Pernahkah ada kejadian perdamaian dunia yang lengkap (atau hampir)? [pendua]

Pernahkah ada kejadian perdamaian dunia yang lengkap (atau hampir)? [pendua]


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya sekarang berusia 55 tahun, dan walaupun saya tidak pernah melalui Perang Dunia, terdapat banyak konflik besar dalam hidup saya - Perang Dingin, 'masalah' di Ireland Utara, Perang Teluk 1 dan 2. Pernah ada masa ketika keadaan agak damai?


Mungkin tidak ada jangka masa yang cukup lama. Sekiranya anda mencari di seluruh dunia, anda selalu dapat melihat ada peperangan di suatu tempat. Sekiranya anda mengehadkan ke Eropah, secara umum dapat diterima bahawa tempoh selepas kekalahan Napoleon adalah damai. Sememangnya dalam tempoh dari kekalahan Napoleon pada tahun 1815 dan perang Krimea pada tahun 1853 kuasa Eropah tidak saling berperang. Tetapi ada perang Kemerdekaan Yunani, dan perang Rusia-Turki yang hampir berterusan. (Saya tidak mengira revolusi). Sekiranya anda mengambil Amerika Utara, tidak ada perang sejak tahun 1920 (revolusi Mexico). Sudah tentu dalam tempoh ini, AS dan Kanada mengambil bahagian dalam perang di luar negara. Oleh itu, terdapat masa damai yang lama (beberapa generasi) di sebahagian besar dunia.

Terdapat masa damai yang lama di Empayar Rom (dari Nerva hingga Marcus Aurelius, 82 tahun). Seperti yang dikatakan Gibbon, tidak pernah sebelum atau lagi penduduk sebegitu besar hidup dalam kedamaian dan kesejahteraan. Tetapi seseorang harus mengabaikan perang di pinggiran Empayar yang hampir berterusan.

Secara umum, perang adalah pekerjaan kegemaran manusia, sama ada kita suka atau tidak.

EDIT. Di Wikipedia, terdapat "Senarai perang" bertahun-tahun. Anda dapat melihat bahawa tidak ada tahun tanpa perang di suatu tempat.


10 Tanda Reinkarnasi Yang Mendapatkan Anda & # 8217 Pernah Telah Kesini

Adakah anda pernah merasa seperti anda pernah berada di sini sebelum ini? Adakah anda mempunyai kilat kehidupan sebelumnya yang membuat anda percaya pada reinkarnasi? Pernahkah anda mengalami sensasi bahawa orang Perancis memanggil déjà vu?

Mungkinkah semua perasaan ini ada di kepala anda, atau ada yang lebih dari itu? Sekiranya anda pernah mengalami deja vu, maka anda berada dalam syarikat yang baik. Hampir semua orang di seluruh dunia mengaku pernah merasakannya sekurang-kurangnya sekali dalam hidup mereka.

Terdapat sesuatu yang mistik mengenai lawatan ke tempat yang tidak pernah anda alami, dan tiba-tiba, semuanya kelihatan tidak asing lagi. Walaupun banyak orang mungkin menyingkirkan satu kejadian sebagai kebetulan, apabila perkara itu terus berlaku, ia perlu disiasat.

Mungkinkah perasaan déjà vu yang menakutkan anda adalah kilas balik kehidupan sebelumnya, atau hanya kekuatan cadangan? Kepercayaan dalam reinkarnasi atau transmigrasi bukanlah trend zaman baru kerana sudah berabad-abad lamanya.

Reinkarnasi telah menjadi prinsip agama Hindu dan budaya lain selama ribuan tahun. Mungkinkah berdasarkan kenyataan, dan adakah anda berjalan di bumi ini sebagai manusia lain dalam masa yang berbeza?


Dua belas kali PBB telah gagal dunia

Seorang ibu, bersama dua keturunannya, meratapi kematian anaknya pada hari Ahad, 8 September 1992, di Baidoa, sebelum membawa dia ke kereta sorong untuk dikebumikan. (AP)

Sejak separuh kedua abad ke-20, telah terjadi perang yang tak terhitung jumlahnya, beberapa di antaranya masih berterusan, semuanya berada di bawah pengawasan PBB.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) ditubuhkan pada tahun 1945 sebagai organisasi payung antarabangsa dengan beberapa objektif terutamanya termasuk pencegahan perang dan menjaga keamanan di kawasan yang dipertikaikan.

Walau bagaimanapun, PBB telah beberapa kali gagal di seluruh dunia kerana hak untuk memveto lima negara.

Berikut adalah beberapa dakwaan paling tidak berkesan mengenai ketidakberkesanan PBB & rsquos:

Penjajahan Israel (1948-Sekarang)

Sejak dibentuknya negara Yahudi pada tahun 1948, orang Palestin telah menentang apa yang pernah digambarkan oleh penyiasat PBB sebagai pembersihan etnik Israel & rsquos.

Sekurang-kurangnya 15,000 orang Palestin terbunuh dan sekitar 750,000 dari jumlah keseluruhan 1,9 juta penduduk terpaksa berlindung jauh dari tanah air mereka antara tahun 1947 dan 1949. Lebih dari 7,000 orang Palestin dan 1,100 orang Israel telah mati dalam konflik antara tahun 2000 dan 2014.

Seorang budak lelaki Palestin memeriksa runtuhan bangunan TV Al Aqsa setelah ia menjadi sasaran serangan udara Israel terhadap Gaza, di Bandar Gaza pada 13 November 2018. (AA)

Hari ini Israel menguasai 85 peratus Palestin yang bersejarah. Ini juga memberlakukan blokade yang melumpuhkan di Gaza dan terus membangun penempatan haram di tanah-tanah yang diduduki yang bertentangan dengan beberapa resolusi PBB yang menyeru untuk menghentikan kegiatan tersebut.

Amerika Syarikat juga telah menggunakan kuasa vetonya beberapa kali untuk menentang resolusi Majlis Keselamatan PBB yang telah mengecam Israel menggunakan kekerasan terhadap orang awam Palestin.

Pertikaian Kashmir (1948-Sekarang)

Konfrontasi yang sedang berlangsung di wilayah Kashmir yang dipertikaikan telah menjadi salah satu krisis hak asasi manusia terbesar dalam sejarah, yang ditandai dengan pembunuhan, pemerkosaan, penahanan pemimpin dan aktivis, penyeksaan dan kehilangan orang-orang Kashmir, walaupun terdapat beberapa resolusi PBB yang tidak dilaksanakan mengenai isu tersebut.

Kawasan pergunungan terbahagi antara India dan Pakistan, yang kedua-duanya telah menuntutnya sepenuhnya sejak mendapat kemerdekaan dari penjajah Inggeris pada tahun 1947.

Kerajaan India menggunakan kaedah yang berbeza untuk menghentikan protes di Kashmir di mana ketidakpuasan di kalangan pemuda meningkat. (AP)

Pemberontakan oleh beberapa kumpulan Muslim di Kashmir yang ditadbir India, yang mencari penggabungan dengan Pakistan atau kemerdekaan, telah mendapat momentum selepas tahun 1989. Sekurang-kurangnya 68,000 orang terbunuh oleh pasukan keselamatan India sejak itu.

Keganasan Kemboja (1975-1979)

Setelah berakhirnya Perang AS-Vietnam dan perang saudara Kemboja pada tahun 1975, rejim Khmer Merah menguasai Kemboja mengubahnya menjadi negara sosialis, dengan menggunakan kebijakan ultra-Maoisme.

Rejim ini melakukan pembunuhan beramai-ramai antara tahun 1975-1979, membunuh sekitar dua juta orang, hampir 25 persen dari negara ini.

Gadis-gadis Muslim Kemboja dan kanak-kanak lain melihat tengkorak manusia di peringatan Choeung Ek, bekas Khmer Merah, "ladang pembunuhan" di luar ibu kota Phnom Penh, pada hari Khamis, 17 April 2006. (AP)

Campur tangan Vietnam mengakhiri pembunuhan beramai-ramai oleh rejim Khmer Merah. PBB mengiktiraf rejim Khmer Merah, sambil mengabaikan kebimbangan mengenai pelanggaran hak asasi manusia.

Perang saudara Somalia (1991-Sekarang)

Sejak penggulingan diktator Mohamed Siad Barre oleh Pemberontakan Somalia pada tahun 1991, perang saudara selama beberapa dekad telah berlaku di antara puak-puak saingan di negara ini.

Misi pengaman damai PBB, UNOSOM, yang ditubuhkan pada bulan Disember 1992 untuk memfasilitasi bantuan kemanusiaan kepada orang-orang yang terjebak oleh perang saudara dan kelaparan, sejak itu gagal kerana kurangnya pemerintah untuk berkomunikasi dengan dan berulang kali menyerang terhadap pegawai PBB.

Pelarian Somalia melambai-lambai di belakang tanda meminta bantuan ketika kapal mereka Samaa-1 memasuki pelabuhan Aden Yaman pada hari Rabu, 18 November 1992 setelah lebih dari seminggu di laut. (AP)

Kegagalan misi pengaman PBB menyebabkan kira-kira 500,000 kematian orang awam di negara ini.

Perang saudara Rwanda (1994):

Salah satu genosida etnik terburuk sejak Perang Dunia II, perang saudara antara Angkatan Bersenjata Rwanda dan pemberontak Front Patriotik Rwanda (RPF) bermula pada tahun 1990 dan berlangsung hingga tahun 1994.

Pada tahun 1994, rejim yang dikuasai Hutu ketika itu membunuh 10 pegawai pengaman PBB untuk mencegah campur tangan antarabangsa.

Rak tengkorak digambarkan di salah satu daripada banyak peringatan pembunuhan beramai-ramai di Rwanda. (Arkib Reuters)

Hanya dalam tiga bulan, Hutus dengan kejam membunuh sekitar 800,000 Tutsis dan memperkosa hampir 250,000 wanita di Rwanda sementara tentera PBB meninggalkan mangsa atau hanya tinggal di sana sebagai penonton sementara keganasan yang mengerikan dan kejam itu terus berlanjut.

Pembantaian Srebrenica (1995)

Pada tahun 1992, Bosnia dan Herzegovina mengisytiharkan kemerdekaannya setelah referendum. Setelah pengisytiharan kemerdekaan, orang Serbia Bosnia menggerakkan pasukan mereka ke negara itu dengan bantuan pemerintah Serbia, yang menyebabkan bermulanya perang.

Kira-kira 8,000 lelaki dan lelaki Muslim dibunuh oleh tentera Serb Bosnia di bawah komando bekas Jeneral Ratko Mladic di Srebrenica pada bulan Julai 1995, pembunuhan massal terburuk di tanah Eropah sejak Perang Dunia II.

Seorang wanita Muslim Bosnia berdoa di dinding peringatan dengan nama-nama mangsa di Pusat Peringatan Potocari dekat Srebrenica pada 22 Julai 2008 .. (Getty Images)

Sebilangan besar mangsa Muslim melarikan diri ke zon aman yang diisytiharkan oleh PBB di Srebrenica hanya untuk mencari pasukan Belanda yang jumlahnya sedikit dan bersenjata ringan di sana tidak dapat mempertahankan mereka.

Konflik Darfur di Sudan (2003-Sekarang)

Pemberontak di wilayah barat Darfur di Sudan & rsquos menentang pemerintah pada Februari 2003, mengatakan Khartoum mendiskriminasi petani bukan Arab di sana.

Kira-kira 200,000 orang terbunuh dalam konflik sejak itu, sementara 4,4 juta orang memerlukan bantuan dan lebih dari 2,5 juta orang kehilangan tempat tinggal.

Lelaki Sudan yang diganti mencari rawatan perubatan di luar hospital medan tentera Mesir di kem pelarian Abu Shouk, di luar bandar Darfur, Al Fasher, Sudan, Khamis, 26 Mac 2009. (AP)

Namun, empat tahun kemudian, PBB memutuskan untuk menghantar 26,000 tentera untuk mendapatkan resolusi di Darfur.

