Corazon Aquino

Corazon Aquino



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Maria Corazon Sumulong Cojuango Aquino, yang umumnya dikenali sebagai Cory Aquino, dilahirkan pada 25 Januari 1933, di Manila menjadi salah satu keluarga paling berpengaruh di Filipina. Vincent College di negeri New York.Ketika dia menamatkan pengajiannya di Amerika Syarikat, Aquino kembali ke Filipina untuk belajar undang-undang di Far Eastern University, dan menikah dengan Benigno Aquino Jr. Dia mengikutinya ke pengasingan dan setelah pembunuhannya, memutuskan untuk memasuki politik sebagai ketua Gabungan Laban. Pada tahun 1986, seruan mendadak untuk pemilihan presiden oleh Ferdinand Marcos mengadu Aquino dan Marcos. Dia mewujudkan rancangan demokratik Perlembagaan Kebebasan; ia digubal semula pada tahun 1986 dan disahkan pada tahun 1987. Kerajaan yang berdasarkan mandat popular dan demokratik kemudian dilaksanakan.Aquino menghadapi percubaan rampasan kuasa tentera berulang kali dan pemberontakan komunis semasa presidennya. Ramos, ketua pegawai tentera Marcos. Sejak itu dia mengarahkan banyak projek untuk meningkatkan demokrasi di Asia.


Orang Terbaik Tahun Ini: Sejarah Foto

BULLIT MARQUEZ / AP

Corazon Aquino dinobatkan sebagai TIME's Person of the Year pada tahun 1986

Pada tahun 1986, Aquino menjadi wanita pertama yang menjadi presiden Filipina, dan untuk itu WAKTU menamakannya sebagai Wanita Terbaik Tahun Ini. Sebagai calon presiden yang enggan pada awalnya, Puan Aquino mengatasi intimidasi pilihan raya pemerintah dan penipuan yang berleluasa untuk diisytiharkan sebagai pemenang ketika penduduk turun ke jalanan dan pembelotan rakan sekutu Marcos sendiri memaksanya untuk melarikan diri dari negara ini.

"Apa pun yang berlaku dalam pemerintahannya," kata TIME, "Aquino telah memberikan ingatannya kepada negerinya yang cerah, dan lebih kuat. Lebih penting lagi, dia juga telah menghidupkan kembali rasa identiti dan kebanggaannya." Walaupun percubaan kudeta berulang kali dan catatan kejayaan yang berbeza, Corazon Aquino tetap memegang jawatan selama lebih dari enam tahun. Dia diganti sebagai presiden oleh penyokong lama Fidel Ramos ketika dia tidak mencari pemilihan semula pada tahun 1992, dan dia tetap popularitinya dengan orang Filipina.


Cory Aquino: Presiden Filipina yang membawa demokrasi ke pulau-pulau

Ketika Cory Aquino mengundurkan diri setelah enam tahun sebagai presiden wanita pertama Filipina, dia secara luas dianggap tidak banyak memberi kesan kepada masalah sosial dan ekonomi negaranya.

Momen pemergiannya dari jawatan presiden adalah titik rendah dalam karier politiknya yang singkat tetapi cukup luar biasa, meninggalkan seperti yang dia lakukan dalam suasana tidak puas hati dan harapan yang tidak terwujud. Namun secara keseluruhan, dia meninggalkan jejak sejarah negaranya yang bermasalah, begitu dalam dan begitu lama sehingga kematiannya akan membawa lonjakan emosi ketika hari-hari yang memuncak pada era Aquino yang pendek tetapi tidak dapat dilupakan dinilai semula.

Sebagai presiden Republik Filipina antara 1986 dan 1992, dia memimpin peralihan negaranya dari kediktatoran ke demokrasi. Dalam beberapa tahun yang penuh gejolak, dia memperoleh presiden yang tidak diinginkannya, dan yang datang kepadanya dengan mengorbankan kematian suaminya. Dia didorong oleh pembunuhan dan semangat jutaan orang yang turun ke jalan untuk menyapu pemerintahan Ferdinand Marcos.

Tetapi di pejabat, dia tidak dapat mengendalikan tentera Filipina sepenuhnya: sejumlah rampasan kuasa dilancarkan terhadapnya, dan memang dia digantikan oleh seorang jeneral. Tetapi Filipina tidak pernah kembali ke jenis kediktatoran yang digantikannya, dan dia mendapat penghargaan di seluruh dunia atas komitmennya terhadap demokrasi.

Maria Corazon Cojuangco Aquino, yang terkenal dengan nama Cory, dilahirkan pada tahun 1933 ke dalam keluarga kaya yang selama bertahun-tahun terlibat dalam politik. Sebilangan besar pendidikannya berlaku di AS, di mana dia mengambil ijazah dalam bahasa Perancis dan matematik di New York.

Kembali ke Filipina, dia mengahwini Benigno Aquino, yang dikenali sebagai Ninoy, yang juga berasal dari keluarga politik yang kaya. Pada ketika itu, dia meninggalkan pengajian hukumnya untuk menjadi, dengan kata-katanya, "hanya seorang suri rumah". Dia membesarkan lima anak sementara suaminya menghabiskan kariernya menentang rejim Marcos, seorang bekas tentera yang kekejaman dan liciknya membuatnya berkuasa selama dua dekad.

Semasa waktunya memerintah negara yang dilanda kemiskinan ini, isteri Marcos, Imelda, yang terkenal, atau terkenal, mengumpulkan lebih dari 2.000 pasang kasut di tempat yang dilihat sebagai monumen kesombongan dan kelebihan.

Ketika Marcos memperkenalkan undang-undang darurat pada tahun 1972, Ninoy dan yang lain dipenjara dengan tuduhan palsu. Dalam tujuh tahun suaminya dipenjara, Aquino muncul di garis depan, berkempen menentang pemenjaraannya.

Dia bertindak sebagai penghubungnya dengan dunia luar ketika dia menahan kegelisahannya dari sel penjara, mencalonkan diri untuk pilihan raya dan pada satu tahap melakukan mogok makan.

Dia mengatakan mengenai peranannya: "Saya bukan pahlawan. Sebagai suri rumah, saya berdiri di sisi suami saya dan tidak pernah mempersoalkan keputusannya untuk berdiri sendiri menentang kediktatoran yang sombong. Saya tidak pernah melepaskan peluang untuk bersama suami ketika penjaranya membenarkannya . Saya tidak pernah memarahinya atas masalah yang ditimbulkan oleh keluarga saya dan perniagaan mereka. "

Ketika Ninoy didiagnosis dengan keluhan jantung, Marcos mengizinkan keluarga itu pergi ke AS supaya Ninoy dapat menjalani pembedahan triple-bypass. Setelah berjaya menjalani pembedahan, mereka tinggal di Amerika, Ninoy mengambil jawatan akademik di Harvard.

Namun, setelah tiga tahun, dia dipujuk oleh penyokong untuk kembali ke Filipina untuk membantu memimpin pembangkang. Semua orang tahu hidupnya dalam bahaya, tetapi hanya sedikit yang menyedari bahawa pembunuh akan menyerang dengan begitu cepat. Hanya beberapa minit selepas pesawatnya mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Manila yang dikawal ketat pada bulan Ogos 1983, dia ditembak mati di landasan. Marcos membantah tidak bersalah kerana terlibat dalam kejadian itu, tetapi hanya sedikit yang mempercayainya.

Uproar mengikuti. Marcos, dalam memerintahkan pembunuhan terang-terangan, menunjukkan dia telah kehilangan sebagian besar tipu daya yang membuatnya terus berkuasa. Kehadiran besar di pengebumian Ninoy, dan gelombang protes yang menyusul, menunjukkan bahawa hari-harinya dihitung.

Penembakan itu menjauhkan lawan dari rejim Marcos tetapi menciptakan simbol lain, yang lebih kuat ketika Aquino kembali ke Filipina dan tertarik dengan kegiatan politik. "Saya tahu batasan saya dan saya tidak suka politik," katanya. "Saya hanya terlibat kerana suami saya."

Marcos, yang melihat kekuasaannya merosot, memanggil pemilihan presiden pada tahun 1985 dengan harapan dapat meningkatkan wewenangnya. Puak anti-Marcos terpecah-pecah, tetapi akhirnya mereka menerima bahawa Aquino merupakan peluang terbaik untuk memberikan perpaduan. Dia ragu-ragu, menghabiskan 10 jam bertafakur di sebuah biara dekat Manila sebelum memutuskan untuk berlari.

Dia akan menjelaskan kemudian: "Kami harus menghadirkan seseorang yang bertentangan sepenuhnya dengan Marcos, seseorang yang menjadi mangsa. Melihat sekeliling, saya mungkin bukan mangsa terburuk, tetapi saya adalah yang paling terkenal."

Selama berkempen, dia menyampaikan pesan sederhana tetapi kuat bahawa sudah waktunya untuk demokrasi. Dia, dalam pakaian khasnya yang berwarna kuning polos, adalah sosok yang nampaknya tidak signifikan, tetapi dia adalah peringatan manusia yang kuat tentang penggunaan kekerasan Marcos.

Dalam pilihan raya itu, Marcos, dengan menggunakan pencalonan, menyatakan dirinya sebagai pemenang sebelum semua undi dikira. Langkah itu sangat kurang ajar sehingga menimbulkan pemberontakan di mana berjuta-juta orang turun ke jalanan. Pada ketika ini, banyak elemen kekuatan utama menyimpulkan bahawa masa Marcos telah berakhir. Aquino mendapat sokongan dari sumber-sumber seperti gereja Katolik, sementara beberapa pegawai tentera penting meninggalkan Marcos dan menyesuaikan diri dengannya.

Washington juga menjatuhkan Marcos. Ronald Reagan telah mengikuti pemerintahan sebelumnya dalam menganggap Marcos sebagai "orang kuat Pasifik" yang memberikan benteng yang berguna untuk menentang komunisme. Dengan berbuat demikian, AS cenderung mengabaikan korupsi rejim dan pelanggaran hak asasi manusia.

Tetapi pembunuhan Ninoy dan penentu pilihan raya kehilangannya tajaan Washington, walaupun AS telah menyediakan helikopter untuk membawa Marcos dan Imelda ke pengasingan (kebanyakan kasutnya tertinggal).

"Kami akhirnya bebas," kata Aquino ketika itu. "Penderitaan yang panjang sudah berakhir." Dia diketengahkan di seluruh dunia, majalah Time mengatakan kepadanya: "Dia berjaya memimpin pemberontakan dan memerintah sebuah republik tanpa melepaskan ketenangannya atau pemberiannya untuk menjadikan politik dan kemanusiaan menjadi teman. Dalam sebuah negara yang dikuasai selama beberapa dekad oleh jenama militan politik macho, dia menaklukkan dengan ketenangan dan rahmat. "

Tetapi pada tahun-tahun kepresidenannya, sedikit yang tepat untuknya kerana kekuatan moral gagal diterjemahkan ke dalam kecerdasan politik yang mencukupi untuk mengatasi masalah besar Filipina. Sebenarnya, suaminya meramalkan bahawa siapa sahaja yang berjaya Marcos pasti akan gagal. Namun, ia tidak sesaat menyangka bahawa pengganti akan menjadi isterinya, yang pemerintahannya diliputi oleh kesulitan ekonomi yang besar. Ini termasuk pengurangan kemiskinan dan warisan pemerintahan totaliter selama dua dekad. Gempa bumi dan gunung berapi meletus menambah kesengsaraannya.

Dia sendiri menyebut negaranya sebagai "kotak keranjang di Asia Tenggara". Tetapi ketika Marcos bersikap tegas - sampai ke tahap kebrutalan - pemerintahannya dianggap ragu-ragu dan tidak tegas.

Namun, satu bidang di mana dia menunjukkan ketegasan adalah hubungannya dengan tentera: dia tidak mempunyai banyak pilihan, kerana pelbagai elemen melancarkan tidak kurang dari tujuh percubaan rampasan kuasa terhadapnya dalam tiga tahun. Dengan bantuan para jeneral yang tetap setia padanya, dia menghadapi semua ini: ironinya adalah bahawa seorang wanita yang berkuasa di platform perdamaian harus menumpukan banyak usaha untuk menangkis cabaran ganas yang berulang.

Tetapi dia merasa sejuk di bawah api, dan dia menuntut ketika seorang wartawan mendakwa dia berlindung di bawah tempat tidur selama satu serangan.

Ketua keselamatan peribadinya, Kolonel Voltaire Gazmin, baru-baru ini memberi kesaksian bahawa dia stabil dalam tekanan. "Saya ingat dengan jelas cubaan rampasan kuasa pada bulan Ogos 1987," tulisnya. "Saya keluar mengawasi penempatan baju besi di sekitar istana ketika ledakan tembakan terdengar. Saya bergegas ke kediaman rasmi dan menemui presiden dan keluarganya di tingkat atas. Saya meminta mereka turun dan mematikan semua lampu, dan mengarahkan saya pengawal untuk berdiri tilam di tingkap.

"Saya kemudian membuat penghitungan kepala dan mendapati ada yang hilang. Saya kembali ke tingkat atas dan melihat cahaya masuk melalui pintu bilik mandi yang terbuka. Itu adalah presiden yang menyisir rambutnya."

Kolonel mengatakan bahawa ketika dia memintanya untuk pergi, dia menjawab bahawa dia perlu kelihatan "hadir secara presiden". Dia, katanya, "jiwa yang paling tenang di sekitar".

Walaupun tidak ada upaya rampasan kuasa yang berhasil, mereka mengikis kepercayaan terhadap pemerintahannya. Setelah mengalami banyak pengalaman ekonomi dan ketenteraan yang tidak menyenangkan, dia memutuskan untuk tidak memilih pemilihan semula dan menyokong jeneral yang setia, Fidel Ramos, yang menggantikannya sebagai presiden. Dia kecewa dengan prestasi pemerintahannya, tetapi merasa terhibur kerana pentadbiran yang menggantikannya ditubuhkan oleh suara demokratik.

Oleh itu, dia akan dikenang baik untuk cara memegang jawatannya dan juga cara dia mengosongkannya.

Cory Aquino, mantan presiden Republik Filipina: lahir Paniqui, Filipina 25 Januari 1933 berkahwin dengan 1954 Benigno Aquino (meninggal 1983 seorang anak lelaki, empat anak perempuan) meninggal di Kota Makati, Filipina 1 Ogos 2009.


Wanita Terkenal dalam Sejarah: Corazon Aquino

Dalam siri berterusan kami #WomenThatDid ENTITY profil wanita inspirasi dan terkenal dalam sejarah yang kesannya terhadap dunia kita masih dapat dirasakan hingga kini. Sekiranya anda mempunyai cadangan untuk pusat kuasa bersejarah, anda ingin melihat tweet unggulan kami dengan hashtag #WomenThatDid.

Nama: Corazon Aquino

Seumur hidup: 25 Januari 1933 - 1 Ogos 2009

Apa Yang Dia Dikenali: Corazon Aquino adalah seorang ahli politik Filipina, yang menjadi presiden Filipina ke-11, wanita pertama yang memegang jawatan dan presiden wanita pertama di Asia. Dia adalah tokoh paling terkenal yang terlibat dalam Revolusi Kekuatan Rakyat 1986, yang mengakhiri pemerintahan autoritarian selama 21 tahun. Ini mengembalikan demokrasi ke Filipina dan kerana ini, dia menjadi "Wanita Terbaik Tahun Ini" MASA & # 8217.

