Festival Akitu Kuno dan Penghormatan Raja

Festival Akitu Kuno dan Penghormatan Raja


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perayaan Akitu adalah salah satu festival Mesopotamia tertua, sejak pertengahan milenium ketiga SM. Dalam peristiwa upacara dua belas hari ini, yang bermula pada Bulan Baru pertama setelah Ekuinoks Musim Semi pada bulan Mac / April, tradisi unik berlaku untuk merendahkan raja dan mengingatkannya akan peranannya untuk melayani kehendak dewa Marduk untuk memberi kesejahteraan kepada masyarakat. Ketua imam akan melucutkan raja kerajaannya dan menampar wajahnya dengan keras. Orang Babel percaya bahawa jika raja merobek, Marduk melantiknya untuk menjadi raja selama satu tahun lagi.

Dalam artikel unggulan mengenai tradisi kuno menampar raja, The Jerusalem Post menulis: “Mungkin menarik untuk diperhatikan bahawa seorang raja Babilonia yang hebat seperti Nebuchadnezzar II (605-562 SM), terkenal dalam sejarah kita sebagai pemusnah Yudea dan dari Kuil Yerusalem Pertama pada tahun 597 SM, penakluk yang kuat dari seluruh dunia kuno yang menganggap dirinya sebagai raja raja, dengan rela dan lemah lembut, sekali dalam setahun, menyerahkan dirinya pada prosedur yang memalukan ”.

Namun upacara penghapusan kekuasaan raja dianggap sebagai prosedur penting untuk menegaskan kembali ikatan antara masyarakat dan para dewa, masyarakat di sini diwakili oleh raja dalam ritual kuil.

Di depan pangkalan takhta Shalmaneser III dari Asyur, menunjukkan raja Asyur dan Marduk-zakir-šumi I dari Babel bersalaman dalam pertunjukan umum persahabatan Assyro-Babylon. Dari Kalhu. Muzium Iraq, IM 65574. Sumber gambar: University College London .

Perayaan Akitu didedikasikan untuk kelahiran semula dewa matahari Marduk, salah satu dewa utama di pantheon Babylon, yang dipercayai telah menciptakan dunia dari kekacauan. Untuk mengelakkan dewa kekacauan kembali menguasai, upacara Tahun Baru menetapkan semula kemenangan Marduk yang asli atas kekuatan kehancuran. Dimulai dengan perarakan besar yang meliputi raja, anggota istananya, imam, dan patung para dewa melewati Gerbang Ishtar dan sepanjang Jalan Prosesi ke kuil "Akitu", yang didedikasikan untuk Marduk.

Festival Akitu dimulakan dengan perarakan yang hebat melalui Gerbang Ishtar menuju ke kuil Marduk. Sumber gambar.

Pada hari keempat perayaan itu, raja akan menghadapi perbicaraannya. Imam besar itu memberi salam kepada raja sebelum menanggalkan mahkota dan lambang kerajaannya untuk sementara waktu, dan menyeretnya dari telinga ke gambar Bel, di hadapannya dia diminta untuk berlutut. Raja diminta untuk berdoa memohon pengampunan dan berjanji bahawa dia tidak mengabaikan tugasnya.

"Senarai janji dan jaminan raja itu panjang dan berisi semua yang biasanya dituntut oleh para paderi dan rakyat biasa dari penguasa mereka," tulis JPost. "Hanya setelah raja menyelesaikan daftar jaminan ini, yang dipersiapkan dengan baik sebelumnya, kepala imam itu memukulnya dengan pipi dengan tangan terbuka tetapi sekuat yang dia dapat. Pukulan itu harus tegas dan keras, kerana menurut tradisi air mata harus mengalir dari mata raja sebagai tanda bahawa Bel (dan isterinya Beliya) ramah, pertanda yang bertujuan untuk menjamin kejayaan dan kemakmuran negara di masa depan raja. . "

Aliran air mata yang berterusan meyakinkan imam dan orang-orang yang memerintah raja akan makmur dan mahkota dan pemerintahannya dikembalikan kepadanya. Selain menguji persetujuan para dewa untuk pemerintahannya, tamparan keras itu bertujuan untuk mengingatkan raja untuk bersikap rendah hati dan memberi inspirasi kepadanya untuk tetap fokus pada tugas dan kewajibannya terhadap rakyat dan tuhannya.

"Namun, penghinaan raja semasa ritual Tahun Baru melayani dua tujuan," tulis JPost. "Ini menunjukkan kepada raja bahwa tanpa mahkota, pedang dan tongkatnya, dia hanyalah manusia biasa yang takdirnya bergantung pada dewa-dewa perkasa dan hamba-hamba mereka yang rendah hati."

Perayaan Akitu berlangsung sepanjang masa Seleucid (312 - 63 SM) dan memasuki zaman Empayar Rom. Maharaja Rom Elagabalus (r. 218-222), yang berasal dari Syria, bahkan memperkenalkan festival itu di Itali. Sejumlah festival musim bunga Timur Dekat yang kontemporari masih ada hingga kini. Orang Iran secara tradisional meraikan 21 Mac sebagai Noruz ("Hari Baru").

Di suatu tempat, tradisi menampar raja menjadi kabur. Walaupun begitu, nampaknya ada nilai yang besar dalam upacara yang merendahkan pemimpin negara dan mengingatkannya tentang kewajiban mereka untuk melayani rakyat mereka dengan terhormat.

Gambar pilihan: Marduk-apla-iddina II (kiri) sebagai raja Babel pada tahun 715 SM, seperti yang digambarkan pada tugu memperingati pemberian tanah kerajaan (kudurru). Vorderasiatisches Museum Berlin, VA 2663. Dihasilkan semula dari L. Jakob-Rost et al., Muzium Das Vorderasiatische, Mainz 1992, 109. Sumber gambar: University College London .


Festival Akitu Kuno dan Penghinaan Raja - Sejarah

pulih melalui Perkhidmatan GoogleCache

Kepentingan perayaan di dunia kuno boleh digambarkan dengan baik dalam Festival Tahun Baru di Ancient Sumer.

Ini dikenali sebagai Festival AKITU (A.KI.TU. = On Earth Build Life), dan dirayakan di Babylon (klik di bawah gambar) dan bandar-bandar lain, yang paling penting adalah pusat kultus ANU, URUK (Zaman Alkitab ), pada 1 - 10 bulan Nisan.

Pada Zaman Aries ini sesuai dengan decan pertama Aries.

Yang asli untuk festival ini adalah lawatan negara yang terkenal ke Sumer yang dibayar oleh ANU dan Ratu-Permaisuri ANTU. Ini berlaku sekitar tahun 3800 SM.

Dari segi Sistem Masa, ini adalah:

A. Kalpa 3, Manvantara 7, Mahayuga 28, Yuga 1, Sar 2, Ner 6, Sossu 10. Kita tidak dapat menyatakan dengan pasti berapa tahunnya. Sar 3, Ner 1, Sossu 1 adalah ketika kita meletakkan penubuhan Kalendar Nippur (iaitu, 3773 SM).


B. Age of Taurus, Decan ke-3 (23 -22 ), kemungkinan besar berusia 23 . Ini merangkumi tahun 3876 - 3804 SM. Dikatakan bahawa dari peristiwa penting ini, dua perkara penting diwariskan kepada manusia:

1. The Ritual Tahun Baru, yang berkembang dari Festival AKITU Sumeria, yang akarnya dapat ditelusuri ke acara ini.


2. The Kalendar, atau pengukuran Waktu, diberikan kepada umat manusia. Ini membawa kepada pengamatan cakerawala, dan penciptaan tradisi lama para astronom-imam.


Di dalam Tantra Kalachakra, kami mendapati bahawa asalnya adalah sebagai khutbah rahsia yang diberitakan oleh Buddha pada masa ia terkenal Khutbah Puncak Vulture. Khutbah ini diminta oleh Raja Suchandra dari Shambhala.

Sebilangan orang, yang umumnya lebih bersikap reaksioner anti-okultisme, tidak ada yang lain kecuali nama jahat Shambhala.

Kami tidak menyedari perkara ini berlaku. Sebenarnya, apa yang kami dapati adalah bahawa Shambhala, seperti Nietzsche dan ideanya, dan hampir semua konsep atau orang lain yang kuat dari masa lalu, telah dipilih oleh unsur-unsur fasis di jabatan kawalan sosial. The Zaman baru tidak ada yang serupa.

Sebenarnya sebahagian besarnya adalah perkara terkutuk yang sama dikemas semula, seperti makan malam TV yang dihangatkan. Ingatlah perkara ini semasa membaca teori-teori yang kita ajukan.

Teori kami, berdasarkan kajian kami, adalah seperti berikut:

1. Kami telah mengenal pasti Shambhala dengan Istana Langit di atas Gunung Meru. Gunung Meru dijumpai di barat daya Tibet. Ia disebut Gunung Kailasa, di mana ribuan jemaah pergi setiap tahun. Ia adalah gunung Shiva. Setiap tahun, B n-pas dan Nyingmapas merayakan festival Hari Tahun Baru yang serupa dengan Festival Akitu.

Mereka mendirikan tiang phallic di lembah di bawah gunung. Ini melambangkan suar seperti antena yang seharusnya DurAnKi. Cukup menarik, tidak jauh dari lokasi ini kami memiliki kota-kota gua yang menyerupai komuniti gua di wilayah Laut Mati, dan kota-kota di New Mexico. Gunung Meru adalah Gunung Su-Meru.

Meru duniawi adalah di mana titik fokus, suar komunikasi, sebagaimana adanya. Dan Meru, dalam tubuh manusia, adalah Sushumna Nadi.

2. Kita dapat melangkah lebih jauh dan menyarankan agar Raja-raja Shambhala adalah pengganti dan / atau pemegang Anu-kapal, Tuan Nibiru. Tidak ada perkara yang tidak masuk akal dalam semua ini.

Nampaknya suatu ketika sekitar tahun 973 SM, Dinasti Raja baru dimulakan, dimulai dengan Suchandra. Mungkin disebabkan oleh beberapa kitaran semula jadi yang khas untuk Planet ke-12.

Pada tahun 173 SM, orang Maccabee memulai pemerintahan mereka yang pendek, dan ini memudahkan penciptaan Chasidim, yang berasal dari Imamat Kaldea, (sebagai Chasdim dilihat sebagai istilah lain untuk Chaldean), yang membawa kepada Pergerakan Mesianik dan orang Essen dan orang Farisi. Ini pada gilirannya menyebabkan Yahudi Rabbinik dan Gnostisisme, serta agama yang disebut Agama Kristian dengan berbilion-bilion hari ini. Tetapi, peristiwa besar di Barat berlaku lebih lewat daripada 173 SM.

Juga, pada tahun yang sama, Antiochus Epiphanes menguasai Coele-Syria dan Judea. Dua tahun sebelumnya dia merebut takhta kerajaan Seleucid. Maharaja inilah yang mempunyai Nemrud-Deg dibina untuk penghormatannya. Mungkin ada perjumpaan di sana, antara Antiokhus dan Nefilim? Mungkin. Tetapi di India dan Asia Tengah, banyak perkara berlaku.

Sementara tarikh yang diberikan dalam sejarah Tradisi Kalachakra sukar diperbaiki dengan pasti, jelas bahawa pada tahun 173 SM KULIKA pertama Dimulakan begitu banyak orang ke Tantra Kalachakra bahawa dia adalah orang pertama yang menerima nama itu KULIKA. Pada gilirannya, dia adalah Raja Shambhala ke-8, setiap raja memerintah 100 tahun, ini berarti bahawa raja pertama memulai pemerintahannya 873 SM.

Dan, pada masa ini, kira-kira, itulah Tradisi Gnostik di Barat baru mulai berkembang, melalui berbagai sekolah falsafah dan Upacara Misteri.


Ini adalah yang paling hampir dengan pengesahan yang kami dapat dari sumber mana pun. Tradisi Kalachakra bukanlah tradisi ruang bawah tanah murah rata-rata anda! Teras utamanya adalah dalam Permulaan para biksu Buddha maju ke Pasir Mandala dari Kalachakra. Setelah calon dipimpin melalui tujuh pintu, dan menerima tujuh inisiasi, adalah mungkin bagi mereka untuk diterima di mahkamah Shambhala.

Shambhala, mengatakan Dalai Lama bukanlah tempat yang kita boleh sampai dengan sangat mudah, dengan alasan teknologi yang buruk. Ia sangat jauh, di ruang angkasa. Sama seperti Planet ke-12 yang sangat jauh, di ruang angkasa.

Huraian di Kalachakra Tantra, Shambhala lebih kurang sama dengan penerangan yang diberikan oleh penonton jarak jauh Pusat Pentadbiran Galaksi mereka melihat dalam penglihatan mereka, dan perkara yang sama dapat dikatakan Aleister Crowley Perjalanan , direkodkan dalam The Vision and the Voice, dan Hati Tuan, dan mungkin juga, pada tahap tertentu, dalam The Amalantrah Working.

Nibiru, ketika mendekat, muncul di Utara. Ini sangat penting kerana Meru, atau Su-Meru, terletak di Utara, dengan Orientasi Utara. Shambhala juga berada di sebelah utara Tibet, dan Kerajaan Cahaya, dari orang-orang Mandae, berada di Utara, di mana sumber-sumber Celestial Jordan berada.

Orang-orang Mandi mengarahkan kuil-kuil mereka ke Utara, dengan tingkap yang membolehkan mereka melihat Bintang Kutub. Dalam upacara yang dikenali sebagai & quot; Panggilan & quot & yang penting, yang dikenali sebagai & quot; Berjalan, & quot; di mana Penyihir dimulakan secara beransur-ansur melalui Tujuh Gerbang, Pintu akan ditempatkan di sebelah utara Kuil Penyihir.

Laluan gerbang yang ada di Utara, nampaknya menjadi empat bintang di Great Bear (awalnya disebut Buruj Gerabak).

Planet Anu Besar muncul di Constellation of the Wagon


Ketika Bumi, dan planet-planet lain berputar di sekitar Matahari, nampaknya Matahari berpusing mengikut arah jam, namun Bumi bergerak berlawanan arah jarum jam di sekitar Matahari, seperti halnya planet-planet lain.

Nibiru berputar mengikut arah jam, iaitu:

Nibiru melintasi orbit Planet lain

Kemudian nampaknya planet ini datang ke arah Bumi dari Utara, sedangkan planet-planet lain terlihat dari timur ke barat, di sepanjang bahagian selatan langit.

Ini juga akan mengatakan bahawa Nibiru adalah Planet Penyeberangan:

Kemunculan Semula Planet Nibiru

Ritual yang berkaitan dengan festival AKITU dikatakan berasal dari lawatan Negara ANU dan ANTU.

ANU dan ANTU menganugerahkan Kalendar kepada umat manusia, sebagaimana Kalantakra Tantra juga diberikan, dengan sokongan Raja-raja Shambhala.

Hubungan semacam itu antara kejadian ritual dan astronomi dapat dilihat hari ini dalam praktik Dogon Tribe di Mali, yang, setiap 50 tahun atau lebih, menghidupkan kembali aktiviti yang berkaitan dengan Bintang dan / atau Planet dalam sistem Sirius. & quotSeperti Di Atas, Jadi Di Bawah & quot bukan sekadar ketegangan. Ada kejadian nyata, benda langit nyata, orang sebenar yang terlibat.

Bayangkan kemudian, berlaku di Bumi, di Bumi-Waktu, peristiwa ritual yang berlaku di langit pada Ruang-Waktu, secara serentak, dan pada masa-masa yang lalu. Ini adalah keunggulan agama.

Ini bukan sekadar penggambaran kisah dewa yang mati dan dilahirkan semula sehingga tanaman akan tumbuh. Ini berkaitan dengan peristiwa dalam sistem suria kita, bukan hanya aspek bawah sedar atau jiwa kita.

The Enuma Elish adalah kisah yang harus dibaca dan ditafsirkan oleh semua orang yang berminat dalam subjek ini, dan difahami berdasarkan The Code of the Eternal.

Terdapat banyak kisah asal-usul di Sumatera miths yang memberikan kepercayaan kepada Asal Manusia Luar Angkasa, dan kepada spekulasi Sains. Sains berasaskan fakta yang sejuk, keras dan fizikal. Ilmu!

Sebenarnya, itu adalah given yang pasti bahawa bahagian pertama Kejadian, dalam Alkitab Ibrani, dari Penciptaan hingga Air Bah, diambil dari asal Babilonia dan Sumeria, baik sebagai tradisi yang diwarisi, dan sebagai bahan yang diterima dari para imam dari Babel, semasa Penawanan, kerana kita tahu bahawa Perjanjian Lama tidak ditulis sebelum Penawanan.


[Catatan: untuk sebahagian besar, yang berikut diambil dari "ANCIENT IRAQ," oleh Georges Roux, dan dari tulisan Zecharia Sitchin. Sebilangan item ini diparafrasa untuk memberi ruang. Namun, ini hanya untuk tujuan maklumat, bukan untuk mengaut keuntungan orang lain.]

(Dari W. Andrae, Das wieder entstandene Assur, 1977)

The Festival AKITU boleh digariskan seperti berikut (selepas IRAQ ANCIENT, oleh Georges Roux):

Festival Akitu disambut setahun sekali pada awal musim bunga. Pada masa itu umat manusia adalah sebahagian dari proses semula jadi, dan tindakan ritual yang dilakukan oleh manusia dihitung untuk sesuatu. Satu perkara, tindakan seperti itu membuat manusia tidak sampai ke ambang, menjadi huru-hara, yang harus dihindari dengan segala cara, itu adalah undang-undang.

Dikatakan bahawa Festival Akitu berasal dari dua arus pemikiran kuno:

1. Pemujaan Kesuburan yang sangat tua, yang merangkumi perayaan musiman dan upacara Perkahwinan Suci dan

2. Kosmogoni yang lebih baru dikembangkan oleh ahli teologi Nippur di mana penciptaan dunia dikreditkan kepada Enlil berikutan kemenangannya ke atas Nippur: penciptaan dunia dikaitkan dengan Enlil setelah kemenangannya ke atas Tiamat dan pasukan Chaos.