Mahkamah Jenayah Antarabangsa mengeluarkan waran tangkap untuk Presiden Sudan Omar Hassan al Bashir pada tahun 2009 dan 2010 atas tuduhan jenayah perang dan pembunuhan beramai-ramai dalam dorongan untuk menghancurkan pemberontakan Darfur.

Pencerobohan Iraq (2003-2011)

Lebih dari satu juta rakyat Iraq telah mati akibat konflik di negara mereka sejak pencerobohan pimpinan AS pada tahun 2003, menurut penyelidikan yang dilakukan oleh salah satu kumpulan pengundian terkemuka Britain & rsquos.

Gambar ini menunjukkan tahanan telanjang dengan beg diletakkan di atas kepalanya diletakkan ke dalam piramid manusia sebagai Spc. Sabrina Harman, tengah dan Cpl. Charles Graner Jr, di atas, berpose di belakang mereka pada akhir tahun 2003 di penjara Abu Ghraib di Baghdad, Iraq. (AP)

Campur tangan dan perubahan rejim yang dicari oleh AS meninggalkan Iraq dengan ketidakstabilan sivil dan ekonomi, dan rentan terhadap keganasan oleh Daesh pada tahun-tahun mendatang.

Resolusi PBB 1483 berusaha untuk melegitimasi pencerobohan yang dilakukan dengan pernyataan palsu oleh AS dan Inggeris bahawa rejim Saddam memiliki Senjata Pemusnah Massal.

Perang saudara Syria (2011-Sekarang):

Rejim Syria melancarkan tindakan keras terhadap penunjuk perasaan damai yang turun ke jalanan pada bulan Mac 2011, dengan pemimpinnya Bashar al Assad mengatakan bahawa dia akan terus berjuang melawan kumpulan pengganas & rdquo & mdash merujuk kepada penunjuk perasaan pro-demokrasi.

Rejim tersebut membebaskan anggota Al Qaeda yang dipenjarakan, tepat setelah tunjuk perasaan itu berubah menjadi pemberontakan, yang kemudian membentuk tulang punggung kepemimpinan di Daesh, yang menyebar ke Syria pada tahun 2014 dari Iraq.

Beberapa negara asing terlibat dalam beberapa kawasan konflik di seluruh Syria.

Dalam foto ini yang diambil pada hari Khamis, 16 Ogos 2018, orang memandu kereta mereka melewati bangunan yang musnah di bandar Aleppo, Syria. (AP)

Pada tahun berikutnya, Majlis Keselamatan PBB berusaha meluluskan beberapa resolusi untuk mengatasi konflik tersebut, tetapi Rusia menggunakan kuasa vetonya sekurang-kurangnya selusin kali untuk melindungi sekutunya, Assad.

Konflik Syria sendiri telah, pada akhir tahun lalu, telah mendorong lebih daripada 6.3 juta orang keluar dari negara itu, menyumbang hampir satu pertiga daripada populasi pelarian global. Sebanyak 6.2 juta orang Syria kehilangan tempat tinggal secara dalaman.

Sudan Selatan (2013-Sekarang)

Sudan Selatan menjadi negara merdeka pada bulan Julai 2011, berpisah dengan Sudan.

Negara ini telah mengalami perang saudara antara Presiden Salva Kiir, dari etnik Dinka, dan mantan naib presiden Riek Machar, yang berasal dari etnik Nuer.

Dalam perang saudara, sekurang-kurangnya 382,000 orang terbunuh, menurut kajian yang dibiayai oleh Jabatan Negara.

Anda melihat rakan dibunuh.
Rumah anda musnah.
Anda terpaksa berlari dan bersembunyi.
Anda kehilangan keluarga anda dalam kekacauan.
Anda tidak boleh kembali.

1 dari 3 orang di #SouthSudan telah dipaksa keluar dari rumah mereka.

Lebih daripada 14,500 pegawai pengaman PBB yang dikerahkan di negara ini gagal mencegah krisis kemanusiaan di Sudan Selatan. Konflik tersebut telah memaksa 2.5 juta orang untuk melarikan diri dari negara itu dan menyebabkan 1.8 juta orang lain kehilangan tempat tinggal di Sudan Selatan. Hampir lima juta orang juga menghadapi ketidakamanan makanan yang teruk.

Perang saudara Yaman (2014-Sekarang)

Perang di Yaman, yang bermula pada tahun 2014, antara pasukan yang setia kepada pemerintahan Presiden Abd Rabbu Mansour Hadi yang diterima secara antarabangsa yang disokong oleh Arab Saudi dan Houthi yang disokong Iran telah menjadi lebih ganas setelah gabungan antarabangsa pimpinan Saudi memulakan operasi terhadap Houthi di Mac 2015.

Seorang doktor memeriksa budak Yaman Ghazi Ali bin Ali, 10, menderita kekurangan zat makanan yang teruk ketika dia terbaring di atas katil di sebuah hospital di Jabal Habashi di pinggir bandar Taiz, pada 30 Oktober 2018. (AFP)

Gabungan yang dipimpin Arab Saudi memulakan campur tangannya di Yaman pada tahun 2015, melancarkan perang, yang menyebabkan negara termiskin di dunia Arab dalam keadaan bencana.

PBB gagal mengirim bantuan kemanusiaan, makanan dan ubat-ubatan kepada orang awam di tengah sekatan yang dikenakan ke atas negara yang dilanda perang.

Krisis Rohingya, Myanmar (2017-Sekarang)

Pada 25 Ogos 2017, Myanmar melancarkan tindakan keras tentera terhadap etnik minoriti Muslim, membunuh hampir 24,000 orang awam dan memaksa 750,000 yang lain, termasuk wanita dan kanak-kanak, untuk melarikan diri ke Bangladesh, menurut Agensi Pembangunan Antarabangsa Ontario (OIDA).

China berdiri di belakang Myanmar dalam krisis Rohingya dengan menyekat usaha untuk Rohingya di Majlis Keselamatan PBB.

Pelarian Rohingya tiba di pinggir Bangladesh di Sungai Naf setelah menyeberangi sempadan dari Myanmar. (REUTERS / Jorge Silva / Reuters)

PBB mendokumentasikan rogol besar-besaran, pembunuhan & pembunuhan termasuk bayi dan kanak-kanak & mdash pemukulan dan penghilangan kejam yang dilakukan oleh pasukan negara Myanmar. PBB telah menggambarkan Rohingya sebagai & ldquoworld & # 39; orang yang paling banyak dianiaya. & Rdquo


Keamanan dunia? Ini adalah satu-satunya 11 negara di dunia yang sebenarnya bebas dari konflik

Dengan krisis di Gaza, kebangkitan militan Islam di Iraq dan Syria dan kemarahan antarabangsa yang sedang berlaku di Ukraine, kadang-kadang dapat merasakan seluruh dunia sedang berperang.

Tetapi para pakar percaya ini sebenarnya berlaku secara universal, menurut kumpulan pemikir yang menghasilkan salah satu langkah utama "kedamaian global" di dunia - dan keadaan akan menjadi semakin buruk.

Ini mungkin membuat bacaan suram, tetapi dari 162 negara yang diliputi oleh kajian terbaru Institut Ekonomi dan Keamanan (IEP), hanya 11 yang tidak terlibat dalam konflik antara satu sama lain.

Lebih buruk lagi, dunia secara keseluruhan menjadi semakin tidak tenteram setiap tahun sejak 2007 - secara mendadak menolak tren yang telah menyaksikan pergerakan global dari konflik sejak berakhirnya Perang Dunia Kedua.

Sebagai contoh, UK relatif bebas dari konflik dalaman, sehingga mudah untuk berpikir bahawa ia berada dalam keadaan damai. Tetapi penglibatan baru-baru ini dalam pertempuran asing seperti Afghanistan, dan juga keadaan ketenteraan yang cukup tinggi, bermaksud Britain sebenarnya mendapat markah yang sangat rendah dalam Indeks Keamanan Global 2014, yang berada di kedudukan ke-47 secara keseluruhan.

Kemudian ada negara-negara yang tidak terlibat dalam perang asing yang sebenarnya melibatkan kematian - seperti Korea Utara - tetapi yang diliputi oleh konflik dalaman yang paling memecah-belah dan mengakar.

Penemuan IEP bermaksud bahawa pilihan adalah tipis jika anda ingin tinggal di negara yang benar-benar damai. Satu-satunya yang memperoleh skor terendah untuk semua bentuk konflik adalah Switzerland, Jepun, Qatar, Mauritius, Uruguay, Chile, Botswana, Costa Rica, Vietnam, Panama dan Brazil.

10 negara paling konflik di dunia

1/10 10 negara yang paling banyak konflik di dunia

10 negara paling konflik di dunia

Selatan Sudan

10 negara paling konflik di dunia

10 negara paling konflik di dunia

Somalia

10 negara paling konflik di dunia

Sudan

10 negara paling konflik di dunia

Republik Afrika Tengah

10 negara paling konflik di dunia

Republik Demokratik Kongo

10 negara paling konflik di dunia

Pakistan

10 negara paling konflik di dunia

Korea Utara

10 negara paling konflik di dunia

Rusia

10 negara paling konflik di dunia

Nigeria

Dan bahkan negara-negara tersebut tidak sepenuhnya dikecualikan dari masalah lain yang, menurut IEP, dapat menimbulkan konflik lebih jauh.

Di Brazil dan Kosta Rika, misalnya, tahap konflik dalaman mungkin serendah mungkin - tetapi akses orang awam ke senjata kecil dan kemungkinan demonstrasi ganas sangat tinggi.

Switzerland terkenal terpisah ketika menghadapi konflik luaran, dan mempunyai risiko masalah dalaman yang sangat rendah - tetapi kehilangan sejumlah poin pada keseluruhan indeks kerana kadar eksport senjata per 100.000 penduduk.

IEP mengatakan bahawa bagi sebuah negara untuk mencetak pada tahap terendah untuk semua indikatornya untuk konflik, ia tidak semestinya terlibat dalam “ketidaksesuaian yang dipertikaikan yang menyangkut pemerintah dan / atau wilayah di mana penggunaan kekuatan bersenjata antara dua pihak, di antaranya sekurang-kurangnya satu adalah pemerintahan negara, mengakibatkan sekurang-kurangnya 25 kematian yang berkaitan dengan pertempuran dalam setahun ”.

Lebih sukar lagi, penganalisis dari Economist Intelligence Unit mesti berpuas hati bahawa ia "tidak mempunyai konflik" dalam sempadannya. Peringkat mengenai pergolakan sipil ini bahkan tidak boleh merangkumi konflik "laten" yang melibatkan "perbezaan kedudukan terhadap nilai kepentingan nasional yang dapat ditentukan".

Global Peace Index mengukur data terbaru hingga akhir tahun sebelumnya - yang bermaksud bahawa keadaan konflik antarabangsa sekarang sebenarnya lebih buruk daripada yang dicadangkan oleh kajian ini. Dengan tunjuk perasaan terhadap Piala Dunia yang masih dalam ingatan kolektif, misalnya, Brazil mungkin akan tersenarai dalam senarai negara yang aman pada tahun 2015.

Bercakap dengan Yang Berdikari, pengarah IEP Camilla Schippa memperingatkan bahawa keadaan perdamaian pada zaman kita telah "perlahan tetapi terus menurun" dalam beberapa tahun terakhir.

"Kejutan ekonomi dan geopolitik yang besar, seperti krisis kewangan global dan Arab Spring, telah menyebabkan negara-negara lebih berisiko terjerumus dalam konflik," kata Schippa.

"Pada tahun lalu, kami melihat peningkatan besar dalam kegiatan pengganas, kebangkitan konflik di Gaza, dan tidak ada penyelesaian terhadap krisis di Syria dan Iraq.

"Di luar Timur Tengah, kerusuhan sipil di Ukraina telah berubah menjadi pemberontakan bersenjata, dan terjadi peningkatan kekerasan di Sudan Selatan dan Republik Demokratik Kongo."

