Dartmouth lwn Woodward

Dartmouth lwn Woodward

Presiden kedua Dartmouth College ialah John Wheelock. Ini menyebabkan Wheelock menerbitkan sebuah risalah yang disebut "Sketsa Sejarah Kolej Dartmouth," di mana dia mengemukakan pandangannya, yang sepenuhnya sesuai dengan republik politik dan di mana dia berharap dapat dikembalikan ke jawatannya. William Plumer, republik itu gabenor New Hampshire, mendorong badan perundangan untuk membuat undang-undang yang pada dasarnya akan merampas kebebasan Dartmouth dan meletakkannya di bawah kawalan negara. Dengan alasan untuk meluluskan rang undang-undang, Plumer menulis, mengenai piagam:

Seperti yang diturunkan dari royalti, itu mengandung, seperti wajar, prinsip-prinsip yang sesuai dengan monarki. Antara lain ia menubuhkan pemegang amanah, membuat tujuh kuorum, dan memberi kuasa kepada majoriti yang hadir untuk membuang mana-mana anggotanya yang mungkin mereka anggap tidak layak atau tidak mampu, dan yang masih hidup untuk melangsungkan dewan dengan sendirinya memilih orang lain untuk membekalkan kekosongan. Prinsip terakhir ini os memusuhi semangat dan genius pemerintahan bebas. Oleh itu, dasar yang baik mensyaratkan bahawa cara pemilihan harus diubah, dan bahawa pemegang amanah di masa depan harus dipilih oleh beberapa badan lelaki lain.

Undang-undang New Hampshire membelah undang-undang, dengan beberapa pelajar dan fakulti terus beroperasi sebagai kolej "lama". William Woodward, setiausaha dan bendahari, menolak permintaan meterai dan catatan lama, jadi pemegang amanah yang asli menuntut. Mereka menuntut Woodward di mahkamah negeri dan kalah. Mereka kemudian meminta Daniel Webster, salah satu alumni mereka, untuk mewakili mereka dalam banding tersebut. Tuntutan tersebut akhirnya sampai di Mahkamah Agung, sebagaiDartmouth lwn Woodward. Webster berpendapat bahawa klausa kontrak Perlembagaan melindungi penyewa korporat swasta. Pendapat Ketua Hakim Negara John Marshall yang menyokong kuliah tersebut dengan teliti mengemukakan hujah-hujah dalam ringkasan Webster, dan kes itu menjadi mercu tanda pertahanan kontrak:

Syarikat adalah makhluk buatan, tidak kelihatan, tidak berwujud, dan hanya ada dalam perenungan undang-undang. Sebagai makhluk hukum semata-mata, ia hanya memiliki sifat-sifat yang diberikan oleh piagam ciptaannya, baik secara tersurat maupun yang berkaitan dengan keberadaannya. Ini adalah yang sepatutnya dikira paling baik untuk mempengaruhi objek yang dibuatnya. Antara yang paling penting adalah keabadian, dan, jika ekspresi itu dibenarkan, keperibadian; sifat di mana penggantian abadi banyak orang dianggap sama, dan boleh bertindak sebagai individu tunggal. Mereka membolehkan sebuah syarikat menguruskan urusannya sendiri dan memegang harta tanpa kerumitan yang membingungkan, keperluan berbahaya dan tanpa henti dari penyampaian berterusan untuk tujuan menyebarkannya dari tangan ke tangan. Ini terutama untuk tujuan pakaian manusia, berturut-turut, dengan kualiti dan kemampuan inilah yang diciptakan dan digunakan oleh perusahaan.

Ini menandakan preseden penting dalam pemisahan kekuasaan antara syarikat pemerintah dan organisasi nirlaba, tetapi hal itu memberi kekebalan kepada syarikat. Pada tahun 1837, Ketua Hakim Taney menulis pendapat dalam kes Charles River Bridge, yang membatasi kesucian kontrak ketika kepentingan umum dipertaruhkan.


Tonton videonya: Highlights: Field Hockey vs. Merrimack, Sept 19, 2021