Ini sama dengan tradisi Enki-ite, kerana pertama kali dikreditkan kepada EnKi, (atau EA), yang merupakan pahlawan asli untuk melawan Tiamat. (Namanya dalam kes ini adalah Nudimmud). Kemudian, kredit akan diberikan kepada anaknya, MarDuk.

Marduk dan naga ularnya
(dari J. Black & A. A. Green,
Dewa, syaitan dan simbol dari
Mesopotamia kuno, 1992)

Setelah Penciptaan umat manusia, penentuan nasib manusia secara berkala perlu dilakukan, oleh itu para teolog beralasan, oleh itu festival tahunan dan perayaan Tahun Baru.


Festival Akitu Kuno dan Penghinaan Raja - Sejarah

Catatan Lishtar: Artikel berikut adalah berdasarkan bahagian pertama bab yang sangat baik di Festival Akitu oleh Mark Cohen's The Cultic Calendars of the Ancient Near East, CDL Press, Bethesda, Maryland, 1993, yang memfokuskan pada yang pertama rekod yang masih ada dari Festival Tahun Baru di Mesopotamia, yang asalnya nampaknya ditelusuri kembali ke kota Ur sejak zaman Sumeria. Saya menambahkan pandangan saya mengenai Equinoxes dan kemungkinan kepentingannya untuk Jiwa Leluhur Mesopotamia kami, berdasarkan tahun pertanian dan kaitannya dengan tema keagamaan dan mitologi. Kesalahan adalah masalah saya sendiri, tetapi seperti biasa, usaha tulen dilakukan untuk mentafsirkan maklumat berdasarkan cahaya mitos, agama dan sumber utama moden dan kuno Mesopotamia.

1. PENGENALAN

Salah satu faktor terpenting dalam penubuhan kalendar budaya di seluruh Mesopotamia Kuno ditandai dengan Ekuinoks Musim Semi dan Musim Gugur, tempoh masa ketika Bulan dan Matahari saling seimbang antara satu sama lain dan masing-masing menandakan permulaan dan penyelesaian tahun pertanian. Dengan kata lain, Spring Equinox diumumkan oleh Bulan Baru Musim Semi pertama, sekitar akhir bulan Mac atau awal April mengikut kitaran Bulan tahunan, sedangkan Musim Gugur Ekuinoks menandakan Bulan Baru Musim Luruh yang pertama. Orang Mesopotamia, kita tidak boleh lupa, adalah petani yang membina bandar, atau, seperti yang dinyatakan dengan jelas dalam Mitos Penciptaan Pickax & "pickax dan keranjang membina kota". Pada asasnya, skala dan ruang lingkup kegiatan pertanian yang dijalankan di Mesopotamia menjadi asas kejayaan peradaban ini di Zaman Kuno. Kita tidak boleh melupakan komposisi yang disebut & quotEnten (Winter) dan Summer (Emesh), atau Enlil memilih God Petani & quot, perdebatan antara dua saudara, atau musim Musim Sejuk dan Musim Panas seperti yang diketahui oleh orang Sumeria, di mana kita mengetahui bahawa Enlil memilih Winter lebih penting daripada Musim Panas, kerana ia memungkinkan untuk berbunga di tanah setelah musim panas yang menyala, menyiram ladang dengan menggunakan terusan, dll. (lihat Enten dan Emesh). Oleh itu, adalah logik untuk mengandaikan bahawa permulaan dan akhir tahun pertanian mungkin ditandai dengan perayaan agama, dan dalam konteks spesifik ini, dalam artikel ini kita menjalin hubungan antara tahap penyediaan ladang, menyemai, membajak dan menuai dengan perayaan Musim Semi dan Musim Gugur Equinox yang pada akhirnya berubah menjadi beberapa perayaan keagamaan yang paling penting dalam kalendar liturgi Mesopotamia.Kerana dewa yang memerintah peredaran masa dan kesuburan tanah itu adalah Nanna, Dewa Bulan Sumeria, yang pertama lahir dari Enlil dan Ninlil, Lord dan Lady Air, yang kemudian dikenal oleh orang Babilonia dan Asyur sebagai Dosa, catatan terawal Festival Tahun Baru di Mesopotamia atau Festival Akitu berasal dari bandar Ur, Nanna. Oleh itu, Ur menetapkan perayaan vernal (Musim Semi) dan musim luruh (Musim Gugur) ke bulan-bulan di mana mereka berlaku, bulan pertama dan ketujuh tahun ini, yang masing-masing disebut Nissanu dan Tashritu.

Tema keagamaan / mitologi untuk festival Akitu pertama di Ur mungkin secara intrinsik berkaitan dengan hubungan antara Bulan (Nanna), peredaran masa (Nanna adalah pelindung masa di Mesopotamia) dan dalam skala kecil, tidak banyak ditekankan dalam teks, Matahari (Nanna dan permaisuri Putra Ningal, Utu / Shamash), penting untuk menandakan tahun pertanian, dan peragaan semula Nanna berangkat dan kemenangan kembali ke Ur, kota-Nya. Sumber menunjukkan bahawa daya tarikan festival Ur Equinox begitu hebat sehingga disebarkan ke seluruh Mesopotamia, setiap kota mengadopsi festival tersebut sesuai dengan upacara dewa utamanya.

2. ASAL

Perayaan Akitu adalah salah satu festival Mesopotamia tertua yang dirakam, rujukan paling awal berasal dari zaman Fara (pertengahan Zaman Milenium Ketiga Sebelum Era Umum) yang mungkin merujuk kepada bangunan atau perayaan Akitu di Nippur. Pada masa pra-Sargonik, festival Akitu disaksikan di Ur, memberikan nama untuk bulan-bulannya. Dokumen ekonomi menunjukkan bahawa pada zaman Sargonik dan Ur III (2350-2100 SM), Akitu adalah festival separuh tahunan, yang diperhatikan di Ur, Nippur, Adab, Uruk dan mungkin Babtibira. Waktu untuk festival bervariasi di setiap kota ini, mungkin untuk menyelaraskan upacara festival dengan yang disebabkan oleh dewa pelindung setiap kota. Penting untuk ditegaskan bahawa walaupun festival Akitu disaksikan di pra-Sargonic Ur dan Nippur, Ur mungkin merupakan tempat asal festival ini. Teks dari Girsu menunjukkan bahawa ahli kitab menggunakan ungkapan & "Akitu of Ur di Nippur" (Lafont Tello 29 dan ITT 6756). Ini bererti bahawa walaupun festival Nippur Akitu diadakan pada bulan yang berbeza daripada yang diadakan di Ur, festival ini dipercayai berasal dari perayaan Ur (Cohen, 1993: 401)

3. TAHUN PERTANIAN DI MESOPOTAMIA ANCIEN

Salah satu warisan orang Sumeria, orang-orang yang datang ke Mesopotamia sekitar separuh kedua Era Keempat Milenium Keempat (3400-3100, ketika menulis pertama kali muncul) (Kramer, 1963) adalah teks panjang yang disebut Petunjuk Petani . Ini adalah teks 111 baris yang terdiri daripada serangkaian arahan yang disampaikan oleh seorang petani kepada anaknya untuk tujuan membimbingnya sepanjang aktiviti pertanian tahunan. Karya ini bukan buku panduan pertanian, tetapi catatan puisi mengenai perkara-perkara penting yang perlu diberi perhatian semasa mengusahakan ladang.

D. T. Potts (1997) menyatakan bahawa terdapat banyak titik persamaan antara pertanian tradisional, pra-mekanis di Iraq dan kitaran pertanian seperti yang tercermin dalam teks ekonomi dan cadangan yang terdapat dalam & quot; Petunjuk Petani & quot. Umumnya, perlakuan tanah fallow mengikuti pola banjir-pencucian (Musim Semi-Musim Panas), membajak-menabur (musim gugur-musim dingin), sementara ladang-ladang yang ditanam mengikuti pola penuaian-pengirikan (Musim Semi-Musim Panas), berikut (musim gugur-musim dingin) . Oleh itu, jelas bahawa untuk tanah fallow Spring Equinox menandakan fasa penting mencuci tanah untuk menghilangkan kekotoran seperti kelebihan kemasinan, dan juga memastikan pelembutan jiwa yang sesuai setelah musim gugur setahun, sedangkan Ekuinoks Musim Gugur menandakan permulaan penuaian. Untuk ladang yang ditanam, sebaliknya, Spring Equinox menandakan permulaan musim menuai, sedangkan Autumn Equinox menandakan musim jatuh. Jadual di bawah menunjukkan peringkat dalam kalendar pertanian Mesopotamia untuk bandar Girsu:

Jadual 1 - Tahap dalam kalendar pertanian untuk bandar Girsu

BULAN DI MESOPOTAMIA
BULAN GREGORIAN
TAHUN PERTANIAN
HUJUNG-TAHUN JAUH

Segitiga dasar domba, kambing dan lembu yang didominasi di Mesopotamia Selatan, dan penyebutan harus dibuat kepada mereka kerana Nanna Bulan dilihat sebagai pelindung para pengembala. Secara khusus, lembu digunakan secara konsisten sebagai haiwan draf untuk membajak, dan oleh itu sangat penting bagi pertanian. Daging atau produk susu tidak dimakan sebagai bagian dari diet biasa di Mesopotamia kerana haiwan seperti itu terlalu berharga untuk disembelih secara berkala. Domba dan kambing, di sisi lain, dipelihara terutama untuk bulu dan rambut yang mereka sediakan untuk industri tekstil. Sedangkan untuk penggunaan daging, domba dan kambing Ur Babel Lama hanya muncul sebagai persembahan kepada kuil pada kesempatan perayaan istimewa. Begitu juga pada zaman Neo-Babilonia untuk Uruk dan Sippar.

4. NANNA, BULAN ALLAH, DAN AKITU FESTIVAL

Pertama, Nanna, Dewa Bulan (kemudian dikenal sebagai Dosa oleh orang Babilonia dan Asyur), mempunyai kaitan kuat dengan masa, kesuburan dan pemerintahan. Sebagai anak sulung Enlil dan Ninlil, Lord dan Lady Air, Nanna dikenal sebagai Putera Dewa, berada di peringkat berikutnya setelah Enlil, dewa utama Mesopotamia, oleh karena itu memerintahkan penghormatan dan kepatuhan kepada semua. Sebagai penaung waktu, kita dapat melihat hubungan langsung-Nya dengan kedatangan dan berlalunya hari, malam, musim dan tahun dalam pujian berikut:

& quotNanna, Tuhan yang agung, cahaya yang bersinar di langit cerah,

Dengan memakai kepalanya kepala tudung,

Tuhan yang benar menghasilkan siang dan malam,

Menetapkan bulan, menjadikan tahunnya selesai. & quot

& quot. Apabila anda telah mengukur hari dalam sebulan,

Apabila anda telah mencapai hari ini,

Apabila anda telah menyatakan kepada orang-orang,

Hari anda berbaring sebulan yang lengkap,

Anda secara bertahap menilai, ya Tuhan, kes-kes undang-undang di dunia bawah, membuat keputusan dengan hebat. & quot

Kedua-dua pujian ini menyatakan dengan jelas bahawa kecerahan Nanna telah memungkinkan berlalunya masa untuk dihitung oleh umat manusia, dan ungkapan & quot; hari anda berbaring & quot; yaitu Gelap Bulan, menunjukkan perjalanan Bulan melalui Dunia Bawah, di mana Nanna akan berfungsi sebagai Hakim orang mati, yang akan kembali dalam cahaya lembut Bulan Baru. Kegelapan Bulan menandakan berakhirnya bulan-bulan di Mesopotamia Kuno.

Kedua, kesuburan Nanna memerintahkan kenaikan perairan, pertumbuhan alang-alang, peningkatan kawanan, banyaknya susu, krim dan keju, serta darah suci umat manusia, darah yang tidak tumpah tetapi mengandung selama sembilan bulan bagi pihak kehidupan baru. Kita tidak boleh melupakan pentingnya kenaikan air untuk membanjiri tanah sebagai persediaan untuk musim menabur, dan juga fakta bahawa alang-alang adalah bahan mentah untuk bangunan (perumahan, kuil, perabot) dan kerajinan (bakul, tikar, dll. ) di Mesopotamia Selatan. Nanna juga digambarkan sebagai pemikat dan kekasih Ningal yang tidak sabar dalam salah satu kisah cinta Mesopotamia kegemaran, Nanna dan Ningal, ketika Dewa Bulan bertemu dan jatuh untuk wanita muda yang tinggal di rawa-rawa Mesopotamia Selatan, tempat alang-alang dan rakan sapi

Ketiga, Nanna adalah bapa Utu / Shamash, Dewa Matahari, dan sebagai Bapa Hari Ini. Selama rentang waktu dari Musim Semi hingga Musim Gugur Ekuinoks, iaitu dari bulan pertama hingga bulan ketujuh, Bulan terlihat kurang dari Matahari di langit, kerana hari-hari lebih lama, sehingga menandakan kemenangan Matahari membawa cahaya bagi semua yang berat aktiviti yang terlibat dalam penuaian. Sebaliknya, pada bulan ketujuh dan pertama Bulan dapat dilihat lebih lama, dan tanah dapat pulih setelah musim panas terik yang mengeringkan dataran Mesopotamia. Ini adalah masa penting ketika tanah menerima benih untuk tanaman musim baru. Di Ur, Akitu bulan pertama disebut Akitu Musim Penuaian, sedangkan festival bulan ketujuh diberi nama Akitu Musim Pembibitan, seperti yang dicontohkan oleh data untuk Girsu yang disajikan dalam Jadual 1 yang diperkenalkan di atas. Dalam Jadual 2 juga disajikan di bawah ini, kita mempunyai petikan pada hari kelima Nissanu atau Spring Equinox yang mengatakan bahawa pada tengah malam ada upacara untuk Nanna di tempat perlindungan di Ekishnugal di Ur sementara pada waktu yang sama upacara Utu, Matahari tuhan, berlaku di ladang. Kita dapat melihat hubungan yang jelas antara ayah dan anak, Bulan dan Matahari, dan ladang-ladang di tanah yang dirayakan pada waktu yang sama dalam ritual pada hari kelima perayaan untuk Spring Equinox di Ur.

Keempat, kerana perayaan Akitu juga merupakan perayaan kemenangan Nanna, Bulan, terutama perayaan bulan ketujuh adalah lebih penting. Perayaan bermula di Bulan Baru diperpanjang selama berhari-hari. Tempoh perayaan itu, sekurang-kurangnya pada bulan ketujuh, sebelas hari mungkin memungkinkan Bulan hampir menyelesaikan waxing-nya, atau kedatangan Nanna sepenuhnya ke Ur.

Juga, Gelb dan Von Soden mencadangkan bahawa Sumeria -ki-ti (atau Akitu) adalah kata pinjaman dari Akkadian (IJ Gelb, MAD 3 25, dan Von Soden Ahw 29a: jamak Akkadian ditulis a-ki-a-ti atau a-ki-tum.MES). Teks Pra-Sargonik dari Ur dan teks ekonomi Sumeria pasca-Sargonik semuanya mengandungi ortografi -ki-ti, yang menunjukkan bahawa istilah itu bukan Akkadian, tetapi mungkin kemudian, Sumeria. Faktanya adalah bahawa mungkin orang Sumeria dalam istilah a-ki-ti mungkin menunjukkan momen dalam masa, dan istilah itu mungkin bermaksud & quot; rumah di mana tuhan tinggal sementara di bumi & quot. Oleh itu, -ki-ti mungkin mewakili kediaman mitologi, kuno, yang dikeluarkan dari alam manusia, di mana dewa / dewa pernah tinggal sebelum memilih kota-Nya. Perarakan -ki-ti memperingati dewa yang meninggalkan kediaman sementara dan memasuki kediaman tetap barunya di kota pilihannya untuk pertama kalinya. Oleh itu, makna dalaman festival ini adalah perayaan masa dewa memilih tempat khusus itu sebagai kotanya, untuk menjaga dan melindungi dari saat itu hingga akhir zaman.

Akhirnya, kita mesti menyebutkan kehadiran dewi pada waktu-waktu tertentu dalam perayaan Equinoxes di Ur. Merujuk pada Jadual 2 peristiwa yang direkodkan untuk kota Girsu, kita akan melihat kehadiran Ninhursag, Dewi Creatrix Great Sumeria, yang diberi penghormatan di kuil Ekishnugal di Ur pada waktu yang sama ketika Nanna meneruskan kemegahan dan keadaan dengan tongkang menuju Ur, dan pada hari kelima, ketika menjelang tengah malam Nanna dan Ningal, permaisuri kesayangannya, duduk bersama di Tempat Arasy di Ur. Kita tidak boleh lupa bahawa menurut mitos Nanna dan Ningal, adalah keinginan Ningal agar Nanna membawanya sebagai hadiah perkahwinan kenaikan air pasang dan semua perkara baik untuk kesuburan rawa dan sapi sebagai prasyarat untuk dia menerima lamarannya dan datang untuk tinggal sebagai permaisuri di Ur. Kehadiran Feminin Ilahi selalu berlaku dalam mitos dan agama Mesopotamia, tetapi jarang diakui sepenuhnya oleh biasiswa. Nasib baik, ini adalah kenyataan yang cepat berubah, kerana para sarjana moden yang bekerja dengan penuh integriti dalam Tradisi mengambil gambar Dewi ke Cahaya. Paling tidak di Mesopotamia, Masculine Ilahi tidak terpisah dari Masculine Ilahi, mitos dan agama Mesopotamia penyembuhan utama membawa kepada zaman teknologi tinggi kita.

5. JANGKA MASA FESTIVAL

Perayaan Akitu pada bulan pertama berlangsung sekurang-kurangnya dari yang pertama hingga yang kelima dari Nissanu, seperti yang tercatat dalam serangkaian tablet yang bertarikh dari pemerintahan Ibbi-Sin of Ur. Pada dasarnya, aktiviti berlaku di tiga laman web:

a) tempat perlindungan yang digali-dir di Ur, mungkin konsepnya serupa dengan Perkahwinan Suci di Nippur, dan perwakilan dari gundukan purba dari mana para dewa dan peradaban muncul
b) kuil Ekishnugal Nanna di Ur, dan
c) kompleks kuil Ekarzida di Gaesh, di luar Ur.