Dia menambahkan: "Pergolakan global yang berlanjutan bermaksud tidak mungkin terjadi pembalikan trend ini dalam jangka pendek."

Untuk meneroka Indeks Keamanan Global 2014 secara lengkap, lawati laman web IEP di sini.


JFK, senjata nuklear dan Ucapan Perdamaian 1963: Sejauh mana kita telah sampai?

Tepat 60 tahun yang lalu pada 10 Jun 1963, Presiden John F. Kennedy membuat permohonan tanpa belas kasihan untuk perdamaian kepada dunia di kampus Universiti Amerika di Washington DC Ucapan itu dibuat dengan teliti, salinan ditunjukkan kepada hanya beberapa penasihat yang dipercayai untuk memberi komen , dan penulis ucapan ace Kennedy, Ted Sorensen mengusahakannya siang dan malam untuk memenuhi jadual presiden. Dalam bukunya "To Move the World: JFK's Quest for Peace" yang baru keluar, ahli ekonomi Jeffrey Sachs menganggap ini sebagai ucapan Kennedy yang paling penting, dan saya cenderung setuju.

Dedikasi JFK untuk perdamaian bersinar dalam kata-katanya. Karya ini mengandungi salah satu perenggan yang paling berkesan yang pernah saya lihat dalam sebarang ucapan presiden. Dengan kata-kata yang kini terkenal, Kennedy menarik hubungan asas kita di planet ini sebagai hujah paling kuat untuk perdamaian di seluruh dunia:

Kennedy mengucapkan kata-kata ini melalui pengalaman sulit, dengan latar belakang Krisis Peluru berpandu Kuba pada Oktober 1962 yang telah membawa dunia ke ujung perang nuklear. Dokumen yang baru dideklarasikan sekarang menunjukkan bahawa Soviet memiliki lebih dari 150 senjata nuklear di Cuba, dan ada banyak panggilan dekat yang dapat mengirim dunia ke atas jurang. Sebagai contoh seorang pegawai kapal selam yang terkenal Vasili Arkhipov enggan melancarkan torpedo nuklear kapal selamnya walaupun pesawat Amerika menjatuhkan caj kedalaman di sekitar kapal selam itu. Ketika krisis dihindari, semua orang menyangka bahawa itu adalah kerana tindakan rasional lelaki, tetapi Kennedy tahu lebih baik dia dan penasihatnya memahami bagaimana akhirnya, membantu kerana mereka enggan menyerah kepada desakan garis keras tentera bahawa Cuba harus dibom , tuah bodoh yang menyelamatkan manusia.

Oleh itu, Kennedy sangat menyedari pada tahun 1963 betapa cepatnya perang yang tidak dapat diramalkan secara amnya dan perang nuklear secara khusus dapat keluar dari tangan setiap orang dua tahun sebelumnya, dalam satu lagi ucapan terkenal di hadapan PBB, Kennedy telah membincangkan mengenai perkara yang tidak menyenangkan dan pedang yang ada di mana-mana Damocles di mana semua orang tinggal di bawahnya, "digantung dengan benang yang paling langsing, yang dapat dipotong pada bila-bila masa secara tidak sengaja, atau salah perhitungan, atau oleh kegilaan". Rakan sejawatnya dari Soviet, Nikita Khrushchev juga memahami hal ini, mengingatkan JFK agar tidak mengetatkan "simpulan perang" yang akhirnya harus dipotong secara bencana. Sebagai salah satu akibat dari krisis tersebut, hotline telefon dibuat antara kedua-dua negara yang akan membolehkan para pemimpin mereka berkomunikasi antara satu sama lain dengan cekap.

Kennedy mengikuti Ucapan Perdamaian dengan salah satu pencapaian isyarat presidennya, menandatangani dan mengesahkan Perjanjian Larangan Ujian Separa (PTBT) yang melarang ujian nuklear di udara, di bawah air dan di angkasa. Sachs menerangkan bagaimana Kennedy menggunakan semua kekuatan pujukan yang ada untuk meyakinkan Ketua Staf Gabungan, garis keras Republik dan Demokrat Selatan untuk menyokong perjanjian itu, dan pada masa yang sama menyerang kompromi dengan mereka yang akan mendorong pengujian nuklear bawah tanah.

Bagaimana pemahaman Kennedy tentang bahaya perang nuklear, komitmennya untuk mengamankan perdamaian dan usahanya untuk melucuti senjata nuklear berlaku dalam lima puluh tahun setelah kematiannya yang tragis dan tidak lama lagi? Di satu pihak terdapat banyak sebab untuk optimisme. Ramalan pesimis Kennedy bahawa pada tahun 1975 sepuluh atau dua puluh negara akan memiliki senjata nuklear belum menjadi kenyataan. Sebenarnya PTBT diikuti pada tahun 1968 oleh Perjanjian Non-Proliferasi Nuklear, yang kerana semua kekurangannya telah berfungsi sebagai penghambat pembentukan negara-negara nuklear baru. Perjanjian lain seperti SALT, START dan baru-baru ini NEW START telah mengurangkan jumlah senjata nuklear secara drastik kepada sebahagian daripada apa yang mereka lakukan semasa kejayaan Perang Dingin secara ironisnya adalah presiden Republik Ronald Reagan dan George HW Bush yang mesti dikreditkan dengan pengurangan senjata yang paling besar. Di samping itu terdapat beberapa kisah kejayaan negara-negara seperti Afrika Selatan, Sweden, Libya, Brazil dan bekas Republik Soviet yang melepaskan senjata nuklear setelah dengan bijak menyedari bahawa mereka akan lebih baik tanpa mereka.

Namun ada tanda-tanda yang merisaukan bahawa impian Kennedy masih menjadi mimpi. Negara-negara seperti Israel dan India yang tidak menandatangani NPT telah memperoleh senjata nuklear. Korea Utara mengetepikan nuklearnya dan Iran nampaknya berkelok-kelok walaupun tidak bertekad untuk mendapatkan bom. Sebagai tambahan bahan nuklear yang longgar, pelaku bukan negara dan rejim yang tidak stabil seperti Pakistan menimbulkan cabaran yang selalu ada yang mengancam untuk keluar dari kawalan kemungkinan "kemalangan, salah perhitungan, atau kegilaan" masih ada bersama kita.

Terdapat juga sedikit tanda bahawa Amerika Syarikat akan membongkar persenjataan nuklearnya secara sepihak walaupun memiliki senjata konvensional yang paling canggih dan kuat di dunia, yang boleh menyerang hampir semua sasaran di mana sahaja dengan kehancuran besar-besaran. AS secara sepihak melucutkan senjata senjata biologisnya pada tahun 70an, tetapi senjata nuklear masih nampaknya mengilhami mitos dan ilusi yang tidak dapat dihilangkan dengan mudah. Faktor yang tidak banyak dibincangkan tetapi yang pasti gajah besar di dalam bilik adalah menghabiskan senjata nuklear bergantung kepada sumber yang anda cari, AS membelanjakan antara 20 hingga 50 bilion dolar setiap tahun untuk penyelenggaraan senjata nuklearnya, lebih daripada apa yang dilakukannya semasa Perang Dingin! Ribuan senjata masih siap digunakan, bertahun-tahun setelah Perang Dingin berakhir. Tidak perlu dikatakan bahawa perbelanjaan seperti ini tidak dapat dipertikaikan, terutama ketika mengambil sumber berharga dari masalah mendesak seperti penjagaan kesihatan dan pendidikan. Eisenhower yang memberi amaran kepada kita tentang kompleks ketenteraan-perindustrian meratapi kekeliruan keutamaan sesat dalam ucapan "Chance for Peace" sendiri pada tahun 1953:

Sudah tentu tidak dapat dibayangkan membayangkan seorang ahli politik konservatif mengatakannya hari ini, tetapi yang lebih tragis adalah membimbangkan untuk menemui masalah yang sama seperti yang ditunjukkan oleh Eisenhower dan Kennedy pada tahun 50-an dan 60-an yang menjulang masa depan kita.

Seperti yang dibahas oleh Sachs dalam buku barunya, dalam pengertian yang lebih besar juga visi Kennedy menghadapi cabaran serius. Sachs percaya bahawa pembangunan lestari telah menggantikan senjata nuklear sebagai masalah utama yang dihadapi kita hari ini dan sehingga kini tanda-tanda pembangunan lestari tidak begitu menjanjikan. Ketika datang ke negara-negara yang berjuang dengan kemiskinan, Sachs dengan tepat mengingatkan kita bahawa negara-negara seperti AS sering "menganggap negara-negara ini sebagai kebijakan luar negeri yang tidak relevan kecuali ketika kemiskinan menimbulkan kekacauan dan ekstremisme, dalam hal ini mereka tiba-tiba berubah menjadi ancaman ketenteraan atau pengganas". Kebijakan yang biasa dilakukan terhadap negara-negara seperti ini adalah serupa dengan polisi doktor yang bukannya mencegah penyakit menunggu sehingga berubah menjadi jangkitan sepenuhnya, dan kemudian memberikan ubat yang hampir membunuh pesakit tanpa menyingkirkan penyebabnya. Malangnya bagi kedua-dua pihak di negara ini, drone adalah keutamaan yang jauh lebih besar daripada empangan. Ini mesti berubah.

Kami masih berjuang dengan tujuan yang telah ditetapkan oleh John Kennedy dalam Ucapan Perdamaiannya, tetapi Kennedy juga secara realistik menyedari bahawa mencapai tujuan itu akan menjadi proses yang beransur-ansur dan sedikit demi sedikit. Dia menjadikannya lebih jelas dalam ucapan perasmiannya:

Sesungguhnya. Kami tidak tahu di mana ia akan berakhir, tetapi terserah kepada kami untuk bermula.

Pandangan yang diutarakan adalah pandangan penulis dan tidak semestinya pendapat Scientific American.


Seorang Pemenang Hadiah Damai menolak Hadiah Keamanan Nobel

Ahli politik Vietnam Le Duc Tho, menganugerahkan Hadiah Nobel Keamanan 1973 bersama-sama dengan Setiausaha Negara AS Henry Kissinger, adalah satu-satunya orang yang telah menolak Hadiah Nobel Perdamaian. Mereka berdua dianugerahkan Hadiah kerana merundingkan perjanjian damai Vietnam. Le Duc Tho mengatakan bahawa dia tidak dapat menerima Hadiah Nobel, dengan alasan keadaan di Vietnam sebagai alasannya.

Konflik Vietnam (1959-1975), diperjuangkan antara Republik Demokratik Vietnam (Vietnam Utara) dan Republik Vietnam yang disokong Amerika Syarikat (Vietnam Selatan). Pasukan Selatan dan Amerika dikalahkan dan perang berakhir dengan penyatuan Vietnam di bawah pemerintahan komunis Utara.


Perang 11 Kalos

Satu daripada Pokémon X & amp YJalan cerita yang lebih menarik, walaupun pelik, adalah kisah AZ gergasi misterius yang berperang dalam Perang Kalos sekitar 3000 tahun yang lalu. Perang Kalos menggambarkan masa yang gelap dalam sejarah alam semesta siri di mana Pokémon bertempur antara satu sama lain dan juga satu sama lain dalam satu siri pertempuran yang mengerikan. Selama ini, banyak Pokémon di kedua belah pihak binasa.

Legenda mengatakan, bahawa semasa Perang Kalos, ada seorang lelaki yang lebih mencintai pasangannya Pokémon daripada apa pun di dunia. Pokemonnya dipanggil untuk berperang dalam perang dan mati dalam pertempuran beberapa tahun kemudian. Dukacita dengan tragedi besar ini, lelaki itu mencipta alat yang direka untuk menghidupkan kembali Pokémon kesayangannya. Namun ia berjaya, lelaki itu masih marah pada dunia yang meragut nyawa kawannya, jadi dia menukar mesinnya menjadi senjata dan, dalam satu gerakan, mengakhiri perang dengan meragut nyawa Pokémon yang tak terhitung jumlahnya. Marah dengan perbuatan ini, Pokémon meninggalkan pasangannya, meninggalkan lelaki itu sedih dan penuh penyesalan sekali lagi.


