jika diperlukan, kekuatan mematikan pasukan tempur malam Luftwaffe.

Meskipun demikian, Leipzig dipalu dan akan dipukul lagi pada hari berikutnya. Pada hari Ahad 20 Februari, Minggu Besar, seperti yang akan diketahui, mulai bersungguh-sungguh dengan serangan Sekutu sepanjang masa yang paling berat yang pernah disaksikan. Krew pengebom AS harus bangun pada pukul 3 pagi. "Dibangunkan sangat awal hari ini," kata Larry ‘Goldie’ Goldstein, pengendali radio dalam B-17 dalam Kumpulan Bomb 388, “dan mengharapkan misi yang panjang dan kasar, bahkan lama sebelum memberi taklimat.” Dia tidak salah. Untuk menimbulkan tekanan maksimum pada Luftwaffe, Kelapan menyerang beberapa sasaran, dengan Kumpulan Bomber ke-388 menyerang Poznań di Poland.

Turut terbang adalah Mejar Jimmy Stewart, bintang Hollywood dan kini komandan skuadron dalam Kumpulan Pembebasan B-24 Bom ke-445. Stewart dan Goldstein berjaya kembali pada hari itu, tetapi pembunuhan itu cukup besar dan pertempuran udara yang meluas di seluruh Eropah menyaksikan episod keberanian yang luar biasa. Tidak kurang dari tiga Pingat Kehormatan Kongres dimenangi, satu-satunya masa dalam sejarah tentera udara AS yang diberikan lebih daripada satu untuk satu misi. Salah seorang penerima adalah Leftenan William Lawley, yang berjaya menerbangkan B-17 dan kru yang masih hidup dan selamat-mendarat dengan selamat, walaupun mengalami banyak luka di kepala, kaki dan lengan, dan bersama seorang juruterbang yang dipenggal di sebelahnya. Lawley bernasib baik: dua pingat lain selepas kematian.

Stuttgart adalah sasaran seterusnya pada hari Isnin 21 Februari, dengan banyak yang beraksi pada hari sebelumnya, termasuk Goldie Goldstein dan kru, terbang lagi. Selasa 22 Februari menyaksikan usaha maksimum yang lain, dan kali ini Kelapan bergabung dengan Angkatan Udara ke-15, beroperasi dari Itali dan menyerang kilang pesawat di Regensburg dan Prüfening. Sementara pengebom dari Itali dan Inggeris menderita, begitu juga Luftwaffe, yang bangkit, seperti yang diharapkan oleh Sekutu, untuk bertemu dengan serangan yang sangat besar dan tertumpu ini.

Tol besar

Salah seorang juruterbang Jerman itu adalah Oberleutnant Heinz Knoke. Kumpulan pejuangnya, Jagdgeschwader 11, seharusnya mempunyai 36 pejuang, tetapi hanya dapat mengumpulkan lima orang pada hari itu. Knoke sangat berpengalaman, setelah ditembak jatuh lima kali sudah sama tidak dapat dikatakan untuk pemain sayapnya, Feldwebel Krueger.Bersama-sama mereka menyelam di beberapa Benteng dan Knoke melihat seorang pengebom meletup - kemudian, beberapa saat kemudian, seorang Messerschmitt juga terbakar ke bawah. "Itu adalah sayap saya, koperal muda," kata Knoke. "Ini adalah misi pertamanya."

Cuaca buruk menghalang penerbangan lebih jauh pada hari Rabu 23 Februari, yang memberi masa kepada para kru darat untuk memperbaiki pesawat yang mengalami pertempuran. "Heichies dari Itali dan Britain Reich yang mabuk bom," muncul tajuk utama di akhbar tentera AS, Bintang dan Jalur. Kepimpinan Luftwaffe berada dalam keadaan terkejut. Jerman telah kehilangan 58 pejuang pada hari Ahad sahaja, dan 32 dan 52 lagi pada hari-hari berikutnya. Tumbuhan Messerschmitt di Leipzig rosak teruk.

