Mutiara Buck

Mutiara Buck


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pearl Buck (Sydenstricker) dilahirkan di Hillsboro, Virginia Barat pada 26 Jun 1892. Anak perempuan mubaligh Presbyterian, Absalom Sydenstricker (1852-1931) dan Caroline Stulting (1857-1921), dibesarkan di Zhenjiang.

Buck kembali ke Amerika Syarikat pada tahun 1911 dan belajar di Randolph-Macon Woman's College. Buck mengembangkan pandangan politik sayap kiri di universiti dan merupakan penyokong hak suara wanita yang kuat.

Pada tahun 1914 Buck kembali ke China dan tiga tahun kemudian berkahwin dengan seorang misionaris ekonomi pertanian, John Lossing Buck. Pasangan itu berpindah ke Suzhou, sebuah bandar kecil di Sungai Huai.

Pada tahun 1920, Bucks berpindah ke Nanjing. Pearl mengajar Sastera Inggeris di Universiti Nanjing dan Universiti Kebangsaan Cina. Pada tahun 1924, mereka kembali ke Amerika Syarikat di mana Pearl memperoleh gelar Sarjana dari Universiti Cornell. Pada tahun berikutnya mereka kembali ke China.

Novel pertama Pearl Buck, Angin Timur: Angin Barat, diterbitkan pada tahun 1930. Ini diikuti oleh yang sangat berjaya Bumi yang Baik (1931). Ia memenangi Hadiah Pulitzer "untuk perihalannya yang kaya dan benar-benar epik mengenai kehidupan petani di China". Ini juga mengilhami drama Broadway dan filem pemenang anugerah.

Pada tahun 1934, Bucks berpindah kembali ke Amerika Syarikat. Pada tahun berikutnya dia bercerai dengan John Lossing Buck dan berkahwin dengan Richard Walsh, presiden Syarikat John Day dan penerbitnya. Pada tahun 1935, dia membeli sebuah kediaman seluas enam puluh hektar yang disebutnya Green Hills Farm di Pennsylvania dan berpindah ke rumah ladang berusia seratus tahun di atas harta itu bersama suami keduanya dan keluarga mereka dengan enam orang anak. Pearl Buck terus menulis novel dan ini termasuk Ibu (1934), Rumah Bumi (1935), Orang buangan (1936), Malaikat Berjuang (1936) dan Hati Bangga (1938).

Buck adalah penyokong kuat hak wanita dan menulis karangan seperti Of Men and Women (1941) dan American Unity and Asia (1942) di mana dia memberi amaran bahawa sikap rasis dan seksis akan merosakkan prospek perdamaian jangka panjang di Asia. Dia juga membantu penulis sayap kiri, Edgar Snow, Agnes Smedley dan Anna Louise Strong menjangkau khalayak Amerika.

Selepas Perang Dunia Kedua Buck menjadi pengkritik kuat dasar luar Amerika. Robert Shaffer berpendapat: "Tulisan awal Buck menggambarkan penundaan wanita Cina, tetapi pada akhir 1930-an dia juga sangat kritikal terhadap diskriminasi formal dan tidak formal terhadap wanita di Amerika Syarikat. Walaupun secara konsisten mengkritik Stalinisme, Buck adalah penentang awal Perang Dingin dan penumpukan ketenteraan Amerika pada akhir 1940-an, memperingatkan kecenderungan Amerika terhadap fasisme. " Buck juga menganjurkan pengakuan Republik Rakyat China dan menentang dasar A.S. dalam Perang Korea.

Novel lain oleh Buck termasuk Benih Naga (1942), Penduduk Bandar (1945), Pavilion Wanita (1946), Cinta yang Panjang (1949), Lelaki Tuhan (1951), Bunga Tersembunyi (1952), Ayuh, Kekasihku (1953), Wanita Imperial (1956), Surat dari Peking (1957), Perintah Pagi (1959), The Living Reed (1963), Kematian di Istana (1965), Masanya Tengah Hari (1966), Tahun Baru (1968), Tiga Anak Perempuan Puan Liang (1969) dan Mandala (1970).

Pearl Buck meninggal kerana barah paru-paru di Danby, Vermont, pada 6 Mac 1973.

© John Simkin, Mei 2013

Pearl Buck adalah orang Amerika sejak lahir tetapi sepenuhnya berbangsa Cina dengan asuhan. Seorang anak perempuan misi yang dilahirkan pada tahun 1892, dia lulus menjadi isteri dan ibu misi yang tidak bahagia. Kejayaan melarikan novel keduanya, The Good Earth (1931), mengubah hidupnya. Dia menukar China untuk Amerika Syarikat dan suami ekonom agrarisnya untuk penerbitnya di New York. Fiksyennya terus dibuat di Asia dan meminjam daripada novelis muda yang ikonoklastik di China yang menghasilkan fiksyen popular yang terkenal dalam vernakular yang sebelumnya dibenci. Buck melangkah lebih jauh dengan menulis mengenai golongan miskin pertanian. Hadiah Pulitzer dan Nobel diikuti.

The New York Times baru-baru ini menulis bahawa "di China (Buck) dikagumi tetapi tidak dibaca dan di Amerika dia dibaca tetapi tidak dikagumi". "Kedua pandangan itu dapat dilakukan dengan penilaian ulang," saran Hilary Spurling. Pemeriksaannya yang kuat mengenai sumber khayalan fiksyen Buck berjaya dengan jayanya dalam tujuan ini.

Spurling menggambarkan seorang penulis yang menyampaikan kedua-dua bahagian perintah untuk membuat yang biasa menjadi yang aneh dan yang aneh yang biasa. Pada usia pertengahan, Buck mengingati rumahnya sebagai "sebuah banglo kecil batu bata dengan lantai kendur penuh lipan dan kalajengking" di sebuah kota di barat daya China. Satu set kain kecil berwarna biru dari Dickens duduk di rak di ruang duduk yang boleh dicapai oleh lengan kekanak-kanakan, tajuknya tidak kelihatan. Dia segera mengetahui karya itu dengan cukup baik untuk mengetahui bahawa sebarang volume yang dibuka secara rawak akan memberikan penyelesaian yang diperlukan: “Dia adalah satu-satunya akses yang saya miliki untuk orang saya sendiri? Saya pergi ke majlisnya kerana saya tidak ada yang lain. "


Mutiara Buck

Semasa saya mempertimbangkan apa yang harus saya katakan hari ini nampaknya adalah salah untuk tidak bercakap mengenai China. Dan ini tidak kurang hebatnya kerana saya adalah orang Amerika sejak lahir dan keturunan dan walaupun saya tinggal sekarang di negara saya sendiri dan akan tinggal di sana, kerana di sana saya berasal. Tetapi novel Cina dan bukan Amerika yang membentuk usaha saya dalam penulisan. Pengetahuan terawal saya mengenai kisah, bagaimana untuk bercerita dan menulis cerita, sampai kepada saya di China. Saya tidak berterima kasih kerana tidak mengenali perkara ini hari ini. Namun, adalah sombong untuk berbicara di hadapan anda mengenai topik novel Cina dengan alasan yang sepenuhnya peribadi. Ada sebab lain mengapa saya merasakan bahawa saya mungkin melakukannya. Saya percaya bahawa novel Cina mempunyai penerangan untuk novel Barat dan novelis Barat.

Apabila saya mengatakan novel Cina, saya bermaksud novel Cina asli, dan bukan produk hibrid, novel penulis Cina moden yang terlalu kuat di bawah pengaruh asing sedangkan mereka masih belum mengetahui kekayaan negara mereka sendiri.

Novel di China tidak pernah menjadi seni dan tidak pernah dianggap begitu, juga tidak ada novelis Cina yang menganggap dirinya sebagai seniman. Novel Cina sejarahnya, ruang lingkupnya, tempatnya dalam kehidupan masyarakat, tempat yang sangat penting, mesti dilihat dalam terang fakta yang satu ini. Fakta tidak pelik bagi anda, sekumpulan cendekiawan Barat moden yang hari ini begitu mengenali novel tersebut.

Tetapi di China seni dan novel selalu terpisah. Di sana, kesusasteraan sebagai seni adalah milik eksklusif para sarjana, sebuah seni yang mereka buat dan buat satu sama lain mengikut peraturan mereka sendiri, dan mereka tidak mendapat tempat untuk novel ini. Dan mereka memegang tempat yang kuat, para sarjana Cina. Falsafah dan agama, surat dan sastera, dengan peraturan klasik yang sewenang-wenangnya, mereka memiliki semuanya, kerana mereka sendiri memiliki cara belajar, kerana mereka sendiri tahu membaca dan menulis. Mereka cukup kuat untuk ditakuti bahkan oleh maharaja, sehingga maharaja merancang cara untuk menjadikan mereka diperbudak oleh pembelajaran mereka sendiri, dan menjadikan peperiksaan rasmi satu-satunya cara untuk kemajuan politik, peperiksaan yang sangat sukar yang memakan seorang lelaki & # 8217 kehidupan dan pemikiran dalam mempersiapkan mereka, dan membuatnya terlalu sibuk dengan menghafal dan menyalin masa lalu dan masa lalu klasik untuk melihat masa kini dan yang salah. Pada masa lalu para sarjana mendapati peraturan seni mereka. Tetapi novel itu tidak ada di sana, dan mereka tidak melihatnya diciptakan di depan mata mereka, kerana orang-orang mencipta novel itu, dan apa yang dilakukan oleh orang-orang hidup tidak menarik minat mereka yang menganggap sastera sebagai seni. Sekiranya para cendekiawan tidak menghiraukan orang-orang, orang-orang akan menertawakan para ulama. Mereka membuat lelucon yang tidak terkira banyaknya, di antaranya ini adalah contoh yang adil: Suatu hari sekumpulan binatang buas bertemu di lereng bukit untuk berburu. Mereka tawar-menawar antara satu sama lain untuk keluar dan memburu sepanjang hari dan berjumpa lagi di penghujung hari untuk berkongsi apa yang telah mereka bunuh. Pada penghujung hari, hanya harimau yang kembali tanpa apa-apa. Ketika dia ditanya bagaimana hal ini terjadi, dia menjawab dengan sangat tidak puas hati, “Pada waktu subuh saya bertemu dengan seorang pelajar sekolah, tetapi dia, saya takut, terlalu sesuai dengan selera anda. Saya tidak bertemu lagi sehingga tengah hari, ketika saya menemui seorang paderi. Tetapi saya membiarkannya pergi, mengenali dia yang tidak lain hanyalah angin. Hari berlalu dan saya semakin putus asa, kerana saya tidak melewati siapa pun. Kemudian ketika gelap, saya menjumpai seorang sarjana. Tetapi saya tahu tidak ada gunanya membawanya kembali kerana dia akan sangat kering dan keras sehingga dia akan mematahkan gigi kita jika kita mencobanya. "

Cendekiawan sebagai kelas telah lama menjadi kegembiraan bagi orang-orang Cina. Dia sering ditemukan dalam novel-novel mereka, dan selalu dia sama, seperti memang dalam hidupnya, untuk kajian panjang tentang klasik yang sama mati dan komposisi formal mereka telah benar-benar membuat semua sarjana Cina mirip, dan juga berfikir sama. Kami tidak mempunyai kelas untuk menyamakannya di Barat & # 8211 individu, mungkin, hanya. Tetapi di China dia adalah kelas. Di sinilah dia, komposit, seperti yang dilihat orang: sosok kecil yang mengecil dengan dahi yang menonjol, mulut yang dikejar, hidung segera tersengih dan menunjuk, mata kecil yang tidak mencolok di belakang cermin mata, suara yang tinggi, selalu mengumumkan peraturan yang tidak penting bagi siapa pun kecuali dirinya sendiri, kesombongan diri tanpa batas, ejekan tidak hanya dari orang biasa tetapi juga semua sarjana lain, sosok berjubah lusuh panjang, bergerak dengan berjalan angkuh yang bergoyang, ketika dia bergerak sama sekali. Dia tidak dapat dilihat kecuali pada perjumpaan sastera, untuk sebagian besar waktu dia menghabiskan membaca sastra mati dan berusaha menulis lebih seperti itu. Dia membenci sesuatu yang segar atau asli, kerana dia tidak dapat memasukkannya ke dalam gaya yang dia tahu. Sekiranya dia tidak dapat membuat katalog, dia pasti itu tidak bagus, dan dia yakin hanya dia yang benar. Sekiranya dia berkata, «Inilah seni», dia yakin ia tidak dapat dijumpai di tempat lain, kerana apa yang tidak dikenalinya tidak ada. Dan kerana dia tidak pernah dapat mengkatalogkan novel itu ke dalam apa yang disebutnya sastera, maka baginya itu tidak ada sebagai sastera.