Cara Mengenali Jenis Penyakit Mental Yang Paling Umum

Pakar Intervensi Kesihatan Mental Profesional & Psikoterapi Berlesen Baca profil lengkap

Adakah anda pernah menggigil, hidung tersumbat, sakit tekak, batuk, atau mungkin juga demam? Kemungkinan besar anda mungkin mengalami sekurang-kurangnya beberapa gejala ini pada satu masa atau yang lain dalam hidup anda. Anda tahu bahawa anda sakit, mungkin dengan selesema biasa, mungkin selesema, atau mungkin jangkitan virus.

Bagaimanapun, tidak kira apa diagnosisnya pada masa itu, anda tidak berasa sihat, dan oleh itu, anda mungkin mengambil beberapa bentuk tindakan untuk mengurangkan gejala sehingga anda dapat merasa lebih baik, mungkin ada ubat, diikuti dengan mungkin sedikit sup mi ayam, segelas jus oren, dan beberapa tempat tidur. Walaupun begitu, ketika mencari rawatan untuk gejala penyakit jiwa, tampaknya ada perbedaan besar antara cara kita melihat penyembuhan tubuh dan pikiran.

Pertama sekali, terdapat beberapa stigma biasa yang berkaitan dengan penyakit mental. Orang-orang, secara umum, nampaknya sukar untuk mengakui bahawa mereka menghadapi masalah dengan kesihatan mental mereka. [1]

Kita semua mahu profil media sosial kita kelihatan luar biasa, dipenuhi dengan gambar percutian eksotik, makanan mewah, fesyen terkini, dan tentu saja, banyak wajah tersenyum diambil dengan sudut yang tepat. Terdapat keengganan yang hampir naluriah untuk berkongsi perasaan kita yang sebenarnya atau terbuka secara emosional kepada orang lain, terutama ketika kita melalui masa yang sukar dalam hidup kita. Mungkin ada kaitannya dengan ketakutan menjadi lemah emosi, terbuka, dan benar-benar jujur ​​mengenai perasaan dalaman kita yang sebenarnya & mungkin kita tidak mahu menjadi beban.

Selain itu, sepanjang sejarah, banyak orang dengan penyakit mental telah dikucilkan dan ditundukkan sebagai orang buangan. Akibatnya, ada yang mungkin memilih untuk tidak meminta pertolongan selama mungkin untuk menghindari diejek oleh orang lain atau mungkin dipandang enteng. Selain itu, daripada menjadualkan janji temu untuk bertemu dengan psikiatri yang diperakui oleh dewan, banyak orang mendapati diri mereka mengubati diri dengan bahan yang mengubah mood, seperti ubat-ubatan dan alkohol untuk mencuba dan mengatasi gejala mereka. [2]

Kita semua ingin memiliki akal dan badan yang sihat dengan kemampuan untuk berfungsi secara bebas tanpa harus bergantung pada sesiapa & mdashor, dalam hal ini, apa sahaja yang lain untuk mendapatkan pertolongan. Walaupun begitu, jika anda mengalami simptom penyakit jiwa, anda mungkin perlu mencari kehendak dan cara untuk meminta pertolongan sebelum gejala tersebut tidak dapat dikendalikan.

Terakhir, walaupun kita semua memiliki kemampuan untuk mendapatkan pemahaman tentang situasi tertentu, hampir mustahil untuk mempertahankan sudut pandang yang sepenuhnya objektif ketika mengenal pasti kedalaman dan dimensi mana-mana gejala penyakit mental kita sendiri kerana fakta bahawa persepsi kita terhadap masalah itu sebenarnya boleh disekat oleh sifat penyakit yang mendasari itu sendiri. Dengan kata lain, walaupun terdapat gejala penyakit mental, anda mungkin menderita gangguan yang benar-benar merosakkan kemampuan anda untuk melihatnya.

Sebagai ahli intervensi diagnosis dua profesional dan psikoterapis berlesen dengan pengalaman lebih dari dua dekad bekerja dengan orang di seluruh dunia memerangi gejala penyakit mental dan penyalahgunaan bahan & mdash bersama dengan pandangan peribadi saya sendiri mengenai subjek ini, mungkin sekarang lebih daripada sebelumnya & mdashSaya yakin bahawa anda akan menghargai pembelajaran bagaimana mengenali pelbagai gejala yang berkaitan dengan beberapa jenis penyakit mental yang paling biasa.


Ahli antropologi ini menerangkan bagaimana manusia dapat menamatkan perang secara realistik - selama-lamanya

Marinir dengan Batalion ke-2, Rejimen Marin ke-5, melakukan rondaan melalui Daerah Musa Qaleh, Afghanistan, 17 April 2012. Semasa Operasi Lariat, Marinir melakukan banyak pertempuran dengan pemberontak sebelum mencari kawasan yang mencurigakan.

Kita hidup di masa di mana kita menghadapi banyak tantangan global, termasuk bencana iklim, keragaman biodiversiti (akibat amalan industri antarabangsa), lautan yang tercemar, penyebaran nuklear dan pandemi di seluruh dunia, hanya untuk permulaan. Penyelesaian realistik terhadap rintangan yang dihadapi umat manusia akan memerlukan kerjasama antarabangsa - yang memerlukan penggunaan alternatif yang sesuai untuk sistem konflik dan perang yang dominan.

Walaupun konflik dan perang telah menulis banyak sejarah manusia moden, mereka menawarkan narasi yang tidak lengkap. Bukti antropologi menunjukkan bahawa perang bukanlah bawaan bagi manusia, seperti yang diperincikan dalam artikel Independent Media Institute (IMI) baru-baru ini mengenai topik tersebut. Selanjutnya, perang dapat dihentikan dengan jayanya dan dapat dicegah di masa depan ketika masyarakat mengubah budaya dan nilai mereka dan menerapkan sistem perdamaian yang disengajakan, atau yang sekarang disebut sistem perdamaian, sebahagian besarnya disebabkan oleh karya antropologi Douglas P. Fry. Fry, seorang profesor dan ketua jabatan kajian perdamaian dan konflik di University of North Carolina di Greensboro, telah mengkaji sekumpulan masyarakat jiran yang tidak saling berperang, dan bagaimana mereka beroperasi selama bertahun-tahun. Sistem perdamaian ini wujud baik dalam kumpulan Orang Asli yang lebih kecil seperti suku Lembangan Sungai Xingu Hulu Brazil dan orang Asli Australia, serta dalam masyarakat yang lebih besar, contoh moden yang paling jelas adalah Kesatuan Eropah (EU) - sistem perdamaian yang mungkin dianggap mustahil , walaupun tidak masuk akal, hanya beberapa dekad sebelum penggunaannya.

Fry mengatakan sistem perdamaian seperti EU menunjukkan kemampuan keamanan untuk melancarkan sistem perang.

"Hari ini, idea negara-negara Eropah berperang antara satu sama lain adalah tidak masuk akal," katanya. Fry menyatakan bahawa manusia fleksibel, dan perubahan dalam cara kita beroperasi adalah peraturan, dan bukannya pengecualian.

Fry adalah salah seorang pengarang utama sebuah artikel yang diterbitkan pada 18 Januari 2021, dalam jurnal ilmiah Nature yang berjudul "Societies Within Peace Systems Hindari Perang dan Bangun Hubungan Intergroup Positif." Ia menawarkan perspektif antropologi komparatif untuk menunjukkan bahawa bukan hanya sebilangan masyarakat manusia menghindari perang tetapi juga bahawa sistem sosial yang damai wujud - dan mereka berfungsi.

Abstrak artikel tersebut menyatakan:

Penulis kajian ini membuat hipotesis bahawa terdapat faktor-faktor tertentu yang diketahui menyumbang kepada keamanan antara kumpulan dan menunjukkan bahawa faktor-faktor tersebut lebih berkembang dalam sistem perdamaian daripada di tempat lain. Faktor-faktor ini merangkumi:

  • Identiti umum yang menyeluruh
  • Hubungan sosial yang positif
  • Saling bergantung
  • Nilai dan norma yang tidak berperang
  • Mitos, ritual, dan simbol yang tidak berperang
  • Kepimpinan perdamaian

Kajian ini menjelaskan bahawa "analisis pembelajaran mesin mendapati norma, ritual, dan nilai yang tidak berperang memiliki kepentingan relatif terbesar untuk hasil sistem perdamaian." Penemuan analisis sistem perdamaian juga menunjukkan bahawa mereka mungkin mempunyai implikasi kebijakan mengenai "bagaimana mempromosikan dan mempertahankan perdamaian, kohesi, dan kerjasama antara masyarakat jiran dalam pelbagai konteks sosial, termasuk di antara negara-negara. Sebagai contoh, promosi sistem perdamaian yang bertujuan ciri-ciri dapat memfasilitasi kerjasama antarabangsa yang diperlukan untuk menangani cabaran global yang terjalin seperti pandemik global, pencemaran lautan, kehilangan keanekaragaman hayati, percambahan nuklear, dan perubahan iklim, "kajian abstrak menyatakan.

April M. Pendek, melaporkan IMI, baru-baru ini menemubual Doug P. Fry mengenai karyanya yang mengkaji sistem perdamaian dan implikasi berpotensi global mereka.

April M. Pendek: Bagaimana anda pertama kali mempelajari alternatif untuk perang, dan apa yang membuat anda mulai mempertanyakan kisah utama tentang manusia dan perang (yang biasanya menganggap perang adalah sesuatu yang diberikan)?

Douglas P. Fry: Ini kembali kepada saya. Saya masih remaja menjelang akhir Perang Vietnam, dan dalam jangka masa itu saya pasti mengambil langkah menentang Perang Vietnam. Tidak seperti perang baru-baru ini, terdapat, pada berita malam, gambar mayat, mayat Vietcong, badan awam dan tentera Amerika yang terbunuh dalam pertempuran. Perang benar-benar jelek, dan berlaku di TV kami. Sebagai orang muda, saya menyedari bahawa saya akan berusia 18 tahun dalam beberapa tahun, dan itu benar-benar mendorong saya untuk membuat refleksi peribadi. "Adakah saya benar-benar terlibat dalam perang yang saya rasa salah?" Itu satu. Kemudian, jauh lebih filosofis, atau mendalam, saya bertanya pada diri sendiri, "Bolehkah saya benar-benar menemukannya untuk membunuh manusia lain?"

Saya menjalani penerokaan dengan membaca dan bercakap dengan beberapa rakan, dan bercakap dengan ayah saya, yang sangat menyokong, dan membuat keputusan bahawa saya harus memohon status penentang yang tidak berhati-hati (dan tentera akhirnya mengklasifikasikan saya sebagai 1-HH adalah untuk Saya seperti berada di limbo, dan jika mereka memerlukan lebih banyak pasukan, mereka akan memanggil saya, tetapi mereka tidak pernah melakukannya). Pada masa yang hampir sama, saya memulakan universiti di UCLA dan saya menemui antropologi, dan sejak itu ia menjadi hubungan cinta. Saya rasa antropologi hanyalah bidang yang luar biasa ... ia mengambil kira semua budaya dunia dan apa artinya menjadi manusia. Ia bertanya, dari mana kita datang pada masa lalu, dan apakah sifat kita, dan sebagainya. Bagi saya, khususnya, persoalan panduan adalah, pada awalnya, untuk memahami keagresifan manusia dan keganasan perang, dan kemudian saya berubah selama beberapa dekad untuk cuba memahami bagaimana kita dapat menyingkirkan perang. Apa tindakan yang boleh kita lakukan sebagai alternatif? Bagaimana kita dapat mempromosikan keamanan? Bagaimana kita dapat mempromosikan bentuk penyelesaian konflik tanpa kekerasan untuk mengatasi perbezaan kita tanpa perang?

AMS: Bagaimana anda akhirnya dapat mempelajari sistem perdamaian dan kerjasama antara kumpulan, atau sistem perdamaian?