Mengapa Kami Menyayanginya: Aquino lulus valedictorian dari kelasnya sebelum keluarganya berpindah ke Amerika Syarikat. Di sana dia lulus dari College of Mount Saint Vincent di New York dan mengerjakan kempen calon presiden Republik. Dia kembali ke Filipina untuk belajar undang-undang, tetapi meninggalkan sekolah ketika menikah dengan Benigno Aquino, Jr. Mereka mempunyai lima anak dan setelah tinggal di Amerika Syarikat dan Manila, merasa sukar untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan wilayah.

Namun, dia selalu bersikeras bahwa dia adalah "suri rumah biasa" yang diisytiharkan sendiri. Suaminya adalah seorang pegawai pemerintah terkemuka yang bertugas sebagai gabenor dan senator. Tidak diketahui oleh kebanyakan orang, dia menjual harta pusaka untuk membiayai kempennya.

Ketika undang-undang darurat diisytiharkan pada tahun 1972, suaminya adalah antara yang pertama ditangkap. Setelah lapan tahun dipenjara, Presiden Jimmy Carter masuk campur dan mendesak presiden Filipina itu agar keluarga itu tinggal dalam buangan di Amerika Syarikat. Tiga tahun kemudian, suaminya kembali ke Filipina dan dibunuh ketika keluar dari pesawat di lapangan terbang. Dia kembali beberapa hari kemudian dan memimpin prosesi pengebumian dua juta orang yang hadir. Selepas ini, dia muncul sebagai pemimpin gerakan.

Ketika Aquino kalah dalam pilihan raya 1985 di tengah-tengah tuduhan penipuan, dia mengetuai tunjuk perasaan aman selama tiga hari. Kemudian, setelah dilantik sebagai presiden pada 25 Februari 1986, dia segera menyusun rancangan untuk perlembagaan baru yang memfokuskan pada kebebasan sivil, hak asasi manusia dan isu keadilan sosial. Ini juga bertujuan untuk membatasi kekuatan cabang eksekutif dan mewujudkan semula Kongres dwiferal.

Ketika penggantungannya akan berakhir pada tahun 1992, celah undang-undang membolehkannya mencalonkannya semula. Dia menolak dan memimpin peralihan kuasa pertama secara aman pada bulan Jun 1992. Dia tetap aktif dalam arena politik, membantu memastikan bahawa Filipina tetap menjadi demokrasi.

Dia meninggal kerana barah pada tahun 2009 dan tempoh berkabung selama sepuluh hari diumumkan. Dia dihormati sebagai "ibu demokrasi Filipina" dan "ibu rumah tangga yang memimpin revolusi." Namun, dia tetap bersikeras bahawa rakyat Filipina yang memulihkan demokrasi, bukan dia.

Fakta Menyeronokkan: Pada tahun 1985, Aquino mencalonkan presiden melawan penguasa setelah menerima petisyen dengan satu juta tanda tangan yang menginginkan pemilihannya. Presiden ketika itu mengalami masalah kesihatan dan dikatakan telah membiarkan isterinya menjalankan sebahagian besar pemerintahan. Walaupun begitu, dia menyerang kekurangan pengalaman pemerintah Aquino & # 8217. Sebagai tindak balas, Aquino hanya mengatakan: "Semoga wanita yang lebih baik menang dalam pilihan raya ini."


Rujukan

Bacani, C. (n.d.) Cory Aquino yang penting. [dalam talian] Laman Web Rasmi Cory Aquino. Terdapat di: http://goo.gl/rZ5TnN [Diakses pada 5 Sep 2014].

Balita.ph, (2009). Bekas Presiden Corazon "Tita Cory" Aquino meninggal dunia pada usia 76 tahun. [dalam talian] Terdapat di: http://goo.gl/UuJvxm [Diakses pada 5 Sep 2014].

Banaag, J. (2010). Paris melanda ‘la dame en jaune’ pada tahun ’89. [dalam talian] Penanya Harian Filipina. Terdapat di: http://goo.gl/w1N59l [Diakses pada 5 Sep 2014].

Burton, S. (1999). Corazon Aquino. [dalam talian] MASA. Terdapat di: http://goo.gl/sIe5AF [Diakses pada 5 Sep 2014].

Kolej Gunung Saint Vincent, (n.d.) Corazon Aquino, Mantan Presiden Filipina. [dalam talian] Terdapat di: http://goo.gl/hrsZRe [Diakses pada 5 Sep 2014].

Magill, F. (2013). The 20th Century A-GI: Kamus Biografi Dunia, Jilid 7. Edisi ke-1. hlm.86.

Orosa, R. (2009). Apabila Cory parlezvous-ed. [dalam talian] philSTAR.com. Terdapat di: http://goo.gl/5YNuft [Diakses pada 5 Sep 2014].

Tayao, A. (2010). Pelajar sekolah mengekalkan warisan Cory. [dalam talian] Gaya Hidup Inquirer. Terdapat di: http://goo.gl/X1S7fw [Diakses pada 5 Sep 2014].

FilipiKnow berusaha untuk memastikan setiap artikel yang diterbitkan di laman web ini seakurat dan boleh dipercayai. Kami menjemput anda, pembaca kami, untuk mengambil bahagian dalam misi kami untuk memberikan maklumat percuma dan berkualiti tinggi untuk setiap Juan. Sekiranya anda fikir artikel ini memerlukan penambahbaikan, atau jika anda mempunyai cadangan bagaimana kami dapat mencapai matlamat kami dengan lebih baik, beri tahu kami dengan menghantar mesej kepada pentadbir di filipiknow dot net

Catatan Terkini

Terdapat permintaan yang berterusan untuk kemahiran teknikal di pasaran pekerjaan tempatan dan antarabangsa. Atas sebab ini, TESDA terus memberikan pendidikan kemahiran teknikal berkualiti yang diiktiraf di sini dan.

Sempurnakan kemahiran mengecam dan mengeja sehingga anda dapat memperoleh ujian Suber Clerical Ability dalam ujian perkhidmatan awam.


Kandungan

Aquino dilahirkan María Corazón Sumulong Cojuangco pada 25 Januari 1933 di Paniqui, Tarlac. [7] Ayahnya bernama José Cojuangco, seorang ahli perniagaan Tarlac dan mantan anggota kongres, dan ibunya adalah Demetria Sumulong, seorang ahli farmasi. Kedua ibu bapa Aquino berasal dari keluarga politik terkemuka.Kakek Aquino dari pihak ayahnya, Melecio Cojuangco, adalah anggota Kongres Malolos yang bersejarah, dan ibu Aquino tergolong dalam keluarga Sumulong yang berpengaruh secara politik di wilayah Rizal, termasuk Juan Sumulong, yang menentang Presiden Komanwel Manuel L. Quezon pada tahun 1941. Aquino adalah anak keenam dari lapan kanak-kanak, dua di antaranya meninggal semasa kecil. Adik-beradiknya adalah Pedro, Josephine, Teresita, Jose Jr., dan Maria Paz. [8]

Aquino menghabiskan hari-hari sekolah rendahnya di St Scholastica's College di Manila, di mana dia lulus di puncak kelasnya sebagai valedictorian. Dia berpindah ke Assumption Convent untuk melanjutkan pelajaran ke sekolah menengah. Setelah keluarganya berpindah ke Amerika Syarikat, dia menghadiri Ravenhill Academy yang dikendalikan oleh Assumption di Philadelphia. Dia kemudian pindah ke Notre Dame Convent School di New York City, di mana dia lulus pada tahun 1949. Selama tahun-tahun sekolah menengahnya di Amerika Syarikat, Aquino menjadi sukarelawan untuk kempen calon presiden Republik AS Thomas Dewey menentang presiden AS AS, Harry S. Truman semasa pilihan raya presiden Amerika Syarikat 1948. [8] Setelah menamatkan sekolah menengah, dia melanjutkan pendidikan kuliahnya di College of Mount Saint Vincent di New York, lulus pada tahun 1953 dengan jurusan bahasa Perancis dan minor dalam matematik.

Setelah lulus dari kuliah, dia kembali ke Filipina dan belajar undang-undang di Far Eastern University pada tahun 1953. [9] Semasa bersekolah, dia bertemu Benigno "Ninoy" S. Aquino Jr., yang merupakan anak kepada almarhum Speaker Benigno S. Aquino Sr. dan cucu Jeneral Servillano Aquino. Dia menghentikan pendidikan undang-undangnya dan mengahwini Benigno di Our Lady of Sorrows Parish di Pasay pada 11 Oktober 1954. [10] Pasangan ini membesarkan lima orang anak: Maria Elena ("Ballsy" lahir 1955), Aurora Corazon ("Pinky" lahir 1957), Benigno Simeon III ("Noynoy" 1960-2021), Victoria Elisa ("Viel" lahir 1961) dan Kristina Bernadette ("Kris" lahir 1971). [11] [12]

Aquino pada awalnya mengalami kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan provinsi ketika dia dan suaminya pindah ke Concepcion, Tarlac, pada tahun 1955. Aquino merasa bosan di Concepcion, dan menyambut baik kesempatan untuk makan malam bersama suaminya di dalam kemudahan ketenteraan Amerika di Clark Field yang berdekatan. [13] Selepas itu, keluarga Aquino berpindah ke sebuah banglo di pinggir bandar Quezon City.

Sepanjang hidupnya, Aquino terkenal sebagai Katolik Rom yang taat. [9]

Corazon Aquino fasih berbahasa Perancis, Jepun, Sepanyol, dan Inggeris selain dari bahasa Tagalog dan Kapampangan asalnya. [9]

Suami Corazon Aquino Benigno Aquino Jr., anggota Parti Liberal, bangkit menjadi gabenor termuda di negara ini pada tahun 1961 dan kemudian senator termuda yang pernah terpilih menjadi Senat Filipina pada tahun 1967. Untuk sebahagian besar kerjaya politik suaminya, Aquino tetap menjadi suri rumah yang membesarkan anak-anak mereka dan menjadi tuan rumah sekutu politik pasangannya yang akan mengunjungi rumah Quezon City mereka. [14] Dia akan menolak untuk bergabung dengan suaminya di panggung selama demonstrasi kempen, sebaliknya lebih suka berada di belakang penonton dan mendengarkannya. [13] Tanpa diketahui oleh banyak orang pada waktu itu, Corazon Aquino menjual sebahagian harta pusakanya yang berharga untuk membiayai pencalonan suaminya.

Ketika Benigno Aquino Jr muncul sebagai pengkritik utama pemerintahan Presiden Ferdinand Marcos, dia dilihat sebagai calon kuat presiden untuk menggantikan Marcos dalam pilihan raya 1973. Namun, Marcos, yang dilarang oleh Perlembagaan 1935 untuk mencari penggal ketiga, mengisytiharkan undang-undang darurat pada 21 September 1972 dan kemudian memansuhkan perlembagaan, sehingga memungkinkannya untuk tetap memegang jawatan. Benigno Aquino Jr. adalah antara yang pertama ditangkap semasa bermulanya tentera, dan kemudian dijatuhi hukuman mati. Semasa dipenjarakan suaminya, Corazon Aquino berhenti pergi ke salon kecantikan atau membeli pakaian baru dan melarang anak-anaknya menghadiri pesta, sehinggalah seorang imam menasihati dia dan anak-anaknya untuk berusaha menjalani kehidupan seperti biasa. [13]

Walaupun terdapat penentangan awal Corazon, Benigno Aquino Jr memutuskan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan Batasang Pambansa 1978 dari sel penjara sebagai ketua parti LABAN yang baru dibuat. Corazon Aquino berkempen untuk pihak suaminya dan menyampaikan ucapan politik untuk pertama kalinya dalam hidupnya semasa kempen politik ini. Pada tahun 1980 Benigno Aquino Jr. mengalami serangan jantung, dan Marcos mengizinkan Senator Aquino dan keluarganya untuk pergi ke pengasingan di Amerika Syarikat setelah campur tangan Presiden A.S. Jimmy Carter supaya Aquino dapat mendapatkan rawatan perubatan. [15] [16] Keluarga menetap di Boston, dan Corazon Aquino kemudian akan mengingatkan tiga tahun berikutnya sebagai hari paling bahagia dalam perkahwinan dan kehidupan keluarganya. Pada 21 Ogos 1983, Benigno Aquino Jr menamatkan penginapannya di Amerika Syarikat dan kembali tanpa keluarganya ke Filipina, di mana dia segera dibunuh di tangga yang menuju ke landasan Bandara Internasional Manila. Lapangan terbang ini sekarang dinamakan Ninoy Aquino International Airport, dinamakan semula oleh Kongres untuk menghormatinya pada tahun 1987. Corazon Aquino kembali ke Filipina beberapa hari kemudian dan memimpin prosesi pengebumian suaminya, di mana lebih daripada dua juta orang mengambil bahagian. [15]

Setelah pembunuhan suaminya pada tahun 1983, Corazon Aquino menjadi aktif dalam pelbagai demonstrasi yang diadakan terhadap rejim Marcos. Dia mulai memegang tampuk kepemimpinan yang ditinggalkan oleh suaminya dan menjadi tokoh utama pembangkang politik anti-Marcos. Pada 3 November 1985, semasa wawancara dengan wartawan Amerika David Brinkley pada Minggu Ini bersama David Brinkley, Marcos tiba-tiba mengumumkan pemilihan cepat yang akan diadakan dalam waktu tiga bulan untuk menghilangkan keraguan terhadap kewibawaan rejimnya yang sah, tindakan yang mengejutkan negara. [17] Pemilihan kemudian dijadualkan diadakan pada 7 Februari 1986. Sebuah petisyen diatur untuk mendesak Aquino mencalonkan diri sebagai presiden, yang diketuai oleh bekas penerbit akhbar Joaquin Roces. [18] Pada 1 Disember, petisyen 1,2 juta tanda tangan disampaikan kepada umum kepada Aquino dalam sebuah acara yang dihadiri oleh 15.000 orang, dan pada 3 Disember, Aquino secara resmi menyatakan pencalonannya. [19] Pemimpin parti Pembangkang Bersatu (UNIDO) Salvador Laurel dipilih sebagai calon Aquino sebagai calon naib presiden.

