Seberapa umum kemudahan mandi peribadi di Rom Late Republican?

Seberapa umum kemudahan mandi peribadi di Rom Late Republican?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebagai contoh, terdapat tab mandi kecil kecil di Pompeii, tetapi ini kira-kira 150 tahun kemudian dan dalam tempoh praktik berubah, kerana semakin banyak orang menjadi cukup kaya untuk memiliki barang-barang seperti itu.

Kesan saya adalah, bahawa mereka mempunyai cara mencuci di rumah, asalkan rumah mereka mempunyai bekalan air, dan tempat mandi awam adalah jalan keluar yang lebih mewah dan berkesan, sering dikunjungi lebih kerap, ketika anda menurunkan skala pendapatan.

Ini, bagi saya, menjelaskan masalah mandi budak. Orang kaya akan mengharapkan hamba mereka dijaga dengan rapi dan bersih tetapi saya ragu jika mereka senang bertemu mereka di tempat mandi. Saya juga berpendapat bahawa orang-orang yang tinggal di rumah, bukan di tingkat atas, akan mempunyai jamban peribadi mereka sendiri. Adakah saya betul?

Adakah ada yang mengetahui rujukan untuk mencuci peribadi dari era ini?


Ini benar-benar lebih merupakan komen yang diperluas - tanggapan saya adalah bahawa hal itu diyakini sebagai standar yang dimiliki orang Rom yang kaya sejenis kemudahan mandi di rumah, tetapi rujukan atau perincian khusus sukar dijumpai.

Mungkin setiap rumah besar mempunyai semacam mandi peribadi, yang dari masa ke masa menjadi lebih mewah seperti yang dibuktikan dalam penemuan arkeologi.

Ermatinger, James W. Dunia Rom Purba: Ensiklopedia Kehidupan Harian. ABC-CLIO, 2015.

Perhatikan bahawa orang Rom tidak memiliki kebiasaan untuk mandi bersama sehingga menjelang akhir Republik. Oleh itu, pada masa-masa sebelumnya, orang Rom mandi di Tiber atau di kemudahan minyak mentah di rumah. Bagi mereka yang memilikinya, ruang untuk tujuan ini dikenal sebagai lavatrina, atau bilik cuci, dan biasanya diletakkan berhampiran dapur. Sudah tentu, ini hampir tidak universal - orang Rom yang miskin mungkin juga tidak memiliki dapur di rumah mereka.

Sebuah tempat mandi atau mandi, seperti kebanyakan orang yang mempunyai akibat dari orang-orang Rom yang ada di rumah mereka sendiri ... Oleh itu, kita belajar dari Seneca bahawa orang Rom kuno mencuci kaki dan tangan mereka setiap hari dan memandikan seluruh tubuhnya seminggu sekali. Bilik yang terpisah dari tujuan ini dipanggil lavatrina atau latrina, dan ditempatkan di dekat dapur, agar air suam mudah diperoleh.

Peck, Harry Thurston, ed. Harper's Dictionary of Classical Literature and Aantiquities. Harper, 1897.

Penulis kemudian, seperti Varro atau Seneca, membeza-bezakan kesederhanaan ruangan seperti itu dengan kemewahan mandi era kekaisaran. Bagaimanapun, nampaknya bermula dari abad ke-3 SM atau lebih banyak bilik mandi mewah yang dikenali sebagai balneum, mula menggantikan tandas lama. Walaupun masih tidak merosot seperti mandi Imperial, pada akhir Republik,

[B] pada akhir Republik, seperti yang ditunjukkan oleh Hales dan Dyson kepada kami, suite mandi peribadi adalah bahagian biasa dari setiap rumah bangsawan.

Evans, Jane DeRose, ed. Seorang Sahabat Arkeologi Republik Rom. John Wiley & Sons, 2013.

Saya tidak mempunyai akses kepada teks asalnya sehingga saya tidak dapat memetik bukti khusus untuk penegasan tersebut. Perhatikan pada zaman Imperial, setiap orang dari budak hingga Kaisar menggunakan tempat mandi awam di Rom, jadi idea bahawa orang kaya tidak akan "senang bertemu mereka di tempat mandi" mungkin tidak betul.


Malah orang Rom kuno mengadakan perdebatan sengit kerana melarang senjata menyerang

Selepas penggambaran kelab malam di Orlando, Demokrat telah membuat desakan baru untuk kawalan senjata api. Calon Partai Republik Donald Trump mengatakan bahawa "Saya sama sekali tidak akan [melarang senapang serbu] kerana orang memerlukan perlindungan yang harus mereka lindungi." Orang Rom kuno akan merasa seperti di rumah dalam perbahasan ini.

Setelah episod keganasan, seperti yang dialami di Republik Rom yang lewat, golongan elit dan maharaja Rom bertindak balas dengan undang-undang yang melarang larangan senjata. Undang-undang ini ditujukan kepada golongan tertentu atau dilembagakan dalam ruang yang digambarkan.

Bantuan peringatan pertempuran gladiator dari abad ke-3 Masihi. Ia dijumpai di Via. [+] Appia, tetapi sekarang tinggal di Muzium Rom Nasional di Baths of Diocletian (Gambar diambil oleh pengarang).

Contohnya berlaku berikutan Perang Servile Kedua, yang berlaku pada 104 hingga 100 SM di pulau Sicily. Sebilangan besar dari kita sudah biasa dengan berlakunya pemberontakan hamba ketiga lewat Republik, yang menyaksikan kebangkitan gladiator Thracian Spartacus yang terkenal. Namun, setelah pemberontakan kedua di pulau Sicily semua budak tampaknya dilarang membawa senjata. Cicero kemudiannya memperhatikan bahawa budak-budak masih tidak dibenarkan membawa senjata di pulau itu.

Peta Rom dengan Tembok Aurelian kemudian (abad ke-3 CE) di Merah dan Tembok Servian era Republik di. [+] Biru. (Gambar dari Wikimedia Commons di bawah lesen CC0 1.0).

Tidak seperti masyarakat Amerika moden, budaya Rom tidak percaya adanya hubungan langsung antara kewarganegaraan dan hak untuk memikul senjata. Di dalam kawasan suci kota Rom, yang digariskan oleh sejenis garis agama yang tidak kelihatan yang disebut pomerium, tidak seharusnya ada senjata yang dibawa. Itu adalah batas agama, tetapi juga garis kesopanan yang berusaha menjaga keganasan di luar kota. Askar bersenjata seharusnya berlatih dan berkhemah di Kampus Martius di luar pomerium. Perang berlaku di luar bandar. Undang-undang yang disahkan di bawah diktator Sulla pada tahun 81 BCE melarang senjata yang dibawa dengan tujuan untuk melakukan pembunuhan atau merompak seseorang.

Belati tentera Rom (disebut pugio atau oleh jamak, pugiones) sejak zaman pemerintahan. [+] Augustus. Kini di Muzium Seni dan Sejarah Diraja di Brussels. (Gambar melalui pengarang)

Keganasan yang meningkat yang berlaku di Rom pada abad pertama BCE membawa pengubahsuaian terhadap larangan ini. Pada 52 SM, Pompey melanggar peraturan sepenuhnya dengan membawa tentera bersenjata ke kota dengan alasan memulihkan ketenteraman awam. Walaupun Pompey mengizinkan pasukannya sendiri membawa senjata di kota, dia nampaknya secara melarang melarang membawa senjata oleh orang persendirian di dalam bandar. Di bawah maharaja Augustus, negara kemudian membenarkan kumpulan terpilih yang disetujui - polis / bomba, kohort bandar, dan pengawal praetorian - untuk membawa senjata ke dalam kota.

Maharaja Augustus nampaknya percaya bahawa lebih banyak senjata tidak sama dengan perlindungan yang lebih tinggi bagi warganegara. Dia melarang membawa senjata semasa perhimpunan atau dalam proses kehakiman. Dalam usaha untuk mengurangkan penyamaran, terutama di Itali dan kota Rom, Augustus meluluskan undang-undang yang telah lama diperhatikan yang disebut Lex Julia de Vi (Gali. 48.6.1) yang melarang membawa senjata untuk tujuan selain daripada memburu atau untuk melindungi diri seseorang semasa dalam perjalanan. Terutama membanteras pemakaian hamba dan orang bebas untuk tujuan jahat.

Oleh semua akaun, penindasan Augustus terhadap penyamaran dan sumber hasutan yang dirasakan pantas dan berjaya. Hanya dalam satu tahun, ada hasil dan bukti yang tegas untuk kembali ke keselamatan dan ketenteraman awam, walaupun larangannya terhadap senjata hanyalah satu dari keseluruhan rancangan untuk memulihkan perdamaian Rom.

Satu lagi serpihan dari peringatan peringatan yang menunjukkan pertempuran gladiator (abad ke-3 M). Ia adalah . [+] dijumpai di Via Appia, tetapi kini tinggal di Muzium Rom Nasional di Baths of Diocletian (Gambar diambil oleh pengarang).

Salah satu kekecewaan yang timbul dari mempelajari sejarah kuno adalah bahawa orang selalu mahukan angka. Pelajar sangat memerlukan data yang biasanya tidak dapat saya berikan. Ini juga berlaku untuk larangan senjata Rom. Bolehkah saya memberitahu anda jika kadar pembunuhan atau jenayah kekerasan turun setelah undang-undang ini? Tidak. Tetapi saya boleh mengatakan bahawa alasan yang suci pomerium garis yang ada di sekitar kota Rom adalah untuk menanamkan pada orang Rom rasa bahawa keganasan tidak beragama dan tidak dapat diterima di tempat-tempat tertentu. Undang-undang Augustus cuba menegaskan kembali dan merebut kembali kepercayaan ini baik di dalam kota maupun di dalam kerajaan.

Senjata lebih sering digunakan untuk berburu daripada pembunuhan, seperti pada mozek berburu dari Daphne ini. [+] dibuat pada abad ke-6. CE. Kini berada di Muzium Seni Worcester (Gambar oleh pengarang).

Tidak ada keraguan bahawa selalu ada orang yang melanggar larangan senjata Rom. Banyak senjata mematikan buatan Rom dari benda domestik: jubin atap, kaki kerusi, alat tulis, pisau meja, atau bahkan bangku yang patah. Atau mungkin hanya menikam orang di luar pomerium, seperti yang dilakukan oleh pembunuh Julius Caesar. Yang lain bahkan mendakwa mereka hanya mempunyai belati atau pedang sebagai sebahagian daripada suka mengumpulkan. Pada tahun 63 SM, seorang lelaki yang diadili sebagai bagian dari konspirasi Catilin mempertahankan tumpukan senjata yang dijumpai dalam pencarian rumahnya sebagai sebahagian daripada cintanya untuk mengumpulkan senjata antik.

Walaupun kita tidak dapat menghentikan kekerasan senjata api sepenuhnya dengan undang-undang baru, undang-undang masih memiliki kemampuan untuk mengabadikan cita-cita kita dan menyampaikan keinginan kita untuk melindungi kehidupan manusia. The pomerium adalah garis di pasir yang menyampaikan sifat suci kota Rom. Larangan penjualan senjata penyerang tidak hanya akan menyulitkan individu untuk mendapatkan senjata tersebut, tetapi juga akan mengiklankan bahawa orang Amerika ingin melindungi warganegara dan kota mereka dalam usaha membentuk kesatuan yang lebih sempurna seperti yang kita janjikan.


Asal Awal Mandi Rom

Contoh penggalian mandian ladang Itali atau lavatrina , dari Orang asing di bandar: komunikasi elit di Mediterranean tengah Hellenistik oleh Elizabeth Fentress, melalui Cambridge University Press dengan Gimnasium Yunani di Olympia , melalui Visit Greece

Bukti sastera dan arkeologi menunjukkan bahawa akar mandi Rom bermula di semenanjung Itali pada abad ke-2 SM, dari dua tradisi yang sama sekali terpisah. Satu kumpulan mandi Rom awal boleh didapati di gimnasium yang terdapat di jajahan Yunani Magna Graecia dan Sicily. Di daratan Yunani, gimnasium telah lama menjadi pusat latihan di luar, dan beberapa di antaranya mengandungi mandian tambahan untuk atlet berenang dan menyejukkan diri. Di gimnasia yang berpusat di Itali, mandi mula menjadi penting. Ini dapat dilihat di Gela, Sisilia, di mana sejumlah mandi individu ditambahkan di pusat kompleks mandi. Menjelang abad ke-1 SM, gimnasium di Campania mempunyai kompleks mandi yang besar, menunjukkan bahawa mandi menjadi sama pentingnya dengan latihan.

Tradisi mandi kedua di Itali adalah 'mandian ladang' asli Itali, atau lavatrina . Ladang-ladang swasta ini menggunakan mandi untuk tujuan perubatan, dan para sarjana telah memperhatikan beberapa elemen awal mandi Rom kemudian dapat dilihat dalam reka bentuknya. Bangunan-bangunan itu menampilkan ruang ganti (apodyterium), ruang keringat (laconicum), bilik yang dipanaskan sederhana (tepidarium), dan kawasan mencuci air sejuk (frigidarium).


Bagaimana Eropah Belajar Berenang

Selama 1,500 tahun, Eropah Barat ‘lupa’ cara berenang, berundur dari air dalam keadaan teror. Kembalinya untuk berenang adalah kemenangan Pencerahan yang kurang dikenali.

Seorang wanita berenang di laut di Margate, Kent, Thomas Rowlandson, sekitar tahun 1800.

Umat ​​pertama belajar berenang di prasejarah - walaupun sejauh mana masih menjadi perbahasan antara penubuhan paleoanthropologi dan pengikut Elaine Morgan (1920-2013), yang memperjuangkan hipotesis kera akuatik, fasa akuatik semasa evolusi hominid antara 7 dan 4.3 juta tahun yang lalu. Walaupun kita mungkin tidak pernah mempunyai nenek moyang akuatik, bukti kuat ada untuk kemampuan berenang dari wakil genus Homo sejak H. erectus, yang muncul sekitar 1.8 juta tahun yang lalu. Dalam masa bersejarah, mitos peradaban kuno di timur Mediterania membuktikan adanya hubungan positif dengan air dan berenang, dimediasi hingga akhir zaman kuno oleh sebuah dewa akuatik, nimfa dan triton.

Menjelang abad pertengahan, majoriti orang Eropah Barat yang tidak terlibat dalam penuaian sumber air telah lupa bagaimana berenang. Berenang sendiri tidak dilupakan - tetapi kemampuan untuk melakukannya sangat menurun. Perairan menjadi 'dunia lain' yang mengerikan yang dihuni oleh duyung dan raksasa laut. Bagaimana kita menerangkan kehilangan kemahiran yang sangat penting? Manusia tidak pernah berhenti berlari, melompat atau mendaki, jadi mengapa begitu banyak orang yang meninggalkan aktiviti yang berguna untuk mendapatkan makanan dan sumber semula jadi, yang penting untuk mengelakkan lemas dan menyenangkan untuk menyejukkan badan pada hari musim panas yang panas?

Tempat beristirahat dari berenang bermula pada zaman kuno akhir, seperti yang dibuktikan dalam tulisan penulis ketenteraan Rom abad kelima, Vegetius, yang meratapi kenyataan bahawa, tidak seperti tentera legion Republik, 'yang satu-satunya tempat mandi adalah Sungai Tiber', rekrut pada zamannya sudah terlalu terbiasa dengan kemewahan mandi dan harus diajar cara berenang. Mandi Rom dilengkapi dengan lembangan cetek yang besar (piscinae), tetapi ini dirancang untuk berendam dan duduk dan tidak berenang. Walaupun begitu, apakah dapat dibayangkan bahawa mayoritas penduduk Empayar Barat dapat melupakan cara berenang? Ini adalah, jika seseorang mempertimbangkan ukuran infrastruktur rumah mandi bandar dan kepekatan penduduk yang tinggal di bandar-bandar pedalaman pada akhir zaman kekaisaran. Pada tahun 33 SM, Rom mempunyai 170 rumah mandi pada akhir abad keempat, jumlahnya bertambah menjadi 856.

Peningkatan infrastruktur jambatan dan pengangkutan dan perubahan dalam pertanian yang mengurangkan pergantungan pada sumber air menunjukkan bahawa semakin sedikit orang perlu tahu bagaimana berenang. Kemahiran berenang orang Jerman yang mempercepat kejatuhan Empayar Barat pada abad kelima telah mengagumkan orang Rom semasa pertemuan ketenteraan pertama mereka di zaman Republik dan awal-imperialis. Namun selama berabad-abad, ketika mereka menjadi Latin dan, yang sangat penting, urbanisasi, mereka menerapkan kebiasaan Rom untuk pergi ke tempat mandi, sehingga mereka juga lupa bagaimana berenang.

Sekiranya pertumbuhan budaya mandi memberikan penjelasan praktikal untuk berundur dari berenang, agama menjelaskan perubahan sikap terhadapnya. Setelah penghapusan kultus kafir pada abad keempat, pantheon dewa-dewa akuatik mula-mula melakukan iblis dan kemudian dilupakan dengan cepat, memutuskan hubungan positif dengan air dan berenang. Satu-satunya yang terselamat dari serangan agama ini adalah kacukan ikan-manusia, putri duyung. Menurut Hans Christian Andersen's Duyung Kecil (1837), putri duyung hidup tetapi tidak berjiwa, ada di antara manusia dan haiwan. Andersen menggunakan tradisi abad pertengahan yang menggambarkan putri duyung sebagai makhluk yang ambigu secara moral yang kadang-kadang jatuh cinta dengan dan menikahi manusia fana, menyerahkan diri sebagai manusia, dan kadang-kadang sebagai raksasa yang memikat yang memikat pelaut hingga mati. Selama Zaman Pertengahan, putri duyung melambangkan hubungan yang tidak jelas dengan air, terutama di kalangan pelaut dan nelayan masyarakat pesisir, yang mereka mewakili baik daya tarikan laut dan bahaya kematiannya.

Sejarawan Perancis Jules Michelet menggambarkan Zaman Pertengahan sebagai 'seribu tahun tanpa mandi'. Kami mungkin menyemak pernyataan itu untuk membaca 'lima belas ratus tahun tanpa berenang'. Ketiadaan budaya mandi dan berenang di Eropah Barat menjelang abad pertengahan dan ketinggalan zaman mereka selama beberapa abad. Orang-orang istana elegan abad ke-17 Versailles tidak mempunyai kebiasaan mandi dan tidak siuman, hanya kerana ruang dan pangsapuri mewah di istana Sun King belum dilengkapi dengan bilik mandi dan tandas.

Satu-satunya masa ketika anggota elit Eropah Barat mandi secara teratur adalah semasa melakukan lawatan ke spa pedalaman, mencari penawar penyakit berlebihan. Mandi perubatan, walaupun itu menandakan kembali ke air dan berenang yang sangat terbatas, itu bukan menghidupkan kembali hubungan positif yang ada selama zaman kuno. Di beberapa tempat, seperti di kota Bath, infrastruktur mandi Rom yang asli telah dipulihkan, tetapi mandi, berlapis kain replika fesyen abad ke-17, lengkap dengan topi riang, tenggelam dan berpeluh daripada berenang di perairan yang dipanaskan Mandi Hebat.

Kembalinya berenang di Eropah Barat adalah proses yang sangat perlahan yang bermula pada abad ke-16. Walaupun kita tidak mempunyai statistik kematian akibat lemas di Tudor England, jumlah mereka mungkin lebih besar daripada di UK pada akhir abad ke-19, ketika antara 2.264 dan 3.659 orang mati lemas setiap tahun. Anda mungkin berfikir bahawa satu-satunya tindakan pencegahan yang masuk akal untuk mati lemas adalah dengan mengajar orang bagaimana berenang. Tetapi pada tahun 1530-an, sekolah dan universiti Jerman memutuskan bahawa ubat terbaik adalah larangan menyeluruh untuk berenang, yang, di bandar universiti Ingolstadt di Danube, dihukum dengan sebatan pelaku yang lemas sebelum dikebumikan. Larangan serupa untuk berenang di Cam berkuatkuasa di Cambridge pada tahun 1571, dengan hukuman yang berat untuk pelanggaran: dua hukuman sebat di depan umum, denda sepuluh shilling dan sehari dalam stok untuk kesalahan pertama dan pengusiran untuk yang kedua.

Di sebalik lingkungan yang bermusuhan ini, beberapa sarjana Tudor terkemuka, termasuk penasihat kerajaan Thomas Elyot (1490-1546) dan kepala sekolah St Paul's Richard Mulcaster (1530-1611) mengesyorkan berenang sebagai bentuk latihan dan sebagai alat menyelamatkan nyawa. Yang paling berpengaruh adalah Everard Digby (c.1550-1605), rakan dari St John’s College, Cambridge, yang menerbitkan De arte natandi (Seni Berenang) pada tahun 1587. Hadiah eksentrik, Digby diusir dari universiti: bukan kerana berenang atau kerana kebiasaannya melompat keluar dari rakan-rakan dan para sarjana dengan kuat menjerit ‘Hallo!’ dan meniup sangkakala. Sebab sebenar kejatuhannya adalah simpati Katoliknya di sebuah kolej yang dikendalikan oleh Protestan. Walau bagaimanapun, edisi terbarunya Digby yang tidak diperbaharui, dikemas kini dan diterjemahkan tetap menjadi teks untuk berenang di Eropah Barat hingga abad ke-19.

Seperti banyak manual renang moden, De arte terbahagi kepada dua bahagian. Buku I merangkumi teori berenang, yang digambarkan oleh Digby sebagai seni mekanik yang tujuannya adalah 'untuk meningkatkan kesihatan dan memanjangkan umur dengan mencegah lemas'. Dia merujuk kepada Julius Caesar, yang, kita belajar di Plutarch's Kehidupan, telah melarikan diri dari serangan Mesir di Pharos dengan berenang, dan perenang kuno yang gagah berani.

Buku II memfokuskan pada teknik: kemasukan yang selamat ke dalam air, penggerak, pusing, terapung, berenang di bawah air dan menyelam. Teks ini menunjukkan minat Digby untuk berenang dan kesenangannya untuk menghiburkan rakan-rakannya dengan melakukan ‘prestasi hiasan’ di dalam air. Digby telah membaca risalah ketenteraan dan perubatan kuno yang menyebutkan berenang, tetapi dari segi praktiknya, kerana merupakan metode pengajaran formal yang paling awal diketahui, kemungkinan dia telah mengajar diri. Apa yang menjadikan buku ini sangat penting bukan hanya pendekatan moden penulis terhadap pokok bahasannya, tetapi juga media penyampaiannya: De arte mempunyai perbezaan sebagai buku cara pertama yang digambarkan dalam bahasa Inggeris.

Terobosan berenang berlaku di England, di bandar spa pantai Yorkshire Utara, Scarborough pada tahun 1667, ketika Dr Robert Wittie mengesyorkan mandi di air laut untuk pelbagai penyakit. Munculnya berenang perubatan bertepatan dengan pelaksanaan reformasi pendidikan yang diusulkan oleh pemikir Pencerahan John Locke (1632-1702) dan Jean-Jacques Rousseau (1712-78) untuk memasukkan permainan dan latihan fizikal untuk mewujudkan anak yang lebih sihat dan seimbang. kurikulum berpusat.

Tidak lama kemudian, sekolah Inggeris sekolah awam Harrow dan Eton mendorong pelajar mereka untuk belajar berenang untuk mencegah kejadian lemas, perhatian khusus bagi Eton dengan tradisi mendayung di Thames. Sekolah ini telah menetapkan beberapa tempat mandi seawal tahun 1727, tetapi tidak semua pelajar belajar berenang. Ujian renang pertama di sekolah ini dimulakan pada tahun 1836 sebagai tindak balas kepada beberapa pelajar lemas. Pada tahun 1780-an dan 90-an, Harrow School mengajar para pelajarnya untuk berenang di ‘Duck Puddle’ - kolam semula jadi di perkarangan sekolah. Pada tahun 1810 atau 1811 ini digantikan oleh Duck Puddle buatan manusia kedua - kolam besar dan tidak bergaris yang dikongsi para pelajar dengan ikan, katak dan unggas air, yang mungkin merupakan kemudahan berenang pertama yang dibina di sekolah Inggeris.