DPF: Sekitar tahun 2000, saya menyedari bahawa dalam antropologi sebenarnya tidak ada buku pusat yang membahas secara menyeluruh atau lengkap dengan kedamaian.Oleh itu, saya merumuskan skema untuk mengkaji perdamaian (dan akhirnya sistem perdamaian). Saya tinggal di Finland pada waktu itu dan bekerja sambilan. Saya berfikir, "Saya mendapat idea, saya punya waktu, ini adalah peluang." Saya mula mengusahakan sebuah buku yang akhirnya menjadi Potensi Manusia untuk Kedamaian. Untuk buku itu, saya membaca dengan penuh minat tentang masyarakat yang aman damai dan penyelesaian konflik di seluruh budaya. Saya berfikir tentang arkeologi dan menyelidiki persoalan, "Berapa umur perang?" Saya juga melihat teori evolusi dan membuat sedikit kritikan terhadap beberapa karya primatologi yang disebutkan oleh Brian Ferguson dalam temu ramah anda baru-baru ini.

Dari penjelajahan ini, saya menemui karya Thomas Gregor, yang merupakan salah satu daripada banyak ahli antropologi yang pernah bekerja dengan masyarakat di Lembangan Sungai Xingu Hulu di Brazil. Apa yang disimpulkan oleh Gregor adalah terdapat sekitar 10 suku di sana yang diwakili oleh empat kumpulan bahasa yang berbeza, dan mereka adalah sistem perdamaian. Dia menggunakan istilah itu, "sistem perdamaian", dan saya rasa itu sangat keren. Dalam bab dua dari Potensi Manusia untuk Kedamaian Saya memberikan ulasan yang cukup teliti mengenai semua karya Gregor, dan juga antropolog lain yang pernah mengkaji wilayah ini - dan saya menyebutnya kerana agak tidak biasa apabila anda mendapat gambaran yang kaya dari orang yang berlainan dan semuanya saling berkaitan antara satu sama lain. puluhan tahun dan lebih dari sumber. Masyarakat Lembangan Sungai Xingu Hulu ini sebenarnya tidak terlibat dalam peperangan antara satu sama lain.

Mereka tidak suka keganasan. Mereka menganggap diri mereka sebagai beradab, dan secara moral lebih unggul daripada kumpulan Orang Asli jiran yang terlibat dalam peperangan kerana mereka tidak percaya membunuh orang. Sekarang, mereka akan terlibat dalam peperangan untuk melindungi diri mereka, jadi mereka bukan pendamai, tetapi mereka tidak berperang sesama mereka. Dan itulah cara utama untuk menentukan sistem perdamaian, atau paling tidak itulah cara saya melakukannya di serangkaian artikel: kelompok masyarakat yang tidak berperang antara satu sama lain. Kadang-kadang mereka sama sekali tidak berperang, tetapi kadang-kadang mereka berperang di luar sistem.

Saya seronok membaca semua yang dapat saya temui di masyarakat ini dan menulisnya untuk bab dua, dan begitulah cara saya menemui sistem keamanan. Sejak masa itu, saya telah membuat banyak pergerakan peribadi antara negara yang berbeza, pekerjaan yang berbeza, dan fokus untuk pekerjaan saya, tetapi saya entah bagaimana kembali ke sistem perdamaian. Kebetulan pada tahun 2014, saya dijemput oleh rakan sekerja, Peter Coleman, yang merupakan psikologi perdamaian dan psikologi sosial di Universiti Columbia, untuk menjadi sebahagian daripada projek yang dilancarkannya untuk memetakan perdamaian lestari, yang sekarang disebut Proyek Perdamaian Berkelanjutan. Saya adalah anggota teras di sana, dan isteri saya, Geneviève Souillac, juga terlibat dengan projek ini. Pada awal tahun 2014, saya telah mempertimbangkan bagaimana saya dapat menyumbang dalam hal ini sebagai ahli antropologi. Saya pulang selepas hari pertama bertemu untuk projek itu dan bangun berfikir: "Sistem perdamaian, tentu saja!"

Itulah benar-benar kelahiran artikel di Alam. Anda akan melihat ada keseluruhan pasukan yang mengerjakan artikel itu, termasuk bekas pelajar saya yang mengumpulkan banyak data dan mengkodnya. Isteri saya, Geneviève Souillac, dan saya telah membincangkan, dan memikirkan dan menulis, mengenai perkara ini sejak kami saling mengenali ... Peter menghasilkan dan menekan butang untuk memulakan semuanya dengan memulakan projek perdamaian ini dan termasuk kami . Sangat memerlukan tenaga kerja untuk mencari semua masyarakat ini dan membuat kod semua data ini. Di sini kita benar-benar enam tahun kemudian, dan akhirnya muncul dalam bentuk cetak.

AMS: Dalam artikel itu, diperhatikan bahawa bukan hanya sebilangan masyarakat manusia yang tidak terlibat dalam perang, tetapi ada sistem sosial damai atau sistem perdamaian. Adakah anda akan menjelaskan perbezaan antara ketiadaan perang antara kumpulan dan masyarakat yang secara aktif terlibat dalam perdamaian?

DPF: Ini adalah titik yang menarik. Dalam kajian perdamaian, kita kadang-kadang membincangkan mengenai perdamaian negatif dan perdamaian positif. Perdamaian negatif hanyalah ketiadaan keganasan atau ketiadaan perang, dan, oleh itu, ada perdamaian. Macam-macam yang cenderung difikirkan oleh orang di jalanan, "Oh, kita sedang tenang sekarang," atau, "Perang akan datang kita sekarang sedang berperang." Itu definisi negatif mengenai keamanan, dalam kajian perdamaian.

Kemudian ada pelbagai jenis variasi pada apa yang kita sebut sebagai kedamaian positif. Ini akan merangkumi unsur positif, jadi tidak hanya berlawanan dengan kekerasan. Ini adalah perkara-perkara seperti orang-orang yang mempunyai hak yang sama atau akses kepada sumber-sumber yang menjadi sebahagian daripada pembuatan keputusan untuk kumpulan tersebut (dan demokrasi akan menjadi salah satu model untuk ini yang lain mungkin pengembara nomad yang bersikap adil dan membuat keputusan tanpa perbincangan dan konsensus). Menjaga keperluan asas anda secara umum dianggap sebagai ketenangan positif, jadi perkara seperti air minum yang selamat, cukup untuk dimakan, dan akses ke rawatan kesihatan. Dengan cara tertentu, jika anda mula mencentang kotak untuk kehidupan yang baik, dari segi menjaga keperluan anda dan hidup dengan selamat dan bahagia, di situlah bermacam-macam elemen keamanan yang berbeza.

Untuk artikel ini di Alam, saya ingat saya dan isteri bercakap dan membincangkan sistem perdamaian setahun yang lalu. Dia mengatakan kepada saya, "Kita harus menjelaskan dengan jelas perbezaan antara kedamaian positif dan negatif. Definisi yang anda mulakan adalah definisi negatif dari kelompok-kelompok ini."

Dia betul, dan saya tidak memikirkannya seperti itu. Pemikiran saya seterusnya adalah bahawa apa yang sebenarnya kita lihat adalah keadaan dan ciri yang membawa kepada sistem perdamaian.

Terdapat beberapa masyarakat di mana baru saja disebutkan dalam literatur bahawa mereka tidak terlibat dalam peperangan, dan ada cara yang berbeza untuk melihatnya. Terdapat anggapan besar dari pihak antropologi dan yang lain, sebagai sebahagian pandangan tradisional, bahawa, tentu saja, setiap orang terlibat dalam peperangan.

Satu refleksi yang menarik dari ini, secara historis, adalah karya monumental ini yang dilakukan semasa Perang Dunia II, oleh saintis politik Quincy Wright dan seluruh pasukan sarjana. Ketika mereka melihat data etnografi dari pelbagai sudut yang mereka jalani dalam kajian perang, mereka hanya menggunakan empat klasifikasi untuk pelbagai jenis masyarakat, untuk hampir 600 masyarakat. Mereka mengatakan bahawa masyarakat boleh terlibat dalam peperangan kerana ia adalah fenomena sosial atau fenomena ekonomi atau fenomena politik, atau defensif, dan mereka menggolongkannya sebagai pertahanan hanya sekitar 5 peratus dari masyarakat tersebut. Dalam keterangan mereka, mereka mengatakan bahawa orang-orang ini tidak begitu suka berperang, tetapi jika mereka menghadapi pasukan pertempuran, tidak diragukan lagi, mereka akan menggunakan alat mudah dan tongkat penggali mereka untuk melawan dan mempertahankan diri. Oleh itu, label yang mereka pakai pada masyarakat ini: perang pertahanan.

Saya melalui beberapa masyarakat "perang pertahanan" ini. Saya melihat cukup banyak dari mereka untuk menyedari bahawa beberapa dan mungkin semuanya benar-benar masyarakat yang tidak berperang. Dan terdapat salah klasifikasi kerana anggapan awal bahawa semua masyarakat berperang. Tidak ada kategori yang disebut masyarakat tidak berperang. Itu adalah satu perkara yang saya anggap cukup menarik secara psikologi dan sejarah sebagai bias yang jelas. Jika tidak, itu adalah kajian perang yang dilakukan dengan sangat teliti dan monumental.

Apa yang saya buat secara bertulis Potensi Manusia untuk Kedamaian adakah saya mula mengumpulkan senarai masyarakat yang tidak berperang. Dan untuk mengklasifikasikannya seperti itu, harus jelas bahawa mereka tidak terlibat dalam peperangan — etnografer atau sejarawan harus benar-benar menjelaskannya, saya tidak hanya mengambil pernyataan yang samar-samar seperti "ini adalah orang-orang yang suka damai. " Saya mengemukakan 74 contoh, di pelbagai jenis organisasi sosial, masyarakat yang tidak berperang. Jadi, kebanyakan masyarakat mengambil bahagian dalam hubungan kolektif dan kekerasan dengan masyarakat lain, tetapi ada yang tidak. Perbezaannya ialah sistem perdamaian sebenarnya adalah kelompok. Mereka mungkin sebilangan kecil yang mengatakan tiga masyarakat, atau mereka boleh menjadi 27, seperti dengan Kesatuan Eropah. Mereka adalah sejumlah kelompok masyarakat jiran yang tidak berperang antara satu sama lain.

Sebilangan besar masyarakat yang tidak berperang mungkin wujud sebagai anggota sistem perdamaian, atau mereka mungkin agak terpencil dalam beberapa kes, atau mungkin secara etnografi atau sejarah tidak jelas berapa banyak masyarakat yang mereka hubungi. Ada banyak kajian lanjutan yang perlu dilakukan, dan dapat dilakukan, pada masyarakat dan sistem perdamaian yang tidak berperang. Kami hanya menyentuh hujung gunung es dengan 16 contoh sistem perdamaian yang kami bincangkan dalam artikel baru-baru ini. Apa yang kita ada adalah sebilangan kecil sistem perdamaian yang dijelaskan dengan baik. Kemudian kita mempunyai sebilangan besar masyarakat yang hanya dilaporkan oleh sejarawan atau antropologi sebagai tidak berperang. Mereka semacam bertindih, tetapi itu akan menjadi perbezaan atau perbezaannya.

AMS: Dalam artikel itu, anda membuat hipotesis senarai ciri yang terdapat dalam masyarakat yang menyumbang kepada sistem keamanan. Salah satunya adalah "identiti umum yang menyeluruh." Adakah anda akan menerangkannya lebih jauh?

DPF: Dalam mengerjakan artikel Alam, ciri-ciri yang berbeza yang dapat mempromosikan kedamaian ini terlintas dalam fikiran sebagai hipotesis, berdasarkan literatur sains sosial dan juga kajian kami mengenai sistem perdamaian yang ada. Ini termasuk perkara-perkara seperti mempunyai identiti yang menyeluruh, bukan hanya identiti parokial. Daripada hanya mengenal pasti, sebagai contoh, "Saya orang Finlandia", itu "saya orang Finland, dan Saya orang Eropah. "Dan itu berlaku di EU ketika kita bercakap. Ideanya adalah, terdapat identiti keseluruhan ini di mana orang menganggap diri mereka sebagai orang Eropah.