Yao Hai, salah satu pengkritik sastera Cina yang paling hebat, pada tahun 1776 menghitung jenis penulisan yang merangkumi keseluruhan kesusasteraan. Mereka adalah esei, ulasan pemerintah, biografi, epitaph, epigram, puisi, pujian pengebumian, dan sejarah. Tidak ada novel, anda anggap, walaupun pada tarikh itu novel Cina telah mencapai kemuncaknya yang mulia, setelah berabad-abad berkembang di kalangan masyarakat Cina biasa. Juga tidak banyak penyusunan sastera Cina, Ssu Ku Chuen Shu, dibuat pada tahun 1772 atas perintah Kaisar Ch & # 8217ien Lung yang hebat, berisi novel dalam ensiklopedia sasteranya yang tepat.

Tidak, gembira untuk novel Cina, ia tidak dianggap oleh para sarjana sebagai sastera. Syukur juga, bagi novelis! Manusia dan buku, mereka bebas dari kritikan para sarjana dan keperluan seni mereka, teknik ekspresi mereka dan pembicaraan mereka tentang makna sastera dan semua perbincangan mengenai apa yang ada dan bukan seni, seolah-olah seni itu mutlak dan bukan mengubah keadaannya, berubah-ubah walaupun dalam beberapa dekad! Novel Cina itu percuma. Ia tumbuh seperti yang disukai dari tanahnya sendiri, orang-orang biasa, dipelihara oleh cahaya matahari yang paling menggembirakan, mendapat persetujuan popular, dan tidak tersentuh oleh angin sejuk dan sejuknya karya sarjana & # 8217. Emily Dickinson, seorang penyair Amerika, pernah menulis, "Alam adalah rumah berhantu, tetapi seni adalah rumah yang cuba dihantui". «Alam semula jadi», katanya,

Adakah yang kita lihat,
Alam adalah apa yang kita tahu
Tetapi tidak mempunyai seni untuk mengatakan & # 8211
Begitu tidak sabar kebijaksanaan kita adalah,
Untuk kesederhanaannya.

Tidak, jika para sarjana China mengetahui perkembangan novel itu, hanya dengan mengabaikannya secara lebih jelas. Kadang-kadang, sayangnya, mereka merasa terdorong untuk memperhatikan, kerana maharaja muda mendapati novel senang dibaca. Maka cendekiawan miskin ini sukar untuk melakukannya. Tetapi mereka menemui frasa «kepentingan sosial», dan mereka menulis risalah sastera yang panjang untuk membuktikan bahawa novel itu bukan novel tetapi dokumen kepentingan sosial. Kepentingan sosial adalah istilah yang baru-baru ini ditemui oleh lelaki dan wanita muda sastera yang paling moden di Amerika Syarikat, tetapi para sarjana lama China mengetahuinya seribu tahun yang lalu, ketika mereka juga menuntut agar novel itu mempunyai makna sosial, jika ia dikenali sebagai seni.

Tetapi sebahagian besar sarjana Cina lama berpendapat mengenai novel:

Sastera adalah seni.
Semua seni mempunyai kepentingan sosial.
Buku ini tidak mempunyai kepentingan sosial.
Oleh itu ia bukan sastera.

Oleh itu, novel di China bukan sastera.

Di sekolah seperti itu, saya dilatih. Saya dibesarkan dengan percaya bahawa novel itu tidak ada kaitan dengan sastera murni. Jadi saya diajar oleh para sarjana. Seni sastera, jadi saya diajar, adalah sesuatu yang dirancang oleh orang-orang yang belajar. Dari otak para cendekiawan membuat aturan untuk mengendalikan kegilaan genius, air mancur liar yang mempunyai sumbernya dalam kehidupan terdalam. Genius, hebat atau kurang, adalah mata air, dan seni adalah bentuk terpahat, klasik atau moden, di mana perairan harus dipaksa, jika para sarjana dan pengkritik dilayani. Tetapi rakyat China tidak begitu berkhidmat. Perairan genius cerita mengalir seperti yang mereka mahukan, namun batu-batu semula jadi yang diizinkan dan pohon-pohon itu memujuk, dan hanya orang-orang biasa yang datang dan minum dan mendapat rehat dan kesenangan.

Untuk novel di China adalah produk khas orang biasa. Dan itu adalah milik mereka sendiri. Bahasa novel itu adalah bahasa mereka sendiri, dan bukan Wen-li klasik, yang merupakan bahasa sastera dan para sarjana. Wen-li memiliki kemiripan yang serupa dengan bahasa orang-orang seperti bahasa Inggeris kuno Chaucer dengan bahasa Inggeris pada masa kini, walaupun cukup ironisnya, pada satu masa Wen-li juga merupakan bahasa biasa. Tetapi para cendekiawan tidak pernah mengikuti perkembangan hidup orang yang berubah-ubah. Mereka menempel pada bahasa vernakular lama sehingga mereka menjadikannya klasik, sementara bahasa orang berjalan terus dan meninggalkan mereka jauh di belakang. Oleh itu, novel-novel Cina ada dalam «Pei Hua», atau ceramah sederhana, dan ini sendiri menyinggung perasaan para sarjana lama kerana menghasilkan gaya yang begitu penuh dengan aliran mudah dan mudah dibaca sehingga tidak mempunyai teknik ungkapan di dalamnya, kata para sarjana.

Saya harus berhenti sejenak untuk membuat pengecualian dari para sarjana tertentu yang datang ke China dari India, dengan memberikan agama baru, agama Buddha. Di Barat, Puritanisme telah lama menjadi musuh novel. Tetapi di Timur, umat Buddha lebih bijak. Ketika mereka datang ke China, mereka mendapati sastera sudah jauh dari orang-orang dan mati di bawah formalisme pada masa itu yang dikenali dalam sejarah sebagai Enam Dinasti. Sasterawan profesional bahkan tidak begitu tertarik dengan apa yang mereka katakan seperti berpasangan dalam karangan watak karangan dan puisi mereka, dan mereka sudah mengejek semua tulisan yang tidak sesuai dengan peraturan mereka sendiri. Ke dalam suasana sastera yang terkawal ini muncul para penterjemah Buddha dengan khazanah roh mereka yang dibebaskan. Sebilangan dari mereka adalah orang India, tetapi ada juga yang berbangsa Cina. Mereka terus terang mengatakan bahawa tujuan mereka bukan untuk menepati idea gaya para sasterawan, tetapi untuk menjelaskan apa yang harus mereka ajarkan kepada orang biasa. Mereka memasukkan ajaran agama mereka ke dalam bahasa umum, bahasa yang digunakan oleh novel itu, dan kerana orang suka cerita, mereka mengambil cerita dan menjadikannya sebagai alat pengajaran. Kata pengantar Fah Shu Ching, salah satu buku Buddha yang paling terkenal, mengatakan, "Ketika memberikan kata-kata dewa, kata-kata ini harus disampaikan dengan sederhana." Ini mungkin dianggap sebagai kepercayaan tunggal sasterawan novelis Cina, yang memang dewa-dewa adalah lelaki dan lelaki adalah tuhan.

Untuk novel Cina ditulis terutamanya untuk menghiburkan orang biasa. Dan ketika saya berkata lucu, saya tidak bermaksud hanya membuat mereka ketawa, walaupun ketawa juga merupakan salah satu tujuan novel Cina. Maksud saya hiburan dalam arti menyerap dan merangkumi seluruh perhatian minda. Maksud saya mencerahkan minda itu dengan gambaran kehidupan dan apa maksud hidup itu. Maksud saya mendorong semangat bukan dengan membicarakan seni, tetapi bercerita tentang orang-orang di setiap zaman, dan dengan demikian menyampaikan kepada orang-orang hanya diri mereka sendiri. Bahkan penganut Buddha yang datang untuk memberitahu tentang tuhan mendapati bahawa orang lebih memahami tuhan jika melihat mereka bekerja melalui orang biasa seperti mereka.

Tetapi sebab sebenar mengapa novel Cina ditulis dalam bahasa vernakular adalah kerana orang biasa tidak dapat membaca dan menulis dan novel itu harus ditulis supaya apabila dibaca dengan lantang dapat difahami oleh orang yang dapat berkomunikasi hanya melalui kata-kata lisan . Di sebuah kampung yang mempunyai dua ratus jiwa mungkin hanya satu orang yang dapat membaca. Dan pada hari cuti atau pada waktu petang ketika kerja itu selesai dia membaca dengan lantang kepada orang-orang dari beberapa cerita. Munculnya novel Cina bermula dengan cara sederhana ini. Selepas beberapa ketika orang mengambil sekumpulan wang dalam topi seseorang atau dalam mangkuk isteri ladang kerana pembaca memerlukan teh untuk membasahi kerongkongnya, atau mungkin untuk membayarnya untuk waktu yang mungkin dia habiskan di alat tenun sutera atau tenunannya yang tergesa-gesa. Sekiranya koleksi itu cukup besar, dia akan melepaskan sebahagian daripada pekerjaan biasa dan menjadi pencerita profesional. Dan kisah yang dibacanya adalah permulaan novel. Tidak banyak kisah seperti itu ditulis, hampir tidak cukup untuk tahun lalu dan tahun bagi orang-orang yang secara semula jadi, seperti orang Cina, sangat menyukai kisah dramatik. Oleh itu, pencerita mula menambah stoknya. Dia mencari sejarah kering yang ditulis oleh para sarjana, dan dengan khayalannya yang subur, diperkaya oleh kenalan lama dengan orang biasa, dia mengenakan sosok yang sudah lama mati dengan daging baru dan membuatnya hidup kembali dia menemukan kisah kehidupan pengadilan dan intrik. dan nama-nama kegemaran imperialis yang telah membawa kehancuran dinasti yang dia temukan, ketika dia pergi dari desa ke desa, kisah-kisah aneh dari zamannya sendiri yang dia tulis ketika dia mendengarnya. Orang memberitahunya pengalaman yang mereka lalui dan dia juga menuliskannya untuk orang lain. Dan dia menghiasi mereka, tetapi tidak dengan giliran dan frasa sastera, kerana orang-orang tidak mempedulikan ini. Tidak, dia selalu memperhatikan penontonnya dan dia mendapati bahawa gaya yang paling mereka sukai adalah gaya yang mudah mengalir, dengan jelas dan sederhana, dengan kata-kata pendek yang mereka sendiri gunakan setiap hari, tanpa teknik lain selain sedikit penerangan , hanya cukup untuk memberi gambaran yang jelas kepada tempat atau orang, dan tidak cukup untuk menunda cerita. Tidak ada yang mesti melambatkan cerita. Cerita adalah apa yang mereka mahukan.

Dan ketika saya bercerita, saya tidak bermaksud aktiviti sia-sia, bukan tindakan kasar semata-mata. Orang Cina terlalu matang untuk itu. Mereka selalu menuntut watak novel mereka di atas segalanya. Shui Hu Chuan mereka telah menganggap salah satu dari tiga novel terhebat mereka, bukan kerana ia penuh dengan kilatan aksi, tetapi kerana ia menggambarkan dengan jelas seratus lapan watak sehingga masing-masing dapat dilihat terpisah dari yang lain.Sering kali saya pernah mendengarnya mengatakan novel itu dengan nada gembira, “Apabila ada antara seratus lapan orang yang mulai bercakap, kita tidak perlu diberitahu namanya. Dengan kata-kata yang keluar dari mulutnya kita tahu siapa dia. » Oleh itu, gambaran watak adalah kualiti pertama yang dituntut oleh orang-orang China terhadap novel mereka, dan selepas itu, gambaran sedemikian mestilah berdasarkan tindakan dan kata-kata watak itu sendiri dan bukannya oleh penjelasan pengarang.

Cukup anehnya, ketika novel itu dimulakan dengan rendah hati di rumah-rumah teh, di kampung-kampung dan jalan-jalan kota yang rendah dari kisah-kisah yang diceritakan kepada orang-orang biasa oleh seorang lelaki biasa dan tidak berpendidikan di antara mereka, di istana-istana kekaisaran itu juga bermula, dan hampir sama fesyen yang tidak berpendidikan. Sudah menjadi kebiasaan lama para maharaja, terutama jika dinasti itu adalah orang asing, untuk menggunakan orang-orang yang disebut «telinga empayar», yang satu-satunya tugas adalah datang dan pergi di antara orang-orang di jalan-jalan kota dan desa dan duduk di antara mereka di kedai teh, menyamar dengan pakaian biasa dan mendengar apa yang dibincangkan di sana. Tujuan asal ini, tentu saja, adalah untuk mengetahui adanya rasa tidak puas hati di kalangan maharaja, dan lebih-lebih lagi untuk mengetahui sama ada rasa tidak puas hati meningkat kepada bentuk pemberontakan yang menjelang kejatuhan setiap dinasti.