Di Jerman, Johann Guts Muths (1759-1839) menulis Gimnastik für die Jugend pada tahun 1793, diterbitkan dalam bahasa Inggeris sebagai Gimnastik untuk Belia pada tahun 1800, dengan bab berenang dan mandi. Ini diikuti pada tahun 1798, oleh buku renang khusus, Kleines Lehrbuch der Schwimmkunst zum Selbstunterricht (Buku Kajian Kecil Seni Berenang untuk belajar sendiri). Pada saat ada sedikit atau tidak ada peruntukan pendidikan jasmani di sekolah-sekolah di Eropa Barat, dia menulis: 'Bagi saya, saya menganggap mandi air sejuk sebagai objek penting dalam pendidikan jasmani yang baik dan tempat mandi, sebagai tambahan yang sangat diperlukan untuk orang ramai sekolah. 'Dia mengaitkan mandi dengan berenang, sehingga manfaat dari latihannya adalah pertama, kebersihan, kedua menyelamatkan nyawa manusia dan ketiga, latihan. Seperti Digby, dia lebih suka berenang di air sungai yang mengalir, tetapi tidak seperti pendahulunya Tudor, dia tidak membenarkan tuduhan berenang telanjang. Pelajar-pelajarnya memakai ‘laci linen, mencapai bahagian bawah paha’ - mungkin rujukan pertama untuk pakaian renang lelaki praktikal di Eropah.

Guts Muths mendasarkan kaedah pengajarannya pada kaedah yang dipromosikan oleh orang terdekatnya, polimath Amerika, negarawan, diplomat dan perenang yang berpengalaman, Benjamin Franklin (1706-90). Menurut autobiografinya, Franklin belajar berenang ketika masih kecil, kemudian memperbaiki tekniknya dengan mempelajari terjemahan bahasa Perancis Digby's De arte natandi. Pada tahun 1724, Franklin yang berusia 18 tahun berpindah ke London untuk bekerja sebagai tukang urut. Setelah berjaya mengajar dua rakannya untuk berenang, Franklin mempertimbangkan untuk mendirikan sekolah renang di London, memikirkan bahawa dia dapat memperoleh kekayaannya di sebuah kota dengan begitu banyak orang bukan perenang. Nasib baik untuk negara asalnya, Franklin kembali ke Philadelphia, tetapi pada tahun 1726, sebelum dia meninggalkan London, dia memberikan satu demonstrasi terakhir tentang kemampuan berenangnya kepada beberapa rakan yang dengannya dia pergi dengan kapal ke Chelsea. Memerlukan sedikit dorongan, Franklin: 'menyelinap dan melompat ke sungai, dan berenang dari dekat Chelsea ke Blackfryar's, melakukan perjalanan dalam banyak aktiviti, baik di dalam dan di bawah air, yang mengejutkan dan meminta mereka kepada siapa mereka berada perkara baru '.

Walaupun Franklin tampil untuk rakan-rakannya secara percuma, yang lain mengadakan cabaran berenang dan berlumba-lumba untuk bertaruh dan memberi wang hadiah. Akhbar dari satu perlumbaan yang diadakan pada tahun 1791 layak disertakan kerana hasilnya: ‘Selasa petang tiga lelaki, untuk bertaruh lapan guinea, berenang dari Westminster ke London Bridge. Pemenang dibawa ke pundak kuliah ke sebuah rumah umum di Borough, di mana dia meminum sebilangan besar gin, sehingga dia habis masa kira-kira setengah jam setelah kemenangannya. "Gender bukan penghalang untuk mengambil bahagian dalam acara seperti itu. Pada tahun 1806, seorang wanita muda berenang satu batu di Sungai Yare Norwich 'untuk pertaruhan kecil'. Sekiranya dia berenang dengan pakaian dalam wanita atau pakaian seharian, prestasi itu lebih mengagumkan.

Guru pencerahan dan doktor mungkin telah memimpin barisan depan kebangkitan renang, tetapi pihak tentera yang memulai program pendidikan renang secara sistematik. Di Ancien Régime Perancis, setelah bencana tentera laut telah meragut nyawa banyak kadet tentera laut dan laut yang tidak dapat berenang, Barthélémy Turquin membuka olecole de Natation pertama di kolam terapung yang berlabuh oleh salah satu jambatan Paris. Tetapi kempen Eropah Napoleon I (1769-1821) itulah yang mendorong pengembangan berenang. Sebagai tindak balas terhadap kekalahan berulang di tangan Perancis, Prusia, Austria dan beberapa negara besar Jerman membuka kolam terapung tentera untuk melatih lelaki dan kuda dalam peperangan air.

Manusia mencelupkan jari kaki ke dalam air selama Zaman Renaissance dan kembali berenang semasa Pencerahan di sekolah, spa dan barak, tetapi berenang penyertaan beramai-ramai akhirnya beredar pada abad ke-19 ketika pengembangan landasan kereta api memberi jutaan penduduk kota akses ke tepi laut pusat peranginan dan penggubalan Akta Baths and Washhouses tahun 1846 dan 1878 membolehkan majlis perbandaran Inggeris membina kolam renang yang dipanaskan di kawasan bandar yang kekurangan.

Hari ini, berbilion-bilion berenang untuk kecergasan dan bersantai di kolam renang sendiri atau umum dan mengambil cuti musim panas atau musim sejuk di tepi perairan. Bagi perenang liar yang semakin banyak, setiap perairan adalah peluang berenang. Sebagai tambahan kepada masa lapang, persaingan dan kesihatan, manusia berenang untuk penerokaan saintifik dan bangunan, perlombongan dan kejuruteraan bawah air. Ketergantungan kita pada berenang hanya akan meningkat ketika kita berkembang lebih jauh ke 71 persen permukaan bumi yang diliputi oleh air. Mungkin tidak pernah ada kera air pada masa lalu umat manusia, tetapi pasti akan ada manusia air pada masa akan datang.

Eric Chaline adalah pengarang Pukulan Genius: Sejarah Berenang (Reaktion, 2017).


The Baths of Caracalla: Kajian dalam reka bentuk, pembinaan, dan ekonomi projek-projek bangunan berskala besar di empayar Rom

Dalam tradisi lama kajian mengenai pembinaan Rom, para cendekiawan cenderung memusatkan perhatian pada bangunan siap dan mengkatalogkan perincian bangunan siap. Jarang sekali perhatian diberikan kepada tahap persiapan yang terlibat dalam pembuatan bangunan tertentu. Soalan mengenai organisasi tenaga kerja atau logistik yang diperlukan untuk pembinaan berskala besar sama ada telah diabaikan sepenuhnya atau ditolak dengan cepat.

Pertimbangan industri bangunan berdasarkan sumber epigrafi dan sastera telah membantu kami memahami peranan arkitek, kontraktor, dan kolegia,

tetapi gambaran keseluruhan besar mengenai industri bangunan dan rawatan lengkap terhadap masalah pembinaan dalam seni bina Rom masih kurang. Ini jelas merupakan perniagaan ilmiah & # 8220 yang lebih selamat & # 8221 untuk menjauhkan diri daripada masalah teori dan hanya menghitung (atau merasakan) blok tufa.

Penerbitan Janet DeLaine & Baths of Caracalla kini telah menangani kebimbangan ini - dan bukan dengan beberapa perjalanan liar ke dalam masa dan ruang teoretikal yang belum dipetakan. Kajiannya tentang Mandi dengan teliti berdasarkan karya para sarjana terdahulu (dengan catatan yang sangat teliti), tetapi pada masa yang sama dia memecahkan landasan baru. Memandangkan skema analitis dan pengkelasan yang cerdik yang DeLaine merancang untuk mendokumentasikan sebilangan besar bukti, kita dapat dengan mudah memahami mengapa jilid semacam itu sudah lama datang.

DeLaine telah memantapkan reputasi antarabangsa untuk karyanya dalam mandi Rom bahkan sebelum munculnya jilid baru ini, khususnya sebagai editor Balnearia, buletin pemerhatian ilmiah dan laporan dari dunia mandi Rom.

Pada asalnya, ketika DeLaine mula bekerja di Baths of Caracalla pada tahun 1981 untuk disertasi doktoral di University of Adelaide, dia membayangkan kajian mengenai pembinaan skala besar di empayar Rom dan industri bangunan Rom. Analisis kuantitatif terperinci mengenai masalah pembinaan di Baths of Caracalla dalam banyak hal sangat berkaitan dengan tujuannya yang lebih besar. Dia memberi banyak penghargaan kepada John Humphrey, editor Jurnal Arkeologi Rom, kerana mendorongnya untuk menerbitkan karyanya secara besar-besaran & # 8220 seperti yang berlaku & # 8221 untuk kepentingan kita semua. Pendekatannya (laman khusus dengan implikasi yang lebih luas) sangat baru sehingga kita dapat bersyukur dia membiarkan dirinya yakin untuk tidak menunggu lebih lama.

Buku ini terbahagi kepada lima bahagian: pengenalan, sejarah Baths of Caracalla (Bahagian I 1), perincian mengenai DeLaine & # 8217s yang disebut & # 8220menghasilkan proses & # 8221 yang mencipta Mandi (Bahagian II 2-7), implikasi sosial dan ekonomi dari Baths of Caracalla untuk Severan Rome (Bahagian III 8-9), dan kesimpulan. Terdapat lima lampiran: 1) dokumentasi dengan jadual dimensi utama untuk bilik Mandi 2) batu bata 3) pesanan seni bina 4) patung dan 5) meja & # 8220 pemalar pekerja & # 8221 termasuk jenis pekerjaan, masa yang terlibat, dan sama ada pekerja mahir atau tidak mahir diperlukan. Kelantangan dihasilkan dengan menarik dengan banyaknya gambar hitam putih yang sangat baik untuk setiap aspek bangunan dan hiasannya.

DeLaine menyatakan dalam pendahuluannya (hlm. 10) bahawa walaupun sumber geografi bahan baku mentah untuk Rom dan sekitarnya telah dikenalpasti dengan teliti, masalah penyediaan dan pengorganisasian bahan-bahan yang sama hanya dapat dikaji di mana terdapat epigrafi yang ada rakam (untuk batu bata dan marmar,

cth). Bahan binaan seperti kapur dan kayu untuk perancah, keduanya diperlukan dalam jumlah yang besar dalam program pembinaan utama, telah dibincangkan hanya dalam istilah yang paling umum.

Dengan memulakan (Bahagian I 1) dengan tinjauan terperinci dan pembinaan semula bangunan itu sendiri, DeLaine mengejar dua objektif utama untuk jilidnya. Yang pertama, yang dirawat di Bahagian II 2-7, adalah untuk menyusun semula apa yang disebutnya tiga & # 8220 proses penjanaan & # 8221 dari Baths of Caracalla (reka bentuk, pembinaan, dan penyediaan bahan binaan) untuk memahami dengan lebih baik pilihan yang dihadapi oleh arkitek dan pembangun dalam hal reka bentuk dan hiasan, kaedah pembinaan, dan pemilihan bahan mentah. Objektif keduanya (Bahagian III 8-9) adalah meletakkan Baths of Caracalla (dan tindakan bangunan kerajaan berskala besar di tengah-tengah Rom) dalam konteks yang lebih luas. Dia menyelidiki jumlah dan jenis pekerja (terampil dan tidak terampil dalam berbagai perdagangan), organisasi pekerja secara umum, dan anggaran kos pembinaan Baths berkaitan dengan perbelanjaan kekaisaran yang lain. Beberapa komen mengenai kejayaannya adalah wajar.

DeLaine menjelaskan bahawa dia memilih Baths of Caracalla sebagai tumpuannya kerana beberapa sebab. Pertama, walaupun keindahan semula jadi hiasan berwarna-warni dan hiasan mewahnya telah lama hilang, struktur asasnya dalam keadaan baik. Selanjutnya, Baths of Caracalla diterima sebagai salah satu pencapaian utama seni bina Rom, dan seharusnya mewakili teknologi bangunan paling canggih yang ada pada satu-satu masa sejarah Rom. Nampaknya, bahawa Baths of Caracalla adalah bangunan pertama jenis ini ( terma) pada skala ini untuk berjaya diselesaikan selama lebih dari seratus tahun di bandar (hlm.13).

Akhirnya, reka bentuk dan pembinaan Mandi tidak begitu inovatif atau eksentrik. Keputusan untuk membangun di kawasan sejauh ini dipindahkan dari pusat bandar tradisional (Regio XII selatan Aventine dan barat Via Appia di luar Porta Capena) memberikan fokus budaya baru. Perlu juga diperhatikan bahawa Baths of Caracalla adalah satu-satunya bangunan di Rom yang jelas berkaitan dengan maharaja itu.

Sejarah pembinaan Baths of Caracalla di tangan DeLaine & # 8217s (Bahagian I 1) bukan sekadar deskriptif. Dia memberikan akaun yang jelas dan halus mengenai tarikh pembinaan bangunan, saluran air yang menghidangkannya, serta rancangan dan hiasan asal. Perbincangan mengenai Baths pada zaman kuno kemudian (hlm. 37) dan pada Abad Pertengahan (hlm. 40), dan sejarah penggalian hingga penggunaan Baths baru-baru ini sebagai rumah musim panas untuk syarikat Rome Opera, juga termasuk.

Dalam Bahagian II 2 DeLaine mengungkap reka bentuk asas Baths of Caracalla dengan memikirkan bangunan dalam susunan terbalik. DeLaine meyakinkan kita bahawa kerumitan blok pusat Mandi dalam kedua-dua rancangan dan ketinggian mengandaikan proses reka bentuk terperinci (hlm. 45). Simetri reka bentuk mengenai paksi pendek memberikan kaedah memeriksa silang apa-apa hipotesis mengenai proses reka bentuk dan juga mendedahkan kesilapan besar dalam proses pembinaan. Pelan dasar (disajikan dalam garis besar kasar pada Gambar. 31) dianalisis sedemikian rupa sehingga skema untuk menyelesaikan bangunan sebenarnya terungkap di hadapan kita. Di antara rangkaian perincian menarik dari proses reka bentuk, termasuk perbincangan merancang kawasan luar, kita belajar (hlm. 53) bahawa garis besar bangunan telah dicapai dengan hanya menggunakan satu unit standard 100 kaki Rom, dan itu selebihnya dimensi berasal dari geometri ini. Selebihnya bahagian II 2 pada dokumen reka bentuk ketebalan dinding dan bahagiannya, ketinggian bilik, jarak antara skrin kolumnar, rasional reka bentuk untuk frigidarium, ukuran pintu dan ceruk, dan kesan visual keseluruhan reka bentuk ruang. Walaupun DeLaine dengan bijak mengakui bahawa dia tidak dapat menentukan secara pasti arkitek & # 8217s & # 8220ringkasan & # 8221 untuk menentukan kedalaman asas dan substruktur di Baths, dia dapat membuat hipotesis, tidak masuk akal, bahawa corak sederhana untuk peraturan tersebut memang ada . Sebagai contoh, dia mendapati bahawa kedalaman substruktur kira-kira 27 kaki, yang juga merupakan jarak antara jalur ikatan di struktur atas dan berfungsi sebagai modul yang sering digunakan untuk ketinggian pintu dan tingkap, serta pegas kubah (p 66).

Pengungkapannya mengenai perincian seperti itu mungkin pada mulanya kelihatan berlebihan, tetapi mereka sebenarnya menarik perhatian kita sekali lagi kepada hubungan antara reka bentuk dan pembinaan. Kajian teliti DeLaine & Baths of Caracalla telah mengesahkan, dengan rujukan yang sangat spesifik, konservatisme semula jadi pembangun purba. Analisisnya juga menumpukan perhatian kita pada komunikasi yang diperlukan antara arkitek dan pembina. Arkitek dan pembina mesti membincangkan kedua-dua reka bentuk dan kemungkinan penyelesaian terhadap masalah yang berlaku semasa pembinaan. Kesalahan mesti memerlukan perundingan dan kerjasama antara arkitek dan pembina. Seperti yang dijelaskan oleh DeLaine (hlm. 67), kerana kita terpaksa bekerja hanya dengan projek yang telah dilaksanakan, kita mesti mempertimbangkan reka bentuk selalu dalam konteks pembinaan, yang dia sendiri lakukan dengan paling berkesan.

Bahagian II 3, yang memperincikan hiasan Baths of Caracalla, termasuk struktur dan artikulasi, warna dan corak, hierarki dan taburan, dan kesan teater, termasuk (hlm. 77-78) penyelidikan filologi mengenai makna frasa, & # 8221 termae magnificentissimae,& # 8221 diciptakan oleh pengarang kehidupan Septimius Severus di HA ( Tujuh. 21.11-12) untuk menerangkan Baths of Caracalla. DeLaine membuat kes yang baik di sini kerana kemungkinan hubungannya dengan konsep luar biasa (rujuk Vitruvius 6.8.9), seni bina awam yang hebat di mana & # 8220 batu-batu itu bercakap. & # 8221 Contohnya, lajur porfiri yang menuju ke natatio memperkukuhkan gambaran penaklukan dan kerajaan luar negeri yang juga ditimbulkan oleh penggunaan kelereng empayar yang mewah di lantai dan dinding. Siling gangsa berlapis emas caldarium, juga sesuai dengan konsep luar biasa, adalah & # 8220crown & # 8221 yang sesuai untuk bilik paling penting dalam litar mandi (hlm. 78). Dengan kata lain, sementara program ikonografi hiasan patung di pedalaman dengan jelas memanipulasi sambutan orang ramai terhadap Mandi,

DeLaine juga menghubungkan pilihan bahan dan sifat elemen tertentu dalam reka bentuk hiasan keseluruhan dengan konsep luar biasa, sehingga semua hiasan blok pusat muncul sebagai karangan kekuatan imperialis. Oleh itu, manusia biasa dapat mengalami, & # 8220 bagaimanapun & # 8230 kehidupan orang kaya dan berkuasa & # 8221 (hlm. 84) hanya dengan satu lawatan ke Baths.

Bahagian yang berkaitan dengan bekalan bangunan (Bahagian II 4) meneliti persoalan mengenai ketersediaan bahan-bahan tertentu yang digunakan di Tempat Mandi: bahan-bahan kuari tempatan, kapur, bata, kayu, bakul dan tali, marmar, logam, dan cara pengangkutan. Sifat proses pengeluaran, dan skala masalah penyediaan projek dengan bangunan utamanya dan bahan hiasan dibahas dalam Bahagian II 5. Peratusan kecil jumlah keseluruhan bangunan yang terdiri daripada bata mungkin kejutan bagi mereka yang menganggap pembinaan empayar Rom sebagai batu bata (hlm. 130). DeLaine menunjukkan bahawa di mana tuntutan luar biasa ikut serta, hujah ekonomi nampaknya ketinggalan. Tokohnya untuk besi dan marmar mengesahkan ini. Selanjutnya, dalam Bahagian II 6, mengenai teknik dan proses pembinaan, DeLaine menunjukkan bahawa walaupun besi digunakan dalam proses pembinaan yang sangat canggih, sebahagian besarnya tidak diperlukan sepenuhnya untuk kejayaan penyiapan struktur. Pemeriksaan rapi mengenai perincian pembinaan (termasuk pendahuluan seperti jalan masuk dan landasan saluran air dan menyusun dinding pusat menyekat peti besi blok pusat dan urutan pembinaan di blok pusat) memberikan pandangan baru mengenai sifat dan fungsi teknik pembinaan biasa seperti kursus ikatan dan melegakan lengkungan.

Oleh itu, DeLaine meletakkan langkah-langkah yang diperlukan untuk membina Baths dari organisasi awal laman web ini hingga pemusnahan kubah-kubah besar, dan semua ini berfungsi sebagai landasan untuk mengukur tindakan ini di Bahagian II 7: tenaga kerja dan logistik pembinaan. Dia mempertimbangkan syarat-syarat tenaga kerja untuk teras, pondasi, substruktur, pembinaan dan hiasan blok pusat, lantai marmar, venir dinding marmar, lantai mosaik, mosaik dinding dan peti besi, dinding dan stuk berkubah. Dia juga meneroka pilihan untuk penjadwalan pekerjaan, yaitu, urutan kerja: teres, pondasi, tangki, substruktur, blok pusat, penamat dan hiasan, peralatan, penyelenggaraan, dan pentadbiran. Dengan perhitungan yang rumit, dia menyimpulkan (hal. 193) bahawa Baths of Caracalla dapat menyokong rata-rata tenaga kerja minimum, selama empat tahun dalam tempoh pembinaan utama, seramai 7.200 lelaki terlibat secara langsung dalam menghasilkan bahan dan pembinaan, ditambah 1.800 lelaki dan bilangan pasang lembu yang sama untuk pengangkutan, dengan beberapa variasi ke atas pada masa puncak.Angka tertinggi beliau, iaitu untuk tahun 213, adalah tenaga kerja 13.100 (hlm. 193). Terdapat beberapa persamaan sejarah dari masa-masa lain,

tetapi semua ini masih menunjukkan kekuatan luar biasa untuk mengawal sumber manusia.

Kerana setiap bab menghadapi masalah yang cukup spesifik, yang saling membina, pembaca secara efektif ditarik melalui kajian DeLaine & # 8217 dengan tangan yang lembut dan menolong. Sumbangan utamanya, yang pastinya merupakan ilmiah pertama dalam seni bina Rom, adalah untuk menangani masalah reka bentuk, pembinaan, dan pembekalan bahan mentah secara menyeluruh untuk satu struktur, untuk meneroka implikasi sosial, ekonomi, dan politik di seluruh dunia pembinaan awam berskala besar di ibu kota kekaisaran & # 8221 (hlm. 9) dalam tempoh Severan. Penyataan janji ini terdapat dalam Bahagian III 8-9. Pada III 8 DeLaine berusaha untuk berdamai dengan industri bangunan Severan Rome. Walaupun dia secara terbuka mengakui telah membuat sejumlah asumsi untuk berpindah dari jumlah bahan ke kuantitas tenaga kerja, angka-angka yang dia kemukakan bukan sekadar tekaan. Untuk satu perkara, mereka jauh lebih terperinci, mengingat data keras yang diperoleh dari butir-butir analisis kuantitatifnya tentang Mandi, daripada angka yang ada dalam sumber sastera atau epigrafi. Data serupa sekarang akan diekstrapolasi dari projek bangunan lain yang diketahui - pada masa pemerintahan Caracalla dan pada masa-masa lain. Prospek ini sangat menjanjikan. DeLaine mencadangkan adanya prosedur yang ditetapkan untuk kedua-dua reka bentuk dan organisasi pembinaan dalam projek sedemikian. Dia berpendapat bahawa sebahagian besar tenaga kerja untuk kedua-dua pembinaan dan pengeluaran bahan digunakan melalui sistem kontrak. Ini, pada gilirannya, membawa kepada perbincangan mengenai kemungkinan baru untuk memperluas perlindungan yang mampu dimiliki oleh projek bangunan tersebut. Untuk tahap masyarakat Rom yang tertinggi hingga yang terendah, Baths juga memberi banyak peluang untuk memperoleh keuntungan ekonomi yang besar (hlm. 205).

DeLaine berusaha menetapkan di Bahagian III 9, sejauh yang dia mampu, kos keseluruhan Baths of Caracalla. Menyedari masalah serius dari analisis biaya yang berlaku untuk ekonomi Rom (hlm. 207), DeLaine tetap bergelut dengan menganggarkan perbelanjaan di Baths, termasuk bahan, konstruksi, penamat dan hiasan, serta jalan dan saluran air. Menyatakan kos dalam kastrenses modii (KM) gandum, bernilai 100 denarii setiap satu KM dalam Edict Harga Diocletian, anggaran perbelanjaan keseluruhan untuk Mandi adalah c. 12 juta KM. Dia tidak takut untuk memasukkan banyak peringatan (& # 8220lintasan yang panjang, kadang-kadang berliku-liku, dan berpotensi tidak stabil yang harus kita ikuti & # 8221 ms 224), tetapi hasil akhirnya tidak sesuai dengan apa yang sedikit diketahui mengenai kewangan kerajaan. Program pembinaan bukan sahaja merupakan bentuk kemurahan pada skala yang sama dengan imperial congiaria (hlm. 224), tetapi bangunan yang sudah siap itu adalah peringatan kekal mengenai kuasa maharaja untuk memerintah sumber. Baths of Caracalla akan menjadi pelaburan yang menguntungkan bagi istana kekaisaran.

Tidak banyak yang dapat mencari kesalahan. Namun, sangat disayangkan bahawa buku ini tidak memiliki Daftar Angka, bibliografi (selalu diterima walaupun terdapat kutipan penuh dalam catatan), dan terutama indeks. Sebaliknya, jumlahnya hampir bebas dari ketidaktentuan tipografi.