Contoh lain sistem perdamaian adalah Amerika Syarikat (yang dalam beberapa hal agak bermasalah, kerana kita pernah mengalami perang saudara di tengah-tengah sejarah negara ini, antara isu-isu lain) ... tetapi apa yang sebenarnya memberitahu saya ialah ketika kita masih 13 jajahan dan bertempur dengan Perang Revolusi dan kemudian bergelut dengan apa yang akan terjadi, identiti orang berkaitan dengan bekas jajahan. Orang yang dikenali dengan negeri mereka. Orang dari Virginia adalah Virginians dan orang dari Georgia adalah orang Georgia, dan itulah identiti utama mereka. Pada satu ketika, ini semua berubah untuk memasukkan tahap identiti sebagai orang Amerika yang lebih tinggi ini.

Identiti yang menyeluruh hanyalah salah satu ciri keamanan yang positif, dan ini adalah faktor yang sangat penting yang mendorong keamanan positif dan sistem perdamaian. Seperti yang anda ketahui dari artikel itu, ada yang lain yang kita bincangkan sebagai faktor yang berpotensi, dan kita mungkin juga mempunyai beberapa yang lain di samping itu.

AMS: Saya membaca bab yang anda tulis bersama isteri anda, Geneviève Souillac, untuk buku Ronald Edsforth Sejarah Budaya Kedamaian di Zaman Moden (1920-sekarang), yang berjudul "Alam Manusia, Damai, dan Perang di Era Moden Sejak 1920." Dalam bab ini, anda menguraikan dan menghadapi naratif klasik sejarah manusia yang mengatakan bahawa perang pada dasarnya adalah sifat manusia dan menjelaskan bahawa ini adalah perspektif yang paling tidak setua dengan tamadun Yunani. Apa yang membuat anda berfikir untuk mencabar andaian umum mengenai perang dan sifat manusia?

DPF: Saya cenderung untuk mengambil pandangan yang sangat holistik, begitu juga isteri saya, yang bermaksud kita melihat maklumat secara interdisipliner sebanyak yang kita dapat. Sekarang, tema umum untuk bab tersebut adalah mengenai sejarah, tetapi ada juga tesis yang kita dapat mengambil perspektif yang sama sekali baru. Perspektif dominan hanya dalam tradisi Barat dan pada dasarnya tidak disokong oleh bukti. Itu membawa kepada pertanyaan, "Apa bukti yang anda bicarakan?" Dalam bab yang anda sebutkan, kami fikir adalah baik untuk hanya memberikan contoh yang agak ringkas dan mudah difahami dari pelbagai jenis bukti yang dapat anda temui di seluruh sub-disiplin, dan di seluruh disiplin yang benar-benar menyokong cara yang sama sekali baru untuk melihat kemanusiaan yang tidak sesuai dengan pandangan tradisional. Kami melihat bukti untuk pengembara nomad dan bertanya sama ada mereka berperang atau tidak, dan sejauh mana, dan jenis keganasan yang mereka amalkan. Alasan ahli antropologi melihat pengembara nomad adalah kerana kita sebagai spesies manusia telah hidup sebagai pengembara nomad selama hampir keseluruhan kewujudan kita.

Dalam menjawab pertanyaan tentang sifat manusia, akan ada campuran gen dan persekitaran, atau alam dan pengasuhan dan sebagainya untuk dipertimbangkan. Kami mengakui epigenetik - istilah yang digunakan untuk mempertimbangkan interaksi gen-persekitaran - dan dalam hal ini ia memainkan peranan dalam cara kita hidup, jenis masyarakat yang kita tinggali dan persekitaran fizikal bersama dengan persekitaran sosial (keduanya penting untuk diambil menjadi pertimbangan). Oleh itu, kita mempertimbangkan, "Bagaimana keadaan kita dalam keadaan semula jadi?" Jawapannya, pendek kata, adalah bahawa pengembara nomad tidak terlalu suka berperang. Mereka sangat adil. Mereka memiliki banyak ruang dan kepadatan penduduk yang rendah, dan kerana mereka bergerak, mereka tidak memiliki harta benda. Mereka tidak mempunyai banyak pertengkaran.

Maka, tentu saja, garis lain yang perlu diperhatikan adalah arkeologi. Dalam pandangan tradisional, mereka biasanya mengakui, agak tidak percaya, bahawa tidak ada bukti nyata tentang peperangan lebih kurang 10,000 tahun yang lalu, iaitu mengenai masa pertanian mula masuk. Sekiranya anda melihat arkeologi, bukti itu sebenarnya tidak ada untuk perang selamanya mundur, kerana Brian Ferguson suka meletakkannya.

Apa yang dikatakan oleh beberapa penyokong pandangan tradisional ialah ketiadaan bukti bukan bukti ketiadaan, dan saya ingat bahawa terdapat dalam [artikel IMI dengan Brian Ferguson] dan Ferguson menjelaskan bahawa itu bukan tuntutan saintifik kerana anda tidak boleh salahkan, yang saya fikir adalah titik yang indah. Terdapat juga banyak urutan di sekitar planet ini yang menunjukkan asal-usul perang, jadi jika anda memikirkannya, bukti semacam itu akan melemahkan keseluruhan idea bahawa perang itu kuno. Sekiranya ia telah lama berkembang dan selalu bersama kita, maka mengapa kita menemui urutan arkeologi dari Oaxaca, misalnya, di Mexico, atau dari beberapa bahagian pantai Barat Laut Amerika, atau dari kawasan Pulau Kodiak di Alaska dan sebagainya yang menunjukkan bahawa terdapat jangka panjang mencari makan nomad dan tidak ada bukti peperangan maka orang mula menetap dan mereka cenderung menetap di tempat-tempat tertentu di mana terdapat sumber? Mereka mengembangkan lebihan, dan ini membawa kepada hierarki sosial, yang saya sebut sebagai kerumitan atau kerumitan.

Kerumitan baru. Ia berlaku, secara umum, dalam 12,000 hingga 13,000 tahun yang lalu, pada waktu dan tempat yang berlainan. Dan selalunya ia lebih baru daripada itu. Mungkin ada beberapa kes yang lebih tua dari itu, tetapi coraknya, yang telah kami dokumentasikan baru-baru ini, adalah apabila anda mempunyai pengurus nomad yang menjadi rumit dan tenang, kemungkinan besar anda akan berperang di sana. Kita dapat melihat asal-usul perang ini secara arkeologi, dan mereka baru-baru ini, yang merupakan bukti lain dalam bab ini yang kita tulis ["Alam Manusia, Damai, dan Perang di Era Moden Sejak 1920"].

Kemudian, kita boleh mula melihat beberapa perkara lain, seperti yang dicadangkan oleh sains ketenteraan. Dan tidak ada banyak penelitian di daerah ini, tetapi ada beberapa kajian utama yang benar-benar menunjukkan bagaimana manusia dan situasi ketenteraan moden atau sejarah tidak benar-benar cenderung begitu gung-ho untuk berperang. Bukan filem Hollywood yang kita semua telah dicuci otak. Sebaliknya, jika anda mula melihat bukti semasa perang apa pun yang anda pilih — mari kita ambil Perang Dunia II, misalnya, terdapat banyak situasi di mana tentera Jerman dan tentera AS memahami bahawa musuh berada di dekatnya, dan memutuskan, "Kami ' tidak akan menembak anda. Anda tidak menembak kami. Anda pergi dengan cara anda. Kami akan mengikut cara kami. " Terdapat banyak jenis anekdot ini, dan ada juga bukti yang lebih sistematik.

Dalam satu kes yang saya suka, seseorang mendapat idea untuk memeriksa semua muskets yang terkumpul dari medan perang Gettysburg. Saya rasa mereka mengumpulkan kira-kira 27,000 senapan. Sebilangan besar musket dimuat dua kali, beberapa dimuat tiga kali dan beberapa dimuat 21 kali atau sesuatu yang benar-benar gila. Secara keseluruhan, 90 peratus dari semua 27,000 musket dimuat satu atau lebih kali. Sekiranya anda membuat statistik mengenai berapa lama masa yang diperlukan untuk memuatkan senapan, dan sepanjang masa ada pertempuran, maka jika orang memuatkan senapan mereka dan menembak, anda menjangkakan hanya sekitar 5 persen yang dimuat. Sudah tentu, kita tidak mempunyai rakaman video mengenai apa yang sedang berlaku, tetapi ini menunjukkan idea bahawa ada banyak keengganan untuk benar-benar menembak musuh. Sekarang, itu hanya satu kes dari sejarah A.S. kita sendiri, dan ada yang lain. Terdapat sebuah buku deskriptif yang indah yang ditulis oleh seorang lelaki tentera dan sejarawan yang bertugas di tentera A.S. [semasa Perang Dunia II dan Perang Korea] bernama S.L.A. Marshall memanggil Lelaki Terhadap Kebakaran: Masalah Perintah Pertempuran (diterbitkan pada tahun 1947). Dia melakukan beberapa siri wawancara dan mengetahui bahawa sebahagian besar pasukan tempur tidak menembak musuh. Ada yang melepaskan tembakan ke udara. Ada yang melepaskan tembakan ke semak. Ada yang melepaskan tembakan ke atas kepala musuh. Ramai yang tidak menembak sama sekali.

Sebilangan besar saintis adalah pakar yang mengambil sesuatu yang spesifik dan mereka berusaha untuk menyelidikinya dengan teliti, dan itu sangat berharga. Walau bagaimanapun, apabila anda mempunyai soalan yang lebih besar mengenai ... sifat manusia dan sama ada kami berperang atau tidak, apa yang masuk akal adalah mengambil dari semua jenis maklumat yang dapat anda temukan, dari sejarah dan prasejarah, ke organisasi sosial dan, dalam kes ini, ketenteraan sains. Apa yang kami nyatakan dalam bab yang anda sebutkan adalah banyak bukti yang menunjukkan semua arah yang sama, dan kami berpendapat bahawa mereka menunjukkan paradigma baru, atau setidaknya perspektif baru, untuk melihat perang, perdamaian dan manusia alam semula jadi. Sudah tentu, kita mampu sebagai spesies yang terlibat dalam peperangan, itu jelas - kita tidak membuat hujah gila bahawa manusia tidak berperang, kerana kita kadang-kadang disalahpahami sebagai berhujah, sengaja atau tidak. Itu bodoh. Kita hanya mengatakan bahawa kita tidak semestinya cenderung ke arah perang, dan terutama di sepanjang sejarah evolusi kita, tidak ada perang. Oleh itu, tidak ada sesuatu yang terbina dalam diri kita, atau yang disambungkan ke dalam gen kita secara evolusi, yang mendorong kita ke arah peperangan.

Permohonan di sini adalah: Sekiranya perang berkaitan dengan organisasi sosial, atau bersosialisasi budaya dalam pengertian yang lebih luas - dan keadaan lain, seperti faktor ekonomi yang masuk dan kerumitan, seperti yang baru saya bincangkan - maka anda boleh merancang sistem di mana anda tidak mempunyai peperangan. Jadi, di sini kita melihat kembali sistem perdamaian sekali lagi.

AMS: Dalam melihat sistem perdamaian yang sudah ada, anda telah mengambil bahagian dalam masyarakat suku kecil seperti suku Asli Brazil dan orang Asli di Australia. Kemudian, anda juga melihat sistem perdamaian yang lebih luas seperti EU.Saya rasa penting, bahawa sistem yang tidak berperang dapat dan berlaku pada skala yang lebih besar untuk negara-negara dunia maju dan "bukan hanya rasa ingin tahu dari dunia etnografi," seperti yang anda nyatakan dalam makalah 2009 anda, "Antropologi Insight untuk Membuat Sistem Sosial Tanpa Perang. " Adakah anda akan memperluas sedikit sistem perdamaian yang merupakan EU?