Semasa kempen, Marcos menyerang Corazon Aquino atas hubungan suaminya dengan komunis, [20] mencirikan pilihan raya sebagai pertarungan "antara demokrasi dan komunisme". [21] Aquino membantah tuduhan Marcos dan menyatakan bahawa dia tidak akan melantik satu komunis ke kabinetnya. [22] Marcos juga menuduh Aquino bermain "bola sepak politik" dengan Amerika Syarikat berkaitan dengan kehadiran tentera Amerika Syarikat yang berterusan di Filipina di Pangkalan Udara Clark dan Pangkalan Tentera Laut Subic. [23] Titik serangan lain untuk Marcos adalah pengalaman Aquino yang tidak berpengalaman di pejabat awam. Kempen Marcos dicirikan oleh serangan seksis, seperti pernyataan oleh Marcos bahawa Aquino adalah "hanya seorang wanita" dan bahawa pernyataan seorang wanita harus terbatas pada bilik tidur. [24] [15]

Pemilihan yang cepat diadakan pada 7 Februari 1986, dan dirusak oleh penipuan, kekerasan, intimidasi, paksaan, dan penyingkiran pengundi dari pemilihan. Pada 11 Februari, sementara undian masih diajukan, mantan Gabenor provinsi Antik dan pengarah kempen Aquino di Antique Evelio Javier dibunuh. Semasa penghitungan suara yang dilakukan oleh Suruhanjaya Pilihan Raya (COMELEC), 30 juruteknik komputer jajak pendapat keluar untuk bertanding atas tuduhan penipuan pilihan raya yang dilakukan untuk memihak kepada Marcos. Bertahun-tahun kemudian didakwa bahawa keluarnya juruteknik komputer dipimpin oleh Linda Kapunan, [25] isteri Letnan Kolonel Eduardo Kapunan, seorang pemimpin Reformasi Angkatan Bersenjata yang merancang untuk menyerang Istana Malacañang dan membunuh Marcos dan keluarganya, yang memimpin untuk penilaian semula sebahagian daripada acara keluar. [26] [27]

Pada 15 Februari 1986, Batasang Pambansa, yang dikuasai oleh parti pemerintah Marcos dan sekutunya, menyatakan Presiden Marcos sebagai pemenang pilihan raya. Walau bagaimanapun, jumlah pemilihan NAMFREL menunjukkan bahawa Corazon Aquino telah menang. Aquino mendakwa kemenangan mengikut jumlah pemilihan NAMFREL dan menyeru untuk mengadakan demonstrasi yang dijuluki "Tagumpay ng Bayan" (Rali Kemenangan Rakyat) pada hari berikutnya untuk memprotes pengisytiharan oleh Batasang Pambansa. Aquino juga meminta boikot terhadap produk dan perkhidmatan dari syarikat yang dikendalikan atau dimiliki oleh individu yang bersekutu dengan Marcos. Perhimpunan itu diadakan di Taman Rizal yang bersejarah di Luneta, Manila dan menarik orang pro-Aquino yang berjumlah sekitar dua juta orang. Hasil pilihan raya yang meragukan mendapat kecaman dari kuasa dalam dan luar negara. Persidangan Uskup Katolik Filipina mengeluarkan satu kenyataan yang sangat mengkritik pelaksanaan pilihan raya, yang menggambarkan pilihan raya itu sebagai ganas dan penipuan. Senat Amerika Syarikat juga mengecam pilihan raya itu. [14] [28] Aquino menolak perjanjian pembahagian kuasa yang diusulkan oleh diplomat Amerika Philip Habib, yang telah dihantar sebagai utusan oleh Presiden A.S. Ronald Reagan untuk membantu mengurangkan ketegangan. [28]

Kemasukan sebagai presiden Edit

Pada 22 Februari 1986, pegawai tentera yang tidak puas hati dan reformis yang diketuai oleh Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile dan Jeneral Fidel V. Ramos mengejutkan negara dan masyarakat antarabangsa dengan pengumuman pembelotan mereka dari pemerintah Marcos, dengan alasan kepercayaan kuat bahawa Aquino adalah yang sebenarnya pemenang dalam pilihan raya presiden yang dipertandingkan. Enrile, Ramos, dan tentera pemberontak kemudian melakukan operasi di Camp Aguinaldo, markas Angkatan Bersenjata Filipina, dan Camp Crame, markas Constabulary Filipina, di seberang Epifanio de los Santos Avenue (EDSA). Kardinal Sin menarik perhatian orang ramai dalam siaran melalui Radyo Veritas yang dikendalikan oleh Gereja, dan berjuta-juta orang Filipina berkumpul ke bahagian Epifanio De Los Santos Avenue di antara kedua kubu tersebut untuk memberikan sokongan dan doa mereka kepada pemberontak. [29] Pada masa itu, Aquino sedang bermeditasi di sebuah biara Carmelite di Cebu. Setelah mengetahui pembelotan itu, Aquino dan Cardinal Sin muncul di Radyo Vertias untuk berkumpul di belakang Menteri Enrile dan Jeneral Ramos. Aquino kemudian terbang kembali ke Manila untuk mempersiapkan pengambilalihan pemerintah.

Setelah tiga hari tunjuk perasaan besar-besaran secara damai yang berpusat di EDSA yang disebut People Power Revolution, Aquino mengangkat sumpah sebagai presiden kesebelas Filipina pada 25 Februari 1986. [30] Sejam selepas pelantikan Aquino, Marcos mengadakan upacara pelantikannya sendiri di Istana Malacañang. Kemudian pada hari yang sama, Ferdinand E. Marcos melarikan diri dari Filipina ke Hawaii. [31]

Penambahan Corazon Aquino ke jawatan presiden menandakan berakhirnya pemerintahan autoritarian di Filipina. Aquino adalah presiden wanita pertama Filipina dan masih satu-satunya presiden Filipina yang tidak pernah memegang jawatan politik sebelumnya. Aquino dianggap sebagai presiden wanita pertama di Asia.

Pemerintahan peralihan dan penciptaan perlembagaan baru Edit

Gaya presiden dari
Corazon C. Aquino
Gaya rujukanTuan Yang Terutama
Gaya lisanTuan Yang Terutama
Gaya alternatifPuan Presiden

Pada 25 Februari 1986, hari pertama pemerintahannya, Aquino mengeluarkan Proklamasi No. 1, yang mengumumkan niat untuk menyusun semula pemerintah dan meminta semua pegawai yang dilantik oleh Marcos untuk mengundurkan diri, bermula dengan anggota Mahkamah Agung. [32] Pada 25 Mac 1986, Presiden Aquino mengeluarkan Proklamasi No. 3, yang mengumumkan pemerintahan peralihan ke dalam sistem demokrasi. Dia menghapuskan Perlembagaan 1973 yang berlaku selama era militer, dan dengan keputusan mengeluarkan Perlembagaan Kebebasan 1986 sementara, sementara menunggu pengesahan piagam yang lebih formal dan komprehensif. Perlembagaan ini membolehkannya menggunakan kuasa eksekutif dan perundangan selama masa pemerintahan peralihan.

Setelah dikeluarkannya Proklamasi No. 1, semua 15 anggota Mahkamah Agung mengemukakan peletakan jawatan mereka. [33] Aquino kemudian menyusun semula keanggotaan Mahkamah Agung dengan tujuan yang dinyatakan untuk mengembalikan kebebasan kehakimannya. Pada 22 Mei 1986, dalam kes tersebut Liga Peguam lwn Presiden Aquino, Mahkamah Agung yang disusun semula menyatakan pemerintah Aquino sebagai "bukan hanya sebuah de facto pemerintah tetapi pada hakikatnya dan undang-undang a de jure pemerintah ", dan mengesahkan kesahihannya. [34]

Aquino melantik semua 48 anggota Suruhanjaya Perlembagaan 1986 ("Con-Com"), yang diketuai oleh aktivis yang telah bersara dan mantan Hakim Mahkamah Agung Bersekutu Cecilia Muñoz-Palma, yang ditugaskan untuk menulis perlembagaan baru. Suruhanjaya menyelesaikan draf terakhir Perlembagaan pada Oktober 1986. [35]

Pada 2 Februari 1987, Perlembagaan Filipina disahkan oleh pungutan suara di seluruh negara. Ia tetap menjadi perlembagaan Filipina hingga kini. Perlembagaan menetapkan undang-undang hak dan pemerintahan tiga cabang yang terdiri dari jabatan eksekutif, jabatan perundangan, dan jabatan kehakiman. Perlembagaan mengembalikan Kongres bicameral, yang pada tahun 1973 telah dihapuskan oleh Marcos dan digantikan dengan Batasang Bayan dan kemudian Batasang Pambansa. [36] Pengesahan Perlembagaan baru segera diikuti oleh pemilihan senator dan pemilihan anggota Dewan Perwakilan pada 11 Mei 1987, serta pemilihan lokal pada 18 Januari 1988.

Pembaharuan undang-undang Edit

Setelah ratifikasi perlembagaan, Aquino mengeluarkan dua kod undang-undang terkenal, iaitu Kod Keluarga 1987, yang mereformasi undang-undang sivil hubungan keluarga, dan Kod Pentadbiran 1987, yang menyusun semula struktur jabatan eksekutif pemerintahan. Undang-undang penting lain yang diberlakukan selama masa pemerintahannya adalah Kod Pemerintahan Tempatan 1991, yang menyerahkan kuasa pemerintah nasional kepada unit pemerintah daerah (LGU). Kod baru ini meningkatkan kekuatan LGU untuk membuat langkah-langkah percukaian tempatan dan memberi jaminan mereka akan bahagian dalam pendapatan negara.

Selama masa pemerintahan Aquino, undang-undang ekonomi penting seperti Undang-Undang Transfer-Operasi Built, Akta Pelaburan Asing, dan Akta Perlindungan dan Kesejahteraan Pengguna juga diberlakukan.

Dasar sosio-ekonomi Edit

Ekonomi Filipina di bawah
Presiden Corazon Aquino
1986–1992
Penduduk [37] [38]
1986 ≈ < displaystyle lebih kurang> 56 juta
Produk Dalam Negeri Kasar (harga berterusan 1985) [37] [38]
1986 Php 591,423 juta
1991 Php 716,522 juta
Pertumbuhan KDNK sebenar (perubahan%) [39]
1986 3.4%
1987 4.3%
1988 6.8%
1989 6.2%
1990 3.0%
1991 -0.4%
1992 0.4%
Purata kadar pertumbuhan tahunan, 1986-92 3.4%
Pendapatan per kapita (harga berterusan 1985) [37] [38]
1986 Php 10,622
1991 Php 11,250
Jumlah eksport [37] [38]
1986 Php 160,571 juta
1991 Php 231,515 juta
Kadar pertukaran [37] [38]
19861 USD = 20.38 Php
1 Php = 0.05 USD
19911 USD = 27.61 Php
1 Php = 0.04 USD

Ekonomi mencatat pertumbuhan positif sebanyak 3.4% pada tahun pertama Aquino memegang jawatan, dan terus berkembang pada kadar positif keseluruhan sepanjang tempohnya dengan kadar purata 3.4% dari tahun 1986 hingga 1992. Pertumbuhan KDNK sebenar mengalami penurunan 0.4% pada tahun 1991 selepas percubaan rampasan kuasa 1989 oleh Reform the Armed Forces Movement, yang menggegarkan keyakinan antarabangsa terhadap ekonomi Filipina dan menghalang pelaburan asing.

Aquino menjadikan inflasi memerangi sebagai salah satu keutamaannya setelah negara mengalami kenaikan harga pada tahun-tahun terakhir pemerintahan Marcos. 6 tahun terakhir pentadbiran Marcos mencatatkan kadar inflasi tahunan purata 20.9%, yang memuncak pada tahun 1984 pada 50.3%. Dari tahun 1986 hingga 1992, Filipina mencatat kadar inflasi tahunan purata 9.2%. Semasa pentadbiran Aquino, kadar inflasi tahunan mencapai 18.1% pada tahun 1991. Sebab yang dinyatakan untuk kenaikan ini adalah pembelian panik semasa Perang Teluk. [40] [41] Secara keseluruhan, ekonomi di bawah Aquino mempunyai pertumbuhan purata 3.8% dari tahun 1986 hingga 1992. [42]

De-monopoli Edit

Salah satu tindakan pertama Aquino sebagai presiden adalah untuk merebut kekayaan Marcos yang bernilai berbilion-bilion dolar. Pada 28 Februari 1986, empat hari menjadi presidennya, Aquino membentuk Suruhanjaya Presiden Kerajaan yang Baik (PCGG), yang ditugaskan untuk mendapatkan kekayaan Marcos dalam dan luar negara.

Setelah pengisytiharan undang-undang darurat militer pada tahun 1972 dan penggabungan kuasa otoriternya, Presiden Ferdinand Marcos mengeluarkan berbagai keputusan pemerintah yang menganugerahkan monopoli atau kuasa oligopoli ke atas seluruh industri kepada pelbagai rakan rapat, dalam skema yang kemudiannya dianggap sebagai kapitalisme kroni. [43] Presiden Aquino menjalankan agenda liberalisasi pasaran untuk memerangi masalah ini. Presiden Aquino khususnya menyasarkan industri gula dan industri kelapa untuk menghilangkan monopoli.

Edit Hutang

Sepanjang masa Presiden Ferdinand Marcos, hutang asing pemerintah meningkat dari kurang dari $ 3 miliar pada tahun 1970 menjadi $ 28 miliar pada akhir pemerintahannya, melalui penswastaan ​​aset pemerintah yang buruk dan pembatalan peraturan banyak industri penting. Hutang itu telah merosakkan reputasi kredit antarabangsa dan reputasi ekonomi negara.

Presiden Aquino mewarisi hutang pentadbiran Marcos dan mempertimbangkan semua pilihan mengenai apa yang harus dilakukan dengan hutang tersebut, termasuk tidak membayar hutang tersebut. Aquino akhirnya memilih untuk menunaikan semua hutang yang sebelumnya ditanggung untuk membersihkan reputasi ekonomi negara. Keputusannya terbukti tidak popular tetapi Aquino mempertahankannya, dengan mengatakan bahawa itu adalah langkah yang paling praktikal. Bermula pada tahun 1986, pentadbiran Aquino melunaskan $ 4 bilion hutang tertunggak negara untuk meningkatkan penilaian kredit antarabangsa dan menarik perhatian pelabur asing. Langkah ini juga memastikan kadar faedah yang lebih rendah dan jangka masa pembayaran yang lebih lama untuk pinjaman masa depan. Semasa pentadbiran Aquino, Filipina memperoleh hutang tambahan $ 9 bilion, meningkatkan hutang negara bersih sebanyak $ 5 bilion dalam masa enam tahun kerana keperluan untuk memasukkan modal dan wang ke dalam ekonomi. [44] Pentadbiran Aquino dapat mengurangkan nisbah hutang luar negeri-ke-KDNK Filipina sebanyak 30.1 peratus, dari 87.9 peratus pada awal pentadbiran menjadi 67.8 peratus pada tahun 1991. [45]

Pembaharuan Agraria

Presiden Aquino membayangkan agraria dan reformasi tanah sebagai inti agenda perundangan sosial pentadbirannya. Namun, latar belakang keluarganya dan kelas sosial sebagai anak perempuan istimewa dari klan kaya dan bertanah menjadi tonggak kritikan terhadap agenda reformasi tanahnya.