Puncak festival ini adalah kemasukan Nanna dengan masuk ke Ur dari Rumah -ki-ti di Gaesh. Ini mungkin berlaku pada hari ketiga, ketika persembahan khas ke Perahu Syurga, pengangkutan Nanna ke Ur, dibuat. Tidak ada persembahan pada hari ketiga dan keempat, yang menunjukkan ketiadaan Nanna dari kompleks. Pada hari keempat, Persembahan Besar dilakukan di tempat perlindungan yang digali dan di Ekishnugal, yang menunjukkan kehadiran Nanna di Ur tepat. Jadual 2 di bawah menunjukkan jadual acara yang dapat disusun semula untuk Akitu of Nissanu (Cohen, 1993: 409-410)

Tawaran yang dapat disusun semula untuk waktu yang berlainan dalam sehari adalah: bundel buluh, bundel buah ara, kurma, persembahan haiwan (domba, kambing), bir, ghee, minyak dan pelbagai jenis makanan di tempat perlindungan Ur (pada hari kelima hari).

Perayaan Akitu pada bulan ke-7 (Tashritum) berlangsung sekurang-kurangnya sebelas hari pertama bulan itu, menjadi lebih penting kerana Musim Gugur Ekuinoks menandakan permulaan kemenangan Bulan di atas Matahari, dengan malam yang lebih panjang, ketika bumi berada siap dibenih dan diperbaharui setelah musim kemarau. Seperti festival Nissanu, tiga tempat ritual adalah tempat perlindungan yang digali, Ekishnugal dan bangunan Akitu di Gaesh. Raja berpartisipasi dalam beberapa upacara, tinggal di kediaman kerajaannya, atau Tempat Raja di Karzida. Selama perayaan raja mengadakan perjamuan, walaupun situs ini tidak ditentukan (baik Ur atau Gaesh).

6. PERANAN RUMAH AKITU

Terdapat dua pemalar untuk kedua-dua perayaan Nissanu dan Tashritum. Pertama, Rumah Akitu, tempat dewa akan tinggal berhari-hari sebelum kembalinya kemenangannya, harus ditempatkan di luar tembok kota. Ciri kedua adalah bahawa tidak ada perkara yang luar biasa penting yang berlaku di Akitu House. Secara semula jadi, persembahan dan doa yang diharapkan disampaikan kepada dewa di Akitu House, tetapi acara utama festival berlangsung bukan di luar, tetapi di kota itu sendiri.

Persoalan yang terlintas di fikiran adalah sekiranya tidak ada perkara penting yang berlaku di Akitu House, apakah kepentingan sebenarnya untuk perayaan itu? Jawapannya mudah dan paling jelas: agar Tuhan dapat tinggal di sana sebelum berbaris kembali ke kota-Nya. Oleh itu, fungsi utama Rumah Akitu adalah berfungsi sebagai kediaman sementara bagi ketua dewa hingga saat masuknya kembali ke kota. Khususnya di Ur, Akitu House adalah sebuah stasiun penahan dari mana Nanna kembali ke Ur dengan tongkang dan keadaan. Nampaknya logik untuk menyimpulkan bahawa kemuncak festival ini adalah perarakan yang menandakan kembalinya dewa ke kotanya, peristiwa utama yang menawan hati dan fikiran nenek moyang jiwa kita di Mesopotamia dan memungkinkan festival ini berkembang biak, setiap kota memerhatikan ia untuk dewa utamanya. Secara mistik, mereka meraikan saat tertentu ketika dewa / dess telah memilih kota itu untuk tinggal, dan perarakan kemenangan dewa kembali kepada-Nya menunjukkan fakta ini dengan jelas.

7. PROSESI

Dua perarakan dikaitkan dengan Rumah Akitu, satu pergi, yang lain kembali. Teks ritual Uruk yang lewat BRM 4 7 menggambarkan perarakan pergi ke rumah Akitu, menunjukkan imam mengiringi Anu ke Rumah Akitu Uruk, ketika Anu dan Inanna / Ishtar adalah dewa pelindung Uruk. Nebuchadnezzar menggambarkan kemewahan perarakan antara Esagila, kuil Marduk ke rumah Akitu, serta kekayaan dan hiasan tongkang dewa. Kemewahan yang sama berlaku untuk perjalanan pulang. Ritual Uruk untuk festival Akitu untuk Nissan menunjukkan bahawa perarakan kembali adalah yang lebih penting dari keduanya. Ini jelas dari ritual bahawa Anu berangkat ke Rumah Akitu pada hari pertama, tinggal di sana selama tujuh hari. Untuk hari ketujuh, hari perarakan kembali, terdapat catatan berikut: & quot; proses, tongkang dan Akitu & quot, yang menunjukkan bahawa kembali adalah puncak acara festival. Hal yang sama berlaku untuk Ashur di Nineveh, dan Marduk di Babylon.

8. KESIMPULAN

Ringkasnya, festival Akitu mungkin berasal dari Ur sebagai perayaan permulaan kitaran Equinox. Tema utama festival ini adalah kedatangan Dewa Bulan Nanna, yang dilambangkan oleh waxing Bulan di langit dan dilambangkan dengan masuknya patung-Nya dengan masuk ke Ur dari luar kota, di mana ia sementara tinggal di sebuah bangunan dipanggil Akitu House. Festival ini diadopsi di Nippur, ibukota keagamaan Mesopotamia, sebagai bagian dari fungsinya sebagai pusat keagamaan yang mewakili seluruh Sumeria, disesuaikan dengan kalendar Nippur sendiri, dan dengan demikian kehilangan banyak kepentingan kultus Ur. Festival ini menarik perhatian kota-kota lain di Sumer dan akhirnya Mesopotamia yang lain, kerana setiap kota melihat peristiwa itu sebagai perayaan semula dari kemasukan asal dewa / dewa sendiri ke kota itu. Ini adalah kesempatan yang luar biasa untuk menyambut dewa pelindung tempatan dan menunjukkan rasa hormat kepada-Nya / Dia, yang pada gilirannya dewa / dewa akan mentadbir kota-Nya dengan adil dan memutuskan nasib yang baik untuknya. Di beberapa kota, sambutan tuhan ini terjadi dengan dewa-dewa lain seperti Ishtar, pada waktu lain tahun ini, ketika ia tidak bertentangan dengan Akitu dari dewa utama.

Format ritual asas festival ini agak lurus. Patung dewa / dess meninggalkan kota dalam prosesi yang sesuai untuk kediaman sementara di Rumah Akitu, di mana S / Dia menerima persembahan dan doa biasa selama dia tinggal. Patung itu kembali ke kota dalam prosesi besar, setelah itu dewa / dess mengatur agar pemerintahan kota-Nya, termasuk penentuan nasib kota.

Akhirnya, Festival Akitu di Ur bermaksud perayaan hidup dan membuahkan hasil di semua peringkat dan bidang, dan mitos Perjalanan Nanna ke Nippur menunjukkan kepada kita dengan jelas bahawa hasil panen dibagi oleh semua orang, kerana setiap tahun Nanna, dengan Perahu Syurga-Nya yang sarat dengan haiwan dan buah-buahan hasil panen, berlayar ke Nippur berhenti di seluruh kota dan disambut oleh pihak berkuasa tempat dalam perjalanan ke Nippur, kota Enlil, ayah Nanna dan ibu kota agama Mesopotamia. Oleh itu, Perjalanan Nanna ke Nippur adalah perayaan perdamaian dan pertukaran kekayaan tanah yang memungkinkan kelangsungan hidup penduduk Mesopotamia. Oleh itu, perayaan Equinoxes Nanna adalah masa kegembiraan dan pembaharuan di semua peringkat dan bidang, dan bagaimana mungkin tidak demikian, Nanna menjadi Lampu Malam yang Menyenangkan, Wooer of Ningal dan bapa dua cahaya paling terang yang menerangi umat manusia , Utu Matahari dan Inanna / Ishtar, Dewi Cinta dan Perang yang Agung, Cinta yang menjadikan segalanya Illahi dan bersinar dengan Cahaya Dalam dan Luar?


Rujukan Dipetik dalam Garis Masa Kolektif

Adams, Robert McC. & lsquoShepherds di Umma pada Dinasti Ketiga Ur: Bercakap dengan Dunia di luar Bidang Scribal of Ordered Vision & rsquo.Jurnal Sejarah Ekonomi dan Sosial Timur 49, No. 2 (2006): 133 & ndash69.

Ashuraya, Sapra. Susun atur dan pengembangan bandar selama berabad-abad. 6 Mei 2016. Diakses pada 1 Mac 2017: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/3b/AthurMdinta.jpg.

Bidmead, J. Festival Akitu: Kesinambungan Keagamaan dan Perundangan Diraja di Mesopotamia. Disertasi Gorgias: Kajian Timur Dekat 2, 2002.

Briant, Pierre. Dari Cyrus hingga Alexander: Sejarah Empayar Parsi. Winona Lake, Ind: Eisenbrauns, 2002. Pp. 13-28

Jalur gangsa dari pintu istana Shalmaneser III. Muzium British.

Ahli Dewan, John, Edwards, I. E. S, Hammond, N. G. L, dan Sollberger, E. "Israel dan Yehuda dari Jehu hingga Zaman Penguasaan Asyur (841 & ndashc. 750 SM)." Dalam Sejarah Purba Cambridge, 488-510. Jilid 3. Cambridge: Cambridge University Press, 1982.

Crawford, Peter. "Empayar Neo-Babylonian." Imej digital. Blogspot. Diakses pada 19 April 2017. http://1.bp.blogspot.com/-SoGo2sqPaTA/UzXDfYwaDLI/AAAAAAAACN0/-aHnm6ECwdI/s1600/neo-babylonian-empire - Pengasingan Yahudi - Dipilih orang-orang Demiurge - Buku Yayasan - Peter Crawford.jpg.

Curtis, John dan Nigel Tallis. Gerbang Balawat Ashurnasirpal II. Akhbar Muzium Britain, 2008.

Dalley, Stephanie Mary. "Semiramis." Kamus Klasik Oxford, 2012, Kamus Klasik Oxford.

Dolce, Rita. & ldquoEbla dan Asalnya. & rdquo Di Prosiding Kongres Antarabangsa Ke-6 Arkeologi Timur Dekat, disunting oleh Paolo Matthiae, Frances Pinnock, Lorenzo Nigro, dan Niccolo Marchetti. Roma: Universita di Sapienza. 2009.

Foster, Benjamin R. Zaman Abad: mencipta kerajaan di Mesopotamia kuno . New York, NY: Routledge, 2016.

Foster, Benjamin. "Pandangan Baru di Negeri Kuil Sumeria." Jurnal Sejarah Ekonomi dan Sosial Timur 24, No. 3 (1981): 225-41.

Frankfort, Henri. Raja dan Dewa: Kajian Agama Timur Dekat Kuno sebagai Penyatuan Masyarakat dan Alam. Esei Institut Oriental. Chicago, University of Chicago Press, 1948. Hlm. 215-274.

Grayson, K. Tawarikh Assyria dan Babylon. Indiana: Eisenbrauns, 2000.

Grayson, K. Perkembangan Awal Monarki Asyur. Ugaritica Forschungen 3: 1971. Hlm. 311 & ndash319.

Ziggurat yang hebat di Seni Bina Ur-Purba. [San Francisco, California, Amerika Syarikat]: Kanopy Streaming, 2015.

Jastrow. Stele of Naram-Sin Louvre . 2005. Department of Oriental Antiquities, Louvre, Paris. Diakses pada 17 Februari 2017: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/67/Stele_Naram_Sim_Louvre_Sb4.jpg.

Kaplan, Yehuda. & ldquoPerekrutan Askar Asing ke dalam Tentera Neo-Asyur semasa pemerintahan Tiglath-pileser III. & rdquo Di Treasures on Camels 'Humps: Kajian Sejarah dan Sastera dari Timur Dekat Kuno yang Dikemukakan kepada Israel Ephʻal, disunting oleh Cogan et al., 135-152. Jerusalem: Hebrew University Magnes Press, 2008.

Kleiner, Fred S. dan Christin J. Mamiya. Seni Gardner Sepanjang Zaman. Belmont, CA: Pembelajaran Wadsworth / Thomson, 2006.

Kramer, Samuel Noah. Dari Tablet Sumer: Dua Puluh Lima Pertama dalam Sejarah Tercatat Manusia. Indian Hills: The Falcon's Wing Press, 1956.

Kuhrt, Am & eacutelie. & lsquoCyrus the Great of Parsi: Imej dan Realiti & rsquo. Dalam Perwakilan Kekuasaan Politik: Sejarah Kes dari Zaman Perubahan dan Perintah Pembubaran di Timur Dekat Kuno, disunting oleh Marlies Heinz dan Marian H. Feldman, 169 & ndash91. Winona Lake, Ind: Eisenbrauns, 2007.

Laato, Antti. "Propaganda Assyrian dan Pemalsuan Sejarah dalam Prasasti Diraja Sennacherib." Vetus Testamentum 45, No. 2 (1995): 198-226. http://www.jstor.org/stable/1535132.

Pinjaman, Jona. & ldquoAstyages. & rdquo Di Livius: Artikel mengenai Sejarah Purba. 1997.

Liverani, Mario. Timur Dekat Kuno: Sejarah, Masyarakat, dan Ekonomi . London: Routledge, 2014.

Liverani, Mario. & ldquo Kejatuhan Empayar Asiria: tafsiran kuno dan moden. & rdquo In Empires: Perspektif dari Arkeologi dan Sejarah. Alcock, and Alcock, Susan E. Cambridge, UK New York: Cambridge University Press, 2001.

Macadam, M. F. Laming. Kuil Kawa, I & amp II. London: Institut Griffith / Oxford University Press. 1949 & amp; 1955.

Juruteknik, P. Kejatuhan Asyur dalam Perspektif Kuno Perbandingan. Dalam: Assyria 1995, Parpola, S. dan R. M. Whiting (ed.). Helsinki: 1997. Hlm 179-95.

Mark, Joshua J. "Assyrian Warfare," Ensiklopedia Sejarah Kuno. Terakhir diubah suai pada 18 April 2017. http://www.ancient.eu/Assyrian_Warfare/

Mark, Joshua J. "Xerxes I." Ensiklopedia Sejarah Purba. Terakhir diubah suai 28 April 2011. http://www.ancient.eu/Xerxes_I/.

Melville, Sarah C. 2004. "Identiti Wanita dan Lelaki Diraja Neo-Assyrian: Status sebagai Alat Sosial." Jurnal Persatuan Oriental Amerika 124 (1): 37-57. http://search.proquest.com.ezp-prod1.hul.harvard.edu/docview/217140432?accountid=11311.

Mitchell, Aaron. Arca Bantuan "Ashurnasirpal II Membunuh Singa". Imej digital. Pinterest. Diakses pada 22 Mac 2017. https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/originals/63/8d/ea/638deac7d07bffec55a653551a9faa8c.jpg

Moorey, Roger, Jack Green, dan Stephanie Dalley. "Pengenalan koleksi tablet dan objek bertuliskan di Museum Ashmolean." Ashmolean - Muzium Seni dan Arkeologi. Universiti Oxford. 2000. http://cdli.ucla.edu/collections/ashmolean/ashmolean_intro.html.

Nigro, Lorenzo. "Dua Steles Sargon: Ikonologi dan Propaganda Visual pada Permulaan Bantuan Akkadian Diraja." Iraq 60 (1998): 85-102. doi: 10.2307 / 4200454.

Nissen. Tablet penulisan kuno dari Mesopotamia. 2005. Diakses pada 24 Februari 2017: https://www.mpg.de/4818028/zoom-1326810479.jpg.

Bangsawan, Duncan. "Kuda dan Tentera Kuda Asyur". Buletin Arkib Negeri Assyria 4, tidak. 1 (1990): 61-68

Bau, Bustenay. Perang, Damai, dan Empayar: Justifikasi Perang di Prasasti Diraja Assyrian. Wiesbaden: Dr. Ludwig Reichert Verlag, 1992.

Orlin, Louis Lawrence. Kehidupan dan Pemikiran di Timur Dekat Kuno. University of Michigan Press, 2007. Pp. 72-79.

Harga, Ira Maurice. "The Nabopolassar Chronicle." Jurnal Persatuan Oriental Amerika 44 (1924): 122-29.

"Empayar Ptolemaic 300 SM." Imej digital. Wikimedia. 26 Julai 2008. Diakses pada 24 April 2017. https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e0/Ptolemaic-Empire-300BC .png.

Postgate, J.N. Tanah Assur dan Yoga Assur. Dalam: Dunia Arkeologi Arkeologi Dunia 23: 1992. Hlm. 247-263.

Radner, Karen. & ldquoMannea, kerajaan Iran yang dilupakan. & rdquo Pembina empayar Assyria. University College London, 2013. http://www.ucl.ac.uk/sargon/essentials/countries/mannea/.

Pelepasan Tiglath-Pileser III . Dari zaman Neo-Asyur, c. 730 SM. Imej di Ancientreplicas.com. Diakses pada 28 Mac 2017. http://www.ancientreplicas.com/king-chariot-o.jpg

Russell, John Malcolm. "Bulls for the Palace and Order in the Empire: The Sculptural Program of Sennacherib's Court VI di Nineveh." Buletin Seni 69, tidak. 4 (1987): 520-39.

Saggs, H. W. F. & ldquoAssyrian Warfare in the Sargonic Period & rdquo. Iraq 25, tidak. 2 (1963): 145-54.

"Sennacherib." Imej digital. Wikipedia. 7 Mac 2008. Diakses pada 6 April 2017. https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/99/Sennacherib.jpg.

Smith, Clyde Curry. "Kelahiran Birokrasi." Ahli Arkeologi Alkitab 40, tidak. 1 (1977): 24-28.

Steinkeller, Piotr. & lsquoPerkembangan Politik Awal di Mesopotamia dan Asal-usul Empayar Sargonik & rsquo. Di Akkad: Empayar Dunia Pertama: Struktur, Ideologi, Tradisi, e

Smith, W.S. Seni dan Senibina Mesir Purba. Harmondsworth, 1958, rev. 2/1981. hlm 395 & ndash420.

ditinggalkan oleh Mario Liverani, 107 & ndash129. Padova: Sargon, 1993.