Tetapi maharaja sangat manusiawi dan mereka tidak sering menjadi sarjana yang terpelajar. Selalunya, mereka hanya lelaki yang manja dan sengaja. «Telinga empayar. berpeluang mendengar pelbagai kisah pelik dan menarik, dan mereka mendapati bahawa tuan kerajaan mereka lebih berminat dengan cerita-cerita ini daripada mereka dalam politik. Oleh itu, ketika mereka kembali membuat laporan mereka, mereka menyanjung maharaja dan berusaha mendapatkan nikmat dengan memberitahunya apa yang dia suka dengar, diam ketika dia berada di Kota Terlarang, jauh dari kehidupan. Mereka memberitahunya perkara-perkara pelik dan menarik yang dilakukan oleh orang biasa, yang bebas, dan setelah beberapa lama mereka menuliskan apa yang mereka dengar untuk menyimpan ingatan. Dan saya tidak meragukan bahawa jika utusan antara maharaja dan orang-orang membawa cerita ke satu arah, mereka juga menyampaikannya ke arah yang lain, dan kepada orang-orang yang mereka ceritakan tentang kaisar dan apa yang dia katakan dan lakukan, dan bagaimana dia bertengkar dengan permaisuri yang tidak melahirkan anak lelaki, dan bagaimana dia tertarik dengan ketua kasim untuk meracuni gundik kegemaran, semuanya menggembirakan orang Cina kerana membuktikan kepada mereka, yang paling demokratik, bahawa maharaja mereka hanya biasa sesama seperti mereka dan bahawa dia juga menghadapi masalahnya, walaupun dia adalah Anak Syurga. Oleh itu, bermulalah sumber penting lain untuk novel itu yang dikembangkan dengan bentuk dan kekuatan seperti itu, walaupun masih selalu dinafikan haknya untuk dimiliki oleh orang profesional surat.

Oleh itu, dari awal yang sederhana dan tersebar, muncullah novel Cina, yang selalu ditulis dalam bahasa biasa, dan berurusan dengan semua yang menarik minat orang-orang, dengan legenda dan mitos, cinta dan intrik, dengan kumpulan dan perang, dengan segalanya, sesungguhnya, yang menjadikan kehidupan rakyat, tinggi dan rendah.

Novel di China juga tidak seperti novel Barat oleh beberapa orang hebat. Di China novel itu selalu lebih penting daripada novelis. Tidak ada Defoe Cina, tidak ada Fielding Cina atau Smollett, tidak ada Austin atau Brontë atau Dickens atau Thackeray, atau Meredith atau Hardy, lebih daripada Balzac atau Flaubert. Tetapi ada dan ada novel yang hebat seperti novel di negara lain di dunia, sehebat mana pun yang ditulisnya, seandainya dia dilahirkan di China. Siapa yang kemudian menulis novel-novel China ini?

Itulah yang cuba ditemui oleh para sasterawan moden China sekarang, berabad-abad yang lalu. Dalam dua puluh lima tahun kebelakangan ini, pengkritik sastera, yang dilatih di universiti-universiti di Barat, mula menemui novel-novel mereka sendiri yang diabaikan. Tetapi novelis yang menulisnya tidak dapat mereka temui. Adakah seorang lelaki menulis Shui Hu Chuan, atau apakah itu tumbuh menjadi bentuknya sekarang, ditambah, disusun ulang, diperdalam dan dikembangkan oleh banyak pikiran dan banyak tangan, dalam abad yang berlainan? Siapa yang boleh memberitahu sekarang? Mereka mati. Mereka hidup pada zaman mereka dan menulis apa yang mereka lihat dan dengar pada hari mereka, tetapi mereka sendiri tidak memberitahu apa-apa. Pengarang Impian Dewan Merah dalam abad yang jauh kemudian mengatakan dalam pendahuluan bukunya, "Tidak perlu mengetahui masa Han dan T & # 8217ang & # 8211 adalah perlu untuk memberitahu masa-masa saya sahaja."

Mereka menceritakan masa mereka sendiri dan mereka hidup dalam kegelapan yang diberkati. Mereka tidak membaca ulasan novel mereka, tidak ada risalah tentang apakah atau tidak apa yang mereka lakukan itu dilakukan dengan baik mengikut peraturan beasiswa. Tidak terpikir oleh mereka bahawa mereka mesti mencapai udara tipis yang tinggi yang dihembuskan oleh para sarjana dan juga & # 8211 apakah mereka menganggap barang-barang kebesaran itu dibuat, menurut para sarjana. Mereka menulis kerana mereka senang menulis dan mengikut kemampuan mereka. Kadang-kadang mereka menulis dengan tidak sengaja dan kadang-kadang mereka tidak menulis dengan baik. Mereka mati dalam kegelapan yang sama bahagia dan sekarang mereka tersesat di dalamnya dan tidak semua cendekiawan China, berkumpul terlambat untuk menghormati mereka, dapat membangkitkan mereka lagi. Mereka sudah lama melupakan kemungkinan kesusasteraan pasca-kematian. Tetapi apa yang mereka lakukan tetap mengejar mereka kerana orang-orang biasa di China yang terus menghidupkan novel-novel hebat, orang-orang buta huruf yang telah melewati novel ini, tidak sering dari tangan ke tangan seperti dari mulut ke mulut.

Dalam pendahuluan untuk salah satu edisi kemudian dari Shui Hu Chuan, Shih Nai An, seorang pengarang yang banyak berkaitan dengan pembuatan novel itu, menulis, “Apa yang saya bicarakan semoga orang mudah memahami. Sama ada pembaca baik atau jahat, belajar atau tidak berpendidikan, sesiapa sahaja boleh membaca buku ini. Sama ada atau tidak, buku ini dilakukan dengan baik tidak cukup penting untuk membuat orang risau. Sayangnya, saya dilahirkan untuk mati. Bagaimana saya dapat mengetahui apa yang akan difikirkan oleh mereka yang mengikuti saya yang membaca buku saya? Saya bahkan tidak dapat mengetahui apa yang saya sendiri, yang lahir dari penjelmaan yang lain, akan memikirkannya. Saya tidak tahu sama ada saya sendiri boleh membaca. Oleh itu, mengapa saya mesti peduli? »

Anehnya, ada sarjana tertentu yang mencemburui kebebasan yang tidak jelas, dan yang, dibebani dengan penderitaan peribadi tertentu yang tidak berani mereka sampaikan kepada siapa pun, atau yang mungkin hanya menginginkan percutian dari keletihan jenis seni yang mereka buat sendiri, menulis novel, juga dengan nama yang diandaikan dan rendah hati. Dan ketika mereka melakukannya, mereka mengetepikan pedantri dan menulis sesederhana dan semula jadi seperti novelis biasa.

Bagi novelis itu percaya bahawa dia tidak seharusnya sedar akan teknik. Dia harus menulis sebagai bahan yang dituntut. Sekiranya seorang novelis terkenal dengan gaya atau teknik tertentu, sejauh itu dia berhenti menjadi novelis yang baik dan menjadi juruteknik sastera.

Seorang novelis yang baik, atau saya pernah diajar di China, semestinya berada di atas segalanya tse berlari, iaitu, semula jadi, tidak terpengaruh, dan begitu fleksibel dan berubah-ubah sehingga sepenuhnya dapat mematuhi perintah bahan yang mengalir melalui dirinya. Seluruh tugasnya hanya untuk menyusun kehidupan ketika ia melaluinya, dan dalam masa dan ruang dan peristiwa yang sangat kecil untuk menemui susunan dan irama dan bentuk yang penting dan melekat. Kita tidak boleh, hanya dengan membaca halaman, mengetahui siapa yang menulisnya, kerana apabila gaya novelis menjadi tetap, gaya itu menjadi penjara. Novelis Cina mengubah penulisan mereka untuk disertakan seperti muzik tema pilihan mereka.

Novel-novel Cina ini tidak sempurna mengikut standard Barat. Mereka tidak selalu dirancang dari awal hingga akhir, juga tidak padat, lebih dari sekadar kehidupan yang dirancang atau padat. Mereka sering terlalu panjang, terlalu penuh dengan insiden, terlalu padat dengan watak, pertimbangan fakta dan fiksyen mengenai bahan, dan pertengkaran percintaan dan realisme mengenai kaedahnya, sehingga peristiwa sihir atau mimpi yang mustahil dapat digambarkan dengan perincian yang begitu tepat sehingga seseorang harus percaya dengan semua alasan. Novel terawal penuh dengan cerita rakyat, kerana orang-orang pada masa itu berfikir dan bermimpi dengan cara cerita rakyat. Tetapi tidak ada yang dapat memahami pemikiran China hari ini yang belum membaca novel-novel ini, kerana novel-novel itu juga membentuk pemikiran masa kini, dan cerita rakyat tetap berlaku walaupun semua diplomat Cina dan sarjana yang terlatih Barat meminta kita mempercayai sebaliknya. Pikiran penting China masih merupakan fikiran yang ditulis oleh George Russell ketika dia mengatakan tentang pemikiran orang Ireland, yang sangat aneh dengan orang Cina, «fikiran yang dalam imajinasi rakyatnya mempercayai apa-apa. Ia mencipta kapal-kapal emas dengan tiang-tiang perak dan kota-kota putih di tepi laut dan ganjaran dan penipuan, dan apabila pemikiran rakyat yang luas itu beralih ke politik, ia siap untuk mempercayai apa sahaja. "

Dari pemikiran rakyat ini, berubah menjadi cerita dan penuh dengan kehidupan beribu-ribu tahun, tumbuh, secara harfiah, novel Cina. Untuk novel-novel ini berubah ketika mereka berkembang. Sekiranya, seperti yang telah saya katakan, tidak ada satu pun nama yang dilampirkan kepada novel-novel besar China, ini kerana tidak ada seorang pun yang menulisnya. Dari awal sebagai kisah semata-mata, cerita berkembang melalui versi yang berjaya, menjadi struktur yang dibina oleh banyak tangan. Saya mungkin menyebut sebagai contoh kisah yang terkenal, Ular Putih, atau Pei Dia Chuan, pertama kali ditulis dalam dinasti T & # 8217ang oleh pengarang yang tidak dikenali. Ia kemudian adalah kisah ghaib sederhana yang pahlawannya adalah ular putih yang hebat. Pada versi berikutnya pada abad berikutnya, ular itu telah menjadi wanita vampir yang merupakan kekuatan jahat. Tetapi versi ketiga mengandungi sentuhan yang lebih lembut dan manusiawi. Vampire menjadi isteri yang setia yang menolong suaminya dan memberikannya anak lelaki. Oleh itu, kisah ini bukan sahaja menambahkan watak baru tetapi kualiti baru, dan tidak berakhir sebagai kisah supranatural yang dimulakan tetapi juga sebagai novel manusia.

Oleh itu, pada masa awal sejarah China, banyak buku mesti disebut sebagai novel tidak banyak sebagai buku sumber untuk novel, jenis buku di mana Shakespeare, sekiranya mereka terbuka kepadanya, mungkin dicelupkan dengan kedua tangannya untuk mengangkat kerikil untuk dibuat menjadi perhiasan. Sebilangan besar buku-buku ini telah hilang, kerana tidak dianggap berharga. Tetapi tidak semua & # 8211 kisah awal Han, ditulis dengan kuat sehingga hingga hari ini dikatakan mereka berlari seperti kuda berlari, dan kisah-kisah dinasti bermasalah berikutan & # 8211 tidak semuanya hilang. Ada yang bertahan. Dalam dinasti Ming, dalam satu atau lain cara, banyak dari mereka diwakili dalam koleksi hebat yang dikenali sebagai T & # 8217ai P & # 8217ing Kuan Shi, di mana terdapat kisah-kisah takhayul dan agama, rahmat dan kebaikan dan ganjaran atas kejahatan dan kebaikan, kisah mimpi dan mukjizat, naga dan dewa dan dewi dan imam, harimau dan rubah dan transmigrasi dan kebangkitan dari kematian. Sebilangan besar kisah awal ini berkaitan dengan peristiwa ghaib, dewa-dewa yang lahir dari anak dara, lelaki berjalan sebagai dewa, kerana pengaruh Buddha semakin kuat. Ada keajaiban dan kiasan, seperti pena sarjana miskin yang berbunga, mimpi membawa lelaki dan wanita ke negeri Gulliver yang aneh dan hebat, atau tongkat sihir yang mengapung mezbah yang terbuat dari besi. Tetapi cerita mencerminkan setiap zaman. Kisah-kisah tentang Han penuh semangat dan sering ditangani dengan urusan negara, dan berpusat pada seorang lelaki atau pahlawan yang hebat. Humor sangat kuat di zaman keemasan ini, humor yang kasar, bersahaja, penuh nafsu, seperti yang dapat dijumpai, misalnya, dalam sebuah buku cerita yang berjudul Siao Ling, dianggap telah dikumpulkan, jika tidak ditulis sebahagiannya, oleh Han Tang Suan. Dan kemudian adegan berubah, ketika zaman kegemilangan itu semakin pudar, walaupun tidak akan dilupakan, sehingga hingga hari ini orang Cina suka menyebut diri mereka sebagai anak lelaki Han. Dengan abad-abad lemah dan korup yang berjaya, kisah-kisah penulisannya menjadi lemah lembut dan lemah, dan pokok-pokoknya sedikit, atau seperti yang dikatakan orang-orang Cina, «Pada zaman Enam Dinasti, mereka menulis tentang hal-hal kecil, tentang seorang wanita, air terjun, atau burung. »

Sekiranya dinasti Han berwarna emas, maka dinasti T & # 8217ang adalah perak, dan perak adalah kisah cinta yang terkenal. Ini adalah zaman cinta, ketika seribu kisah berkumpul mengenai Yang Kuei Fei yang cantik dan pendahulunya yang hampir tidak cantik untuk kepentingan maharaja, Mei Fei. Kisah cinta T & # 8217ang ini sangat hampir kadang kala memenuhi kesatuan dan kerumitan mereka dalam piawaian novel Barat. Terdapat peningkatan tindakan dan krisis dan dekorasi, yang tersirat jika tidak dinyatakan. Orang Cina berkata, «Kita mesti membaca kisah-kisah T & # 8217ang, kerana walaupun mereka berurusan dengan perkara-perkara kecil, namun mereka ditulis dengan begitu mengalir sehingga air mata datang.