Setelah Pembunuhan Mendiola dan sebagai tindak balas kepada seruan untuk reformasi agraria, Presiden Aquino mengeluarkan Proklamasi Presiden 131 dan Perintah Eksekutif 229 pada 22 Julai 1987, yang menguraikan program pembaharuan tanahnya, termasuk tanah gula. Pada tahun 1988, dengan sokongan Aquino, Kongres Filipina yang baru meluluskan Republik Act No.6657, lebih dikenali sebagai "Undang-Undang Pembaharuan Agraria Komprehensif" (CARP), yang membuka jalan bagi pengagihan semula tanah pertanian dari pemilik tanah kepada petani penyewa. Pemilik tanah dibayar sebagai ganti oleh pemerintah melalui pampasan yang adil, dan juga tidak diizinkan untuk menyimpan lebih dari lima hektar tanah. [46] Undang-undang ini juga mengizinkan pemilik tanah korporat untuk "secara sukarela melepaskan sebagian stok modal, ekuiti atau penyertaan mereka demi pekerja mereka atau penerima manfaat lain yang layak", sebagai ganti menyerahkan tanah mereka kepada pemerintah untuk pengagihan ulang. [47] Meskipun terdapat kekurangan dalam undang-undang, Mahkamah Agung mempertahankan konstitusionalitasnya pada tahun 1989, dengan menyatakan bahwa pelaksanaan CARP adalah "jenis penyitaan yang revolusioner." [48]

Corazon Aquino sendiri menjadi sasaran kontroversi yang berpusat di Hacienda Luisita, sebuah kawasan seluas 6,453 hektar yang terletak di Wilayah Tarlac yang diwarisi oleh dia dan adik-beradiknya dari ayahnya José Cojuangco. Daripada pembahagian tanah, Hacienda Luisita menyusun semula dirinya menjadi syarikat dan mengedarkan stok. Oleh itu, pemilikan bahagian pertanian hacienda dipindahkan kepada syarikat, yang pada gilirannya, memberikan sahamnya kepada petani. Pengkritik berpendapat bahawa Aquino tunduk pada tekanan dari saudara-mara dengan membenarkan pengagihan semula stok sebagai ganti pengagihan semula tanah di bawah CARP. [49]

Skim pengagihan semula stok dibatalkan pada tahun 2006, ketika Jabatan Pembaharuan Agraria memerintahkan pengagihan semula tanah secara wajib kepada petani penyewa Hacienda Luisita. Jabatan Pembaharuan Agraria telah memperhatikan pembatalannya sejak 2004, ketika kekerasan meletus di Hacienda kerana pemberhentian pekerja, menyebabkan tujuh orang mati. [49]

Coup Coup on Aquino pemerintah Edit

Dari tahun 1986 hingga 1990 banyak percubaan rampasan kuasa dilaksanakan pada pemerintahan Aquino dan pemerintah Filipina yang baru. Sebilangan besar percubaan ini dilakukan oleh Reform the Armed Forces Movement, yang berusaha menubuhkan pemerintahan tentera, sementara percubaan lain dilakukan oleh setia kepada mantan Presiden Marcos.

Mendiola pembunuhan beramai-ramai dan pertempuran kabinet Edit

Pada 22 Januari 1987, semasa era pemerintahan peralihan dan tidak lama sebelum pemungutan suara di seluruh negara untuk mengesahkan Perlembagaan, 12 orang terbunuh dan 51 orang cedera dalam Pembunuhan Mendiola. Kejadian itu pada mulanya adalah tunjuk perasaan damai oleh pekerja agraria dan petani yang telah berjalan ke Jalan Mendiola yang bersejarah berhampiran Istana Malacañan untuk menuntut reformasi tanah yang tulen. Pembunuhan besar-besaran itu berlaku ketika Marinir menembak petani yang berusaha melampaui garis batas penentuan yang ditetapkan oleh polis. [50] Pembunuhan beramai-ramai itu mengakibatkan beberapa pengunduran diri dari kabinet Aquino, termasuk Jose Diokno, ketua Jawatankuasa Presiden Hak Asasi Manusia, ketua Suruhanjaya Hak Asasi Manusia (CHR), dan ketua panel pemerintah yang bertanggung jawab atas perundingan dengan pasukan pemberontak. mengundurkan diri dari jawatan kerajaannya. Anak perempuannya Maris berkata, "Ini satu-satunya masa kami melihatnya menangis." [51]

Pada bulan September 1987, Naib Presiden Doy Laurel mengundurkan diri sebagai Setiausaha Luar Negeri. Dalam surat peletakan jawatannya kepada Aquino, Laurel menyatakan, ". Marcos tahun-tahun kebelakangan ini sekarang mulai terlihat tidak lebih buruk daripada dua tahun pertama anda di pejabat. Dan kontroversi dan skandal yang dilaporkan yang melibatkan saudara terdekat anda telah menjadi objek kemarahan rakyat kita. Dari 16.500 NPA biasa ketika Marcos jatuh, komunis sekarang menuntut kekuatan bersenjata 25.200. Dari bandar ke luar bandar, anarki telah merebak. Terdapat anarki dalam pemerintahan, anarki dalam parti gabungan yang berkuasa dan anarki di jalanan. " [52]

Menteri Kewangan Jaime Ongpin, yang berjaya mengadvokasi pembayaran hutang luar yang ditanggung semasa pentadbiran Marcos, diberhentikan oleh Aquino pada bulan September 1987 dan kemudian meninggal dunia dalam bunuh diri pada bulan Disember 1987. [53] Janda beliau menyatakan bahawa dia mengalami kemurungan kerana pertengkaran di kabinet Aquino dan kekurangan perubahan yang ketara sejak People Power Revolution. [54]

Segera setelah Pembunuhan Mendiola, pentadbiran Aquino dan Kongres berusaha untuk melakukan reformasi agraria yang signifikan, yang memuncak pada berlalunya Undang-Undang Pembaharuan Agraria Komprehensif (CARP).

Perbincangan damai dengan Moro dan pemberontakan komunis Edit

Presiden Aquino mengadakan rundingan damai dengan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), sebuah kumpulan pemberontak Moro Muslim bersenjata yang berusaha untuk menubuhkan sebuah negara Moro yang merdeka di Mindanao. Aquino bertemu dengan pemimpin MNLF Nur Misuari dan pelbagai kumpulan MNLF di Sulu. Pada tahun 1989, Wilayah Autonomi di Muslim Mindanao (ARMM) dibentuk berdasarkan Undang-Undang Republik No. 6734 atau Akta Organik ARMM, yang menetapkan kawasan majoriti Moro dalam kumpulan pulau Mindanao sebagai wilayah autonomi dengan pemerintahannya sendiri. [55] Wilayah Autonomi di Muslim Mindanao berlangsung dari tahun 1989 hingga 2019, setelah itu digantikan oleh Wilayah Autonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao (BARMM).

Penubuhan Wilayah Autonomi di Muslim Mindanao ditentang oleh Front Pembebasan Islam Moro (MILF), sebuah kumpulan pemisah militan dari MNLF yang berusaha untuk melepaskan diri dari Filipina untuk menubuhkan negara Islam di Mindanao. [56] Rundingan damai dengan MILF bermula pada tahun 1997 di bawah Presiden Fidel Ramos dan pemberontakan ganas secara rasmi berlanjutan hingga tahun 2014, ketika perjanjian damai ditandatangani secara formal antara MILF dan pentadbiran Presiden Benigno Aquino III yang akan membawa kepada pembentukan BARMM. [57]

Penubuhan ARMM juga membawa kepada penubuhan Abu Sayyaf, sebuah kumpulan pengganas yang ditubuhkan pada tahun 1989 oleh Abdurajak Abubakar Janjalani dan dianggotai oleh bekas anggota radikal MNLF. Serangan pengganas oleh Abu Sayyaf akan bermula pada tahun 1995 dan berterusan hingga sekarang, termasuk pengeboman MV pada tahun 2004 Superferry 14 yang mengakibatkan kematian 116 orang. [58]

Tidak lama selepas menjadi presiden, Aquino memerintahkan pembebasan ratusan tahanan politik yang dipenjarakan semasa era Marcos, termasuk pemberontak komunis yang tergolong dalam Parti Komunis Filipina. Pembebasan ini merangkumi pemimpin seperti pengasas Parti Komunis Filipina Jose Maria Sison dan pengasas Tentera Rakyat Baru Bernabe Buscayno. [59] Rundingan damai awal dengan PKP berakhir setelah Pembunuhan Mendiola pada 22 Januari 1987, yang diduga telah memasukkan anggota Tentera Rakyat Baru di antara 12 orang yang terbunuh. [60] [61]

Penutupan pangkalan tentera Amerika Syarikat

Tidak lama selepas Aquino menjawat jawatan, beberapa senator Filipina menyatakan bahawa kehadiran pasukan tentera A.S. di Filipina adalah mencabul kedaulatan negara. Para senator meminta tentera Amerika Syarikat mengosongkan Pangkalan Tentera Laut A.S. Subic Bay dan Pangkalan Udara Clark, dan Aquino menentang permintaan mereka. [62] Amerika Syarikat keberatan dengan menyatakan bahawa mereka telah menyewa harta tanah tersebut dan bahawa pajakan tersebut masih berlaku. [63] Amerika Syarikat menyatakan bahawa kemudahan di Subic Bay tidak ada bandingannya di mana saja di Asia Tenggara dan penarikan A.S. dapat menjadikan seluruh wilayah dunia rentan terhadap serangan oleh Kesatuan Soviet atau oleh Jepun yang bangkit semula. Masalah lain dengan permintaan adalah bahawa beribu-ribu orang Filipina bekerja di kemudahan ketenteraan ini dan mereka akan kehilangan pekerjaan jika tentera A.S. pindah. Aquino menentang permintaan Senat dan percaya bahawa pangkalan itu seharusnya tetap ada. Organisasi Aquino memprotes penarikan diri, yang hanya mengumpulkan antara 100,000 dan 150,000 penyokong, jauh dari 500,000 hingga 1 juta yang awalnya diharapkan. [64]

Perkara itu masih diperdebatkan ketika Gunung Pinatubo meletus pada bulan Jun 1991, meliputi seluruh kawasan dengan abu gunung berapi. Walaupun cuba meneruskan Subic Base, Aquino akhirnya kebobolan. Pada bulan Disember 1991, pemerintah memberikan notis bahawa A.S. harus menutup pangkalan tersebut pada akhir tahun 1992. [65]

Bencana alam dan bencana Sunting

Pada 20 Disember 1987, MV Doña Paz tenggelam selepas perlanggaran dengan kapal tangki minyak MV Vektor. Angka kematian terakhir melebihi 4.300 orang, dan tenggelamnya telah disebut sebagai bencana maritim yang paling dahsyat pada abad ke-20. [66] Selepas itu, Aquino menyebut kejadian itu sebagai "tragedi nasional dengan jumlah yang mengerikan." [67]

Gempa bumi Luzon 1990 adalah gempa berkekuatan 7.8 yang melanda pulau Luzon. Ia menganggarkan 1.621 orang mati dan kerosakan harta benda yang besar.

Pada tahun 1991, letusan gunung berapi Gunung Pinatubo, yang kemudian dianggap tidak aktif, membunuh sekitar 800 orang dan menyebabkan kehancuran jangka panjang tanah pertanian di Luzon Tengah. [68] Kira-kira 20,000 penduduk terpaksa dipindahkan dan sekitar 10,000 orang kehilangan tempat tinggal oleh peristiwa tersebut. Ia adalah letusan terestrial kedua terbesar pada abad ke-20.

Pada 1 November 1991 Badai Tropika Thelma (juga dikenali sebagai Taufan Uring) menyebabkan banjir besar di Bandar Ormoc, menyebabkan sekitar 5.000 orang mati dalam kejadian yang kemudian dianggap sebagai taufan paling mematikan dalam sejarah Filipina. Pada 8 November, Aquino mengisytiharkan seluruh Leyte sebagai kawasan bencana. [69]

Ketidakcukupan grid kuasa elektrik Edit

Semasa presiden Aquino, pemadaman elektrik menjadi biasa di Manila. Bandar ini mengalami pemadaman selama 7-12 jam, yang sangat mempengaruhi perniagaannya. Dengan pemergian Aquino pada bulan Jun 1992, perniagaan di Manila dan wilayah berdekatan telah kehilangan hampir $ 800 juta sejak Mac sebelumnya.

Keputusan Corazon Aquino untuk mematikan Loji Tenaga Nuklear Bataan (BNPP), yang dibina semasa pemerintahan Marcos, menyumbang kepada krisis elektrik yang lebih banyak pada tahun 1990-an, kerana kapasiti 620 megawatt kilang itu sudah cukup untuk menutup kekurangan pada masa itu . [70] Pengkritik BNPP telah menyatakan bahawa loji kuasa itu tidak selamat, dan mengutip suapan berjuta-juta dolar yang dibayar kepada Presiden Marcos untuk membenarkan pembinaannya. [70] Pentadbiran gagal memberikan penggantian yang cukup untuk pabrik sebelum masa jabatannya selesai, dan Presiden Corazon Aquino mengakhiri masa jabatannya pada tahun 1992 dengan negara itu terguncang di bawah krisis kekurangan tenaga yang teruk. [71] [72]

Pengaruh pada kempen presiden 1992 Edit

Sebahagian besarnya disebabkan oleh keterlaluan Marcos, Perlembagaan 1987 membataskan presiden untuk penggal enam tahun tunggal tanpa kemungkinan pemilihan semula. Ketika akhir presidennya semakin hampir, penasihat dan rakan rapat memberitahu Aquino bahawa sejak dia tidak dilantik di bawah Perlembagaan 1987, dia masih layak untuk mendapatkan jawatan presiden sekali lagi pada pilihan raya 1992 yang akan datang, pilihan raya presiden pertama diadakan di bawah keadaan normal dan damai keadaan sejak tahun 1965. Namun, Aquino menolak permintaannya untuk meminta pemilihan semula, dengan alasan kepercayaannya yang kuat bahawa jawatan presiden bukanlah kedudukan seumur hidup.

Pada mulanya, dia menunjuk Ramon V. Mitra, Speaker Dewan Perwakilan Filipina yang pernah menjadi teman suaminya, sebagai calon pilihannya untuk pemilihan presiden 1992. Namun, dia kemudian mundur dan sebaliknya menyokong pencalonan Jeneral Fidel V. Ramos, yang merupakan setiausaha pertahanannya dan tokoh penting dalam Revolusi EDSA. Ramos secara konsisten berada di sisi pemerintahnya selama berbagai percubaan rampasan kuasa yang dilakukan terhadap pemerintahannya. Perubahan fikirannya secara tiba-tiba dan penolakan sokongan dari Mitra menarik kritikan dari penyokongnya di sektor liberal dan sosial demokratik. Keputusannya juga mendapat kritikan dari Gereja Katolik, yang mempertanyakan sokongannya terhadap Ramos kerana menjadi Protestan. Jeneral Ramos memenangi pilihan raya 1992 dengan 23.58% daripada jumlah undi dalam kempen terbuka lebar.

Pada 30 Jun 1992, Corazon Aquino secara rasmi dan damai menyerahkan kuasa kepada Fidel Ramos. Pada hari itu, Fidel V. Ramos dilantik sebagai presiden kedua belas Filipina. Selepas perasmian, Aquino meninggalkan upacara itu dengan Toyota Crown putih sederhana yang telah dibelinya, dan bukannya Mercedes Benz yang dikeluarkan oleh pemerintah yang mewah di mana dia dan Ramos telah menunggang dalam perjalanan ke upacara, untuk menyatakan bahawa dia sekali lagi rakyat biasa. [73]

Suntingan Domestik

Semasa Aquino bersara dan kekal sebagai warganegara swasta, dia tetap aktif dalam kancah politik Filipina. Aquino akan menyuarakan ketidaksetujuannya terhadap tindakan dan kebijakan pemerintah yang dianggapnya sebagai ancaman terhadap dasar demokrasi negara itu.