Tanpa keraguan, volume DeLaine & # 8217 membuktikan bahawa kajian tahap pembangunan bangunan tertentu dapat memberi banyak penerangan mengenai analisis kuantitatif dan kualitatif jenazah. Buku DeLaine & # 8217s dialu-alukan. Buku ini merupakan buku panduan dan panduan terkini untuk salah satu monumen arkeologi utama Rom & # 8217, buku sumber saintifik untuk teknik menyelesaikan masalah dalam seni bina kuno,

dan ia menawarkan bacaan penting bagi sesiapa yang berminat dalam industri bangunan dan ekonomi Rom kuno.


Gefängnisse im Römischen Reich. Heidelberger althistorische Beiträge und epigraphische Studien, 23 tahun

K. telah menghasilkan karya yang sangat besar yang mempertimbangkan banyak aspek fungsi dan watak penjara di kerajaan Rom. Perbincangannya merangkumi pemeriksaan organisasi penjara, keadaan hidup mereka, dan asal-usul sosial tahanan. Fokus utama kajian ini adalah di penjara-kerajaan kerajaan Rom yang kemudian, dan untuk tujuan ini banyak digunakan kod undang-undang zaman kuno akhir dan pelbagai sumber dari masa ini, termasuk Libanius, John Chrysostom, Ammianus Marcellinus, dan John Moschus. Keprihatinan utama kajian ini adalah dengan perubahan yang terjadi dalam sifat kehidupan penjara dan sikap terhadap penjara pada zaman kuno akhir. K. memetakan perubahan ini ke perkembangan yang lebih luas di dunia kuno akhir, terutama kebangkitan agama Kristian dan perubahan struktur pemerintahan kerajaan, termasuk pembangunan provinsi yang jauh lebih kecil, yang, dapat dikatakan, memungkinkan para gabenor untuk melaksanakan tugas mereka dengan lebih berkesan, termasuk tugas mereka untuk mengesan, mencuba dan menghukum pesalah. Oleh itu, kajian K. & # 8217 menjadi hujah bagaimana masyarakat beroperasi pada zaman dahulu. Perubahan dalam penggunaan dan sifat penjara mencerminkan perubahan yang lebih mendasar dalam sikap masyarakat kuno zaman dahulu terhadap peranan pemerintah dan kepercayaan agama. Sejumlah masalah asas timbul dari kajian K. & # 8217, yang harus ditangani sebelum pertimbangan yang lebih terperinci mengenai hujah-hujahnya.

K. menggunakan pelbagai sumber utama, tetapi gagal menyebutkan banyak sarjana moden, terutama yang berkaitan dengan zaman kuno: misalnya, Peter Brown dan Alan Cameron dikutip sekali, 2 sementara tidak ada karya Averil Cameron, John Matthews, atau Roger Bagnall dipetik. K. sering merujuk kepada Riot Patung di Antiokhia pada tahun 387 (90, 177, 221, 275, 294), tetapi tidak menyebutkan kajian asas Robert Browning, & # 8216Rusuhan AD 387 di Antiokhia: peranan teater teater di empayar Rom kemudian & # 8217, JRS 42 (1952), 13-20. Brian Rapske, Kitab Kisah dan Paulus dalam Penjagaan Rom (Grand Rapids dan Carlisle, 1994), yang merangkumi banyak landasan yang sama dengan K., mungkin kelihatan terlambat untuk dipertimbangkan.

Kedua, terdapat beberapa ketidakkonsistenan dalam perlakuan bukti teks sah. K. tidak mengembangkan metodologi yang konsisten untuk menilai kesan sosial undang-undang individu. Walaupun undang-undang individu dapat disebut sebagai bukti untuk pola sosial tertentu, pada kesempatan lain keberkesanan teks tersebut dipersoalkan. Ketiga, K. memfokuskan pada sebilangan kecil perkembangan pada zaman kuno akhir (implikasi pembentukan wilayah yang jauh lebih kecil, terutama berkaitan dengan peranan yang dipertingkatkan yang diberikan oleh pembangunan ini kepada para gabenor wilayah [lih. 29, 44, 201, 246 -7, 264-5], dan mengenai perubahan yang berlaku setelah kebangkitan agama Kristian). K. tidak memberikan perhatian yang cukup terhadap perkembangan lain, khususnya kematian Majlis di beberapa wilayah, perubahan peranan tentera, dan perubahan struktur pemilikan tanah, yang semuanya mempunyai implikasi yang signifikan terhadap bagaimana wilayah-wilayah tersebut diperintah dan bagaimana keadilan diberikan. Sebagai contoh, K. menyebutkan kematian penjara mahkamah perbandaran (43-4, 248, 267-8), tetapi tidak menganggap fenomena penurunan dan penganggotaan institusi curial yang dibuktikan secara meluas, walaupun mungkin tidak universal. 3 Keempat, terutama dalam Bab 10-13, model yang mendasari perbincangan mengenai ketegangan dan konflik antara kelas sosial tidak begitu konsisten: perbincangan mengenai keganasan rasmi dan keadilan kelas tidak berkorelasi dengan pertimbangan pentingnya perlindungan. Akhirnya, K. merujuk kepada berbagai sumber dari akhir Rom Barat, dan dari masa pasca-Rom segera, tetapi tidak meletakkan bahan ini dalam konteks sejarahnya, misalnya kerusuhan sosial yang hampir tidak terputus dalam Gaul pada masa itu Sidonius.

Dalam Bab 2, K. mempertimbangkan beberapa bukti untuk penggunaan penjara dalam tahanan reman di Republik. Perhatian utamanya adalah untuk berpendapat bahawa hakim di Republik akhir berhak untuk memenjarakan suspek menjelang perbicaraan dan bahawa mereka sebenarnya menggunakan hak ini.

Dalam Bab 3, K. membincangkan peranan polis dalam menahan pesalah. Ringkasan ringkas diberikan mengenai pelbagai struktur polis di Rom, Itali dan wilayah. Berkenaan dengan Rom, K. mencatat bahawa beberapa tugas, termasuk menjaga ketertiban dan ketertiban, termasuk dalam praefectus vigilum, tetapi praefectus urbi, yang mengendalikan kohortes urbanae, lebih tepat dianggap perkara serius (27). Tugas gabenor wilayah biasanya termasuk mencari dan menghukum penjenayah, yang mana unit ketenteraan yang mereka miliki ada di tangan mereka. Dikatakan bahawa pada akhir zaman kuno, penciptaan wilayah yang lebih kecil dan pemindahan pasukan dari perbatasan meningkatkan kemampuan para gabenor untuk mengawasi provinsi mereka dengan berkesan (28-32). K. menekankan sumber daya dan kewibawaan yang terbatas di luar lingkungan komuniti mereka yang tersedia untuk beberapa bentuk polis yang dibuktikan di peringkat bandar dan desa, terutama dalam bahan sumber Mesir (32-8). Kerja kepolisian Rom juga dipertimbangkan oleh O. F. Robinson, Rom Purba: Perancangan dan Pentadbiran Bandar (London, 1992), 173-95. Masalah kepolisian yang lebih luas di Cilicia (33) dipertimbangkan oleh K. Hopwood, & # 8216Bandits, elit dan ketertiban sosial & # 8217, dalam A. Wallace-Hadrill (ed.), Penaung dalam Masyarakat Purba (London, 1989), 171-87. Organ polis Mesir dianggap oleh R. S. Bagnall, Mesir pada Zaman Akhir (Princeton, 1993), 164-9, dan oleh R. Alston, Askar dan Masyarakat di Mesir Rom. Sejarah Sosial (London, 1995), 81-96. Bagnall menyoroti peranan nyktostrategoi dan riparii, dan menunjukkan bahawa peranan tentera sebenarnya telah menurun pada zaman kuno akhir: beneficiarii tidak lagi dibuktikan setelah awal abad keempat, dan aduan kini biasanya disampaikan kepada praepositi awam pagi.

Pada bahagian terakhir Bab 3 dan Bab 4, K. mempertimbangkan bukti untuk pengadilan keadilan swasta. Sejumlah faktor dikenal pasti yang menyumbang kepada pemintas sistem keadilan negara: kesukaran akses ke mahkamah gabenor & # 8217 bagi banyak orang (43-5) kelaziman penyelesaian luar kehakiman, ruang lingkup di mana beberapa kes akhirnya dilarang secara sah (45-6) keberadaan pengadilan rumah yang berlanjutan di bawah kekuasaan keluarga pater, walaupun pentingnya hal ini menurun secara signifikan dalam perjalanan kekaisaran (46-8) pengembangan pengadilan dan penjara gerejawi (48-59) dan penggunaan penjara swasta, yang menjadi masalah tertentu pada akhir zaman kuno (59-63). Perhatikan juga prasasti dari Gerasa yang merujuk kepada penjara yang dibina oleh uskup kota, Paul, pada tahun 539/40. 4

Dalam Bab 5, K. membincangkan tiga periode dalam proses keadilan pidana di mana hukuman penjara digunakan: jangka masa reman (64-79) tempoh antara hukuman dan penyampaian hukuman (80-3) dan penggunaan hukuman penahanan (83-91). 5 Dia menyoroti ketidaksepakatan dalam sumber hukum mengenai apakah hilangnya kedudukan sosial disebabkan oleh pemenjaraan dalam tahanan reman. Faktor utama dalam menentukan sama ada suspek harus ditahan adalah ketersediaan penjamin, sifat kesalahan dan status sosial suspek. Budak dan pelanggan dapat meminta pemilik dan pelanggannya untuk menjamin mereka, dan bukti papirus Mesir menunjukkan bahawa pelantikan penjamin adalah amalan biasa bahkan di kalangan golongan bawah. K. menyimpulkan dari ini bahawa perbezaan kelas sosial tidak kurang pentingnya dalam menentukan sama ada reman harus diperintahkan. Kemiskinan bukanlah penghalang mutlak untuk melepaskan diri dari tahanan, sementara kekayaan bukanlah jaminan kebebasan mutlak. K. mengakhiri bahagian ini dengan pertimbangan praktik kekaisaran lewat: disarankan, antara lain, bahawa pemenjaraan dalam tahanan adalah lebih biasa di kerajaan kemudian.

Berkaitan dengan bukti penggunaan penahanan hukuman, K. mengutip kes penahanan anggota konspirasi Bacchanalian dan Caesar & # 8217s mencadangkan penjara seumur hidup bagi orang Catilin (83-4). 6 Penekanan Ulpian pada peranan penjara semata-mata sebagai tempat penahanan sementara dan larangan Caracalla & # 8217 mengenai penggunaan penjara seumur hidup mungkin menunjukkan bahawa praktik penahanan hukuman di kerajaan tidak jarang berlaku (rujuk Garnsey, 149). Ketersediaan pengasingan dan kerja paksa mungkin telah memberikan alternatif yang sesuai yang pada awalnya menghalangi perkembangan berkesan penggunaan penahanan hukuman. K. mengenal pasti sejumlah faktor yang menyebabkan penggunaan hukuman penjara, termasuk ukuran budi bicara yang dimiliki oleh gabenor, dan meningkatnya kesukaran yang ditemui oleh gabenor Kristian untuk melaksanakan hukuman mati (kontras Garnsey, 150, untuk penekanan yang berbeza).

Dalam salah satu bab terpanjang dalam kajian ini (Bab 6), K. mempertimbangkan pelbagai kejahatan dan kesalahan yang boleh menyebabkan pemenjaraan: pembunuhan, rompakan, pergolakan sosial, serangan, fitnah, pencurian, perzinahan, sihir dan astrologi, dan kesalahan agama . K. berpendapat bahawa terdapat sedikit perubahan dalam praktik hukuman mengenai pembunuhan antara Republik dan kerajaan, tetapi pada akhir zaman kuno, penahanan kerana disyaki pembunuhan lebih mudah diperintahkan, dan negara lebih aktif terlibat dalam pencarian pembunuh (93 -7). Mengenai pembuatan masalah (97-103), kebanyakan kes yang dikutip oleh K. berasal dari zaman kuno: pembakaran rumah ibadat Callinicum the Riot of the Statues rusuhan makanan di Rom dan konflik Donatist-Katolik di Afrika utara. K. menyimpulkan: & # 8216Dalam der Spätantike nahm die Gewaltbereitschaft der städtischen Bevölkerung anscheinend zu & # 8217 (98). Tuntutan ini nampaknya dibenarkan, tetapi secara langsung bertentangan dengan tuntutan sebelumnya bahawa & # 8216Nun lässt sich eine Zunahme der Kriminalitaet freilich kaum nachweisen & # 8217 (24). 7 K. menunjukkan bahawa hukuman penjara kerana cedera dan fitnah hanya dijatuhkan dalam kes-kes yang lebih serius, tetapi sekali lagi negara kuno itu lebih bersedia untuk menahan mereka yang dituduh melakukan kesalahan ini (103-7). Terdapat perbezaan yang signifikan dalam sikap & # 8217 negara terhadap kecurian antara kerajaan awal dan akhir (108-17). Di kerajaan awal, pencurian jarang mengakibatkan penahanan, kerana pelanggaran itu diperlakukan di bawah undang-undang sivil, dan penyelesaian sering dilakukan di luar mahkamah. Peranan pihak berkuasa sebagian besar dibatasi untuk memastikan bahawa persidangan harus dilakukan, memanggil tertuduh untuk hadir, dan menjatuhkan penahanan ketika perjanjian antara kedua pihak tidak dipatuhi. Dalam perjalanan kekaisaran, pencurian menjadi masalah jenayah, dan pada akhir zaman dahulu, pemenjaraan pencuri adalah lebih biasa. K. menunjukkan bahawa pendakwaan terhadap ahli sihir dan ahli nujum dipergiatkan pada zaman kuno: terutamanya penyihir yang kuat dilakukan di bawah Constantius dan Valentinian, tetapi permusuhan negara terhadap kumpulan-kumpulan ini sangat berbeza dengan maharaja individu (121-2). K. mempertimbangkan beberapa aspek pemenjaraan orang Kristian pada masa penganiayaan: syarat bagi orang Kristian yang tetap bebas untuk mengunjungi rakan seiman mereka yang dipenjarakan dan untuk memberi mereka sokongan terhadap perkembangan pemujaan di sekitar tahanan Kristian, yang diberi kepercayaan untuk memaafkan menghukum syarat-syarat di mana orang-orang Kristian dianggap sebagai teladan dan bukan tujuan menyeluruh untuk memenjarakan orang-orang Kristian dan akhirnya memenjarakan orang-orang Kristian oleh rakan-rakan mereka (122-31). Sumber-sumber untuk kesyahidan dan penganiayaan terhadap orang-orang Kristian sangat penting, tetapi perlu diperhatikan bahawa Prudentius & # 8217 Peristephanon tidak digunakan oleh teks penting, yang telah menghasilkan banyak minat moden. 8

K. mengkaji dua aspek pemenjaraan hamba (Bab 7): keadaan di mana mereka dipenjarakan, dan tanggungjawab untuk hukuman mereka. Dua faktor utama dalam sebarang keputusan mengenai penahanan hamba adalah peranan tuan dan sifat kesalahan yang dituduh hamba. Pemilik hamba bertanggung jawab atas hukuman atas kesalahan yang dilakukan oleh hamba mereka sendiri, dan juga dapat menyelesaikan perselisihan yang melibatkan budak mereka dan pihak ketiga, tetapi negara bertanggung jawab, baik di Roma maupun di provinsi, untuk penahanan dan pemenjaraan budak-budak dalam kes jenayah berat seperti gangguan awam, maiestas dan perzinaan. Budak biasanya ditangkap, diseksa dan dieksekusi secara beramai-ramai ketika seseorang telah membunuh pemiliknya. 9 Pemenjaraan untuk kesalahan kecil lebih mungkin terjadi pada saat tidak ada pemilik maupun pihak ketiga yang hadir untuk menawarkan jaminan untuk budak itu. Berkenaan dengan tahap hukuman proses, bukti menunjukkan bahwa keadilan dapat dikeluarkan oleh pemilik dan negara sebagaimana mestinya. Tanggungjawab untuk menghukum jenayah yang lebih rendah umumnya terletak pada pemiliknya, sedangkan negara bertanggung jawab untuk menangani kesalahan yang lebih serius, misalnya tuntutan palsu yang telah mendapat pengakuan. Dalam beberapa kes, pemilik atau pihak yang cedera dapat menggunakan kebijaksanaan dalam memutuskan sama ada secara peribadi akan hukuman yang tepat atau mempercayakan hamba kepada negara. Teks undang-undang juga menetapkan hukuman yang berbeza untuk menyinggung budak sub poena vinculorum (142-3). K. menunjukkan bahawa selama pemerintahan kerajaan ada pergeseran penekanan antara peranan negara dan pemilik swasta: yang pertama menjadi semakin bertanggungjawab terhadap penahanan dan hukuman hamba yang menyinggung perasaan, dan oleh itu jumlah hamba yang dipenjara akan mempunyai meningkat (136-7, 139, 143, 145).

Dalam Bab 8, mengenai pemenjaraan penghutang, hujah K. & # 8217 agak terhalang oleh kegagalan membezakan secara konsisten antara hutang swasta antara individu dan hutang yang berlaku sebagai akibat kegagalan membayar cukai. Dalam beberapa contoh yang dikutip oleh K., terutama dari khotbah dan tulisan hagiografi para bapa gereja, tidak jelas apakah rujukannya adalah kepada penghutang swasta atau pemungut cukai. K. berpendapat bahawa di Republik dan kerajaan awal peranan negara dalam memenjarakan penghutang adalah terhad, dan bahawa perlakuan peminjam hutang pada hakikatnya adalah urusan peribadi, walaupun tunduk pada beberapa batasan undang-undang seperti lex Poetelia (326 SM). K. menunjukkan bahawa pemenjaraan oleh negara penghutang swasta menjadi normatif selama pemerintahan, sementara pemenjaraan swasta yang dibuktikan di kerajaan awal dilakukan oleh kerajaan akhir yang dianggap tidak sah (154-5). Namun, bukti Mesir menunjukkan, seperti yang dicatat oleh K., bahawa pemenjaraan di penjara awam penghutang swasta adalah biasa sejak awal kerajaan (158-61). K.membincangkan secara terperinci bukti-bukti pemenjaraan penghutang, tetapi tidak menetapkan perbincangan ini terhadap konteks perubahan sifat percukaian atas tanah dan pemegangan tanah seperti pengembangan iugatio. Badan perundangan yang penting dari Republik hingga zaman kuno berkaitan dengan perlakuan penghutang yang dipenjarakan, tetapi kepentingan banyak bahan ini sering tidak jelas. Beberapa undang-undang sejak zaman kuno mengatur perlakuan penghutang, termasuk alasan hukuman penjara dan penggunaan penyeksaan, tetapi pengulangan perintah tersebut mungkin menunjukkan keberkesanannya yang terhad dan tidak semestinya bukti keberkesanan negara & # 8217 # 8216terroristischen Methoden & # 8217 (169).

Wanita secara konsisten kurang diwakili di antara populasi penjara (Bab 9). Terdapat keengganan untuk menahan wanita. Pemenjaraan mereka dibuktikan kerana sejumlah jenayah, terutama keracunan, dan penahanan wanita yang kelihatan tidak bersalah kerana kesalahan suami mereka. Contoh pertama penahanan sejumlah besar wanita disebabkan oleh penganiayaan terhadap orang Kristian. Pada zaman kuno akhir, lebih banyak wanita dipenjara, tetapi jumlahnya masih kecil, sementara maharaja prihatin untuk memastikan bahawa tahanan wanita ditempatkan selain lelaki.

Dalam Bab 10-13, K. mengembangkan tema yang disinggung pada bab sebelumnya mengenai hamba, iaitu kedudukan golongan atasan dalam kaitan dengan penjara, termasuk bukti penahanan anggota kelas atasan itu sendiri (10), rasuah rasmi dalam keputusan tentang pemenjaraan (11), penggunaan penjara sebagai alat untuk mengendalikan kelas bawah (12), dan cara-cara yang dapat dibebaskan tahanan, termasuk peran perlindungan (13). K. mengkaji bukti untuk penggunaan terhad penahanan anggota kelas atasan Rom di kerajaan awal. Pemenjaraan sebagian besar terbatas pada periode antara hukuman dan pelaksanaan, dan penahanan, jika terjadi, biasanya dalam bentuk tahanan rumah. K. menunjukkan bahawa kedudukan decurions menurun dengan ketara pada zaman kuno akhir. Perintah senator masih menikmati kedudukan istimewa seperti yang dibuktikan dalam C.Th. 9.2.1 (362), yang menjamin kekebalan senator dari penjara dalam tahanan reman dan penahanan terhad kepada tempoh selepas hukuman dijatuhkan. Bukti Libanius menunjukkan bahawa pemenjaraan telah menjadi alat untuk digunakan untuk melawan para bangsawan, dan para gabenor sekarang lebih siap untuk memenjarakan hukuman karena kejahatan yang biasa.

Dalam Bab 11, K. mempertimbangkan bukti untuk & # 8216Beamtenwillkuer & # 8217, termasuk bukti rasuah dan ketidakcekapan rasmi di peringkat kedua-dua gabenor dan di bawahnya, yang mengakibatkan penjara tidak adil. 10 Berbagai bukti dikutip, dari Verres dan St Paul hingga abad ke-6 Mesir. K. mempersoalkan sejauh mana peralihan dari Republik ke empayar menghentikan penyalahgunaan pentadbiran wilayah (191-2). Penyebaran rasuah adalah fungsi kuasa gabenor wilayah yang hampir tidak terbatas. Dikatakan bahawa terdapat lebih banyak rujukan pada zaman kuno akhir kepada & # 8216willkürliche Haftmassnahmen & # 8217 (196 K. memetik pelbagai sumber termasuk Basil, Augustine, John Chrysostom, dan Libanius), tetapi ketakutan yang lebih kuat terhadap gabenor dan pegawai mereka tidak mencerminkan ukuran rasuah yang lebih besar tetapi pengukuhan aparatur negara dan khususnya penubuhan wilayah yang lebih kecil. Perbincangan K. & # 8217 tentang undang-undang kuno yang lewat yang bertujuan untuk membendung penyalahgunaan oleh pegawai (200-1) mengabaikan pengumpulan undang-undang di C.Th. 1.16 (De officio rectoris Provinciae), yang menentukan tugas gabenor & # 8217 dan berusaha untuk membendung penyelewengan. 11

Dalam Bab 12, K. menganggap penggunaan penjara oleh yang berkuasa pada zaman kuno untuk memberi tekanan kepada jiran mereka yang lebih lemah. Dikatakan bahawa kebanyakan tahanan pada zaman kuno berasal dari kelas bawah, dan bahawa kedudukan mereka telah merosot dibandingkan dengan kerajaan awal (205, 210-1). Ini mencerminkan fakta bahawa kebanyakan kejahatan dilakukan oleh orang miskin, tetapi juga bahawa penjara yang berkuasa digunakan sebagai alat untuk memberi tekanan. K. menyimpulkan bahawa & # 8216Dalam die Sinne ist es legitim, die spätantike Justiz als Klassenjustizen charakterisieren & # 8217 (210). Sebilangan kritikan terhadap hujah ini dapat dikemukakan. Pertama, terminologi K. & # 8217 dalam bab ini sangat kabur: dia secara amnya merujuk kepada & # 8216die Reichen dan Mächtigen & # 8217 (204), yang menindas & # 8216Angehörige der werktätigen Bevölkerung & # 8217 (210), tetapi perbezaannya mestilah ditarik antara kumpulan aristokrat yang berbeza di dalam kerajaan sama seperti ordo senatorius mewakili kumpulan yang berbeza dalam kod undang-undang yang diperlakukan sangat berbeza daripada keputusan provinsi. 12 Tanpa definisi yang lebih jelas, kesimpulan mengenai konflik kelas tidak dapat disokong. Kedua, banyak bukti yang dikutip oleh K. sebenarnya berkaitan dengan isu pemilikan tanah, dan perbincangan seperti itu harus berkaitan dengan pertimbangan yang lebih luas mengenai perubahan corak pemilikan tanah. Ketiga, penekanan K. & # 8217 terhadap pembinaan sistem yang memberi hak istimewa kepada kumpulan sosial tertentu agak bertentangan dengan hujahnya dalam Bab 5 mengenai operasi penjara tahanan di tahanan yang berkecuali. Keempat, juga sukar untuk mendamaikan penekanan pada peningkatan konflik kelas dengan tuntutan bab sebelumnya bahawa pegawai tidak lebih korup pada zaman kuno dari sebelumnya. Akhirnya, K. tidak memetakan hujahnya ke atas bukti penggunaan dan pengaruh perlindungan yang menjadi inti dari bab berikut.