Big Week diteruskan pada hari Khamis 24 dengan serangan ke Gotha, sementara Komando Bomber juga menyerang Schweinfurt. Sebelum kru RAF yang masih hidup kembali ke tanah Inggeris, Kelapan sedang bersiap untuk pengeboman hari lain. "Tidak ada rehat ketika ledakan udara pada produksi pesawat Jerman terus berlanjut," kata Goldie Goldstein. "Naik dan mereka lagi hari ini." Itu adalah misi ketiganya minggu itu dan satu lagi dia bernasib baik kerana dapat bertahan. Begitu juga Jimmy Stewart, yang B-24 Liberator dilanda teruk Nuremburg. Di belakangnya, dia melihat B-24 lain terbakar, menyelam dan menghempap ​​pengebom di bawahnya, sehingga kedua pesawat yang terbakar itu jatuh sekaligus. Kembali ke tanah, Stewart memandang Liberatornya yang parut dan berkata kepada salah seorang anak buahnya, "Sarjan, seseorang pasti akan terluka dalam salah satu benda terkutuk itu."

Big Week berakhir pada malam itu, ketika Komando Bomber menghantar 594 pengebom berat untuk menghantam kilang Messerschmitt di Augsburg. Kira-kira 2.920 bangunan di bandar itu musnah dalam kemuncak seminggu keganasan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebanyak 5,000 lagi mengalami kerosakan teruk, termasuk kemudahan diesel MAN, dengan lebih daripada 3.000 korban dicatatkan.

Minggu Besar akhirnya berakhir, kerana cuaca ditutup sekali lagi. Serangan udara secara besar-besaran telah menjadikan Luftwaffe sebagai pukulan bencana. Kerugian kapal terbang berjumlah 2.605 yang mengejutkan pada bulan Februari 1944 sahaja, tetapi kesan yang paling ketara adalah pada stok juruterbang Jerman. Gesekan seperti itu sama sekali tidak dapat dikekalkan. Selebaran yang berpengalaman dikeluarkan ketika anak lelaki baru tiba dengan latihan yang sedikit dan harapan yang kecil untuk bertahan hidup. Ketika lebih banyak juruterbang ditembak jatuh pada bulan Mac dan April, Luftwaffe sebahagian besarnya menarik diri ke Reich. Menjelang April, syarat keunggulan udara yang sangat penting telah dipenuhi, dan pencerobohan ke Perancis dapat dilanjutkan. Kerosakan kritikal, bagaimanapun, telah terjadi dalam pertempuran udara besar di Big Week.

James Holland adalah sejarawan dan penyiar. Buku-bukunya merangkumi Pertempuran Britain: Lima Bulan yang Mengubah Sejarah (Corgi, 2011).


Mengapa Jerman tidak menggunakan bom anti personel pada Hari D?

Mengapa Jerman tidak menggunakan bom anti personel pada Hari D?

SD 2B Schmetterling Jerman juga digunakan dengan berkesan terhadap Rusia semasa Operasi Barbarossa, bermula pada bulan Jun 1941. SD 2B, dilengkapi dengan (70) Penundaan panjang kimia / mekanikal dan pembakaran anti-gangguan dengan masa pemusnahan diri yang dapat dipilih dari empat hingga tiga puluh jam, merupakan salah satu periuk api yang dapat dihancurkan yang paling awal. Walaupun begitu, Jerman melarang penggunaan SD 2s dengan anti-gangguan untuk menentang lawan yang berundur kerana bahaya kepada pasukan persahabatan. SD 2 dengan anti-gangguan kabur ditujukan untuk digunakan terhadap sasaran di belakang garis musuh hanya untuk "kesan melecehkan". Orang Jerman "sekurang-kurangnya memahami nilai bom kecil ini terhadap formasi ketenteraan. Kolonel SM Lovell, anggota misi ketenteraan Britain ke Uni Soviet yang bertugas untuk menasihati masalah pelupusan bom, mendapati bahawa orang Rusia sangat mementingkan bom rama-rama… Digunakan dalam kepekatan tinggi, ia telah menyebabkan Tentera Merah sangat besar jumlah korban dan berkesan menahan pergerakan formasi. Askar-askar Rusia telah dikurangkan menjadi bom peledak, tembakan senapang, kaedah yang pasti menyebabkan korban kerana jarak pemecahan rama-rama itu adalah seratus ela, di mana jaraknya, paling tidak, adalah sasaran yang buruk-dan lelaki itu pasti memiliki wajahnya ke arah bom. "