Pada tahun 1997, Aquino, bersama-sama dengan Kardinal Jaime Sin, memimpin demonstrasi menentang percubaan Presiden Fidel Ramos untuk memperpanjang tempohnya melalui cadangannya untuk meminda sekatan Perlembagaan 1987 pada had jangka masa presiden. Perubahan piagam yang dicadangkan oleh Ramos akan gagal, meninggalkan had jangka masa dan sistem presiden berlaku.

Semasa pilihan raya presiden Filipina tahun 1998, Aquino menyokong pencalonan bekas jeneral polis dan Walikota Manila Alfredo Lim dari Parti Liberal untuk menjadi presiden. Lim akan kalah dengan Naib Presiden Joseph Estrada, yang menang dengan tewas. [74] Pada tahun 1999, Aquino dan Kardinal Jaime Sin kembali bekerjasama untuk menentang rancangan kedua untuk meminda Perlembagaan untuk menghilangkan had jangka masa, kali ini di bawah Presiden Estrada. Presiden Estrada menyatakan bahawa rencananya untuk meminda Perlembagaan bertujuan untuk mencabut peruntukan yang 'menyekat' kegiatan ekonomi dan pelaburan, dan Estrada menafikan bahawa itu adalah usaha untuk memperpanjang masa jabatannya. Perubahan piagam yang dicadangkan oleh Estrada juga akan gagal.

Pada tahun 2000, Aquino bergabung dengan permintaan yang kuat agar Estrada mengundurkan diri dari jawatannya, di tengah-tengah siri skandal rasuah, termasuk tuduhan kuat mengenai rasuah dan sogokan perjudian. Estrada dimakbulkan oleh Dewan Perwakilan pada November 2000 tetapi dibebaskan oleh Senat pada bulan Disember, yang pada Januari 2001 menyebabkan Revolusi EDSA Kedua, yang menggulingkan Estrada. Semasa Revolusi EDSA Kedua, Aquino dengan bersemangat menyokong kenaikan Naib Presiden Gloria Macapagal Arroyo ke jawatan presiden. [75] Dalam perbicaraan berikutnya Joseph Estrada, Estrada dibebaskan dari sumpah sumpah tetapi didapati bersalah kerana melakukan rampasan dan dijatuhkan hukuman penutupan dengan hukuman tambahan untuk kelucahan dari pejabat awam dan perampasan kekayaan yang tidak betul pada 12 September 2007. Estrada adalah diampuni oleh Presiden Macapagal-Arroyo pada 26 Oktober 2007.

Pada tahun 2005, setelah serangkaian pengungkapan dan pendedahan yang melibatkan Presiden Gloria Macapagal Arroyo dalam mencabul pemilihan presiden 2004, Aquino meminta Arroyo untuk mengundurkan diri untuk mencegah pertumpahan darah, keganasan dan kemerosotan politik. [76] Aquino sekali lagi memimpin demonstrasi di jalanan secara besar-besaran, kali ini menuntut peletakan jawatan Presiden Arroyo. [77]

Semasa pilihan raya senator 2007, Aquino secara aktif berkempen untuk satu-satunya anaknya, Benigno "Noynoy" Aquino III, yang terus memenangi perlumbaannya. Kurang dari setahun setelah kematian Corazon Aquino pada tahun 2009, Benigno Aquino III memenangi pilihan raya presiden Filipina 2010 dan menjabat sebagai presiden Filipina ke-15 dari 2010 hingga 2016.

Pada bulan Disember 2008, Corazon Aquino secara terbuka menyatakan penyesalannya atas penyertaannya dalam Revolusi EDSA Kedua 2001, yang mengangkat Gloria Macapagal Arroyo sebagai presiden. Dia meminta maaf kepada mantan Presiden Joseph Estrada atas peranan yang dimainkannya dalam penggulingannya pada tahun 2001. [78] Permintaan maaf Aquino menarik kritikan dari banyak ahli politik. [79] Pada bulan Juni 2009, dua bulan sebelum kematiannya, Aquino mengeluarkan pernyataan umum di mana dia dengan keras mengecam dan mengutuk rancangan pentadbiran Arroyo untuk mengubah Perlembagaan 1987, menyebutnya sebagai "penyalahgunaan kuasa tanpa malu-malu."

Suntingan Antarabangsa

Tidak lama setelah meninggalkan jawatan presiden, Aquino pergi ke luar negeri, memberikan ucapan dan ceramah mengenai isu-isu demokrasi, pembangunan, hak asasi manusia, dan pemberdayaan wanita. Pada mesyuarat tahun 1994 Suruhanjaya Dunia UNESCO mengenai Kebudayaan dan Pembangunan di Manila, Aquino menyampaikan ucapan mendesak pembebasan pemimpin demokratik Burma Aung San Suu Kyi tanpa syarat dari tahanan. Sehingga kematiannya pada tahun 2009, Aquino akan terus mengajukan petisi untuk pembebasan Aung San Suu Kyi.

Aquino adalah ahli Majlis Pemimpin Dunia Wanita, sebuah organisasi antarabangsa bekas ketua negara wanita dan bekas wanita, dari penubuhan kumpulan itu pada tahun 1996 hingga kematiannya.

Pada tahun 1997, Aquino menghadiri upacara pemakaman dan pemakaman Saint Mother Teresa dari Calcutta, yang dia temui semasa lawatan terakhir di Manila pada tahun 1989. Pada tahun 2005, Aquino bergabung dengan masyarakat antarabangsa dalam meratapi kematian Paus John Paul II. [ rujukan diperlukan ]

Pada tahun 2002, Aquino menjadi wanita pertama yang dinamakan sebagai Lembaga Gabenor di Institut Pengurusan Asia, sebuah sekolah perniagaan siswazah dan kumpulan pemikir terkemuka di rantau Asia Pasifik. [80] Dia berkhidmat di Dewan hingga 2006. [81]

Inisiatif amal dan sosial Edit

Setelah menjabat sebagai presiden, Aquino terlibat dalam beberapa aktiviti kebajikan dan inisiatif sosio-ekonomi. Dari tahun 1992 hingga kematiannya, Aquino adalah ketua Yayasan Benigno S. Aquino, Jr, yang ditubuhkannya untuk penghormatan suaminya setelah pembunuhannya pada tahun 1983. Aquino menyokong projek perumahan sosial Gawad Kalinga untuk orang miskin dan kehilangan tempat tinggal. Pada tahun 2007, Aquino membantu menubuhkan PinoyME Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan menyediakan program dan projek pembiayaan mikro untuk golongan miskin. Aquino juga melukis, dan kadang-kadang akan memberikan lukisannya kepada rakan dan keluarga atau melelong lukisannya dan menyumbangkan hasilnya untuk amal. Dia tidak pernah menjual seninya untuk keuntungannya sendiri. [82]

Pada 24 Mac 2008, keluarga Aquino mengumumkan bahawa mantan presiden itu telah didiagnosis dengan barah kolorektal. Setelah diberitahu oleh doktor sebelumnya bahawa dia hanya tinggal tiga bulan, [83] dia menjalani rawatan perubatan dan kemoterapi. Satu siri penyembuhan Massa untuk Aquino, yang merupakan seorang Katolik yang taat, diadakan di seluruh negara untuk pemulihannya. Dalam pernyataan awam semasa Misa penyembuhan pada 13 Mei 2008, Aquino mengatakan bahawa ujian darahnya menunjukkan bahawa dia memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan, walaupun rambut dan selera makannya jelas kelihatan. [84]

Menjelang Julai 2009, Aquino dilaporkan mengalami kehilangan selera makan dan dalam keadaan sangat serius. Pada masa itu dia dikurung di Makati Medical Center. [85] Kemudian diumumkan bahawa Aquino dan keluarganya telah memutuskan untuk menghentikan kemoterapi dan campur tangan perubatan lain untuknya. [86] [87]

Aquino meninggal dunia di Pusat Perubatan Makati pada jam 3:18 pagi pada 1 Ogos 2009 kerana penangkapan pernafasan kardior pada usia 76 tahun. [88]

Bangun dan pengebumian Edit

Pada hari pemergian Aquino, Presiden yang berkuasa sekarang Gloria Macapagal Arroyo mengumumkan tempoh berkabung selama 10 hari untuk mantan presiden itu dan mengeluarkan Perintah Pentadbiran No.269 ​​memperincikan pengaturan yang diperlukan untuk pengebumian negeri. [90] Arroyo melakukan lawatan negara ke Amerika Syarikat pada saat Aquino meninggal dunia dan kembali ke Filipina pada 5 Ogos, memotong kunjungannya pendek untuk memberi penghormatan terakhir kepada Aquino. [91] [92] Anak-anak Aquino menolak tawaran Arroyo untuk pengebumian negara untuk ibu mereka. [93]

Semua gereja di Filipina merayakan massa requiem secara serentak di seluruh negara dan semua pejabat pemerintah mengibarkan bendera Filipina pada jarak setengah tiang. Beberapa jam setelah kematiannya, jenazah Aquino terbaring untuk tontonan umum di kampus La Salle Green Hills di Mandaluyong. Pada 3 Ogos 2009, jenazah Aquino dipindahkan dari La Salle Greenhills ke Katedral Manila di Intramuros, di mana ratusan ribu orang Filipina berbaris di jalan-jalan untuk melihat dan mengawal jenazah bekas pemimpin itu. Dalam perjalanan ke katedral, pengkebumian Aquino melewati Ayala Avenue di Makati, berhenti di hadapan tugu untuk suaminya Ninoy, di mana sekumpulan orang yang berkabung berkumpul dan menyanyikan lagu protes patriotik. "Bayan Ko ". [94] Peti mati Aquino dibawa ke dalam Katedral pada tengah hari pada hari itu. Setelah kematiannya, semua keuskupan Katolik Rom di negara ini mengadakan Requiem Masses. [95]

Pada 4 Ogos 2009, Ferdinand "Bongbong" Marcos, Jr. dan Imee Marcos, dua anak terkemuka bekas Presiden Ferdinand Marcos, memberi penghormatan terakhir kepada Aquino walaupun berlaku perseteruan kedua keluarga itu. Adik beradik Marcos diterima oleh anak perempuan Aquino, Maria Elena, Aurora Corazon, dan Victoria Elisa. [96]

Misa Requiem terakhir diadakan pada pagi 5 Ogos 2009, dengan Uskup Agung Manila Kardinal Gaudencio Rosales, Uskup Balanga Socrates B. Villegas, dan pendeta-pendeta berpangkat tinggi lainnya yang bersatu. Anak perempuan Aquino, Kris, berbicara bagi pihak keluarganya menjelang akhir Misa. Peti berisi bendera Aquino diiringi dari katedral ke Manila Memorial Park di Parañaque, di mana dia dikebumikan di samping suaminya di makam keluarganya. Perarakan pengebumian Aquino mengambil masa lebih dari lapan jam untuk sampai ke tempat pengebumian, kerana puluhan ribu orang awam berbaris di laluan untuk memberi penghormatan. Helikopter Tentera Udara Filipina UH-1 menghujani perarakan dengan konfeti kuning dan kapal-kapal yang berlabuh di pelabuhan Manila membunyikan sirene mereka untuk memberi salam kepada presiden yang lewat.

Suntingan Reaksi

Kedua-dua pemimpin tempatan dan antarabangsa menunjukkan rasa hormat terhadap pencapaian Aquino dalam proses pendemokrasian di Filipina.

Edit reaksi tempatan

Berbagai ahli politik di segenap lapisan politik menyatakan kesedihan dan pujian mereka terhadap bekas pemimpin Filipina itu. Presiden Arroyo, yang pernah menjadi sekutu Aquino, mengingat pengorbanan yang dia buat untuk negara itu dan memanggilnya "harta negara." [97] Mantan Presiden Estrada mengatakan bahawa negara itu kehilangan ibu dan suara pembimbingnya dengan kematiannya yang mendadak. Dia juga menggambarkan Aquino sebagai "wanita yang paling disayangi di Filipina." [98] Walaupun pada satu waktu mereka musuh politik, Aquino dan Estrada telah berdamai dan bergabung dalam menentang Presiden Arroyo. [99]

Bekas Presiden Senat Juan Ponce Enrile, yang pernah menjadi menteri pertahanan Aquino dan kemudian pengkritik keras Aquino, meminta orang ramai untuk mendoakan agar dia kekal. Walaupun bekas menteri dalam negeri Aquino dan pemimpin minoriti Senat Aquilino Pimentel, Jr. mengungkapkan bahawa dia mempunyai "perasaan bercampur-campur" tentang kematian Aquino, dia juga mengatakan bahawa negara itu "selamanya berhutang budi kepada Cory kerana menggerakkan negara di belakang kempen menjatuhkan diktator memerintah dan mengembalikan demokrasi ". [100]

Warganegara Filipina di seluruh negara memakai baju kuning atau berjubah untuk memberi penghormatan kepada Aquino. Pita Kuning, yang menjadi simbol sokongan kepada Aquino setelah pilihan raya 1986 dan semasa Revolusi Kekuatan Rakyat, diikat di sepanjang jalan dan jalan nasional utama sebagai tanda solidariti dan sokongan kepada Aquino yang kini meninggal dunia dan keluarganya yang sedang berduka. Di laman rangkaian sosial yang popular seperti Facebook dan Twitter, orang Filipina menyiarkan pita kuning di akaun mereka sebagai penghormatan kepada bekas pemimpin Filipina itu. Setelah kematiannya, umat Katolik Filipina meminta Gereja agar Aquino dikanonisasi dan diisytiharkan sebagai orang suci. Beberapa hari setelah pengebumiannya, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mengumumkan bahawa ia menyokong panggilan untuk memasukkan bekas presiden itu pada wang kertas 500-Peso di samping Benigno "Ninoy" Aquino, Jr, suaminya yang meninggal. Rang undang-undang itu sebelum ini memaparkan potret hanya Benigno Aquino, Jr sejak 1987. [101]

Suntingan reaksi antarabangsa

Mesej simpati dihantar oleh pelbagai ketua negara dan pemimpin antarabangsa.

Paus Benediktus XVI, dalam suratnya kepada Uskup Agung Rosales, mengingatkan "komitmen berani Aquino terhadap kebebasan rakyat Filipina, penolakannya terhadap keganasan dan intoleransi" dan memanggilnya wanita yang berani dan beriman.

Presiden A.S. Barack Obama, melalui Setiausaha Akhbar Gedung Putih Robert Gibbs, mengatakan bahawa "keberanian, tekad, dan kepemimpinan moralnya adalah inspirasi bagi kita semua dan menjadi contoh yang terbaik di negara Filipina". Setiausaha Negara AS Hillary Clinton menyatakan rasa sedihnya atas kematian Aquino, yang kepadanya dia telah mengirim surat peribadi harapan untuk pemulihan ketika dia masih di hospital pada bulan Julai 2009. Clinton mengatakan bahawa Aquino "dikagumi oleh dunia kerana dia luar biasa keberanian "dalam memimpin memerangi kediktatoran. [102]

Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma menyebut Aquino "pemimpin hebat yang menjadi contoh peralihan damai menuju demokrasi di negaranya". [103]

Ratu Elizabeth II dari Inggeris, melalui Duta Besar Britain di Manila, mengirim pesan kepada rakyat Filipina yang berbunyi: "Saya sedih mendengar kematian Corazon 'Cory' Aquino mantan presiden Republik Filipina" . Dia juga menambahkan, "Saya mengucapkan takziah kepada keluarganya dan kepada rakyat Filipina. Ditandatangani, Elizabeth R". [104]

Presiden Rusia Dmitry Medvedev menyatakan dalam telegram kepada Presiden Arroyo bahawa "nama Corazon Aquino dikaitkan dengan masa reformasi yang mendalam dan transformasi demokratik masyarakat Filipina". Medvedev juga memuji simpati Aquino kepada rakyat Rusia dan sumbangannya dalam meningkatkan hubungan Rusia-Filipina. [105]

Presiden Timor-Leste José Ramos-Horta dan Wan Azizah, isteri pemimpin pembangkang Malaysia Anwar Ibrahim, datang ke Filipina untuk menyatakan simpati dan menghadiri pengebumian Aquino.