Strootman, Rolf. Mahkamah dan Elit di Empayar Hellenistik: Timur Dekat Selepas Achaemenids, c. 330 hingga 30 SM. Edinburgh: Edinburgh University Press, 2014: 1-12.

Tadmor, Hayim. & ldquoDominasi Dunia: Memperluas Horizon Empayar Asyur, & rdquo Landskap: Wilayah, Batas, dan Horizon di Timur Dekat Kuno , disunting oleh: Lucio Milano, S. de Martino, 55-62. Padova: Sargon, 1999.

Terry, Sheila. "Tablet dan Stylus Cuneiform Clay." Imej digital. Seni Rupa Amerika. 2013. Diakses pada 10 April 2017. https://images.fineartamerica.com/images-medium-large/cuneiform-clay-tablet-and-stylus-sheila-terry.jpg.

Thomason, Allison Karmel. "Dari Perunggu Sennacherib hingga Kaki Taharqa: Konsep Dunia Material di Nineveh." Iraq 66 (2004): 151-62.

Torri, Giulia. & lsquoSargon, Anitta, dan Raja-raja Het menentang Purusˇh˘anda & rsquo. Altorientalische Forschungen 36 (2009): 110-118.

Tucker, D. J. & ldquoPerwakilan Imgur-Enlil di Balawat Gates. & Rdquo Iraq 56 (1994): 107-16.

Van den Hout, Theo, P.J. & ldquoAkaji semula mengenai Dalam Mencari Orang Indo-Eropah: Bahasa, Arkeologi dan Mitos oleh J.P. Mallory. & rdquo Journal of Near Eastern Studies 55, no. 1 (1996): 57-59.

Van De Mieroop, Marc. Sejarah Timur Dekat Kuno, Ca. 3000-323 SM. Edisi ke-2. Sejarah Blackwell Dunia Purba. Malden, MA: Blackwell Pub., 2007.

Van de Mieroop, Marc. "Penguasaan Dunia Assyria & rsquos." Dalam Sejarah Timur Dekat Kuno, Ca. 3000-323 SM. Malden, MA: Blackwell Pub, 2004. Hlm. 232-252.

Veenhof, Klaas. & ldquoAnsur Assur: Bandar, Peniaga, dan Rangkaian Komersialnya, & rdquo Jurnal Sejarah Ekonomi dan Sosial Timur, (2010): 53, 39-82.

Veenhof, Klaas R. & lsquoKanesh: Jajahan Assyrian di Anatolia & rsquo. Dalam Tamadun Timur Dekat Kuno, disunting oleh Jack M. Sasson, John Baines, Gary Beckman, dan Karen S. Rubinson. New York: Scribner, 1995. Hlm. 859 & ndash871.

& ldquoWeld-Blundell Prism: The Sumerian King-List. & rdquo Ashmolean & ndash Muzium Seni dan Arkeologi. Universiti Oxford. http://www.ashmolean.org/ash/faqs/q001/.

Westenholz, Aage. & lsquoPandangan Dunia Pegawai Sargonik. Perbezaan Mentaliti Antara Sumeria dan Akkadians & rsquo. Dalam Akkad: Empayar Dunia Pertama: Struktur, Ideologi, Tradisi, disunting oleh Mario Liverani, 157 & ndash169. Padova: Sargon, 1993.

Yoffee, Norman. & lsquoPolitik Ekonomi di Negeri Mesopotamia Awal & rsquo. Kajian Tahunan Antropologi 24 (1995): 281 & ndash311.

Ziggurat. Imej digital. Pautan Kristal. N.p., n.d. Web. 8 Februari 2017. & lt http://www.crystalinks.com/ziggurat1.gif & gt

Puhvel, Jaan. & ldquoCuneiform, & rdquo Encyclopaedia Britannica. 13 Julai 2011, https://www.britannica.com/topic/cuneiform.

Kuhrt, Am & eacutelie. Timur Dekat Kuno, C. 3000-330 SM. Routledge Sejarah Dunia Purba. London New York: Routledge, 1995.

Grayson, A. K. & ldquoPerkembangan Awal Raja Asyury. & rdquo Ugaritica Forschungen 3 (1971): 311-319.

Steinkeller, Pitor. 'Perkembangan Politik Awal di Mesopotamia dan Asal-usul Empayar Sargonik'. Dalam Akkad: Empayar Dunia Pertama: Struktur, Tradisi Ideologi, disunting oleh Mario Liverani, 107-129. Padova: Sargon, 1993.

Foster, Benjamin R. 'Pandangan Baru di Negeri Kuil Sumeria' Jurnal Sejarah Ekonomi dan Sosial Timur 24, tidak. 1 (1981): 225-41.

Adams, Robert McC. 'Gembala di Umma pada Dinasti Ketiga Ur: Bercakap dengan dunia di luar Bidang Scribal of Ordered Vision'. Jurnal Sejarah Ekonomi dan Sosial Timur 49, tidak. 2 (2006): 133-69.

Villard, Pierre. 'Shamshi-Adad and Sons: The Rise and Fall of a Upper Mesopotamian Empire'. Dalam Tamadun Timur Dekat Kuno, disunting oleh Jack M. Sasson, John Baines, Gary Beckman, dan Karen S. Rubinson. Jilid II. New York: Scribner, 1995. Hlm. 873-883.

Muda, Gordon. Chavalas, Mark. Averbeck, Richard. "Melintasi Sempadan dan Menghubungkan Horizon", "Taktik Pertempuran Neo-Asyur", h. 501

"Adad-nirari II (memerintah sekitar tahun 911-891 B. C.)." Sejarah dunia . Worldhistory.biz, 13 Julai 2015. Web. 25 Mac 2017.

Zamazalov & aacute, Silvie. 'Assurnasirpal II, raja Asyur (r. 883-859 SM)'. Nimrud: Bahan-bahan Penghasilan Pengetahuan Asyur. Projek Nimrud di Oracc.org. 2015. http://oracc.museum.upenn.edu/nimrud/ancientkalhu/thepeople/assurnasirpalii/.

Zamazalova, Silvie. "Pendidikan Putera Neo-Assyria." Dalam Buku Panduan Budaya Cuneiform Oxford , disunting oleh Karen Radner dan Eleanor Robson, 313-28. Oxford: Oxford University Press, 2011.

Mark, Joshua J. "Tiglath Pileser III." Tiglath-Pileser III . Ensiklopedia Sejarah Purba, 19 Jun 2014. Web. 31 Mac 2017.

Mark, Joshua J. "Perang Assyrian." Peperangan Assyrian . Ensiklopedia Sejarah Kuno, 11 Ogos 2014. Web. 10 Apr 2017.

Smitha, Frank E. "Kematian Assyria dan Kemerdekaan Yehuda Hilang Lagi." Kebangkitan dan Kejatuhan Empayar Asyur . Macrohistory dan World Timeline, 2015. Web. 14 Apr 2017.

Cristian, Radu. "Darius I." Ensiklopedia Sejarah Purba . Ensiklopedia Sejarah Kuno, 10 Apr 2017. Web. 12 Apr 2017.

Munn-Rankin, JM. "Darius I." Encyclop & aeligdia Britannica . Encyclop & aeligdia Britannica, Inc., 30 Okt. 2009. Web. 10 Mac 2017.


Festival Akitu Tahun Baru Mesopotamia dan Anda

Oleh itu, saya menulis sedikit catatan di Reddit mengenai Akitu, yang merupakan dua belas hari tahun baru dan festival menuai yang bermula semalam. Menghasilkannya di sini untuk anak cucu. https://www.reddit.com/r/Sumer/comments/fp4exe/akitu_and_you/

Hari pertama bulan Nisan dalam kalendar Yahudi moden adalah permulaan tahun baru bagi penduduk Mesopotamia. Kami biasanya menganggap Festival Tahun Baru Yahudi menjadi Rosh Hashanna pada musim gugur, dan memang demikian, tetapi Nisan tetap menjadi bulan pertama bagi kalendar mereka, penangguhan dari fakta bahawa ini adalah sisa terakhir dari sistem kalendar Sumeria yang lama. Tahun ini jatuh pada 26 Mac, walaupun hari bermula tepat pada waktu matahari terbenam pada hari berikutnya. Akitu adalah nama kuno untuk percutian dua belas hari yang biasanya bermula pada awal setiap tahun kalendar, yang dirayakan sebahagiannya untuk penuaian Barli yang berlaku sekitar waktu ini setiap tahun, ekuinoks vernal di mana langit dan bumi seimbang, dan selamat maju jaya untuk tahun yang akan datang.

Festival ini berlangsung di banyak bandar selama ribuan tahun, dan dengan demikian mungkin sedikit berubah dari masa ke masa, tetapi pemahaman kita tentang festival ini kebanyakannya berasal dari Babel abad pertama, dan sangat menumpukan perhatian pada dewa Marduk. Oleh kerana sifat sumbernya, banyak pengetahuan kita tertumpu pada prasyarat tinggi dan istana raja, hanya kerana sebahagian besar yang kita ketahui dari sejarah Mesopotamia adalah puncak masyarakat pada umumnya, tetapi ketika saya menjalani ritual dan perayaan setiap hari, saya akan memberikan pemikiran saya sendiri tentang bagaimana ini dapat berubah menjadi percutian yang dapat dirayakan oleh orang-orang moden dan jika tidak ada struktur keagamaan yang disetujui oleh negara yang akan dilihat oleh orang-orang Babilonia sebagai bagian penting dari pemahaman mereka mengenai percutian dan iman secara umum.

Tiga hari pertama dalam setahun mungkin atau mungkin tidak dianggap sebagai sebahagian daripada percutian, tetapi setiap hari para Marduk yang mulia akan memakbulkan doa berikut dengan kerendahan hati yang saleh, bersama dengan kemungkinan jadual upacara.

& # 8220Tuhan tanpa mengintip murka-Mu,
Tuan, raja yang mulia, tuan tanah,
Yang membuat keselamatan bagi tuhan-tuhan besar,
Tuhan, yang melemparkan yang kuat dengan pandangannya,
Tuan raja, cahaya manusia, yang menentukan takdir,
Ya Tuhan, Babel adalah tempat dudukmu, Borsippa mahkota-Mu
Langit yang luas adalah badanmu & # 8230.
Di dalam lenganmu engkau mengambil yang kuat & # 8230.
Dalam pandanganmu engkau mengurniakan rahmat kepada mereka,
Buat mereka melihat cahaya sehingga mereka menyatakan kuasa-Mu.
Tuan negeri, cahaya Igigi, yang mengucapkan berkat
Siapa yang tidak akan menyatakan kekuatanmu, ya, kekuasaan-Mu?
Tidak akan berbicara tentang keagunganmu, memuji kekuasaanmu?
Tuan negeri, yang tinggal di Eudul, yang mengambil tangan yang jatuh dengan tangan
Kasihanilah kotamu, Babilon
Pusingkan wajahmu ke arah Esagila, kuilmu
Berikan kebebasan kepada mereka yang tinggal di Babel, bangsamu! & # 8221

Mereka & # 8230. adakah kata-kata yang hilang dari akhir baris teks dari mana kita mendapat doa ini, tetapi secara amnya sangat lengkap dan dalam keadaan baik. Saya tidak melihat sebab mengapa seorang penyembah moden tidak dapat mengucapkan doa itu sendiri, baik untuk Babel dan Marduk atau untuk kota dan dewa pelindungnya sendiri. Walaupun doa ini merupakan satu-satunya peringatan selama tiga hari pertama, doa ini mungkin juga diucapkan selain peringatan yang lain pada setiap hari berikutnya sebagai sebahagian dari persembahan harian. Idea untuk persembahan yang baik boleh didapati di gatewaystobabylon.com yang sangat baik, laman web yang paling baik diteliti untuk amalan pagan Mesopotamia moden, dan satu sumber untuk siaran ini. Perhatikan bahawa anda mungkin harus berfikir terlebih dahulu dan pastikan anda mempunyai cukup untuk setiap dua belas hari jika anda ingin mengikuti upacara yang lengkap.

Pada hari ketiga boneka akan dibuat untuk menjangkakan hari keenam.

Dengan hari ke-4 pesta itu benar-benar bermula. Sebenarnya, ada banyak orang yang tidak menganggap tiga hari pertama sebagai sebahagian daripada festival ini, dan mereka boleh dilewatkan jika anda memerlukan sedikit masa untuk menyiapkan kuil dan persembahan anda, walaupun menunaikan solat dalam kerendahan hati yang soleh tidak boleh terluka. Pada hari keempat, akan ada pesta di jalanan, tempat makan, nyanyian, muzik, permainan, permainan, dan pujian bagi para dewa. Pada waktu siang, Enuma Elish akan dibacakan secara terbuka di seluruh bandar. Orang biasanya meraikan sepanjang minggu, bermula pada hari ini. Raja Babel, dalam perayaan versi Babilonia, akan turun ke kota Borsippa sedikit ke selatan ke kuil Nabu, yang dikenal sebagai Nisaba kepada orang Sumeria, dewa penulisan dan panen dan bermalam di kuil itu .

Bagi orang moden, hari keempat adalah ketika anda benar-benar perlu memulakan festival anda jika anda belum melakukannya. Untuk ritual, teruskan doa di atas semasa persembahan, dan tambahkan doa ke Nisaba untuk dua hadiah ilmu dan makanan. Sekiranya anda melakukan doa di atas secara lisan, pertimbangkan pada hari ini untuk menambahkan doa untuk pelindung peribadi dan kota asal anda. Penawaran daging atau bijirin adalah yang terbaik untuk hari ini dalam perayaan tahun & karunia # 8217. Lakukan sesuatu yang menyeronokkan hari ini, bernyanyi, berpesta, pergi bersama rakan, atau ini mungkin menjadi hari yang baik untuk mengadakan pesta di kalangan orang-orang yang mungkin bukan orang kafir Mesopotamia tetapi berpendapat bahawa idea itu mungkin menarik dan bersedia untuk berpesta seperti tahun 1999 ( BCE). Sekiranya anda ingin mencuba dan melepaskan cuti dari pekerjaan untuk ini, hari ke tujuh adalah hari terbaik untuk cuti, tetapi jika anda dapat berlepas beberapa hari, 4-7 adalah pertaruhan terbaik anda.

Secara lebih umum, hari ke-4 adalah hari untuk merenungkan karunia tahun yang telah berlalu dan bersyukur atas berkat dalam hidup anda.Tidak ada yang membaca ini yang harus menghabiskan hari dengan memikirkan hal-hal negatif yang terjadi pada tahun ini, kerana tidak kira apa yang telah terjadi, sama ada virus korona atau kehilangan pekerjaan, anda masih menerima anugerah daripada dewa-dewa yang lebih besar daripada apa pun kebanyakan orang yang mengagumi Akitu secara historis pernah dinikmati, dan memang dalam banyak cara menikmati kehidupan yang lebih selesa dan menyenangkan daripada raja-raja Babilonia yang paling merosot. Pada hari ini, cari apa yang telah diberikan oleh dewa kepada anda dan hargai sedalam yang anda tahu.

Hari kelima adalah upacara yang memberi tumpuan kepada raja dan dewa Marduk. Dalam tradisi Babilonia yang lebih fokus secara astronomi, ada doa yang dilakukan

Bintang putih (Musytari) yang membawa pertanda ke dunia adalah tuanku,
Tuanku tenang!
Bintang Gud (Merkurius) yang menyebabkan hujan adalah tuanku,
Tuanku tenang!
Bintang Gena (Saturnus) bintang undang-undang dan ketertiban, adalah tuanku,
Tuanku tenang!

Walaupun tradisi Mesopotamia sebelum tahun 1500BCE kurang tertumpu pada tanda-tanda astronomi. Raja kemudian akan dilucutkan dari tongkat kerajaan, mahkota dan tongkat kerajaannya, dia dan kuil akan disucikan dan didoakan secara rutin, dan kemudian raja akan berlutut di hadapan Marduk, yang diwakili oleh pemimpin tertinggi, dan dia akan membuat pengakuan negatif yang tulus , bersumpah kepada tuhan yang tinggi bahawa dia tidak berdosa. Teks contoh berbunyi:

Saya tidak berdosa, wahai tuan tanah,
Saya tidak lalai mengenai ketuhanan-Mu,
Saya belum memusnahkan Babylon & # 8230.
Pratama tinggi menjawab dengan nama Marduk & # 8217s:
Jangan takut & # 8230 Apa yang diperkatakan oleh Marduk & # 8230
Dia akan mendengar doamu. Dia akan meningkatkan kekuasaanmu
dan Tingkatkan royalti-Mu.

Setelah memberikan pengakuannya, raja akan ditampar dengan muka. Semestinya sukar untuk mengeluarkan air mata dari mata raja, semakin banyak air mata semakin tulus dan petunjuk yang lebih baik akan kepercayaan raja. Makna sebenarnya ini diperdebatkan, walaupun jelas merupakan penghinaan kepada raja di hadapan para dewa, mungkin kerana dosa yang dilakukan pada tahun sebelumnya atau kerana tidak cukup baik bagi raja, kerana anda selalu dapat menjadi lebih baik, atau mungkin hanya untuk mengingatkannya bahawa dia fana dan rendah diri kepada para dewa. Diduga seluruh kota juga akan melakukan upacara penebusan dosa, kerendahan hati, pengabdian, dan penyucian untuk mengakui dosa-dosa tahun lalu. Selain itu, ini adalah masa kegelisahan di antara masyarakat dan susunan kosmik, kerana untuk malam ini dunia tanpa raja.