Tidak menghairankan bahawa kebanyakan kisah cinta ini tidak berkaitan dengan cinta yang berakhir dengan perkahwinan atau terkandung dalam perkahwinan, tetapi dengan cinta di luar hubungan perkahwinan. Memang, penting bahawa apabila perkahwinan adalah tema, kisahnya hampir selalu berakhir dengan tragedi. Dua kisah terkenal, Pei Li Shi dan Chiao Fang Chi, berurusan sepenuhnya dengan cinta di luar nikah, dan ditulis dengan jelas untuk menunjukkan keunggulan pelayan wanita, yang dapat membaca dan menulis dan menyanyi serta cerdik dan cantik selain, di luar isteri biasa yang, seperti orang Cina katakan hingga sekarang, «kuning -wajah wanita », dan biasanya buta huruf.

Begitu kuatnya kecenderungan ini sehingga jabatan resmi semakin khawatir dengan popularitas cerita-cerita seperti itu di kalangan masyarakat umum, dan mereka dikecam sebagai revolusioner dan berbahaya kerana disangka mereka menyerang landasan peradaban China, sistem keluarga. Kecenderungan reaksioner tidak kurang, seperti yang harus dilihat dalam Hui Chen Chi, salah satu bentuk awal karya kemudian yang terkenal, kisah sarjana muda yang mencintai Ying Ying yang cantik dan yang melepaskannya, mengatakan dengan berhati-hati ketika dia pergi, «Semua wanita luar biasa berbahaya. Mereka memusnahkan diri dan orang lain. Mereka telah merosakkan maharaja. Saya bukan maharaja dan lebih baik saya menyerahkannya & # 8211 yang dilakukannya, untuk dikagumi oleh semua orang bijak. Dan kepadanya Ying Ying yang sederhana menjawab, "Jika kamu memilikiku dan meninggalkanku, itu adalah hakmu. Saya tidak mencela anda. » Tetapi lima ratus tahun kemudian sentimen hati popular Cina muncul dan menetapkan kembali percintaan yang digagalkan. Dalam versi cerita terakhir ini, pengarang menjadikan Chang dan Ying Ying sebagai suami dan isteri dan berkata sebagai penutup, "Ini dengan harapan semua pencinta dunia dapat bersatu dalam perkahwinan yang bahagia." Dan seiring berjalannya waktu di China, lima ratus tahun tidak lama untuk menunggu akhir yang bahagia.

Omong-omong, kisah ini adalah salah satu yang terkenal di China & # 8217. Itu diulang dalam dinasti Sung dalam bentuk puitis oleh Chao Teh Liang, dengan judul Rama-rama yang enggan, dan sekali lagi dalam dinasti Yuan oleh Tung Chai-yuen sebagai drama yang akan dinyanyikan, berjudul Suh Hsi Hsiang. Dalam dinasti Ming, dengan dua versi campur tangan, ia muncul sebagai Li Reh Hua & # 8217s Nan Hsi Hsiang Chi, ditulis dalam bentuk metrik selatan yang disebut «ts & # 8217e», dan seterusnya hingga yang terakhir dan paling terkenal Hsi Hsiang Chi. Malah kanak-kanak di China tahu nama Chang Sen.

Sekiranya saya menekankan kisah percintaan pada zaman T & # 8217ang, ini kerana percintaan antara lelaki dan wanita adalah hadiah utama T & # 8217ang untuk novel, dan bukan kerana tidak ada kisah lain. Terdapat banyak novel yang bersifat humoris dan sindiran dan satu jenis cerita yang ingin tahu yang berkaitan dengan pertempuran ayam jantan, hobi penting pada zaman itu dan sangat digemari di mahkamah. Salah satu yang terbaik dari kisah ini adalah Tung Chen Lao Fu Chuan, oleh Ch & # 8217en Hung, yang menceritakan bagaimana Chia Chang, koki pejuang yang terkenal, menjadi sangat terkenal sehingga dia disayangi oleh maharaja dan orang-orang yang sama.

Tetapi masa dan aliran terus berlalu. Bentuk novel benar-benar mulai jelas pada dinasti Sung, dan pada dinasti Yuan ia berkembang menjadi ketinggian yang tidak pernah dapat dilampaui lagi dan hanya setara dengan novel tunggal Hung Lou Meng, atau Impian Dewan Merah, dalam dinasti Ts & # 8217ing. Seolah-olah selama berabad-abad novel itu berkembang tanpa disedari dan berasal dari akar umbi di antara orang-orang, menyebar ke batang dan ranting serta ranting dan daun untuk meletupkan bunga ini dalam dinasti Yuan, ketika orang-orang Mongol muda dibawa ke negara tua yang mereka miliki menaklukkan minda mereka yang kuat, lapar, tidak dianiaya dan dituntut untuk diberi makan. Fikiran seperti itu tidak dapat dipenuhi dengan sekumpulan sastera klasik lama, dan oleh karenanya mereka beralih ke drama dan novel dengan lebih bersemangat, dan dalam kehidupan baru ini, di bawah sinar kekaisaran, walaupun masih tidak disukai oleh sastera, di sana muncul dua dari tiga novel hebat China & # 8217, Shui Hu Chuan dan San Kuo-Hung Lou Meng menjadi yang ketiga.

Saya berharap dapat menyampaikan kepada anda apa maksud dan makna ketiga-tiga novel ini kepada orang-orang Cina. Tetapi saya tidak dapat memikirkan apa-apa yang setanding dengan mereka dalam sastera Barat. Dalam sejarah novel kita belum begitu jelas sehingga kita dapat menunjukkan dan berkata, "Di sana novel itu berada di puncaknya." Ketiga-tiga ini adalah kebenaran sastera orang biasa, novel Cina. Mereka berdiri sebagai monumen lengkap sastera popular itu, jika bukan huruf. Mereka juga tidak dihiraukan oleh surat-surat dan dilarang oleh sensor dan terkutuk dalam pengganti dinasti sebagai berbahaya, revolusioner, dekaden. Tetapi mereka terus hidup, kerana orang membacanya dan menceritakannya sebagai cerita dan menyanyikannya sebagai lagu dan balada dan melakonkannya sebagai drama, hingga akhirnya dengan penuh dendam bahkan para sarjana terpaksa memperhatikannya dan mulai mengatakan bahawa mereka bukan novel sama sekali tetapi alegori, dan jika itu adalah alegori, barangkali mereka dapat dianggap sebagai sastera, walaupun orang-orang tidak memperhatikan teori-teori seperti itu dan tidak pernah membaca risalah panjang yang ditulis oleh para sarjana untuk membuktikannya. Mereka bersukacita dengan novel yang mereka buat sebagai novel dan tanpa tujuan kecuali kegembiraan dalam cerita dan kisah di mana mereka dapat mengekspresikan diri.

Dan memang orang-orang telah menjadikannya. Shui Hu Chuan, walaupun versi moden membawa nama Shi Nai An sebagai pengarang, ditulis oleh tidak seorang pun. Dari segelintir kisah yang berpusat di dinasti Sung mengenai sekumpulan perompak di sana, berkembang sebuah novel berstruktur yang hebat ini. Permulaannya adalah dalam sejarah. Sarang asli yang ditahan perompak itu masih ada di Shantung, atau dilakukan hingga akhir-akhir ini. Masa-masa abad ketiga belas era Barat kita, di China, sedih diputarbelitkan. Dinasti di bawah maharaja Huei Chung jatuh dalam keruntuhan dan kekacauan. Yang kaya bertambah kaya dan yang miskin lebih miskin dan ketika tidak ada orang lain yang keluar untuk menetapkan hak ini, perompak yang soleh ini muncul.

Saya di sini tidak dapat memberitahu anda mengenai perkembangan panjang novel ini, atau perubahannya di banyak pihak. Shih Nai An, dikatakan, menemukannya dalam bentuk kasar di sebuah kedai buku lama dan membawanya pulang dan menulis semula. Selepas dia kisah itu masih diceritakan dan diceritakan semula.Lima atau enam versi hari ini mempunyai kepentingan, satu dengan seratus bab yang berhak Chung I Shui Hu, satu daripada seratus dua puluh tujuh bab, dan satu daripada seratus bab. Versi asli yang dikaitkan dengan Shih Nai An, mempunyai seratus dua puluh bab, tetapi yang paling banyak digunakan hari ini hanya mempunyai tujuh puluh. Ini adalah versi yang disusun dalam dinasti Ming oleh Ching Shen T & # 8217an yang terkenal, yang mengatakan bahawa adalah malas untuk melarang anaknya membaca buku dan oleh itu memberikan anak itu salinan yang disemak semula oleh dirinya sendiri, mengetahui bahawa tidak ada anak lelaki yang dapat menahan diri dari membacanya. Terdapat juga versi yang ditulis di bawah perintah rasmi, ketika pegawai mendapati bahawa tidak ada yang dapat menghalangi orang membaca Shui Hu. Versi rasmi ini berhak Tung K & # 8217ou Chi, atau, Membuang Sampah Perompak, dan ia menceritakan kekalahan terakhir perompak oleh tentera negara dan kehancuran mereka. Tetapi orang-orang biasa di China tidak ada artinya jika tidak merdeka. Mereka tidak pernah menggunakan versi rasmi, dan bentuk novel mereka sendiri masih ada. Ini adalah perjuangan yang mereka ketahui dengan baik, perjuangan orang-orang sehari-hari untuk menentang pejabat yang korup.

Saya mungkin menambahnya Shui Hu Chuan adalah terjemahan separa dalam bahasa Perancis dengan tajuk Les Chevaliers Chinois, dan versi tujuh puluh bab dalam terjemahan bahasa Inggeris saya sendiri di bawah tajuk Semua Lelaki Adalah Saudara. Tajuk asal, Shui Hu Chuan, dalam bahasa Inggeris tidak ada artinya, hanya menunjukkan pinggir berair tasik rawa terkenal yang merupakan sarang perompak & # 8217. Bagi orang Cina, kata-kata itu mengingatkan kita pada zaman dahulu, tetapi tidak bagi kita.

Novel ini telah bertahan dari segala-galanya dan pada hari baru ini di China mendapat makna tambahan. Komunis China telah mencetak edisi mereka sendiri dengan kata pengantar oleh Komunis terkenal dan telah mengeluarkannya sebagai sastera Komunis pertama China. Bukti kehebatan novel & # 8217 adalah dalam jangka masa yang panjang ini. Ini benar seperti hari ini seperti dinasti yang lalu. Rakyat China masih berbaris di halamannya, para imam dan pelayan, pedagang dan cendekiawan, wanita baik dan buruk, tua dan muda, dan juga anak kecil yang nakal. Satu-satunya tokoh yang kurang adalah sarjana moden yang dilatih di Barat, memegang Ph.D. diploma di tangannya. Tetapi pastikan bahawa jika dia masih hidup di China ketika tangan terakhir meletakkan sikat pada halaman buku itu, dia juga akan berada di sana dalam semua jalur dan humor pembelajaran barunya, yang sering kali tidak berguna dan tidak mencukupi dan diletakkan seperti tampalan yang terlalu kecil pada jubah lama.