Dalam Bab 13, K. mempertimbangkan bukti pembebasan tahanan dari tahanan, baik yang telah dihukum dan mereka yang sedang menunggu perbicaraan mereka. Tiga aspek proses ini sangat diketengahkan: kuasa gabenor dan pemegang jawatan yang lain baik untuk memenjarakan dan melepaskan pengaruh yang dapat dilakukan oleh warganegara yang berkuasa, khususnya pelindung, untuk mendapatkan pembebasan pelanggan atau rakan dan makna dan makna amnesti imperialis. K. mempertimbangkan bukti undang-undang kekaisaran yang berusaha mengawal pembebasan tahanan oleh pegawai yang korup, tetapi menyimpulkan bahawa undang-undang tersebut sering kali mempunyai kesan terhad dan ditentang secara meluas oleh pegawai (217-8). K. tidak merujuk kepada kesusasteraan moden yang luas mengenai perlindungan, baik kepentingan teori yang lebih umum dan khususnya berkaitan dengan dunia kuno. 13

K. seterusnya meneliti bukti sepanjang tempoh penahanan. 14 Disarankan bahawa pemenjaraan dalam tahanan reman umumnya lebih lama pada zaman kuno akhir (235), tetapi kerana, seperti yang dicatat oleh K., jangka masa rata-rata tidak mungkin dihitung (224) dan merujuk kepada panjang hukuman individu kebanyakannya tidak tepat (238 ), perbandingan itu sukar. K. mengenal pasti beberapa faktor yang menyebabkan berlakunya penahanan yang lama, termasuk keperluan untuk membuat pengakuan dari tahanan dan juga maklumat mengenai rakan mereka (239-40), proses rayuan (walaupun gabenor diizinkan untuk menolak rayuan dalam kes-kes di mana tertuduh telah mengaku dan di mana pelaksanaan yang cepat dapat dianggap sebagai kepentingan umum [229-30]), perlunya dalam beberapa kes berunding dengan maharaja (230-2), jumlah pekerjaan yang berlebihan yang dihadapi oleh pengadilan (236 -8), permintaan oleh peserta untuk kelewatan dalam percubaan (yang hadnya telah ditetapkan, baik dalam jumlah permintaan, dan jangka waktu penundaan maksimum yang diizinkan [227]), dan ketersediaan permainan yang sesuai sekiranya mereka yang dikutuk ad bestias (228). Gabenor biasanya meninggalkan kes yang belum selesai untuk diganti oleh penggantinya: ketika Albinus, pengambilalihan Judaea, bersikeras untuk menyelesaikan semua kes yang belum selesai, itu dianggap patut diperhatikan (226). Penahanan orang Kristian sepertinya sangat lama: dalam hal ini, mungkin para tahanan akhirnya meninggalkan kepercayaan mereka (232-4). Perundangan kekaisaran yang lewat berusaha untuk menyekat tempoh penahanan, yang menuntut agar perbicaraan harus dilakukan dalam satu bulan penahanan dan mengancam para gabenor dengan hukuman jika mereka gagal mematuhi had ini, untuk mendorong pelaksanaan hukuman yang cepat dan untuk menentukan syarat-syarat di mana rayuan boleh dibuat (240-6).

Bab 15 dan 17 mempertimbangkan organisasi penjara, termasuk tanggungjawab untuk penguasaan mereka di kedua-dua Rom dan provinsi (248- 64), pengembangan struktur ini pada zaman kuno akhir (264-70), peranan pengawal penjara (305- 8), dan langkah-langkah yang diambil untuk mencegah penerbangan tahanan (308-15). 15 K. mengumpulkan banyak perincian bermula dengan penjara di Rom. Dia menyoroti peralihan tanggungjawab antara pihak berkuasa perbandaran dan gabenor dan kakitangan mereka untuk mengawal penjara. Kerajaan awal membuktikan kewujudan penjara perbandaran di samping penjara yang dikendalikan oleh gabenor dan pengawas mereka, tetapi kemudian pihak berkuasa perbandaran datang memainkan peranan yang semakin kurang penting dalam menahan tahanan, sementara tanggungjawab gabenor meningkat, terutama ketika provinsi semakin meningkat dibahagikan kepada unit yang lebih kecil. Perbincangan mengenai penjara di Rom (248-51) tidak melampaui Pliny, dan keadaan tertentu di Rom tidak disebutkan dalam perbincangan berasingan mengenai bukti purba purba (264-70). Seperti yang disarankan sebelumnya, perbincangan mengenai peranan perbandaran tidak memiliki konteks yang lebih luas mengenai kematian Majlis. Bukti dikutip dari Augustine sehubungan dengan Circumcellions dan Donatists untuk daya hidup institusi perbandaran yang berterusan (268-9), tetapi keadaan Afrika utara mungkin dianggap tidak biasa kerana institusi bandar mungkin terus berkembang di sini hingga jaman dahulu.

Dalam Bab 16, K. mempertimbangkan bukti keadaan hidup di dalam penjara, 16 termasuk lokasi penjara, struktur fizikal mereka dan jumlah tahanan. K. menyatakan bahawa sumber-sumber selalu merujuk kepada keadaan sempit, kelaparan, rantai, dan kekotoran, dan ini boleh diperburuk oleh insiden tertentu, seperti kempen menentang kumpulan agama dan kerusuhan sosial skala besar seperti Riot of the Patung. 17 Undang-undang kekaisaran yang lewat berusaha untuk memperbaiki beberapa syarat ini, sebahagiannya berada di bawah pengaruh agama Kristian, tetapi peningkatan yang nyata sukar untuk dipahami (282-3, 286, 288, 296). Pemboleh ubah yang secara berkala boleh mengakibatkan keadaan yang lebih baik seperti kebebasan dari rantai dan akses ke kemudahan mandi termasuk pemilikan status sosial yang tinggi, tetapi pertimbangan seperti itu tanpa kesahan yang mengikat seperti yang ditunjukkan oleh Verres. K. secara ringkas mempertimbangkan bukti penggunaan penyeksaan (291-4) diperhatikan bahawa tujuan utamanya adalah untuk mengambil pengakuan dan maklumat mengenai kaki tangan, dan bahawa, jika tidak ada kaedah forensik, merupakan bahagian penting dari proses keadilan jenayah. 18

Dalam Bab 18 K. mengumpulkan pelbagai pemerhatiannya mengenai penjara pada zaman kuno akhir. Dia membincangkan empat aspek utama peranan penjara dalam periode ini: kegiatan amal gereja (316-23) penolakan operasi keadilan negara oleh gereja (323-30) praktik hukuman kuno lewat (330-40) dan undang-undang kuno lewat mengenai penjara (340-4). Perundangan kekaisaran yang lewat mengenai penjara pada umumnya prihatin untuk mempercepat perbicaraan, memperbaiki keadaan di mana tahanan ditahan, untuk mengatur tingkah laku pengawal penjara, dan untuk mempromosikan pengawal penjara & # 8217 dan uskup & # 8217, tetapi sejauh mana yang mana undang-undang ini benar-benar mempengaruhi realiti kehidupan penjara adalah perkara lain yang jelas (340-4). Penglibatan Caesarius of Arles dan Avitus dari Vienne dalam menyelamatkan banduan juga perlu dipertimbangkan. 19

1. Karya sebelumnya & # 8217s merangkumi Spätantike Patronatsformen im Westen des Römischen Reiches, Vestigia: Beiträge zur alten Geschichte 38, Munich, 1987.

2. 298, n. 32, dan 327, n. 64. K. merujuk kepada kajian seminal Brown & # 8217s di JRS 61 (1971) mengenai peranan lelaki suci, tetapi Brown telah banyak mengembangkan pandangannya sejak itu: & # 8216 Orang suci sebagai teladan & # 8217, Perwakilan 1 (1983): 1-25 & # 8216 Orang suci sebagai teladan pada zaman kuno akhir & # 8217, dalam J. S. Hawley (ed.), Orang Suci dan Kebajikan (Berkeley, 1987): 3-14 Kuasa dan Yang Suci. Aspek Kristianisasi Dunia Rom (Cambridge, 1995): 55-78.

3. Kisah ringkas mengenai kematian curiales di J. H. W. G. Liebeschütz, & # 8216Hujung kota kuno & # 8217, di J. Rich (ed.), Bandar di Zaman Akhir (London, 1992), esp. 25-8, dan Averil Cameron, Dunia Mediterranean pada Zaman Akhir Zaman 395-600 Masihi (London, 1993), 168-9.

4. P.-L. Gautier, & # 8216Novelles prasasti de Gerasa & # 8217, Syria 62 (1982), 297-312, esp. 297-307, dengan komen P. R. L. Brown , Kekuatan dan Pujukan pada Zaman Akhir. Ke arah Empayar Kristian (Madison, Wisconsin, 1992), 152.

5. Mengenai isu-isu ini, lihat P. Garnsey, Status Sosial dan Keistimewaan Undang-Undang di Empayar Rom (Oxford, 1970), 147-52, dan Rapske, 10-20, 32-4.

6. Rujuk Garnsey, 148-9, dan R. A. Baumann, & # 8216 Penindasan Bacchanals: lima soalan & # 8217, Historia 39 (1990), 334-48.

7. Rujuk T. E. Gregory, Vox Populi. Keganasan dan Penglibatan Popular dalam Pertentangan Agama Abad Kelima A.D. (Columbus, 1979), dan & # 8216 Keganasan di bandar pada zaman kuno & # 8217, di R. T. Marchese (ed.), Aspek Urbanisme Graeco-Rom. Esei di bandar klasik (Oxford, 1984), 138-61, rujuk juga Rapske, 41-2. Untuk literatur mengenai penyaliban pada n.30, hal.98, harus ditambahkan M. Hengel, Penyaliban (London, 1977).

8. R. Henke, Studien zum Romanushymnus des Prudentius (Frankfurt am Main, 1983) M. Malamud, Puisi Transformasi: Prudentius dan Mitologi Klasik (Ithaca, 1989) A.-M. Palmer, Prudentius di Syahid, Oxford, 1989 J. F. Petruccione, Prudentius & # 8217 Penggunaan Topoi Martirologi di Peristephanon (Ph.D yang tidak diterbitkan, University of Michigan, 1985) M. J. Roberts, Puisi dan Budaya Syahid. The Liber Peristephanon Prudentius (Ann Arbor, 1993), dikaji dalam jurnal ini oleh E. Vance dan pengulas ini (94.4.17 dan 94.7.3).

9. Rujuk K. M. Hopkins, Penakluk dan Budak (Cambridge, 1978), 120-1, G. E. M. de Ste Croix, Perjuangan Kelas di Dunia Yunani Purba (London, 1981), 409.

10. Tidak ada rujukan yang dibuat untuk Ramsay MacMullen , Rasuah dan Penurunan Rom, New Haven dan London, 1988.

11. Mengenai gabenor pada zaman kuno akhir, lih. Coklat, Kekuatan dan Pujukan, 22-34.

12. Mengenai kepentingan perbezaan tersebut, rujuk kajian D. Schlinkert, Ordo senatorius und nobilitas. Die Konstitusi des Senatsadels di der Spätantike, Stuttgart, 1996, 84-116.

13. Umum: S. N. Eisenstadt dan L. Roniger (ed.), Pelanggan, Pelanggan dan Rakan. Hubungan Interpersonal dan Struktur Kepercayaan dalam Masyarakat (Cambridge, 1984), E. Gellner dan J. Waterbury (ed.), Pelanggan dan Pelanggan dalam Pertubuhan Mediterranean (London, 1977). Terutama: B. K. Gold (ed.), Pelindung Sastera dan Artistik di Rom Purba (Austin, 1982), R. P. Saller, Perlindungan Peribadi di bawah Empayar Awal (Cambridge, 1982), Wallace-Hadrill, dipetik di atas. Kes pekerja di ladang kekaisaran di Agabeykoey di Lydia (214-5, lih. 193) juga dipertimbangkan oleh S. Mitchell, Anatolia. Tanah, Lelaki, dan Dewa di Asia Kecil. Jilid 1, The Celts dan Kesan Peraturan Rom (Oxford, 1993), 229-30. M. mempertimbangkan bukti yang lebih luas untuk kesan negatif tentera terhadap penduduk awam Anatolia pada abad ketiga.

14. Juga dipertimbangkan oleh Rapske, 316-23.

15. Rujuk Rapske, 20-5 (bukti penjara di Rom dan di luar), 28-32 (tahanan tentera), dan 244-76 (anggota penjara).

16. Rujuk Rapske, 196-225, yang mempertimbangkan masalah kesesakan, kegelapan, rantai, makanan, pakaian, penyakit dan kematian.

17. Perhatikan juga Prudentius & # 8217 gambaran jelas mengenai keadaan penjara di Peristephanon. Istilah catenae melambangkan keseluruhan penahanan dan penderitaan orang Kristian, lih. Roberts, Puisi, 46-7, 59-61 dan 79-91. Mengenai penggunaan rantai, rujuk juga Rapske, 25-8.

18. Bahan Yunani perbandingan boleh didapati di P. Dubois, Penyeksaan dan Kebenaran (London, 1991). Pada gambar penyeksaan di Prudentius, Peristephanon, rujuk Roberts, Puisi, 55-68.

19. Rujuk W. Klingshirn, & # 8216Ketahanan dan kekuatan: Caesarius of Arles dan tebusan para tawanan di sub-Roman Gaul & # 8217, JRS 75 (1985), 183-203, dan S. Baumgart, Die Bischofsherrschaft im Gallien des 5. Jahrhunderts. Eine Untersuchung zu den Grüden dan Anfängen weltlicher Herrschaft der Kirche (Munich, 1995), 166-8.


KETERANGAN ILMU UNTUK KEBERKESANAN TERAPI SPA

Walaupun populariti terapi spa, bukti saintifik yang dilaporkan mengenai keberkesanannya jarang. Satu dekad yang lalu, Heywood mengkaji semula rekod yang didokumentasikan mengenai rawatan spa untuk keracunan plumbum pada abad ke-18 dan ke-19 di Bath. 19 Kelumpuhan yang berlaku akibat keracunan plumbum kronik (colica pictonum) adalah masalah biasa pada masa itu kerana penggunaan timbal yang meluas dalam peralatan rumah tangga, kosmetik, pewarna makanan, wain, dan garam untuk penggunaan ubat. Sudah pada awal abad ke-16, Bath terkenal kerana menyembuhkan kelumpuhan, bahkan pada pesakit yang dianggap tidak dapat disembuhkan. Rawatan tersebut terdiri daripada mandi, penyembuhan minum, diet, dan pembersihan. Pesakit yang dimasukkan ke Hospital Bath berasal dari seluruh England, dan sering kali mereka dirawat kerana kelumpuhan mereka di tempat lain, tanpa berjaya. Namun, banyak pesakit yang disangka tidak dapat disembuhkan itu sembuh setelah (bulan) mereka tinggal di Bath.

Contohnya boleh didapati dalam perbandingan rekod perubatan Hospital Bath dan Exeter antara 1762 dan 1767. 19 Selama lima tahun ini, 285 pesakit dengan colica pictonum dimasukkan ke Exeter dan 281 pesakit di Bath. Tujuh puluh tiga peratus pesakit dari Exeter sembuh atau bertambah baik, sedangkan angka itu 93% dari Bath. Selain itu, kumpulan di Bath termasuk 80 pesakit yang dirujuk dari Exeter yang belum disembuhkan oleh rawatan di Exeter. 19 Dari tahun 1760 hingga 1879, 3377 pesakit dimasukkan ke Bath untuk lumpuh akibat mabuk. Empat puluh lima peratus disembuhkan dan 93% sekurang-kurangnya bertambah baik. 19

Kadar penyembuhan yang tinggi untuk kelumpuhan oleh terapi spa di Bath mungkin disebabkan oleh beberapa faktor. Duduk di dalam air suam menghasilkan diuresis, dengan peningkatan perkumuhan natrium, kalium, kalsium, dan juga plumbum. 19, 20 Makanan yang baik, latihan, penyingkiran dari sumber plumbum, dan sejumlah besar air yang kaya dengan kalsium dan zat besi menyumbang kepada kejayaan terapi spa di Bath. 19

Dalam dekad yang lalu, beberapa ujian terkawal secara rawak telah mengkaji kesan terapi spa pada rheumatoid arthritis 21–26 dan osteoartritis.23, 27–30 Pesakit dialokasikan secara rawak untuk menerima terapi spa atau terapi palsu / tidak. Penulis tinjauan sistematik baru-baru ini mengenai kesan terapi spa pada rheumatoid arthritis dan osteoarthritis menyatakan bahawa penilaian pasti mengenai keberkesanannya adalah mustahil kerana kekurangan metodologi dalam kajian ini. 31 Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan kesan positif yang berlangsung selama tiga hingga sembilan bulan. Baru-baru ini, percubaan terkawal secara rawak menunjukkan bahawa terapi spa jelas berkesan dalam ankylosing spondylitis. 32 Dua kumpulan intervensi mengikuti terapi spa selama tiga minggu di dua pusat peranginan spa yang berbeza, dan dibandingkan dengan kumpulan kawalan yang tinggal di rumah dan meneruskan rawatan standard yang terdiri daripada ubat-ubatan anti-radang dan terapi fizikal kumpulan mingguan. Peningkatan yang ketara dalam fungsi, kesakitan, kesejahteraan global, dan kekakuan pagi ditemukan untuk kedua-dua kumpulan intervensi sehingga sembilan bulan selepas terapi spa. 32


Saluran air kuno Rom

Saluran air kuno Rom dibina untuk membawa air dari mata air dan pergunungan yang jauh ke bandar dan bandar. Air itu akan menyediakan air pancut, taman, tempat mandi awam, jamban dan rumah orang Rom yang kaya (yang mempunyai jamban dan tempat mandi). Air dari saluran air juga mempunyai kegunaan pertanian dan perindustrian. Sebagai contoh, ia akan digunakan untuk mengairi tanah, untuk membuat kilang kuasa dan mesin lain yang digunakan dalam perlombongan, dll.

Saluran air akan menjaga kebersihan kota dengan adanya sistem kumbahan yang maju. Mereka juga menjaga kebersihan orang: Orang Rom dari semua kelas akan mandi di tempat mandi awam dan tidak jarang mandi setiap hari. Hari bekerja berlangsung selama 6 jam dan banyak orang Rom akan pergi ke tempat mandi umum pada waktu petang untuk bersantai dan bersosial.

Bagaimana saluran air Rom kuno dibina

Saluran air kuno Rom adalah prestasi kejuruteraan. Orang-orang dari luar negeri atau dari kampung-kampung akan datang ke Rom dan benar-benar berdiri kagum di hadapan lengkungan raksasa ini yang terbentang sejauh bermil-mil. Teknologi yang terlibat dalam pembinaan saluran air ini cukup luar biasa. Saluran air Rom tidak menggunakan pam tetapi graviti sahaja. Mereka dibina dengan sedikit kecerunan ke bawah dan kadang-kadang terbentang sejauh lebih dari 100 km (62 batu)!

Saluran air Segovia

Sebilangan besar saluran air dibina di bawah permukaan (0,5 hingga 1 meter atau sekitar 3 kaki di bawah) tetapi ketika mereka sampai di lembah dan sekitar kota, mereka akan berada di atas permukaan tanah dan seperti jambatan. Jurutera akan menggunakan alat seperti chorobates untuk memeriksa tahap mendatar. Sebilangan besar paip dibuat dari plumbum. Orang Rom kemudiannya tahu tentang keracunan plumbum itulah sebabnya seramik dan batu lebih disukai daripada timah. Bangsa Romawi memperkenalkan sejumlah inovasi termasuk penggunaan tangki raksasa yang dibina pada selang waktu untuk mengatur bekalan air dan konkrit kalis air.

Saluran air kuno Rom cukup dipercayai dan banyak saluran air yang masih utuh hingga kini (seperti Pont du Gard di Perancis dan Aqueduct of Segovia di Sepanyol) adalah bukti kebolehpercayaan mereka. Saluran air menjadi tidak berfungsi terutama kerana ia hancur atau mereka tidak lagi dipelihara setelah kejatuhan Empayar Rom Barat.

Saluran air pertama ditugaskan pada 312 SM, Aqua Appia, ketika Rom kekurangan air. Orang kemudian bergantung pada mata air tempatan, telaga awam dan swasta, dan perigi di atas bumbung yang mengumpulkan air hujan. Aqua Appia bergantung pada mata air yang terletak 16.4 km (sekitar 10 batu) dari Rom dan membekalkan pusat perdagangan utama dan pasar lembu di bandar ini. Saluran air kedua yang akan dibina adalah Old Anio yang beroperasi 40 tahun kemudian. Yang ketiga adalah Aqua Marcia, saluran air terpanjang di Rom, yang dibina pada tahun 144-140 SM. Aqua Marcia berlari sejauh kira-kira 91 km (57 batu) di bawah tanah dan 10 km (6 batu) di atas tanah di arked sebelum sampai ke bandar Rom.

Banyak saluran air yang dibina terutamanya semasa Empayar Rom. Pada abad ke-3 Masihi, Rom mempunyai sebelas saluran air. Kualiti air yang dibekalkan oleh saluran air mungkin berbeza-beza: ada yang diketahui membekalkan air dengan kualiti yang sangat baik sementara yang lain cenderung untuk air berlumpur terutama setelah hujan lebat. Saluran air kuno Rom harus dipelihara kerana beberapa bocor selama bertahun-tahun atau puing-puing terkumpul di saluran. Terdapat jalan masuk secara berkala pada saluran bawah tanah.

Saluran air untuk kegunaan swasta, pertanian dan perindustrian

Pengguna swasta mempunyai paip yang disambungkan dari harta tanah mereka ke saluran air. Mereka mesti mempunyai lesen dan mereka dikenakan bayaran berdasarkan lebar paip. Paip tersebut akan mempunyai prasasti dengan maklumat mengenai: pengeluar paip, alat yang sesuai, pelanggan dan haknya. Penekanan secara haram adalah perkara biasa. Pegawai atau pekerja saluran air sering disuap sehingga paip dapat dilebarkan atau dihubungkan secara haram ke saluran air. Penyadapan haram boleh dihukum dengan penyitaan aset. Tetapi undang-undang itu jarang digunakan. Orang Rom yang sangat kaya akan membeli hak akses air ke mata air dan membina saluran air mereka sendiri yang menghubungkan mata air ke vila!

Paip plumbum Rom dengan prasasti
Muzium Sains

Saluran air kuno Rom juga digunakan dalam pertanian. Petani yang tidak memiliki akses ke mata air atau sungai dapat membeli lesen untuk mengambil sejumlah air. Air akan digunakan untuk mengairi tanah tetapi juga untuk menyiram ternakan. Lesen itu agak sukar diperoleh, terutama di kawasan luar bandar. Penyadapan secara haram dapat dihukum dengan penyitaan aset (tanah atau hasil dari tanah) tetapi undang-undang jarang digunakan kerana peningkatan pengeluaran dari ladang menjaga undang-undang harga makanan. Daripada merampas aset, pihak berkuasa akan memungut hasil pertanian.

Aqueducts juga mempunyai kegunaan industri terutamanya dalam perlombongan. Saluran akan dipotong ke tanah pada lereng curam sehingga dapat mengirimkan sejumlah besar air pada tekanan tinggi ke lombong. Air itu akan digunakan untuk membersihkan batu dan mengekspos bijih (apa yang kita sebut "hushing") dan untuk mengoperasikan mesin seperti roda bertenaga air yang akan memberi cap dan palu perjalanan yang digunakan untuk memproses bijih. Bukti periuk api tersebut boleh didapati di Rom, Athens, Sepanyol, di Dolaucothi di Wales dan di Barbegal di Fontvieille, Perancis.


Seberapa umum kemudahan mandi peribadi di Rom Late Republican? - Sejarah

Ramai kanak-kanak perempuan bersekolah di sekolah rendah awam. Ovid dan Martial menyiratkan bahawa anak lelaki dan perempuan dididik sama ada bersama atau serupa, dan Livy menganggap bahawa anak perempuan seorang perwira akan bersekolah. Anak-anak golongan elit diajar bahasa Yunani dan Latin sejak usia dini. Anak-anak dari kedua-dua jantina belajar untuk bersikap sosial dengan menghadiri majlis makan malam dan acara lain dan mengambil bahagian dalam perayaan keagamaan dengan menyanyikan komposisi formal di sebuah koir.