Tidak lama setelah pembebasannya dari hukuman penjara selama dua dekad pada tahun 2010, Aung San Suu Kyi dari Myanmar secara terbuka menyebut Aquino sebagai salah satu inspirasinya. Dia juga menyatakan harapan baiknya untuk putra Aquino, presiden Filipina Benigno S. Aquino III.


Sejarah Menyelam: Maria Corazon Cojuangco Aquino

Maria Corazon Cojuangco Aquino adalah pemimpin politik dan aktivis yang merupakan kesebelas dan presiden wanita pertama Filipina, berkhidmat dari tahun 1986 hingga 1992 - dia juga presiden wanita pertama di seluruh Asia . Dilahirkan pada tahun 1933, Corazon adalah tokoh paling terkenal dalam Revolusi Kekuatan Rakyat 1986 di Filipina, yang mengembalikan pemerintahan demokratik ke negara itu, mengakhiri pemerintahan diktator 20 tahun Ferdinand Marcos , menubuhkan republik Filipina Kelima. Dia dikenali sebagai bahasa sehari-hari ‘Ibu Demokrasi’ di Asia kerana kerjanya.

Corazon dilahirkan di sebuah keluarga kaya dan aktif secara politik di wilayah Tarlac di Filipina. Dia adalah anak keenam dari lapan anak, dua di antaranya meninggal ketika mereka masih muda. Adik-beradiknya adalah Pedro, Josephine, Teresita, Jose Jr., dan Maria Paz . Dia adalah valedictorian sekolah rendahnya, dan tahun-tahun sekolah menengahnya tersebar di beberapa sekolah yang berbeza ketika ibu bapanya pindah ke Amerika Syarikat - dia akhirnya lulus dari sekolah menengah di Notre Dame Convent School. Dia juga menghadiri universiti di Amerika, jurusan bahasa Perancis dengan pelajar bawah matematik di Kolej St. Vincent di New York City pada tahun 1954. Setelah menamatkan pengajian, dia kembali ke Filipina dan mula belajar undang-undang di Far Eastern University , tetapi ketika di sana dia bertemu Benigno Aquino Jr., dan menghentikan pendidikannya untuk menikah dengannya - mereka berkahwin pada Oktober 1954. Kini sudah berkahwin, Corazon melahirkan lima anak - Maria, Aurora, Benigno III, Victoria, dan Kristina. Dia dulu fasih dalam enam bahasa - bahasa ibunda Tagalog dan Kapampangan, tetapi juga bahasa Jepun, Inggeris, Perancis dan Sepanyol.

Suami Corazon Benigno, sekarang a anggota Parti Liberal Filipina, bangkit menjadi gabenor termuda di negara ini pada tahun 1961, dan kemudian senator termuda yang pernah dipilih menjadi Senat Filipina pada tahun 1967. Untuk sebahagian besar kerjaya politik suaminya, Aquino kekal sebagai suri rumah yang membesarkan anak-anak mereka dan menjadi tuan rumah kepada sekutu politik pasangannya yang akan mengunjungi banglo mereka di Quezon City. Dia tidak bergabung dengan suaminya di panggung dalam demonstrasi politiknya, kerana dia lebih suka mendengar dari khalayak. Tidak diketahui oleh masyarakat umum pada masa itu, Corazon menggunakan sebagian harta pusakanya yang berharga dan besar untuk membiayai pencalonan suaminya.

Suaminya mulai muncul sebagai penentang utama Presiden Ferdinand Marcos sekarang, dan mulai dipandang sebagai calon potensial yang dapat menggantikan Marcos dalam pilihan raya 1973. Marcos dilarang mencalonkan diri untuk penggal ketiga oleh Perlembagaan semasa, tetapi mengisytiharkan undang-undang darurat pada bulan September 1972, memulakan tempoh 14 tahun yang pada dasarnya merupakan pejabat politik satu orang. Tempoh ini melibatkan pelbagai pelanggaran hak asasi manusia terhadap penentangannya, dan siapa saja yang menghalangnya, termasuk aktivis dan wartawan, dan sayangnya, suami Corazon, pengkritik terbesarnya. Benigno adalah antara yang pertama ditangkap setelah undang-undang ditetapkan, dan dihukum mati dan dipenjarakan. Benigno, yang bertekad untuk keadilan di negaranya, memutuskan untuk mencalonkan diri dalam pilihan raya Batasang Pambansa 1978 dari dalam sel penjara sebagai pemimpin parti LABAN yang baru dibuat - Laban yang bermaksud 'bertarung' dalam bahasa Filipina. Dia gagal menang.

Pada tahun 1980, setelah 8 tahun dipenjara, Benigno mengalami serangan jantung - dan isteri Marcos, Imelda, membenarkan dia dan keluarganya pergi buangan di Amerika Syarikat jadi dia boleh mendapatkan rawatan perubatan, kerana campur tangan dari Presiden AS ketika itu Jimmy Carter. Keluarga itu tinggal di Boston selama tiga tahun, dan Corazon merasakan itu adalah hari paling bahagia dalam hidupnya ketika itu.


Sejarah - Corazon Aquino - Bibliografi sejarah - dalam gaya Harvard

Bibliografi anda: Biografi.com. 2015. [dalam talian] Terdapat di: & lthttp: //www.biography.com/people/corazon-aquino-9187250#early-years> [Diakses 16 September 2015].

Corazon Aquino | biografi - presiden Filipina

Dalam teks: (Corazon Aquino | biografi - presiden Filipina, 2015)

Bibliografi anda: Ensiklopedia Britannica. 2015. Corazon Aquino | biografi - presiden Filipina. [dalam talian] Terdapat di: & lthttp: //www.britannica.com/biography/Corazon-Aquino> [Diakses pada 16 September 2015].

Engel, K.

Corazon Aquino, presiden revolusi Filipina - Wanita Hebat dalam Sejarah

Dalam teks: (Engel, 2011)

Bibliografi anda: Engel, K., 2011. Corazon Aquino, presiden revolusi Filipina - Wanita Hebat dalam Sejarah. [dalam talian] Wanita Hebat Dalam Sejarah. Terdapat di: & lthttp: //www.amazingwomeninhistory.com/corazon-aquino-revolutionary-president-philippines/> [Diakses pada 16 September 2015].

Corazon Aquino

Dalam teks: (Corazon Aquino, 2009)

Bibliografi anda: Telegraph.co.uk. 2009. Corazon Aquino. [dalam talian] Terdapat di: & lthttp: //www.telegraph.co.uk/news/obituaries/politics-obituaries/5954965/Corazon-Aquino-former-president-of-the-Philippines-and-democrat-dies-aged- 76.html & gt [Diakses 16 September 2015].

Corazon Aquino | Presiden Filipina, 1986-92 | Obituari

Dalam teks: (Corazon Aquino | Presiden Filipina, 1986-92 | Obituary, 2009)

Bibliografi anda: penjaga. 2009. Corazon Aquino | Presiden Filipina, 1986-92 | Obituari. [dalam talian] Terdapat di: & lthttp: //www.theguardian.com/world/2009/aug/01/corazon-aquino-obituary> [Diakses pada 16 September 2015].

Cory Aquino: Presiden Filipina yang membawa demokrasi ke pulau-pulau

Dalam teks: (Cory Aquino: Presiden Filipina yang membawa demokrasi ke pulau-pulau, 2009)


Oleh HRVOJE HRANJSKI, Penulis Akhbar Bersekutu Hrvoje Hranjski, Penulis Akhbar Bersekutu -

Bekas Presiden Filipina Corazon Aquino, yang menjalani rawatan barah usus besar, telah mengambil gambarnya bersama pelajar sebelum beramai-ramai dan memberi penghormatan kepada dirinya dan mendiang suaminya Benigno & quotNinoy & quot Aquino Jr. di Kota Quezon, Metro Manila, 17 Ogos 2008. Corazon Aquino meninggal dunia pada 1 Ogos 2009.

MANILA, Filipina - Mantan Presiden Corazon Aquino, yang menyapu diktator dengan pemberontakan & # 8220 kuasa rakyat & # 8221 dan kemudian mempertahankan demokrasi dengan melawan tujuh percubaan rampasan kuasa dalam enam tahun, meninggal pada hari Sabtu, kata anaknya. Dia berusia 76 tahun.

Pemberontakan yang dipimpinnya pada tahun 1986 mengakhiri rejim 20 tahun yang menindas Ferdinand Marcos dan mengilhami tunjuk perasaan tanpa kekerasan di seluruh dunia, termasuk yang mengakhiri pemerintahan Komunis di Eropah timur.

Tetapi dia berusaha keras untuk memenuhi harapan masyarakat yang tinggi. Program pengagihan tanahnya gagal mengakhiri penguasaan ekonomi oleh golongan elit tanah, termasuk keluarganya sendiri. Kepemimpinannya, terutama dalam reformasi sosial dan ekonomi, sering tidak tegas, menyebabkan banyak sekutu terdekatnya kecewa pada akhir penggalnya.

Namun, wanita yang berkacamata dan berkacamata dengan gaun kuning tanda dagangannya tetap disayangi di Filipina, di mana dia disebut sebagai & # 8220Tita (Bibi) Cory. & # 8221

Kuning - Warna kegemaran bekas Presiden Corazon Aquino - berada di sekitar Metro Manila pada hari Sabtu ketika negara itu meratapi kematian presiden wanita pertama yang disayangi dan pahlawan pemberontakan Rakyat Kuasa yang mengembalikan demokrasi di negara ini. Bahkan tukang sapu jalanan mengerjakan tugas mereka dengan pita kuning diikat di kepala mereka berkenaan dengan & quotCory & quot Aquino.

& # 8220Dia tegas dan berfikiran tunggal dalam satu tujuan, dan itu adalah untuk menghapus semua sisa pemerintahan diktator, & # 8221 Raul C. Pangalangan, mantan dekan Sekolah Undang-undang di Universiti Filipina, mengatakan awal bulan ini . & # 8220Kita semua berhutang budi padanya. & # 8221

Anak lelakinya, Senator Benigno & # 8220Noynoy & # 8221 atau Aquino III, berkata ibunya meninggal pada pukul 3:18 pagi Sabtu (1918 GMT Jumaat).

Aquino didiagnosis menghidap barah usus besar tahun lalu dan dikurung di hospital Manila selama lebih dari sebulan. Anaknya mengatakan barah itu merebak ke organ lain dan dia terlalu lemah untuk meneruskan kemoterapi.

Penyokong telah melakukan doa harian untuk Aquino di gereja-gereja di Manila dan di seluruh negara selama sebulan. Misa dijadualkan pada hari Sabtu kemudian, dan pita kuning diikat di atas pokok di sekitar kawasan kejiranannya di bandar Quezon.

Presiden Gloria Macapagal Arroyo, yang sedang dalam lawatan rasmi ke Amerika Syarikat, mengatakan dalam satu kenyataan bahawa & # 8220 seluruh negara berkabung & # 8221 Aquino & # 8217 kematian. Arroyo menyatakan tempoh berkabung nasional dan mengumumkan pengebumian negara akan diadakan untuk mendiang presiden.

Stesen TV pada hari Sabtu menjalankan rakaman Aquino & # 8217s bersama-sama dengan doa sementara bekas pembantunya dan penyokongnya mengucapkan takziah.

& # 8220Hari ini negara kita kehilangan seorang ibu, & # 8221 kata mantan Presiden Joseph Estrada, memanggil Aquino & # 8220a wanita yang mempunyai kekuatan dan kemurahan hati. & # 8221

Malah pengasas Parti Komunis yang diasingkan Jose Maria Sison, yang dibebaskan oleh Aquino dari penjara pada tahun 1986, memberi penghormatan dari Belanda.

Kemungkinan Aquino & # 8217 meningkat pada tahun 1983 ketika suaminya, ketua pembangkang Benigno & # 8220Ninoy & # 8221 Aquino Jr., dibunuh di landasan lapangan terbang antarabangsa Manila & # 8217 ketika dia kembali dari pengasingan di Amerika Syarikat untuk mencabar Marcos, musuh lama.

Pembunuhan itu menimbulkan kemarahan banyak rakyat Filipina dan melancarkan gerakan pembangkang yang luas yang mendorong Aquino menjadi pemimpin negara.

& # 8220Saya tidak tahu apa-apa mengenai jawatan presiden, & # 8221 dia menyatakan pada tahun 1985, setahun sebelum dia bersetuju untuk menentang Marcos, menyatukan pembangkang, komuniti perniagaan, dan kemudian pasukan bersenjata untuk mengusir diktator.

Maria Corazon Cojuangco dilahirkan pada 25 Januari 1933, dalam keluarga kaya dan berpolitik di Paniqui, kira-kira 75 batu (120 kilometer) utara Manila.

Dia bersekolah di sekolah swasta di Manila dan memperoleh ijazah dalam bahasa Perancis dari College of Mount St. Vincent di New York. Pada tahun 1954 dia berkahwin Ninoy Aquino, keluarga keluarga politik lain yang sangat bercita-cita tinggi. Dia bangkit dari gabenor wilayah menjadi senator dan akhirnya ketua pembangkang.

Marcos, yang dipilih sebagai presiden pada tahun 1965, mengisytiharkan undang-undang tentera pada tahun 1972 untuk mengelakkan had jangka masa. Dia menghapuskan Kongres dan memenjarakan suami Aquino & ribuan penentang, wartawan dan aktivis tanpa tuduhan. Aquino menjadi pendiri, kepercayaan, pembawa pesanan dan jurucakap politik suaminya.

Sebuah mahkamah tentera menjatuhkan hukuman mati kepada suaminya kerana didakwa mempunyai kaitan dengan pemberontak komunis tetapi, di bawah tekanan dari Presiden A.S. Jimmy Carter, Marcos membenarkannya pergi pada Mei 1980 untuk pembedahan jantung di A.S.

Itu adalah permulaan pengasingan selama tiga tahun. Dengan suaminya di Universiti Harvard mengadakan pengadilan dengan rakan-rakan buangan, akademik, wartawan dan pelawat dari Manila, Aquino adalah ibu rumah tangga yang tenang, membesarkan lima anak mereka dan menghidangkan teh. Jauh dari kegilaan politik Filipina, dia menggambarkan tempoh itu sebagai yang terbaik dalam perkahwinan mereka.

Benigno (Ninoy) Aquino, suami Corazon Aquino & # 039s, adalah pemimpin penentang Filipina terhadap Ferdinand Marcos. Dia mati ditembak pada tahun 1983 ketika dia kembali ke Filipina.