DPF: Dari segi sejarah, setelah Perang Dunia II, orang baru saja melalui neraka mutlak. Hampir setiap orang Eropah kehilangan keluarga, rakan, rakan sekerja, orang kampung. Bahkan di kampung-kampung kecil di luar bandar Perancis — hampir semuanya mempunyai monumen bagi mereka yang terbunuh dalam Perang Dunia I dan terbunuh dalam Perang Dunia II - ada senarai nama, dan kadang-kadang anda dapat tahu dari nama keluarga, mereka mungkin saudara yang kehilangan nyawa. Semua orang tersentuh dengan ini. Tepat setelah Perang Dunia II di Eropah, kekurangan dan infrastruktur makanan - jambatan, landasan kereta api, dan segalanya - telah musnah. Perancis berada di ambang kebuluran, pada satu ketika dan Belanda mengalami musim sejuk yang kelaparan. Selama lima atau enam tahun, dalam satu atau lain cara, semua orang telah mengalami kengerian perang, dekat dan peribadi.

Anda mempunyai orang ramai yang baru-baru ini mengalami bencana besar ini dan memahami kengerian perang, tetapi mereka tidak benar-benar menjadi pemangkin untuk melakukan sesuatu yang kreatif sehingga Jean Monnet, salah seorang bapa pengasas EU, datang bersama mesej, berkongsi dengan siapa sahaja yang akan mendengar. Dia adalah seorang yang berpengaruh dan sangat pandai. Dia bercakap dengan orang-orang tanpa henti, dia mengatur kumpulan pemikir dan dia melobi Eropah yang bersatu. Dia sangat jelas mengapa dia melakukan ini: dia melakukannya untuk membawa keamanan dan kesejahteraan. Dan perdamaian adalah bahagian pertama, setelah perang yang mengerikan. Kemakmuran hanyalah sesuatu yang masuk akal, dan mudah dijual bahawa anda dapat memiliki asas ekonomi yang lebih kuat dan menyokong orang dengan lebih baik melalui kerjasama dan kerjasama ekonomi. Dan semua ini terbukti benar dalam beberapa dekad kebelakangan ini, sejak Perang Dunia II.

Idea utama yang dimiliki Monnet sejak awal adalah bahawa kita dapat membuat organisasi luar negara yang akan mengurus arang batu dan keluli, yang bukan hanya bahan asas untuk berperang tetapi juga ekonomi yang damai. Dia menyedari bahawa sepanjang sejarah, Perancis dan Jerman, khususnya, sering kali menjadi punca perang di Eropah dan bahawa mereka mempunyai akses, secara harfiah di sepanjang sempadan mereka, ke pengeluaran keluli dan perlombongan arang batu dan sebagainya. Dia melakukan ini dengan keajaiban meyakinkan, dan juga kerana kesediaan orang untuk mencuba sesuatu yang baru.

Enam negara pertama yang bergabung adalah negara Benelux, bersama dengan Perancis, Jerman, dan Itali, yang merupakan teras yang baik dan kukuh. Orang Britania enggan — dan tentu saja, mereka adalah orang yang baru saja keluar dari [EU]. Semasa mereka berusaha memasukkan orang-orang Britan ke dalam kesatuan, mereka mahukan pertimbangan khusus. Ini mungkin terdengar biasa selepas Brexit. Monnet berunding dengan yang lain dan mereka mengatakan tidak, tidak ada pertimbangan khas untuk orang Britania. Ini, "kita semua masuk, kita semua sama." Singkat cerita, kerana ini berkembang ke pasaran umum, orang Britain mahu, dan pengasas EU telah meramalkan itu akan berlaku.

Semasa saya melihat Kesatuan Eropah, saya melihatnya sebagai kisah kejayaan besar. Saya meletakkan label sistem perdamaian di atasnya kerana saya tidak tahu ada orang lain yang menyebutnya sebagai sistem perdamaian, tetapi sebenarnya. Ini adalah kumpulan masyarakat jiran yang tidak berperang antara satu sama lain (sejak Perang Dunia II, itulah yang terjadi). Dan, seperti beberapa sistem perdamaian lain - tidak semua, tetapi beberapa - mereka telah terlibat dalam ekspedisi ketenteraan di tempat lain (orang Perancis masuk ke Mali beberapa tahun yang lalu dan menyumbang beberapa pasukan dan pasukan di Afghanistan dan sebagainya). Saya tidak membuat hujah bahawa ini adalah sistem perdamaian yang benar-benar pasif. Mereka mempunyai pasukan keselamatan dan negara yang berbeza, hingga tahap yang berbeza, melakukan ekspedisi ketenteraan di tempat lain. Tetapi faktor utamanya ialah mereka telah membina struktur saling ketergantungan ekonomi, bermula dengan komuniti arang batu dan keluli dan berkembang menjadi Komanwel, penyatuan ekonomi Eropah, dan akhirnya Kesatuan Eropah. Dan mereka adalah ekonomi yang kuat. Mereka memberi Amerika Syarikat dan negara-negara lain yang kuat untuk memperoleh wang mereka secara ekonomi. Ini adalah ekonomi damai. Anda boleh melihatnya seperti itu.

Contoh hebat lain yang bertindih dengan Kesatuan Eropah adalah negara-negara Nordik yang kadang-kadang disebut Norden. Saya baru-baru ini membaca mengenai kisah bukan perang Nordik yang pertama di mana, pada tahun 1905, Norway mengisytiharkan kemerdekaannya dari Sweden. Pasukan berbaris di kedua sisi perbatasan dan nampaknya Sweden akan berperang dengan Norway untuk mempertahankannya sebagai sebahagian dari Sweden, tetapi itu tidak berlaku. Ini menjadi perang bukan Nordik pertama. Seluruh wilayah ini, yang agak tumpang tindih dengan EU (tetapi tidak sepenuhnya, tidak semua negara menjadi anggota EU), telah berada dalam keadaan aman selama lebih dari 200 tahun sekarang. Tidak ada perang dalam sistem sub-perdamaian kecil ini. Dan ada konflik, tetapi mereka telah berkembang dengan cara yang berbeza untuk menangani konflik. Idea bahawa akan ada perang di negara-negara Nordik sekarang pada dasarnya dianggap tidak masuk akal, sama seperti idea bahawa akan ada perang di Kesatuan Eropah dianggap tidak masuk akal (Eropah adalah wilayah yang paling damai di planet ini, seperti yang didokumentasikan secara menyeluruh).

Dalam kes Norden, sistem perdamaian tidak banyak menggigit politik. Itu tersusun, ada, ada perjanjian yang dibuat untuk menjadi bagian dari itu, ada menteri dari semua negara yang diwakili. Tetapi ini lebih merupakan perjanjian untuk bekerjasama kerana itu adalah perkara yang betul. Terdapat dokumen yang boleh dimuat turun, dari entiti lain yang supra-antarabangsa, yang disebut Majlis Menteri Nordik, yang berjudul "Damai Nordik Baru: Perdamaian Nordik dan Usaha Penyelesaian Konflik." Dokumen ini mengejutkan saya, dalam arti tertentu, kerana pada dasarnya berpendapat bahawa ada "jenama Peace Nordic," secara dalaman dan luaran. Cukup sejuk.

AMS: Anda menyebutkan masyarakat damai, dan sistem perdamaian, biasanya mendapat sedikit perhatian dari sejarawan, saintis dan dunia akademik. Mengapa anda fikir ini? Mengapa pandangan tradisional begitu yakin bahawa perang selalu menjadi tumpuan masyarakat manusia?

DPF: Saya rasa, sebahagiannya, jika anda begitu terpesona dengan melihat konflik, perang, pencerobohan dan sebagainya, anda tidak mencari kedamaian, jadi anda tidak benar-benar mengenalinya. Ini telah ditunjukkan dalam catatan. Salah seorang rakan saya dalam bidang antropologi, Leslie Sponsel di University of Hawaii, mengira jumlahnya. Dia melihat contoh yang diberikan. Dia melakukan hal-hal seperti, "Mari kita lihat semua jurnal ini dan lihat berapa banyak artikel yang sebenarnya bertentangan dan berapa banyak yang berada dalam perdamaian." Dia mendapati bahawa ini adalah angka yang benar-benar sepihak, seperti 95 persen pada konflik dan 5 persen untuk perdamaian. Terdapat sedikit artikel, yang secara relatifnya, berkaitan dengan perdamaian atau tanpa kekerasan berbanding dengan semua artikel mengenai pembunuhan beramai-ramai dan perang serta penyalahgunaan dan segala yang lain. Terdapat bias akademik ini.

Saya rasa ada juga orang yang bersikap berat sebelah. Tentunya Hollywood, telah menghasilkan formula yang menjual kekerasan, dan menurut pemikiran saya, beberapa ini adalah kerana budaya kita terbiasa dengan kekerasan. Sekiranya anda mempunyai budaya yang begitu kuat dalam keganasan, ya, ia akan laris. Anda membuat ramalan yang memuaskan diri, generasi demi generasi, dengan mempromosikan keganasan sebagai sesuatu yang menarik. Saya akan berkongsi dua perkara yang saya fikir menggambarkan idea ini. Pertama: dalam salah satu buku popularnya, pakar primatologi terkenal Frans de Waal (yang berasal dari Belanda pada asalnya, tetapi dia menjalani sebahagian besar hidupnya di Amerika Syarikat, bekerja sebagai profesor) mengatakan bahawa di Belanda, orang suka payudara tetapi takut senjata di AS orang takut pada payudara tetapi suka senjata api. Dia membandingkan nilai-nilai sebaliknya, sebagai orang luar budaya yang mengulas Amerika.

Perkara kedua yang akan saya kongsikan adalah mengenai salah satu masyarakat yang tidak berperang dan sangat aman damai, Ifaluk of Micronesia. Mereka berada di Pasifik dengan kepadatan penduduk yang rendah, tinggal di atol ini dan berinteraksi dengan pulau-pulau jiran. Mereka sangat damai, menurut pelbagai ahli antropologi yang telah menerangkannya. Catherine Lutz adalah ahli antropologi terbaru yang saya tahu memerhatikannya. Ketika dia melakukan pekerjaan ladangnya di sana, orang memberitahunya bagaimana Angkatan Laut Amerika Syarikat datang pada kunjungan muhibah dan berlabuh kapal mereka dari atol. Mereka membawa projektor ke pantai dan memasang layar, dan mereka menunjukkan kepada orang-orang Barat yang mematikan dan filem lain yang popular pada masa itu — saya rasa kita bercakap tahun 1950-an, 1960-an.

Catherine Lutz mendapati, ketika dia melakukan pekerjaan lapangannya pada tahun 80-an, bahawa orang-orang trauma oleh filem-filem itu. Ini benar-benar memberi mereka trauma. Sebahagian daripada mereka mengatakan bahawa mereka melarikan diri kerana takut akan hidup mereka. Mereka enggan menonton filem setelah melihat apa yang sedang berlaku. Hal itu menyebabkan mereka mengajukan pertanyaan seperti, "Jadi di negara anda, orang benar-benar saling membunuh?" Sudah tentu, dia menjawab ya. Dan mereka hanya terkejut dengan ini. Tiga ahli antropologi yang pernah saya baca, semuanya dalam budaya Ifaluk yang sama dari jangka masa yang berlainan, mengatakan bahawa mereka tidak dapat menemui bukti mengenai rogol atau pembunuhan. Pencerobohan paling serius yang mereka lihat ialah ketika seorang lelaki benar-benar terkilan dan meletakkan tangannya di bahu lelaki lain, yang dianggap paling tidak sesuai. Budaya Ifaluk yang tidak berperang dan damai ini trauma ketika mereka melihat orang Barat kita, dengan orang-orang bertengkar dan saling menembak dengan senjata (saya rasa mereka tidak tahu apa itu senjata tetapi mereka dapat melihat orang itu jatuh dan saus tomat keluar, gaya Hollywood). Saya rasa kes yang melampau seperti ini hanya memberi kita perspektif untuk memikirkan kembali masyarakat kita sendiri.