Di kalangan golongan atasan, wanita sepertinya berpendidikan tinggi, ada yang sangat tinggi, dan kadang-kadang dipuji oleh sejarawan lelaki untuk pembelajaran dan pemupukan mereka. Cornelia Metella, isteri muda Pompey the Great pada saat kematiannya, terkenal dengan muzik dan pengetahuannya mengenai geometri, sastera, dan falsafah. Tahap pembelajaran ini menunjukkan persiapan formal.

Oleh kerana wanita tidak mengambil bahagian secara rasmi dalam kehidupan awam, kehidupan anak lelaki dan perempuan mulai berubah secara mendadak setelah mereka secara rasmi berusia, dan peringatan kepada wanita mengenali kualiti rumah tangga mereka lebih kerap daripada pencapaian intelektual. Kemahiran yang diperlukan oleh seorang penguasa Rom untuk menguruskan rumah tangga memerlukan latihan, dan ibu mungkin menyampaikan pengetahuan mereka kepada anak perempuan mereka dengan cara yang sesuai dengan kedudukan mereka dalam kehidupan, memandangkan penekanan dalam masyarakat Rom terhadap tradisionalisme.

Gadis-gadis digambarkan dalam seni Romawi memainkan banyak permainan yang sama dengan kanak-kanak lelaki, seperti bola, gelung gelung, dan tulang jari. Anak patung kadangkala dijumpai di kubur mereka yang mati sebelum dewasa. Tingginya biasanya berukuran 15-16 cm, dengan anggota badan yang bersendi, dan terbuat dari bahan seperti kayu, terakota, dan terutama tulang dan gading. Gadis-gadis yang sudah berumur mengabdikan boneka mereka untuk Diana, dewi yang paling mementingkan gadis, atau untuk Venus ketika mereka bersiap untuk berkahwin.


Wanita bebas di Rom kuno adalah warganegara (warga negara), tetapi tidak dapat memilih atau memegang jawatan politik. Kerana peranan umum mereka yang terhad, wanita diberi nama kurang kerap berbanding lelaki oleh sejarawan Rom. Tetapi sementara wanita Rom tidak memiliki kekuatan politik langsung, mereka dari keluarga kaya atau berkuasa dapat dan melakukan pengaruh melalui rundingan swasta.

Wanita luar biasa yang meninggalkan tanda yang tidak dapat dinafikan dalam sejarah bermula dari Lucretia semi-legenda dan Claudia Quinta, yang kisahnya mengambil makna mitos wanita sengit Republik seperti Cornelia, ibu Gracchi, dan Fulvia, yang memerintahkan tentera dan mengeluarkan duit syiling membawa wanita wanita itu sebagai tokoh dinasti Julio-Claudian, Livia yang paling menonjol, yang menyumbang kepada pembentukan adat istiadat Imperial dan permaisuri Helena, pendorong dalam membangun agama Kristian sebagai agama rasmi Rom.

Seperti halnya anggota masyarakat lelaki, wanita elit dan perbuatan mereka yang signifikan dari segi politik mengalahkan mereka yang berstatus rendah dalam catatan sejarah. Prasasti dan terutama epitaphs mendokumentasikan nama-nama wanita yang luas di seluruh Empayar Rom, tetapi sering memberitahu sedikit tentang mereka. Beberapa tangkapan hidup yang jelas disimpan dalam genre sastera Latin seperti komedi, satira, dan puisi, terutama puisi Catullus dan Ovid, yang menawarkan sekilas wanita di ruang makan Rom dan boudoir, di acara sukan dan teater, membeli-belah, meletakkan pada solek, mengamalkan sihir, bimbang tentang kehamilan - namun, semuanya melalui mata lelaki.

Surat-surat yang diterbitkan Cicero, misalnya, mengungkapkan secara tidak formal bagaimana lelaki hebat yang diproklamirkan diri itu berinteraksi di rumah tangga dengan isterinya Terentia dan anak perempuannya Tullia, ketika pidatonya menunjukkan melalui penghinaan pelbagai cara wanita Rom dapat menikmati seks bebas dan kehidupan sosial.

Satu peranan utama masyarakat yang dikhaskan hanya untuk wanita adalah dalam bidang agama: pejabat pendeta Vestals. Dibebaskan dari sebarang kewajiban untuk berkahwin atau mempunyai anak, para Vestal mengabdikan diri untuk belajar dan memperhatikan ritual yang dianggap perlu untuk keselamatan dan kelangsungan hidup Rom tetapi yang tidak dapat dilakukan oleh perguruan lelaki.


Wanita mulia berasal dari keluarga yang mulia. Mereka sering menjadi orang yang dapat menelusuri silsilah salah satu bekas konsul Rom atau Kaisar baik melalui darah atau perkahwinan. Wanita-wanita ini adalah golongan elit masyarakat dan menghadiri jamuan makan, festival, dan majlis-majlis besar dengan kemegahan. Pada permainan gladiator, mereka mempunyai tempat duduk yang lebih baik di hampir permukaan tanah.

Walau bagaimanapun, untuk semua ini, mereka sangat sedikit membezakan mereka dengan wanita Rom yang dibebaskan dari golongan plebeian dari kelas bawah. Kedua-duanya fokus pada rumah, menjadi isteri yang baik, membuat suami mereka berjaya, melahirkan anak, dan membesarkan anak yang kuat - terutama anak lelaki. Betapa benarnya kata pepatah Latin, et genus et formam Regina Pecunia donatur. (Wang Ratu membawa keluarga dan kecantikan)

Terdapat beberapa perkara yang menandakan perbezaan antara wanita mulia dan wanita bebas. Untuk satu, wanita mulia biasanya berusaha untuk mempunyai lebih banyak anak daripada golongan bawah. Ini terutama disebabkan oleh tekanan tambahan untuk memberikan pewaris.

Juga kadar kematian kanak-kanak begitu tinggi sehingga walaupun setelah mempunyai anak lelaki, seorang wanita yang mulia ingin sekali lagi agar mati yang pertama. Adalah biasa bagi hanya tiga kanak-kanak daripada sepuluh untuk bertahan hidup pada zaman kanak-kanak. Perkara lain yang menunjukkan perbezaan antara kelas adalah bahawa tanpa wanita adalah wanita Bangsawan yang bekerja di luar rumah. Ia dianggap sangat tidak wajar dan kasar bagi wanita tersebut untuk membantu memberi pendapatan keluarga, walaupun dalam keluarga miskin sering kali ada sedikit pilihan.

Sebilangan wanita Rom yang lebih kaya menjalankan perniagaan dan harta benda mereka sendiri, terutama menjelang pertengahan dan akhir Empayar. Ini tentu bukan kebiasaan tetapi ia berlaku.


Wanita bebas adalah budak yang dibebaskan yang berhutang dalam tempoh perkhidmatan, syarat-syaratnya mungkin disepakati sebagai syarat kebebasan, kepada mantan pemiliknya, yang menjadi pelindungnya. Penaung mempunyai kewajiban sebagai balasannya, seperti membayar jasa tersebut dan membantu dalam masalah hukum. Hubungan pelanggan-pelanggan adalah salah satu struktur sosial asas Rom kuno, dan kegagalan untuk memenuhi kewajiban seseorang menyebabkan ketidaksetujuan dan kecaman.

Dalam kebanyakan cara, wanita bebas mempunyai status undang-undang yang sama dengan wanita bebas. Tetapi kerana di bawah undang-undang Rom seorang hamba tidak memiliki ayah, budak yang dibebaskan tidak memiliki hak warisan kecuali mereka dinamakan dalam surat wasiat.

Hubungan bekas hamba dengan penaungnya mungkin rumit. Dalam satu kes undang-undang, seorang wanita bernama Petronia Iusta berusaha menunjukkan - tanpa akuan kelahiran untuk membuktikannya - bahawa dia telah dilahirkan bebas. Ibunya, dia mengakui, pernah menjadi hamba di rumah tangga Petronius Stephanus dan Calatoria Themis, tetapi Iusta menyatakan bahawa dia dilahirkan setelah ibunya diasingkan. Calatoria, yang sekarang menjadi janda, pada gilirannya berpendapat bahawa Iusta dilahirkan sebelum ibunya bebas dan bahawa dia telah dimanumulasikan, oleh itu, kerana bekas pemiliknya mendapat perkhidmatan sebagai pelindung. Calatoria tidak dapat memberikan dokumentasi mengenai penyataan ini, dan kes itu disahkan kepada keterangan saksi.

Hamba yang tidak berpendidikan atau tidak mahir memiliki sedikit peluang untuk mendapatkan kebebasan mereka, dan jika mereka menjadi bebas, mereka tidak akan mempunyai cara untuk menyokong diri mereka sendiri. Oleh itu, seorang wanita bebas di tempat kerja boleh mempunyai kelebihan dalam latihan dan kemahiran berbanding wanita yang dilahirkan dari keluarga miskin yang bebas bekerja.

Status wanita bebas, seperti orang bebas, sangat berbeza-beza. Caenis adalah wanita bebas dan setiausaha kepada Maharaja Vespasian, dia juga selirnya. Dia dikatakan telah tinggal bersamanya dengan setia, tetapi dia tidak dianggap sebagai isteri.

Wanita dalam Keluarga dan Undang-Undang


Kedua-dua anak perempuan dan anak lelaki tunduk pada patria potestas, kekuasaan yang dimiliki oleh ayah mereka sebagai ketua keluarga (familia). Sebuah rumah tangga Rom dianggap kolektif (korpus, "badan") di mana penguasaan pater familias (dominium). Hamba, yang tidak memiliki kedudukan yang sah, adalah sebahagian dari rumah tangga sebagai harta. Pada awal Kerajaan, kedudukan sah anak perempuan sedikit berbeza sama sekali daripada kedudukan anak lelaki. Sekiranya bapa meninggal tanpa kehendak, hak anak perempuan untuk berkongsi harta keluarga adalah sama dengan anak lelaki, walaupun undang-undang pada abad ke-2 SM telah berusaha untuk membatasi hak ini. Walaupun terlepas dari status undang-undang, anak perempuan tampaknya tidak kurang dihargai dalam keluarga Rom daripada anak lelaki, walaupun anak lelaki diharapkan dapat memastikan kedudukan keluarga dengan mengikuti ayah mereka ke kehidupan umum.

Keluarga peliharaan mempunyai hak dan kewajiban untuk mencari suami untuk anak perempuannya, dan perkahwinan pertama biasanya diatur. Secara teknikal, pasangan itu harus cukup tua untuk memberi persetujuan, tetapi usia persetujuan adalah 12 untuk kanak-kanak perempuan dan 14 untuk kanak-kanak lelaki, walaupun pada praktiknya anak lelaki rata-rata berusia lima tahun lebih tua.

Di kalangan golongan elit, 14 adalah usia peralihan dari zaman kanak-kanak ke remaja, tetapi pertunangan mungkin diatur atas alasan politik ketika pasangan itu terlalu muda untuk berkahwin, dan pada umumnya wanita mulia berkahwin lebih muda daripada wanita kelas bawah. Sebilangan besar wanita Rom akan berkahwin pada akhir usia remaja hingga awal dua puluhan. Seorang gadis bangsawan diharapkan menjadi perawan ketika dia menikah, seperti yang ditunjukkan oleh usia mudanya. Seorang anak perempuan secara sah boleh menolak perjodohan yang dibuat oleh ibu bapanya hanya dengan menunjukkan bahawa suami yang dicadangkan itu berkelakuan buruk.

Di Republik awal, pengantin perempuan tunduk pada potestas suaminya, tetapi pada tahap yang lebih rendah daripada anak-anak mereka. Namun, pada awal Kerajaan, hubungan anak perempuan dengan ayahnya tetap tidak berubah ketika dia menikah, walaupun dia pindah ke rumah suaminya. Pengaturan ini adalah salah satu faktor dalam tahap kebebasan wanita Rom yang dinikmati berbanding dengan budaya kuno lain dan hingga zaman moden awal: walaupun dia harus menjawab kepada ayahnya secara sah, dia tidak menjalani kehidupan seharian di bawah pemeriksaan langsungnya, dan suaminya tidak mempunyai kuasa hukum terhadapnya.

Seorang anak perempuan diharapkan bersikap hormat terhadap ayahnya dan tetap setia kepadanya, walaupun itu bermaksud harus berbeza dengan suaminya. "Penghormatan" tidak selalu mutlak. Setelah mengatur dua perkahwinan pertama anak perempuannya, Cicero tidak setuju - betul, ternyata - pilihannya untuk mengahwini Dolabella yang tidak dipercayai, tetapi mendapati dirinya tidak dapat menghalangnya.

Seorang anak perempuan menyimpan nama keluarganya sendiri (nomen) seumur hidup, tidak menganggapnya sebagai suaminya. Anak-anak biasanya mengambil nama bapa. Akan tetapi, pada zaman Imperial, anak-anak kadang-kadang menjadikan nama keluarga ibu mereka menjadi milik mereka, atau malah menggunakannya.


Walaupun hak dan status wanita pada periode paling awal sejarah Rom lebih terbatas daripada pada akhir Republik dan Empayar, seawal abad ke-5 SM, wanita Rom dapat memiliki tanah, menulis surat wasiat mereka sendiri, dan muncul di mahkamah sebagai hak mereka penyokong sendiri. Sejarawan Valerius Maximus menumpukan satu bahagian karyanya On Memorable Deeds and Speeches kepada wanita yang menjalankan kes atas nama mereka sendiri, atau atas nama orang lain.

Wanita-wanita ini menunjukkan kemampuan sebagai orator di ruang sidang, walaupun pidato dianggap sebagai pengejaran yang pasti bagi lelaki Rom yang paling bercita-cita tinggi. Salah satunya, Maesia Sentinas, dikenal dengan asal usulnya di kota Sentinum, dan bukan, seperti biasa, hubungannya dengan seorang lelaki. Maesia yang bebas bercakap dalam pembelaannya sendiri, dan dibebaskan hampir sebulat suara setelah hanya menjalani perbicaraan pendek kerana dia bercakap dengan kekuatan dan keberkesanan seperti itu. Oleh kerana ciri-ciri ini dianggap maskulin, namun, sejarawan berpendapat bahawa di bawah penampilannya yang feminin, dia memiliki "semangat jantan," dan setelah itu dia disebut "the Androgyne."

Kemampuan Maesia untuk mengemukakan kes "secara metodis dan bersungguh-sungguh" menunjukkan bahawa sementara wanita tidak sering mengaku di mahkamah terbuka, mereka mempunyai pengalaman dalam deklamasi pribadi dan pengadilan keluarga. Afrania, isteri seorang senator pada masa Sulla, sering muncul di hadapan puji-pujian yang memimpin mahkamah, walaupun dia mempunyai peguam bela lelaki yang dapat berbicara dengannya, bahawa dia dituduh calumnia, pendakwaan jahat. Akibatnya ada keputusan yang melarang wanita untuk mengajukan tuntutan bagi pihak orang lain, dengan alasan bahawa ia membahayakan pudicitia mereka, kesopanan yang sesuai untuk seseorang.

Telah diperhatikan bahawa sementara wanita sering didesak oleh kebodohan dan ketidaktahuan mereka terhadap undang-undang, dan dengan demikian memerlukan perlindungan oleh peguam bela lelaki, pada kenyataannya tindakan diambil untuk menyekat pengaruh dan keberkesanannya. Walaupun terdapat sekatan khusus ini, terdapat banyak contoh wanita yang mengambil tindakan yang tepat dalam hal-hal undang-undang di Republik Akhir dan Pengetua, termasuk menentukan strategi undang-undang kepada peguam bela mereka di belakang tabir.

Seorang wanita yang dibebaskan secara sah menjadi sui iuris, atau orangnya sendiri, dan dapat memiliki harta benda dan melupuskannya sebagaimana yang difikirkannya sesuai. Sekiranya keluarga peliharaan meninggal dunia, undang-undang mewajibkan pembahagian harta pusaka yang sama antara anak-anaknya, tanpa mengira usia dan jantina mereka. Kehendak yang sebaliknya, atau membebaskan mana-mana anggota keluarga tanpa proses undang-undang yang wajar, dapat ditentang. Sejak akhir Republik dan seterusnya, seorang wanita yang mewarisi bahagian yang sama dengan saudara-saudaranya akan bebas daripada kawalan agnatik.

Seperti halnya kanak-kanak di bawah umur, seorang wanita yang dibebaskan mempunyai wali (tutor) yang sah untuknya. Namun, dia tetap mempertahankan kuasa pentadbirannya, dan tujuan utama wali jika bukan satu-satunya tujuannya adalah untuk memberikan persetujuan formal terhadap tindakan. Penjaga itu tidak memiliki suara dalam kehidupan peribadinya, dan seorang wanita sui iuris boleh berkahwin sesuka hatinya. Seorang wanita juga mempunyai jalan keluar tertentu sekiranya dia ingin menggantikan tutor yang menghalang. Di bawah Augustus, seorang wanita yang telah memperoleh ius liberorum, hak sah untuk hak istimewa tertentu setelah melahirkan tiga anak, juga dibebaskan dari perwalian. Peranan perwalian sebagai institusi hukum secara beransur-ansur berkurang, dan menjelang abad ke-2 Masihi, ahli hukum Gaius mengatakan dia tidak melihat alasan untuk itu. Pengkristianan Empayar, dimulai dengan penukaran Maharaja Constantine pada awal abad ke-4, akhirnya mempunyai akibat bagi status sah wanita.


Semasa era klasik undang-undang Rom, perkahwinan tidak memerlukan upacara, tetapi hanya kehendak dan kesepakatan bersama untuk hidup bersama dalam harmoni. Upacara perkahwinan, kontrak, dan formalitas lain hanya dimaksudkan untuk membuktikan bahawa sesungguhnya pasangan telah menikah. Di bawah undang-undang Romawi awal atau kuno, perkahwinan terdiri daripada tiga jenis: confarreatio, yang dilambangkan dengan perkongsian roti (panis farreus) coemptio, "dengan pembelian" dan usus, oleh bersama. Patricians selalu berkahwin dengan confarreatio, sementara plebeians berkahwin dengan dua jenis terakhir. Dalam perkahwinan dengan usus, jika seorang wanita tidak hadir selama tiga malam berturut-turut sekurang-kurangnya sekali dalam setahun, dia akan mengelakkan suaminya membuat kawalan hukum terhadapnya. Ini berbeza dengan kebiasaan Athena dalam perkahwinan yang diatur dan isteri-isteri yang diasingkan yang tidak seharusnya berjalan di jalan tanpa disekat.

Bentuk perkahwinan yang dikenal sebagai menu adalah norma di Republik awal, tetapi menjadi lebih jarang setelah itu. Di bawah bentuk perkawinan awal ini, pengantin perempuan itu menyerahkan "tangan" suaminya, iaitu dia dipindahkan dari potestas ayahnya ke tangan suaminya. Maharnya, hak warisan yang dipindahkan melalui perkahwinannya, dan harta yang diperolehnya setelah berkahwin adalah miliknya.

Suami boleh bercerai dengan alasan berzina, dan beberapa kes perceraian kerana kemandulan isteri dicatatkan. Perkahwinan lelaki adalah hubungan yang tidak setara, ia mengubah waris wanita dari adik-beradiknya kepada anak-anaknya, bukan kerana dia adalah ibu mereka, tetapi kerana secara hukum kedudukannya sama dengan anak perempuan kepada suaminya. Di bawah menu, wanita diharapkan mematuhi suami dalam hampir semua aspek kehidupan mereka.

Kebiasaan manus tidak disukai pada abad ke-2 SM, ketika keadaan perkahwinan berubah secara mendadak dengan cara yang memihak kepada kebebasan wanita yang lebih besar. Perkahwinan yang disebut "bebas" tidak menyebabkan perubahan status peribadi bagi isteri atau suami. Perkahwinan bebas biasanya melibatkan dua warganegara, atau seorang warganegara dan seseorang yang memegang hak Latin, dan pada masa Imperial kemudian dan dengan izin rasmi, tentera-warganegara dan bukan warganegara. Dalam perkahwinan bebas, seorang pengantin perempuan membawa mahar kepada suami: jika perkahwinan itu berakhir tanpa sebab perzinaan, dia mengembalikan sebahagian besarnya. Begitu banyaknya pemisahan harta benda oleh undang-undang sehingga hadiah antara pasangan tidak diakui seperti itu jika pasangan bercerai atau bahkan tinggal berpisah, pemberi dapat memperoleh kembali hadiah itu.


Perceraian adalah urusan yang sah tetapi tidak rasmi yang melibatkan seorang isteri meninggalkan rumah suaminya dan mengambil kembali maharnya. Menurut sejarawan Valerius Maximus, perceraian berlaku pada tahun 604 SM atau lebih awal, dan kod undang-undang seperti yang termaktub pada pertengahan abad ke-5 SM oleh Dua Belas Jadual memperuntukkan perceraian. Perceraian dapat diterima secara sosial jika dilakukan dalam norma sosial (mos maiorum).

Pada masa Cicero dan Julius Caesar, perceraian adalah perkara biasa dan "bebas rasa malu," subjek gosip dan bukannya aib sosial. Valerius mengatakan bahawa Lucius Annius tidak disetujui kerana dia menceraikan isterinya tanpa berunding dengan rakannya, dia melakukan tindakan itu untuk tujuannya sendiri dan tanpa mempertimbangkan kesannya pada rangkaian sosialnya (amicitia dan clientela). Sensor 307 SM dengan demikian mengusirnya dari Senat kerana kesusahan moral.

Di tempat lain, bagaimanapun, dikatakan bahawa perceraian pertama hanya terjadi pada tahun 230 SM, pada waktu itu Dionysius dari Halicarnassus menyatakan bahawa "Spurius Carvilius, seorang lelaki yang membezakan, adalah orang pertama yang menceraikan isterinya" dengan alasan ketidaksuburan. Ini kemungkinan besar adalah Spurius Carvilius Maximus Ruga yang menjadi konsul pada tahun 234 dan 228 SM. Buktinya keliru.

Selama zaman klasik undang-undang Rom (lewat Republik dan Pengetua), seorang lelaki atau wanita dapat mengakhiri perkahwinan hanya kerana dia mahu, dan tanpa alasan lain. Kecuali jika isteri dapat membuktikan bahawa suami tidak berharga, dia menjaga anak-anak. Kerana harta benda telah terpisah selama perkahwinan, perceraian dari perkahwinan "bebas" adalah prosedur yang sangat mudah.


Kekerapan perkahwinan semula di kalangan golongan elit adalah tinggi. Perkahwinan yang cepat tidak biasa, dan mungkin juga kebiasaan, bagi orang Rom bangsawan setelah kematian pasangan. Walaupun tidak ada masa menunggu resmi yang ditentukan untuk seorang duda, adalah kebiasaan bagi seorang wanita untuk tetap berkabung selama sepuluh bulan sebelum menikah lagi.

Tempohnya mungkin memungkinkan untuk mengandung: jika seorang wanita hamil sebelum kematian suaminya, jangka waktu sepuluh bulan memastikan bahawa tidak ada persoalan mengenai ayah, yang boleh mempengaruhi status sosial dan warisan anak, yang akan melekat pada kelahiran. Tidak ada undang-undang yang melarang wanita hamil untuk berkahwin, dan ada contoh yang terkenal: Augustus menikahi Livia ketika dia membawa anak bekas suaminya, dan College of Pontiffs memutuskan bahawa ia dibenarkan selagi ayah anak itu ditentukan terlebih dahulu. Suami sebelumnya Livia bahkan menghadiri majlis perkahwinan.

Kerana perkahwinan elit sering terjadi atas alasan politik atau harta benda, seorang janda atau perceraian dengan aset di kawasan ini menghadapi sedikit halangan untuk berkahwin semula. Dia jauh lebih mungkin dibebaskan secara sah daripada pengantin pertama, dan mempunyai suara dalam memilih suami. Perkahwinan Fulvia, yang memerintahkan pasukan semasa perang saudara terakhir Republik dan yang merupakan wanita Rom pertama dengan wajahnya menggunakan duit syiling, dianggap menunjukkan simpati dan cita-cita politiknya sendiri: dia menikah terlebih dahulu dengan juara popular itu Clodius Pulcher, yang dibunuh di jalanan setelah bertengkar lama dengan Cicero kemudian kepada Scribonius Curio, tokoh yang kurang yakin dengan ideologi yang pada masa kematiannya telah menemui Julius Caesar dan akhirnya kepada Mark Antony, lawan terakhir untuk oligarki republik dan maharaja pertama Rom masa depan.