Orang Cina mengatakan «Orang muda tidak boleh membaca Shui Hu dan yang lama tidak boleh membaca San Kuo. » Ini kerana golongan muda mungkin terpesona menjadi perompak dan yang tua mungkin menjadi perbuatan yang terlalu kuat selama bertahun-tahun. Untuk sekiranya Shui Hu Chuan adalah dokumen sosial kehidupan Cina yang hebat, Sa Kuo adalah dokumen perang dan kewarganegaraan, dan pada gilirannya Hung Lou Meng adalah dokumen kehidupan keluarga dan cinta manusia.

Sejarah San Kuo atau Tiga Kerajaan menunjukkan struktur seni bina yang sama dan kepengarangan yang diragui sama dengan Shui Hu. Kisah ini bermula dengan tiga orang rakan yang bersumpah abadi dalam dinasti Han dan berakhir sembilan puluh tujuh tahun kemudian dalam tempoh Enam Dinasti yang berjaya. Ini adalah novel yang ditulis semula dalam bentuk terakhirnya oleh seorang lelaki bernama Lo Kuan Chung, yang dianggap sebagai murid Shih Nai An, dan yang mungkin juga berkongsi dengan Shih Nai An dalam penulisan, juga, Shui Hu Chuan. Tetapi ini adalah kontroversi Baconand-Shakespeare Cina yang tidak berakhir.

Lo Kuan Chung dilahirkan pada akhir dinasti Yuan dan tinggal di Ming. Dia menulis banyak drama, tetapi dia lebih terkenal dengan novelnya San Kuo adalah yang terbaik. Versi novel ini yang kini paling sering digunakan di China adalah versi yang disemak pada masa K & # 8217ang Hsi oleh Mao Chen Kan, yang menyemak semula dan juga mengkritik buku ini. Dia mengubah, menambah dan menghilangkan bahan, seperti misalnya ketika dia menambahkan kisah Suan Fu Ren, isteri salah seorang tokoh utama. Dia mengubah gaya sekalipun. Sekiranya Shui Hu Chuan mempunyai kepentingan hari ini sebagai novel orang dalam perjuangan mereka untuk kebebasan, San Kuo mempunyai kepentingan kerana memberikan ilmu pengetahuan dan seni perang dengan begitu terperinci kerana orang Cina memahaminya, begitu juga dari kita sendiri. Gerila-gerila, yang sekarang merupakan unit pertempuran China yang paling berkesan melawan Jepun, adalah petani yang mengenali San Kuo dengan hati, jika bukan dari bacaan mereka sendiri, sekurang-kurangnya dari berjam-jam yang dihabiskan dalam kemalasan hari musim sejuk atau malam musim panas yang panjang ketika mereka duduk mendengar para pencerita menerangkan bagaimana pahlawan Tiga Kerajaan bertempur. Taktik perang kuno inilah yang dipercayai oleh gerila hari ini. Apa itu seorang pejuang dan bagaimana dia harus menyerang dan mundur, bagaimana mundur ketika musuh maju, bagaimana maju ketika musuh berundur & # 8211 semua ini ada sumbernya dalam novel ini, begitu terkenal oleh setiap lelaki dan anak lelaki China.

Hung Lou Meng, atau Impian Dewan Merah, yang terbaru dan paling moden dari ketiga novel Cina terbesar ini, ditulis pada asalnya sebagai novel autobiografi oleh Ts & # 8217ao Hsüeh Ching, seorang pegawai yang sangat disukai semasa rejim Manchu dan memang dianggap oleh Manchus sebagai salah satu daripada mereka sendiri. Kemudian terdapat lapan kumpulan tentera di antara Manchus, dan Tstao Hsüeh Ching adalah milik mereka semua. Dia tidak pernah menyelesaikan novelnya, dan empat puluh bab terakhir ditambahkan oleh lelaki lain, mungkin bernama Kao O. Tesis yang Ts & # 8217ao Hsüeh Ching ceritakan tentang kehidupannya sendiri telah di zaman moden yang dihuraikan oleh Hu Shih, dan di masa sebelumnya oleh Yuan Mei. Walaupun begitu, tajuk asal buku ini adalah Shih T & # 8217ou Chi, dan keluar dari Peking sekitar tahun 1765 dari era Barat, dan dalam lima atau enam tahun, waktu yang sangat singkat di China, ia terkenal di mana-mana. Percetakan masih mahal ketika ia muncul, dan buku itu dikenali dengan kaedah yang disebut di China, «You-lend-me-a-book-and-I-lend-you-a-book».

Cerita ini ringkas dalam temanya tetapi rumit dalam implikasinya, dalam kajian watak dan gambaran emosi manusia. Ini hampir merupakan kajian patologi, kisah tentang rumah besar ini, yang dulu kaya raya dan tinggi dalam kekaisaran, sehingga salah satu anggotanya adalah gundik kekaisaran. Tetapi hari-hari besar telah berakhir ketika buku itu bermula. Keluarga sudah semakin merosot. Kekayaannya hilang dan anak terakhir dan satu-satunya, Chia Pao Yü, dirosakkan oleh pengaruh dekaden di dalam kediamannya sendiri, walaupun hakikat bahawa dia adalah seorang pemuda dengan kualiti yang luar biasa ketika lahir dibuktikan oleh simbolisme sekeping jed dijumpai di mulutnya. Kata pengantar bermula, «Langit pernah pecah dan ketika diperbaiki, sedikit dibiarkan tidak digunakan, dan ini menjadi batu giok Chia Pao Yü yang terkenal." Demikian juga minat terhadap makhluk ghaib yang ada pada orang-orang Cina yang masih ada sehingga hari ini sebagai sebahagian daripada kehidupan orang Cina.

Novel ini menarik perhatian orang terutamanya kerana menggambarkan masalah sistem keluarga mereka sendiri, kekuatan mutlak wanita di rumah, kekuatan matriarki yang terlalu besar, nenek, ibu, dan juga pembantu rumah, yang sering kali muda dan cantik dan bergantung kepada maut, yang sering menjadi permainan anak-anak rumah dan merosakkan mereka dan hancur oleh mereka. Wanita memerintah tertinggi di rumah Cina, dan kerana mereka sepenuhnya terkurung di temboknya dan sering buta huruf, mereka memutuskan untuk menyakiti semua orang. Mereka memelihara anak-anak lelaki, dan melindungi mereka dari kesusahan dan usaha ketika seharusnya mereka tidak dilindungi sedemikian rupa. Yang seperti itu adalah Chia Pao Yü, dan kami mengikutinya hingga akhir tragisnya di Hung Lou Meng.

Saya tidak dapat memberitahu anda sejauh mana para ilmiah alegori untuk menjelaskan novel ini ketika mereka mendapati bahawa bahkan maharaja membacanya dan pengaruhnya begitu besar di mana-mana di kalangan masyarakat. Saya tidak ragu bahawa mereka mungkin membacanya sendiri secara rahsia. Banyak jenaka popular di China ada kaitannya dengan para sarjana yang membaca novel secara peribadi dan terbuka yang berpura-pura tidak pernah mendengarnya. Bagaimanapun, para sarjana menulis risalah untuk membuktikannya Hung Lou Meng bukan novel tetapi alegori politik yang menggambarkan kemerosotan China di bawah pemerintahan asing Manchus, perkataan Merah dalam tajuk yang menandakan Manchu, dan Ling Tai Yü, gadis muda yang meninggal, walaupun dia adalah orang yang ditakdirkan untuk menikahi Pao Yü, menandakan China, dan Pao Ts & # 8217ai, saingannya yang berjaya, yang mengamankan batu giok di tempatnya, mewakili orang asing, dan sebagainya. Nama Chia yang tersurat, kata mereka, adalah kepalsuan. Tetapi ini adalah penjelasan yang jauh dari apa yang ditulis sebagai novel dan berdiri sebagai novel dan sebagai persempadanan yang kuat, dalam ciri khas realisme dan percintaan Cina, dari keluarga yang sombong dan kuat dalam kemerosotan. Dikelilingi oleh lelaki dan wanita dari beberapa generasi yang terbiasa tinggal di bawah satu bumbung di China, ia berdiri sendiri sebagai gambaran intim tentang kehidupan itu.

Dengan menekankan ketiga-tiga novel ini, saya hanya melakukan apa yang dilakukan oleh orang Cina sendiri. Apabila anda mengatakan «novel», rata-rata balasan Cina, «Shui Hu, San Kuo, Hung Lou Meng.» Namun ini bukan untuk mengatakan bahawa tidak ada ratusan novel lain, kerana ada. Saya mesti sebutkan Hsi Yü Chi, atau Rekod Perjalanan di Barat, hampir sama popularnya dengan ketiga-tiganya. Saya mungkin menyebut Feng Shen Chuan, kisah seorang pejuang yang dewa, pengarangnya tidak diketahui tetapi dikatakan sebagai penulis pada zaman Ming. Saya mesti sebutkan Ru Ling Wai Shi, satira atas kejahatan dinasti Tsing, terutama para cendekiawan, yang penuh dengan dialog dua sisi walaupun tidak berniat jahat, kaya dengan kejadian, menyedihkan dan lucu. Keseronokan di sini dibuat oleh para sarjana yang tidak dapat melakukan apa-apa yang praktikal, yang tersesat dalam dunia perkara-perkara berguna sehari-hari, yang sangat terikat dengan konvensyen sehingga tidak ada yang asli yang dapat datang dari mereka. Buku ini, walaupun panjang, tidak mempunyai watak utama. Setiap tokoh dihubungkan dengan yang berikutnya dengan rangkaian kejadian, orang dan kejadian yang berlanjutan sehingga, seperti yang dikatakan oleh Lu Hsün, penulis Cina moden yang terkenal, "mereka seperti sekeping sutera dan satin yang indah yang dijahit bersama."

Dan ada Yea Shou Pei Yin, atau Ceramah Pertapa Lama di Matahari, ditulis oleh seorang lelaki terkenal yang kecewa dengan pilihan rasmi, Syiah dari Kiang-yin, dan ada buku yang paling pelik, Ching Hua Yuen, khayalan wanita, yang penguasa adalah permaisuri, yang sarjananya adalah semua wanita. Ini dirancang untuk menunjukkan bahawa kebijaksanaan wanita sama dengan lelaki, walaupun saya harus mengakui bahawa buku ini berakhir dengan perang antara lelaki dan wanita di mana lelaki itu menang dan permaisuri digantikan oleh maharaja.

Tetapi saya hanya dapat menyebut sebilangan kecil dari ratusan novel yang menggembirakan rakyat China. Dan sekiranya orang-orang itu mengetahui apa yang saya sampaikan kepada anda hari ini, mereka akan mengatakan «menceritakan tiga yang hebat, dan membiarkan kita berdiri atau jatuh Shui Hu Chuan dan San Kuo dan Hung Lou Meng. » Dalam ketiga-tiga novel ini adalah kehidupan yang dipimpin dan telah lama dipimpin oleh orang-orang Cina, berikut adalah lagu-lagu yang mereka nyanyikan dan perkara-perkara di mana mereka ketawa dan perkara-perkara yang mereka gemari. Ke dalam novel-novel ini mereka telah meletakkan generasi-generasi mereka dan untuk menyegarkan bahawa mereka kembali ke novel-novel ini berulang-ulang kali, dan dari itu mereka telah membuat lagu dan drama baru dan novel lain. Sebilangan dari mereka hampir sama terkenal dengan yang asli, seperti contohnya Ching P & # 8217ing Mei, klasik cinta fizikal romantis, diambil dari satu kejadian di Shui Hu Chuan.

Tetapi yang penting bagi saya hari ini bukanlah penyenaraian novel. Aspek yang ingin saya tekankan adalah bahawa semua perkembangan imaginasi orang demokratik yang hebat dan luar biasa ini tidak pernah ada pada masa dan negaranya yang disebut sastera. Nama sebenarnya adalah «hsiao shuo», menunjukkan sesuatu yang ringan dan tidak berharga, malah sebuah novel hanyalah «ts & # 8217ang h & # 8217ien hsiao shuo», atau sesuatu yang lebih panjang yang masih sedikit dan tidak berguna. Tidak, rakyat China memalsukan sastera mereka sendiri selain dari surat. Dan hari ini inilah yang hidup, menjadi sebahagian dari apa yang akan datang, dan semua kesusasteraan formal, yang disebut seni, sudah mati. Plot novel-novel ini sering tidak lengkap, minat cinta sering kali tidak dapat diselesaikan, pahlawan sering tidak cantik dan wira sering tidak berani. Cerita ini juga tidak pernah berakhir kadang-kadang hanya berhenti, seperti cara hidup, di tengah-tengahnya ketika kematian tidak dijangka.

Dalam tradisi novel ini, saya telah dilahirkan dan dibesarkan sebagai penulis. Oleh itu, cita-cita saya belum dilatih keindahan huruf atau keindahan seni. Saya percaya, ini adalah pengajaran yang baik dan, seperti yang saya katakan, menerangi novel-novel Barat.