Mengapa sistem keamanan tidak dikaji? Terdapat orang yang berbeza yang menggunakan istilah sistem perdamaian, tetapi mereka menggunakannya dengan cara yang berbeza ... Ketika saya benar-benar berminat dengan sistem perdamaian, saya menggunakan beberapa rakan sekerja, dan, oleh itu, kami mula mendekatinya secara sistematik untuk kali pertama. Pada tahun 2009, saya menulis sebuah artikel yang dimulai dengan meletakkan hanya tiga faktor sistem perdamaian secara deskriptif, tanpa statistik. Kemudian saya dijemput oleh Science untuk menulis sebuah artikel berjudul "Hidup Tanpa Perang" pada tahun 2012. Dan ketika salah seorang pengulas menulis kembali dan berkata, "Ini jurnal sains, bukankah ini seharusnya hipotesis?" Saya fikir, itu cemerlang. Sudah tentu, mereka harus hipotesis. Jadi, secara tiba-tiba ia berubah, pada ketika itu, enam hipotesis yang berbeza mengenai apa yang dapat menyumbang kepada sistem perdamaian. Itu membawa kepada langkah pertama menuju kajian yang diterbitkan di Nature pada tahun 2021.

Jadi, mengapa orang tidak berminat dengan kedamaian? Harapan saya, sejujurnya, adalah bahawa penerbitan dalam talian di Nature, yang merupakan akses terbuka, akan menimbulkan minat yang lebih besar terhadap sistem perdamaian - sama ada contoh sejarah atau contoh etnografi. Apa yang unik dari pendekatan ini yang kita ambil adalah bahawa orang cenderung untuk tidak melihat apa persamaan di semua jenis budaya yang berbeza, dari kumpulan nomaden hingga negara moden atau entiti serantau seperti Kesatuan Eropah. Sebaliknya, orang cenderung melihat lebih banyak secara tempatan, sama ada dengan satu teori haiwan kesayangan atau satu model atau dalam semacam konteks wilayah geografi. Kami benar-benar menggigit sebilangan besar dan berusaha melihat dari masa ke masa dan budaya dan membandingkan sistem perdamaian dengan sistem bukan perdamaian, untuk benar-benar berusaha mengetahui apa perkara istimewa yang sedang berlaku dengan sistem keamanan dan perdamaian yang positif. Mengapa seseorang tidak melakukan ini sebelum ini? Pada asasnya, saya tidak tahu. Tetapi saya fikir ia adalah kawasan yang menunjukkan potensi sebenar.

AMS: Dalam kajian Alam, anda membincangkan idea bahawa promosi sistem perdamaian yang bertujuan dapat memudahkan kerjasama antarabangsa yang diperlukan untuk menangani cabaran global yang terjalin seperti pandemik global dan pencemaran laut. Adakah anda berfikir bahawa sekarang adalah masa ketika orang-orang bersedia untuk mencari sistem perdamaian dan kerjasama yang lebih luas dan global — kerana kita memerlukan cara berfikir baru ini dan mencari jalan penyelesaian terhadap bencana global kita?

DPF: Betul. Di sinilah kita berada pada tahap ini dalam sejarah — kita menghadapi pemanasan global, hanya untuk mengambil satu contoh. … Saya rasa sangat menarik, atau hampir ironis, jumlah sistem perdamaian yang sepertinya wujud kerana adanya ancaman ketenteraan luar. Jadi, itu satu ramuan di sini. Mungkin, beberapa kumpulan bersatu kerana kemudian akan ada lebih banyak dari mereka dan mereka akan dapat membuat pembelaan bersama. Sering kali, ini adalah ancaman luaran yang menyebabkan orang mengadopsi sistem perdamaian… Pemanasan global adalah contoh ancaman luaran yang nyata. Contoh klasiknya, tentu saja, idea bahawa orang-orang Mars akan menyerang dan seluruh Bumi akan bersatu dan mempertahankan diri kita daripada orang-orang Mars, mewujudkan kerjasama global. Tidak, orang Mars adalah kita, yang sebenarnya, dinyatakan melalui pelbagai perkara seperti wabak dan tidak dapat menanganinya dengan berkesan atau pencemaran lautan kita, spesies darah ini hilang. Kita akan berada dalam keadaan yang sangat buruk jika kita mengalami keruntuhan ekosistem yang sama secara serantau sedikit demi sedikit, atau lebih global. Ini semua adalah ancaman yang sangat serius. Sekiranya kita hanya dapat menyesuaikan mental kita sedikit demi sedikit untuk mentakrifkan semula perkara-perkara untuk memahami bahawa, satu-satunya jalan ke hadapan bagi umat manusia adalah bersama-sama dan menangani ancaman-ancaman umum ini terhadap kelangsungan hidup spesies kita, atau masa depan tidak kelihatan baik.

Tetapi satu perkara mengenai model sistem perdamaian adalah menunjukkan berulang kali bahawa sepanjang sejarah, dalam budaya dan ruang yang berbeza, manusia menyedari perlunya bekerjasama ketika menghadapi ancaman luar. Jadi sekali lagi, jika kita dapat melakukan sedikit penyusunan semula naratif, ancaman luaran tidak semestinya orang Rusia atau apa sahaja. Tidak, ini adalah syarat yang telah kita buat dan keadaan yang kita hadapi. Jadi, kita benar-benar harus bersama sebagai sistem perdamaian.

AMS: Adakah harapan dan potensi, menurut anda, agar sistem perdamaian global menjadi model yang lebih dominan?

DPF: Ya, tentu ada. Anda mesti mempunyai harapan. Dalam kes ini memandangkan ancaman global kita yang biasa, mungkin kita akan mengembangkan sistem perdamaian global. Saya tidak tahu, tapi saya harap begitu, atau yang serupa dengannya. Seperti yang baru kita bicarakan, saya rasa sangat mustahak untuk mempunyai kerjasama antarabangsa yang jauh lebih besar. Kita akan menyelesaikan begitu banyak masalah jika kita dapat mengembangkan tahap identifikasi yang berkembang hingga ke manusia, hingga ke tahap planet, dan pada dasarnya memikirkan Bumi juga, dan semua makhluk di atasnya, sebagai sebahagian daripada sistem hidup bio yang sama. Kita perlu mendapatkannya, seperti dalam buku Buckminster Fuller, Manual Operasi untuk Spaceship Earth. Kita semua berada di kapal angkasa yang sama, jadi kita tidak boleh mengotori sarang kita dengan pencemaran dan sebagainya. Cukup bodoh untuk bertengkar sesama kita, atau seperti kata pepatah lama, menyusun semula kerusi geladak di Titanic. Kita mesti benar-benar mengarahkan kapal dari gunung es. Ada harapan.

Cara lain untuk mendekati ini, dan saya telah melakukan ini dalam beberapa tulisan saya, adalah dengan memahami betapa fleksibelnya kita manusia dan bagaimana perubahan besar sebenarnya adalah peraturan, bukan pengecualian. Perkara yang difikirkan orang tidak akan pernah berubah. Sekiranya anda bercakap mengenai kejatuhan Kesatuan Soviet, pecahnya Tembok Berlin dan penyatuan Jerman, dalam beberapa hal ini adalah permainan kanak-kanak berbanding besarnya perubahan antara kehidupan kita hari ini dan semua kita berlari sebagai pengembara nomad selama ribuan tahun hingga ribuan tahun. Sekarang di sini kita mendapati diri kita dengan telefon bimbit dan semua yang lain. Besarnya perubahan yang telah berlaku dan dapat berlaku pada masa depan manusia sangat besar.

Seperti yang saya lihat, jika anda akan mengemukakan pandangan pesimis bahawa kita selalu seperti ini dan akan selalu berlaku, bahawa kita selalu berperang - baiklah, pertama sekali, itu benar-benar salah. Itu hanya rabun jauh. Dan jika anda mengikutinya dengan pandangan pesimis bahawa ini hanya kekacauan dan tidak ada yang dapat kita lakukan mengenainya, betul, itu juga salah. Orang sepanjang masa telah membuat pergerakan dan peningkatan sosial yang besar. Saya juga ingin melihat peningkatan sosial seperti mengurangkan peluang perang atau berjaya menangani perubahan iklim ketika dua langkah maju dan satu langkah mundur. Anda hanya perlu mengekalkan keyakinan. Kadang-kadang dua langkah ke depan dan empat langkah ke belakang. Baik. Itulah gelandangan sebenar. Jangan terlalu tertekan. Hanya berusaha untuk maju lagi.

April M. Short adalah penyunting, wartawan dan editor dokumentari dan penerbit. Dia adalah rakan penulis di Local Peace Economy, sebuah projek Independent Media Institute. Sebelumnya, dia berkhidmat sebagai editor pengurusan di AlterNet dan juga penulis kakitangan kanan yang memenangi anugerah untuk Santa Cruz, akhbar mingguan California. Karyanya telah diterbitkan dengan San Francisco Chronicle, In These Times, Salon dan banyak lagi.

Artikel ini dihasilkan oleh Ekonomi Keamanan Tempatan, projek Institut Media Bebas.


5 The Man Behind Napoleon: Charles Maurice de Talleyrand-Perigord

Napoleon pendek, mempunyai zakar kecil dan diperbaiki dengan cara yang sangat agresif dan konfrontasi. Dia juga boleh dibilang jeneral paling cemerlang yang pernah ada di dunia, mengaku hampir seluruh benua Eropah dengan siri kempen ketenteraan yang mempesonakan dan hebat.

Lelaki Di Sebalik Tabir

Sementara Napoleon keluar mengisytiharkan perang terhadap semua orang yang dilihatnya, Charles Maurice de Talleyrand-Perigord pulang ke rumah bertindak sebagai Menteri Hubungan Luar Napoleon, suatu posisi yang hanya dapat kita anggap diberikan secara sarkastik, seperti Menteri Perang Kanada. Talleyrand-Perigord mengalahkan Napoleon yang cerdas dan tidak berstrategi di setiap giliran, pergi ke belakang untuk menyelesaikan perjanjian dengan Austria dan Rusia untuk mencuba dan memastikan Napoleon tetap terkawal. Dia membuat pengkhianatan kembali hebat oleh bola semata-mata untuk melakukannya kepada lelaki terpendek, paling banyak yang pernah dilihat di dunia.


Lelaki yang memiliki zakar Napoleon meyakinkan kita bahawa ia seperti "tali kasut yang dianiaya, atau belut yang sudah berkerut."

Talleyrand-Perigord selalu berada di pihak yang benar semasa beberapa masa di Perancis yang paling bergolak secara politik pada umumnya pihak yang tidak dipenggal kepalanya. Dia tahu permainan politik tidak seperti yang lain. Oleh itu, ketika Napoleon mengetahui bahawa lelaki itu sedang menuju komplot untuk mengkhianatinya dan memanggil semua menterinya ke istananya untuk mengejutkannya dengan tuduhan itu, Talleyrand-Perigord hanya duduk di sana kelihatan bosan.

Napoleon yang marah ini lebih mengharapkan sesuatu sepanjang ketakutan dan gementar.Jadi dia melemparkan amarah, lengkap dengan kaki dan ancaman yang menghentak, memanggil Charles, "kotoran sutera" dan mengatakan bahawa dia "pantas dipecahkan seperti kaca." Ketika ia selesai, Talleyrand-Perigord berkata dengan nada suara yang kecewa, "Sayang sekali lelaki yang begitu baik itu harus mempunyai sopan santun."


Adab-adab yang sangat kecil.

Walaupun Talleyrand-Perigord dipecat, Napoleon keluar seperti orang jahat. Seperti yang dikatakan oleh Charles sendiri, itu adalah "permulaan akhir" bagi Napoleon.


Tonton videonya: CID - स आई ड - Band Aankhen - Episode 1404 - 29th January, 2017