Pemerhati Yunani Plutarch menunjukkan bahawa perkahwinan kedua di antara orang Rom cenderung menjadi urusan yang lebih tenang, kerana seorang janda masih merasakan ketiadaan suaminya yang sudah mati, dan seorang pencerai semestinya merasa malu. Tetapi walaupun keadaan perceraian mungkin memalukan atau memalukan, dan tetap berkahwin dengan orang yang sama seumur hidup adalah ideal, tidak ada persetujuan umum untuk berkahwin sebaliknya, perkahwinan dianggap sebagai syarat kehidupan dewasa yang tepat dan diinginkan untuk kedua-dua lelaki dan wanita.

Cato the Younger, yang memperlihatkan dirinya sebagai teladan sesuai dengan nama moralnya, membiarkan isterinya yang hamil Marcia menceraikannya dan mengahwini Hortensius, menolak untuk menawarkan anak perempuannya yang muda kepada pidato berusia 60 tahun itu. Setelah janda Marcia mewarisi kekayaan yang banyak, Cato menikahinya lagi, dalam upacara yang tidak mempunyai banyak formaliti. Wanita mungkin diejek, bagaimanapun, kerana berkahwin terlalu sering atau tidak berubah-ubah, terutama jika dapat disiratkan bahawa selera seksual dan kesombongan adalah motif.


Selir didefinisikan oleh undang-undang Rom sebagai wanita yang hidup dalam hubungan monogami kekal dengan lelaki dan bukan suaminya. Tidak ada penghinaan dalam menjadi selir atau tinggal bersama gundik, dan gundik dapat menjadi isteri. Hadiah dapat ditukar antara pasangan dalam gundik, berbeza dengan perkahwinan, yang mempertahankan pemisahan harta benda dengan ketat.

Pasangan biasanya menggunakan gundik ketika ketidaksetaraan pangkat sosial menjadi halangan perkahwinan: misalnya, seorang lelaki berpangkat senator, dan seorang wanita yang rendah diri sosial, seperti wanita bebas atau wanita yang memiliki latar belakang kemiskinan atau pelacuran. Dua pasangan cinta yang tidak mempunyai hak untuk konubium mungkin memasuki gundik, atau bahkan wanita bangsawan yang menyukai lelaki berstatus rendah.

Concubinage berbeza dengan perkahwinan terutama dalam status anak yang lahir dari hubungan. Anak-anak mempunyai kedudukan sosial ibu mereka, dan tidak seperti kebiasaan ayah mereka. Oleh itu, mereka tidak dikenakan patria potestas.


Undang-undang Rom klasik tidak membenarkan penderaan rumah tangga oleh suami terhadap isterinya, tetapi seperti halnya kejahatan lain, undang-undang terhadap penderaan rumah tangga dapat dianggap gagal mencegahnya. Cato the Elder mengatakan, menurut penulis biografinya Plutarch, "bahawa lelaki yang memukul isteri atau anaknya, meletakkan tangan ganas pada hal-hal suci yang paling suci. Juga dia menganggapnya lebih terpuji untuk menjadi suami yang baik daripada senator yang baik." Walaupun definisi moden tentang apa yang membuat hubungan baik antara suami dan isteri mungkin menghargai perkara yang berbeza, seorang lelaki berstatus semasa Republik Rom diharapkan untuk bersikap sederhana terhadap isterinya dan mendefinisikan dirinya sebagai suami yang baik.

Penganiayaan rumah tangga masuk ke dalam catatan sejarah terutamanya apabila ia melibatkan keterlaluan golongan elit. Kaisar Nero didakwa telah membunuh isteri pertama (dan saudara tirinya) Claudia Octavia, setelah dia diseksa dan dipenjarakan. Nero kemudian mengahwini perempuan simpanannya yang sedang hamil Poppaea Sabina, yang dia menendang hingga mati kerana mengkritiknya. Sebilangan sejarawan moden percaya bahawa Poppaea mati akibat keguguran atau melahirkan anak, dan kisah itu dibesar-besarkan untuk mengaibkan Nero. Commodus yang dihina seharusnya juga membunuh isteri dan adiknya.


Isteri Rom diharapkan dapat melahirkan anak, tetapi wanita bangsawan, yang terbiasa dengan tahap kemerdekaan, menunjukkan keengganan yang semakin meningkat untuk mengabdikan diri untuk menjadi ibu tradisional. Menjelang abad ke-1 Masihi, kebanyakan wanita elit mengelak menyusukan bayi mereka sendiri, dan mengupah jururawat. Amalan ini tidak biasa seawal abad ke-2 SM, ketika penulis drama komik Plautus menyebutkan perawat basah dengan santai.

Oleh kerana susu ibu dianggap terbaik untuk bayi, wanita bangsawan mungkin masih memilih untuk menyusui, kecuali alasan fizikal menghalangnya. Sekiranya seorang wanita memilih untuk tidak mengasuh anaknya sendiri, dia dapat mengunjungi Columna Lactaria ("Susu Susu"), di mana ibu bapa yang miskin dapat memperoleh susu untuk bayi mereka sebagai amal dari perawat basah, dan mereka yang mampu membelinya boleh memilih untuk menyewa basah jururawat. Licinia, isteri Cato the Elder (wafat 149 SM), dilaporkan tidak hanya merawat anaknya, tetapi kadang-kadang bayi budaknya, untuk mendorong "kasih sayang persaudaraan" di antara mereka. Pada masa Tacitus (wafat 117 M), penyusuan susu ibu oleh anak-anak elit ideal untuk latihan pada zaman dahulu yang luhur.

Sejauh mana wanita Rom boleh mengharapkan suami mereka untuk mengambil bahagian dalam membesarkan anak-anak yang sangat kecil nampaknya berbeza dan sukar ditentukan. Kaum tradisionalis seperti keluarga Cato nampaknya berminat: Cato suka hadir ketika isterinya memandikan dan membalut anak mereka.

Keluarga besar bukanlah kebiasaan di kalangan golongan elit bahkan oleh Republik Akhir keluarga Clodius Pulcher, yang mempunyai sekurang-kurangnya tiga saudara perempuan dan dua saudara lelaki, dianggap tidak biasa. Kadar kelahiran di kalangan bangsawan menurun sehingga maharaja Rom yang pertama, Augustus (memerintah 27 SM-14 M) meluluskan serangkaian undang-undang yang bertujuan untuk meningkatkannya, termasuk penghormatan khas bagi wanita yang melahirkan sekurang-kurangnya tiga anak (ius trium liberorum). Mereka yang belum berkahwin, bercerai, janda, atau mandul dilarang mewarisi harta kecuali disebut dalam surat wasiat.

Wanita Rom tidak hanya dihargai untuk jumlah anak yang mereka hasilkan, tetapi juga peranan mereka dalam membesarkan dan mendidik anak-anak untuk menjadi warganegara yang baik. Untuk membesarkan anak-anak untuk menjalani kehidupan yang berjaya, seorang ibu Rom yang teladan perlu dididik dengan baik.

Salah seorang wanita Rom yang terkenal dengan kekuatan dan pengaruh mereka sebagai seorang ibu adalah Cornelia, ibu kepada Gracchi. Julius Caesar, yang ayahnya meninggal ketika dia masih remaja, mempunyai hubungan dekat dengan ibunya, Aurelia, yang pengaruh politiknya sangat penting untuk mencegah eksekusi putranya yang berusia 18 tahun semasa penutupan Sulla.


Vibia Sabina yang berpendidikan dan mempunyai perjalanan yang baik (sekitar 136 M) adalah cucu dari maharaja Trajan dan menjadi isteri kepada penggantinya, Hadrian, tidak seperti beberapa permaisuri, dia memainkan peranan kecil dalam politik pengadilan dan tetap bebas dalam kehidupan peribadi, tiada anak dan mencari kepuasan emosi dalam hubungan cinta.


Wanita bangsawan menguruskan rumah tangga yang besar dan kompleks. Oleh kerana pasangan kaya sering memiliki banyak rumah dan ladang negara dengan berpuluh-puluh atau bahkan ratusan hamba, beberapa di antaranya berpendidikan dan berkemahiran tinggi, tanggungjawab ini setara dengan menjalankan sebuah syarikat kecil. Sebagai tambahan kepada kepentingan sosial dan politik untuk melayan tetamu, pelanggan, dan tetamu kenamaan dari luar negara, suami mengadakan pertemuan perniagaan pagi (salutatio) di rumah.

Rumah (domus) juga merupakan pusat identiti sosial keluarga, dengan potret nenek moyang yang dipaparkan di ruang masuk (atrium). Oleh kerana lelaki bangsawan yang paling bercita-cita tinggi sering berada di luar rumah kerana melakukan kempen ketenteraan atau tugas pentadbiran di wilayah-wilayah itu, kadang-kadang selama bertahun-tahun, pemeliharaan harta benda dan keputusan perniagaan keluarga sering diserahkan kepada para isteri misalnya, sementara Julius Caesar adalah jauh dari Rom sepanjang 50-an SM, isterinya Calpurnia Pisonis bertanggungjawab menjaga asetnya.

Ketika Ovid, penyair hidup terbesar Rom, diasingkan oleh Augustus pada tahun 8 Masihi, isterinya mengeksploitasi hubungan sosial dan manuver undang-undang untuk berpegang pada harta keluarga, di mana mata pencaharian mereka bergantung. Ovid menyatakan rasa cinta dan kekagumannya terhadapnya dalam puisi yang ditulisnya semasa pengasingannya. Hemat, parsimoni, dan berjimat cermat adalah ciri-ciri orang yang berbudi luhur.

Salah satu tugas terpenting bagi wanita untuk mengawasi rumah tangga yang besar adalah pengeluaran pakaian. Pada satu masa, pemintalan bulu adalah pekerjaan rumah tangga utama, dan menunjukkan kemandirian keluarga, kerana bulu akan dihasilkan di ladang mereka. Walaupun di kawasan perkotaan, bulu sering menjadi simbol tugas seorang isteri, dan peralatan untuk berputar mungkin muncul di monumen pengebumian seorang wanita untuk menunjukkan bahawa dia adalah pelindung yang baik dan terhormat. Bahkan wanita dari kelas atasan diharapkan dapat berputar dan menenun dengan meniru nenek moyang mereka yang pedesaan - suatu amalan yang diamati oleh Livia.


"Salah satu ciri yang paling pelik pada zaman itu," kata cendekiawan klasik Perancis, Gaston Boissier, "adalah bahawa wanita itu kelihatan seperti terlibat dalam perniagaan dan berminat dengan spekulasi seperti lelaki. Wang adalah penjagaan pertama mereka. Mereka bekerja di ladang mereka, melaburkan dana mereka, memberi pinjaman dan meminjam. Kami menjumpai satu di antara pemiutang Cicero, dan dua di antara penghutang. " Walaupun masyarakat Rom tidak membenarkan wanita memperoleh kekuatan politik rasmi, mereka membenarkan mereka memasuki perniagaan.

Bahkan wanita kaya tidak seharusnya menjadi wanita santai. Di kalangan golongan bangsawan, wanita dan lelaki meminjamkan wang kepada rakan sebayanya untuk mengelakkan daripada menggunakan pinjaman wang. Ketika Pliny sedang mempertimbangkan untuk membeli harta tanah, dia memperhitungkan pinjaman dari ibu mertuanya sebagai jaminan dan bukan pilihan. Wanita juga bergabung dalam membiayai karya-karya umum, seperti yang sering didokumentasikan oleh prasasti selama masa Imperial. Politta yang "tidak sah", yang muncul di Martyrdom of Pionius, memiliki ladang di wilayah Asia. Prasasti mencatat kemurahan hatinya dalam membiayai pengubahsuaian gimnasium Sardis.

Kerana wanita berhak memiliki harta benda, mereka mungkin melakukan transaksi perniagaan dan amalan pengurusan yang sama dengan pemilik tanah mana pun. Seperti rakan lelaki mereka, pengurusan budak mereka nampaknya bervariasi dari perawatan relatif hingga kelalaian dan penyalahgunaan secara terang-terangan. Semasa Perang Servile Pertama, Megallis dan suaminya Damophilus kedua-duanya dibunuh oleh hamba-hamba mereka kerana kekejaman mereka, tetapi anak perempuan mereka terhindar kerana kebaikannya dan diberikan jalan keluar yang selamat dari Sicily, bersama dengan pengiring bersenjata.

Tidak seperti pemilikan tanah, industri tidak dianggap sebagai profesion terhormat bagi mereka yang berpangkat senator. Cicero mencadangkan bahawa untuk mendapatkan penghormatan, seorang peniaga harus membeli tanah. Namun, sikap berubah semasa Empayar, dan Claudius membuat undang-undang untuk mendorong golongan atasan terlibat dalam perkapalan. Wanita dari kelas atasan didokumentasikan sebagai memiliki dan menjalankan syarikat perkapalan.

Perdagangan dan pembuatan tidak digambarkan dengan baik dalam kesusasteraan Rom, yang dihasilkan oleh dan sebagian besar oleh golongan elit, tetapi prasasti pemakaman kadang-kadang mencatat profesi si mati, termasuk wanita. Wanita diketahui memiliki dan mengusahakan kilang bata.

Seorang wanita mungkin mengembangkan kemahiran untuk melengkapi perdagangan suaminya, atau menguruskan aspek perniagaannya. Artemis the gilder telah menikah dengan Dionysius pembuat helmet, seperti yang ditunjukkan oleh tablet kutukan yang meminta pemusnahan rumah tangga, bengkel, pekerjaan, dan mata pencarian mereka. Status wanita biasa yang memiliki perniagaan nampaknya dianggap luar biasa. Undang-undang selama masa Kekaisaran yang bertujuan menghukum wanita kerana berzina mengecualikan mereka yang memiliki tuduhan perniagaan atau kedai dari pendakwaan.

Beberapa pekerjaan yang jelas bagi seorang wanita adalah jururawat basah, pelakon wanita, penari atau akrobat, pelacur, dan bidan - tidak semuanya sama. Pelacur dan penghibur seperti pelakon wanita dinodai sebagai orang jahat, orang-orang yang menggunakan beberapa perlindungan undang-undang walaupun mereka bebas. Prasasti menunjukkan bahawa seorang wanita yang merupakan perawat basah (nutrix) akan merasa bangga dengan pekerjaannya. Wanita boleh menjadi jurutulis dan setiausaha, termasuk "gadis yang dilatih untuk menulis yang indah," iaitu, kaligrafi. Pliny memberikan senarai artis wanita dan lukisan mereka.

Sebilangan besar orang Rom tinggal di insulae (bangunan pangsapuri), dan mereka yang menampung keluarga plebeian dan bukan warganegara biasanya kekurangan dapur.Keperluan untuk membeli makanan siap saji bermaksud "menjalankan" adalah perniagaan yang berkembang maju. Sebilangan besar orang miskin Rom, sama ada lelaki atau wanita, muda atau tua, mencari nafkah melalui pekerjaan mereka sendiri.


Wanita tidak boleh memegang jawatan politik atau berkhidmat dalam tentera, tetapi mitologi Republik mengakui patriotisme, kebajikan, dan pengorbanan diri wanita dan mengecam tingkah laku layan diri dan khianat.

Semasa perang saudara yang mengakhiri Republik, Appian melaporkan kepahlawanan para isteri yang menyelamatkan suami mereka. Sebuah epitaph yang dikenali sebagai Laudatio Turiae menyimpan pujian suami untuk isterinya, yang semasa perang saudara setelah kematian Julius Caesar membahayakan nyawanya sendiri dan melepaskan perhiasannya untuk mengirim sokongan kepada suaminya dalam pengasingan. Kedua-duanya selamat dari pergolakan masa untuk menikmati perkahwinan yang panjang. Porcia, anak perempuan Cato the Younger dan isteri Brutus si pembunuh, datang ke tahap yang kurang bernasib baik tetapi (di mata zamannya) berakhir: dia bunuh diri ketika Republik runtuh, sama seperti ayahnya.

Kebangkitan Augustus menjadi satu-satunya kuasa dalam dekad terakhir abad ke-1 SM mengurangkan kuasa pemegang pejabat politik dan oligarki tradisional, tetapi tidak melakukan apa-apa untuk mengurangkan dan boleh dikatakan meningkatkan peluang bagi wanita, serta hamba dan orang bebas, untuk menjalankan pengaruh disebalik tabir.

Seorang wanita terkenal ialah Livia Drusilla Augusta (58 SM 29 M), isteri Augustus dan wanita paling kuat di awal Kerajaan Rom, beberapa kali bertindak sebagai bupati dan menjadi penasihat setia Augustus. Beberapa wanita dari keluarga Imperial, seperti cucu perempuan Livia dan saudara perempuan Caligula, Agrippina the Younger, mendapat pengaruh politik dan juga kedudukan masyarakat.

Wanita juga turut serta dalam usaha menjatuhkan maharaja yang menyalahgunakan kuasa mereka. Tidak lama selepas saudara perempuan Caligula, Drusilla meninggal, janda Marcus Aemilius Lepidus dan saudara perempuannya, Agrippina the Younger dan Livilla bersekongkol untuk menggulingkan Caligula. Plot itu ditemui, dan Lepidus dieksekusi. Agrippina dan Livilla diasingkan, dan kembali dari pengasingan hanya ketika bapa saudara mereka Claudius berkuasa setelah pembunuhan Caligula pada tahun 41 Masihi.

Wanita juga dapat didorong oleh tujuan yang tidak mulia. Isteri ketiga Claudius, Valeria Messalina bersekongkol dengan Gaius Silius untuk menggulingkan suaminya dengan harapan dapat memasang dirinya dan kekasihnya berkuasa.

Tacitus mengabadikan wanita Epicharis untuk mengambil bahagian dalam konspirasi Pisonian, di mana dia berusaha mendapatkan sokongan armada Rom dan ditangkap. Setelah konspirasi itu terbongkar, dia tidak akan menunjukkan apa-apa bahkan diseksa, berbeza dengan para senator, yang tidak disiksa dan berlumba-lumba untuk menyebarkan perinciannya. Tacitus juga memuji Egnatia Maximilla yang telah mengorbankan kekayaannya agar dapat berdiri bersama suaminya yang tidak bersalah melawan Nero.


Wanita hadir di kebanyakan perayaan Rom dan perayaan kultus. Beberapa ritual secara khusus memerlukan kehadiran wanita, tetapi penyertaan mereka mungkin terbatas. Sebagai peraturan, wanita tidak melakukan pengorbanan binatang, upacara utama dari kebanyakan upacara umum yang besar, walaupun ini bukan sekadar larangan daripada kenyataan bahawa kebanyakan imam yang memimpin agama negara adalah lelaki. Beberapa amalan pemujaan disediakan untuk wanita sahaja, misalnya, upacara Dewi Baik (Bona Dea).

Imam wanita memainkan peranan penting dan penting dalam agama rasmi Rom. Walaupun kolej negeri imam lelaki jauh lebih banyak, enam wanita dari kolej Vestals adalah satu-satunya "paderi profesional sepenuh masa" di Roma. Sacerdos, sacerdotes jamak, adalah kata Latin untuk imam dari kedua-dua jantina. Gelaran keagamaan untuk wanita merangkumi sacerdos, sering berkaitan dengan dewa atau kuil, seperti sacerdos Cereris atau Cerealis, "pendeta Ceres", pejabat yang tidak pernah dipegang oleh lelaki magistra, pendeta tinggi, pakar wanita atau guru dalam hal agama dan ministra, pembantu wanita, terutama yang melayani dewa. Seorang magistra atau ministra akan bertanggungjawab untuk pemeliharaan kultus secara berkala. Epitaph memberikan bukti utama untuk keimamatan ini, dan wanita itu sering tidak dikenali dari segi status perkahwinannya.

Vestal memiliki perbezaan agama yang unik, status dan hak istimewa masyarakat, dan dapat menggunakan pengaruh politik yang cukup besar. Mungkin juga bagi mereka untuk mengumpulkan "kekayaan yang banyak." Setelah memasuki pejabatnya, seorang Vestal dibebaskan dari kuasa ayahnya. Dalam masyarakat Rom kuno, para pendeta ini adalah satu-satunya wanita yang tidak diharuskan berada di bawah jagaan sah seorang lelaki, sebaliknya menjawab secara langsung dan hanya kepada Pontifex Maximus.

Sumpah kesucian mereka membebaskan mereka dari kewajiban tradisional untuk berkahwin dan mengasuh anak-anak, tetapi pelanggarannya membawa hukuman yang berat: seorang Vestal yang didapati telah mencemari pejabatnya dengan melanggar sumpahnya diberi makanan, air, dan dimakamkan hidup-hidup. Oleh itu, kebebasan Vestal wujud berkaitan dengan larangan yang dikenakan terhadapnya. Selain melakukan upacara keagamaan tertentu, para Vestal berpartisipasi setidaknya secara simbolik dalam setiap korban resmi, karena mereka bertanggung jawab untuk menyiapkan bahan ritual yang diperlukan mola salsa. Para Vestal tampaknya telah mempertahankan perbezaan agama dan sosial mereka hingga abad ke-4 Masihi, sehingga maharaja Kristian membubarkan perintah itu.

Beberapa keimamatan dipegang bersama oleh pasangan suami isteri. Perkahwinan adalah syarat bagi Flamen Dialis, imam besar Musytari, isterinya, Flaminica Dialis, memiliki pakaian imam yang unik, dan seperti suaminya diletakkan di bawah larangan magico-keagamaan yang tidak jelas. Flaminica adalah kes yang luar biasa bagi seorang wanita yang melakukan pengorbanan binatang, dia mempersembahkan seekor domba jantan kepada Musytari pada setiap nundina, kitaran Rom selama lapan hari yang setanding dengan seminggu. Pasangan itu tidak diizinkan untuk bercerai, dan jika flaminica meninggal, si flamica harus meletakkan jawatannya.

Seperti Flaminica Dialis, regina sacrorum, "ratu upacara suci", mengenakan pakaian upacara khas dan melakukan pengorbanan binatang, mempersembahkan seekor domba betina atau domba betina kepada Juno pada hari pertama setiap bulan. Nama-nama beberapa regina sakrumum dicatat oleh prasasti. Regina adalah istri rex sacrorum, "raja upacara suci," seorang imam kuno yang dianggap pada zaman awal sebagai lebih berprestij daripada Pontifex Maximus.

Tugas rasmi yang sangat umum ini bagi wanita bertentangan dengan anggapan umum bahawa wanita di Rom kuno hanya mengambil bahagian dalam agama swasta atau domestik. Keagamaan lelaki-wanita ganda mungkin mencerminkan kecenderungan Rom untuk mencari pelengkap jantina dalam bidang keagamaan kebanyakan kuasa ilahi diwakili oleh dewa lelaki dan perempuan, seperti yang dilihat pada pasangan ilahi seperti Liber dan Libera. Dua belas dewa utama dipersembahkan sebagai enam pasangan yang seimbang dengan gender, dan agama Rom berangkat dari tradisi Indo-Eropah dalam memasang dua dewi dalam kumpulan dewa pelindung tertinggi, Juno dan Minerva bersama dengan Musytari. Triad ini "membentuk teras agama Rom."

Sejak pertengahan Republik dan seterusnya, kepelbagaian agama menjadi ciri khas kota Rom. Banyak agama yang bukan merupakan sebahagian dari kultus negara terawal di Roma menawarkan peranan kepemimpinan bagi wanita, di antaranya pemujaan Isis dan Magna Mater. Sebuah epitaph memelihara gelaran sacerdos maxima untuk seorang wanita yang memegang imamat tertinggi kuil Magna Mater berhampiran tapak Basilika Santo Petrus sekarang.

Walaupun kurang didokumentasikan daripada agama awam, amalan agama swasta membahas aspek kehidupan yang eksklusif untuk wanita. Pada saat kadar kematian bayi setinggi 40 persen, pertolongan ilahi diminta untuk tindakan mengancam nyawa ketika melahirkan dan bahaya merawat bayi, dengan doa yang ditujukan kepada dewi Juno, Diana, Lucina, di nixi, dan sejumlah pelayan ilahi khusus.