Kerana di sinilah intipati sikap novelis China & # 8211 mungkin akibat penghinaan di mana mereka dipegang oleh mereka yang menganggap diri mereka sebagai imam seni. Saya meletakkannya dengan kata-kata saya sendiri, kerana tidak ada yang melakukannya.

Naluri yang mencipta seni tidak sama dengan yang menghasilkan seni. Naluri kreatif adalah, dalam analisis akhir dan dalam istilahnya yang paling sederhana, daya hidup tambahan yang sangat besar, tenaga super, yang dilahirkan secara tidak dapat dijelaskan dalam diri individu, daya hidup yang luar biasa dari semua keperluan hidupnya sendiri & # 8211 tenaga yang tidak ada satu pun hidup boleh memakan. Tenaga ini menggunakan dirinya sendiri kemudian dalam mewujudkan lebih banyak kehidupan, dalam bentuk muzik, lukisan, penulisan, atau apa sahaja medium ekspresinya yang paling semula jadi. Individu juga tidak dapat menjauhkan diri dari proses ini, kerana hanya dengan fungsinya yang penuh, dia dapat melepaskan beban tenaga tambahan & aneh ini & # 8211 tenaga sekaligus fizikal dan mental, sehingga semua inderanya lebih waspada dan lebih mendalam daripada lelaki lain, dan seluruh otaknya lebih sensitif dan cepat kepada apa yang diungkapkan oleh pancainderanya kepadanya dengan begitu banyak sehingga kenyataannya meluap-luap menjadi khayalan. Ini adalah proses yang berterusan dari dalam. Ini adalah peningkatan aktivitas setiap sel makhluknya, yang menyapu bukan hanya dirinya sendiri, tetapi seluruh kehidupan manusia tentangnya, atau dalam dirinya, dalam mimpinya, ke dalam lingkaran aktivitasnya.

Dari produk aktiviti ini, seni ditolak & # 8211 tetapi bukan olehnya. Proses yang dihasilkan bukanlah proses yang menyimpulkan bentuk seni. Oleh itu, definisi seni adalah proses sekunder dan bukan proses utama. Dan apabila seseorang dilahirkan untuk proses penciptaan utama, seperti novelis, menyangkut dirinya dengan proses sekunder, aktivitinya menjadi tidak bermakna. Ketika dia mulai membuat bentuk dan gaya dan teknik dan sekolah baru, maka dia seperti sebuah kapal yang terdampar di terumbu yang baling-balingnya, berputar liar seperti yang ada, tidak dapat menggerakkan kapal itu ke depan. Tidak sampai kapal berada dalam elemennya lagi, kapal itu dapat kembali berjalan.

Dan bagi novelis satu-satunya elemen adalah kehidupan manusia kerana dia menemuinya dalam dirinya atau di luar dirinya. Satu-satunya ujian kerjanya adalah sama ada tenaganya menghasilkan lebih banyak kehidupan itu atau tidak. Adakah makhluknya masih hidup? Itu satu-satunya persoalan. Dan siapa yang boleh memberitahunya? Siapa kecuali mereka yang hidup, orang-orang? Orang-orang itu tidak terpengaruh dengan apa itu seni atau bagaimana ia dibuat-tidak sememangnya diserap dalam sesuatu yang sangat tinggi, seberapa baiknya. Tidak, mereka hanya terpikat dalam diri mereka sendiri, dalam kelaparan dan keputusasaan dan kegembiraan mereka sendiri dan terutama sekali, dalam mimpi mereka sendiri. Merekalah yang benar-benar dapat menilai karya novelis, kerana mereka menilai dengan satu ujian realiti. Dan piawaian ujian ini tidak dibuat oleh alat seni, tetapi dengan perbandingan sederhana mengenai realiti apa yang mereka baca, dengan kenyataan mereka sendiri.

Oleh itu, saya telah diajar bahawa walaupun novelis melihat seni sebagai bentuk yang sejuk dan sempurna, dia hanya dapat mengaguminya kerana dia mengagumi patung-patung marmar yang berdiri sama di galeri yang tenang dan terpencil kerana tempatnya tidak bersama mereka. Tempatnya di jalan. Dia paling gembira di sana. Jalan itu bising dan lelaki dan wanita tidak sempurna dalam teknik ekspresi mereka seperti patung-patung itu. Mereka jelek dan tidak sempurna, tidak lengkap bahkan sebagai manusia, dan dari mana mereka datang dan ke mana mereka pergi tidak dapat diketahui. Tetapi mereka adalah manusia dan oleh itu jauh lebih disukai daripada mereka yang berdiri di atas landasan seni.

Dan seperti novelis Cina, saya telah diajar untuk menulis untuk orang-orang ini. Sekiranya mereka membaca majalah mereka berjuta-juta orang, maka saya mahu cerita saya di sana dan bukannya di majalah yang hanya dibaca oleh beberapa orang. Kerana cerita adalah milik orang. Mereka adalah hakim yang lebih baik daripada orang lain, kerana indera mereka tidak terjejas dan emosi mereka bebas. Tidak, seorang novelis tidak boleh menganggap sastera murni sebagai tujuannya. Dia juga tidak boleh tahu bidang ini dengan baik, kerana orang-orang, yang menjadi bahannya, tidak ada di sana. Dia adalah pencerita di khemah kampung, dan dengan kisahnya dia menarik orang ke dalam khemahnya. Dia tidak perlu mengangkat suaranya ketika seorang sarjana berlalu. Tetapi dia harus mengalahkan semua gendangnya ketika sekelompok jemaah haji miskin berjalan di atas gunung untuk mencari dewa. Bagi mereka, dia mesti menangis, "Saya juga memberitahu tuhan!" Dan kepada petani dia harus berbicara tentang tanah mereka, dan kepada lelaki tua dia harus berbicara tentang kedamaian, dan kepada wanita tua dia harus memberitahu anak-anak mereka, dan kepada lelaki dan wanita muda dia harus berbicara satu sama lain. Dia mesti berpuas hati jika orang biasa mendengarnya dengan senang hati. Paling tidak, jadi saya telah diajar di China.

Dari Kuliah Nobel, Sastera 1901-1967, Editor Horst Frenz, Syarikat Penerbitan Elsevier, Amsterdam, 1969

* Penafian
Setiap usaha telah dilakukan oleh penerbit kepada organisasi kredit dan individu sehubungan dengan penyediaan fail audio. Sila maklumkan kepada penerbit mengenai pembetulan. Hak Cipta & salin The Nobel Foundation 1938


Mutiara Buck

Mutiara Buck
Penulis dan Kemanusiaan
1892 & # 8211 1973 A.D.
Oleh Marylou Morano KjellePulitzer

Pemenang Hadiah dan kemanusiaan Pearl Buck dilahirkan di Virginia Barat pada bulan Jun 1892. Pearl menghabiskan masa kecilnya dan orang dewasa muda di China, bersama ibu bapa mubaligh Presbiteriannya, Absolom dan Caroline Sydenstricker. Pearl sering menyatakan bahawa dia merasa lebih berbangsa Cina daripada orang Amerika. Kerana itu, Mutiara sering disebut sebagai wanita dari dua dunia.

Walaupun masih kecil, Pearl adalah pemerhati hebat orang-orang Cina. Setiap hari, setelah pelajaran, dia akan menjelajahi kota Chinkiang, tempat dia tinggal. Ketika Pemberontakan Boxer pada tahun 1900 mengancam keselamatan mereka, keluarga Sydenstricker melarikan diri ke Shanghai.

Mutiara tersentuh oleh penderitaan orang-orang Cina, yang kebanyakannya miskin dan tidak berpendidikan.Pemerhatian masa kecilnya digunakan di kemudian hari untuk menulis sebuah buku mengenai orang-orang Cina yang disebut & # 8220The Good Earth & # 8221, yang memenangi Hadiah Pearl the Pulitzer pada tahun 1932.

Pearl dihantar ke Amerika untuk menghadiri Randolph Macon Women & # 8217s College di Virginia. Itulah harapannya untuk kekal di Amerika. Namun pada tahun 1914, dia kembali ke China untuk menjaga ibunya yang sakit. Pada tahun 1917, semasa mengajar di sekolah mubaligh, Pearl bertemu dan berkahwin dengan John Buck, seorang profesor Pertanian. Mereka mempunyai seorang anak perempuan, Carol, yang mengalami keterbelakangan mental. Perkahwinan Buck & # 8217 adalah tidak bahagia dan pada tahun 1935 Pearl dan John Buck bercerai. Pearl beberapa tahun sebelum kembali ke Amerika dengan anak perempuan angkatnya, Janice, dan telah membeli sebuah rumah pertanian batu di Bucks County Pa. Carol pernah tinggal di Amerika Syarikat, di sebuah rumah untuk anak-anak terencat di Vineland New Jersey, sejak 1929.

Semasa masih di China, Pearl mula membuat nama untuk dirinya sendiri dengan menulis cerita mengenai cara hidup orang Cina seperti yang dilihat melalui mata mereka. Pada tahun-tahun kemudian, sebagai pengembara dunia, dia menggunakan tulisannya untuk menarik perhatian kepada keperluan orang lain. Ke mana sahaja dia pergi, dia mencari orang miskin dan tertindas dan berusaha menunjukkan cara hidup yang lebih baik kepada mereka. Di Amerika, dia memperjuangkan hak sivil orang Afrika Amerika dan mengakhiri prasangka perkauman.

Pearl mengabdikan diri untuk keperluan anak-anak, terutama kanak-kanak cacat dan terbengkalai. Dia prihatin dengan anak-anak yatim piatu yang tidak diingini yang tinggal di Asia. Dia membentuk agensi adopsi bernama Welcome House untuk mencari rumah di Amerika untuk anak-anak ini Pearl dan suaminya yang kedua, Richard Walsh akhirnya mengadopsi sembilan anak.

Pearl juga prihatin terhadap anak-anak Asia yang bercampur perkauman yang tidak dapat diterima pakai. Dalam banyak kes, anak-anak ini dianggap orang buangan dan diabaikan oleh keluarga tempat mereka dilahirkan. Pada akhir tahun 1950 & # 8217-an, dia mengasaskan Pearl S. Buck Foundation menggunakan wang yang dia hasilkan dari penulisan, transaksi harta tanah dan royalti dari buku dan filem. Agensi ini ditubuhkan untuk menyokong, mendidik dan melatih anak-anak yang bercampur perkauman yang dilahirkan di Korea, Taiwan, Thailand, Filipina, Jepun dan Vietnam.

Sehingga kematiannya pada bulan Mac 1973, Pearl dianggap pakar dalam urusan Asia. Pengetahuannya dikongsi dengan banyak ketua negara semasa Perang Dunia II. Presiden Nixon meminta majlisnya selama bertahun-tahun memegang jawatan.

Pearl Buck meninggal pada usia 80 tahun. Dia menulis dan bekerja hampir sehingga hari terakhirnya. Dia menunjukkan kepada kita melalui kehidupan dan tulisannya bahawa setiap orang, tidak kira negara kelahiran atau segmen masyarakat yang dilahirkan, berhak mendapat maruah dan rasa hormat. Ini adalah mesej yang perlu kita ingat. *

Marylou Morano Kjelle adalah penulis lepas yang tinggal dan bekerja di Central New Jersey. Dia adalah pengarang buku untuk anak-anak yang tinggal di rumah orang tua tunggal yang bertajuk Kadang-kadang Saya Berharap Ibu Saya Dua Orang dan sedang menulis biografi Pearl Buck untuk pembaca muda yang dipanggil Pearl Buck: Penulis Kemanusiaan.


Biografi Ringkas Mutiara S. Buck

Pearl Comfort Sydenstricker dilahirkan pada 26 Jun 1892, di Hillsboro, Virginia Barat. Ibu bapanya, Absalom dan Caroline Sydenstricker, adalah mubaligh Presbyterian Selatan, yang ditempatkan di China. Pearl adalah anak keempat dari tujuh anak (dan satu dari tiga anak yang akan bertahan hingga dewasa). Dia dilahirkan ketika ibu bapanya hampir berakhir di Amerika Syarikat ketika berusia tiga bulan, dia dibawa pulang ke China, di mana dia menghabiskan hampir empat puluh tahun pertama hidupnya.

The Sydenstrickers tinggal di Chinkiang (Zhenjiang), di provinsi Kiangsu (Jiangsu), kemudian sebuah kota kecil yang terletak di persimpangan Sungai Yangtze dan Grand Canal. Ayah Pearl menghabiskan berbulan-bulan jauhnya dari rumah, menjelajah di kawasan luar bandar China untuk mencari orang Kristian yang menukar agama Ibu Pearl melayani wanita Cina di sebuah dispensari kecil yang ditubuhkannya.