Ini mungkin merupakan ritual paling sukar untuk ditiru oleh orang moden, kerana tentu saja tidak ada raja Babel saat ini, walaupun mungkin merupakan peningkatan besar bagi politik moden agar semua ahli politik kita setiap tahun ditampar sampai menangis. Namun, tujuannya adalah penghinaan di hadapan para dewa, dan tidak akan menyakitkan bagi seorang praktisi moden untuk menjalani ritual serupa sendiri. Bolehkah anda, dengan jujur, di hadapan para dewa, mengumumkan bahawa anda tidak melakukan kesalahan tahun ini, bahawa anda tidak lalai, dan menggembalakan rumah dan tanggungjawab anda dengan sebaik mungkin sepanjang masa? Pertimbangkan masa-masa tahun ini di mana anda telah gagal, di mana anda telah mengecewakan orang-orang, di mana anda boleh melakukan lebih banyak usaha tetapi malas. Pertimbangkan perkara-perkara ini dan merasa malu di hadapan para dewa. Mereka menciptakan anda untuk memenuhi tujuan hidup anda, sesuai dengan rumah tangga dan tempat kerja anda sebagai bahagian mesin masyarakat yang cekap dan produktif. Tidak ada seorang pun yang sempurna, tetapi ini bukan masanya untuk membuat alasan untuk diri sendiri, ini adalah masa untuk jujur ​​malu dengan cara dan masa anda kurang dari yang sepatutnya. Ia harus menyakitkan, semestinya membawa air mata ke mata anda, dan terus terang saya tidak menyangka bahawa siapa pun yang benar-benar memikirkan kekurangan dan kegagalan mereka semestinya benar-benar memerlukan tamparan untuk menarik air mata. Namun, jika anda mempunyai pasangan yang anda percayai untuk melakukan ritual ini dengan serius, anda dapat menindaklanjuti jangka waktu tertentu dengan melakukan tamparan keras ke wajah. Ia harus menyakitkan, dan anda harus menangis baik secara fizikal dan emosi. Ini adalah titik hari kelima & # 8211 ini adalah hari terakhir dalam setahun, dan anda mungkin telah melakukan yang lebih baik.

Pada suatu ketika selepas ini dan setelah doa dan persembahan dibuat, keluarkan beberapa atau semua barang dari mezbah, patung kultus anda atau apa sahaja yang ada di sana dan letakkan dengan hormat ke dalam kotak. Pengatur ketertiban di alam semesta tidak hadir pada malam ini, dan ketuhanan telah meninggalkan cengkerang yang telah anda buat untuknya.

Hari keenam bermula sebelum subuh dengan keributan yang hebat. Di jalanan, boneka yang dibuat sebelumnya akan dibakar dan pertempuran tiruan akan dipentaskan. Ini semua untuk melambangkan bahawa tanpa Marduk, tanpa raja, dunia berada dalam keadaan huru-hara, dan orang-orang di kota itu mungkin membuat kekacauan sebanyak yang mereka dapat hanya untuk kepentingannya. Ketika matahari terbit, para dewa dipimpin dalam perarakan kembali ke kota, diikuti oleh raja dan kemudian diikuti oleh orang-orang kota. Nabu adalah dewa utama yang kembali dalam tradisi Babilonia, walaupun kemungkinan di kota-kota lain keutamaan ritual Nabu-Marduk digantikan oleh beberapa pasangan dewa pelindung utama yang lain. Orang-orang akan melaungkan bahawa Nabu datang untuk membebaskan Marduk yang dipenjarakan, yang terperangkap dalam ziggaurat dan telah bermalam melawan monster. Inilah sebabnya mengapa pertempuran olok-olok pagi dan pembakaran boneka perlu sama kuat dan bertenaga mungkin, untuk memberi bantuan kepada Marduk dalam pertempuran. Perbarisan akan pergi dari kuil ke kuil dan melihat Nabu mengalahkan monster jahat di setiap perhentian.

Bagi pengamal moden, versi perbarisan ini akan sesuai, mungkin sesuatu yang semudah mengeluarkan barang yang anda masukkan ke dalam kotak pada malam sebelumnya dan meletakkannya kembali di mezbah, tetapi semakin dekat dengan anda, semakin baik . Ini jelas merupakan ritual sosial, dan semakin besar perarakan anda semakin baik, tetapi tidak ada alasan penghormatan umum yang sama tidak dapat dilakukan sendirian di bilik anda, atau mungkin, dengan beberapa kepandaian, melalui internet. Namun, tujuannya adalah untuk memuja tuhan-tuhan yang lebih rendah secara sistematik hari ini, melalui kenderaan dewa sekunder, mungkin tuhan peribadi anda adalah yang terbaik untuk ini mengambil peranan Nabu. Walau bagaimana pun anda mengaturnya, mulailah dengan tuhan peribadi anda dan puji pujian. Selanjutnya, tunjukkanlah tuhan yang lain yang kamu miliki di mezbahmu, dan berdoa kepada tuhan itu, kemudian puji pujaanmu kepada pujaanmu. Seterusnya bawalah tuhan berikutnya yang kamu ada di mezbahmu dan doa gantian antara dewa kecil dan tuhan peribadi kamu. Ini boleh menjadi cepat atau agak panjang bergantung pada ukuran panteon yang dapat anda hormati atau kumpulan anda, dan tidak menjadi masalah jika dewa-dewa kecil itu bukan orang Mesopotamia di sini, kerana mereka besar pada sinkretisme dan sering dibawa masuk dewa-dewa budaya yang bergabung dengan peradaban mereka selama ini. Perbarisan pasti menyenangkan, tetapi sekurang-kurangnya pastikan ada persembahan yang disediakan untuk setiap dewa, dan sekumpulan untuk tuhan peribadi anda.

Hari ke tujuh dimulakan dengan pembersihan dan pakaian baru. Setelah tiga hari dipenjarakan, Marduk kembali dan tahun baru dimulakan dengan penuh kemegahan. Bersihkan seluruh rumah anda sebelum Marduk muncul untuk memastikan bahawa anda menerimanya dalam keadaan sebaik mungkin, dan pakai pakaian terbaik, paling bersih, atau pakaian baru anda untuk tahun baru. Sekiranya anda menjalankan pertukaran hadiah, walaupun ini bukan bahagian perayaan yang dibuktikan, memberikan hadiah yang merupakan persembahan yang baik kepada para dewa dan / atau pakaian baru akan sangat baik, dan ini adalah hari untuk memberikan hadiah pakaian yang baru diterima. Setelah semuanya bersih, bawa Marduk secara simbolik keluar dari dunia bawah, sembahyang dan pengorbanan festival & # 8217 terbesar kepada dewa tertinggi. Dan ingatlah, orang Babilonia menganggap Marduk tertinggi, tetapi di kota-kota lain dan di masa-masa lain dewa-dewa lain dianggap tertinggi, dan mungkin juga yang lain dalam ritual anda yang mati / dipenjarakan selama tiga hari sebelum dibangkitkan. Siapa pun yang akan kembali, pastikan mereka dihormati dengan betul, bersama dengan seluruh panggung, untuk berkat dunia ini dan kerana memberikan perintah dunia. Kemudian rancangan untuk tahun ini disusun oleh para dewa dan nasib baik ditentukan untuk tahun yang akan datang. Ada yang berpendapat bahawa raja juga memberikan pidato kebijakan yang mengemukakan cadangan dasar tahunannya pada masa ini.

Sekiranya anda mempraktikkan segala jenis ramalan, inilah masanya untuk melakukannya sebagai persediaan untuk tahun ini. Jika tidak, atau sebagai tambahan, membuat keputusan untuk tahun yang akan datang adalah aktiviti moden yang sesuai untuk melengkapkan apa yang seharusnya menjadi hari pujian dan pengorbanan kepada para dewa, yang kebanyakannya tertumpu pada aktiviti pemuliaan bagi semua dewa.

Hari-hari lapan hingga dua belas kurang diberi pengakuan, dan ada yang percaya bahawa hanya empat hingga tujuh hari yang menjadi teras festival ini. Tetapi ada kemungkinan terdapat aktiviti pada setiap hari, yang kebanyakannya melibatkan cara pamer yang berbeza. Pada suatu hari, rampasan perang dari tahun sebelumnya mungkin telah ditunjukkan. Dengan andaian anda tidak melakukan rampasan perang kerana anda tidak terlibat dalam pusingan peperangan yang berterusan, anda malah dapat menunjukkan sejumlah kekayaan yang anda kumpulkan pada tahun sebelumnya, bahkan mungkin sesuatu yang sederhana seperti meletakkan borang gaji atau borang cukai di mezbah, sebahagiannya untuk menghargai pencapaian tahun-tahun lalu tetapi kebanyakannya mengucapkan terima kasih kepada dewa-dewa atas peranan mereka dalam memberikan karunia itu kepada anda. Suatu hari mungkin melibatkan hiasan pokok dan perayaan alam semula jadi yang disediakan oleh dewa-dewa dan perintah baik mereka untuk dunia, yang semestinya cukup mudah ditiru kerana lampu-lampu Krismas mendapat potongan harga yang sangat banyak sepanjang tahun ini. Pada suatu hari, perkahwinan simbolik raja dan dewi Ishtar akan berlangsung, yang secara jujur ​​merupakan ritual yang cukup rumit sehingga saya tidak begitu pasti bagaimana untuk diterjemahkan ke dalam amalan moden. Dan pada hari kesebelas, pembahasan akan diulang, para dewa akan memperbaharui perjanjian mereka dengan Babel dan orang-orang akan memperbaharui perjanjian mereka dengan para dewa.

Pada hari kedua belas Akitu, kehidupan sehari-hari disambung seperti biasa dan pembajak bermula.

Saya akan tertarik untuk mendengar bagaimana orang lain merayakan Akitu dan jenis ritual apa yang biasa digunakan, kerana saya tidak benar-benar terhubung dengan masyarakat kafir secara keseluruhan.


Festival Akitu Purba

Tahun ini adalah 590 SM dan perayaan besar Akitu disambut di seluruh Mesopotamia. “King Of Kings” yang hebat, Nebuchadnezzar II, salah satu penakluk terhebat pada zaman itu telah tiba di kuil. Festival ini telah mencapai hari keempat, dirayakan di seberang negeri.

Pesta tahun baru mengiktiraf kemenangan kekalahan ketua dewa Mesopotamia Marduk terhadap Tiamat, yang menarik dunia dari kekacauan dan membuat pesanan yang ada. Untuk mengelakkan dunia kembali ke kegelapan, festival ini akan berulang setiap tahun baru.

Ketua imam keluar dari kuil untuk menyambut raja. Nebukadnezar yang perkasa dengan rela hati menyerahkan tongkat, mahkota, dan lambangnya kepada imam. Ketika penonton memerhatikan, raja ditarik dengan kasar oleh telinganya di hadapan patung dewa utama dan dibuat untuk berlutut.

Raja diinterogasi oleh ketua paderi, bertanya apakah dia dengan setia menjalankan tugasnya sebagai wakil Marduk di bumi. Imam membaca senarai soalan yang dipersiapkan mengenai tugas raja. Raja mengulangi bahawa dia telah memerhatikan tugas-tugas ini. Senarai itu panjang dan merangkumi banyak tugas kepada agama, negara, dan orang biasa. Pada titik-titik dia meminta pengampunan atas kesalahan atau kegagalan.

Pada akhir soal siasat, paderi melakukan hak terakhir dari bahagian Akitu ini. Yang ini akan mengisyaratkan kejayaan raja di masa depan dan akan menunjukkan apakah ketua dewa senang dengan Nebukadnezar. Imam membuka tangannya dan memusingkan badannya ke belakang.

Dengan pukulan cepat dan menakjubkan yang diberikan ke pipi raja, ritual ini berakhir. Kepala raja tersentak ke sisi. Ketua imam memerhatikan wajah raja dengan penuh perhatian. Pukulan itu mendadak dan menyebabkan air mata mengalir di wajah raja besar itu.

Ketua paderi tersenyum. Marduk gembira. Kerajaan akan makmur dan begitu juga raja. Sekurang-kurangnya untuk tahun ini, kabar gembira. Tahun depan proses yang sama akan bermula lagi. Ketika imam berjalan keluar dari kuil bersama raja, dia berdoa dalam fikirannya untuk nasib baik untuk festival Akitu berikutnya.

Ketua imam menyerahkan raja itu kembali tongkat, lambang, dan mahkotanya. Festival ini berterusan.


Akitu & # 8211 Festival Tahun Baru Babylon

Kalender Timur Dekat kuno biasanya penuh dengan perayaan yang menghormati para dewa sesuai musim. Salah satu perayaan yang paling terkenal adalah Festival Akitu Babilon. Festival ini bermula pada hari pertama bulan Nisannu dan berlangsung selama 12 hari. Nisannu, yang bertepatan dengan bulan April, secara tradisinya menandakan permulaan tahun ketika mengikuti ekuinoks vernal / Mac.

Perayaan Akitu

Di Babylon Festival Akitu diadakan untuk menghormati Marduk, dewa pelindung kota. Di seluruh Mesopotamia, bandar-bandar lain mengadakan festival Akitu sendiri dan di beberapa tempat, seperti Ur, festival ini disambut pada musim bunga dan musim gugur di setiap titik balik. Bukti arkeologi festival Babylon bermula pada awal milenium kedua SM sebelum Hammurabi dan Empayar Babylon lama menjadikan kota ini sebagai jalan kebesaran yang hampir 2000 tahun.

12 hari Festival Akitu masing-masing ditandai dengan upacara dan perayaan khas. Upacara yang paling asas dan asas menandakan panen barli musim bunga di mana raja biasanya mengambil peranan simbolik untuk memimpin panen. Aspek festival ini membawa kepada penyetelan semula kalendar tahunan secara formal sesuai dengan kitaran solar.

Enuma Elish

Epik Penciptaan Babylon, Enuma Elish, menggambarkan bagaimana Marduk menggerakkan semua kosmos dan menentukan irama kalendar. Oleh itu Marduk diberi penghargaan istimewa semasa festival Akitu. Kelahiran Tahun Baru itu sendiri dilihat secara ritual berkaitan dengan penciptaan kosmos asal oleh Marduk. Suatu hari perayaan itu ditandai dengan bacaan upacara Enuma Elish. Ada kemungkinan bahawa epik ini juga dilambangkan secara simbolik dalam persembahan ritual.

Pada suatu titik tertentu dalam perayaan itu raja akan memasuki kuil Marduk yang dikenal sebagai Esagila, dan menyerahkan pemerintahannya kepada imam besar. Raja kemudian akan menegaskan kembali haknya untuk memerintah sebagai wakil ilahi. Setelah didapati layak di mata Marduk, raja akan menerima tongkat, gelung, tongkat dan mahkotanya kembali dari imam besar.

Mengambil Tuhan Dengan Tangan

Raja kemudian memimpin prosesi mengangkut dewa Marduk yang dikenal sebagai "mengambil Bel (Tuhan) dengan tangan." Raja akan secara rasmi mengawal patung dewa itu, mungkin dibawa ke tempat sampah yang direka khas, menyusuri prosesi keluar dari kuil Esagila dan melalui Gerbang Ishtar ke kuil Akitu yang terletak di luar tembok kota. Satu bahagian perarakan ini menuruni koridor 200 m yang diapit oleh tembok istana di satu sisi dan tembok kota di sisi lain. Koridor ini disebut Aibur-shabu, yang bermaksud 'musuh tidak akan pernah lulus.' Dinding Aibur-shabu dihiasi dengan 120 singa, yang melambangkan kekuatan perlindungan dewi Ishtar.

Raja Babel juga bertanggung jawab untuk mengawal dewa Nabû, dari Borsippa yang berdekatan, ke festival Akitu. Nabû adalah dewa ahli kitab yang naik pangkat sebagai dewa kebijaksanaan dan bergabung dengan Marduk di puncak kubah, pertama sebagai pembantunya kemudian sebagai anaknya. Pada masa-masa ketika Babilon berkuasa atas Sumer dan Akkad, dewa-dewa lain dari kota-kota yang lebih jauh akan melakukan perjalanan, dengan kedok patung-patung mereka, ke Babylon untuk tinggal selama beberapa hari upacara di kuil Akitu.

Selama ini ada upacara yang disebut hašadu. Ini melibatkan apa yang disebut perkahwinan suci atau ritual antara dua dewa. Dalam kes ini antara Marduk dan permaisuri Sarpanitu. Semasa upacara itu, patung-patung kedua dewa itu akan diletakkan sebentar di atas tempat tidur ritual yang dirancang untuk majlis itu.

Empayar Neo-Babylon

Salah satu aksi terakhir festival ini adalah penerimaan dan penobatan Nabû. Dewa ini bukan kebetulan dari nama Nebuchadnezzar (sekitar 605 - 562 SM) yang membangun kembali cara proses dalam kemewahannya yang terkenal. Nama Nebuchadnezzar bermaksud ‘Wahai Nabû, lindungi keturunan saya.’ Namun dalam beberapa dekad pemerintahannya, prospek berlanjutan festival itu akan terancam.

Kadang-kadang kekacauan politik dan pergolakan menghalang para dewa dari pergi ke kuil Akitu. Salah satu kejadian seperti itu sekitar 960 SM ketika suku gurun telah menyusup ke kawasan perkotaan Babylonia dan memaksa kota itu untuk menutup pintu gerbangnya. Namun, gangguan sementara itu tidak mengganggu orang Babilon seperti ketiadaan festival yang terkenal yang berlaku pada pertengahan abad keenam ca. 553-543 SM. Selama ini raja Nabonidus (sekitar 556-539 SM), yang namanya bermaksud, "dewa Nabû telah ditinggikan", secara misterius memimpin tenteranya ke padang pasir Arab selama sepuluh tahun bertugas selama festival itu tidak dapat diadakan.

Pengabaian tugas suci raja oleh Nabonidus ini mempersiapkan orang Babilonia untuk menyambut penakluk Parsi, Cyrus the Great sebagai pembebas pada tahun 539 SM. Setelah Cyrus mengamankan Babilon, dan Nabonidus telah ditawan, Raja Parsi memerintahkan anaknya sendiri Cambyses untuk memimpin festival Akitu pada tahun 538 SM. Momen yang sangat simbolik ini menandakan berakhirnya pemerintahan Babilon sebagai ibu kota wilayah itu dan sejauh yang dapat ditentukan festival Akitu tidak pernah diadakan di kota itu lagi.