Penulis lelaki bervariasi dalam menggambarkan keagamaan wanita: ada yang mewakili wanita sebagai teladan kebajikan dan pengabdian Rom, tetapi juga cenderung oleh perangai terhadap pengabdian agama yang berlebihan, daya tarikan sihir, atau "takhayul." Tidak juga "peribadi" sama dengan "rahsia": Orang-orang Rom curiga dengan amalan keagamaan yang rahsia, dan Cicero mengingatkan bahawa pengorbanan pada waktu malam tidak harus dilakukan oleh wanita, kecuali bagi orang-orang Rom yang ditetapkan secara rutin, bagi pihak orang Rom, bahawa adalah, untuk kebaikan awam.


Wanita Rom tidak terbatas di rumah mereka seperti wanita Athena pada zaman kuno dan klasik. Wanita kaya berkeliling kota dengan sampah yang dibawa oleh budak. Wanita berkumpul di jalanan setiap hari untuk bertemu dengan rakan-rakan, menghadiri upacara keagamaan di kuil, atau mengunjungi tempat mandi. Keluarga terkaya mempunyai mandi peribadi di rumah, tetapi kebanyakan orang pergi ke rumah mandi bukan hanya untuk mencuci tetapi untuk bersosial, kerana kemudahan yang lebih besar menawarkan pelbagai perkhidmatan dan aktiviti rekreasi, di antaranya seks kasual tidak dikecualikan. Salah satu persoalan kehidupan sosial Rom yang paling menjengkelkan adalah sama ada jantina mandi bersama di khalayak ramai.

Hingga akhir Republik, bukti menunjukkan bahawa wanita biasanya mandi di sayap atau tempat yang terpisah, atau wanita dan lelaki dijadwalkan pada waktu yang berlainan. Tetapi ada juga bukti yang jelas tentang mandi campuran dari Republik akhir hingga munculnya dominasi Kristian di Empayar kemudian. Sebilangan sarjana berpendapat bahawa hanya wanita kelas bawah yang bermandikan lelaki, atau wanita yang mempunyai moral yang meragukan seperti penghibur atau pelacur, tetapi Clement dari Alexandria memperhatikan bahawa wanita kelas sosial tertinggi dapat dilihat telanjang di tempat mandi. Hadrian melarang mandi campur, tetapi larangan itu sepertinya tidak bertahan lama. Kemungkinan besar, kebiasaan bervariasi tidak hanya berdasarkan waktu dan tempat, tetapi berdasarkan fasilitas, sehingga wanita dapat memilih untuk memisahkan diri berdasarkan jantina atau tidak.

Untuk hiburan wanita boleh menghadiri debat di Forum, permainan umum (ludi), perlumbaan kereta, dan pertunjukan teater. Menjelang akhir Republik, mereka kerap menghadiri pesta makan malam, walaupun pada masa sebelumnya wanita-wanita dari sebuah rumah tangga makan bersama secara bersama. Konservatif seperti Cato the Elder (234-149 SM) menganggap tidak wajar bagi wanita untuk mengambil peranan yang lebih aktif dalam kehidupan masyarakat.

Walaupun praktik itu tidak digalakkan, jeneral Rom kadang-kadang membawa isteri mereka bersama mereka dalam kempen ketenteraan. Ibu Caligula, Agrippina the Elder sering menemani suaminya Germanicus dalam kempennya di Germania utara, dan maharaja Claudius dilahirkan di Gaul atas sebab ini. Wanita kaya mungkin berkunjung ke kerajaan, sering berpartisipasi atau melihat upacara keagamaan dan tempat-tempat di sekitar empayar. Wanita kaya pergi ke luar bandar pada musim panas ketika Rom menjadi terlalu panas.


Wanita di Rom kuno sangat menjaga penampilan mereka, walaupun pemborosan disukai. Mereka memakai kosmetik dan membuat ramuan yang berbeza untuk kulit mereka. Ovid bahkan menulis sebuah puisi mengenai aplikasi solek yang betul. Wanita menggunakan kapur putih atau arsenik untuk memutihkan wajah mereka, atau rouge yang diperbuat daripada plumbum atau karamin untuk menambah warna di pipi mereka dan juga menggunakan plumbum untuk menonjolkan mata mereka. Mereka menghabiskan banyak masa untuk menyusun rambut mereka dan sering mengecatnya hitam, merah, atau berambut perang. Mereka juga memakai rambut palsu secara berkala.

Matron biasanya memakai dua jubah sederhana untuk pakaian dalam yang ditutupi oleh stola. Stola itu adalah gaun putih panjang yang dililit di pinggang dan jatuh ke kaki pemakai, diikat dengan jepit di bahu. Wanita yang lebih kaya akan menghiasi stola mereka lebih jauh. Semasa keluar seorang wanita memakai palla di atas stola, yang dipegang oleh gesper di bahu. Wanita yang bermoral atau wanita muda tidak dibenarkan memakai stola, dan sebaliknya memakai jubah. Wanita kaya memakai perhiasan seperti zamrud, akuarium, opal, dan mutiara sebagai anting-anting, kalung, cincin dan kadang-kadang dijahit pada kasut dan pakaian mereka.

Selepas kekalahan Romawi di Cannae, krisis ekonomi memprovokasi pemergian Lex Oppia (215 SM) untuk menyekat pemborosan peribadi dan awam. Undang-undang itu mengehadkan pemilikan dan pemaparan emas dan perak wanita (sebagai wang atau perhiasan peribadi), pakaian mahal dan penggunaan kereta dan sampah sarap mereka yang "tidak perlu". Kemenangan ke atas Carthage membanjiri Rom dengan kekayaan dan pada tahun 195 SM, Lex Oppia dikaji semula.

Konsul yang berkuasa, Cato the Censor berhujah untuk mempertahankannya: moral peribadi dan pengekangan diri jelas merupakan kawalan yang tidak mencukupi terhadap kemewahan dan kemewahan. Kemewahan menimbulkan rasa iri dan malu pada mereka yang kurang kaya, dan oleh itu memecah belah. Wanita Rom, menurut pandangan Cato, menunjukkan dengan jelas bahawa selera mereka yang pernah rosak tidak mengenal had, dan harus dikekang. Sebilangan besar matron Rom berpendapat sebaliknya, dan membuat tunjuk perasaan umum secara bersama. Pada tahun 193 SM undang-undang dihapuskan: Penentangan Cato tidak merosakkan karier politiknya.

Kemudian, pada tahun 42 SM, wanita Rom, yang dipimpin oleh Hortensia, berhasil memprotes undang-undang yang dirancang untuk memberi pajak kepada wanita Rom, dengan menggunakan argumen tentang tidak ada cukai tanpa perwakilan. Bukti pengurangan sekatan mewah juga dapat didapati salah satu Surat Pliny ditujukan kepada wanita Pompeia Celerina yang memuji kemewahan yang dia simpan di vila.


Berdasarkan seni dan kesusasteraan Rom, payudara kecil dan pinggul lebar adalah jenis badan yang ideal untuk wanita yang dianggap memikat oleh lelaki Rom. Seni Rom dari zaman Augustan memperlihatkan wanita yang ideal sebagai wanita yang besar dan berdaging, dengan perut dan payudara penuh yang bulat, tidak tergantung.

Pelacur yang digambarkan dalam seni erotik Rom mempunyai badan yang berdaging dan pinggul lebar, dan sering kali payudaranya ditutupi oleh strophium (sejenis coli tanpa tali) walaupun sebaliknya melakukan aksi seks bogel dan telanjang. Payudara besar diejek sebagai humor atau tanda usia tua.

Gadis-gadis muda memakai strophium yang diikat dengan ketat dengan keyakinan bahawa ia akan menghalang pertumbuhan payudara, dan rejimen mengurut payudara dengan hemlock, bermula ketika seorang wanita masih perawan, dianggap mencegah kendur.

Payudara mendapat perhatian yang agak minimum dalam seni dan kesusasteraan erotik sebagai fokus seksual payudara dikaitkan terutamanya dengan bayi yang menyusu dan peranan wanita sebagai ibu. Pada masa tekanan emosi yang melampau, seperti berkabung atau tertawan pada masa perang, wanita mungkin membesarkan payudaranya sebagai isyarat apotropaik.


Amalan dan pandangan dalam Hippocratic Corpus mengenai tubuh wanita dan kelemahan mereka yang dirasakan tidak memadai untuk menangani keperluan wanita di era Hellenistik dan Romawi, ketika wanita menjalani kehidupan aktif dan lebih sering terlibat dalam perancang keluarga. Fisiologi wanita mula dilihat kurang asing dengan lelaki. Dalam tradisi yang lebih tua, hubungan seksual, kehamilan, dan kelahiran anak bukan sahaja penting untuk kesihatan wanita, tetapi juga alasan bagi lelaki fisiologi wanita, sebaliknya. disarankan untuk bersikap sederhana dalam tingkah laku seksual mereka, kerana hiperseksual akan menyebabkan penyakit dan keletihan.

Pandangan Hippocratic bahawa amenorea membawa maut pada zaman Rom sebagai masalah kemandulan tertentu, dan diakui oleh kebanyakan penulis perubatan Rom sebagai akibat yang mungkin berlaku ketika wanita terlibat dalam rejimen fizikal intensif untuk jangka waktu yang lama. Mengimbangkan makanan, senaman, dan aktiviti seksual dianggap sebagai pilihan yang mungkin dibuat oleh wanita. Pemerhatian bahawa latihan intensif cenderung menghasilkan amenore menunjukkan bahawa ada wanita yang terlibat dalam rejimen seperti itu.

Pada zaman Rom, penulis perubatan melihat tempat untuk bersenam dalam kehidupan wanita dalam keadaan sakit dan sihat. Soranus mengesyorkan bermain bola, berenang, berjalan, membaca dengan kuat, menunggang kenderaan, dan melakukan perjalanan sebagai rekreasi, yang akan meningkatkan kesihatan keseluruhan. Dalam meneliti punca-punca anak yang tidak diingini, penulis ginekologi ini kemudian menyertakan maklumat mengenai kemandulan pada lelaki, dan bukan hanya menganggap beberapa kecacatan pada wanita.

Hiperseksualiti harus dihindari oleh wanita dan juga lelaki. Klitoris yang membesar, seperti lingga yang besar, dianggap sebagai gejala seksualiti yang berlebihan. Walaupun penulis perubatan Hellenistik dan Rom dan penulis lain merujuk kepada klitoridektomi sebagai kebiasaan "Mesir", buku panduan ginekologi di bawah Empayar Kristian pada zaman kuno mengusulkan bahawa hiperseksualiti dapat dirawat dengan pembedahan atau kelahiran anak berulang kali.


Wanita boleh beralih ke pelacuran untuk menyokong diri mereka sendiri, tetapi tidak semua pelacur mempunyai kebebasan untuk membuat keputusan. Ada beberapa bukti bahawa pelacur budak pun boleh mendapat keuntungan dari pekerjaan mereka. Walaupun pemerkosaan adalah kejahatan, undang-undang hanya menghukum pemerkosaan budak jika "merosakkan barang", kerana hamba tidak memiliki kedudukan yang sah. Penalti tersebut bertujuan memberi pampasan kepada pemiliknya atas "kerosakan" harta tanahnya. Kerana seorang wanita hamba dianggap harta di bawah undang-undang Rom, memaksanya untuk menjadi pelacur tidak dianggap sebagai kejahatan.

Sebelum Septimius Severus, wanita yang melakukan tindakan yang membawa infamia kepada mereka sebagai hamba juga mengalami infamia ketika dibebaskan. Kadang-kadang penjual hamba wanita melampirkan klausa ne serva kepada hamba untuk menghalangnya daripada dilacurkan. Klausa Ne Serva bermaksud bahawa jika pemilik baru atau pemilik lain setelah dia menggunakan budak itu sebagai pelacur dia akan bebas. Kemudian perjanjian ne serva dapat dikuatkuasakan oleh undang-undang.

Pelacuran tidak hanya terbatas pada budak atau warga miskin menurut Suetonius (walaupun dalam kemungkinan keterlaluan), Caligula ketika mengubah istananya menjadi rumah pelacuran yang bekerja sebagai "ibu bapa dan pemuda" kelas atasan sebagai pelacur. Walaupun satu lagi kemungkinan berlebihan. Tacitus mencatatkan bahawa semasa salah satu perayaan Nero, prefektur Tigellinus mempunyai rumah pelacuran yang dipenuhi wanita kelas atas. Pelacuran juga boleh menjadi hukuman bukan pekerjaan, dan wanita yang dijatuhkan hukuman mantera yang bekerja di rumah pelacuran diketahui.


Kematian Republik

Keputusan negara yang mendalam di Rom kuno — yang dikuasai oleh tentera yang kembung dan oligarki yang korup, seperti Amerika Syarikat pada tahun 2017 — untuk mencekik Kaisar Commodus yang sia-sia dan bodoh di kamar mandinya pada tahun 192 tidak menghentikan kekacauan dan kemerosotan yang terus meningkat Empayar Rom.

Commodus, seperti sebilangan maharaja Rom yang lewat, dan seperti Presiden Trump, tidak kompeten dan terbiasa dengan kesombongannya sendiri. Dia menugaskan patung-patung dirinya yang tak terhitung jumlahnya sebagai Hercules dan tidak begitu berminat dengan pemerintahan. Dia menggunakan kedudukannya sebagai ketua negara untuk menjadikan dirinya bintang pertunjukan awam yang sedang berlangsung. Dia berjuang dengan cemerlang sebagai gladiator di arena dalam pertarungan tetap. Kekuatan untuk Commodus, seperti halnya bagi Trump, adalah terutama untuk memenuhi narsisme, hedonisme dan nafsu kekayaannya. Dia menjual pejabat awam sehingga setara kuno Betsy DeVos dan Steve Mnuchin dapat mengatur kleptokrasi yang luas.

Commodus digantikan oleh pembaharu Pertinax, Bernie Sanders pada zamannya, yang berusaha sia-sia untuk mengekang kekuatan Pengawal Praetorian, versi kuno kompleks industri-ketenteraan. Usaha ini menyaksikan Pengawal Praetorian membunuh Pertinax setelah dia berkuasa hanya tiga bulan. Pengawal kemudian melelong jawatan maharaja kepada penawar tertinggi. Maharaja seterusnya, Didius Julianus, berlangsung selama 66 hari. Akan ada lima maharaja pada tahun 193 AD, setahun setelah pembunuhan Commodus. Trump dan kerajaan kita yang merosot mempunyai preseden sejarah yang tidak menyenangkan. Sekiranya keadaan yang mendalam menggantikan Trump, yang tidak mampu dan tidak senang memalukan kerajaan, tindakan itu tidak akan mengembalikan demokrasi kita selain daripada menggantikan demokrasi Commodus yang dipulihkan di Rom. Republik kita sudah mati.

Masyarakat yang dulunya terbuka dan mempunyai tradisi demokratik menjadi mangsa mudah bagi musuh demokrasi. Demagog ini menghormati cita-cita patriotik, ritual, amalan dan bentuk sistem politik demokratik lama sambil membongkarnya. Ketika Maharaja Rom Augustus - dia menyebut dirinya sebagai "warganegara pertama" - mengundurkan republik itu, dia berhati-hati untuk mempertahankan bentuk republik lama. Lenin dan Bolshevik melakukan perkara yang sama ketika mereka merampas dan menghancurkan Soviet yang autonomi. Bahkan Nazi dan Stalinis menegaskan mereka memerintah negara demokratik. Thomas Paine menulis bahawa pemerintahan yang penuh kekacauan adalah kulat yang tumbuh dari masyarakat awam yang korup. Inilah yang berlaku kepada demokrasi yang lebih tua ini. Itulah yang berlaku kepada kita.

Hak perlembagaan kami - proses wajar, habeas corpus, privasi, perbicaraan yang adil, kebebasan dari eksploitasi, pilihan raya yang adil dan perbezaan pendapat - telah diambil dari kami oleh fiat kehakiman. Hak-hak ini hanya wujud atas nama. Pemutusan hubungan antara nilai-nilai negara dan kenyataan yang nyata menjadikan wacana politik tidak masuk akal.

Syarikat, mengautibiliti belanjawan persekutuan, secara sah memberi kuasa kepada mereka untuk mengeksploitasi dan merampas. Tidak mustahil untuk menentang kepentingan Goldman Sachs atau ExxonMobil. Industri farmaseutikal dan insurans boleh menjadikan kanak-kanak sebagai sandera sementara ibu bapa mereka muflis berusaha menyelamatkan anak lelaki atau anak perempuan mereka. Yang dibebankan oleh pinjaman pelajar tidak akan dapat menghapus hutang dengan menyatakan muflis. Di banyak negeri, mereka yang berusaha mempublikasikan keadaan di ladang kilang yang luas di mana haiwan yang berpenyakit digudang untuk disembelih boleh didakwa dengan kesalahan jenayah. Syarikat secara sah melakukan boikot cukai. Syarikat-syarikat telah mengatur perjanjian perdagangan bebas yang memusnahkan petani kecil dan perniagaan dan mengindustrialisasi negara ini. Kesatuan buruh dan agensi kerajaan yang dirancang untuk melindungi orang awam dari udara, air dan makanan yang tercemar dan daripada pemiutang dan pemberi pinjaman yang berlebihan telah dicemarkan. Mahkamah Agung, dalam penyimpangan hak yang layak untuk George Orwell, menetapkan sumbangan korporat tanpa had untuk kempen pilihan raya sebagai hak untuk mengemukakan petisyen kepada pemerintah atau bentuk kebebasan bersuara. Sebahagian besar akhbar, dimiliki oleh syarikat besar, adalah ruang gema bagi golongan elit. Perusahaan dan utiliti negeri dan bandar dijual kepada syarikat yang menaikkan kadar dan menolak perkhidmatan kepada orang miskin. Sistem pendidikan perlahan-lahan diswastakan dan berubah menjadi spesies latihan vokasional.

Upah tidak stabil atau menurun. Pengangguran dan pengangguran — disamarkan oleh statistik palsu - telah mendorong separuh negara menjadi kemiskinan kronik. Perkhidmatan sosial dihapuskan atas nama berjimat cermat. Budaya dan seni telah digantikan oleh komodifikasi seksual, hiburan dangkal dan penggambaran keganasan secara grafik. Infrastruktur, terbengkalai dan kekurangan dana, runtuh. Kemuflisan, penyitaan, penangkapan, kekurangan makanan dan penyakit yang tidak dapat dirawat yang menyebabkan kematian awal menimpa golongan kelas bawah. Mereka yang terdesak melarikan diri ke ekonomi bawah tanah yang dikuasai oleh dadah, jenayah dan perdagangan manusia. Negara, daripada menangani penderitaan ekonomi, militerisasi jabatan polis dan memberi kuasa kepada mereka untuk menggunakan kekuatan mematikan terhadap orang awam yang tidak bersenjata. Ini dipenuhi penjara dengan 2,3 juta warga, hanya sebagian kecil dari mereka yang diadili. Satu juta tahanan bekerja untuk syarikat di dalam penjara sebagai hamba zaman moden.

Pindaan Perlembagaan, yang dirancang untuk melindungi warganegara dari kezaliman, tidak bermakna. Pindaan Keempat, misalnya, berbunyi: “Hak orang untuk melindungi diri, rumah, kertas, dan kesannya, terhadap pencarian dan penyitaan yang tidak masuk akal, tidak boleh dilanggar, dan tidak ada Waran yang akan dikeluarkan, tetapi atas sebab yang mungkin , disokong oleh Sumpah atau penegasan, dan terutama menerangkan tempat yang akan dicari, dan orang-orang atau barang-barang yang akan disita. " Kenyataannya adalah bahawa panggilan telefon, e-mel, teks dan rekod kewangan, kehakiman dan perubatan kami, bersama dengan setiap laman web yang kami lawati dan perjalanan fizikal kami, dilacak, direkodkan dan disimpan selama-lamanya di bank komputer kerajaan. Negara menyeksa, tidak hanya di laman web hitam seperti di Pangkalan Udara Bagram di Afghanistan atau di Teluk Guantanamo, tetapi juga di kemudahan ADX [maksimum pentadbiran] supermax seperti yang terdapat di Florence, Colo., di mana tahanan mengalami gangguan psikologi akibat pengasingan yang berpanjangan. Tawanan, walaupun mereka adalah warganegara, menjalani pemantauan elektronik sepanjang masa dan penutupan 23 jam sehari. Mereka mengalami kekurangan deria yang melampau. Mereka mengalami pemukulan. Mereka mesti mandi dan pergi ke bilik mandi dengan kamera. Mereka hanya dapat menulis satu surat seminggu kepada seorang saudara dan tidak dapat menggunakan lebih dari tiga keping kertas. Mereka sering tidak memiliki akses ke udara segar dan menghabiskan satu jam rekreasi harian mereka di dalam sangkar besar yang menyerupai treadmill untuk hamster.

Negara ini menggunakan "langkah-langkah pentadbiran khas", yang dikenali sebagai SAM, untuk melucutkan hak kehakiman mereka. SAM menghadkan komunikasi tahanan dengan dunia luar. Mereka mengakhiri panggilan, surat dan lawatan dengan sesiapa sahaja kecuali pengacara dan membatasi hubungan dengan ahli keluarga. Tahanan di bawah SAM tidak dibenarkan melihat sebahagian besar bukti terhadap mereka kerana peruntukan undang-undang yang disebut Akta Prosedur Maklumat Klasifikasi, atau CIPA. CIPA, yang dimulakan di bawah pemerintahan Reagan, membenarkan bukti dalam perbicaraan diklasifikasikan dan ditahan daripada mereka yang dituntut. Anda boleh dibicarakan dan dihukum, seperti Joseph K. dalam "The Trial" Franz Kafka tanpa melihat bukti yang digunakan untuk membuat anda bersalah. Di bawah SAM, melanggar undang-undang bagi mereka yang berhubungan dengan tahanan — termasuk peguam — untuk membicarakan keadaan fizikal dan psikologinya.

Dan ketika tahanan dibebaskan, mereka telah kehilangan hak untuk memilih dan menerima bantuan orang ramai dan dibebani dengan denda yang, jika tidak dibayar, akan menempatkan mereka kembali ke penjara. Mereka dikenakan carian dan penangkapan sewenang-wenangnya. Mereka menghabiskan sisa hidup mereka dipinggirkan sebagai anggota kasta jenayah yang besar.

Cabang eksekutif kerajaan telah memberi kuasa untuk membunuh warga A.S. Ia dapat memanggil Angkatan Darat ke jalan-jalan untuk mengatasi kerusuhan sivil di bawah Seksyen 1021 Akta Kebenaran Pertahanan Nasional, yang mengakhiri larangan tentera bertindak sebagai pasukan polis domestik. Cabang eksekutif boleh memerintahkan tentera untuk merampas warganegara A.S. yang dianggap sebagai pengganas atau dikaitkan dengan pengganas. Ini disebut "rendition luar biasa." Mereka yang ditahan oleh tentera boleh ditolak proses sewajarnya dan hak habeas corpus dan ditahan selama-lamanya di kemudahan ketenteraan. Aktivis dan pembangkang, yang haknya pernah dilindungi di bawah Pindaan Pertama, dapat menghadapi penahanan tanpa batas.

Pernyataan, kepercayaan dan persatuan yang dilindungi secara perlembagaan dikriminalisasi. Negara ini memiliki kekuatan untuk menahan dan menuntut orang bukan karena apa yang telah mereka lakukan, atau bahkan untuk apa yang mereka rencanakan, tetapi karena memegang kepercayaan agama atau politik yang dianggap sebagai hasutan oleh negara. Yang pertama yang menjadi sasaran adalah umat Islam yang taat, tetapi mereka tidak akan menjadi yang terakhir.

Bentuk penyertaan demokratik luar - pengundian, parti politik yang bersaing, pengawasan kehakiman dan perundangan - adalah teater yang tidak bermakna. Tidak ada orang yang hidup di bawah pengawasan berterusan, yang ditahan di mana saja pada bila-bila masa, yang percakapan, pesanan, pertemuan, kecenderungan dan kebiasaannya dicatat, disimpan dan dianalisis, yang tidak berdaya menghadapi eksploitasi korporat, dapat digambarkan sebagai bebas . Hubungan antara negara dan warganegara yang sentiasa diperhatikan adalah hubungan tuan dan hamba. Dan belenggu itu tidak akan dikeluarkan sekiranya Trump hilang.