Sejak kecil, Pearl bertutur dalam bahasa Inggeris dan Cina. Dia diajar terutamanya oleh ibunya dan oleh tutor berbangsa Cina, Encik Kung. Pada tahun 1900, semasa Pemberontakan Boxer, Caroline dan anak-anak berpindah ke Shanghai, di mana mereka menghabiskan beberapa bulan cemas menunggu kabar nasib Absalom. Akhir tahun itu, keluarga itu kembali ke AS untuk cuti rumah yang lain.

Pada tahun 1910, Pearl mendaftar di Randolph-Macon Woman's College, di Lynchburg, Virginia, dari mana dia lulus pada tahun 1914. Walaupun dia berniat untuk tinggal di AS, dia kembali ke China tidak lama setelah tamat pengajian ketika dia mendapat berita bahawa ibunya sangat sakit. Pada tahun 1915, dia bertemu dengan lulusan Cornell muda, ahli ekonomi pertanian bernama John Lossing Buck. Mereka berkahwin pada tahun 1917, dan segera pindah ke Nanhsuchou (Nanxuzhou) di provinsi Anhwei (Anhui) di luar bandar. Di komuniti miskin ini, Pearl Buck mengumpulkan bahan yang akan digunakannya nanti Bumi yang Baik dan kisah lain dari China.

Anak pertama Bucks, Carol, dilahirkan pada tahun 1921 sebagai mangsa PKU, dia terbukti terlambat. Selanjutnya, kerana tumor rahim yang ditemui semasa bersalin, Pearl menjalani histerektomi. Pada tahun 1925, dia dan Lossing mengadopsi seorang bayi perempuan, Janice. Perkahwinan Buck hampir tidak bahagia sejak awal, tetapi akan berlangsung selama lapan belas tahun.

Dari tahun 1920 hingga 1933, Pearl and Lossing membuat kediaman mereka di Nanking (Nanjing), di kampus Universiti Nanking, di mana keduanya memiliki posisi mengajar. Pada tahun 1921, ibu Pearl meninggal dan tidak lama kemudian ayahnya berpindah bersama Bucks. Tragedi dan dislokasi yang ditanggung oleh Pearl pada tahun 1920 mencapai puncaknya pada bulan Maret 1927, dalam keganasan yang dikenali sebagai "Kejadian Nanking." Dalam pertempuran yang membingungkan yang melibatkan unsur-unsur pasukan Nasionalis Chiang Kai-shek, pasukan Komunis, dan pelbagai panglima perang, beberapa orang Barat dibunuh. The Bucks menghabiskan hari yang menakutkan untuk bersembunyi, setelah itu mereka diselamatkan oleh kapal perang Amerika. Selepas perjalanan ke Shanghai, keluarga Buck berlayar ke Unzen, Jepun, di mana mereka menghabiskan tahun berikutnya. Mereka kemudian kembali ke Nanking, walaupun keadaannya tetap tidak stabil.

Pearl mula menerbitkan cerita dan esei pada tahun 1920-an, di majalah seperti Bangsa, Perakam Cina, Asia, dan Bulanan Atlantik. Novel pertamanya, Angin Timur, Angin Barat, diterbitkan oleh Syarikat John Day pada tahun 1930. Penerbit John Day, Richard Walsh, akhirnya akan menjadi suami kedua Pearl, pada tahun 1935, setelah kedua-duanya bercerai.

Pada tahun 1931, John Day menerbitkan novel kedua Pearl, Bumi yang Baik. Ini menjadi buku terlaris pada tahun 1931 dan 1932, memenangi Pulitzer Prize dan Howells Medal pada tahun 1935, dan akan diadaptasi sebagai filem MGM utama pada tahun 1937. Novel dan buku bukan fiksyen lain dengan cepat diikuti. Pada tahun 1938, kurang dari satu dekad setelah buku pertamanya muncul, Pearl memenangi Hadiah Nobel dalam kesusasteraan, wanita Amerika pertama yang melakukannya. Pada saat kematiannya pada tahun 1973, Pearl akan menerbitkan lebih dari tujuh puluh buku: novel, koleksi cerita, biografi dan otobiografi, puisi, drama, sastera kanak-kanak, dan terjemahan dari orang Cina.

Pada tahun 1934, kerana keadaan di China, dan juga lebih dekat dengan Richard Walsh dan anak perempuannya Carol, yang ditempatkannya di sebuah institusi di New Jersey, Pearl berpindah secara tetap ke AS. Dia membeli sebuah rumah ladang lama, Green Hills Farm, di Bucks County, PA. Dia dan Richard mengadopsi enam lagi anak pada tahun-tahun berikutnya. Green Hills Farm kini berada di Pendaftaran Bangunan Bersejarah lima belas ribu orang berkunjung setiap tahun.

Sejak hari dia berpindah ke AS, Pearl aktif di sipil Amerika aktiviti hak dan hak wanita. Dia menerbitkan karangan dalam kedua-duanya Krisis, jurnal NAACP, dan Peluang, majalah Urban League dia adalah pemegang amanah Universiti Howard selama dua puluh tahun, bermula pada awal 1940-an. Pada tahun 1942, Pearl dan Richard mengasaskan Persatuan Timur dan Barat, yang didedikasikan untuk pertukaran budaya dan persefahaman antara Asia dan Barat. Pada tahun 1949, dengan marah kerana perkhidmatan pengangkatan yang ada dianggap sebagai anak-anak Asia dan bangsa campuran tidak dapat disokong, Pearl menubuhkan Welcome House, agensi adopsi antarabangsa antara kaum yang pertama dalam hampir lima dekad kerjanya, Welcome House telah membantu penempatan lebih dari lima ribu kanak-kanak. Pada tahun 1964, untuk memberi sokongan kepada anak-anak Amerasia yang tidak layak untuk diadopsi, Pearl juga menubuhkan Yayasan Pearl S. Buck, yang menyediakan dana tajaan untuk ribuan kanak-kanak di setengah-setengah negara Asia.

Pearl Buck meninggal pada bulan Mac, 1973, hanya dua bulan sebelum ulang tahunnya yang ke lapan puluh satu. Dia dikebumikan di Green Hills Farm.


Bintang Sejarah Bulan Wanita Philadelphia

Ahli sains. Aktivis. Peguam. Artis. The pengaturcara komputer pertama.

Buku-buku sejarah mungkin telah mengabaikan beberapa wanita Philly yang luar biasa yang mengubah dunia sejak 200 tahun kebelakangan ini - tetapi kita belum melakukannya.

Walaupun tidak perlu memperhatikan nasional untuk menempatkan wanita di radar kami, ini adalah satu percutian yang dapat kami mainkan bersama: Setiap hari minggu semasa Bulan Sejarah Wanita, kami menonjolkan seorang wanita tempatan yang warisannya patut dirayakan — dan siapa terus memberi inspirasi kepada kami.

Cari senarai lengkap di bawah ini - dan juga periksa wanita luar biasa yang kami sertakan dalam bulatan All-Stars Bulan Sejarah Hitam kami - seperti Marian Anderson, Sadie Alexander dan Caroline Still Anderson.


Cerita kita

Elisabeth & # 8220Lisl & # 8221 Waechter, pengasas Pearl Buck Center

Pearl Buck Center berkembang dari visi dan dedikasi sepanjang hayat Elisabeth "Lisl" Waechter. Pada tahun 1953, dia mendirikan Pearl Buck School di Creswell, Oregon untuk kanak-kanak dengan masalah perkembangan. Pada masa itu, tidak ada pendidikan khas yang ditawarkan oleh sekolah awam kami untuk membantu anak-anak ini. Nama sekolah ini diilhamkan oleh penulis Hadiah Nobel dan Pemenang Hadiah Pulitzer, Pearl S. Buck, yang mempunyai anak perempuan dengan kecacatan perkembangan.

Lisl terus menambahkan pelajar ke kelasnya, dan mendapat sokongan penuh semangat dari semakin banyak individu dan organisasi masyarakat yang kagum dengan kerjanya. Sekolah itu segera berpindah ke kemudahan yang lebih besar di Eugene. Dengan bantuan Emerald Empire Kiwanis Club dan banyak lagi yang lain, bangunan sekolah baru telah siap dibina pada tahun 1959.

Lisl berkhidmat sebagai pengarah eksekutif Pearl Buck School, yang kemudian disebut Pearl Buck Center Incorporated, selama 38 tahun. Pada tahun 1998, Lisl dianugerahkan Lifetime Achievement Award dari Pearl Buck Center. Walaupun Lisl meninggal dunia pada tahun 2001, warisannya terus diteruskan melalui misi Pearl Buck Center hari ini.


Pusat Buck Pearl | Program dan sokongan untuk orang kurang upaya

Pearl Buck Center di Eugene, Oregon memberikan sokongan kepada individu yang mempunyai pelbagai kecacatan intelektual dan keluarga mereka. Program kami merangkumi Prasekolah Pearl Buck & Sokongan Keluarga, Hidup yang Disokong, Pekerjaan Komuniti dan banyak lagi. Melalui program ini, kami berusaha untuk memupuk potensi optimum setiap orang, untuk memperkasakan mereka dan memperkayakan kehidupan mereka. Ketahui lebih lanjut mengenai kisah kami, layari kedai kami dan sumbangkan kepada Pearl Buck Center hari ini.


Potret bersejarah orang Amerika Hitam yang ‘luar biasa’ dipaparkan dalam pameran dalam talian baru

Dengar 2:08

Potret Jane Matilda Bolin oleh Betsy Graves Reyneau. Jane Matilda Bolin adalah wanita kulit hitam pertama yang lulus dari Yale Law School, dan wanita kulit hitam pertama yang bergabung dengan Jabatan Undang-undang Bandar Raya New York. (Galeri Potret Nasional, hadiah Smithsonian Institution dari Harmon Foundation)

Potongan dari koleksi bersejarah potret yang dilukis yang mempamerkan orang-orang kulit hitam Amerika yang terkenal kembali dipamerkan secara maya, lebih dari 75 tahun selepas koleksi itu pertama kali dilancarkan.

"Potret Orang Luar Biasa dari Negro Asal" ditugaskan pada tahun 1943 oleh William Harmon, pemaju harta tanah kaya yang membuat yayasan atas namanya sendiri untuk meningkatkan kesedaran tentang pencapaian orang Afrika Amerika. Siri ini merangkumi saintis, pemimpin perniagaan, aktivis, seniman dan intelektual - seperti penemu George Washington Carver, penyanyi opera Marian Anderson, ahli falsafah Alain Locke, dan Jane Matilda Bolin, wanita kulit hitam pertama yang lulus dari Yale Law School dan yang pertama bergabung dengan Jabatan Undang-undang Bandar Raya New York - orang Harmon berpendapat orang ramai harus tahu lebih baik.

Tujuh lukisan dari pameran bersejarah itu telah dimasukkan dalam pameran dalam talian baru oleh Pearl S. Buck House di Bucks County, untuk membongkar keterlibatan novelis pemenang Hadiah Nobel dengan gerakan hak sivil, dan hubungannya dengan banyak pemimpinnya yang dipaparkan dalam koleksi potret.

Kumpulan pertama dari 23 potret dilukis oleh Laura Wheeler Waring, seorang seniman Hitam yang berlatih di Akademi Seni Halus Pennsylvania di Philadelphia dan mengajar di Universiti Cheyney selama tiga dekad dan Betsy Graves Reyneau, seorang artis kulit putih yang berlatih di Boston dan akhirnya menetap di Moorestown, New Jersey.

Semasa pameran dibuka di Institut Smithsonian pada tahun 1944, kedua Wanita Pertama Eleanor Roosevelt dan Naib Presiden Henry Wallace hadir. Setelah menarik lebih dari 21,000 pengunjung, Yayasan Harmon membuat koleksi di jalan untuk lawatan, di mana ia dipaparkan di 40 tempat selama 10 tahun, memecahkan rekod kehadiran.

Semasa lawatan berterusan sepanjang tahun 1940-an, lebih banyak potret ditugaskan sehingga jumlahnya hampir 50.

Kemudian, pada tahun 1954, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan Brown v. Board of Education, menghapuskan pemisahan undang-undang. Yayasan Harmon, percaya bahawa toleransi antara kaum telah dicapai, menghentikan pameran tersebut. Dengan kesetaraan kaum yang dicapai, persembahan itu tidak lagi diperlukan.

Yayasan itu menyumbangkan 41 potret ke Galeri Potret Nasional, di mana mereka kadang-kadang dipamerkan, tetapi jarang disatukan seperti yang awalnya dimaksudkan.

Semasa pameran sedang dalam lawatan, ia sering dijadikan latar untuk fungsi sosial yang bersepadu antara kaum.