Festival Akitu Kuno dan Penghinaan Raja - Sejarah

FESTIVAL TAHUN BARU BABYLONIAN

& quotMelalui rahmatMu, Tuhan, semoga berbulan-bulan
bagi kami sumber kegembiraan, tahun-tahun kegembiraan
biarkan mereka mewariskan kepada kami dengan aman, ya Tuhan:
Nisan mempunyai bunganya, Iyyar juga teratai,
Haziran gulungannya, Tammuz timbunan biji-bijian
biarkan Ab dan Illul membawa kumpulan anggur di tiang,
biarkan kedua Teshris saling memberi tindak balas semasa menekan anggur
biarkan kedua Kanun itu berehat, Shebat dan Adar, yang Puasa.
Bagi anda, Tuhan, jadilah pujian. & Quot

Di Mesopotamia, Festival Tahun Baru muncul sebagai pertemuan setiap arus pemikiran keagamaan untuk mengekspresikan setiap warna perasaan keagamaan. Pada asasnya, ia menghidangkan:

  1. untuk mewujudkan keharmonian dengan alam semula jadi yang sangat diperlukan untuk kehidupan sosial yang bermanfaat
  2. untuk menegaskan kembali ikatan antara komuniti dan dewa-dewa, masyarakat di sini diwakili oleh raja dalam ritual kuil, kerana raja adalah orang yang bertanggung jawab untuk menjaga keharmonian duniawi secara terus menerus dan bertanggung jawab kepada para dewa.Penyertaan masyarakat jelas kelihatan dalam perkabungan raja yang hilang pada hari-hari pertama, dalam kegembiraan perarakan dan mungkin di peringkat peribadi dalam Ritus Kudus yang berlaku di tempat-tempat suci rumah semua orang, pada masa yang sama bahawa raja bergabung dengan pendeta tinggi di Sanctum Batin ziggurat, dan
  3. untuk melaksanakan secara rutin perubahan berkala kemanusiaan dikenakan dan mencari penyertaan aktif dalam mengubah nasib dengan mendengarkan rancangan para dewa namun mencari cara mistik untuk menyesuaikan diri dan bahkan mengganggu takdir dengan bertindak atas pertanda dan pertanda.

Walaupun pelaku utama dalam perayaan itu adalah dewa-dewa, penyertaan raja dalam perayaan dan masyarakat sangat penting. Memang, di Babel, upacara tertentu tidak akan dilakukan melainkan raja hadir sendiri. Dia adalah wakil masyarakat dalam pertemuan kekuatan yang muncul dari luar kehendak atau pemahaman manusia. Ingatlah bahawa raja di Mesopotamia adalah seorang inisiat yang terlatih, tidak sempurna tetapi merupakan model keutuhan yang harus dicontohi oleh rakyatnya. Penyertaan masyarakat tersirat, kerana ini adalah festival utama Babylon.

Festival Tahun Baru boleh diadakan pada musim luruh dan juga pada musim bunga. Kami menterjemahkan zagmuk Sumeria, yang bermaksud "permulaan tahun ini", dan akitu Akkadian, yang tidak mempunyai makna yang tidak pasti, tetapi pada dasarnya bermaksud Festival Tahun Baru kerana perayaan ini pada dasarnya adalah apa yang ditunjukkan oleh istilah moden - perayaan perayaan permulaan baru pada tahunan kitar. Namun, di Timur Dekat, Alam menawarkan dua titik permulaan dalam tahun suria, yang satu di akhir musim sejuk dan yang lain pada akhir musim panas yang lebih mematikan. Di Mesopotamia, hujan sangat penting di Babel, perayaan Akitu dirayakan pada musim bunga, pada Bulan Baru pertama setelah Ekuinoks musim semi, pada bulan Nisan, sedangkan di Ur dan Uruk festival itu berlangsung pada musim gugur dan juga di musim bunga, pada bulan-bulan Tishri (atau Teshris dalam puisi di atas) dan Nisan.

Logik dalaman perayaan ini berasal dari mitos kuno, iaitu Mitos Penciptaan, atau Enuma Elish, Keturunan Inanna / Ishtar dan Pengadilan Inanna dan Dumuzi dalam sorotan perayaan festival, atau Upacara Perkahwinan Suci. Keturunan Inanna / Ishtar hampir tidak disebut oleh kebanyakan sarjana, tetapi ada di sana dengan simbolisme penuh, pada keturunan raja, pendeta tinggi dan kota meratapi raja yang hilang / ditawan. Keindahan Pacaran dan Upacara Suci tidak terlepas pandang, tetapi jarang diabaikan bahawa itu adalah yang paling suci dari semua upacara, puncak dari peristiwa yang membawa pada hari berikutnya Penentuan Takdir. Semoga saya mengingatkan anda bahawa dalam Pengadilan Inanna dan Dumuzi, Penahbisan Raja berlaku hanya setelah Upacara Suci. Oleh itu, urutan acara festival disusun semula di bawah. Saya juga akan menyertakan catatan peribadi mengenai peristiwa yang sedang berlangsung, dan, bila perlu, akan menjalin hubungan dengan mitos dan kehadiran wanita semasa upacara, suatu fakta yang diabaikan oleh beasiswa, tetapi simbolnya ada, jelas atau tersirat. Sungguh luar biasa bahawa Frankfort, sumber utama artikel ini, dan Kramer dalam pengenalannya terhadap karya Frankfort, tidak mengabaikan kehadiran dewi, seperti halnya semua biasiswa tingkat pertama yang mengambil Mesopotamia dalam konteks. Berikut adalah urutan hari perayaan:

1) Nisan 1-4: Persediaan dan Penyucian

Selama lima hari pertama, upacara di Esagila (kuil Marduk di Babylon) mencerminkan suasana suram, di mana para imam dan pendeta menyesuaikan diri dengan kehancuran, kesedihan dan kesedihan atas ketidakpastian masa depan yang akan datang. Telah diketahui bahawa penduduk kota juga memberikan ekspresi kepada penderitaan dan kegelisahan oleh ratapan ritual, yang, bagaimanapun, sepertinya tidak menjadi bagian dari kebaktian bait suci, walaupun banyak pujian candi mencerminkan suasana ini.

Setiap pagi, sebelum matahari terbit, imam besar, setelah melakukan upacara mencuci, memasuki kuil sendirian dan berdoa kepada Marduk dan kepada dewa-dewa lain. Setelah itu para imam lain memulakan tugas harian mereka. Ciri khas suasana pada masa itu adalah Kyrie Eleison yang dinyanyikan sebelum subuh pada hari kedua dan disebut The Secret of Esagila:

Pada malam hari keempat, Enuma Elish, atau Epik Penciptaan, dibacakan secara keseluruhan, untuk setiap Tahun Baru berkongsi sesuatu dengan permulaan zaman, ketika dunia diciptakan dan kitaran musim bermula. Penceritaan kejayaan yang berjaya itu meningkatkan kekuatan semua kekuatan yang baik untuk mengatasi bahaya yang menyebabkan pemenjaraan dewa kehidupan semula jadi. Pada peringkat akhir festival, pertempuran Marduk dengan Kekacauan sebenarnya dilambangkan dalam ritual, tetapi pada malam hari keempat, pertunjukan Epik hanyalah selingan dalam persiapan umum penebusan.

2) Nisan 5: Hari Pendamaian bagi raja - rakyat turun ke tuhan yang menderita. Meningkatkan kekecohan bandar semasa mencari Marduk

Pada hari kelima, raja adalah peserta utama dalam ritual tersebut. Pada waktu pagi, imam besar itu kembali mengucapkan doa penghiburan, kali ini kepada Marduk seperti yang dinyatakan dalam badan-badan surgawi:

Kemudian bait suci disucikan. Tawaran dan mantra berterusan. Orang-orang tukang melengkapkan kapel Nabu (anak lelaki Marduk yang akan tiba pada hari esok) dengan meja persembahan dan kanopi emas dari perbendaharaan bapanya. Ketika persiapan ini berlangsung, raja memasuki kuil Marduk. Dia diantar ke kapel oleh para imam, yang meninggalkannya sendirian. Imam besar itu muncul dari tempat suci di mana patung Marduk berdiri. Dia mengambil tongkat raja, cincin, scimitar dan mahkota dan meletakkannya di atas & quotseat & quot di hadapan patung dewa. Sekali lagi, dia mendekati penguasa, yang berdiri tanpa tanda-tanda royalti, dan memukul wajahnya, imam besar itu membuatnya berlutut untuk mengucapkan pengisytiharan tidak bersalah:

Imam Besar kemudian mengambil lambang tersebut dan menyerahkannya kembali kepada raja, menampakkan wajahnya sekali lagi dengan harapan dapat mengalirkan air mata - yang dianggap pertanda baik dan bukti kehendak tuhan. (Catatan Lishtar 1: air mata bermaksud emosi, iaitu raja harus memperlihatkan emosi dan kerendahan hati yang sebenarnya semasa prosiding. Tidak sukar terjadi jika dia benar-benar menjadi bagian)

Jelas bahawa dengan penebusan dosa dan pengakuannya, raja membersihkan dirinya dari noda dari dosa-dosa masa lalu, sehingga membersihkan juga masyarakat, menjadi layak untuk melakukan upacara yang berikutnya. Juga jelas bahawa pelaburannya yang diperbaharui dengan lencana royalti menandakan pembaharuan kerajaan dan ikatan dengan dewa-dewa dan masyarakat yang dimilikinya. Pada pertabalan juga, lambang itu diletakkan di atas tempat duduk di hadapan dewa. Saya ingin menunjukkan bahawa tempat duduk itu juga merupakan tanda untuk Ibu Bumi atau Ki, serta simbol Anu, Bapa Langit, atau dalam kata-kata mitos & "mahkota bertanduk di atas kuil". Maknanya sangat jelas. Ini menceritakan hubungan raja dengan Anu dan Ki sebagai penguasa tanah dan menunjukkan ikatan antara kuasa langit dan duniawi yang harus dilindungi dan dipastikan oleh raja melalui kepemimpinan yang bijaksana di semua peringkat dan bidang.

Begitu juga, ritual penghinaan raja membawanya selaras dengan keadaan di mana upacara pembaharuan yang besar dimulakan. Walaupun komunikasi dengan Marduk masih mungkin dilakukan di Esagila, di dunia luar dewa telah & quot; menghilang & quot; seperti halnya Inanna semasa keturunan tahunannya ke Dunia Bawah.

Di bandar, orang terganggu. Raja, gembala tanah, telah dirampas kehebatannya, perlindungan lencana kerajaan dan dikurangkan menjadi kekuatan minimum yang sesuai dengan surut surut dalam kehidupan alam, dengan & quotcaptivity & quot of the god dan juga ke keadaan huru-hara sebelum penciptaan. Lima hari pengorbanan, penebusan dan penyucian memuncak pada kehancuran dan pemulihan raja.

Sementara upacara yang diukur dilakukan para imam dan pendeta di kuil besar Marduk, penduduk kota memasuki keadaan pikiran yang berbeda. Kami belajar mengenai aktiviti-aktiviti popular ini dari komen, menjelaskan tindakan ritual orang-orang dari segi mitologi, untuk kepentingan sekolah imam.

Ulasan itu mengatakan bahawa & quot ;Marduk terkurung di gunung & quot; dan itu adalah formula Mesopotamia untuk kematian dewa, yang mencirikan titik dari mana festival itu bermula. Kematian di sini bermaksud penderitaan tuhan, dan di sini kita mempunyai kiasan yang jelas kepada Keturunan Inanna / Ishtar, yang turun, terluka, mati dan dilahirkan semula. Begitu juga, dikatakan tentang Marduk di festival Tahun Baru bahawa & quot; Ke rumah perbudakan, dari matahari dan cahaya, mereka menyebabkan dia turun & quot.

Dan banyak lagi: & quot; orang-orang bergegas di jalanan, mereka mencari Marduk dengan berkata, 'Di mana dia ditawan?' & Quot Kami menganggap bahawa banyak keributan berpusat di sekitar menara kuil, ziggurat, gunung buatan manusia yang menghubungkan Dunia Bawah dengan Alam di Atas.

Sekarang, berkat pujian Dumuzi / Tammuz, kami mengenali dewi yang dalam kesedihannya mencari tuhan dan, ketika dia menemukannya, tetap berada di sisinya. Perbuatannya jelas menggambarkan, pada tahap mitologi, tindakan dan perasaan orang! Betul, ada garis dalam komentar yang mengatakan & quot; dewi yang bingung yang dari kota pergi, meratap & quot.

Ada teks yang tidak jelas yang disebut Marduk's Ordeal, yang menceritakan penculikan Marduk oleh musuh dan yang meratapnya bukan Sarpanitum, isteri Marduk, tetapi Ishtar. Ini adalah satu lagi rujukan misteri mengenai hubungan Marduk dan Ishtar.

Akhirnya, penyertaan masyarakat mungkin juga melibatkan perwakilan pergaduhan, kerana ulasan menyatakan bahawa & quot; Marduk & # 39; m pergi ke gunung, kota itu menjadi gempar kerana dia, dan mereka membuat pertempuran di dalamnya & quot. Kami tidak tahu sama ada pergaduhan itu berlaku pada malam kelima Nissan atau adakah mereka menyertai kemenangan Nabu ke Babilon dan pertempurannya dengan musuh-musuh Marduk pada hari keenam atau ketujuh. Upacara persiapan selesai adegan ditetapkan untuk kedatangan anak lelaki pembalasan, Nabu, yang akan mengalahkan kekuatan mati.

3) Nisan 6: Para dewa tiba dengan tongkang di Babilon, di antaranya Nabu, putra dan pembalasan, yang tinggal di Ezida, kapelnya di kuil Marduk

Nabu, dewa ahli kitab, pertama kali pergi ke Borsippa untuk tiba di Babylon pada hari yang sama. Sementara tongkang yang membawa patung-patung dewa dari Nippur, Uruk, Cutha dan Kish berkumpul ke Babylon. Ulasannya cukup jelas: & quot; Dialah yang datang untuk mencari kesejahteraan ayah ini yang ditawan & quot. Mungkin ada perarakan besar dari dermaga ke kuil yang dipimpin oleh raja, yang disebut sebagai hadir dan mencurahkan kebebasan di hadapan para dewa. Di Assur, peranan raja lebih hebat daripada di Babel. Di sana protagonis para dewa itu bukan Nabu melainkan Ninurta, dan raja itu sendiri mewakili Pahlawan Ilahi, berdiri di dalam kereta kerajaan dalam perarakan atau dibawa keluar dari kuil Assur dengan tiara emas sebagai & quotNinurta, yang telah membalas ayahnya & quot. Kita boleh menganggap bahawa kedatangan Nabu / Ninurta membawa pembaharuan dan diraikan oleh orang-orang

4) Nisan 7: Nabu, dibantu oleh dewa-dewa lain, membebaskan Marduk secara paksa dari gunung Netherworld

Kami tidak mempunyai catatan mengenai pembebasan Marduk yang sebenarnya dari penawanan oleh Nabu. Namun kita tahu bahawa Nabu memimpin tentera para dewa yang berkunjung untuk menyelesaikan tugas ini. Ulasan yang merujuk kepada peristiwa adalah sebagai berikut: & quot; Pintu dengan bukaan seperti yang mereka sebut, itu berarti bahawa para dewa mengurungnya dia masuk ke dalam rumah dan di hadapannya ada yang mengunci pintu. Mereka membuat lubang di pintu dan di sana mereka berperang & quot.

Ikonografi menunjukkan bahawa pada meterai silinder milenium pertengahan dan ketiga pembebasan dewa adalah dari gunung. Dewa pembebas adalah Ninurta, dewa dengan busur, dan dewi adalah kehadirannya. Sekali lagi, sebutan mengenai kehadiran Feminin Ilahi, dan saya akan mempertaruhkan tekaan yang berpendidikan bahawa dewi di meterai itu adalah Ereshkigal, Ratu Dunia Bawah dan Hakim Stern Jiwa, yang pada saat itu menenangkan dan siap untuk membebaskan Marduk . Ikonografi juga menunjukkan dewi berlutut dengan tuhan yang ditawan, sementara dewa lain menghancurkan tumbuh-tumbuhan di atas tanah. Ini adalah rujukan yang jelas untuk peristiwa Inanna / Ishtar dan Dunia Bawah, atau Misteri yang berlaku di Dunia Bawah, yang diketahui, tetapi tidak disebut secara eksplisit, terutama kepada orang bukan inisiat. Meterai ini membuktikan zaman kuno, jika bukan tentang penggunaan, maka mitos yang tercermin dalam ritual, tetapi tidak termasuk dalam Epik Penciptaan. Ini bukan kata-kata saya, tetapi Frankfort, wawasan mistik berdasarkan pandangan para sarjananya tentang peristiwa.

5) Nisan 8: Penentuan Takdir pertama. Para dewa mengumpulkan dan memberikan kekuatan gabungan mereka pada Marduk yang dengan demikian memperoleh & kuota takdir yang tidak dapat dibandingkan & quot

Selepas pembebasan Marduk, patung-patung dewa-dewa itu dibawa bersama di Kamar Takdir & quotto menentukan takdir & quot. Ini adalah pada hari ke-8, dan satu lagi penentuan takdir diikuti pada hari ke-11. Kedua perhimpunan itu berbeza, tetapi keduanya berlangsung di sebuah kuil bernama Ubshu-ukkina, sebuah nama yang menunjukkan tempat perhimpunan para dewa dalam Epik Penciptaan dan di tempat lain. Di sana, para dewa menuju Penentuan Takdir pertama, ketika Marduk dipilih sebagai raja semua dewa, menurut Enuma Elish. Teks dari Uruk menerangkan bagaimana patung-patung para dewa disusun mengikut urutan yang didahului. Raja bertindak sebagai tuan upacara. Dengan membawa tongkat atau tongkat yang bersinar, dia memanggil setiap dewa berturut-turut untuk meninggalkan kapelnya dan, sambil mengambil tangannya, membimbing dewa menuju kedudukan yang sesuai di dewan besar tempat para dewa menghadap pemimpin. Adegan yang sesuai dalam Epik memberikan makna upacara ini:

Dengan kata-kata ini, para dewa meletakkan semua kekuatan yang mereka letakkan di tangan Marduk. Takdir Marduk sekarang dinyatakan tidak ada tandingannya, kerana dia benar-benar memerintahkan kekuatan gabungan semua dewa. Dalam Epik inilah kekuatan ini diberikan agar Marduk dapat memerintahkan semua ancaman pemusnahan, dan ini juga merupakan makna upacara Penentuan Nasib Pertama. Semua kuasa tuhan diberikan kepada tuhan yang dibebaskan, yang kemudian siap untuk memimpin pertempuran melawan semua kekuatan kegelapan, kematian dan kekacauan yang dapat mempengaruhi Babel pada tahun mendatang.