Hari-hari halcyon berakhir ketika suaminya memutuskan untuk kembali untuk mengumpulkan semula pembangkang. Semasa dia dan anak-anak tinggal di Boston, dia terbang ke Manila, di mana dia ditembak ketika dia menuruni tangga dari pesawat.

Pemerintah menyalahkan suspek pemberontak komunis, tetapi siasatan selanjutnya menunjukkan seorang askar yang mengantarnya dari pesawat pada 21 Ogos 1983.

Aquino mendengar pembunuhan itu dalam panggilan telefon dari seorang wartawan Jepun. Dia teringat mengumpulkan anak-anak dan, sebagai wanita yang sangat beragama, berdoa untuk mendapatkan kekuatan.

& # 8220Selama penahanan Ninoy & # 8217an dan sebelum presiden saya, saya sering bertanya mengapa selalu kita harus berkorban, & # 8221 katanya dalam wawancara tahun 2007 dengan Bintang Filipina surat khabar. & # 8220Dan kemudian, ketika Ninoy meninggal dunia, saya akan berkata, & # 8216Mengapa sekarang saya harus? & # 8217

Dia kembali ke Filipina tiga hari kemudian. Satu minggu selepas itu, dia memimpin prosesi pengebumian terbesar yang pernah dilihat Manila. Anggaran orang ramai adalah setinggi 2 juta.

Dengan penentangan masyarakat terhadap Marcos, dia mengejutkan bangsa itu pada November 1985 dengan mengadakan pemilihan cepat dalam usaha untuk mempertahankan mandatnya. Pembangkang, termasuk Uskup Agung Manila Kardinal Jaime L. Sin, mendesak Aquino untuk mencalonkan diri.

Selepas kempen sengit, undi diadakan pada 7 Februari 1986. Majlis Nasional mengisytiharkan Marcos sebagai pemenang, tetapi wartawan, pemerhati asing dan pemimpin gereja menuduh penipuan besar-besaran.

Ferdinand Marcos terpilih sebagai presiden Filipina pada tahun 1965. Pada tahun 1972 dia mengenakan undang-undang tentera dan merampas kuasa diktator. Protes besar selama empat hari yang dikenali sebagai People Power Movement memaksanya keluar dari pejabat pada tahun 1986 dan mengembalikan demokrasi di Filipina.

Dengan hasil perselisihan, sekelompok perwira tentera bersekongkol melawan Marcos pada 22 Februari dan bersembunyi dengan kekuatan kecil di kem tentera di Manila.

Selama tiga hari berikutnya, beratus-ratus ribu rakyat Filipina menyahut seruan Gereja Katolik Roma untuk membendung jalan raya yang luas di hadapan kem untuk mengelakkan serangan oleh pasukan Marcos.

Pada hari ketiga, bertentangan dengan nasihat keselamatannya, Aquino muncul di tempat tunjuk perasaan di samping para pemberontak, yang diketuai oleh Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile dan Letnan Jeneral Fidel Ramos, naib ketua pegawai tentera dan sepupu Marcos & # 8217.

Dari platform sementara, dia menyatakan: & # 8220 Buat pertama kalinya dalam sejarah dunia, penduduk awam dipanggil untuk mempertahankan tentera. & # 8221

Ketua tentera berjanji setia kepada Aquino dan menuduh Marcos memenangi pilihan raya dengan penipuan.

Presiden A.S. Ronald Reagan, penyokong lama Marcos, memanggilnya untuk mengundurkan diri. & # 8220 Percubaan untuk memanjangkan hayat rejim sekarang dengan keganasan adalah sia-sia, & # 8221 kata Gedung Putih. Pegawai Amerika menawarkan untuk terbang Marcos keluar dari Filipina.

Pada 25 Februari, Marcos dan keluarganya pergi ke Pangkalan Udara Clark yang dikendalikan A.S. di luar Manila dan terbang ke Hawaii, di mana dia meninggal tiga tahun kemudian.

Pada hari yang sama, Aquino dilantik sebagai pemimpin wanita pertama Filipina & # 8217.

Presiden Ronald Reagan dan Presiden Filipina Corazon Aquino bertemu pada 17 September 1986 di pejabat Oval White House di Washington.

Seiring berjalannya waktu, euforia merosot ketika orang ramai menjadi tidak sabar dan Aquino lebih defensif ketika dia berjuang untuk menavigasi perairan politik yang khianat dan membangun pakatan untuk mendorong agendanya.

& # 8220Orang dulu membandingkan saya dengan presiden yang ideal, tetapi dia tidak wujud dan tidak pernah wujud. Dia tidak pernah hidup, & # 8221 katanya dalam wawancara Bintang Filipina 2007.

Kanan menyerangnya kerana membuat serangan kepada pemberontak komunis dan kiri, kerana melindungi kepentingan pemilik tanah kaya.

Aquino menandatangani rang undang-undang pembaharuan agraria yang hampir mengecualikan ladang besar seperti ladang gula keluarganya daripada diedarkan kepada petani tanpa tanah.

Ketika petani membuat tunjuk perasaan di luar Istana Presiden Malacanang pada 22 Januari 1987, tentera melepaskan tembakan, membunuh 13 dan melukai 100 orang.

Pertumpahan pertumpahan darah dengan pemberontak komunis, yang telah memancing penentangan terhadap Marcos tetapi tidak berpuas hati dengan Aquino.

Baru-baru ini pada tahun 2004, sekurang-kurangnya tujuh pekerja terbunuh dalam pertempuran dengan polis dan tentera di ladang keluarga, Hacienda Luisita, kerana penolakannya untuk mengagihkan tanahnya.

Aquino juga berusaha untuk berunding dengan pemisah Muslim di selatan Filipina, tetapi sedikit kemajuan.

Di sebalik gambaran umum mengenai janda yang lemah dan rentan, Aquino adalah seorang wanita berketurunan besi yang menolak kritikan sebagai penipu cemburu. Dia tahu bahawa dia harus bertindak keras untuk menghormati budaya macho Filipina & # 8217.

& # 8220Saat saya hanya tinggal dengan beberapa orang kawan rapat, saya memberitahu mereka, & # 8216OK, anda tidak menyukai saya? Lihat alternatifnya, & # 8217 dan yang mematikannya, & # 8221 katanya kepada televisyen NBC America & # 8217 dalam wawancara 1987.

Jangka masa hukumannya dicetuskan oleh percubaan rampasan kuasa berulang - kebanyakannya dilakukan oleh pegawai yang sama yang bangkit menentang Marcos dan merasakan mereka telah ditolak bahagian kuasa mereka yang adil. Percubaan paling serius berlaku pada bulan Disember 1989 apabila hanya jejambat jet A.S. yang menghalang pasukan pemberontak untuk menjatuhkannya.

Memandangkan hubungan yang merosakkan dengan Amerika Syarikat, Aquino berusaha sia-sia untuk menyekat suara Senat yang bersejarah untuk memaksa A.S. keluar dari dua pangkalan utamanya di Filipina.

Pada akhirnya, Tentera Udara A.S. menarik diri dari Pangkalan Udara Clark pada tahun 1991 setelah letusan Gunung Pinatubo memaksa pengungsiannya dan menyebabkannya rosak teruk. Kapal Amerika yang terakhir meninggalkan Pangkalan Tentera Laut Subic Bay pada bulan November 1992.

bekas Wanita Pertama Filipina Imelda Marcos melancarkan barisan aksesori barunya, 2006

Setelah mengundurkan diri pada tahun 1992, Aquino tetap aktif dalam aspek sosial dan politik. Sehingga didiagnosis menghidap barah usus pada bulan Mac 2008, dia menyertai rapat umum yang menuntut pengunduran diri Presiden Arroyo atas tuduhan mencabul undi dan rasuah.

Dia menjauhkannya dari janda lain yang terkenal, bekas wanita pertama yang flamboyan Imelda Marcos, yang dibenarkan pulang ke Filipina pada tahun 1991.

Marcos telah memanggil Aquino sebagai perampas dan diktator, walaupun dia kemudian memimpin doa untuk Aquino pada bulan Julai 2009 ketika yang terakhir dimasukkan ke hospital. Kedua-duanya tidak pernah berdamai.


Kepresidenan Corazon Aquino yang Bermasalah

Kurang dari tujuh bulan setelah dia berkuasa dalam pemberontakan yang damai yang disambut di seluruh dunia, Presiden Corazon Aquino berada dalam masalah.

Ketika dia menuju ke Washington untuk pertemuan pertama yang penting dengan Presiden Reagan minggu ini, janda berusia 53 tahun, yang biasanya dikenali di sini sebagai "Cory," tetap sangat popular di kalangan 55 juta rakan senegaranya.

Tetapi untuk semua kesungguhan dan niat baiknya yang tidak diragukan, ada tanda-tanda pesimisme yang semakin meningkat mengenai kemampuannya menangani masalah negara. Euforia yang menyertainya "revolusi kekuasaan rakyat" telah memberi gambaran bahawa masalah ini dapat menimpanya dalam masa-masa sukar di masa depan.

Pemerintahannya semakin dirasakan sedang tergelincir di tengah-tengah bangkai kapal yang ditinggalkan oleh pentadbiran bencana Presiden Ferdinand Marcos yang digulingkan. Tetapi itu juga ditimbang dengan masalah pembuatannya sendiri. Walaupun dia memegang jalan tengah dan melakukan yang terbaik untuk pengadil pertikaian di Kabinetnya yang beranggotakan 26 orang, pasukan sentrifugal dapat melepaskan koalisi yang tidak berat sebelah, dipengaruhi oleh kesetiaan pelbagai pihak, perbezaan ideologi dan pertembungan keperibadian.

Mengatasi masalahnya telah menjadi keuntungan baru oleh kiri radikal, kesetiaan beberapa elemen dalam tentera yang dipersoalkan, kegagalan komuniti perniagaan untuk membuat pelaburan yang dijangkakan, situasi buruh yang tidak menentu, perseteruan di seluruh negara atas pelantikan lebih dari 1.600 gabenor dan walikota , dan kemungkinan bahawa pemerintah Aquino tidak akan mempunyai kawalan berkesan terhadap Kongres masa depan.

Penilaian ini dibuat berdasarkan wawancara dengan pegawai pemerintah, pegawai tentera, pemberontak komunis, pemimpin gereja, diplomat dan pelbagai sumber lain di berbagai tempat di negara ini sejak beberapa bulan terakhir.

"Sebahagian dari masalahnya adalah bahawa Cory, yang telah berkuasa sebagai semacam simbol yang memimpin kumpulan yang berperang, tidak cenderung mengganggu pertengkaran kerana dia ingin berada di atas segalanya," kata seorang menteri Kabinet. "Dia tahu dia sangat popular, tetapi bahayanya adalah semua pertengkaran ini mungkin akan menelannya."

Dia menambahkan: "Tidak ada keraguan bahawa di mana sahaja Cory pergi, dia telah memikat orang. Dia jujur ​​dan memperlakukan dirinya dengan nada moral yang tinggi. Tetapi adakah dia akan berakhir seperti Jimmy Carter?"

Ekspresi keprihatinan serupa telah disiarkan oleh penyokong Aquino terkemuka lainnya, terutama uskup agung Manila, Kardinal Jaime Sin. Pemimpin rohani dari negara Katolik Rom yang didominasi ini, satu-satunya negara Kristian di Asia, Sin berperan dalam menggerakkan gereja untuk menyokong "revolusi" pimpinan tentera yang mendorong Marcos ke pengasingan di Hawaii.

"Perpecahan menunjukkan kepalanya yang sangat jelek," kata Sin dalam sebuah homili baru-baru ini yang bertujuan untuk bertengkar dengan pegawai pemerintah. "Keuntungan revolusi sedikit demi sedikit hilang."

Seperti Sin, banyak pihak yang mengkritik pemerintahan Aquino sangat menginginkan presidennya berjaya. "Saya ingin melihatnya membuatnya seperti yang saya mahukan," kata seorang atase tentera barat. "Tapi dia dikelilingi oleh harimau dan buaya."

Dalam satu wawancara Selasa, Aquino tidak menafikan bahawa pesimisme mengenai kesatuan pemerintahnya telah muncul, tetapi dia memperbarui kesabaran dan pemahaman.

"Saya rasa ada harapan yang sangat besar," katanya. "Banyak orang percaya bahawa dalam masa enam bulan yang singkat, banyak masalah kita akan diselesaikan. Saya rasa ini telah mengecewakan sebahagian daripada mereka." Di sisi lain, tambahnya, banyak orang Filipina "menyedari bahawa dengan besarnya masalah dan sumber daya kita yang terbatas, pemerintah tidak dapat bertindak secepat yang mereka inginkan dalam menyelesaikan masalah ini." Dia menunjukkan bahawa dia banyak menggunakan pelaburan asing untuk menjana lebih banyak pekerjaan.

Aquino juga mengadu bahawa beberapa masalahnya dibesar-besarkan oleh akhbar tempatan yang tidak terikat. Manila sendiri kini mempunyai 24 surat khabar harian yang lapar, yang bersaing untuk diedarkan dengan jumlah hanya sekitar 2 juta.

Sesungguhnya, kes boleh dibuat untuk optimisme yang dinyatakan secara terbuka oleh pentadbiran Reagan dan pegawai A.S. yang lain, seperti Pengerusi Jawatankuasa Perhubungan Luar Negeri Senat Richard G. Lugar (R-Ind.), Yang berkunjung ke sini pada bulan Ogos.

Setelah menjadi terkenal dalam politik dengan pembunuhan suaminya pada tahun 1983, pemimpin pembangkang Benigno Aquino Jr., bekas suri rumah itu jelas telah "berkembang dalam pekerjaan" dan terus memperoleh lebih banyak kepercayaan sebagai presiden ketujuh Filipina.

Kesetiaan Marcos masih berpotensi untuk mengganggu dan melancarkan keganasan terhadap pemerintah Aquino, tetapi mereka tidak menimbulkan ancaman serius untuk menjatuhkannya. Marcos yang digulingkan, yang berusia 69 hari Khamis, telah berubah menjadi suara merengut di padang gurun Hawaii, mengeluarkan peringatan mengerikan bahawa Perang Dunia III akan meletus di Filipina kecuali dia kembali berkuasa. Sama tidak masuk akal, isterinya, Imelda, kini mengeluh bahawa Aquino memakai salah satu dari 3,000 pasang kasut yang ditinggalkannya di Istana Malacanang.

Selain menunjukkan keyakinan diri yang lebih tinggi, Aquino telah menegakkan reputasinya untuk akal sehat, kejujuran dan integriti - kebajikan yang umumnya dipersetujui sangat diperlukan di negara ini hari ini setelah era Marcos. Dan, seperti yang dia katakan tidak mempunyai cita-cita untuk berkuasa, Aquino menyatakan tekad untuk berjaya.

"Saya tidak mudah berputus asa," katanya dalam wawancara. "

Namun, banyak sumber setuju, alasan pesimisme mengenai pemerintahannya hari ini melebihi faktor positif.

Dalam wawancara itu, Aquino mengatakan bahawa dia bukan ahli parti politik, walaupun dia mencalonkan diri sebagai presiden di bawah panji parti naib presidennya. Dia menolak saranan penyokong agar dia membentuk partinya sendiri, menjelaskan bahawa "ada cukup banyak parti politik dan aku tidak mahu menambah kekeliruan."