Semasa kempen di Afrika Utara, Marsekal Lapangan Rommel menggunakan periuk api yang dapat dihamburkan. Pada 5 April 1941 Mejar Heymer, salah seorang pegawainya, "telah dihantar dalam misi dengan dua pesawat untuk menambang lintasan di sebelah timur Mechili", mungkin untuk mengasingkan pos ini lebih jauh sebagai persiapan untuk serangan. Dalam tempoh Ogos hingga September 1942, Luftwaffe menjatuhkan "ribuan" "rama-rama" hanya di kawasan Bahagian New Zealand ke-2, tetapi menyebabkan sedikit korban. Pada akhir bulan Oktober semasa Operasi Lightfoot, pesawat Jerman menjatuhkan SD 2 di artileri Bahagian New Zealand ke-2, nampaknya dalam salah satu percubaan pertama untuk menanam semula ladang ranjau yang telah dilanggar oleh Tentera Darat ke-8 British pada awal pertempuran. Luftwaffe juga menggunakan SD 2s di Tunisia dan Itali.

Selama hari-hari sukar di Anzio pada bulan Februari 1944, "Musuh menggunakan peratusan bom kupu-kupu anti-personel yang semakin besar dalam serangan malamnya, yang menyebabkan korban di sepanjang pantai." Askar-askar yang bertugas di Anzio merujuk kepada juruterbang Jerman yang selalu menjatuhkan tali bom antipersonel yang berderak ketika mereka bersurai, Popcorn Pete. Ini mendarat di setiap sudut pantai. "Antara 22 Januari dan 12 Mac, bom antipersonel dijatuhkan dari pesawat Jerman membunuh 40 orang dan mencederakan 343 orang." Pada 7 Februari, sebuah pesawat Jerman yang diserang oleh British Spitfires melepaskan bom klusternya. Di pantai yang disandarkan dengan ketat, ini jatuh di Hospital Evakuasi ke-95, menewaskan 28 dan mencederakan 64. "Dua serbuan pada 17 Mac membunuh 16 dan mencederakan 100."

Semasa persiapan untuk menyerang Eropah, Inggeris sangat prihatin dengan penggunaan bom rama-rama terhadap kawasan penangkapan dan penempatan. "Tidak ada serangan seperti itu dilakukan di pelabuhan dan sekitarnya atau di Semenanjung Caen (di Normandy) yang penuh sesak. Pengabaian senjata yang jelas, berkesan dan ekonomik pada masa itu tidak pernah diketahui oleh penulis, dijelaskan dengan memuaskan. " Terkesan dengan keberkesanan SD 2, AS berusaha menyalinnya sebagai M83.

Mengingat betapa baiknya mereka melawan sekumpulan tentera yang berbaris atau berlari atau hanya di dekat satu sama lain tidak hanya di Timur tetapi di Itali dan Afrika Utara, mengapa mereka tidak digunakan pada D Day melawan pasukan Sekutu?

Bagaimana jika mereka menggunakan bom rama-rama terhadap pasukan pada Hari D?

Sejauh mana keberkesanannya? Adakah korban lebih tinggi daripada mereka?

Atau adakah pesawat yang menyebarkan bom akan ditembak jatuh sebelum mereka dapat memberi kesan?


Tonton videonya: Этот инструмент должен быть у каждого мастера. линейка шаблон