Kita tahu bahawa sikap hormat menguasai kota sementara para dewa berkumpul, agar pengaruh jahat dapat dihindari. Sehubungan dengan perayaan Tahun Baru pada masa-masa kemudian, terdapat entri untuk Nisan yang kelapan dalam kalendar hari-hari bertuah dan tidak beruntung yang mengatakan & quot; Jangan menunjukkan permusuhan sama sekali & quot. Oleh itu, ada semacam Pax Babylonium, perjanjian diam-diam yang harus diikuti dan dikejar sekurang-kurangnya selaras dengan hari-hari.

6) Nisan 9: Perarakan kemenangan ke Bit Akitu di bawah bimbingan raja. Ini mewakili penyertaan masyarakat dalam kemenangan yang berlaku di Alam dan memperbaharui kehancuran Marduk terhadap Kekacauan.

Ketika raja-raja Asyur yang terakhir mencatatkan lawatan tahunan mereka ke Babilon, mereka memberikan tujuan penyertaan mereka dalam upacara yang akan kita gambarkan sekarang. Sargon II, misalnya, menulis: & quot; Ke Babilon, kota tuan para dewa, dengan gembira aku masuk, dengan senang hati dan dengan wajah yang berseri-seri. Saya menggenggam tangan tuan besar Marduk, dan berziarah ke pesta Rumah Tahun Baru, Bit Akitu. Para dewa juga datang ke Babilon & quot untuk mengambil tangan Bel & quot - untuk memimpinnya dalam perarakan ke Bit Akitu. Raja diberi hak istimewa untuk memberi tanda keberangkatan, & quot; Ayo, pergi, Tuan, raja menanti engkau. Di sisi Ishtar dari Babilon, sementara pegawainya memainkan seruling, Goes all Babylon gembira! & Quot.

Perarakan itu dianggap sangat penting sehingga setiap perincian permulaan dan penyempurnaannya diperhatikan dengan teliti dan memiliki arti penting bagi pertanda bagi tahun yang bermula. Oleh itu, nampaknya prosesi itu sendiri, dan bukan pertempuran olok-olok, mewakili kemenangan Marduk dalam kultus itu. Pandangan ini disokong oleh ulasan yang menghitung pelbagai tindakan yang jelas selari dengan fasa kemenangan seperti yang berkaitan dalam Epik.

Pada dasarnya, dua kesimpulan dapat diambil. Pertama, kemenangan Marduk atas kekacauan dirayakan, atau direalisasikan sekali lagi semasa festival Tahun Baru. Bit Akitu adalah tempat di mana kemenangan Pencipta atas Tiamat dirayakan, dan patung-patung perunggu di pintu Sennacherib tampak relevan, serta prasasti Nebukadnezar di mana dia menyebut & quot; kuil pengorbanan Baru yang dimuliakan Festival tahun Enlil para dewa Upper dan Netherworld & quot. Kedua, ini mungkin merupakan masa untuk perdamaian di rantau ini, setelah orang-orang terhormat dan para dewa datang ke Babilon untuk perayaan, sebuah perdamaian yang setidaknya harus menjadi upaya bersama untuk dipertahankan pada tahun mendatang. Perhimpunan dewa Enuma Elish diundangkan semula untuk menunjukkan kesatuan dan kestabilan di rantau ini juga.

7) Nisan 10: Marduk meraikan kemenangannya dengan para dewa Atas dan Dunia Bawah di sebuah jamuan makan di Bit Akitu dan kembali ke Babilon untuk Acara Perkahwinan Suci pada malam yang sama

Sekiranya kemenangan atas Tiamat dicapai pada hari kesembilan Nisan (pada hari kelapan dewa-dewa bertemu di Kamar Takdir), jamuan besar mungkin telah jatuh pada kesepuluh. Ini juga disarankan di stela Naboridus: & quot; Pada bulan Nisan, pada hari kesepuluh, ketika raja para dewa, Marduk, dan dewa-dewa Hulu dan Netherworld tinggal di Rumah Doa (Bit Akribi), Festival Rumah Tahun Baru (Bit Akitu) Tuhan Keadilan & quot.

Di Babylon, Bit Akitu selalu berada di luar kota. Ia dibina kira-kira dua ratus meter di luar tembok kota, dan ciri khasnya adalah kekayaan taman yang mengelilinginya. Halaman itu dipenuhi dengan pokok-pokok dan semak-semak. Di kedua sisi terdapat portico, ciri yang tidak biasa di kuil Mesopotamia. Luas & quotcella & quot, 25x100 kaki, memanjang seluruh lebar di bahagian belakang dan mungkin berfungsi sebagai ruang perjamuan. Di sekitar bangunan terdapat kebun yang rumit, disiram dengan teliti. Mereka mengingatkan kita pada kenyataan bahawa tuhan itu bukan sekadar penakluk Kekacauan, tetapi juga keperibadian kehidupan di alam. Aspek sosok kompleks Marduk atau Assur inilah yang sangat ditekankan oleh Upacara Perkahwinan Suci, atau fasa perayaan berikut. Daripada Marduk, dikatakan bahawa & rutin mempercepat majlis perkahwinan & quot.

Sesungguhnya, pembaharuan alam pada musim bunga, di festival Tahun Baru, dianggap sebagai perkahwinan Dewi dengan dewa yang dibebaskan.Kesatuan mereka berlaku di kuil-kuil, dan perubahan sifat dan ritual kuil membentuk Kesatuan Ilahi, menjadi dua peristiwa yang tidak dapat dipisahkan dan setara. Raja kemudian dijadikan Pengantin Pengantin Ilahi, dan Pendeta Tinggi sebagai Permaisuri Ilahi, Dewi menjelma. Untuk kegembiraan anda, di bawah ini terdapat puisi berjudul The Joy of Sumer - The Sacred Marriage Rite yang terdapat di Kranna dan Inanna, Ratu Langit dan Bumi Wolkstein: lagu-lagu pujian dan kisahnya dari Sumer (1983):

Kemungkinan semasa Akitu Perkahwinan Suci berlangsung di Esagila, kuil Marduk di Babylon, dan bukan di Bit Akitu. Kami tahu bahawa Nabu, Ningirsu dan Inanna of Isin meraikan perkahwinan mereka di kuil. Puisi di atas menunjukkan penyertaan penuh komuniti dalam persiapan menghadapi acara, sebelum dan sesudah bergabung dengan raja dengan imam besar. Juga, menurut pengetahuan kita tentang agama Mesopotamia, masuk akal untuk meletakkan Perkahwinan Suci pada hari kesepuluh, kerana hanya apabila keharmonian dan ketertiban dipulihkan cinta dan kesuburan dapat kembali ke tanah dalam semua tingkatan dan bidang. Ingatlah bahawa pemerintahan harus diakui oleh Dewi, dari Ninhursag-Ki hingga Inanna / Ishtar di Mesopotamia.

8) Nisan 11: Penentuan Takdir Kedua. Para dewa berkumpul sekali lagi di Kamar Takdir untuk menentukan nasib masyarakat pada tahun berikutnya. Ini adalah tindakan terakhir para dewa, membawa pertanda dan pertanda untuk kemakmuran tanah.

Adalah sangat bermakna bahawa penentuan Takdir Kedua sekarang berkaitan dengan skala mikrokosmik, dan oleh itu para dewa bertemu lagi pada 12 Nisan di Kamar Takdir, Juga, ingat bahawa di Mesopotamia, oleh ikatan Langit dan Bumi, atau Duranki, umat manusia telah diciptakan sebagai hasil dari keinginan para dewa kepada umat manusia untuk meneruskan kerja-kerja kewujudan bagi Mereka. Oleh itu, takdir dan kebahagiaan umat manusia hanya mungkin terjadi jika lelaki dan wanita menjalani nasib mereka dengan melaksanakan perbuatan-perbuatan kewujudan bagi para dewa. Pada asasnya, pertambahan untuk tahun yang akan datang bertujuan untuk menyesuaikan diri dengan masa depan dan sekali lagi menegaskan bahawa rancangan para dewa ada kaitannya dengan umat manusia yang hidup untuk meraikan dewa-dewa dan ciptaan mereka dalam kehidupan seharian.

9) Nisan 12: Dewa-dewa yang berkunjung kembali ke kuil-kuil mereka, dan kehidupan kembali normal seperti biasa, dan perniagaan membajak dan menyemai dan memperdagangkan tanaman baru diambil.

Akhirnya, selalu dinyatakan dalam literatur bahawa Mesopotamia memandang kehidupan sebagai beban yang harus ditanggung oleh manusia. Gambaran yang muncul ketika kita melihat ritual mereka dan merenungkan pentingnya nilai-nilai mereka dengan mendengar kata-kata orang Mesopotamia kuno yang tertulis di tanah liat berbeza dengan senario suram pada masa-masa kebelakangan ini. Pikirkan siklus peristiwa yang baru saja kita lihat bersama: ada kekacauan, ada ratapan, tetapi ada juga kegembiraan, keadilan dan alasan untuk senang, yang dijamin oleh prosedur pengaburan yang tepat, yang akan membantu raja dan negeri untuk pilih kaedah tindakan terbaik dan panduan permintaan pertolongan dan pertolongan kepada Kuasa Di Atas dan Bawah apabila ada keperluan.

Bagi saya, festival Akitu menegaskan kembali pandangan peribadi saya tentang agama Mesopotamia dan pandangan dunia sebagai iman dalam kehidupan, iman di dunia, kepercayaan pada apa yang akan dan menjadi, kerana kebanyakannya akan menjadi buah perbuatan kita di dunia, dan dipandu oleh Cahaya Tradisi, kami akan berusaha menjadikannya lebih baik. lagi dan lagi, untuk sekerap yang diperlukan, seumur hidup ini, lain kali.

RUJUKAN:
Artikel ini banyak didasarkan pada klasik mengenai Raja dan Agama di Timur Dekat, dan rujukan lengkapnya adalah:


Kepentingan pembaharuan bermusim di kawasan agama lain

Di antara Maya pra-Columbian, bulan pertama (uinal, Pop, Tahun Baru - yang akan menjadi bulan Julai dalam kalendar yang digunakan sekarang - menjadi masa untuk beberapa upacara pembaharuan. Tikar tembikar dan serat lama hancur, dan pakaian baru dipakaikan. Kuil ini diubahsuai untuk memenuhi keperluan dewa yang sangat dipuja pada tahun tertentu (dewa tahunan berubah dari tahun ke tahun). Berhala-berhala kayu dan tanah liat baru dibuat, dan portal dan alat-alat suci kuil itu ditahbiskan semula dengan cat biru, warna suci. Dewa tahun ini memasuki kawasan suci sesuai dengan titik utama kompas yang diwakilinya (dan dengan itu hanya ada empat dewa Tahun Baru). Tujuan upacara perarakan adalah untuk menangkis kekuatan jahat yang mungkin berlaku terhadap orang-orang di kawasan itu. Tarian oleh wanita tua dan pengorbanan anjing hidup (dengan membuangnya dari piramid kuil) adalah beberapa aktiviti yang berlaku semasa festival Tahun Baru Maya.

Di Jepun, di antara mereka yang terlibat dalam pertanian, ta-asobi (“Ritual sawah”) festival dirayakan pada awal tahun untuk memastikan hasil panen yang banyak. Tarian, lagu yang dinyanyikan dengan lagu a sasara (alat muzik), menabur benih, dan kenduri memainkan peranan penting dalam mendapatkan bantuan dari kami (tuhan atau roh). Ramalan dengan memanah, di mana sudut panah pada sasaran adalah signifikan, telah digunakan di tempat suci untuk membantu menentukan kaedah yang harus digunakan dalam mendapatkan tanaman yang baik. Dalam agama Hindu, Makara-Saṃkrānti, perayaan Tahun Baru pada bulan Māgha (Januari – Februari), disambut dengan pesta yang berlangsung selama sebulan, dengan sangat menggembirakan. The Parī Pañcamī, sebuah festival (utsava) pembaharuan bermusim pada hari kelima Māgha, melambangkan pematangan tanaman. Pesta dan perayaan yang berpusat pada pembaharuan bermusim boleh didapati di antara semua masyarakat di dunia, baik masa lalu maupun sekarang. Perayaan Rogation (Days of Asking), yang pada asalnya diadakan oleh orang Rom kuno untuk mengatasi keberkesanan dewa (Robigus) cendawan merah pada gandum, ditafsirkan semula oleh orang Kristian abad pertengahan awal dari Barat dari abad ke-5 sebagai litanies untuk berkat benih. Hari Rogation, Ahad kelima setelah Paskah, masih dipraktikkan pada abad ke-20 di gereja-gereja Katolik Roma, Anglikan, dan Lutheran.


Akitu (Festival Tahun Baru) dan Newruz (Nuroz)

Banyak kebangsaan, etnik dan agama di Timur Tengah / Timur Tengah dan Asia Tengah, seperti orang Asiria, Parsi, Afghanistan, Kurdi, dan Baha & # 39; meraikan kedatangan musim bunga. Acara ini, yang kebanyakannya disambut pada 21 Mac (untuk Baha & # 39; akan berlangsung pada 22 sejak hari mereka bermula pada waktu matahari terbenam), mewakili permulaan kalendar kebangsaan kumpulan ini dan tahun baru mereka sendiri. Namun, oleh kerana Kurdi Iraq menimbulkan kecurigaan dengan mempolitikkan tradisi kuno ini, yang bukan merupakan permulaannya, adalah penting untuk meneroka dan membezakan antara mitos dari satu sisi dengan kisah sejarah dan tradisional dari yang lain.

Perayaan Akitu adalah salah satu festival keagamaan tertua di dunia, yang dirayakan selama beberapa milenium di seluruh Mesopotamia kuno. Namun, Akitu lebih dari sekadar upacara keagamaan & mdashit bertindak sebagai alat politik yang digunakan oleh monarki dan / atau imam pusat untuk memastikan ketuanan raja, dewa negara, dan ibu kotanya. Politik dan agama di Mesopotamia saling terkait. Mitos dan ritual sokongan mereka membenarkan institusi sosial dan penguasa yang disahkan. Festival Akitu adalah alat yang digunakan oleh golongan raja dan pemerintah untuk mempromosikan ideologi negara [1]. Festival Akitu menunjukkan keberkesanan agama sebagai alat politik. Beberapa tarikh rujukan paling awal bermula pada pertengahan Milenium ketiga SM. merujuk kepada bangunan Akitu atau perayaan di Nippur. Pada masa pra-Sargonik, Festival Akitu disaksikan di Ur, yang memberikan nama seperti bulan-bulan. Dokumen ekonomi menunjukkan bahawa pada zaman Sargonic dan Ur III (2350 & ndash 2100 SM), Akitu adalah festival separuh tahunan, yang pertama kali diperhatikan di Ur, Nippur, dan Uruk, dan kemudian di Babylon dan Asyur. Kedatangan musim bunga disambut dengan mewah di Assyria dan Babylonia selama 12 (dua belas) hari dalam apa yang didokumentasikan sebagai Festival Akitu (Sumeria A-ki-ti) atau Festival Tahun Baru. Istilah Akiria Assyria dan Babilonia yang digunakan untuk festival ini disebut r & ecirc & scaron & scaronattim (resh shattim), hari ini orang Asyur terus menggunakan istilah & quotresh shita & quot; yang bermaksud & quot; awal tahun ini, & quot yang bermula pada bulan Nisan, yang pertama bulan dalam setahun untuk orang Asyur / Babilonia. Sejarah Festival Akitu dicatat dalam bentuk huruf cuneiform dan diterjemahkan ke banyak bahasa sebagai tradisi Mesopotamia yang asli. Selain itu, sebahagian dari perayaan ini direkodkan dalam Epik Penciptaan Sumeria [2].

Di Mesopotamia, ketika datang ke pertanian, perayaan ini disambut dua kali setahun. Untuk tanah berumput Spring Equinox menandakan fasa penting mencuci tanah untuk menghilangkan kekotoran seperti kelebihan kemasinan, dan juga memastikan kelembutan tanah yang sesuai, sedangkan Ekuinoks Musim Gugur menandakan permulaan penuaian. Untuk ladang yang ditanam, sebaliknya, Spring Equinox menandakan permulaan musim menuai, sedangkan Autumn Equinox menandakan musim jatuh. Selanjutnya, kemuncak Festival Akitu adalah perarakan Akitu, yang memperingati dewa meninggalkan kediaman sementara dan memasuki kediaman tetap barunya di kota pilihannya untuk pertama kalinya. Oleh itu, makna dalaman festival ini adalah perayaan masa dewa memilih tempat khusus itu sebagai kotanya, untuk menjaga dan melindungi dari saat itu hingga akhir zaman [3].

Semasa perayaan, epik penciptaan En & ucircma eli & scaron dibacakan, sementara orang-orang menyanyikan semua jenis pujian dan lagu [4]. Contenau meletakkan Festival Akitu di Babylon dengan cara ini. Festival Akitu mempunyai watak berganda. Ia berasal dari festival alam, dengan ciri-ciri yang menyatakan secara bersamaan kesedihan akan kematian atas semua perkara yang tumbuh dan kegembiraannya pada kelahiran semula mereka. Oleh itu, ini telah terpuji pemujaan Marduk. Di Babilon, Marduk menerima di kuilnya Esagila semua dewa kota-kota besar lain dalam bentuk patung mereka, yang pertama adalah anaknya Nabu, yang disembah di Borsippa. Marduk menghilang, tetapi kemudian kesedihan diubah menjadi kegembiraan pada kemunculannya kembali, dan seluruh rombongan dewa diiringi dalam perarakan besar ke kuil di luar kota, yang dikenal sebagai Akitu. Di antara itu, banyak persembahan keramat berlangsung, yang memuliakan Marduk sebagai pahlawan dan menang melawan Kekacauan dan termasuk upacara perkahwinan suci. Selepas upacara, patung-patung itu dikembalikan ke kuil mereka [5]. Di Assyria, ritual yang hampir serupa berlaku, namun dewa tertinggi adalah Ashur dan dia harus melawan Tiamat raksasa. Pada hari Nisan yang kedua, dewa Ashur, setelah menerima sarapan, meninggalkan kuilnya dengan kereta kuda yang ditarik oleh kuda-kuda putih yang memimpin perarakan dewa-dewa menuju Rumah Akitu di negara terbuka di luar Nineveh di mana upacara-upacara khas itu berlangsung [6].