Kandungan Berkaitan

Untuk mengekalkan jarak sosial untuk persembahan teater, syarikat Philadelphia mengambil petunjuk dari Teater Globe asal Shakespeare.

Salah satu organisasi yang memanfaatkan pameran untuk mempromosikan kemajuan hak sivil adalah Persatuan Timur dan Barat, yang ditubuhkan oleh novelis Bucks County, Pearl S. Buck.

“Dia mewujudkan persatuan ini supaya orang di satu sisi dunia dapat memahami sisi dunia yang lain. Mereka mempunyai siaran radio, pameran, daftar buku untuk belajar mengenai negara atau orang tertentu, ”kata Marie Toner, kurator Pearl S. Buck House, kawasan Perkasie seluas 68 hektar tempat pemenang hadiah Nobel pengarang tinggal.

"Pameran ini menjadi sangat penting bagi Persatuan Timur dan Barat."

Toner membuat pameran dalam talian, "Pearl S. Buck Mengambil Tindakan: Hak Sivil di Amerika," yang memaparkan gambar dan teks yang diambil dari arkib Buck, termasuk tujuh dari siri potret.

Terkenal dengan novelnya, termasuk "Bumi yang Baik," dan kerjanya dengan anak angkat antarabangsa dan anak-anak yang hidup dalam kemiskinan, Buck juga menumpukan banyak waktunya untuk mempromosikan hak sivil dan kesaksamaan kaum di Amerika.

"Saya tidak fikir orang tahu dia bekerja dengan hak sivil," kata Toner. "Sekarang lebih dari sebelumnya, kita perlu tahu dia melakukan perkara-perkara ini."

Pameran ini mengesan hubungan peribadi Buck dengan banyak subjek potret. Dia sering menjadi penyumbang "Opportunity: Journal of Negro Life," yang diciptakan bersama oleh Eugene Knickle Jones. Buck menyampaikan alamat permulaan tamat pengajian di Universiti Howard semasa jawatan presiden pertamanya, Mordecai Wyatt Johnson. Dia berkomunikasi dengan Channing Tobias, anggota Jawatankuasa Hak Sivil Presiden Truman dan pengarah Hitam pertama Dana Phelps-Stokes.

Pada tahun 1949, dia bersama-sama menulis sebuah buku dengan Eslanda Goode Robeson, isteri penyanyi Paul Robeson, tentang perbualan mereka mengenai perlumbaan, yang disebut "Argumen Amerika." Buck juga mengadopsi dua anak kulit hitam.

Buck juga merupakan kenalan Reyneau, yang memberi Buck salinan potret yang dilukisnya untuk siri ini. Gambar dalam pameran dalam talian berasal dari arkib Buck salinan monokrom kanvas warna penuh yang asli.

Toner ingin meletakkan Buck dalam gerakan hak sivil untuk menunjukkan sisi yang kurang terkenal dari gergasi sastera sebagai penyokong kuat untuk keadilan perkauman - Langston Hughes pernah menggambarkan Buck sebagai "Harriet Beecher Stowe to the Race," yang merujuk ke-19 penghapus abad dan pengarang "Uncle Tom's Cabin," kerana karyanya menentang perkauman.

Walaupun Buck hampir tidak berada di pusat gerakan hak sipil, dia adalah bagian dari rangkaian yang beragam yang mempromosikan kesetaraan kaum yang merangkumi banyak orang yang ditampilkan dalam koleksi potret Harmon.

"Termasuk potret benar-benar menunjukkan kehebatan orang yang bekerja sama untuk mencari jalan keluar," katanya. "Ini benar-benar menonjolkan apa yang dilakukan oleh Pearl Buck."


Mutiara Buck

P earl Buck (1892-1973) dilahirkan di Hillsboro, Virginia Barat. Dia dibesarkan di China, di mana ibu bapanya adalah mubaligh, tetapi mendapat pendidikan di Randolph-Macon Woman & # 8217s College. Selepas tamat pengajian, dia kembali ke China dan tinggal di sana sehingga tahun 1934 kecuali satu tahun yang dihabiskan di Cornell University, di mana dia mengambil M.A. pada tahun 1926. Pearl Buck mula menulis pada tahun dua puluhan novel pertamanya, Angin Timur, Angin Barat, muncul pada tahun 1930. Ia diikuti oleh Bumi yang Baik (1931), Anak lelaki (1932), dan Rumah terbahagi (1935), bersama-sama membentuk trilogi mengenai kisah keluarga Wang. Bumi yang Baik telah lama berada di senarai «terlaris» Amerika dan memperolehnya beberapa anugerah, di antaranya Hadiah Pulitzer dan Pingat William Dean Howells. Dia juga menerbitkan Isteri Pertama dan Kisah Lain (1933), Semua Lelaki adalah Saudara (terjemahan novel Cina Shui Hu Chuan) (1933), Ibu (1934), dan Hati Bangga Ini (1938). Biografi ibu dan bapanya, Orang buangan dan Malaikat Berjuang, diterbitkan pada tahun 1936 dan kemudian dibawa bersama dengan tajuk Roh dan Daging (1944). Masanya Kini, kisah fiksyen pengalaman emosi penulis, walaupun ditulis lebih awal, tidak muncul dalam bentuk cetak sehingga tahun 1967.

Mutiara Buck & # 8217s selepas 1938 terlalu banyak disebut. Novelnya terus berhadapan dengan konfrontasi Timur dan Barat, minatnya menyebar ke negara-negara seperti India dan Korea. Minat novelisnya dalam interaksi Timur dan Barat juga menyebabkan beberapa aktiviti dalam kewartawanan politik.

Pearl Buck telah aktif di banyak organisasi kebajikan khususnya dia menubuhkan sebuah agensi untuk mengadopsi anak-anak Asia-Amerika (Welcome House, Inc.) dan telah mengambil minat aktif terhadap anak-anak yang terencat akal (Anak yang Tidak Pernah Membesar, 1950).

Dari Kuliah Nobel, Sastera 1901-1967, Editor Horst Frenz, Syarikat Penerbitan Elsevier, Amsterdam, 1969

Autobiografi / biografi ini ditulis pada masa penghargaan dan pertama kali diterbitkan dalam siri buku Les Prix Nobel. Ia kemudian diedit dan diterbitkan semula di Kuliah Nobel. Untuk memetik dokumen ini, selalu nyatakan sumbernya seperti gambar di atas.

Pearl Buck meninggal dunia pada 6 Mac 1973.

Hak Cipta & salin The Nobel Foundation 1938

Untuk memetik bahagian ini
Gaya MLA: Pearl Buck & # 8211 Biografi. NobelPrize.org. Jangkauan Hadiah Nobel AB 2021. Sel. 29 Jun 2021. & lps: //www.nobelprize.org/prizes/literature/1938/buck/biographical/>

Ketahui lebih lanjut

Hadiah Nobel 2020

Dua belas pemenang dianugerahkan Hadiah Nobel pada tahun 2020, untuk pencapaian yang telah memberikan manfaat terbesar bagi umat manusia.

Hasil kerja dan penemuan mereka bermula dari pembentukan lubang hitam dan gunting genetik hingga usaha memerangi rasa lapar dan mengembangkan format lelong baru.


Mencari "Mrs. Richard J. Walsh ”: Perjalanan Pearl S. Buck Kembali ke Sejarah Kita

Sebilangan besar orang mengenali Pearl S. Buck (1892 –1973) sebagai Pulitzer Prize- dan penulis pemenang Hadiah Nobel yang tinggal di China sebagai mubaligh dan pengalamannya di sana mempengaruhi tulisannya. Tetapi berapa banyak yang tahu tentang komitmennya dan mengusahakan salah satu isu perundangan yang paling penting bagi wanita, Pindaan Hak Setara (ERA)?

Pearl Buck, gambar oleh Wikimedia Commons

Dirujuk dengan nama perkahwinannya, "Mrs. Richard J. Walsh, "Pearl S. Buck tersembunyi di arkib AAUW, yang membolehkan kerja dan sumbangannya mudah disedari. Ini adalah kejadian yang mengecewakan, tetapi tidak biasa bagi sesiapa yang bekerja dengan koleksi wanita di arkib!

Buck adalah anggota Cawangan AAUW Philadelphia (PA), dan pada tahun 1942 dia menjadi aktif di peringkat nasional, bertugas di Jawatankuasa AAUW mengenai Status Ekonomi dan Undang-Undang Wanita. Sebagai ahli jawatankuasa ini, Buck mempelajari dan membincangkan mata pelajaran seperti gaji yang sama, pangkat yang sama bagi wanita dalam perkhidmatan bersenjata, perjuangan untuk mencabut amalan pekerjaan yang diskriminatif terhadap wanita yang sudah berkahwin, dan ERA.

AAUW secara rasmi mengambil kedudukan menentang ERA pada Konvensyen Nasional 1939. Pada masa itu, banyak organisasi yang bekerja untuk kesetaraan wanita menentang pindaan ini kerana kebimbangan bahawa ERA akan melemahkan undang-undang aktif lain yang dirancang untuk melindungi wanita. Organisasi-organisasi ini mempercayai kesaksamaan undang-undang bagi wanita tetapi tidak bersetuju dengan kaedah untuk mendapatkannya.

Buck adalah salah satu daripada tiga anggota jawatankuasa AAUW yang pro-ERA dan yang menulis dan bersuara menyokong pindaan tersebut. Mengapa, mungkin anda bertanya, adakah pemimpin AAUW akan memilih ahli jawatankuasa yang bertentangan dengan kedudukan rasmi? Sebagai wanita berpendidikan, mereka berusaha untuk mendapatkan representasi pendapat yang seimbang dan membahaskan dan mempertimbangkan semula setiap isu, terutama yang kontroversial.

Kerja Buck tidak berakhir dengan ERA. Pada tahun 1941, prihatin akan kebangkitan fasisme di Eropah dan kesannya yang terhad terhadap kedudukan wanita, tulis Buck Lelaki dan Wanita, koleksi sembilan esei mengenai hubungan gender di Amerika. Dalam karya ini, dia meratap bahawa wanita Amerika terlalu sering membiarkan diri mereka diturunkan ke rumah dan membiarkan rasa ingin tahu dan keinginan intelektual mereka untuk belajar mati. Bagi Buck, sudah waktunya wanita meningkat dan menuntut peluang yang sama seperti lelaki. Dia menulis bahawa seorang wanita boleh duduk di atas takhta dan memerintah sebuah negara, dia boleh duduk di bangku simpanan dan menjadi hakim, dia mungkin menjadi mandor di sebuah kilang, dan dia boleh menjadi pembangun jambatan atau mesin atau apa sahaja . & # 8221 Satu-satunya halangan untuk ini adalah tradisi yang diperingatkan oleh Buck kepada wanita, & # 8220Membakarnya. & # 8221

Surat yang menerangkan mengenai perlantikan jawatankuasa Pearl Buck & # 8217 & # 8212 bukti pertama yang mengungkap identiti sebenar & # 8220Mrs. Richard J. Walsh & # 8221!

Pemimpin AAUW dengan cepat menyedari potensi mesej ini dan bagaimana ia akan sesuai dengan anggota mereka. Pada tahun 1942 AAUW mengatur percetakan edisi khas buku untuk ahli AAUW dengan harga 50 sen senaskah. Memperkenalkan buku di Jurnal AAUW, editor menulis, "Buku ini adalah untuk warganegara yang tahu bahawa jika demokrasi kita berdiri, kita mesti mengenali tempat wanita, memberi mereka peluang yang tepat untuk berkhidmat, dan memajukan kerjasama antara lelaki dan wanita."

Hubungan Buck dengan AAUW berlanjutan setelah tempoh jawatankuasanya berakhir. Pada tahun 1948, dia menjemput Pengarah AAUW Kathryn McHale ke mesyuarat Persatuan Timur dan Barat, sebuah organisasi yang baru dibentuk yang dirancang untuk memupuk persefahaman antara Asia dan Amerika. Dia juga terus menulis secara prolifik, dan dia menubuhkan Welcome House, sebuah agensi adopsi untuk anak-anak Asia Amerika.

Pada masa akan datang, saya akan membuka mata saya untuk "Mrs. Richard J. Walsh ”(dan banyak wanita lain dengan identiti tersembunyi). Dia tidak akan terlepas pandang. Dia sekarang yang Pearl S. Buck dan akan sentiasa menduduki tempat penting dalam sejarah AAUW.


Tonton videonya: PERSENTING A REPORT. JAKARTA CITY


Komen:

  1. Anzor

    the question is removed

  2. Arwyroe

    Anda tidak betul. Saya boleh mempertahankan jawatan. Tulis kepada saya dalam PM, kami akan berhubung.

  3. Voodoogami

    Malu dan malu!

  4. Yobar

    Frasa cemerlang ini akan berguna.



Tulis mesej