Mandian Air Panas Terbaik di Budapest

Senarai ini disediakan oleh pakar tempatan kami, tetapi kami mengesyorkan membaca keseluruhan artikel untuk mengetahui mana yang paling sesuai untuk anda!

Apa itu Mandian Termal?

Mandi termal adalah satu rangkaian kolam termal dalaman di mana suhu berkisar dari panas hingga panas, bilik wap, sauna, kolam terjun sejuk dan ruang untuk urut.

Air adalah sumber dan buaian kehidupan - unsur terpenting. Selain meminumnya, kita dapat mandi, memercik, dan berenang di dalamnya, dan dengan itu memanfaatkan kesannya yang bermanfaat pada tubuh dan roh. Air panas, air perubatan, hidroterapi, balneoterapi, dan terapi hidropinik adalah semua perkataan yang sering muncul dalam bahasa moden. Tetapi apa yang kita ketahui mengenai akar budaya spa? Berapa banyak yang masih ada bersama kita hari ini? Dan mengapa Budapest dianggap sebagai Bandar Mandi? Mari kami tunjukkan Mandian Air Panas Terbaik di Budapest!

Kebiasaan mandi sudah tersebar luas di antara budaya dengan tingkat perkembangan tertentu pada zaman kuno, sementara di tempat-tempat seperti Babylon, Assyria, Parsi, dan Lembah Indus, mandi juga memainkan peranan penting dalam ritual keagamaan. Mandi yang teratur dan bertujuan - yang mungkin disebut "budaya mandi" - pertama kali tumbuh dari amalan kebersihan ritual Timur pada zaman orang Yunani dan - bahkan pada tahap yang lebih besar lagi - orang Rom, yang juga mengetahui kekuatan air untuk memperlakukan tertentu penyakit. Orang Rom juga yang membina rumah mandi umum berskala besar pertama, yang diketuai oleh doktor, di mana banyak kehidupan awam Rom dijalankan. Sebilangan besar tempat mandi terletak bukan sahaja di Rom, tetapi juga di bandar-bandar lain di Empayar. Sebenarnya, orang Rom umumnya membina kota mereka di atas mata air panas, seperti di Aquincum, ibukota Pannonia, yang kini terletak dalam had perbandaran Budapest.

Pilihan laman web tidak sengaja: ciri balneologi khas Hungaria menjadikannya sangat kaya dengan perairan mineral dan perubatan. Sebenarnya, ia adalah negara terkaya kelima di dunia, setelah Jepun, Iceland, Itali, dan Perancis, mendapat sumber air termal. Di Jepun dan Iceland, perairan spa sangat hangat, tetapi rendah kandungan mineralnya, sementara di Itali dan Perancis, sebaliknya, kandungan mineralnya tinggi tetapi suhu air bahkan gagal mendekati mereka yang dinikmati di Carpathian Basin . Perairan termal Hungary serentak dengan suhu dan kandungan mineral yang tinggi, menjadikan sumber termal negara ini unik di dunia. Tidak ada wilayah lain yang menemukan perairan termal dan perubatan berkualiti tinggi yang dapat merawat atau mencegah banyak penyakit yang berlainan.

Negara ini mempunyai kira-kira 150 mandian termal perubatan air suam, 36 daripadanya mengandungi bahan khas (komponen radioaktif, asid sulfurosa, garam, bromin, karbonat, atau yodium), termasuk 19 sumber rasmi di Budapest, sebuah bandar di bawah yang mana terdapat kedua-dua gua dan, meletus darinya, mata air panas.

Sejarah Mandian Air Panas Ubat Budapest

Budaya mandi pertama kali diperkenalkan di Budapest oleh Orang Rom. Penggalian arkeologi di Aquincum telah menggali hampir 20 tempat mandi peribadi dan awam, termasuk elemen khas dari kolam air sejuk dan air panas. Sumber bertulis menunjukkan bahawa budaya mandi terus berkembang pada Zaman Pertengahan pada masa Raja Matthias, ketika rumah mandi, yang sering dikunjungi raja sendiri, dijuluki sebagai "pemandian kerajaan", dan bahkan para petani dan ahli kebudayaan menikmati penggunaan air hangat yang terkumpul di lubang-lubang di sekitar mata air. Mandi ini mendapat populariti baru dalam jangka masa 150 tahun Penjajahan Uthmaniyyah, ketika rumah-rumah mandian adalah antara bangunan yang paling terkenal dan dihargai di Buda. Orang Turki, yang membezakan antara mandi termal semula jadi dan apa yang dikenali sebagai mandian wap (dibina menggunakan sistem pemanasan buatan manusia), mendirikan lapan rumah mandian baru di Buda di sepanjang tebing kanan Danube. Di antaranya, Rudas di tebing Danube (sebelumnya dikenali sebagai Bath-Columned Green), Rác ("mandi kecil"), Király-fürdő (atau Royal Bath, dibina oleh Mustafa Sokollu pada separuh kedua 16 abad ke-10), dan Császár-fürdő (sebelumnya adalah Veli Bej Bath, juga dibina oleh Mustafa Sokollu dan pernah menjadi yang paling elegan dari semua rumah mandian di Buda) masih beroperasi hari ini. Dengan berakhirnya Penjajahan Uthmaniyyah, usia budaya mandi yang semakin tinggi semakin pudar dan keadaan mandi itu sendiri merosot. Perkembangan ketiga rumah mandian Buda yang besar tiba dengan Pencerahan, ketika kemudahan tersebut memberi penghargaan terhadap penggunaan kebersihan dan rekreasi mereka, walaupun potensi terapi mereka juga terungkap. Tahun 1812 adalah yang pertama di mana maklumat mengenai sifat penyembuhan mata air termal - data yang digunakan untuk menyusun hidrografi pertama negara - dikumpulkan. Pada separuh kedua abad ke-19, Budapest sekali lagi mengalami kebangkitan dalam budaya mandi, yang membawa pengeboran sumur baru, pembinaan rumah mandi baru dan pengubahsuaian yang ada, asas masyarakat dan persatuan untuk popularisasi perairan perubatan, dan pengembangan dan pengumuman praktik pada skala yang lebih besar.

Bagaimana perairan perubatan memberi kesannya?

Sudah diketahui umum bahawa rendaman di dalam air membuat seseorang merasa lebih ringan dan membolehkan anggota badan bergerak lebih bebas. Ini amat ketara bagi mereka yang mengalami kerosakan, usang, atau sakit sendi. Ketika seseorang bergerak, air memberikan kesan mengurut yang menenangkan. Sekiranya air suam atau hangat, ia akan menyebabkan otot-otot mengencang untuk berehat dan arteri mengembang, meningkatkan peredaran darah. Di luar kesan fizikal ini, perairan termal dan perubatan juga memberikan pelbagai kesan kimia kerana bahan mineral terlarut di dalamnya. Garam mineral ini diserap melalui kulit untuk memasuki peredaran darah, yang membawanya ke dekat setiap sel di dalam badan. Sesampai di sana, mereka memperkuat sistem kekebalan tubuh, menambah zat yang penting untuk otot dan sendi yang sihat, memberi manfaat kepada keupayaan tubuh untuk bertindak balas, dan mempromosikan pelbagai proses penyembuhan diri.

Salah satu sifat fizikal air perairan yang paling penting adalah suhu. Mandi Tepid 21-31 ° C bertindak menenangkan sistem saraf, sementara suhu air yang lebih panas antara 32 hingga 37 ° C mendorong saluran darah di kulit mengembang, meningkatkan kadar jantung dan pernafasan. Dalam mandi perubatan, haba ini mengembang pori-pori di kulit juga, membolehkan zat mineral di dalam air memasuki aliran darah, di mana mereka menguatkan sistem imun, melancarkan peredaran limfa, dan dengan cara ini, memulakan proses penyembuhan di dalam badan. Air suam membantu melepaskan otot-otot yang sempit, mengurangkan sakit sendi, dan mempercepat pembuangan sisa.

Mandi terma paling panas di Budapest terdapat di Rudas (42 ° C). Di antara kolam yang ditujukan untuk berenang, yang paling sejuk adalah kolam renang lelaki luaran di Lukács (22 ° C), dan yang paling hangat, dengan air perairan 29 ° C, adalah kolam renang dalaman Rudas.

Mandi termal perubatan terbaik di Budapest

Dari tempat mandi yang dibina di lokasi yang sebelumnya diduduki oleh Kerajaan Uthmaniyyah, kebanyakan tempat mandi dalam keadaan asli atau hampir asli terdapat di Buda. Király, Irgalmasok Veli Bej, dan Mandi Ubat Rudas, misalnya, semuanya masih beroperasi dan menyambut mandi di Budapest, sementara Rác diatur untuk membuka kembali pintunya di masa depan. Dibangun di dekat sumber haba semula jadi, semua mandian ini tetap terbuka dengan hanya rehat sekejap sejak zaman Uthmaniyyah, dan walaupun memerlukan pengubahsuaian sesekali, tetap setia pada reka bentuk luaran dan dalaman tradisional Turki mereka.

Mandian Air Panas Király

Terletak di persimpangan Fő utca dan Ganz utca, Király yang mesra keluarga bermula pada tahun 1565 sebagai projek pembinaan Arslan, sementara Pasha dari Buda, yang hanya selesai di bawah penggantinya, Mustafa Sokoli. Tanpa sumber air suam sendiri, kolam perubatan kemudahan ini menggunakan air yang disalurkan dari sekitar tempat yang sekarang menjadi Lukács Bath. Pada tahun 1796, setelah penangkapan semula Buda, mandi ini menjadi milik keluarga König (Király), yang mengawasi pembinaan semula sepenuhnya sambil memastikan watak bersejarah itu terpelihara. Walaupun rosak semasa Perang Dunia Kedua, bangunan mewah itu diubah suai lagi pada tahun 1950. Pengumuman baru-baru ini menunjukkan bahawa satu lagi pengubahsuaian penuh dijadualkan untuk dimulakan pada tahun 2019, dengan peminat mandi mendapat akses akhirnya ke struktur yang telah dipulihkan dengan indah pada tahun 2020.

Kompleks Király menawarkan 3 kolam ubat (dari 32, 36, dan 40 ° C), kolam rendaman, jakuzi, dan tab mandi panas, bersama dengan perkhidmatan terapi klasik (urut penyembuhan, urut aroma, dan urut hidro). Kolam ubat diisi dengan air panas yang mengandungi kalsium, magnesium, hidrogen karbonat, natrium, sulfat, klorida, dan sejumlah besar ion fluorida, semuanya disyorkan untuk merawat masalah sendi dan fungsi lokomotor.

Mandian Air Panas Irgalmasok Veli Bej

Salah satu tempat mandi tertua di Budapest dan merupakan sebahagian dari kompleks Mandi Császár yang dihormati, Irgalmasok Veli Bej Bath kini dikendalikan sebagai unit Hospital Irgalmasrendi (Order of Saint John). Ini adalah salah satu mandian Turki yang paling indah di Budapest, yang bahagian tradisional Turki terdiri daripada 5 kolam: kolam pusat segi delapan dengan air 36-38 ° C, dan empat kolam kecil tambahan dengan pelbagai suhu yang terletak di empat kabin mandi bersebelahan. Memandangkan kecepatan air perairan mengalir masuk dan keluar dari kolam pusat, kualiti air tetap berterusan dan tidak memerlukan penambahan bahan kimia. Bahagian kesihatan baru juga dibuka untuk pengunjung, yang menawarkan jakuzi, dua kabin wap, sauna Finland dan inframerah, unit urut hidro, mesin ais, tabung jet hidrokurur dan bawah air, kursus Kneipp, kolam renang, dan perkhidmatan urut.

Mandi ditutup mengikut tradisi dari jam 12:00 malam hingga 3:00 petang Perairan perubatan spa disyorkan untuk masalah sendi dan tulang belakang, osteoporosis, sakit saraf, kecederaan dangkal, dan pemulihan pasca operasi.

Ubat Rudas Mandi Panas

Pembinaan Rudas Bath dihubungkan dengan Mustafa Sokoli, Pasha dari Buda, yang projeknya begitu berjaya sehingga mandi, yang pembinaannya bermula pada tahun 1566 dan selesai pada tahun 1572, telah digunakan secara berterusan sejak itu, pengubahsuaian terakhir selesai pada tahun 2014 Di teras bangunan adalah mandi oktagon Turki yang terletak di sebuah ruangan dengan konstruksi yang sangat luar biasa, yang lapan lajurnya dihiasi oleh kubah hemisfera yang ditembusi oleh cahaya langit.

Sehingga hari ini, Ruda mematuhi tradisi hari mandi yang berbeza untuk lelaki dan wanita: di bahagian Turki, wanita boleh mandi pada hari Selasa, sementara lelaki diberikan hari Isnin, Rabu, Khamis, dan Jumaat, dengan mandi coeducational hanya dibenarkan pada hujung minggu. Selain lima kolam perubatan, tiga bilik udara panas kering, ruang wap wangi camomile, kawasan urut sabun dan air, dan seni bina mandian Turki yang asli, Rudas secara semula jadi menawarkan bahagian kesihatan juga, penuh dengan perairan perubatannya sendiri dan pelbagai sauna. Mereka yang dilarang oleh jantina memasuki mandi Turki boleh berehat dan bersantai di kawasan kesihatan.

Perairan di Rudas mengandungi natrium, kalsium, magnesium, hidrogen karbonat, sulfat, klorida, dan sejumlah besar ion fluorida, semuanya disarankan untuk merawat masalah sendi dan fungsi lokomotor.

Mandi Rác

Kemungkinan mandi Turki tertua di Budapest kini tidak dibuka untuk pengunjung. Terletak di daerah Tabán di Daerah Pertama kota, perairan Rác diambil langsung dari mata air di bawah tab mandi dan mengandungi terutamanya kalsium, magnesium, hidrogen karbonat, dan sulfat klorida, berkesan dalam rawatan keadaan sendi dan tulang belakang, kecederaan cakera vertebra , neuralgia, gangguan peredaran darah, dan asma.

Rumor mengatakan bahawa setelah rintangan undang-undang tertentu diselesaikan, Rác Bath yang bersejarah, yang menjalani pengubahsuaian besar antara tahun 2002 dan 2010, akan segera dibuka semula sebagai kompleks mandi kategori mewah seluas 8000 meter persegi. Bangunan itu sendiri mempunyai jejak dari semua era seni, dari Gothic hingga Turki hingga moden, termasuk cupola Turki yang dibina pada tahun 1572, Ybl Cupola dan ruang mandi, Kolam Flora, dan banyak kawasan dalaman yang dibina dalam gaya Romantik dan Neo-Renaissance . 13 kolam renang, 21 bilik rawatan, sauna, bahagian VIP, dan kompleks hotel spa semuanya menunggu pembukaan

Mandi terlindung di Budapest

Bandar Budapest mempunyai tiga kompleks mandi - Lukács, Gellért, dan Széchenyi Medicinal Baths - yang menikmati perlindungan sebagai bangunan bersejarah. Walaupun tidak berkaitan langsung dengan tradisi Turki, semuanya terkenal kerana seni bina dan sejarah mereka.

Mandi Lukács

Pada abad ke-12, kawasan di mana Mandi Lukács sekarang ditempatkan pertama kali oleh anggota Ordo Saint John yang menyusu dan merawat pesakit, kemudian oleh Ksatria Rhodes dan Malta, yang membina tempat mandi sebagai sebahagian dari pegangan biara mereka. Meskipun masih beroperasi pada masa pemerintahan Uthmaniyyah, didapati bahawa tenaga dari mata air di daerah itu dapat digunakan untuk keuntungan yang lebih besar untuk menghasilkan serbuk mesiu dan mengisar gandum. Pilihan untuk mengoperasikan kilang di lokasi ini bermaksud bahawa tidak ada mandian Turki yang asli yang pernah dibina di sana. Namun, diklaim bahawa perairan termal bercampur sedalam 30 meter di János Molnár Cave menawarkan kualiti tertinggi dari mana-mana mandian di Budapest. Kesan penyembuhannya dinikmati oleh pengunjung ke mandian air panas berkubah di kompleks Lukács, yang menawarkan tiga kolam renang, bilik udara panas dan wap kering, dan - untuk kesegaran badan dan roh - pelbagai perkhidmatan kesihatan juga.

Mandi Széchenyi

Semasa di Buda, tradisi mandi ubat telah dinikmati sejak zaman pemerintahan Uthmaniyyah, penduduk Pest terpaksa melakukannya hingga akhir 1913. Walaupun sayap tenggara bangunan Győző Czigler yang menakjubkan menghadap Taman Kota Budapest adalah dibina dalam gaya Neo-Klasik, unsur-unsurnya juga mempunyai tanda-tanda Neo-Renaissance. Kawasan kolam dan kolam renang ditambahkan ketika bangunan itu diperbesar pada tahun 1927, apalagi, menampilkan ciri-ciri gaya Renaissance, dan sementara mandi - walaupun dengan pembinaan dua fasa - memberikan kesan keseluruhan kesatuan seni bina, secara keseluruhan, gaya pada dasarnya eklektik dan bersejarah. Tema air memenuhi elemen hiasan bangunan: raksasa air bergaya, kerang, ikan, dan ikan duyung muncul di mana-mana, menjadikan tempat mandi - salah satu kompleks terbesar di Eropah - unik dari perspektif estetik juga.

Perairan perubatan Mandi Széchenyi berasal dari sumber kedua terdalam di Budapest, mata air Saint Stephen sedalam 1246 meter, dan mencatat suhu 76 ° C ketika mereka mencapai permukaan. Perairan termal mengandungi natrium, kalsium, magnesium, hidrogen karbonat, sulfat, dan jejak ketara fluorida dan asid metaborik dan disyorkan untuk kekurangan jenis sendi dan tulang belakang, keradangan artikular kronik, ortopedik pasca operasi dan pasca operasi pemulihan trauma, kecederaan tulang belakang, sakit saraf dan osteoporosis.

Di dalam tab mandi terdapat sebelas kolam ubat yang berbeza dengan bilik wap dan pancuran, sementara kawasan luar yang dikelilingi oleh bangunan menawarkan tiga kolam renang, kolam renang hidro, dan kolam "duduk" yang cetek.

Mandi Gellért

Kompleks Mandi Perubatan Gellért adalah karya seni Hungaria Art Noveaux, atau seni bina "Secession". Tingkap dewannya yang besar - sepuluh semuanya - direka oleh Miksa Róth di sekitar pemandangan dari Kematian Raja Buda, puisi epik oleh sasterawan Hungary János Arany. Di belakang ruang masuk terdapat patung Venus oleh Adolf Huszár. Kawasan lelaki dan wanita di kompleks ini dihiasi dengan porselin Zsolnay.

Catatan tertulis paling awal mengenai "mata air ajaib melonjak keluar" dari wilayah di mana Gellért kini berdiri sejak abad ke-15. Perairan adalah kegemaran Uthmaniyyah, yang mendapati keduanya lebih panas, dan lebih banyak daripada mandi lain di Buda. Selama abad ke-17, tempat mandi itu diberi nama Sárosfürdő, atau Mud Bath, kerana lumpur halus yang lahir dari kedalaman musim bunga yang menetap di dasar kolamnya.

The Gellért Medicinal Bath and Hotel pertama kali membuka pintunya pada tahun 1918, menambahkan kawasan luaran yang berdekatan dengan kolam gelombang pada tahun 1927 dan jakuzi pada tahun 1934. Air termal mandi diambil dari tadahan yang dibina di sekitar mata air semula jadi di tengah gunung dan mengandungi natrium, kalsium, magnesium, hidrogen karbonat, sulfat klorida, dan jejak ion fluorida yang signifikan, menjadikannya sangat sesuai untuk rawatan penyakit artikular degeneratif, penyakit tulang belakang, keradangan sendi kronik dan subakut, aduan cakera tulang belakang, neuralgia, saluran darah tersekat , dan gangguan peredaran darah yang lain. Gellért juga mempunyai inhalatorium, yang digunakan untuk mengurangkan asma dan keluhan bronkus kronik yang lain.

Mandi telah dididik setiap hari sejak 2013, dengan lima kolam termal dalaman dan dua kolam rendaman, dan kolam renang untuk mereka yang mempunyai cita-cita sukan atau keperluan untuk bersenam. Bahagian terbuka menawarkan kolam gelombang, dan mandian termal tambahan.

Hari ini, hotel dan tempat mandi ubat dikendalikan oleh dua syarikat yang berbeza: Danubius Hotel Gellért sendiri oleh Danubius Zrt. dan mandi, kolam renang, dan klinik oleh Budapest Gyógyfürdői dan Hévizei Zrt.

Tetamu di Danubius Hotel Gellért menikmati potongan harga 50% untuk masuk ke Gellért Spa, sementara mereka yang mendapatkan rawatan dan perkhidmatan urut hanya boleh melepaskan pembelian seharian ke kompleks mandi penuh.

Sebagai ibu kota kuasa besar air perubatan ke-5 di dunia, Budapest telah dikenali sebagai "bandar mandi" sejak tahun 1934, dan di sinilah, pada persidangan balneologi antarabangsa pertama tahun 1937, bahawa Gellért Thermal Bath dipilih sebagai ibu pejabat Persatuan Balneologi Antarabangsa. Dalam menjelaskan keputusannya, kongres memberikan musyawarah berikut, & # 8220 & # 8230 tidak ada kota lain yang akan memiliki tuntutan lebih besar atas kehormatan ini daripada Budapest. Alam, dengan kemurahan hati yang luar biasa, menyediakannya dengan air termal yang sangat baik dan keindahan semula jadi yang tiada tandingannya, yang, dipasangkan dengan kepakaran perubatan peringkat tinggi, institusi terapi yang sangat baik, dan tahap penyelidikan saintifik yang maju, menjadikan Budapest pilihan lokasi yang ideal untuk menguruskan hal ehwal balneologi antarabangsa. "

Apa yang harus anda ketahui mengenai mandi ubat

  • Mandi perubatan adalah "biara berair," di mana pengunjung diharapkan untuk berehat dan bersantai dalam diam
  • Tempoh sesi mandi tunggal yang disyorkan adalah 20 minit
  • Penting untuk mandi sebelum dan selepas rendaman
  • Mandi mesti selalu diikuti dengan waktu rehat
  • Perairan termal tidak digalakkan untuk kanak-kanak di bawah 12 tahun
  • Semasa menjalani rawatan, lebih baik mandi pada waktu yang sama setiap hari
  • Mandi tidak digalakkan semasa perut penuh atau kosong
  • Pemeriksaan perubatan terlebih dahulu harus membuktikan sama ada terdapat kontraindikasi untuk mandi
  • Reaksi buruk! Pada hari kelima atau keenam rawatan, beberapa orang mandi mungkin mengalami kemerosotan klinikal, sakit kepala, keletihan, atau kesakitan yang tinggi. Gejala seperti ini secara amnya akan reda berikutan peninggalan satu atau dua sesi, di mana kursus ini dapat diteruskan. Reaksi buruk tidak dapat dielakkan, tetapi lebih kerap berlaku dengan perairan yang lebih panas atau lebih tinggi kandungan mineralnya.
  • Mandi tidak boleh digunakan oleh mereka yang mempunyai degupan jantung yang cepat dan tidak teratur, penyakit arteri koronari, fungsi jantung yang tidak mencukupi, tekanan darah tinggi, atau arteriosklerosis lanjut, atau selama tiga bulan setelah serangan jantung.
  • Mandi terapeutik tidak boleh diresepkan kepada individu yang mengalami keradangan akut atau yang berada pada tahap lanjut penyakit tertentu yang lain, termasuk lokomotor akut atau penyakit sistemik (tonsilitis, gastritis, gastro-enteritis), selsema, selesema, atau sklerosis berganda akut. Penghidap artritis tidak boleh mandi ketika ada gejala, iaitu ketika sendi membengkak.

Melawat Budapest

Mencari tawaran hujung minggu dan percutian pendek yang menakjubkan ke Budapest?
Lihat tawaran Best Break Bandar Budapest kami!

Komen

Tags: Danubius Hotel Gellért EN-Arena EN-Astoria EN-Béke EN-Budapest EN-Erzsébet EN-Flamenco EN-Gellert EN-Grand EN-Helia EN-Hilton EN-Home EN-Hungaria EN-Sziget Gellért Bath Király Bath Lukács Bath Rác Bath Rudas Bath Széchenyi Bath Veli Bej Bath


Tonton videonya: Dubai Kesulitan Buang Sampah Mobil Mewah! 10 Mobil Mewah Yang Hanya Jadi Sampah