Ketika orang Medes dan Scythians (dibantu oleh orang Babilonia) menyerang Assyria dan ibu kotanya Nineveh, orang Medes bersentuhan langsung dengan tamadun Asyur. Pengaruh tamadun Asyur pada banyak dinasti yang berasal dari Pergunungan Zagros dan seterusnya, termasuk orang Medes, Parsi, Achaemenids, dan Parthians dibuktikan dengan baik oleh banyak sarjana dan buku sejarah. Pengaruh seni Assyrian dan sistem hiasan di tangga monumental Apadana di Persepolis (Pasargadae) adalah bukti hidup [7]. Namun, sebelumnya, itu adalah peradaban dataran tinggi Iran, orang Elam, yang mengadopsi bahasa tulisan Akkadian sebagai bahasa yang paling universal di daerah ini selama dua milenia. Selanjutnya, banyak yang diketahui mengenai peradaban Elamite datang kepada kita dari catatan Sumeria, Babilonia, dan Asyur [8]. Cukup untuk mengetahui bahawa Akkadian sangat penting bagi Raja Parsi Achaemenid Darius I sehingga dia menggunakannya dalam prasasti tiga bahasa yang sangat terkenal di Rock of Behistun.

Terdapat banyak legenda dan mitos mengenai asal-usul Parsi dan Kurdi yang mengadopsi Tahun Baru, juga dikenal sebagai Newruz (juga ditulis NuRoz). Bagi orang Parsi, upacara Nu Roz (hari, waktu baru atau biasanya diterjemahkan ke Tahun Baru) adalah perwakilan simbolik dari konsep kuno & quot; Akhir dan Kelahiran Kembali. & Quot; Beberapa minggu sebelum Tahun Baru, orang Iran (Parsi) membersihkan dan menyusun semula kediaman mereka. Mereka membuat pakaian baru, memanggang pastri, dan biji percambahan sebagai tanda pembaharuan. Kain upacara disediakan di setiap rumah tangga. Troubadours (Haji Firuz) menyamar dengan alat solek dan memakai pakaian berwarna satin. Haji Firuz ini berpawai di jalanan sambil menyanyi dan menari menggunakan rebana, gendang cerek, dan sangkakala untuk menyebarkan kegembiraan dan berita tahun baru yang akan datang. Rabu terakhir tahun ini (Chahar Shanbeh Suri), api unggun dinyalakan di tempat awam dan orang-orang melompat ke atas api, sambil berteriak: & quot; Beri saya warna merah indah anda dan ambil kembali rasa sakit saya yang sakit! & Quot Dengan bantuan simbol api dan cahaya yang baik , orang berharap dapat melihat jalan mereka melalui malam yang tidak beruntung - akhir tahun - hingga kedatangan mata air yang lebih lama. Secara tradisinya, dipercayai bahawa orang-orang yang hidup dikunjungi oleh roh nenek moyang mereka pada hari terakhir tahun ini. Ramai orang khasnya kanak-kanak, membungkus kain kafan yang secara simbolik mengaktifkan semula lawatan tersebut. Dengan cahaya api unggun, mereka berjalan di jalan-jalan dengan memukul periuk dan kuali dengan sudu (Gashog-Zani) untuk mengalahkan hari Rabu yang tidak beruntung terakhir tahun ini, sementara mereka mengetuk pintu untuk meminta makanan. Untuk membuat hasrat menjadi kenyataan, adalah kebiasaan menyediakan makanan khas dan mengedarkannya pada malam ini. Noodle Soup yang diisi dengan makanan Parsi, dan campuran tujuh kacang kering dan buah-buahan, pistachio, kacang polong panggang, badam, kacang hazel, buah ara, aprikot, dan kismis [9], atau tujuh tanaman terkenal, yang tidak asing lagi bagi orang Parsi sebelum kedatangan Islam dan penguasaan Arab.

Parsi Achaemenian mempunyai empat kediaman utama satu untuk setiap musim. Persepolis adalah tempat kediaman musim bunga dan tempat untuk meraikan Tahun Baru. Ukiran batu di Persepolis menunjukkan raja yang duduk di atas takhta menerima rakyatnya, gabenor, dan duta besar dari berbagai bangsa di bawah kekuasaannya. Mereka memberikan hadiah dan penghormatan kepadanya. Pemandangan ini sangat menyerupai seni Assyria di istana raja Assyria. Meskipun tidak terlalu banyak tentang perincian ritual, tetap diketahui, pagi-pagi dihabiskan untuk berdoa dan melakukan ritual keagamaan lainnya. Kemudian pada waktu siang, para tetamu akan dihiburkan dengan kenduri dan perayaan. Selanjutnya, upacara perkahwinan suci berlangsung di istana ini. Sebilangan besar ritual yang sama ini berakar pada Mesopotamia kuno [10]. Zarathushtra (disebut Zoroaster oleh orang Yunani) dikatakan hidup antara tahun 628-551 SM. Akaun lain menandakan tarikh lahirnya pada tahun 570 SM. Didokumentasikan bahawa dialah yang menukar Raja Chorasmian Vishtapa. Sejarawan dan tradisi lain melangkah lebih jauh dan mendakwa bahawa dia hidup antara tahun 1400 hingga 1200 SM. Ada kemungkinan ada lebih dari satu Zarathushtra. Bagaimanapun, diketahui bahawa Zoroaster mempunyai pengaruh dan pengaruh yang besar terhadap agama Parsi. Walaupun dia hidup sekitar 1400 SM, pengaruhnya muncul sekitar dua milenium dan mungkin lebih banyak lagi setelah Festival Akitu dipraktikkan di Mesopotamia. Maksudnya adalah bahawa kemungkinan besar orang Parsi telah menyalin prinsip-prinsip Festival Tahun Baru dari peradaban Asyur / Babilonia yang jauh lebih awal daripada dari Zoroaster yang terakhir.

Sementara itu, warga Kurdi, terutama warga Iraq, dan untuk alasan yang baik yang akan saya bahas kemudian, menceritakan kisah yang paling tidak berasas mengenai asal usul Newruz. Sebagai contoh, Ardishir Rashidi-Kalhur, mendakwa bahawa nenek moyang Kurdi mula merayakan perayaan ini di pergunungan kurdistan pada tahun 728 SM. Rashidi-Kalhur melangkah lebih jauh dan mendakwa bahawa nama asal perayaan itu adalah perkataan Kurdi & quotNuRoj & quot dan bukan & quotNuroz & quot kerana Kurdish adalah bahasa asli orang Iran, ia mendahului dan mendahului bahasa Parsi sebanyak 1.200 tahun. Namun, penulis mengakui bahawa bahasa Kurdi moden berasal dari bahasa Fahli (bahasa Pahli, yang pada zaman kuno dikenal sebagai Pahlavi). Selepas pencerobohan Arab, dia menyatakan, bahawa & quotP & quot di Pahli beralih ke & quotF & quot dan dengan itu Fahli [11]. Faktanya ialah bahawa rujukan sejarah atau dokumentasi yang boleh dipercayai, yang membuktikan kehadiran orang-orang tertentu dengan nama Kurdi yang merayakan peristiwa ini pada zaman kuno, tidak ada. Sejauh klaim keterlaluan bahawa bahasa Kurdi sebelum Parsi, saya akan menyerahkannya kepada ahli bahasa untuk berdebat.

Orang Kurdi yang lain telah mengaitkan Kurdi Newruz dengan legenda Parsi tetapi memanipulasi asal usul tokoh tertentu dalam legenda itu agar sesuai dengan objektif nasional Kurdi Iraq. Sekiranya anda bertanya kepada Kurdi Iraq hari ini, apakah Newruz, mereka akan segera membalasnya, & quot adalah perayaan kemenangan Kawa orang Kurdi atas kekejaman raja Asyur, Zahak. & Quot; Menurut legenda versi Kurdi, dua ular tumbuh di bahu Raja Asyur Zahak, yang menyebabkannya banyak kesakitan. Setiap hari ular ini diberi makan otak dua orang anak untuk meringankan kesakitan raja. Setiap keluarga harus memberi sumbangan dalam memberi makan ular dengan menakutkan anak-anak mereka sehingga, orang membenci raja Asyur dan tidak tahan melihat anak mereka dibunuh. Kawa sudah mengorbankan 16 daripada 17 anaknya sebelum ini, namun gilirannya datang lagi untuk mengorbankan anak perempuannya yang terakhir. Kawa berfikir bagaimana menyelamatkan anak perempuan terakhirnya dan menipu semua orang dengan menghadirkan otak domba dan bukannya anak-anak. Seiring berjalannya waktu, orang-orang lain mula melakukan trik yang sama sementara anak-anak yang diselamatkan disembunyikan di Pergunungan Zagros. Kawa melatih anak-anak ini bagaimana menjadi pejuang dan bergantung pada diri mereka sendiri. Pada waktunya, Kawa menjadikan anak-anak menjadi tentera dan suatu hari mereka memberontak dan berjalan menuju istana Raja Zahak dan Kawa memukul raja dengan tukulnya dan kedua ular itu layu. Kawa kemudian naik ke puncak gunung di atas istana dan menyalakan api unggun besar untuk memberitahu semua orang di Mesopotamia bahawa mereka bebas. Ratusan api di seluruh negeri menyala untuk menyebarkan pesan dan api melonjak tinggi ke langit malam, menyalakannya dan membersihkan udara dari bau Dehak dan perbuatan jahatnya. Api menyala lebih tinggi dan lebih tinggi dan orang-orang menyanyi dan menari-nari berputar-putar berpegangan tangan dengan bahu mereka naik dan turun dengan irama dengan seruling dan gendang. Para wanita dengan gaun berpayung berwarna terang menyanyikan lagu-lagu cinta dan lelaki-lelaki itu menjawab ketika mereka semua bergerak di sekitar api sebagai satu [12]. Walaupun banyak kumpulan merayakan Newruz (Nuroz), orang Kurdi menyatakan bahawa ini sangat penting bagi mereka kerana ini juga merupakan permulaan kalendar Kurdi dan bahawa ia mencerminkan perjuangan panjang kebebasan orang Kurdi.

Beberapa versi legenda bertepatan dengan hari pemberontakan Kawa tepat dengan kejatuhan Empayar Asyur pada tahun 612 SM. Versi-versi ini mendakwa bahawa anak-anak yang disimpan secara beransur-ansur menjadi sebuah komuniti, berkahwin satu sama lain, dan membawa keturunan. Kawa kemudian melatih mereka sebagai pejuang dan menetapkan di dalamnya cinta kebebasan dan kebebasan. Versi Kurdi ini kemudian mendakwa bahawa pada 21 Mac 612 SM, Kawa memimpin mereka dalam serangan ke istana raja, dan mengakhiri salah satu peraturan paling gelap di Timur Tengah [13].

Baik orang Parsi maupun Afghanistan merayakan Newruz berdasarkan mitos versi Kurdi yang tepat ini yang merangkumi raja Asyur. Walaupun versi Parsi menyebut Raja Zahak namun, tidak ada kaitan dengan orang Asyur. Sebenarnya, dan menurut Dr Hussein Tahiri, kalender Iran tahun 1991 yang diterbitkan oleh kumpulan yang disebut Penjaga Kebudayaan Iran, menggariskan ketujuh Oktober sebagai ulang tahun kemenangan Kawa ke atas Zahak Arab. Mengikut kumpulan ini, Zahak adalah orang Arab [14]. Kisah Zahak diceritakan pada abad ke-13 Ferdosi & # 39s (penyair Parsi) Shahnameh (kitab Raja-raja). Ini adalah kisah mitos mengenai sejarah Parsi. Menurut sumber ini, Zahak adalah seorang raja Arab dan memerintah satu hari kurang dari 1000 tahun. Dia tidak dibunuh oleh Kawa (Kaveh) seperti yang dikatakan oleh orang Kurdi tetapi ditangkap oleh raja Parsi Feraydune dan dirantai di gunung Damavand di utara Teheran di mana dia meninggal. By the way, menurut Ferdosi, Feraydune memerintah selama 500 tahun. Oleh itu legenda ini bertarikh untuk menaklukkan Arab Islam, dan kerana tidak ada pengaruh Arab di wilayah ini sebelum Islam, oleh itu ia tidak dapat mendahului kisah Asyur / Babilonia. Legenda lain mendakwa bahawa Zahak adalah raja terakhir orang Medes. Legenda terakhir ini menyatakan bahawa orang Parsi memberontak terhadap perbuatan jahat raja Medes.

Di manakah hubungan antara legenda Parsi (Iran) dan Kurdi bertepatan, walaupun dalam beberapa aspek? Sejarah memberitahu kita bahawa nama Iran berasal dari kata & quot; Ariana & quot; yang bermaksud & quot; [tanah] orang-orang Aryan. & Quot; Aryan ini memasuki dataran tinggi Iran pada sekitar tahun 1500 SM. Sebelumnya, tanah tersebut diduduki oleh orang Kaspia asli. Dua suku Aryan utama adalah orang Medes dan Parsi. Kemudian, orang Medes tinggal di wilayah utara dataran tinggi sementara orang Parsi bergerak ke selatan ke tanah Elamite [15]. Pergunungan Zagros menjadi tempat tinggal banyak kumpulan ini. Sejarah memberitahu kita lebih jauh bahawa Raja Asyur Tiglath-pileser III menakluki dan mengusir 65.000 orang Medes, menggantikannya di dataran tinggi Iran dengan orang Aram. Selain itu, Sargon II Assyria mengalahkan puluhan ketua Median dan menetap 30,000 orang Israel yang ditawan di bandar-bandar Medes pada akhir abad kelapan SM. [16]. Perpaduan orang di dataran tinggi Iran dan Pergunungan Zagros mungkin telah menanam benih jenis orang baru yang kemudian dikenali sebagai Kurdi.

Kisah Kurdish Kawa telah banyak digunakan oleh rakyat Kurdish dan gerakan perlawanan, terutama oleh Kurdi Iraq. Namun, Dr Hussein Tahiri menyatakan bahawa kapan dan bagaimana Kurdish Newruz bermula tidak jelas bagi orang Kurdi dan bahawa terdapat banyak kekaburan mengenai asal usul praktik ini. Tuntutan orang Kurdi bahawa Newruz adalah perayaan kemenangan Kawa, Smith, ke atas Azhdahak atau Zahak nampaknya bertentangan dan tidak jelas juga. Tahiri menambah bahawa orang Kurdi tidak melakukan penyelidikan mengenai asal usul Newruz. Penyelidikan yang ada adalah dari Parsi, dan mereka menganggap Newruz sebagai perayaan kebangsaan Iran. Oleh itu mengapa orang Kurdi berlatih atau mewujudkan budaya buta, tanya Dr Hussein Tahiri [17]. Tambahan pula, mengapa nasionalis Kurdish dan penulis sejarah mencipta mitos seperti itu, iaitu pahlawan Kurdish yang menjangkakan berakhirnya raja Asyur yang kejam dan secara tidak langsung kadang-kadang dan secara langsung pada orang lain sebagai alasan untuk berakhirnya kerajaan Asyur? Tidak ada satu fakta sejarah yang boleh dipercayai yang menghubungkan kejatuhan Assyria di tangan sekumpulan orang yang disebut Kurdi, bahkan tidak satu pun. Mengapa orang Kurdi kemudian mengambil tradisi Parsi, memanipulasinya untuk mewakili tradisi & quot; Kurdish & quot, dan kemudian mempolitikkannya dengan cara sedemikian? Sudah jelas bahawa nasionalis Kurdi pada abad terakhir, atau abad setengah, telah menyedari ancaman bersejarah sebenar Asyur terhadap impian nasional Kurdi di Iraq. Hanya orang Asiria yang sah memiliki tuntutan sejarah kepada Assyria (utara Iraq) kerana orang Kurdi bukanlah penduduk asal kerana mereka berasal dari Pergunungan Zagros di Iran sekarang dan selatan Armenia, di pergunungan Hakkari (orang Kurdi memanggil kurdistan). Oleh itu, mereka merasa perlu menanam perasaan perjuangan dan konflik ini di dalam hati dan fikiran orang-orang Kurdi biasa, perasaan seperti itu secara semula jadi menimbulkan kebencian terhadap penduduk Asyur asli. Ini adalah cara nasionalis Kurdi untuk memfitnah dan memberkas Assyria sehingga kes Asyur di tanah air mereka sendiri dilemahkan.

Sebagai kesimpulan, Festival Tahun Baru Nisan (Akitu) berakar di Sumer, Assyria, dan Babylonia sebelum mana-mana orang Aryan (Parsi atau Kurdi) berpindah ke wilayah Timur Dekat. Sementara itu, sangat jelas dari sudut pandangan banyak sejarawan bahawa terdapat kekaburan mengenai asal usul Newruz bagi orang Kurdi. Oleh kerana asal-usul orang Kurdi sebagai orang adalah samar-samar, oleh itu, adalah wajar bahawa asal-usul tradisi mereka juga samar-samar. Warganegara Kurdi mesti berhenti membuat cerita seperti Kawa dan raja kejam Assyria yang misterius yang didakwa menjadi alasan di sebalik membunuh dua anak setiap hari. Menyebarkan kisah-kisah khayalan dan khayalan itu diarahkan pada satu tujuan dan itu adalah menanam perasaan fanatik dan kebencian di kalangan orang Kurdi terhadap orang-orang Asyur yang merupakan pemilik sah dan asli tanah Iraq utara (Assyria). Kisah-kisah mitos ini sangat dikesali dan dikesalkan kerana tidak melayani umat manusia dengan cara sivil.


Tonton videonya: Dr. Francois du Plessis - Akitu New Years Feast In Babylon - Nebuchadnezzar Part 14