Sebilangan penyokong takut bahawa penghinaan kerana mengotorkan tangannya dalam politik akan semakin merosakkan keberkesanan pemerintahannya ketika rakyat Filipina mengundi dalam pilihan raya tempatan dan perundangan yang dijadualkan tahun depan.

"Akibatnya, dia melepaskan kepemimpinan politik, dan ini akan membawa kesan yang sangat berbahaya di Kongres," kata walikota sebuah kota provinsi yang besar. "Sebagai orang yang apolitik, dia tidak dapat mengkonseptualisasikan perlunya organisasi politik mendukung presidennya. Dinamika pemerintahan tidak dirasakan olehnya. Dia mengharapkan orang mengikutinya kerana dia memiliki niat baik."

Berbeza dengan pergeseran tanpa arah yang banyak dikaitkan dengan pemerintahan Aquino, pemberontak komunis dan sekutu kiri mereka telah muncul sebagai satu-satunya kekuatan bersatu dengan tujuan yang jelas dan bersama. Kiri telah pulih, baik sumber pemberontak dan tentera setuju, dari pengasingan dan kekacauan yang ditunjukkannya segera setelah "revolusi" 22-25 Februari yang membawa Aquino berkuasa setelah kemenangan yang dituntut oleh Marcos dalam pemilihan presiden yang dicurangi.

Dalam pengakuan masyarakat umum tentang "kesalahan taktik besar," Parti Komunis Filipina mengakui pada bulan Mei bahawa ia telah melakukan kesalahan untuk mempromosikan boikot pilihan raya nasional 7 Februari, sebuah kebijakan yang mengasingkannya dari pergolakan anti-Marcos yang diikuti. Sekarang, setelah periode "kritik diri dan pembetulan", termasuk perubahan kepemimpinan, pihak yang dilarang dan sayap bersenjatanya, Tentera Rakyat Baru (NPA), telah menyesuaikan strategi mereka dan muncul lagi untuk maju dalam 17 tahun mereka -perang "perang rakyat."

Pendekatan yang Disoal kepada Pemberontakan

Sementara itu, unsur-unsur angkatan bersenjata 250.000 anggota negara itu tampak semakin kecewa dengan apa yang mereka lihat sebagai pendekatan naif pentadbiran Aquino terhadap pemberontakan dan pengaruh komunis dalam pemerintahan. Beberapa pegawai yang dekat dengan Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile, tentera salib antikomunis terkemuka di Filipina, kini secara terbuka membincangkan prospek untuk melakukan kudeta militer pada suatu masa nanti jika pergerakan kiri yang dirasakan menjadi tidak dapat ditoleransi.

"Sekiranya Cory Aquino dilihat terus bersikap lemah lembut terhadap komunis hingga mereka menjadi terlalu kuat, dia harus bersaing dengan tentera yang sangat gelisah," kata seorang anggota gerakan reformasi angkatan bersenjata yang memelopori pemberontakan terhadap Marcos. "Sekiranya tentera harus melancarkan gerakan pembetulan, saya rasa tidak akan buruk bagi rakyat Filipina," tambahnya. Dia mengatakan tidak akan ada "peraturan militer" dan bahawa tentera "hanya akan membunuh beberapa NPA."

Ekonomi, yang begitu rusak oleh "kapitalisme kroni" dan penjarahan sepenuhnya dari pemerintahan Marcos selama 20 tahun, telah menunjukkan tanda-tanda peningkatan. Tetapi ada kebimbangan yang meluas bahawa keuntungan mungkin terlalu kecil dan terlalu lambat untuk menyelesaikan beberapa penyebab utama pemberontakan tersebut.

Menyumbang kepada kebimbangan ini adalah kesedaran bahawa Amerika Syarikat, untuk semua niat baiknya terhadap pemerintah Aquino, akan terbukti tidak mampu memberikan bantuan besar-besaran yang diharapkan oleh banyak orang di sini sebagai Pelan Marshall baru untuk Filipina.

Sebahagian dari masalahnya adalah bahawa komuniti perniagaan, yang memberikan sokongan penting untuk Aquino dalam pemilihan Februari, terperangkap dalam situasi Catch-22. Ahli perniagaan enggan melabur kerana ketidakpastian yang timbul terutamanya dari pemberontakan komunis. Tetapi kemajuan dalam mengurangkan pemberontakan sangat bergantung pada perubahan ekonomi, yang memerlukan keyakinan perniagaan dan pelaburan baru. Aquino yang kesal membuat keadaan menjadi lebih buruk, beberapa peniaga percaya, dengan secara terbuka memarahi komuniti perniagaan dalam pidato baru-baru ini, menuduhnya tidak tahu malu.

Kekhawatiran utama bagi komuniti perniagaan adalah gelombang serangan yang dialaminya sejak Aquino menjawat jawatan presiden dan melantik seorang peguam hak asasi kiri, Augusto Sanchez, sebagai menteri buruh. Sebilangan besar mogok telah dilakukan oleh militan Kilusang Mayo Uno (Gerakan 1 Mei), sebuah persekutuan buruh yang dikuasai oleh Parti Komunis. Sejauh ini tahun ini, Kementerian Tenaga Kerja telah mencatat 428 mogok, angka yang sudah melebihi 371 mogok yang disebut pada tahun 1985.

Punca masalah lain bagi pemerintah Aquino adalah Suruhanjaya Perlembagaan, sebuah badan yang dianggotai oleh 48 anggota yang dilantik oleh Aquino pada bulan Mei untuk menyusun perlembagaan baru yang akan membuka jalan bagi pemilihan tempatan dan perundangan, mungkin awal tahun depan.

Suruhanjaya itu, yang dilanda pertengkaran dan perdebatan panjang antara blok kiri minoriti dan majoriti yang lebih konservatif, telah melewati tarikh akhir tidak rasmi yang ditetapkan oleh Aquino untuk menyelesaikan tugasnya. Dalam proses itu, ia telah membahas bidang-bidang yang dirasakan oleh beberapa pengkritik lebih baik diserahkan kepada badan perundangan, seperti menetapkan nisbah ekuiti asing dalam perusahaan perniagaan, subjek perdebatan sengit yang menyebabkan jalan keluar oleh blok kiri di tengah kecaman apa yang disebutnya "kezaliman majoriti."

Begitu banyak klausa yang dimasukkan ke dalam piagam tersebut, tulis seorang pengkritik komisi, kolumnis Maximo Soliven, bahawa "Saya terkejut bahawa hingga kini tidak ada yang menyarankan bahawa draf perlembagaan menetapkan jenama ubat gigi untuk digunakan oleh setiap orang Filipina."

Menurut seorang menteri Kabinet dan sumber politik lain, komisi tersebut mungkin telah melemparkan halangan besar di depan pemerintah Aquino dengan meluluskan peruntukan untuk badan legislatif bicameral yang terdiri dari Senat yang dipilih secara nasional dan Dewan Perwakilan yang dipilih oleh daerah. Sumber-sumber mengatakan bahawa, berdasarkan pengalaman masa lalu, sistem seperti itu cenderung terbukti membosankan dan memakan masa. Para senator cenderung menghabiskan waktu mereka sebagai presiden masa depan, kata mereka, dan daerah - dan bukannya di seluruh wilayah - pemilihan perwakilan telah berfungsi untuk mengabadikan dinasti panglima perang politik. Badan perundangan unicameral mungkin lebih sesuai untuk Filipina, kata pemerhati ini.

"Dompet dan undang-undang akan dikendalikan oleh Kongres, dan ini akan menjadi yang paling bebas yang pernah anda lihat dalam sejarah negara ini," kata seorang menteri Kabinet. Mengingat keadaan politik yang rapuh dan perpecahan dalam gabungan Aquino, dia meramalkan, "Pemerintah akan kehilangan kawalan Kongres dan tidak akan dapat mencapai apa-apa. Pada akhirnya, sistem bicameral akan lebih kondusif untuk pemerintahan yang buntu."

Mungkin faktor yang paling memecahbelahkan dalam pemerintahan Aquino adalah pelantikan "pegawai yang bertugas" untuk menggantikan 74 gabenor, 60 walikota bandar dan 1,520 walikota bandar dan desa yang dipilih atau dilantik di bawah pemerintahan Marcos. Pelantikan itu menjadi tanggungjawab menteri pemerintah tempatan, Aquilino Pimentel Jr., bekas walikota yang bercita-cita tinggi yang pernah dipenjarakan oleh Marcos atas tuduhan penindasan kerana didakwa membantu pemberontak komunis.

Pimentel adalah pemimpin parti PDP-Laban, kumpulan kiri-kanan yang diketuai oleh saudara presiden, Jose (Peping) Cojuangco.Anggota United Nationalist Democratic Organisation, sebuah parti pesaing yang dikenali sebagai UNIDO dan diketuai oleh Naib Presiden Salvador Laurel, telah menuduh Pimentel melantik sebilangan anggota partinya sendiri sebagai gabenor dan walikota untuk memajukan aspirasi presidennya sendiri. Pimentel menafikan perkara ini.

Walaupun begitu, jelas bahawa nasib UNIDO Laurel telah merosot di bawah pemerintahan Aquino, dan dia secara terbuka telah membincangkan prospek untuk bersekutu dengan kumpulan pembangkang konservatif, Parti Nacionalista, dalam pemilihan lokal dan kongres yang akan datang. Parti yang terakhir dibentuk baru-baru ini oleh anak didik Menteri Pertahanan Enrile dan secara luas dilihat sebagai wahana untuk cita-cita presidennya sendiri. Sebilangan besar anggotanya adalah pembelot dari parti Gerakan Masyarakat Baru Marcos yang pernah berkuasa, yang berpecah setelah penggulingannya.

Semua ini menimbulkan kemungkinan, menurut penganalisis politik, bahawa PDP-Laban akan berbaris dalam pilihan raya berikutnya dengan Partido Ng Bayan yang baru dibentuk, yang pada dasarnya adalah parti komunis yang sah yang disatukan oleh Jose Maria Sison, ketua pengasas Parti Komunis Filipina, dan Bernabe Buscayno, alias Komander Dante, pemimpin asal Tentera Rakyat Baru komunis. Kedua-duanya dibebaskan dari penjara oleh Aquino.

Pada kongres pendirian Partido Ng Bayan di Manila pada 30 Ogos, Sison mengatakan penyertaan parti itu dalam pilihan raya akan menjadi "sekunder" kepada "bentuk-bentuk perjuangan yang luar biasa", yang tidak dia tentukan. Pegawai parti mengatakan mereka akan memenangkan 20 persen dari 1,900 jawatan yang akan dipertaruhkan dalam pemilihan tempatan dan kongres.

Menurut para pemimpin komunis bawah tanah, pembentukan Partido Ng Bayan mencerminkan perubahan besar dalam strategi Parti Komunis.


Sumber:

Anderson, Harry. "Pemberontakan di Manila," dalam Minggu Berita. Jilid 110, tidak. 10. 7 September 1987, hlm. 26-29.

Aquino, Benigno S., Jr. Perjanjian dari Sel Penjara. Manila: Benigno S. Aquino, Yayasan Jr, 1984.

"Aquino, Corazon," dalam Buku Tahunan Biografi Semasa 1986. NY: H.W. Wilson, hlm. 16–20.

"Benigno Aquino," dalam Elizabeth Devine, ed. Obituari Tahunan 1983. Chicago: St. James Press, 1984.

Bonner, Raymond. Bersenang-senang dengan Diktator: The Marcoses dan Pembentukan Dasar Amerika. NY: Buku Vintage, 1988.

——. "Washington's Filipina," di Penduduk New York. Jilid 65, tidak. 37. 30 Oktober 1989, hlm 112–118.

Browne, Ray B., ed. Wira dan Pahlawan Kontemporari. Detroit, MI: Penyelidikan Gale, 1990.

Buss, Claude A. Cory Aquino dan Rakyat Filipina. Stanford, CA: Persatuan Alumni Stanford, 1987.

Clines, Francis X. "Corazon Aquino: Menyatukannya," dalam Perkhidmatan Biografi New York Times. April 1986, hlm. 543–545.

"Corazon Aquino," dalam Perkhidmatan Biografi New York Times. Disember 1985, hlm. 1488.

Crisostomo, Isabelo T. Cory: Profil Presiden. Bandar Quezon: J. Kriz, 1986.

Fallows, James. "Budaya yang Rosak," di Bulanan Atlantik. Jilid 260, tidak. 5. November 1987, hlm. 49-54, 56-58.

Goodno, James B. Filipina: Tanah Janji yang Pecah. London: Zed Books, 1991.

Harper, Peter, dan Laurie Fullerton. Buku Panduan Filipina. Edisi ke-2. Chico, CA: Penerbitan Bulan, 1994.

"Di Sini Saya Hanya Dua Hari dan Anda Mengharapkan Keajaiban," dalam Masa. Jilid 127, tidak. 10. 10 Mac 1986, hlm. 18.

Dokumen Bersejarah tahun 1986. Washington, DC: Suku Tahunan Kongres, 1987.

Joaquin, Nick. The Aquinos of Tarlac: Esei mengenai Sejarah sebagai Tiga Generasi. Manila: Cacho Hermanos, 1983.

Karnow, Stanley. Dalam Gambar Kami: Empayar Amerika di Filipina. NY: Rumah Rawak, 1989.

Komisar, Lucy. Corazon Aquino: Kisah Revolusi. NY: George Braziller, 1987.

Mydans, Seth. "Puan Aquino yang dilengkapkan," di Majalah New York Times. 15 November 1987, hlm. 42–43.

Stewart, William. "Temu ramah dengan Corazon Aquino," dalam Masa. Jilid 128, tidak. 12. 22 September 1986, hlm. 55.

Wilhelm, Maria, dan Peter Carlson. "Masalah Kehormatan Keluarga," dalam Orang Mingguan. Jilid 25, tidak. 11. 17 Mac 1986, hlm 34–39.

John Haag , Profesor Sejarah Bersekutu, University of Georgia, Athens, Georgia

Memetik artikel ini
Pilih gaya di bawah ini, dan salin teks untuk pustaka anda.

"Aquino, Corazon (1933—)." Wanita dalam Sejarah Dunia: Ensiklopedia Biografi. . Ensiklopedia.com. 19 Jun 2021 & https://www.encyclopedia.com & gt.

"Aquino, Corazon (1933—)." Wanita dalam Sejarah Dunia: Ensiklopedia Biografi. . Diakses pada 19 Jun 2021 dari Encyclopedia.com: https://www.encyclopedia.com/women/encyclopedias-almanacs-transcripts-and-maps/aquino-corazon-1933

Gaya petikan

Encyclopedia.com memberi anda kemampuan untuk memetik entri rujukan dan artikel mengikut gaya umum dari Persatuan Bahasa Moden (MLA), The Chicago Manual of Style, dan American Psychological Association (APA).

Dalam alat "Cite this article", pilih gaya untuk melihat bagaimana semua informasi yang tersedia terlihat ketika diformat sesuai dengan gaya itu. Kemudian, salin dan tampal teks ke dalam daftar pustaka anda atau karya yang disebut.


Tonton videonya: KILLDO